Sinopsis Item Episode 9 - 10

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 05 Maret 2019

Sinopsis Item Episode 9 - 10

Episode Sebelumnya: Sinopsis Item Episode 7 - 8
Episode Selanjutnya: Sinopsis Item Episode 11 - 12

Sinopsis Item Episode 9 - 10

Setelah menghancurkan tinjunya ke cermin, Yoo-na memastikan buku-buku jari berdarah Gon ditambal (karena mereka masih di rumah sakit, setelah semua).
Dia mencoba untuk bertanya kepadanya apa yang salah, tetapi, dengan melirik koma Da-in, Gon meminta untuk berbicara di luar.

Mungkin hal yang baik bahwa mereka pergi ke luar, karena Se-hwang memiliki kamar rumah sakit VIP Da-in disadap dengan kamera tersembunyi, yang dia tonton dari kenyamanan sarangnya.
Yoo-na sepenuhnya menyadari kamera, karena dia memberikan satu pandangan kotor sebelum mengikuti Gon di luar.

Kedua jaksa membahas kasus hakim yang terbunuh, dan Yoo-na bertanya-tanya mengapa penelepon misterius itu menghubungi Gon untuk memperingatkannya bahwa hakim akan mati.
Gon menganggap penelepon misterius itu pasti sombong dan sombong tentang seberapa besar kendali yang mereka miliki atas situasi itu.

Oh, Se-hwang
benar -
benar
 sombong dan mengendalikan semua yang disurvei, karena waktu keamanannya panik dan mencoba menyembunyikan rokok, mereka diam-diam merokok di luar sarang.
Salah satu penjaga mencoba untuk mempertahankan keputusan mereka untuk melanggar aturan "dilarang merokok" Se-hwang dengan menjelaskan bahwa penjaga lainnya baru tahu bahwa ibunya menderita kanker.

Se-hwang sepertinya dia akan membiarkan merokok, tetapi sebenarnya itu hanya alasan untuk menunjukkan bahwa melihat orang lain menderita membuatnya senang.
  Ketika Gon melanjutkan pengawasannya atas Da-in, So-young mampir untuk menunjukkan kepadanya informasi yang mereka temukan dari rekaman video arcade arcade gaming.
Dia dapat menyimpulkan bahwa Dae-soo berulang kali menyebutkan kata-kata "gelang" dan "barang," bersama dengan nama, "Hak-jae."

So-young percaya bahwa jika mereka bisa mengetahui di mana gelang itu berada, itu akan membantu mereka mencapai kebenaran masalah itu.
Gon menghindari masalah, mengatakan kepadanya bahwa menemukan gelang hanya akan memperburuk keadaan - lihat apa yang terjadi pada Dae-soo.

  Tetapi So-young bersikeras bahwa mereka harus bekerja sama untuk mencapai dasar, karena dengan begitu mereka akan dapat membantu Da-in lebih cepat lagi.
Dengan enggan, Gon menjatuhkan gelang di atas meja, sangat mengejutkan So-young.
Dia menjelaskan sifat-sifat manusia super yang diberikan oleh pemakai gelang.

Kemudian mereka pergi ke lokasi konstruksi kosong untuk mengujinya.
Gon berkonsentrasi sampai gelang itu mulai bercahaya, dan kemudian dia bisa mengambil benda berat hanya dengan satu tangan.

So-young terpana dengan melihat kekuatan gelang itu secara langsung, tetapi dia merasa aneh bahwa orang yang akan membunuh untuk item seperti itu adalah orang yang sama yang membunuh orang-orang yang berkuasa.
Per keahlian profilingnya, pembunuh yang terakhir adalah seseorang yang ingin membalas dendam, bukan mainan manusia super seperti mantan pembunuh itu.
Gon menunjukkan bahwa mereka tidak dapat mengabaikan fakta bahwa seseorang membunuh orang dengan barang-barang itu.

Hak-jae, nama dari rekaman CCTV, milik seorang pencuri yang saat ini berada di penjara.
Dia juga berada di sel isolasi karena dia senang membuat para tahanan lainnya marah - walaupun sepertinya sel isolasi lebih dari itu sehingga para tahanan yang kesal tidak berakhir membunuhnya karena lelucon yang menjengkelkan.

Yoo-na tiba di sarang Se-hwang (dan dia sekali lagi menggunakan mesin dayung di danau palsu, yang masih membuatku senang).
Yoo-na berdiri dengan wajah batu ketika Se-hwang bertanya-tanya mengapa orang begitu bersedia untuk menanggung rasa sakit orang lain.
Um, ini disebut "empati," tapi mengapa saya berharap sosiopat seperti dia untuk memahami konsep seperti itu.

  Kemudian ia menyinggung ayahnya yang tampaknya sakit, atau mungkin menderita efek buruk dari salah satu barang Se-hwang.
Itu kemungkinan alasan mengapa Se-hwang memegang kekuasaan atas dirinya, di mana dia dipaksa untuk melakukan penawarannya, meskipun fakta bahwa dia

jelasmembenci dia.
Perintah terakhir Se-hwang adalah membuatnya membuat Gon semakin menderita.

Gon meninggalkan rumah sakit untuk menyelinap ke rumah Dae-soo.
Dia menemukan sebuah surat yang tersembunyi di balik foto teman tentara Dae-soo.
Itu dari Hak-jae, yang awalnya mengirim gelang Dae-soo, meminta Dae-soo untuk mengurusnya saat dia di penjara.
Setelah Gon pergi, Yo-han mengintip dari tempat dia bersembunyi.

Tapi Gon menangkap Yo-han mencoba menyelinap pergi.
Gon merasa curiga bahwa Yo-han bersembunyi di sekitar rumah Dae-soo, tetapi Yo-han merasa lebih curiga bahwa Gon terus berakhir di TKP tanpa penjelasan.
Gon menjawab bahwa seorang detektif yang baik akan melihat alasan

mengapa seorang jaksa berada di atap dan kemudian terowongan - dan tidak hanya secara membabi buta menganggap bersalah.
Kepala Shin mengeluarkan sebuah kotak dari bagian bawah lemari pakaiannya.
Ini seragam polisi dan buku catatan lamanya, dengan catatan tentang api Dunia Mimpi.
Dia membalik-balik buku catatan itu, berhenti ketika sampai di foto barang-barang yang diambilnya di kantor polisi.

  Sebuah kilas balik menunjukkan dia mengejar penjahat di hutan.
Begitu dia berhasil menangkap penjahat itu, dia dengan marah menuduh pria itu sebagai pembunuh berantai dan pemerkosa yang bebas dari hukuman mati berkat beberapa kekhasan dalam hukum.
Penjahat itu bahkan tidak merasa menyesal.

Dengan marah, Kepala Shin mengeluarkan buku foto Dream World, dan setelah memanggil nama pria itu, jiwa penjahat itu tersedot ke dalam buku itu.
Hukum tidak akan mengerti, tetapi buku foto super-kuat akan melakukannya!

Ketua tim So-young jelas berada di pihak yang teduh (tidak mengherankan, di sana), karena ia memanggil Yoo-na, membiarkan dia tahu laporan forensik keluar pada otopsi hakim.
Yoo-na memerintahkan dia untuk mengirimkannya kepadanya dan tidak membiarkan orang lain melihatnya.

  Yoo-na membawa informasi ini ke Ketua Jaksa Penuntut, mengungkapkan darah di bawah kuku hakim adalah darah Gon.
Itu masuk akal, karena hakim sudah putus asa menangkap Gon ketika Gon pertama kali mencoba untuk melihat apakah dia bisa membantu orang yang sekarat.

Dia meminta agar mereka menyelidiki masalah ini secara diam-diam dan internal untuk melindungi kantor kejaksaan agar polisi menjauh.
Bosnya setuju untuk itu, asalkan dia membuat penyelidikannya tetap.

Gon tiba di penjara untuk bertemu dengan Hak-jae.
Pencuri kecil dan penipu berpengalaman tidak terburu-buru untuk berbicara dengan jaksa, dan lebih terhibur daripada apa pun yang ada di sana untuk bertemu dengannya.

  Memotong chattiness Hak-jae, Gon langsung ke titik: dia tahu bahwa Hak-jae berteman dengan Dae-soo.
Hak-jae menyangkalnya, tetapi ketika Gon menjelaskan bahwa Dae-soo berada dalam kondisi vegetatif dan menunjukkan kepada Hak-jae gelang, sikap ramah Hak-jae dengan cepat menjadi serius.

Dia diam-diam mengatakan kepada Gon bahwa dia mendengar desas-desus bahwa, jika seseorang mendapatkan semua item yang sangat bertenaga, maka mereka dapat pergi ke "Kamar Harapan" yang akan memberikan orang itu keinginan apa pun yang mereka suka.
Ha!
Jadi itu sebabnya Se-hwang berniat mengumpulkan semua item!

Hak-jae menyarankan agar Gon memeriksa fasilitas pembuangan limbah, yang tampaknya merupakan tempat ia pertama kali menemukan gelang itu.
Gon memanggil Kepala Shin untuk pergi bersamanya ke tempat pembuangan limbah, tetapi Kepala Shin, ketika dia menyadari di mana itu, tiba-tiba mengalami serangan panik.
Oooh, saya bertanya-tanya apakah ini adalah tempat semua barang dibuang setelah mereka tidak lagi disimpan sebagai bukti.

Se-hwang dengan hati-hati cenderung ke buket bunga putih, tapi dia tidak sengaja menusuk jarinya, menyebabkan darah merah menetes ke kelopak putih.
Simbolisme!
Dia meninggalkan karangan bunga dengan ayahnya, yang masih koma.

Melihat kantong urin ayahnya yang menjuntai di samping tempat tidur rumah sakit mulai terisi mengingatkan Se-hwang ketika dia masih kecil, dan dipaksa berdiri terlalu lama sehingga dia mengencingi celananya sendiri.
Kemudian ayahnya akan memukulinya dengan mabuk.

Se-hwang bertanya-tanya apakah ayah vegetatifnya masih melihat dia sebagai "monster," seperti dia biasa memanggil Se-hwang sebagai seorang anak.
Tapi Se-hwang menertawakan kenyataan bahwa Ayah tercinta tidak bisa menjawab - itu karena Ayah sudah tersedot ke dalam buku foto.
Yap, ada tato jantung tak terbatas di pergelangan tangan Ayah.

Kepala Shin tiba di fasilitas limbah, mengingat ketika dia pergi ke sana untuk membuang buku foto.
Aha, jadi

semua barang tidak harus dibuang di sana, tapi itu mungkin menjelaskan bagaimana Se-hwang sekarang memiliki buku itu.
  Gon tiba saat itu, dan Kepala Shin mencoba berpura-pura tidak ada yang salah ketika mereka melihat-lihat situs.
Kelihatannya ditinggalkan, tetapi tiba-tiba seorang lelaki tua muncul, menuntut untuk tahu mengapa mereka ada di sana.
Dia dulunya pemilik, tetapi menutup fasilitas itu bertahun-tahun yang lalu.

Dia mengaduk-aduk daftar panjang jenis tempat di mana dia akan mengambil sampah (yang termasuk tempat kejadian kriminal).
Gon menunjukkan kepadanya foto-foto Dae-soo dan Hak-jae, tetapi pria tua itu hampir tidak bisa mengenali anak-anaknya sendiri, apalagi orang-orang acak ini.
Sepertinya jalan buntu, tetapi Gon melihat beberapa trek truk di tanah - itu bukan kendaraan yang akan dikendarai orang tua itu.

  Gon dan Kepala Shin berjongkok untuk pengintaian, tetapi setelah menunggu berjam-jam tanpa truk, Kepala Shin menyarankan agar Gon beristirahat dan memeriksa Da-in.
Daya tarik untuk bersama keponakannya terlalu kuat, dan Gon setuju untuk membiarkan Kepala Shin mengawasi sendiri.

Kembali ke kantor polisi, So-young berlari ke Yo-han.
Dia lucu dan cerewet, tetapi tujuan utamanya adalah mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi pada malam hakim meninggal.
Dia yakin Gon entah bagaimana terlibat dengan kasus-kasus itu, terutama karena Gon diketahui memiliki daging sapi dengan Se-hwang.

So-young berpikir Yo-han sedang paranoid dan menyarankan bahwa Gon semakin dekat untuk mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi.
Dia menambahkan bahwa mungkin ada kekuatan khusus yang terlibat.
Yo-han melompat ke sana, menuntut dia menjelaskan apa artinya itu.
Namun So-young dengan keras kepala tetap membuatnya kabur dengan mengatakan ada hal-hal yang sulit dijelaskan secara rasional.

  Yo-han setidaknya ingin tahu mengapa dia begitu ingin bekerja sama dengan Gon.
So-young menjelaskan bahwa dua korban pembunuhan, ditambah Dae-soo dan Da-in, semua memiliki keluarga yang khawatir tentang mereka.
Dia ingin mencari tahu kebenaran untuk memberi keluarga kedamaian.
Hmm, sepertinya jaminan dan penutupan itu adalah sesuatu yang dia ingin miliki untuk kematian ibunya sendiri.

Tapi sepertinya dia tidak akan punya banyak waktu untuk fokus pada hal itu, karena pemimpin timnya yang teduh segera mengirimnya - dan Yo-han - untuk suatu tugas.
Dia tidak memberitahunya tentang apa, tapi ketika So-young dan Yo-han tiba di apartemen kosong, Yoo-na tiba-tiba muncul dan mengatakan kepada mereka bahwa ini adalah kantor baru mereka.

Dia memulai penyelidikan rahasia tentang hubungan Gon dengan kematian hakim.
Dia bukan tersangka resmi - belum.
Yoo-na membutuhkan keterampilan profiling So-young untuk membantunya menganalisis bukti dan untuk Yo-han untuk membantu mereka mengumpulkan lebih banyak informasi.

So-young belum siap untuk memercayai Gon - yang begitu bingung tentang Da-in - bisa menjadi tersangka.
Yoo-na menyarankan bahwa Gon memiliki motif, karena ketika hakim adalah kepala jaksa, dialah yang memindahkan Gon ke kota tepi laut.
So-young bersikeras bahwa pelakunya masih ada di luar sana, tidak diketahui, dan badai keluar dari apartemen, menolak untuk bekerja dengan Yoo-na.

  Dia kembali ke rumah, terkejut bahwa ayahnya tidak ada di sana pada jam selarut itu, tetapi melihat kotak barang lamanya polisi di lantai.
Dia membalik membuka buku catatan itu, yang hanya mengingatkannya ketika dia masih kecil, menyaksikan petugas kebersihan yang bertanggung jawab atas api dikawal ke kantor polisi, dikerumuni oleh gerombolan anggota keluarga yang marah dan berduka dari mereka yang meninggal dalam kebakaran.
Dia mempelajari foto yang menunjukkan semua item.

Untung ayahnya terlambat keluar, karena ketekunannya dalam pengintaian berarti dia melihat sebuah truk besar masuk ke fasilitas limbah.
Dia dengan hati-hati merangkak di sepanjang pagar, mencoba melihat pengemudi, tetapi seseorang mengetuknya dari belakang.

  Gon mendapat pesan dari Kepala Shin, memberitahunya bahwa dia tahu siapa pelakunya dan pergi ke alamat tertentu.
Tapi ini jebakan!

Kepala Shin sebenarnya diikat di sabuk pengangkut sampah, dan selusin pria perlahan membentuk lingkaran di sekitar Gon.
Dia tidak takut untuk melawan mereka, seperti yang kita ketahui.
Tentu, hanya ada satu dari mereka dan mereka semua memiliki kelelawar, tetapi dia adalah Gon!
Dia tidak membutuhkan gelang untuk memberinya kekuatan bertarung yang telah membantunya dengan baik sejauh ini!

Keputusasaan Gon untuk mencapai Kepala Shin sebelum sabuk konveyor mencampakkannya ke mesin penghancur kertas.
Tetapi akhirnya beberapa pria yang bertarung berhasil mengatasi Gon dan menjebaknya.

  Tn. Yoo tiba-tiba muncul, mengenakan kacamata kamera sehingga kita tahu bahwa Se-hwang senang menonton film aksi langsung ini.
Untuk mencegah Chief Shin dari mulsa, Gon menunjukkan gelang Yoo.
Se-hwang, dari lokasi terpencilnya, memerintahkan Tuan Yoo untuk memberitahu Gon untuk memakainya.
Gon, tiba-tiba menyadari bahwa Tuan Yoo menerima perintah, berteriak pada bos misterius yang tidak dikenal itu, dan berani mengatakan "bajingan" itu untuk menunjukkan dirinya.

Geli, Se-hwang memberi tahu Gon (melalui Tuan Yoo) bahwa mereka akan bertemu dalam situasi yang lebih "dramatis".
Mengapa, karena pengaturan gudang sampah yang menyala seram dan menyala ini tidak memiliki danau, oleh karena itu jadi tidak
cukup

dramatis untuk Anda?
  Gon setuju untuk mengenakan gelang itu, tetapi menggunakan kekuatan super untuk melawan selusin pria
lagi , banyak untuk hiburan Se-hwang.
Tujuan utama Gon adalah untuk menyelamatkan Kepala Shin agar tidak hancur berkeping-keping, tetapi bahkan dengan gelang itu, Gon hanya bisa melakukan begitu banyak, dan pingsan di lantai setelah dia melambungkan dirinya sendiri di atas mobil.

Kesal karena "film" -nya tidak berjalan seperti yang diinginkannya, Se-hwang kecewa karena Gon tidak cukup kuat.
Se-hwang menuntut agar Gon bangun - jika Gon tidak bisa berbuat banyak, maka Se-hwang memilih orang yang salah.

  Gon, menyaksikan Kepala Shin perlahan-lahan dibawa turun ke ban berjalan, memanggil semua energi yang dimilikinya dan terhuyung berdiri.
Gelang itu bersinar terang ketika Gon membanting tinjunya ke mobil, kejutan yang membuat petugas keamanan itu jatuh ke tanah.
Dia melemparkannya pada para pria.

Se-hwang bersorak kegirangan, tidak menunjukkan penyesalan bahwa dia baru saja kehilangan banyak tim keamanannya.
Energi yang digunakan untuk membuang knalpot mobil Gon, dan dia tersandung kembali ke tanah, tidak bergerak.
Gelang itu berhenti bersinar.

  Tuan Yoo bertanya apakah dia harus mengambil gelang itu, tetapi ketika dia meraihnya, Se-hwang tiba-tiba memerintahkannya untuk berhenti.
Sekarang bukan waktunya.
Lagipula, jika Se-hwang ingin tetap mengendalikan "permainan", maka ia juga perlu mengendalikan Gon.

Melalui Tuan Yoo, Se-hwang memberi tahu Gon bahwa Dae-soo akan mati dalam satu jam.
Jika Gon tidak mengambil item Hak-jae dalam waktu seminggu, maka Da-in akan menjadi yang berikutnya mati.
Setelah orang-orang itu pergi, Gon merangkak berdiri dan membebaskan Kepala Shin.

Gon dan Kepala Shin pergi ke rumah sakit, tetapi mereka juga memanggil So-young untuk memberi tahu dia apa yang terjadi.
Dia bergegas ke rumah sakit dan meminta bantuan, jadi polisi sudah berjaga di depan kamar Dae-soo, bahkan tidak membiarkan neneknya yang khawatir.

Dae-soo masih hidup - tetapi hanya tinggal satu menit.
Gon, So-young, dan Yo-han dengan gugup menyaksikan detik-detik berlalu.
Begitu jamnya habis, Dae-soo tiba-tiba goncang, dan kemudian dia menyanjung.
Para dokter bergegas ke ruangan untuk mencoba dan menyadarkannya, tetapi sudah terlambat.

Menyadari ancaman itu nyata, Gon berlari ke kamar Da-in.
Tapi dia kelihatannya baik-baik saja (well, dia bisa dalam kondisi vegetatif).

Gon mendapat telepon dari nomor terbatas.
Itu Se-hwang, tentu saja.
Gon tidak tahu siapa itu karena manipulator suara, tetapi Se-hwang menertawakan bahwa ia memiliki kekuatan untuk membunuh orang melalui benda yang tampaknya normal.

  Rupanya merobek foto seseorang yang ditangkap dalam buku Dream World berarti mereka mati, dan Se-hwang menepis foto Dae-soo yang tercabik-cabik untuk mengungkapkan foto Da-in (saat ini masih utuh, wah).
Se-hwang tertawa riang saat dia mengingatkan Gon bahwa masih ada satu minggu lagi (dia bahkan membalik jam pasir raksasa untuk memulai hitungan mundur!).

Dengan amarah yang tenang, Gon menyebut penelepon misterius itu bajingan gila dan mengancam untuk menangkapnya, apa pun yang terjadi.

Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/item-episodes-9-10/ Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-item-episode-9-10.html

Related : Sinopsis Item Episode 9 - 10

 
Back To Top