Sinopsis Possessed Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 17 Maret 2019

Sinopsis Possessed Episode 1

Episode Selanjutnya: Sinopsis Possessed Episode 2

Sinopsis Possessed Episode 1

1995
Seorang wanita terbaring terikat di lantai sebuah bangunan yang ditinggalkan di pedesaan.
Dia kaget bangun dan mencoba berjalan menuju dompetnya, tetapi membeku ketika bersiul menakutkan (dengan nada "Silent Night") menggema di lorong.

Di luar, hujan turun saat mobil berhenti di pagar yang menghalangi perjalanan ke gedung.
Sopirnya adalah Detektif Kim Nak-chun dan radionya berderak ketika petugas lain memperingatkannya untuk tidak masuk sendirian.
Detektif Kim membalas bahwa mereka seharusnya lebih cepat sebelum keluar dan melompat-lompat pagar.

  Kembali ke dalam, pria bersiul, pembunuh berantai Hwang Dae-doo, memainkan lagu itu pada pemutar kaset.
Menunjuk ke sebuah cermin, dia memberitahu wanita itu untuk memperhatikan saat kematian mengklaim dirinya.
Saat ia mengumpulkan alat-alat pembunuhannya, Hwang memberi tahu wanita itu bahwa satu-satunya hal yang adil di dunia ini adalah bahwa terlepas dari status sosial - kaya atau miskin, baik atau buruk - tidak ada yang memiliki kendali atas kapan waktu mereka sudah habis.

Mengasah kapaknya, Hwang melanjutkan bahwa hidup ini singkat dan berpikir lebih baik mati lebih cepat daripada nanti.
"Hatimu akan tenang," simpulnya.
Hwang bertanya apakah dia ingin memilih dan ketika dia mengeluarkan leluconnya, wanita itu memintanya untuk membebaskannya.

Hwang merenung bahwa dia bisa menjadi seorang aktris, dan kemudian tertawa.
"Kamu pikir aku tidak tahu?" Tanyanya.
Sementara itu, Detektif Kim menavigasi gedung seperti labirin, mencari mereka.

Menyerang tas wanita itu dengan kapaknya, Hwang nyengir ketika compact flash jatuh (mungkin pemancar).
Dia tertawa bahwa wanita itu cantik untuk seorang polisi, menduga dia dikirim sebagai umpan.
Wanita itu meludahi wajahnya dan menyuruhnya pergi ke neraka.

Dia mengangkat kapak, tetapi sebelum dia bisa menyerang, tembakan peringatan berdering dan Detektif Kim memerintahkan Hwang untuk menjatuhkan kapak.
Hwang hanya mengatakan senang bertemu dengannya setelah bermain kucing dan tikus selama 2 tahun, mengutuk polisi karena kehilangan semua petunjuk yang dia tinggalkan.

  Detektif Kim memerintahkannya lagi untuk menjatuhkan kapak, tetapi Hwang mencaci dia karena mengirim perwira wanita sebagai umpan.
Dia memang mengatur kapak ke bawah, tetapi kaset selesai diputar dan mendengar tiba-tiba "klik" Detektif Kim berputar-putar.

Hwang mengambil kapak kembali dan menyerang petugas wanita itu.
Detektif Kim menembak kaki Hwang dan kemudian lengannya, tetapi sudah terlambat.
Hwang tertawa bahwa Detektif Kim membiarkannya mati dan detektif itu menimpanya, meninju berulang kali.

Masih tertawa, Hwang memberi tahu Detektif Kim bahwa rasa sakit dan kebahagiaan saling terkait.
Dia berbicara tentang seorang ibu dan anak yang telah dia bunuh dan bahwa suami dan ayah yang ditinggal akan paling menderita.

Detektif Kim mengambil kapak dan Hwang telurnya, bertanya-tanya "Apa perbedaan antara Anda dan saya?" Sebelum dia bisa menyerang, cadangan Detektif Kim akhirnya tiba dan memintanya untuk menjatuhkan senjata.
Dia berhenti, tapi kemudian Hwang mulai tertawa lagi dan dia menyerang ...

Tapi dia tidak membunuhnya karena selanjutnya kita melihat eksekusi resmi Hwang Dae-doo.
Saat dia duduk di depan panel, Hwang mencatat bahwa kedua belah pihak adalah pembunuh tetapi berpendapat, "Aku membiarkan mereka merasakan kebahagiaan terbaik." Dia bertanya-tanya di pihak mana yang lebih buruk dan kemudian tertawa dengan gila.
Dia dieksekusi melalui hukuman gantung 30 Desember 1997.

20 tahun kemudian.
Detektif Kim yang mabuk menyebabkan keributan di sebuah restoran.
Tersandung di rumah, ia berhenti pendek ketika siulan menakutkan "Silent Night" menggema di jalan.
Sebuah pisau menekan lehernya dan seorang pria berkata, "Lama tidak bertemu, Detektif Kim ..." sebelum menusukkan pisau ke tenggorokannya, membunuhnya.

Ketika Detektif Kim kehabisan darah, kami melihat dompetnya dan gambar menunjukkan dia bersama istri dan anaknya (yang sama Hwang Dae-doo tertawa tentang pembunuhan).
Detektif Kim menatap bayangannya di cermin ketika dia meninggal dan pembunuhnya berjalan dengan tenang.

Di ruang tunggu sebuah toko peramal, para wanita bergosip dengan gembira tentang keakuratan (dan daya tarik) peramal itu, yang tampaknya tidak terganggu oleh pria yang menyendiri yang mendengarkan dari belakang sebuah surat kabar.
Sementara itu, peramal sedang menasihati seorang aktris yang bercita-cita tinggi bahwa jika dia ingin sukses, dia harus melanjutkan untuk satu tahun lagi.
"Aku tidak bisa sembarangan menolong manusia seperti ini, tetapi hatimu yang tulus menyentuhku," ia melakukan tipu daya.
Setelah dia pergi, dia dengan hati-hati menghitung setumpuk uang yang dia sodorkan darinya, tetapi menyembunyikannya ketika klien berikutnya masuk.

  Ini orang koran yang tidak jelas dari lobi, atau kita akan mengenalnya, Detektif KANG PIL-SUNG (
Song Sae-byuk
 ).
Duduk, Pil-sung meminta peramal nasib untuk menebak masa depannya sendiri dan itu memotong peramal nasib memohon pengampunan ... hanya tiba-tiba datar, "Anda pikir saya akan mengatakan ini?"
Pria itu mengatakan kepada Pil-sung bahwa apa yang dia lakukan secara
teknistidak ilegal karena dia tidak benar-benar menagih uang para wanita - mereka hanya memberikannya kepadanya.
Pil-sung mencemooh bahwa dia playboy yang mengambil keuntungan dari wanita dan pria itu dengan tegas menegaskan bahwa itu bukan kejahatan.

  Pil-sung menggerutu, "Anda berdiri di dalam batas-batas hukum saat ini, tetapi Anda melanggar prinsip-prinsip etika." Teller peramal bertanya-tanya apakah dia benar-benar seorang polisi, dan Pil-sung mengeluarkan lencananya, mengejek bahwa pria itu harus dapat katakan dengan "kekuatan suci" apakah Pil-sung adalah penipuan.
Dia mengeluarkan peringatan, mendesak pria itu untuk berhenti menipu wanita, tetapi pria itu memanggil stasiun untuk melaporkan seorang gangster yang mencuri lencana ID polisi.
Hehe.

Pil-sung mampir di sebuah bar untuk mengeluh kepada pemilik karena membuatnya mengejar pria yang mengkhianatinya.
(Ahh ... jadi dia adalah korban peramal).
Dia menunjukkan bahwa Pil-sung berhutang padanya setelah menghancurkan barnya dan dia dengan lemah berpendapat bahwa dia mencoba untuk menangkap beberapa penjahat.
Pemilik toko itu mengatakan bahwa sepertinya dia dipukuli oleh mereka.

Dia mengatakan kepadanya, dia berutang 3 juta won (sekitar 3.000 dolar) dan harus membayarnya sepertiga atau dia akan secara resmi mengajukan tuduhan penghancuran terhadapnya.
Pil-sung mendapat telepon dari atasannya sehingga ia harus pergi, tetapi pemilik bar dengan riang berseru bahwa ia akan menemuinya nanti.

Di sebuah gudang pakaian, seorang wanita muda, HONG SEO-JUNG (
Go Joon-hee
 ) menggali barang-barang yang memuaskan.
Saat dia membayar di kasir, dia melihat-lihat blus lain dan menambahkannya ke tangkapannya.
Kasir berpendapat bahwa dia sudah menjalankan kartu kredit, dan Seo-jung menyerahkan beberapa tagihan.
Kasir mencoba meminta lebih banyak menuntut, tetapi sesuatu tentang tatapan jedi Seo-jung membuat dia menerima tagihan.
Ternyata pakaiannya adalah persediaan untuk toko yang dikelola Seo-jung bersama temannya, Kim Ji-hang.

  Seo-jung menganggap bahwa Ji-hang telah menandai blus yang telah ia bayarkan 2 dolar menjadi 200 dolar, tetapi Ji-hang mengatakan bahwa begitu mereka berada di toko, mereka menjadi barang-barang desainer.
Dia menunjukkan dia dan Seo-jung memiliki hubungan simbiotik sebagai mitra bisnis.

Seo-jung mematok sanjungan dan Ji-hang memintanya untuk menonton toko sementara dia terbang ke Hong Kong untuk akhir pekan dengan beberapa "teman sekelas" alias pria.
Seorang pelanggan datang dan Seo-jung pergi tanpa memberikan jawaban pada Ji-hang.
Pelanggan mengawasi Seo-jung dengan rasa ingin tahu dan kemudian pergi tanpa membeli apa pun.

Dua pria, Detektif Choi Nam-hyun, dan polisi pemula, Kim Joon-hyung, duduk di mobil mereka untuk mencari penjahat.
Detektif Choi bertanya mengapa Joon-hyung mengambil unit kejahatan yang kejam dan mengeluh ketika Joon-hyung mengatakan bahwa ia ingin melindungi dan melayani.

Detektif Choi mengatakan dia bergabung karena dia terinspirasi setelah menonton film Leslie Chung di masa mudanya.
Tiba-tiba Joon-hyung mendesaknya untuk merunduk ... tapi itu alarm palsu.
Detektif Choi menjawab panggilan dari atasannya Kepala Yoo, menanyakan tentang Pil-sung.

Detektif Choi meyakinkan Kepala Yoo bahwa Pil-sung sudah berdiri di daerah itu dan Rookie Joon-hyung mencatat bahwa ia belum bertemu dengan Pil-sung.
Sementara itu, pria yang dimaksud berkeliaran di sekitar sebuah toko sementara dia menunggu dan menyeringai pada pasangan mesra.

Kepala Yoo melihat penjahat dan memanggil Detektif Choi untuk menjemputnya.
Mereka terlalu lama sehingga Kepala Yoo berhadapan dengan pria itu sendiri, tetapi mudah dikalahkan.
Penjahat lepas landas dan Detektif Choi mengejar sementara Joon-hyung berkeliling dengan yang lain.

Detektif Choi jatuh terlalu jauh di belakang dan memanggil Pil-sung untuk menghadang pria itu.
Dia menemukan mereka pria dengan mudah dan para pria bergulat, berperang kotor.
Seo-jung datang melintasi kekacauan dan Pil-sung berteriak padanya untuk mengambil sesuatu dan memukul penjahat.

Sayangnya, dia tidak yakin siapa yang harus membantu dan akhirnya memukul kepala Pil-sung.
Sisa tim tiba dan rookie Joon-hyung berlari ke depan ... dan menendang Pil-sung juga ke tanah.
Dia membantu penjahat berdiri, mengira dia sebagai sunbae, sementara anggota tim lainnya menangis setelahnya.

Turun di stasiun, Seo-jung menjelaskan bahwa Pil-sung
tampak seperti penjahat.
Joon-hyung siap setuju, banyak yang mengganggu Pil-sung.
Cheif Yoo bahkan memerintahkannya untuk membersihkan penampilannya sebelum datang bekerja besok.
Hee.

Mereka memaafkan Seo-jung atas kesalahan jujurnya, tetapi menegur Joon-hyung.
Pil-sung menggonggong bahwa Seo-jung harus didakwa karena memukul seorang perwira, tapi dia segera ditembak jatuh.
Sementara itu, Seo-jung terus menatap Pil-sung dengan penuh rasa ingin tahu.

Karena mereka tinggal di dekatnya, Cheif Yoo memerintahkan Pil-sung untuk membawa pulang Seo-jung.
Di dalam mobil, Pil-sung bertanya tentang pekerjaannya dan ketika Seo-jung menjawab ritel online, Pil-sung mencemooh bahwa ada begitu banyak penipu di luar sana.

Dia menghela nafas ketika mereka melewati sekelompok orang dengan cepat menghancurkan kios-kios trotoar ilegal mereka, tetapi berhenti di jalan berikutnya untuk memperingatkan seorang wanita tua untuk membersihkan barang sayurannya karena patroli sedang datang.
Saat mereka mengemudi, Seo-jung terus menatap Pil-sung.

  Tumbuh semakin tidak nyaman, dia mengatakan kepadanya bahwa tahun lalu seorang pria dibunuh karena melihat orang.
Seo-jung bertanya mengapa dia tidak takut padanya.
Pil-sung tidak yakin apa yang dia bicarakan dan Seo-jung mengatakan bahwa jika dia tidak takut, itu berarti dia murni hati.

Pil-sung bertanya mengapa dia memukulnya, daripada penjahat jika dia bisa melihat kemurnian hati seseorang.
Seo-jung tergagap bahwa dia mencampurnya dan Pil-sung mencibir apakah wajahnya benar-benar seburuk itu ... yang disetujui Seo-jung.
Heh.

Sambil menunggu di lampu, mobil lain berhenti di samping Seo-jung dan ketika dia mengintip pengemudi (yang wajahnya dibayangi oleh topi), dia tiba-tiba mendesak Pil-sung untuk pergi, tampak bingung.
Pil-sung mengantar Seo-jung pergi, tetapi dia berhenti untuk bertanya apakah dia merasakan sesuatu ketika dia tidur atau melihat hal-hal aneh.
Pil-sung hanya mengejek, tetapi Seo-jung menyerahkan kartu namanya dan mendesaknya untuk menghubunginya jika terjadi sesuatu.

Di dalam, Seo-jung melihat sekeliling kamarnya dan berbisik pelan.
Dia berbaris di dalam dan membuka jendela sebelum menarik ke bawah layar berlawanan - benar-benar diplester dengan jimat - dan mengirim suara-suara menjerit ke luar jendela.

Pil-sung bersiap-siap untuk tidur, tetapi kata-kata Seo-jung memutar ulang dalam benaknya.
Dia mencoba untuk tidur, tetapi mendengar bisikan aneh sehingga dia menyalakan TV dan harus membalik-balik beberapa acara horor untuk menemukan sesuatu untuk tertidur.

  Seorang wanita menuju ke mobilnya setelah mengajar kelas malam.
Dia berbalik ketika dia mendengar suara, tetapi tidak ada di sana sehingga dia masuk ke mobilnya.
Saat dia berkendara di jalan raya, "Silent Night" diputar di stereo-nya dan kita melihat bahwa seorang pria di kursi belakang memiliki pisau di tenggorokannya.

Mereka parkir di dekat jembatan dan lelaki itu memasang kaca spion agar dia bisa melihat dirinya sendiri.
Dia memohon padanya untuk menghindarkannya saat dia mengeluarkan kapak.

Pagi berikutnya, Pil-sung tiba di tempat kejadian dan Cheif Yoo memberitahunya bahwa korban memiliki seorang putri.
Pil-sung memeriksa mobil dan memperhatikan cermin di lantai.
Detektif Choi melaporkan bahwa CCTV hanya menangkap mobil korban masuk dan tidak ada kendaraan atau orang lain yang pergi.

Mereka menganggap korban datang dengan si pembunuh atau bertemu si pembunuh di sana, tetapi tidak tahu bagaimana ia pergi tanpa tertangkap kamera.
Seorang ahli bedah, SEON YANG-WOO (
Jo Han-sun
 ) menyelesaikan operasi dan memberi tahu keluarga yang bersyukur bahwa itu berhasil.
Keluar di lobi rumah sakit, ia tertarik pada salah satu wanita di sana untuk konsultasi.
Semua orang telah membersihkan tempat kejadian dan pergi, tetapi Pil-sung masih menatap sungai ketika Detective Choi dan rookie Joon-hyung menemukannya.
Detektif Choi mengingatkannya bahwa penjahat tidak mungkin menyeberangi sungai, tetapi Pil-sung berbalik dan menatap terowongan di bawah jembatan layang.

  Berbekal lampu senter, ketiganya masuk ke terowongan dan Pil-sung mendengar bisikan lagi.
Mereka berpisah untuk mengikuti jalan keluar dan Pil-sung berakhir di gang.

Kembali di stasiun, Kepala Yoo meyakinkan suami korban bahwa mereka membutuhkan autopsi untuk bukti.
Pil-sung pergi ke aula untuk duduk bersama putri dan memuji bonekanya.
Dia bahagia mengatakan kepadanya bahwa ibunya akan membelikannya boneka kedua hari ini, tetapi membuat Pil-sung berjanji untuk merahasiakannya dari ayahnya (karena mereka memiliki begitu banyak boneka di rumah).

Ayahnya keluar dan gadis kecil itu memberi tahu Pil-sung agar merahasiakannya dan mencium pipinya.
Di rumah, Yang-woo berlubang di kantornya.
Saat dia melihat-lihat artikel berita tentang kejahatan, persidangan, dan kematian pembunuh berantai Hwang Dae-doo, dia semakin emosional sampai dia membalik-balik gambar tubuh Detektif Kim dan dia tersenyum.

Sebuah kilas balik mengungkapkan bahwa Yang-woo yang memegang pisau ke tenggorokan Detektif Kim.
Kita sekarang melihat bahwa Detektif Kim bertanya siapa penyerangnya, dan Yang-woo menjawab, "Saya Hwang Dae-doo."

Detektif Kim berpendapat bahwa dia tidak mungkin, karena mo Hwang adalah untuk membunuh mereka yang berharga untuk korbannya terlebih dahulu sehingga dia bisa melihat rasa sakit orang sebelum membunuh mereka.
Yang-woo mencemooh bahwa Detektif Kim semua keberanian dan menawarkan untuk mengirimnya ke Hwang Dae-doo, sebelum menyatukan pisau ke leher Detektif Kim.

  Saat ini, Yang-woo membuka panel rahasia di rak bukunya untuk mengungkapkan abu Hwang Dae-doo.
Dia mengusapnya melalui jari-jarinya dan memberi tahu foto Hwang, "Aku akan segera menemuimu."

Pil-sung turun di toko Seo-jung dan menolak di blus 200 dolar.
Dia melompat ketika Seo-jung muncul dan dia bertanya apa yang dia lakukan.
Flustred, Pil-sung bohong bahwa dia belanja untuk pacarnya.
Seo-jung memanggilnya keluar, dan menyarankan mereka pergi minum.

Di sebuah bar, Seo-jung mencoba untuk fokus ketika Pil-sung mabuk membual matanya seperti hantu (artinya dia bisa melihat melalui orang-orang).
Seo-jung bertanya apakah dia pernah melihat hantu dan Pil-sung mengatakan dua hal yang tidak akan dia percayai adalah dukun dan roh.

Seo-jung berpendapat bahwa ia harus dapat melihat mereka dan bahwa hantu benar-benar ada.
Dia mengatakan dia melihat hantu di atas bahu Pil-sung sekarang, tetapi ketika dia berbalik, dia tidak melihat apa-apa.
Seo-jung mengatakan ada yang lain di pundaknya yang lain dan Pil-sung melompat ketika sesuatu memasuki pinggirannya ... tapi itu hanya server mereka.

  Pil-sung menegurnya karena bermain iseng dan mengatakan apa yang paling ia benci adalah orang memanipulasi emosi orang lain untuk menipu mereka.
Seo-jung tiba-tiba berubah serius dan berkata, "Jika Anda terus melakukannya, Anda akan menjalani seluruh hidup Anda dengan hati yang tertutup."

Dia mengatakan Pil-sung menahan semua kemarahan dan kesedihannya sambil berpura-pura santai.
"Seorang anak berusia tujuh tahun pertama kali menemukan tubuh ibunya yang bunuh diri," lanjutnya, dan dengan air mata bertanya-tanya betapa menyakitkannya itu.

Pil-sung melompat berdiri dan dengan gemetar bertanya bagaimana dia tahu itu ...
 
Epilog

Seorang wanita dengan susah payah mendaki gunung ke sebuah kuil kecil.
Itu adalah wanita yang sama yang berpura-pura menjadi pelanggan di toko Seo-jung.
Dia memberi tahu wanita itu berdoa, "Wanita itu baik-baik saja." Wanita yang lebih tua memaafkannya dan terus berdoa hanya untuk berhenti, matanya terbuka lebar ketika dia bergumam, "Hal-hal buruk akan segera terjadi."


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/possessed-episode-1/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-possessed-episode-1.html

Related : Sinopsis Possessed Episode 1

 
Back To Top