Sinopsis Kill It Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 26 Maret 2019

Sinopsis Kill It Episode 1

Episode Selanjutnya: Sinopsis Kill It Episode 2

Sinopsis Kill It Episode 1

Ini adalah tahun 2001 di Vladivostok, Rusia, dan ketika seorang anak lelaki berlari melewati hutan, aturan-aturan untuk bertahan hidup meriwayatkan dengan suara: “Peraturan nomor 1: Jangan pernah mengungkapkan identitas klien;
Peraturan nomor 2: Jangan biarkan saksi tetap hidup;

Aturan nomor 3: Tetap hidup. "

Bocah itu dengan lincah menavigasi jalan rintangannya dan mengarahkan senjatanya ke sasaran darurat.
Kita mengetahui bahwa dia kehilangan ingatannya dan diberi tahu bahwa ayahnya berusaha membunuhnya.
Seorang Rusia dengan nama PAVEL (

David Lee McInnis
 ) membawanya dan melatihnya.


Seekor serigala muncul di hutan, dan Pavel mengingatkan bocah lelaki dari peraturan nomor 2. Ketika bocah itu ragu-ragu, Pavel mengetuk senjatanya untuk membunuh serigala, tetapi bocah itu melepaskan tembakan.
Sebagai hukuman, Pavel mengikat bocah itu ke pohon, meninggalkannya untuk mengurus dirinya sendiri di hutan.

Bocah itu berakhir di tanah setelah bermanuver keluar dari tali, dan dia berhadapan muka dengan serigala yang dia selamatkan sebelumnya.
Serigala melihat ke mata bocah itu, dan kita melihat bahwa mata bocah itu sama dengan warna biru tajam yang menusuk mata serigala.
Huh, penasaran.
(Serigala tampaknya berpikir juga demikian, ketika kita melihat mata serigala melebar.)

Melompat ke depan ke tahun 2017 di Busan, kita melihat bocah lelaki dewasa, yang nantinya akan kita kenal sebagai KIM SOO-HYUN
(Jang Ki-yong
 ), bersiap-siap dan melakukan kontak warna untuk menyembunyikan mata birunya.
Dia menyamar sebagai tukang listrik di vila Mafia Merah dan menanam kamera tersembunyi di lubang angin.


Dalam rumahnya yang gelap dan bertirai, Pavel yang lebih tua merasa bahwa dia dibuntuti dan mengintip ke luar jendela untuk menemukan orang-orang yang mencurigakan sedang berkemah.
Dia menukar rosario dengan pistolnya dan berjalan ke ruang bawah tanah untuk menembak si penyusup.
Soo-hyun, yang bertanya apakah Pavel melupakannya lagi dan berteriak pada Pavel untuk berhenti menembak, tetapi Pavel menuntut untuk tahu siapa yang mengirimnya ke sana.

Pavel menawarkan untuk menyelamatkan hidup Soo-hyun jika dia mengungkapkan siapa yang mengirimnya, tetapi Soo-hyun dengan cepat memposisikan dirinya untuk berada di atas angin dengan muncul di belakang Pavel dengan pistolnya yang diarahkan ke kepala Pavel.
Soo-hyun mengingatkannya pada aturan nomor 1: Jangan pernah mengungkapkan identitas klien.

Keduanya terlibat dalam pertempuran tangan-ke-tangan yang intens, dan Pavel menikam Soo-hyun di bahu dengan pisaunya.
Soo-hyun berhasil mendorong Pavel darinya dan memegang Pavel dalam chokehold sampai dia pingsan.

Pavel bangun di tempat tidurnya terhubung ke infus dan meraih ke laci mejanya untuk foto Soo-hyun muda yang direkam dan seorang gadis muda di atas roda.
Saat Pavel memeriksa foto itu, ia ingat Soo-hyun muda menemukan foto ini setelah mengobrak-abrik lemari.
Pavel merobek foto itu, mengutip aturan nomor 2: Jangan biarkan saksi tetap hidup karena mereka akan menemukan Anda.
Pavel menyadari identitas pengganggu dan terlihat menyesal.

Sementara itu, Soo-hyun menjahit dirinya sendiri dan menjawab panggilan dari temannya, yang bertanya apakah dia benar-benar akan menjual semua senjatanya.
Teman dan agen bisnisnya, AHN PHILIP (

Lee Jae-won
 ), tampaknya jengkel karena Soo-hyun menyelesaikan jasanya di Seattle, Busan, dan Vladistok, dan ia menyarankan agar mereka menemukan rumah jompo untuk Pavel di luar negeri.
Aha, jadi Pavel sakit.
Soo-hyun menolak gagasan itu karena mereka harus membunuh semua orang di panti jompo (peraturan nomor 2).
Philip mencoba untuk melemparkan klien baru potensial mereka dengan suara seksi, tetapi Soo-hyun menutup telepon.

Soo-hyun memata-matai Mafia Merah dengan kamera tersembunyi, dan Pavel yang stabil mulai memberi pengarahan singkat pada Soo-hyun pada klien dan target mereka.
Pavel berjuang untuk mengingat target mereka, dan Soo-hyun tampak khawatir dengan kondisi Pavel yang semakin memburuk.
Pavel bersikeras bahwa dia dapat menyelesaikan pekerjaan itu dan memberitahu Soo-hyun untuk merencanakan pergi sendiri setelah pekerjaan terakhir mereka.

Pavel kemudian menyerahkan Soo-hyun foto yang direkam dan mengatakan kepadanya bahwa orang-orang itu bisa saja keluarganya.
Soo-hyun menjawab bahwa Pavel adalah keluarganya - bukan orang-orang di foto.
Mencoba mengungkapkan semuanya sebelum benar-benar kehilangan ingatannya, Pavel juga mengungkapkan bahwa ayah Soo-hyun-lah yang menginginkan Soo-hyun mati, tetapi dia tidak menjelaskan mengapa dia tidak membunuhnya.

Berbaring di tempat tidur, Soo-hyun menatap foto itu.
Dalam mimpinya, ia mengingat kembali diri mudanya pada malam hujan, melarikan diri dari mobil yang mengejarnya.
Soo-hyun melompat bangun dari mimpi dan menemukan kamar Pavel kosong.
Pavel sudah pergi untuk menyelesaikan misi mereka.

Di vila Mafia Merah, Pavel mengarahkan pistol snipernya ke sasarannya.
Ketika dia tentang tarikan pelatuknya, tangannya mulai bergetar.
Pavel memegang erat-erat rosario dan mencoba menstabilkan cengkeramannya, tetapi ketika dia melihat melalui lingkup senapannya lagi, dia kehilangan targetnya.

Pavel resor untuk pertempuran fisik, dan Soo-hyun mengikuti setelah melihat Pavel merobohkan penjaga di villa.
Seorang penjaga yang melewati Pavel mengenalinya sebagai pengganggu dan memberi tahu krunya.
Penjaga menyerang Pavel, yang tampaknya berhasil dengan baik sampai dia kalah jumlah, menusuk, dan menembak di kaki.
Soo-hyun muncul dan menembak jatuh penjaga tambahan, tetapi satu penjaga memegang Pavel di bawah todongan senjata dan menyeretnya pergi.

  Penjaga itu menuntut untuk tahu siapa yang mengirim Pavel, tetapi Pavel memberitahu penjaga untuk membunuhnya.
Penjaga menembak Pavel tanpa ragu-ragu, dan mata Pavel melebar karena rasa sakit yang mengejutkan.

Soo-hyun membuat bom waktu di lubang angin dan menempelkan target di tanah dengan todongan senjata, memerintahkannya untuk memanggil seluruh krunya.
Dengan gangguan di tempat, Soo-hyun menemukan Pavel dan memintanya untuk membatalkan misinya, bertekad untuk membuat mereka berdua hidup-hidup.

Ketika kru mafia berkumpul atas perintah bos mereka, mereka menemukannya mati dan mendengar bom waktu di lubang angin.
Vila meledak, dan Soo-hyun membawa Pavel yang terluka jauh dari api.
Setelah Soo-hyun menekuk Pavel ke kursi penumpang mobil, Pavel tersenyum pada penggantinya yang loyal, tetapi Soo-hyun kurang geli.
Dari villa yang menyala, putra bos mafia bangkit.
Uh-oh - aturan nomor 2!

Soo-hyun segera bersiap untuk mengobati luka Pavel, tetapi Pavel menolak perawatan karena dia menerima nasibnya sebagai pembunuh tua dengan demensia.
Pavel meminta maaf kepada Soo-hyun karena membesarkannya sebagai pembunuh dan membuat Soo-hyun berjanji untuk menjalani kehidupan biasa seperti orang-orang di foto.
Kemudian, tubuh Pavel menjadi lemas, dan Soo-hyun mencoba membangunkan sosok ayahnya yang mati dengan tak percaya.

Teman bisnis Assassin, Philip, menerima tamu kejutan di tempatnya, dan dia mengenali klien potensial dengan suaranya yang memikat.
Dia menawarkan banyak komisi dan mengiriminya foto yang pasti akan meyakinkan Soo-hyun untuk mengambilnya sebagai klien.

Sementara berduka atas kematian Pavel, Soo-hyun menerima teks dari Philip dan terlihat khawatir bahwa foto dari klien wanita cocok dengan yang ditinggalkan Pavel.
Dia segera menelepon Philip tentang foto itu, tetapi mereka dihadapkan dengan masalah yang lebih mendesak: Mafia Merah menemukan mereka.

Soo-hyun dengan cepat melarikan diri dari rumahnya dengan seraknya, Gray, dan putra bos mafia itu kehilangan kesempatan untuk membalas dendam.
Setelah mereka jelas, Philip memanggil Soo-hyun dan memberitahunya tentang klien mereka yang meminta, yang memiliki enam target dan menjanjikan foto baru untuk setiap pembunuhan yang berhasil.
Soo-hyun tampaknya tertarik dan meminta Philip untuk memulai dengan mencari tempat tinggalnya.

Di Seoul sekarang, seorang pria yang lebih tua berburu permainan dan berdiri di tepi tebing dengan pistolnya diarahkan ke rusa.
Kemudian, Soo-hyun terbang ke arahnya dan lassos kaki pria itu untuk melemparkannya dari tebing.
Saya tidak tahu apa yang baru saja terjadi, tetapi itu terlihat sangat buruk.

  Soo-hyun mendekati pria yang terluka parah dan menyelesaikan misinya dengan suntikan fatal yang menghentikan jantung pria itu.
Dia mengambil foto mayat itu dan mengambil umpan rusa yang ia gunakan sebagai umpan tidak langsung untuk targetnya.

Kematian pria itu menjadi berita utama, dan kita mengetahui bahwa dia adalah CEO terkenal, Presiden Yoo Dae-hwan.
Petugas polisi Unit Investigasi Khusus, DO HYUN-JIN (

Nana
 ), tiba di lokasi dan menyelidiki titik di mana Presiden Yoo jatuh.
Dia membuka dedaunan untuk menemukan tanda seret paralel dari lengan Presiden Yoo saat dia diseret dari tebing.
Ketika Hyun-jin memeriksa wajah Presiden Yoo, dia membaca ekspresinya sebagai salah satu pengkhianatan dan mempertanyakan apakah ini bisa menjadi pembunuhan.
Dia memperkenalkan dirinya ke Taman Perwira, tetapi ia tampaknya menolaknya, yang Petugas Lee jelaskan adalah karena dia adalah wanita yang lebih muda yang dikirim dari kantor pusat.
Tidak terpengaruh oleh rasa tidak hormat, Hyun-jin mengambil alih dan memerintahkan dua petugas untuk memenuhi tugas masing-masing.

Kepala polisi daerah mengetahui tentang Hyun-jin, seorang perwira polisi bintang, yang dengan anehnya dilatih untuk balet di Rusia sebelum bergabung dengan pasukan.
Dia bertanggung jawab atas penyelidikan narkoba Presiden Yoo, tetapi dia sekarang mengklaim bahwa Presiden Yoo adalah korban dari pembunuh berantai.

Saat mengemudi melalui gunung, Hyun-jin berhenti di belakang kendaraan yang diparkir dan melihat dokter hewan, Soo-hyun, bersiap untuk menyelamatkan anak rusa yang terluka.
Dia keluar dari mobil dan meminjamkan keterampilan melempar dart ahli untuk melumpuhkan anak rusa.
Dia menawarkan syal untuk menutupi mata rusa untuk menenangkannya, tetapi Soo-hyun menolak bantuannya.

Tersinggung oleh sikap tidak berterima kasih Soo-hyun, dia menghadapkannya bahwa dia harus mengakui niat baik orang lain.
Dia mengambil syal bernoda darah dan menyerahkan kartu namanya untuk menebusnya.
Dia mencibir pada gerakan kompensasi dan mengatakan bahwa dia akan menjangkau ketika dia membutuhkan jasanya.

  Pada pengarahan polisi, Hyun-jin mempresentasikan temuannya tentang tanda drag di tebing, tanda tali di kaki Presiden Yoo, dan tanda jarum di telinga Presiden Yoo.
Dia menjelaskan mengapa dia percaya dia adalah korban dari pembunuh berantai: Semua nama yang tercantum dalam buku catatan - yang milik seorang reporter, Go Min-hyuk, yang meninggal 9 tahun yang lalu - telah meninggal.

Kematian Kepala Dinas Pemadam Kebakaran dan bos geng baru-baru ini tidak terselesaikan, karena kurangnya bukti untuk menuntut tersangka.
Nama-nama korban ini, termasuk Presiden Yoo, tercantum dalam buku catatan itu.

  Para petugas bergumam dengan curiga, tetapi Petugas Park tertawa terbahak-bahak.
Dia menuduh Hyun-jin terlalu banyak menonton film dan menyamakan skenario notebook dengan Death Note.
Ketika dia bercanda bahwa reporter yang mati harus menjadi pembunuhnya, Hyun-jin membentak dan melemparkan pena ke mulut petugas Park untuk membungkamnya.
Ha!

Soo-hyun mampir di sebuah restoran untuk dibawa pulang dan mendapati suami pemilik yang marah melemparkan pakaian ungu karena istrinya tidak akan memberinya uang dari dana kuliah putri mereka.
Soo-hyun menghentikan suami yang kasar dari melemparkan kursi ke arah istri dan diam-diam menatapnya.

  Ketika Soo-hyun kembali ke kantor dokter hewan, dia diikuti oleh seorang gadis sekolah, KANG SEUL-GI (
Noh Jung-eui
 ), yang mengklaim makanan itu sebagai makan siangnya.
Dia memperhatikan syal wanita itu dan bertanya-tanya siapa pemiliknya.
Seul-gi berpura-pura sedih ketika dia mengumumkan bahwa dia bolos kelas karena peringatan meninggalnya kakeknya, dan Soo-hyun mengabaikan dramanya.
Di laboratorium forensik, Hyun-jin belajar dari sunbae-nya bahwa jarum yang ditemukan di dekat tempat kejadian memiliki jejak injeksi mematikan dan DNA Presiden Yoo di ujung tetapi juga jejak obat lain.
Di ujung jarum, jejak kokain menyiratkan bahwa jarum itu digunakan dan bahwa pelakunya entah bagaimana terkait dengan kokain.

  Petugas Park dan Petugas Lee berlari ke lab dengan bukti yang dikonfirmasi tentang tersangka terbaru mereka dan bergegas keluar untuk menangkap suami pemilik restoran yang kejam.
Sang istri dengan panik mengklaim bahwa suaminya yang kecanduan narkoba tidak akan pernah membunuh siapa pun, dan Hyun-jin mengamati penangkapan dengan mata kritis.

Di ruang interogasi, suami yang kejam itu berkedut dari penarikan dan segera melepas sepatunya, di mana ia menyimpan jarum suntik darurat kokain.
Hyun-jin berlari dan menghentikannya sebelum dia menghadapi konsekuensi yang bahkan lebih serius, tetapi tersangka hanya peduli untuk memberi makan kecanduannya.

Sementara itu, Soo-hyun mengirimkan foto Presiden Yoo yang sudah mati kepada Philip dan menunggu petunjuk foto berikutnya dari kliennya.
Dia melihat petunjuk foto yang sebelumnya dia terima dan memutuskan untuk menuju ke alamat yang tertulis di sudut foto rumah.

Saat memasuki rumah yang difoto, Soo-hyun berjalan melalui pameran menyeramkan anak-anak batu.
Dia juga menemukan telepon, yang dia buka dan melihat pemandangan yang diperbesar dari pasangan ibu-anak di foto asli.
Kemudian, dia mendengar bom waktu bip dan berlari keluar rumah saat meledak.

Soo-hyun melihat rumah yang dilalap api dan menerima panggilan.
Suara iblis memperingatkannya untuk tidak mencari pasangan ibu-anak perempuan atau kliennya - atau ibu dan anak perempuannya akan mati.

Unit polisi memuji penangkapan sukses mereka atas pembunuh berantai dan berencana makan malam perayaan malam itu, tapi Hyun-jin dan Petugas Lee tidak yakin.
Petugas Lee tidak percaya bahwa seorang pembunuh berantai akan cukup bodoh untuk meninggalkan jejak identitasnya dan menilai bahwa tersangka pecandu narkoba mereka tidak memiliki motif.
Hyun-jin setuju, tetapi dia secara strategis memutuskan untuk membiarkan pecandu narkoba dijebak karena akan meminta pembunuh berantai yang sebenarnya untuk membiarkan penjaganya lengah.

Malam itu, Hyun-jin dan Petugas Lee mengunjungi restoran untuk memberi tahu istri tentang langkah suaminya berikutnya dalam proses pidana.
Soo-hyun bersembunyi di luar untuk menguping ketika Hyun-jin memperhatikan memar istri dan bertanya apakah dia perlu pindah ke tempat penampungan.
Sang istri menolak untuk pergi karena dia sedang menunggu putrinya, yang meninggalkan rumah beberapa waktu lalu.
Soo-hyun pergi sebelum Hyun-jin dapat melihat kehadirannya di luar.

  Seorang broker mencoba menunjukkan Hyun-jin sebuah apartemen terbuka di gedung yang sama dengan kantor dokter hewan Soo-hyun, tetapi pemilik bangunan tidak ada.
Pialang mengatakan bahwa pemiliknya adalah seorang gadis yatim piatu yang kebetulan mewarisi sebuah bangunan dan tidak tersedia untuk menunjukkan ruang terbuka karena dia ada di sekolah.
Hah, jadi Seul-gi adalah pemilik gedung?

Sunbae lab Hyun-jin memanggilnya keluar untuk makan malam dan mengatakan kepadanya bahwa atasan telah memerintahkannya untuk melaporkan otopsi Presiden Yoo sebagai kecelakaan untuk menghindari kontroversi lebih lanjut.
Dia meyakinkan Hyun-jin bahwa dia merekam percakapan telepon, tetapi dia khawatir tentang dia secara aktif menentang perintah dengan penyelidikannya.

Sunbae tahu bahwa dia terpaku pada pembunuhan ini karena almarhum reporter Min-hyuk, yang juga meninggal karena suntikan fatal yang sama yang ditemukan pada para korban pembunuhan berantai yang seharusnya.
Hyun-jin menemukan kebetulan terlalu mencolok untuk melepaskan dan mengatakan bahwa dia hanya perlu menemukan satu saksi di tempat kejadian.

Kilas balik ke sembilan tahun yang lalu.
Hyun-jin berlari ke tempat kejadian, di mana dia menemukan reporter Min-hyuk mati.
Dia jatuh ke tanah sambil menangis dan memperhatikan seorang gadis muda yang trauma dengan jahitan di dahinya dikawal keluar dari rumah.
Kami mempercepat kembali ke hari ini untuk menemukan bekas luka yang sama di dahi Seul-gi, pemilik siswi bangunan kantor dokter hewan Soo-hyun.

  Soo-hyun mencari foto-foto Hyun-jin dan mempersiapkan jarum suntik berikutnya, menetapkan dia sebagai target berikutnya.
Ketika ia melihat lebih banyak foto pengawasan, ia menerima teks dari Seul-gi yang menuntut agar ia segera tiba untuk ritual peringatan kakeknya.

Saat mengemudi, Hyun-jin secara tidak sengaja menabrak kucing di jalan dan dengan hati-hati membawa kucing yang terluka ke mobilnya.
Dia ingat dokter hewan kasar yang dia temui dan bergegas ke klinik dokter hewan Soo-hyun.
Hyun-jin berlari ke klinik dan meminta Soo-hyun untuk membantu menyelamatkan kucing, tanpa sadar datang bertatap muka dengan pembunuh yang dicari.

 

Sumber: http://www.dramabeans.com/2019/03/kill-it-episode-1/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-kill-it-episode-1.html

Related : Sinopsis Kill It Episode 1

 
Back To Top