Sinopsis Haechi Episode 21 - 22

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 21 Maret 2019

Sinopsis Haechi Episode 21 - 22

Episode Sebelumnya: Sinopsis Haechi Episode 19 - 20
Episode Selanjutnya: Sinopsis Haechi Episode 23 - 24

Sinopsis Haechi Episode 21 - 22

EPISODE 21: "Pincang, wajah dengan bekas luka cacar"
Yi Geum bersiap untuk menghadapi mahkamah agung Saheonbu, tetapi persidangan terganggu oleh Menteri Min, yang membawa masuk gadis kecil yang membunuh Kepala Inspektur Oh.
Pada saat yang sama, Moon-soo memimpin teman-teman Saheonbu untuk mendobrak pintu gerbang ke gibang Ji-kwang dan menangkapnya karena perdagangan manusia, tetapi Yi Tan mengejutkan mereka dengan keluar dan menuduh mereka telah menyalahgunakan orang-orang.


Yi Tan mengatakan bahwa dia dan Ji-kwang berada dalam bisnis bersama, menjual ginseng ke Dinasti Qing.
Moon-soo menghunus pedangnya dengan marah dan Jang-dal dan Ah-bong mengingatkannya bahwa Yi Tan adalah bangsawan, tetapi ia menggeram bahwa ia tidak peduli.

Byung-joo bertanya pada Yi Geum apakah dia mengenali gadis itu, tapi Yi Geum hanya bisa menatapnya dengan ngeri.
Byung-joo menawarkan untuk joging memori Yi Geum, dan dia merobek kemeja dari bahu gadis itu untuk mengungkapkan tato "membunuh tuannya" dan menuduh Yi Geum mengetahui bahwa dia adalah pembunuh Kepala Inspektur Oh.

  Yi Geum melepaskan jubah kerajaannya untuk menutupi gadis itu dan memberitahu yang lain untuk berhenti menyiksa anak.
Dia mengakui bahwa dia melihatnya pada hari Kepala Inspektur Oh terbunuh, dan bertanya apakah itu yang perlu mereka dengar untuk menghentikan ini.

Ketika seorang petani dengan pincang memasuki ibukota, Wakil Menteri Lee memberi tahu raja bahwa segalanya menjadi lebih buruk - Yi Geum dituduh melindungi si pembunuh.
Raja Kyungjong memerintahkannya untuk mengirim Pengawal Kekaisaran untuk membawa pangeran ke istana, menjadikannya perintah langsung meskipun ada risiko membuat situasi lebih buruk.

Bangunan itu kosong ketika Moon-soo dan yang lainnya tiba di mahkamah agung, jadi Moon-soo mengirim Yeo-ji dan Jang-dal ke istana sementara ia dan Ah-bong menuju ke kamar inspektur.
Mereka menemukan inspektur berencana untuk menyerang kamp-kamp di mana anak-anak dengan tato "membunuh tuan" tinggal, dengan izin dari kepala inspektur untuk membunuh siapa saja yang menghalangi jalan mereka.

  Meskipun dia tidak menyukai Moon-soo, Young-han mengatakan kepadanya dan Ah-bong untuk datang dengan timnya.
Moon-soo ngeri dengan apa yang akan terjadi, meskipun Hyuk mengatakan bahwa anak-anak juga penjahat.

Yi Geum berjalan selnya sampai Menteri Min datang menemuinya.
Dia mengatakan bahwa anak-anak bukan satu-satunya yang bersalah, dan Menteri Min menyetujui eksploitasi, pajak tinggi, kemiskinan, dan kelaparan telah menyebabkan orang menjadi cukup putus asa untuk menjual anak-anak mereka, dan bagi anak-anak untuk melakukan pembunuhan.
Dia mengatakan ini akan terjadi selama status dan kekuasaan ada, dan menyebut Yi Geum naif karena berpikir dia bisa mengubahnya.

Di kamp, ​​Moon-soo dan Ah-bong menonton dengan ngeri saat orang dewasa dan anak-anak dipukuli secara brutal.
Moon-soo mencoba berteriak pada mereka untuk berhenti, tetapi suaranya lemah.
Dia mendorong seorang inspektur yang menyerang dan secara serius melukai seorang gadis muda, berteriak bahwa mereka membunuh anak-anak ini tanpa pengadilan.

Young-han menendang Moon-soo di wajahnya, tetapi Moon-soo melemparkan tubuhnya di atas gadis setengah sadar dan mengambil pukulan yang dimaksudkan untuknya, dan Ah-bong juga diserang oleh petugas ketika ia mencoba untuk membantu Moon-soo .
Mereka dikuasai, dan Moon-soo berteriak kesakitan saat gadis itu ditarik dari lengannya.

Dal-moon sudah mendengar tentang Yi Geum pada saat Yeo-ji menemukannya, dan dia mengatakan kepadanya bahwa Yi Geum akan dibawa ke Hanseongbu, agen yang bertanggung jawab atas administrasi ibukota yang dijalankan oleh Menteri Min.
Yeo-ji terkejut bahwa Saheonbu dan Hanseongbu bekerja bersama, dan Dal-moon mengkonfirmasi bahwa mereka bermaksud untuk menghina Yi Geum di depan orang-orang.

Di istana, para menteri Soron menolak perintah raja untuk mengirim Pengawal Kekaisaran ke Yi Geum.
Ratu Seonui menerobos masuk untuk mengatakan bahwa ia tidak bisa menyerahkan pejabat setianya untuk kehidupan satu orang, bahkan putra mahkota.

  Byung-joo datang untuk membawa Yi Geum ke Hanseongbu tanpa kuda atau tandu baginya untuk naik, dan Yi Geum geram bahwa mereka juga akan membutuhkan tali jika mereka benar-benar ingin menghinanya.
Orang-orang berkumpul untuk menatap putra mahkota ketika dia memimpin jalan-jalan, dan dia dapat mendengar mereka bergumam bahwa inilah yang mereka harapkan dari anak petani.

Yi Geum mengangkat kepalanya tinggi-tinggi, matanya lurus ke depan, sampai dia melihat Yeo-ji di tengah orang banyak.
Dal-moon memperingatkannya untuk tidak berbicara dengannya atau dia akan ditangkap, tetapi ketika dia terlihat seolah-olah dia akan mengatakan sesuatu, Yi Geum memohon padanya untuk tetap diam.

Mereka bertemu dengan Saheonbu yang kembali ke kota, dan Yi Geum menatap ke arah Moon-soo dan Ah-bong yang diikat, memar, dan berdarah.
Ah-bong bertanya mengapa Yi Geum diperlakukan seperti ini, dan Moon-soo dipukuli lagi ketika dia kesulitan untuk pergi ke Yi Geum.
Byung-joo mendesak Yi Geum, dan dia tersandung dalam kesedihannya atas penderitaan teman-temannya atas namanya.

  Yi Tan dan Ji-kwang menonton prosesi, dan Yi Tan merenung bahwa semuanya berjalan sangat aneh ketika dia bahkan belum memberlakukan rencananya.
Ji-kwang menyebutkan melihat Yi Geum di "sarang pengemis," dan Yi Tan menuntut untuk tahu apa yang dia maksud dengan itu.

Berita tentang kelompok "pembunuhan sang tuan" telah membawa banyak bangsawan mencari perlindungan di ibukota, dan salah satu penjaga gerbang mengeluh tentang hal itu kepada seorang pria berpakaian rendah hati yang membawa anak kucing kecil.
Ketika pria itu menunjukkan kartu identitasnya dan menamainya sebagai Hakim Agung Jo, pemimpin Sorons (cameo oleh

Sohn Byung-ho
 ), penjaga itu meminta maaf.
CCJ mengunjungi Menteri Min, memberinya anak kucing sebagai hadiah.
Keduanya berbicara seperti teman lama, dan Ketua Pengadilan Jo kagum bahwa Menteri Min masih kuat bahkan ketika menjaga bayang-bayang, bertanya kapan ia berencana untuk mengambil kembali posisinya sebagai kepala Noron.

  Menteri Min mengatakan bahwa kedua partai mereka dulunya adalah satu, Partai Seoin, dan ia menolak kepercayaan Sorons bahwa raja harus memerintah negara karena satu raja yang jahat dapat merusak kerajaan.
Hakim Agung Jo membantah bahwa sekelompok orang dapat menghancurkan kerajaan sama efektifnya.

Sambil menghela nafas, Menteri Min mengakui bahwa Noron itu korup, tetapi ia mengatakan ingin menyelamatkan akar dari Noron.
Hakim Agung Jo memperingatkan bahwa jika dia menargetkan putra mahkota, para Soron akan menuduh Noron melakukan pengkhianatan.
Menteri Min bertanya apakah raja bisa menangani bangsawan yang marah dan beriman, dan memberi tahu temannya bahwa ia harus menyerahkan putra mahkota atau raja akan berada dalam bahaya.

Di pagi hari, Ketua Hakim Jo bergabung dengan para menteri Soron di istana, dan mereka senang melihatnya.
Dia menyarankan agar mereka menurunkan Yi Geum, mengatakan bahwa itu tidak akan menyelesaikan semua masalah mereka, tetapi jika mereka menyerah sekarang, itu akan menenangkan segalanya dan memberi mereka kesempatan untuk menang nanti.

  Pengikut The Sorons dan Menteri Min Noron mengatur audiensi untuk berbicara dengan raja.
Ketika Menteri Lee dan para Noronnya melihat kedua kelompok itu bersikap ramah, mereka menafsirkannya berarti bahwa Sorons berencana untuk meninggalkan Yi Geum.

Pikiran pertama Moon-soo ketika dia sadar kembali di penjara adalah untuk bertanya pada Ah-bong apa yang terjadi pada Yi Geum.
Sementara itu, Yeo-ji merayap di sekitar gedung Hanseongbu berusaha menemukan di mana mereka mengunci putra mahkota.

Para menteri khawatir ketika Raja Kyungjong tidak muncul untuk hadirin.
Ternyata, dia menyelinap keluar dari istana dan pergi menemui Yi Geum, dan dia menjadi marah ketika Yi Geum menyuruhnya mendengarkan orang-orang dan menurunkannya.
Dia menegaskan bahwa dia adalah raja, dan mengatakan bahwa tanggung jawab hanya dapat diambil oleh orang yang berhak melakukannya.


EPISODE 22
  Raja Kyungjong akhirnya bergabung dengan para menteri dan menyatakan dengan tegas bahwa ia tidak akan mengizinkan petisi untuk melengserkan Yi Geum.
Marah, Menteri Min nyaris saja menuduh Raja Kyungjong berpihak pada para pembunuh terhadap para bangsawan, dan bahkan temannya Hakim Ketua Jo memperingatkannya untuk mengingat dia berbicara kepada raja.

Raja Kyungjong telah memerintahkan Yi Geum untuk mempertahankan haknya untuk menjadi putra mahkota, jadi ketika raja berbicara kepada para menteri, Yi Geum berdiri di pusat kota untuk berbicara dengan para bangsawan.
Dia menyatakan bahwa dia menemukan bahwa anak-anak yang menjadi "pembunuh utama" hanya berusaha menghindari dijual ke Qing oleh pedagang manusia.

Dia mengatakan bahwa eksploitasi dan pajak tinggi yang dikenakan oleh kaum bangsawan memaksa keluarga untuk menjual anak-anak mereka, dan bergabung dengan para pembunuh adalah satu-satunya cara mereka dapat tinggal di negara itu.
Dia bertanya mengapa mereka mengenakan pajak tinggi seperti itu ketika orang-orang sudah membayar untuk mengerjakan tanah para bangsawan, alih-alih memajaki orang kaya yang memiliki tanah.

Para bangsawan yang mendengarkan menertawakan saran bahwa mereka harus membayar pajak, karena orang-orang itu menggunakan tanah mereka untuk mencari nafkah.
Yi Geum membantah bahwa tanpa mereka yang bertani, para bangsawan tidak akan punya apa-apa untuk dimakan atau dipakai.
Dia bersumpah bahwa ketika dia raja, dia akan membuat pemilik tanah membayar pajak.
Ini tidak menyenangkan para bangsawan, tetapi orang-orang yang mendengarkan tergerak oleh tekadnya untuk memperbaiki keadaan.

Hakim Agung Jo bertanya pada Raja Kyungjong mengapa dia berpihak pada Yi Geum.
Raja Kyungjong mengingatkannya bahwa ketika dia menjadi putra mahkota, Ketua Mahkamah Agung Jo mengajarinya, "Orang bijak seharusnya malu karena tidak perlu merasa malu." Dia mengatakan bahwa politik harus membantu orang miskin, tidak membuat orang kaya menjadi lebih kaya, dan bahwa dia tidak akan melengserkan laki-laki yang tahu malu dan ingin membantu yang lemah.

Ketika Menteri Min mendengar tentang pidato Yi Geum, ia memerintahkan pengumuman yang dikirim ke ruang kuliah dan sekolah - jika raja tidak mau melengserkan Yi Geum secara sukarela, maka mereka hanya akan memaksanya untuk melakukannya.
Dia hampir berjalan tepat ke Yi Geum, yang menyeringai bahwa Menteri Min harus menyambutnya dengan hormat karena dia masih putra mahkota.

  Secara pribadi, Raja Kyungjong marah dengan Yi Geum, berpikir bahwa dia mengatakan apa pun yang dia inginkan karena dia berjanji akan melindunginya.
Yi Geum berkata dengan berlinang air mata bahwa dia hanya ingin mengatakan apa yang sangat ingin dia katakan sementara dia adalah putra mahkota, dan saat itu sudah cukup baginya.

Young-han melepaskan Moon-soo dan Ah-bong, menggerutu bahwa putra mahkota selesai sehingga mereka tidak punya alasan untuk melecehkan teman-temannya.
Moon-soo dan Ah-bong menuju ke istana, di mana ada kerumunan bangsawan yang berteriak agar putra mahkota dihukum.

Yeo-ji ada di sana, dan dia memberitahu mereka bahwa Yi Geum membawa ini pada dirinya sendiri.
Dia bilang dia mencoba untuk menghentikannya, tetapi ketika dia mendengar dia berbicara atas nama orang-orang, dia kewalahan dan membeku.

  Lelaki pincang yang kami lihat memasuki kota mendirikan kios di pasar saat para pedagang membicarakan apa yang dikatakan Yi Geum, dan bagaimana ia seharusnya tutup mulut karena sekarang ia
pasti akan dicopot.
Tetapi pria yang pincang mengatakan bahwa Yi Geum benar tentang para bangsawan yang hidup mewah karena mereka, sementara kakinya dirusak karena tuannya.

Di tempat lain, seorang wanita dengan bekas luka cacar yang mendengar pidato Yi Geum memberi tahu para wanita mencuci pakaian di sungai bahwa ayahnya harus menjualnya sebagai budak untuk membayar pajaknya, karena bekas luka membuatnya tidak menjadi gisaeng.
Dia menangis memikirkan Yi Geum dicopot dan tidak pernah membantu orang seperti dia.

Setelah gelap, Wakil Menteri Lee dan Menteri Jo melihat keluhan dari para bangsawan terpampang di seluruh dinding istana, dan mereka memperkirakan bahwa raja akan dipaksa untuk melengserkan Yi Geum.
Tapi satu surat menarik perhatian Wakil Menteri Lee - surat itu dari rakyat jelata, mendukung putra mahkota, dan penulis bahkan menempelkan kartu identitas mereka.

Pada pagi hari, ratusan rakyat jelata melemparkan lempeng ID mereka ke tumpukan besar di dekat dinding, menunjukkan kesediaan mereka untuk mempertaruhkan nyawa agar bangsawan pertama yang berbicara untuk mereka.
Jang-dal dan Ah-bong menambahkan piring mereka ke tumpukan, dan Moon-soo bertanya pada Dal-moon apakah dia ada hubungannya dengan ini.

Dal-moon bernafas dengan hormat, “Ini adalah sesuatu yang tidak bisa dimanipulasi oleh siapa pun.
Itu adalah pemikiran sebenarnya dari orang-orang kami. ”Mereka berdua mengambil kartu identitas kami dan melemparkannya ke tumpukan.

Tentu, Byung-joo dan pejabat Saheonbu berada di samping mereka.
Byung-joo bertanya mengapa penjaga Hanseongbu tidak menangkap orang, dan dia diberitahu bahwa Pengawal Kerajaan melindungi mereka.

Tumpukan plat ID terus bertambah, dengan orang-orang menambahkan batu atau potongan kayu dengan nama mereka dicat ketika mereka tidak memiliki plat ID.
Yeo-ji membawakan Yi Geum sebuah batu dengan nama "Kkot-nim" tertulis di atasnya - gadis yang membunuh Kepala Inspektur Oh telah memintanya, dari sel penjaranya, untuk menambahkan namanya ke tumpukan.

Ah, Kkot-nim belum pernah melihat namanya secara tertulis sebelumnya.
Yeo-ji telah menunjukkan Kkot-nim sebuah batu dengan namanya sendiri tertulis di atasnya, dan telah berjanji untuk meletakkannya di tumpukan di sebelah miliknya.
Kkot-nim juga meminta Yeo-ji untuk berterima kasih kepada Yi Geum atas apa yang dia lakukan untuknya, dan dia terharu melihat dukungan dari Kkot-nim dan semua orang.

  Ketua Hakim Jo bertanya kepada Menteri Min, apa yang menurutnya akan terjadi jika orang-orang mulai memprotes alih-alih hanya membuat tumpukan kartu identitas.
Menteri Min bertanya kepada Hakim Agung Jo apakah dia memutuskan untuk mendukung Yi Geum karena dia mendapat dukungan rakyat, dan Ketua Hakim Jo tertawa bahwa setidaknya Sorons akan menang, bahkan jika itu adalah kemenangan jangka pendek.

Dia setuju untuk menangani beberapa hal untuk Menteri Min dan Noron, hanya untuk menjaga hal-hal yang sipil di antara faksi-faksi.
Menteri Min mengatakan bahwa putra mahkota sangat sial, karena ini adalah satu-satunya kesempatan untuk mempertahankan hidupnya.

Setelah gelap, Menteri Jo menangkap Wakil Menteri Lee meletakkan ID-nya di atas tumpukan yang sekarang sangat besar, tetapi ia mengakui bahwa ID-nya ada di sana juga, dan mereka tertawa bahwa setidaknya mereka tidak dapat saling melaporkan.
Menteri Jo meminta izin untuk bergabung dengan Sekolah Pangeran, kantor penanggung jawab pendidikan putra mahkota, karena ia ingin tahu orang seperti apa Yi Geum.

Sendirian di istana, Yi Geum mengucapkan kepada dirinya sendiri nama dan deskripsi yang dia baca di atas batu dan pelat ID hari ini: Ma-seon, yang memiliki pincang ... seorang wanita dengan bekas luka cacar ... seorang penjaga dengan hanya sembilan jari ... siswa, petani, budak , dan bahkan bangsawan, mereka semua menaruh harapan pada satu-satunya orang yang pernah menawarkan untuk membantu mereka.
Yoon-young kesal dengan Yi Tan karena tidak melakukan apa-apa saat Yi Geum mendapatkan pendukung.
Yi Tan mengatakan kepadanya bahwa dia mempercayai karma akhir-akhir ini, dan bahwa dia berdoa agar Yi Geum tidak diturunkan dari jabatannya sehingga dia secara pribadi dapat menyingkirkannya dan menjadi raja.
(Yoon-young tiba-tiba menjadi ketakutan, tergagap sesuatu tentang Ji-kwang mengirim Dal-moon untuk "membawa pengemis," tetapi adegan itu sangat terputus-putus dan tidak jelas persis apa yang terjadi.)

  Yi Geum pergi untuk mengunjungi Moon-soo, yang mengkhawatirkan Ja-dong, tetapi Yi Geum meyakinkannya bahwa ia memiliki izin raja.
Moon-soo masih belum pulih dari luka-lukanya dan meminta maaf karena duduk dengan aneh, tetapi Yi Geum bercanda bahwa dia selalu tidak sopan.

Moon-soo menghela nafas frustrasi karena dia pikir masalahnya akan berakhir begitu dia menjadi inspektur, tapi dia terhalang dari semua sisi.
Dia mengatakan bahwa niat saja tidak mencapai apa-apa, tetapi Yi Geum dengan lembut mendorongnya untuk tidak menyerah.

Dalam perjalanan keluar, Yi Geum berlari ke Yeo-ji, dan mereka duduk untuk berbicara.
Yeo-ji khawatir bahwa kehidupan Yi Geum dalam bahaya, dan Yi Geum mengatakan bahwa orang yang kompeten sering menjadi sasaran, dan bagaimanapun, dia pintar dan tampan serta menjadi putra mahkota.

  Tapi Yeo-ji frustrasi karena dia tidak menganggapnya serius, dan mengatakan dia ingin menjadi wanita pengadilan di Istana Putra Mahkota.
Dia pikir itu hanya pekerjaan kasar, tapi dia bilang dia bisa mengatasinya jika itu berarti cukup dekat untuk melindunginya.

Khawatir, Yi Geum mengatakan ada lebih banyak yang terlibat dalam menjadi wanita pengadilan daripada tugas.
Dia duduk dan mengambil tangan Yeo-ji, berniat untuk menunjukkan apa artinya menjadi wanita istana.
Dia menarik tangannya lebih dekat, mengatakan bahwa hal semacam ini bisa terjadi, kemudian perlahan-lahan bersandar seolah-olah menciumnya.


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/haechi-episodes-21-22/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-haechi-episode-21-22.html

Related : Sinopsis Haechi Episode 21 - 22

 
Back To Top