Sinopsis Haechi Episode 25 - 26

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 29 Maret 2019

Sinopsis Haechi Episode 25 - 26

Episode Sebelumnya: Sinopsis Haechi Episode 23 - 24
Episode Selanjutnya: Sinopsis Haechi Episode 27 - 28

Sinopsis Haechi Episode 25 - 26

EPISODE 25: "Pencobaan"

Yi Tan menyewa seseorang untuk menulis petisi, yang telah dia sampaikan kepada raja, yang meminta agar Yi Geum diizinkan untuk memerintah negara menggantikan raja.
Ini berperan dalam Raja Kyungjong dan ketakutan terburuk para menteri - bahwa Yi Geum akan ingin mengambil alih kekuasaan sebelum Raja Kyungjong menjalani kehidupannya yang alami.

Yi Tan mengunjungi Yi Geum untuk menertawakan bahwa akan ada badai di istana.
Dal-moon belajar dari langkah politik berbahaya Yi Tan, tapi dia mengatakan pada Geon-tae untuk tidak melakukan apa pun untuk saat ini.

Ketua Hakim yang marah, Jo, berteriak pada menteri Soron lainnya karena tidak menanggapi petisi dengan cukup serius.
Mereka membatalkan pelajaran sehari-hari Yi Geum, dan Yi Geum bertanya-tanya apakah ini adalah awal dari "badai" yang disebutkan Yi Tan.

Hyuk sekarang adalah kepala seksi, yang berarti dia bertanggung jawab atas penunjukan ke ketiga agensi - Saheonbu, Saganwon (Kantor Sensor), dan Hongmungwan (Kantor Penasihat Khusus).
Dia mengumpulkan pengumuman bahwa dia memutuskan untuk mengevaluasi kembali setiap pejabat dari ketiga agensi, yang menyebabkan kepanikan ringan ketika diumumkan.

Moon-soo terlihat sangat bangga ketika dia membaca pengumuman itu, mengetahui bahwa jika janji pangkat dibuat karena korupsi, para pejabat dapat diturunkan pangkatnya, atau bahkan dipecat dan ditangkap.
Para pejabat melihat ini sebagai alasan tipis yang dibuat oleh Hyuk dan Yi Geum untuk melakukan perubahan politik, dan Byung-joo mengatakan bahwa Hyuk hanya melemparkan berat badannya sekitar karena raja dan putra mahkota ada di belakangnya.

Raja sebenarnya terkejut dengan keputusan Hyuk, dan Hyuk mengunjungi istana untuk mendiskusikannya dengan dia dan Yi Geum bersama-sama.
Tapi, setelah melihat apa yang disebut petisi, Raja Kyungjong sekarang melihat Yi Geum dan Hyuk sebagai ancaman potensial terhadap pemerintahannya.

Menteri Soron Lee dan Menteri Jo membela Yi Geum, dengan mengatakan bahwa petisi hanyalah petisi dan tidak lebih, tetapi Ketua Hakim Jo berpendapat bahwa itu menyarankan agar raja pensiun dan membiarkan Yi Geum memerintah.
Menteri Soron Lee menegaskan bahwa Yi Geum yang dia tahu tidak akan mengancam raja, tetapi Ketua Pengadilan Jo mengatakan dia sedang diancam.

Yi Geum memberi tahu Raja Kyungjong bahwa, sementara dia percaya Hyuk penting untuk reformasi yang dia inginkan, dia berpikir bahwa para pejabat agensi harus diberi kesempatan untuk mengubah diri mereka sebelum mereka dievaluasi dari perspektif luar.
Dia mengatakan bahwa dia tidak ingin ini membebani raja, yang didengar raja sebagai "

Saya tidak berpikir Anda bisa menanganinya ," yang sama sekali tidak berarti apa yang Yi Geum maksudkan.
  Hyuk setuju dengan Yi Geum, dan Raja Kyungjong menyeringai bahwa mereka harus berpikir dia adalah raja yang konyol.
Yi Geum akhirnya menyadari bahwa ada sesuatu yang sangat buruk, tetapi Raja Kyungjong menghentikan upayanya untuk menjelaskan dan memberitahu mereka untuk melakukan seperti yang disarankan Yi Geum, dan untuk semua laporan pergi ke Istana Putra Mahkota, bahkan semua permintaan persetujuan.

Terlihat ngeri, Yi Geum mengatakan mereka tidak bisa melakukan itu, tetapi Raja Kyungjong membentak bahwa dia akan pandai dalam hal itu - lebih baik daripada dirinya sendiri.
Oh,

sial .
Hyuk bertanya pada Yi Geum mengapa raja bertingkah aneh, tetapi Yi Geum mengatakan dia akan menjelaskan nanti.

Para Noron masih tidak tahu apa yang dikatakan petisi, hanya saja para Soron tiba-tiba bertindak sangat mencurigakan.
Menteri Min menduga ada masalah yang mereka coba sembunyikan, dan dia memberi tahu antek-anteknya untuk mencari informan dan mempelajari apa petisi itu.

  Yi Geum langsung menuju ke Dal-moon dan mengatakan kepadanya apa yang dikatakan Yi Tan, dan bagaimana raja bersikap.
Tapi Dal-moon berbohong bahwa rakyatnya belum melihat Yi Tan bertingkah aneh, jadi Yi Geum berasumsi bahwa kecurigaan raja adalah tentang sesuatu yang lain.
Dal-moon menawarkan untuk mencari tahu untuknya, dan Geon-tae sengaja mendengar mereka berbicara dan bertanya-tanya mengapa Dal-moon berbohong.

Byung-joo berhenti oleh Ji-kwang's gibang karena para pejabat dari tiga agensi berkumpul di sana untuk pertemuan.
Dia keberatan dengan sikap Ji-kwang yang blas dan menghunus pedangnya, tapi dia dipanggil ke pertemuan, dan setelah dia berjalan pergi, Yi Tan keluar dari persembunyiannya.
Dia mengatakan bahwa Byung-joo adalah bidak catur lain yang akan membantunya mendapatkan tahta dengan menyingkirkan putra mahkota, dan menginstruksikan Ji-kwang untuk memberitahunya apa yang dikatakan Yi Tan.

Dalam pertemuan itu, Byung-joo dengan keras berpendapat bahwa mereka tidak bisa membiarkan raja dan putra mahkota menginjak-injak mereka.
Dia belajar bahwa mereka diberi kesempatan untuk menyingkirkan pejabat korup itu sendiri, dan dia berteriak bahwa itu adalah rencana untuk memecah belah mereka.
Tetapi para pejabat Saheonbu melihat ini sebagai sinyal dari raja dan Yi Geum untuk menyerahkan Byung-joo, karena dia diketahui berselisih dengan Yi Geum - dan dia seorang Namin, di atasnya.

Dia mendengar mereka berencana untuk mengkhianatinya, jadi dia kembali ke markas Saheonbu dan memberitahu Young-han untuk membakar semua bukti dari kasus yang sedang dia kerjakan.
Moon-soo masuk dan melihat kertas di mana-mana, dan dia berkata dengan santai bahwa Byung-joo pasti khawatir tentang sesuatu.

  Dia mengambil satu surat dan menolak untuk mengembalikannya, mengatakan bahwa itu adalah bukti korupsi Byung-joo.
Dia mengundang teman-teman Saheonbu-nya dan mengumumkan bahwa dia dituduh memeriksa Byung-joo karena korupsi.
Ah-bong dan Jang-dal menahan Byung-joo dari menyerang Moon-soo, dan Moon-soo mengatakan pada Byung-joo bahwa para pejabat mengorbankan dia untuk menyelamatkan diri.
Dia berjanji untuk menemukan semua pejabat yang korup dan mengirim mereka pergi.

Yi Geum bertemu dengan teman-temannya setelah gelap, yang melaporkan bahwa rencana mereka berhasil - para pejabat Saheonbu segera menyerahkan Byung-joo.
Yi Geum masih merasa sedih untuknya, karena dia lebih banyak berubah karena dia bukan Noron, tetapi Moon-soo meyakinkan pangeran bahwa ini tidak akan berakhir dengan Byung-joo.
Yi Geum memperingatkan Moon-soo untuk tidak lengah, karena ini bisa mengarah pada reformasi politik, tetapi juga bisa menjadi bumerang bagi mereka.

  Yeo-ji bertanya bagaimana keadaan di istana, di mana dia mendengar dia mengumpulkan informasi.
Dia menghindari pertanyaan, mengatakan padanya bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan, tetapi dia merasa dia tidak jujur.
Moon-soo menemukan dia masih mengkhawatirkan nanti, tetapi dia mengatakan dia hanya mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia adalah maknae jantan dari kelompok persaudaraan mereka.

Dia menambahkan dengan canggung bahwa dia berharap mereka bertiga tetap bersumpah, dan tampaknya sedikit kecewa ketika Yeo-ji mengatakan bahwa dia khawatir tentang Yi Geum.
Moon-soo bertanya tentang hal yang dia sebutkan kepada Yi Geum, jadi dia mengatakan kepadanya bahwa Yi Geum dan Dal-moon sedang mengamati raja dan dia khawatir tentang mengapa.

Raja menolak untuk bertemu Yi Geum malam itu, mengklaim gangguan pencernaan, dan ketika Yi Geum mengatakan dia harus membawa obat raja, Ketua Hakim Jo menengahi dan menyatakan bahwa dia akan melakukan itu mulai sekarang.
Yi Geum bertanya apakah ini yang diinginkan raja, dan Hakim Agung Jo mengatakan itu, dan bahwa Yi Geum tidak bisa mengesampingkan perintah raja.

Di tempat tinggal raja, Ketua Mahkamah Agung Jo menyarankan Raja Kyungjong untuk menghukum Yi Geum sehingga dia tidak akan mencoba untuk melawannya lagi.
Raja Kyungjong mengatakan bahwa Yi Geum bahkan mungkin tidak tahu tentang petisi, tetapi Ketua Mahkamah Agung Jo mengatakan bahwa faktanya adalah,

seseorang ingin Yi Geum berkuasa secara perwakilan, yang membuat Yi Geum ancaman.
Geon-tae membawa Dal-moon catatan, yang ia memberitahu Geon-tae untuk menunjukkan kepada Yi Geum segera.
Ini isi petisi, dan Yi Geum menyerbu keluar dari kamarnya saat Ja-dong menjelaskan kepada Jo-hong bahwa itu bisa mengarah pada tuduhan pengkhianatan, bahkan jika mereka tahu Yi Geum tidak akan pernah menginginkan hal seperti itu.

 
EPISODE 26
Yi Geum menuduh Menteri Min berada di belakang petisi palsu, dan Menteri Min dengan canggung menolak pria lain di ruangan itu.
Dia mengatakan kepada Yi Geum bahwa itu adalah salah satu sekretaris kerajaan, yang telah membawanya salinan banding, yang tidak perlu jika dia menulisnya.
Dia mengatakan itu bukan dia, dan bahwa dia tidak tahu siapa itu.

Dal-moon mengunjungi Yoon-young dan mengatakan kepadanya bahwa dia telah mengikuti Yi Tan, dan dia menemukan bahwa Yi Tan sedang berusaha memojokkan putra mahkota.
Dia menyebutkan petisi dan bertanya apakah itu rencana Yi Tan untuk menyingkirkan Yi Geum, dan dia dapat mengatakan dari ekspresinya bahwa itu benar.
Dia bertanya mengapa Dal-moon tidak memberitahu Yi Geum, dan Dal-moon mengatakan bahwa dia terpikat oleh godaan dan kehilangan penilaiannya.

Dia mengatakan bahwa manusia dapat tergoda untuk alasan yang berbeda, bahkan ketika mereka tahu itu salah.
Yoon-young mengatakan kepadanya bahwa putra mahkota tidak cocok menjadi raja, mencoba membujuknya untuk berpihak pada Yi Tan, dan dia bertanya apakah dia akhirnya mampu memberikan apa yang dia inginkan.

  Yi Geum yakin bahwa Menteri Min tidak berada di belakang petisi, tetapi dia juga percaya Dal-moon ketika dia mengatakan itu bukan Yi Tan.
Dengan mengingat hal itu, ia bertanya-tanya siapakah di bumi ini.

Saat membantu Moon-soo melihat-lihat dokumen Byung-joo, Yeo-ji menemukan daftar orang-orang yang sedang dalam proses impeaching - semuanya adalah Sorons, dan kebanyakan dari mereka dijebak.
Moon-soo mengatakan dia pasti telah disuap, dan menginstruksikan tim untuk mencari bukti suap, untuk memastikan bahwa dia tidak akan pernah menjadi pejabat lagi.
Ah-bong bergegas masuk, terengah-engah terengah-engah tentang masalah di istana.

The Sorons bersidang untuk membahas Yi Geum, sementara Yi Geum sendiri mendekati raja tentang petisi.
Raja Kyungjong meminta pendapat Yi Geum tentang saran petisi agar ia mengambil alih tugas kerajaan.
Yi Geum mengatakan bahwa saran itu adalah pengkhianatan dan memberitahu raja untuk tidak diganggu oleh manipulasi seperti itu.

Tetapi raja menggeram bahwa Yi Geum mendapatkan kepercayaan rakyat dengan pidatonya, kemudian berusaha untuk mengakhiri korupsi dari tiga agensi, jadi sepertinya dia bahwa Yi Geum sudah terlibat dalam politik.
Tetapi ketika Yi Geum mencoba untuk menyangkalnya, Raja Kyungjong mengejutkannya dengan mengatakan bahwa ia mempertimbangkan untuk memberikan petisi dan menyerahkan tugas kerajaan kepada Yi Geum.

Dia memiliki takhta yang lebih kecil yang dibawa masuk dan mengarahkan Yi Geum untuk duduk dan melakukan tugas kerajaan, sementara dia duduk kembali dan menonton seperti semua orang ingin dia lakukan.
Moon-soo takut pada Yi Geum, mengetahui bahwa Yi Geum tidak akan menginginkan semua ini.
Dal-moon mengatakan bahwa kata-kata itu murah di istana, dan satu-satunya harapan Yi Geum adalah melakukan ritual pertobatan, di mana Yi Geum akan memohon sampai raja menghukumnya.
Tapi itu membuat Moon-soo marah, siapa yang tahu Yi Geum tidak melakukan kesalahan.

  Tapi itulah yang dilakukan Yi Geum - dia menulis permintaan maaf resmi, lalu melepas ornamen pangeran mahkotanya dan berlutut di depan istana raja, bersiap untuk secara resmi meminta maaf.
Ketika Menteri Min mendengar hal ini, ia memutuskan untuk membiarkan Sorons menanganinya, karena mereka tidak tahu siapa yang memulainya.

Menteri Soron Lee mendekati Yi Geum, yang bertanya apakah dia masih percaya dia menginginkan tahta, seperti yang dia lakukan ketika Yi Geum pertama kali memasuki istana.
Dia tampak hancur ketika dia bertanya-tanya pada dirinya sendiri apakah ini adalah bagaimana hal-hal berakhir, dan jika tidak ada yang bisa dia lakukan.

Yeo-ji berpakaian menyamar sebagai wanita pengadilan, dan dia menemukan Jo-hong di istana untuk bertanya di mana Yi Geum berada.
Jo-hong mengatakan dia tidak bisa melihatnya hari ini, jadi Yeo-ji bertanya apakah dia setidaknya bisa memeriksanya dari kejauhan.

  Menteri Jo yang bingung mengatakan bahwa mereka harus melindungi putra mahkota, jadi Menteri Soron Lee meminta Ratu Inwon untuk memohon kepada raja.
Dia mengatakan bahwa raja itu hanya sensitif, tetapi Menteri Lee memperingatkan bahwa jika mereka tidak menghentikan ini, seseorang akan mengeksploitasi situasi untuk mendorong irisan yang lebih besar antara Raja Kyungjong dan Yi Geum.

Ketika hujan deras menurunkan semangat semua orang lebih jauh, Geon-tae mengatakan pada Dal-moon bahwa dia akan mengikuti perintahnya, tetapi dia yang berpikir itu salah jika Dal-moon benar-benar berencana untuk meninggalkan Yi Geum.
Sementara itu, Yi Geum tetap berlutut di halaman, menggigil kedinginan dan basah.

Yi Tan mengatakan pada Byung-joo bahwa semua ini adalah idenya, dan bahwa dia tidak takut pada Byung-joo mengubahnya karena dia tahu dia mungkin tidak akan berada di Saheonbu lebih lama.
Dia mengatakan dia melihat banyak dirinya di Byung-joo - seseorang yang telah melalui banyak hal untuk mendapatkan di mana dia berada sehingga dia tidak akan menyerah dengan mudah, dan yang ingin menghancurkan Yi Geum.

  Byung-joo mengatakan itu tidak akan sesederhana sebuah petisi palsu, tetapi Yi Tan mengatakan dia memiliki lebih banyak rencana.
Dia menawarkan untuk menjadikan Byung-joo kepala Saheonbu jika dia membantunya menyingkirkan Yi Geum dan menjadi raja.
Dia memberi Byung-joo sebuah gulungan yang tertulis semua yang mereka butuhkan untuk menyerang Yi Geum, tetapi Yi Tan mengatakan hampir melamun bahwa ini belum waktunya, karena Yi Geum saat ini sedang menyiksa dirinya sendiri melakukan ritual pertobatannya.

Kasihan Yi Geum terlihat sakit dan hampir mati, dan Jo-hong memohon padanya untuk menyerah sebelum dia membahayakan dirinya sendiri.
Dia mengatakan Ja-dong untuk membawanya pergi, menahan air matanya saat mendengar kesengsaraannya.

Ratu Inwon berbicara dengan Raja Kyungjong, mengatakan bahwa dia mengerti bagaimana perasaan dia dan Yi Geum.
Dia mengatakan pada Raja Kyungjong bahwa dia hidup dengan takut dicopot, tetapi dia membuat Yi Geum mengalami rasa sakit yang sama.
Dia memohon pengertiannya tentang apa yang benar, mengatakan bahwa dia diguncang oleh kata-kata jahat.

  Para kasim memberi tahu raja tentang masalah baru - laporan pengkhianatan dari Saheonbu.
Moon-soo terlambat mengetahui rilis Byung-joo, dan kasus pengkhianatan, dan ia menduga bahwa keduanya terkait.
Byung-joo telah mengambil penjaga Saheonbu, dan mereka menangkap sekelompok bangsawan muda yang bersama-sama di gibang Ji-kwang, mengeluh tentang keterlibatan ayah mereka dalam masalah putra mahkota.

Semua kekuatan Yi Geum akan menuju ke kata sadar, dan setelah beberapa saat, Yi Tan menjatuhkan kantin air di pangkuannya dan menyuruhnya minum.
Dia mendesak Yi Geum untuk bertahan, karena dia akan merasa sedih jika dia bukan orang yang menjatuhkannya.
Yi Geum terengah-engah karena Yi Tan khawatir tentang dirinya sendiri, dan bahwa dia akan membunuhnya sehingga dia tidak akan merasa sedih.

Mereka pecah ketika raja diumumkan.
Raja Kyungjong memberi tahu Yi Geum bahwa ia mencoba untuk mempercayainya dan menganggapnya sebagai saudara bukannya musuh, tetapi Yi Geum mencoba membawa pedangnya ke arahnya.
Dia melempar kertas di depan Yi Geum, dan Yi Geum menatapnya, takut bagaimana ini bisa menjadi lebih buruk.

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/haechi-episodes-25-26/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-haechi-episode-25-26.html

Related : Sinopsis Haechi Episode 25 - 26

 
Back To Top