Sinopsis Item Episode 13 - 14

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 13 Maret 2019

Sinopsis Item Episode 13 - 14

Episode Sebelumnya: Sinopsis Item Episode 11 - 12
Episode Selanjutnya: Sinopsis Item Episode 15 - 16

Sinopsis Item Episode 13 - 14

Gon jatuh di samping tempat tidur Da-in, kehilangan kesedihan karena kematiannya.
Yoo-na dan para detektif bergegas ke kamar, siap untuk menangkapnya, tetapi So-young memohon mereka untuk menunggu sedikit lebih lama.
Yoo-na memungkinkan Gon memiliki lima menit lagi untuk meratapi keponakannya.

Begitu dia sendirian menangis di tubuh Da-in, Gon melihat foto yang robek dari buku Dream World.
Mengingat saran So-young bahwa menyatukan kembali foto itu mungkin membawa seseorang keluar dari kondisi vegetatif mereka, Gon bergegas untuk mencocokkan kedua potongan foto - tetapi tidak ada yang terjadi.

  Menonton dari kamera rahasia, Se-hwang terkekeh gembira melihat kesedihan Gon.
Psikopat itu terkejut bahwa ada orang yang peduli pada gadis kecil yang tidak ada yang seperti Da-in.
Ya, karena kita perlu mengingatkan bahwa Se-hwang adalah bajingan tak berperasaan.

Lima menit Gon sudah habis, dan salah satu detektif bergegas masuk, memberikan bukti bahwa sidik jari pada pistol itu milik Tuan Yoo - dan milik Gon.
Yoo-na memerintahkan mereka untuk menangkap Gon, tetapi Kepala Shin berlutut, memohon mereka untuk menunggu sampai setidaknya Gon telah memberikan Da-in pemakaman yang tepat.

  Yoo-na mengingatkan Kepala Shin bahwa Gon adalah tersangka utama dalam kasus pembunuhan, tetapi Kepala Shin menunjukkan bahwa Gon telah bersumpah untuk mengurus Da-in, dan dia setidaknya harus diberi kesempatan untuk benar-benar mengantarnya pergi.
Ada juga fakta bahwa semua bukti yang mereka miliki terhadap Gon bersifat tidak langsung.
Tidak ada yang melihat Gon menembakkan tembakan itu.
Sidik jari Yoo juga ada di pistol - jika mereka salah tentang Gon menjadi pembunuhnya, maka So-young menegaskan bahwa jaksa penuntut dan departemen kepolisian lebih baik bertanggung jawab penuh atas kesalahan dan bahkan mengundurkan diri.

Yoo-na menuntut untuk mengetahui apakah So-young mengancam mereka, tetapi So-young hanya meminta mereka untuk berperilaku rasional.
Mereka terganggu oleh penampilan Kepala Jaksa Penuntut, yang menuntut untuk tahu di mana Gon berada.
Dia memverifikasi bahwa Yoo-na yakin Gon bersalah, dan dia mengoceh semua bukti yang sangat persuasif (darah di bawah kuku, fakta bahwa Gon selalu ditemukan di tempat kejadian kejahatan, tertangkap memegang pistol).

Namun, Kepala Kejaksaan setuju bahwa mereka dapat menunggu sampai setelah pemakaman untuk menangkap Gon, meskipun ia memerintahkan para detektif untuk menjaga Gon tetap diawasi sampai saat itu.
Dia juga memperingatkan semua orang untuk tidak mengatakan sepatah kata pun kepada media.

  Ketika mereka meninggalkan rumah sakit, So-young menuntut untuk mengetahui mengapa Yoo-na menjadi begitu kejam.
Tidak terpengaruh, Yoo-na hanya mengatakan bahwa dia hanya menyelidiki tersangka pembunuhan - tidak masalah apakah itu teman atau anggota keluarga, dia hanya melakukan pekerjaannya.

So-young menjawab bahwa Yoo-na pasti tidak pernah kehilangan seseorang yang dekat dengannya, karena akting Yoo-na begitu tidak berperasaan.
Tapi Yoo-na cooly memberitahu So-young bahwa sementara So-young mungkin berpikir simpati dan kasihan adalah cara untuk menyelamatkan orang-orang yang dicintainya, Yoo-na menyelamatkan mereka yang dia cintai dengan caranya sendiri.

  Hak-jae mendengkur dengan damai di sel penjaranya ketika salah satu penjaga membangunkannya di tengah malam.
Dia terkejut mendengar bahwa sipir ingin menemuinya, terutama pada malam ini.

Tapi pertemuan Hak-jae bukan dengan sipir - itu dengan Se-hwang, yang menuntut privasi saat penjaga melangkah keluar.
Gugup, Hak-jae duduk.
Ha, tapi dia memilih kursi farthers dari Se-hwang yang dia bisa.

Ternyata Hak-jae telah bekerja untuk Se-hwang, dengan sengaja menyebarkan desas-desus kepada Gon tentang Kamar Keinginan.
Oooh, Hak-jae sebenarnya punya nyali untuk mencuri dari Se-hwang, dan satu-satunya alasan Se-hwang tidak membunuh Hak-jae adalah karena dia pikir dia bisa menggunakannya dengan cara lain - seperti memberi makan Gon informasi tentang Kamar Keinginan.

Saat Hak-jae mengutarakan sebuah penjelasan, Se-hwang dengan santai menyemprotnya dengan parfum bunuh diri.
Se-hwang kemudian berbisik di telinganya saat mata Hak-jae berkabut.
Oh tidak, itu tidak terlihat bagus untuk burung jailbird kami yang suka mengobrol.

Ketika Se-hwang kembali ke rumah, ia mendapat flash mata lagi.
Sambil bergegas ke ruang rahasia, dia mengambil foto Polaroid baru - foto itu adalah dua wanita yang berjongkok di gang, dan salah satu dari wanita itu terlihat sangat mirip dengan So-young.

Gon masih di rumah sakit, bingung atas fakta bahwa Da-in hilang dan memperbaiki foto tidak berhasil.
Kepala Shin meminta maaf, menyalahkan dirinya sendiri atas apa yang terjadi, tetapi Gon dengan cepat menunjukkan bahwa itu semua salah Se-hwang.

  Gon siap untuk mengambil alih ke tangannya sendiri, tetapi Kepala Shin dan So-young segera mengingatkannya bahwa dia sedang diawasi dengan cermat sebagai tersangka pembunuhan.
Jika Gon menghilang sekarang dan melakukan sesuatu yang bodoh - seperti mencoba membunuh Se-hwang - dia hanya akan memalukan ingatan Da-in.
Da-in tidak ingin pamannya menjadi pembunuh.

So-young mengerti apa yang dirasakan Gon, karena dia mengalami kemarahan pembunuhan yang sama enam belas tahun yang lalu, ketika pelakunya Dream World ditangkap.
Dia ingin membalas dendam atas kematian ibunya.
Meskipun pria itu bersikeras dia tidak melakukannya, gerombolan yang marah mengawasinya diantar ke kantor polisi ingin dia mati untuk semua nyawa yang hilang.

  Menonton dari sela-sela adalah seorang So-young muda.
Ooohhh, tapi juga ada Gon muda!

So-young mengingatkan Gon bahwa mengejar keinginan mereka untuk membalas dendam tidak akan membawa hasil yang baik - sebaliknya, si pembunuh harus ditangkap dan ditangkap oleh hukum.
Kepala Shin dengan lembut mengingatkan Gon bahwa jika dia pergi sekarang, maka tidak akan ada yang mengawasi Da-in selama masa berkabungnya.

Yo-han tiba di rumah sakit, dan dengan hati-hati bertanya apakah Gon akan menyetujui autopsi, karena kematian Da-in mencurigakan.
Gon menolak, tidak ingin tubuh Da-in disentuh dengan cara apa pun.
Mereka sudah tahu hasil otopsi Dae-soo - toh kemungkinan akan sama untuk Da-in.

Mencoba untuk mengumpulkan akalnya, Gon memberi tahu So-young bahwa Tuan Yoo bunuh diri, tetapi hampir seperti dia melakukannya tanpa kemauannya.
Gon memutuskan bahwa mereka harus melihat ke petugas polisi yang berlari di depan Truck of Doom, karena ia percaya kasus yang seharusnya "bunuh diri" harus dihubungkan.

Mengaktifkan otak pembuat profilnya, So-young menyarankan bahwa pelakunya bermain dengan mereka, senang melihat bahwa mereka bingung.
Kepala Shin berpikir mereka pasti berurusan dengan psikopat.
Um, ya.

So-young pergi ke gedung yang ditinggalkan di mana Yoo meninggal, mencari petunjuk.
Dia melihat sekelompok puntung rokok yang baru-baru ini digunakan, yang membuatnya menyimpulkan bahwa mungkin ada saksi.
Dia mencari properti itu, menemukan daerah yang tampak seperti orang tunawisma telah tinggal di sana.

Sesuatu bergegas menyusuri lorong yang gelap dan So-young mengikuti dengan cermat.
Seorang wanita tunawisma yang ketakutan, memegangi seikat erat-erat ke dadanya, berlari dari So-young.
Wanita itu tersandung dan jatuh, menjatuhkan bungkusannya yang berharga, tetapi So-young dengan hati-hati mendekat, mengembalikan bungkusan itu dan memberi tahu dia bahwa dia adalah seorang detektif dan tidak berbahaya.

  Beberapa laki-laki Se-hwang juga ada di tempat itu, tetapi mereka keluar dari pandangan untuk menyaksikan kedua wanita itu.
Ya, itu adegan dari foto Se-hwang, dan mereka menelepon atasan mereka untuk memberitahunya bahwa So-young tiba untuk mencegat wanita tunawisma itu sebelum mereka bisa.

So-young memanggil ayahnya untuk memberi tahu dia dia menemukan saksi potensial untuk kematian Yoo, dan dia menyarankan dia membawa wanita itu ke Yoo-na, karena dialah yang menyelidiki semuanya.
So-young tidak terlihat yakin bahwa itu adalah ide yang tepat, tetapi berhenti di kantor Yoo-na, membiarkan dia tahu bahwa dia akan membawa saksi setelah wanita itu stabil.

  Bertekad untuk melacak saksi, Yoo-na memerintahkan anak buah Se-hwang untuk mengikuti So-young.
Tapi mereka terkejut dan bingung ketika So-young tiba di kamar mayat rumah sakit.

Ah, itu karena So-young telah meninggalkan wanita di tangan forensik unni yang cakap.
Semoga itu koneksi Se-hwang belum menemukan jawabannya.

Gon mengalami kehancuran di kapel rumah sakit yang kosong, bertanya-tanya apakah semua ini terjadi karena ayahnya.
Oooh, jadi ayahnya yang dituduh melakukan kebakaran di Dunia Mimpi.
Nah, itu tentu membuat segalanya sedikit lebih menarik.
Gon dengan putus asa memohon cara untuk menukar hidupnya dengan Da-in.

Yang juga berlutut dalam doa adalah Pastor Gu, yang merenungkan apakah semua ini benar-benar rencana Tuhan, bertanya-tanya mengapa Tuhan terus diam.
Lalu ia menempatkan pada cincin yang terlihat identik dengan Yo-han ini - oh, itu karena

merupakan cincin Yo-han ini.
Wajah Bapa Gu meleleh untuk mengungkapkan wajah Yo-han.
Yo-han percaya bahwa ini adalah jalan yang dipilih untuknya, dan dia akan melanjutkannya.
Jadi ... entah cincin itu memberikan kekuatan mengubah bentuk pada Ayah Gu, atau dia dan Yo-han sebenarnya adalah orang yang sama.

Pemakaman Da-in dimulai.
Satu-satunya pelayat lain dengan Gon adalah So-young, Yoo-na, dan para detektif (yang kemungkinan ada di sana untuk mengawasi Gon yang dicurigai sebagai pembunuh daripada yang lainnya).
Namun mereka memberi hormat, membiarkan Gon duduk dengan tenang di ruang berkabung.

  Gon menatap foto peringatan Da-in, mengingat hari bahagia yang diambilnya.
Mengingat untuk yang kesekian kalinya bagaimana ia gagal menyelamatkan keponakannya, Gon dengan sedih keluar dari ruang berkabung, para detektif mengikuti dengan cermat.

Kepala Shin tidak ada di sana untuk memberikan penghormatan karena dia sibuk melacak rekaman polisi yang diduga bunuh diri.
Tetapi semua catatan CCTV menghilang secara misterius karena upaya peretasan.
Ya, juga terdengar mencurigakan bagi saya.

Ketika Gon duduk di luar rumah sakit, menatap foto yang direkam bersama Da-in, bagian bawah foto perlahan mulai memudar.
Tiba-tiba Gon dikerumuni wartawan - para detektif membocorkan berita tentang kematian Yoo dan Gon sebagai tersangka pembunuhan.

Tiba-tiba berita terbaru tentang seorang jaksa penuntut membunuh seorang pria ada di mana-mana, yang membuat jengkel Ketua Jaksa Penuntut.
Para wartawan juga menghubungkan Gon dengan pembunuhan ketua dan hakim.

Tapi Gon tidak punya waktu untuk mengkhawatirkan ketenarannya yang tiba-tiba.
Dia sibuk fokus pada fakta bahwa foto Da-in perlahan memudar.
So-young menyarankan bahwa itu mungkin semacam timer, dan yang mereka miliki sampai foto sepenuhnya pudar untuk menyelamatkan Da-in.

  Se-hwang bertindak seperti dirinya yang aneh dan dramatis di depan Yoo-na, membuat masalah besar tentang ingatan aroma.
Dia bertanya dengan bertanya-tanya apakah dia ingat aroma ibunya.
Yoo-na menolak untuk terlibat, dan hanya mengatakan kepadanya bahwa mereka masih mencari saksi.

Tapi dia memang punya keberanian untuk bertanya apakah Se-hwang benar-benar ingin mengubah Gon menjadi pembunuh.
Se-hwang tertawa - dia tidak peduli apa yang terjadi pada Gon.
Se-hwang hanya menginginkan kebenaran.
Yoo-na bertanya-tanya apakah ada kebenaran di Se-hwang, tapi dia mengingatkannya bahwa sebenarnya dia masih penyelamatnya.

Oooh, pria dengan ibu kanker sekarang telah dipromosikan menjadi Mr. Yoo yang baru.
Se-hwang mendapatkan kesetiaan pria itu dengan memastikan ibunya menerima semua perawatan yang dia butuhkan.
Tugas pertama New Yoo adalah memberikan rangkaian bunga pemakaman kepada Gon.
Se-hwang terkikik pada dirinya sendiri saat dia bertanya-tanya bagaimana reaksi Gon.

  So-young berbagi kecurigaannya tentang Yoo-na dengan Kepala Shin.
Oh, rupanya So-young tidak pernah benar-benar menelepon untuk memberi tahu Yoo-na bahwa dia punya saksi - Yoo-na baru saja tahu tentang itu.
(Argh, tim produksi ini dan pengeditannya yang membingungkan!)

Dia yakin bahwa Yoo-na memiliki semacam rencana jahat terhadap Gon, dan juga berusaha untuk menyingkirkan bukti.
So-young juga terkejut mendengar bahwa semua rekaman kencan polisi dengan Truck of Doom dihapus.

Dia kembali ke rumah Forensic Unni untuk mengunjungi saksi, yang tampaknya sedikit lebih tenang setelah istirahat malam yang baik.
Wanita itu menggenggam sepasang boneka di dadanya, menolak membiarkan So-young menyentuh mereka.
Tapi dia menggunakan mereka untuk memerankan apa yang dia lihat malam itu - dua pria berebut pistol, dan salah satu pria menggunakan pistol untuk menembak dirinya sendiri.

Perhatian utama, bagaimanapun, adalah kondisi mental saksi.
Karena dia cacat mental, So-young harus berjuang untuk membuktikan bahwa kesaksian wanita itu dapat dianggap sebagai bukti.

Pasukan Se-hwang mengawasi dari kejauhan saat So-young pergi dengan saksi.
Mereka memanggil Yoo-na, memberi tahu dia bahwa mereka telah menemukan saksi.
Yoo-na memerintahkan mereka untuk mencegat saksi sehingga mereka bisa menangkapnya.

  Para pria tiba-tiba memblokir mobil So-young, mengatakan kepadanya bahwa Yoo-na meminta dia membawa saksi.
So-young tidak siap untuk menyerah begitu saja, dan berkelahi dengan pria itu.
Saksi menggigit pria yang mencoba meraihnya, dan berlari di jalan.

So-young bergegas mengejarnya, dengan pria Se-hwang berlari mengejar wanita.
Mereka tersesat di labirin gang.
Saksi bersembunyi di balik dinding, tetapi seseorang memasuki gang - itu Se-hwang.

Saya hanya akan menganggap salah satu barang membantunya menemukannya dengan mudah, tetapi dia membungkuk dan dengan lembut mengatakan kepadanya bahwa dia tidak ada di sana untuk menyakitinya.
KEBOHONGAN!
Karena dia mengeluarkan botol parfum dengan aroma bunuh diri dan berbisik di telinganya.

So-young berhasil menemukan syal wanita itu, tetapi wanita itu tidak bisa ditemukan.
Dia mendapat telepon dari nomor yang tidak dikenal.
Suara itu disamarkan, tetapi So-young menyadari itu adalah orang yang sama yang sebelumnya disebut Gon.

Suara itu (yang kita kenal sebagai Se-hwang) memberi tahu So-young bahwa dia menemukan seorang wanita tunawisma dan bahwa So-young dapat menemukannya di penyeberangan di lokasi konstruksi terdekat.
So-young berlari ke persimpangan, di mana saksi berjalan terhuyung-huyung di jalan.

Entah bagaimana, bahkan dalam keadaan parfum bunuh diri, saksi berhasil ketinggalan ditabrak Truk Doom - tetapi akhirnya ditabrak mobil.
So-young bergegas menghampiri wanita yang terbaring di jalan.
Se-hwang melihat dari kejauhan dengan senyum khasnya, lalu pergi tanpa pemberitahuan.

Tubuh Da-in dipersiapkan untuk kremasi.
Gon, dengan dorongan dari seorang petugas medis yang sedikit menyeramkan yang percaya bahwa orang mati masih bisa mendengarmu sampai mereka berada di peti mati mereka, bersandar dekat ke wajah Da-in dan membisikkan sesuatu.

Perlahan dia berjalan kembali ke ruang berkabung, bingung melihat New Yoo mengantarkan rangkaian bunga dari Se-hwang.
Marah, Gon melempar bunga ke dinding lalu meraih kerah New Yoo.

Dia memerintahkan New Yoo untuk menyampaikan pesan kepada Se-hwang bahwa Gon akan datang setelah psikopat gila itu segera setelah dia mengirim Da-in.
Melalui kemarahannya, Gon melihat foto Da-in yang tersenyum di dinding, dan memberi tahu New Yoo bahwa dia tidak akan membunuh siapa pun di depan keponakannya.
Nah, itu alasan yang bagus untuk tidak benar-benar menjadi pembunuh yang semua orang anggap sebagai pembunuh.

Di ruang berkabung, Gon duduk berjaga, memberi tahu Da-in bahwa dia tidak akan hancur berkeping-keping.
Dia memintanya untuk mengawasinya.
Air mata mulai jatuh ketika dia bertanya-tanya apakah dia benar-benar bisa mendengarnya.
Saat dia menyerah pada kesedihannya, sebuah suara memanggil, "Paman!"

Karena terkejut, Gon melihat sekeliling, tetapi tidak ada orang lain di ruangan itu.
Mengira dia mendengar hal-hal, Gon menolaknya, tetapi tiba-tiba melodica yang ada di meja peringatan mulai bermain dengan sendirinya.
Yang sangat mengganggu jika Anda berpikir tentang hal itu, tetapi Gon mengenali lagu itu sebagai salah satu lagu Da-in yang menjanjikan mereka akan bertemu lagi.

Tertegun, Gon menyadari bahwa Da-in masih hidup.
Da-in berdiri di tempat halus, melihat sekeliling dengan heran.
Saat air mata mengalir di pipinya, dia memanggil pamannya.


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/item-episodes-13-14/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-item-episode-13-14.html

Related : Sinopsis Item Episode 13 - 14

 
Back To Top