Sinopsis Haechi Episode 19 - 20

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 18 Maret 2019

Sinopsis Haechi Episode 19 - 20

Episode Sebelumnya: Sinopsis Haechi Episode 17 - 18
Episode Selanjutnya: Sinopsis Haechi Episode 21 - 22

Sinopsis Haechi Episode 19 - 20

EPISODE 19: "Gadis dengan tato hitam"

Di gibang baru, Yi Geum melihat Kepala Inspektur Oh diserang.
Dia hampir menangkap gadis muda yang menikamnya, tetapi dia pergi - tetapi tidak sebelum Yi Geum melihat tato di bahunya yang mengatakan "bunuh tuan." Dia bergegas ke kepala inspektur dan meminta bantuan, tetapi pria itu meninggal hanya saat Byung-joo tiba.

Dia melihat tangan Yi Geum berlumuran darah dan senjata pembunuh di kakinya, dan untuk bersikap adil, itu benar-benar terlihat seperti Yi Geum baru saja membunuh pemimpin Saheonbu.
Byung-joo menyatakan ini tempat pembunuhan dan memerintahkan Yi Geum ditangkap, tetapi Yi Geum menahan diri dan memerintahkan para pejabat yang berkumpul untuk tidak menyentuhnya, karena ia akan berjalan dengan kakinya sendiri.

Pada saat yang sama, Yeo-ji dan Moon-soo berkelahi dengan penjaga pemilik gibang yang korup, dan mereka berhasil bertahan sampai pengawal pribadinya terlibat.
Moon-soo mengambil tusukan di lengan yang dimaksudkan untuk Yeo-ji, jadi Yeo-ji kuadrat dengan pengawal.
Dia merobohkan pisau itu dari tangannya, tetapi kemudian pemilik gibang, Ji-kwang, memanggil pengawalnya pergi dengan segera.

Yeo-ji dan Moon-soo mendengar tentang Yi Geum ditangkap, dan seluruh gibang menyaksikannya dibawa pergi dengan kaget.
Gadis yang membunuh Kepala Inspektur Oh, sekarang mengenakan pakaian petani, menonton dengan ngeri dan dengan ceroboh meninggalkan sidik jari berdarah kecil di dinding.

Kembali di Saheonbu, seorang kepala inspektur baru dengan cepat dipilih.
Jang-dal dan Ah-bong bertanya pada Moon-soo mengapa sang pangeran bahkan ada di gibang, dan Moon-soo mengatakan dengan rasa bersalah bahwa ia datang untuk memperingatkan mereka tentang bahaya.
Yeo-ji ingin pergi menemuinya, tetapi Jang-dal menghentikannya, mengatakan itu terlalu berbahaya dengan semua inspektur Saheonbu di luar sana.

Para pejabat Saheonbu berdebat tentang apa yang harus dilakukan - beberapa orang berpikir bahwa Yi Geum jelas-jelas adalah pembunuh, tetapi kepala inspektur baru mengatakan bahwa karena dia adalah putra mahkota, mereka tidak bisa hanya menganggap dia bersalah.
Yang lain berpendapat bahwa mereka tidak bisa tidak hanya menghukum Yi Geum karena gelarnya (lucu, mereka bersedia membiarkan Yi Tan pergi hanya karena memiliki darah bangsawan).

Byung-joo mengatakan bahwa Yi Geum adalah satu-satunya di tempat pembunuhan, tetapi dia ingin percaya Yi Geum ketika dia mengatakan dia tidak membunuh Kepala Inspektur Oh.
Dia pergi untuk berbicara dengan Yi Geum dan mengatakan kepadanya bahwa dia ingin percaya padanya, dan Yi Geum bertanya dengan marah mengapa dia ditangkap jika itu benar.

Byung-joo mengatakan bahwa kesaksian Yi Geum tidak masuk akal dan bertanya apakah dia menyembunyikan sesuatu.
Yi Geum jujur ​​tentang apa yang terjadi sampai sampai pada deskripsi tentang si pembunuh, di mana dia enggan mengatakan apakah dia perempuan.
Byung-joo mengatakan bahwa dia

melihatpembunuh, atau dia
adalah pembunuh.
  Teman-teman Yi Geum dilarang mengunjunginya, Hyuk dan anak buahnya menahan mereka, mengingatkan mereka bahwa ada cara teratur untuk melakukan sesuatu.
Moon-soo menuduh mereka menyelidiki putra mahkota tanpa izin dari Departemen Kehakiman, tetapi Young-han membalas bahwa Saheonbu memiliki hak untuk melakukan penyelidikan.

Departemen Kehakiman tiba, tetapi mereka hanya berakhir dengan kebuntuan dengan para inspektur Saheonbu.
Di dalam, Byung-joo menekan Yi Geum untuk memberitahunya siapa yang dia lihat dan mengapa dia berbohong, atau dia akan dianggap sebagai pembunuh.
Yi Geum hanya mengatakan bahwa dia dapat mencoba menyalahkan, karena itulah yang dia lakukan yang terbaik.

Departemen Kehakiman mengatakan mereka akan mengambil Yi Geum atas perintah raja, dan para pejabat Saheonbu tidak ingin menyerahkannya, tetapi mereka berhenti berdebat dengan Yi Geum muncul dari gedung.
Pejabat Departemen Kehakiman mengatakan bahwa Yi Geum akan ikut dengan mereka, menambahkan dengan kejam bahwa mereka tidak akan membuat segalanya mudah baginya hanya karena dia adalah putra mahkota.

  Yi Geum berkata dengan masam bahwa tidak ada tempat di kerajaan yang mudah baginya.
Dia mulai pergi dengan mereka, tetapi ketika teman-temannya mendorong kerumunan, dia meminta sejenak.
Moon-soo memberi tahu Yi Geum bahwa sudah waktunya bagi dia untuk memercayai mereka, dan mereka akan membuktikan kalau dia dijebak.

Tergerak dan bersyukur, Yi Geum melihat luka-luka mereka dan bertanya apakah mereka terluka karena dia, tetapi Yeo-ji mengatakan mereka hanya goresan.
Tiba-tiba, Yi Geum menariknya ke dalam pelukannya, tapi dia tidak bersikap romantis ... dia menggunakan kedekatannya untuk berbisik ke telinga Yeo-ji, "'Bunuh tuannya.'
Saya melihat tato yang bertuliskan 'Bunuh tuannya.'
Juga, itu adalah seorang gadis muda.
Datang temui aku, Yeo-ji-ah. ”

Di tempat lain, seorang pria tua dihentikan oleh polisi, yang sedang melakukan pencarian untuk kemungkinan pembunuh.
Dia mengatakan bahwa tong yang dibawanya adalah toilet ember, dan dia melambai tanpa pertanyaan.
Gadis yang membunuh Kepala Inspektur Oh bersembunyi di dalam.

Yi Tan berdoa di sebuah kuil ketika Yoon-young datang untuk memberitahunya bahwa waktu yang mereka tunggu telah datang lebih cepat dari yang diharapkan.
Dia mengatakan padanya untuk menjaga suaranya tetap rendah di rumah doa, tetapi dia terlihat puas.

Sentimen publik sangat menentang Yi Geum, sehingga pendongeng memberi tahu Dal-moon bahwa dia akan pergi keluar dan mencoba mengubah pikiran orang-orang tentang kesalahannya.
Istana sedang gempar - Raja Kyungjong berusaha membela Yi Geum, tetapi Wakil Menteri Lee tidak dapat diyakinkan, terutama karena Yi Geum mengklaim dia tidak bersalah tetapi tidak bekerja sama dengan Departemen Kehakiman.
Para Noron bertempur di antara mereka sendiri, membagi garis yang mendukung Yi Geum sebagai putra mahkota dan siapa yang tidak.

  Menteri Jo mempertanyakan Yi Geum, tetapi dia menolak untuk mengubah jawabannya, mengatakan bahwa itu tidak akan mengubah hasilnya.
Tampaknya entah dari mana, ia bertanya apakah pembunuhan pejabat Kantor Pajak telah diselesaikan, tetapi masih belum ada petunjuk.

Jo-hong masuk dan meminta untuk membawa Yi Geum ke makan siangnya.
Dia membawanya keluar, di mana Yeo-ji sedang menunggunya berpakaian sebagai pelayan istana.
Dia meremehkan stres situasi, bercanda bahwa setidaknya dia masih cantik, dan dia berkata dengan manis bahwa dia senang melihatnya.

Yeo-ji telah memberi tahu Moon-soo apa yang dibisikkan Yi Geum kepadanya, dan Moon-soo membawa informasi itu ke Dal-moon.
Terbukti, tato “membunuh tuan” adalah simbol sekelompok budak yang bersatu pada masa pemerintahan Raja Sukjong dan bersumpah untuk membunuh tuan mereka.
Pembunuhan Kepala Inspektur Oh baru-baru ini dan pejabat dari Kantor Perpajakan tampaknya menjadi bukti bahwa kelompok budak bangkit kembali, yang berarti mereka dapat mengantisipasi lebih banyak pembunuhan para bangsawan.

  Yi Geum memberi tahu Yeo-ji bahwa dia terkejut bahwa pembunuhnya hanyalah seorang gadis muda, dan dia khawatir jika dia memberi tahu siapa pun, akan ada konsekuensi serius.
Yeo-ji mengerti - dia masih muda ketika kelompok budak pertama kali ditemukan dan dia ingat pembantaian brutal yang terjadi, dan bagaimana bahkan petani tanpa ikatan dengan budak pemberontak meninggal.

Berbicara dengan Dal-moon tentang itu, Moon-soo menyadari mengapa Yi Geum tidak akan berbicara tentang si pembunuh - dia takut dengan apa yang akan dilakukan Saheonbu.
Yi Geum memberi tahu Yeo-ji bahwa budak harus dihukum, tetapi ia ingin mencegahnya berkembang menjadi pembunuhan massal lainnya.

Raja Kyungjong menemukan Yi Geum saat dia berjalan kembali ke selnya, dan dia mengatakan ingin tahu latar belakang apa yang terjadi dan bagaimana hubungannya dengan kejadian itu.
Yi Geum terlihat ketakutan, tidak bisa memikirkan jawaban cepat.

  Mahkamah Agung Saheonbu bersidang dan mereka membuat keputusan sepihak - seluruh Saheonbu mengundurkan diri.
Hanya Hyuk dan Moon-soo yang menolak bergabung dengan mereka, dan Young-han dengan marah berharap mereka beruntung menjalankan Saheonbu sendirian.

Secara pribadi, Raja Kyungjong bertanya pada Yi Geum lagi apa yang terjadi pada gibang itu, kesal karena Yi Geum tampaknya tidak mempercayainya.
Dia bertanya apakah dia salah tentang ketulusan Yi Geum, jadi setelah beberapa saat, Yi Geum berkata, "'Bunuh tuannya.'
Apakah Anda ingat istilah itu, Yang Mulia?
Saya berbicara tentang insiden yang membuat seluruh negara dalam kekacauan selama periode almarhum raja. "


EPISODE 20
  Yi Geum menjelaskan bahwa dia diam karena pembunuhnya hanyalah seorang gadis kecil, dan karena jika Saheonbu terlibat, dia akan membuat negara itu gempar.
Dia mengatakan kepada raja bahwa dia akan menerimanya jika dia dituduh melakukan kejahatan, tetapi dia lebih khawatir tentang siapa yang membuat gadis kecil itu membunuh seorang pria.
Sebelum menuduhnya melakukan kejahatan, katanya, dia ingin mengerti.

Raja diperingatkan bahwa Saheonbu berada di luar mengundurkan diri dari jabatan mereka secara massal.
Dia menolak untuk menerima pengunduran diri mereka, jadi mereka secara resmi meminta izin untuk menyelidiki Yi Geum dengan alasan bahwa mereka tidak mempercayai Departemen Kehakiman, yang tugasnya adalah melindungi istana.

Raja Kyungjong memutuskan untuk menyerahkan Yi Geum kepada mereka, tetapi ada peringatan - pertama, Raja Kyungjong telah memberi Yi Geum tiga hari untuk menyelesaikan kasusnya sendiri.
Semoga dia bisa membuktikan dirinya tidak bersalah, tetapi jika dia tidak bisa, maka dia harus berdiri di hadapan mahkamah agung Saheonbu.

  Wakil Menteri Lee meminta Raja Kyungjong untuk menarik keputusan ini, takut ada sesuatu yang tidak beres dan dia akan diserang baik oleh Saheonbu maupun para Noron.
Tetapi raja mengakui bahwa dia terombang-ambing oleh keinginan Yi Geum untuk memahami orang-orang sebelum menghukum mereka, dan dia merasa bahwa sebagai raja, dia harus melakukan yang tidak kurang.

Pemilik Gibang, Ji-kwang, marah karena Kepala Inspektur Oh terbunuh di tempat kerjanya dan menyebabkan masalah untuk bisnisnya.
Yi Tan muncul saat mereka sudah tutup, meminta meja dan mantan pedagang kuda yang menakutkan, Gae-dol, tetapi seorang Ji-kwang yang tidak terkesan menuntut untuk tahu mengapa Yi Tan ada di sini bertindak seolah-olah ia memiliki tempat itu.

Dia memerintahkan Yi Tan untuk pergi, tetapi Yi Tan memecahkan sebuah wadah keramik dan memegangnya di wajah Ji-kwang, menggeram bahwa kepercayaan Budha adalah satu-satunya alasan Ji-kwang masih hidup sampai sekarang.
Ji-kwang terlihat sedikit terkesan, dan Yi Tan tiba-tiba menjatuhkan pecahan tembikar dan memberitahu Ji-kwang bahwa dia ada di sini untuk membantunya.

  Byung-joo mendekati mantan Menteri Min, yang dengan benar menebak bahwa ia ingin membantu menjaga harga diri Saheonbu setelah melakukan tindakan gegabah.
Menteri Min sekarang adalah kepala Hanseongbu, ibukota regional Joseon, dan Byung-joo meminta bantuan mereka dengan pembunuhan Kepala Inspektur Oh.

Yi Geum meminta bantuan Dal-moon dan teman-temannya, dan Dal-moon menunjukkan kepada mereka peta stasiun relay yang digunakan selama pemberontakan petani terakhir.
Dia meminta Geon-tae bertanya-tanya, tapi kali ini tidak ada yang mencurigakan ditemukan di dekat stasiun relay.
Jang-dal dan Ah-bong mengatakan bahwa tidak ada yang dicuri ketika para bangsawan dibunuh, yang aneh.

Moon-soo telah mengetahui bahwa setiap bangsawan yang terbunuh sedang mabuk ketika mereka terbunuh, yang berarti mereka tidak bisa melawan, namun si pembunuh harus menikam mereka berkali-kali karena mereka tidak pernah berhasil menikam pembunuhan cepat.
Ini menunjukkan bahwa pembunuhnya sangat lemah, dan Yeo-ji menduga bahwa semua pembunuhan mungkin dilakukan oleh anak-anak kecil seperti gadis di gibang.

  Mereka pergi ke gibang, di mana Yi Geum menemukan sidik jari berdarah kecil dan menyentuhnya dengan tangannya yang gemetaran.
Dia hancur oleh pemikiran bahwa anak-anak dipaksa untuk membunuh, dan Yeo-ji mengatakan mereka perlu menemukan gadis itu dengan cepat.

Kita melihat gadis kecil, yang dikirim di bawah kamar tidur raja di istana untuk membersihkan abu yang disebabkan oleh udara panas yang membuat bangunan tetap hangat.
Abu menyebabkan batuk anak-anak, tetapi mereka diberitahu bahwa yang penting adalah bahwa raja tidak masuk angin.
Raja melihat anak-anak yang kotor, dan Wakil Menteri Lee mengatakan kepadanya apa yang mereka lakukan.

Yi Geum telah mengambil gambar senjata pembunuhan, dan Ja-dong bertanya apakah dia yakin itu benar-benar seperti apa.
Dia menunjukkan Yi Geum pisau identik yang digunakan di istana, tetapi mereka biasanya diukir dengan surat, sedangkan senjata pembunuhan tidak memiliki surat.
Gaya pisau itu digunakan di terlalu banyak tempat bagi mereka untuk memeriksa semuanya, tetapi Yeo-ji tetap mencoba.

  Saat berada di istana, Yi Geum melihat anak-anak bekerja di bawah kamar tidur raja.
Yi Geum ingat bahwa ketika dia menabrak gadis di gibang dan dia menjatuhkan sesuatu, dia mengambilnya dengan tangan tertutup sesuatu yang hitam - jelaga?

Meskipun mencari di mana saja anak-anak mungkin, baik Moon-soo maupun Dal-moon tidak menemukan sesuatu yang menarik.
Tetapi ketika mereka menuju dermaga untuk membawa pulang kapal, mereka ditolak, meskipun ada banyak ruang.
Moon-soo memperhatikan bahwa anehnya, hanya anak-anak petani yang diizinkan naik ke kapal, ketika mereka ditolak setelah menawarkan untuk membayar dua kali lipat.

Gadis kecil itu masih di istana malam itu ketika Yi Geum mendekatinya.
Dia menangkapnya ketika dia mencoba lari, tetapi dia mengatakan dia mencoba untuk membantunya.
Dia melepaskannya, dan ketika dia tidak lari, dia mengatakan kepada gadis itu bahwa dia melihat dia membunuh Kepala Inspektur Oh, dan bahwa dia juga melihat tatonya.
Dia mengatakan bahwa sebelum dia ditangkap dan ditangkap, dia ingin mendengar mengapa dia melakukannya sehingga dia dapat membantunya.

  Dia bertanya dengan curiga bagaimana dia bisa membantunya ketika dia seorang bangsawan seperti yang membuatnya seperti ini.
Dia mengatakan bahwa ayahnya hampir harus menjualnya, tetapi dia ingin tinggal bersama keluarganya.
Yi Geum memintanya untuk menjelaskan, tetapi penjaga datang, jadi dia mengatakan padanya untuk berlari dan mengarahkan kembali penjaga.

Dal-moon dan Moon-soo menemukan sebuah kamp di hutan di mana anak-anak yang kelaparan, semuanya dengan tato “pembunuh tuan”, tampaknya hidup bersama, dan Moon-soo bertanya bagaimana hal ini bisa terjadi.
Mereka mendengar suara, dan di belakang mereka ada orang tua yang mereka lihat di kapal - orang yang sama yang membawa pembunuh Kepala Inspektur Oh di dalam tong.

Young-han kerepotan Hyuk, masih marah padanya karena tidak berdiri dengan yang lain.
Moon-soo datang dengan informasi untuk Hyuk tentang kasus perdagangan manusia, dan Young-han memberinya waktu yang sulit juga, tapi Moon-soo terlalu kesal untuk omong kosongnya dan mendorongnya keras-keras ke seberang ruangan.
Young-han berteriak bahwa Moon-soo masih dalam perpeloncoan dan harus menggonggong seperti anjing jika itu yang dia suruh lakukan.

  Moon-soo, karena kesabaran, berteriak bahwa orang-orang dijual atau hidup dengan sia-sia, sementara mereka yang berkuasa melakukan perbuatan buruk dan mengumpulkan pajak.
Dia bertanya pada Young-han yang sekarang bermata lebar apakah itu cukup menggonggong untuknya, lalu badai keluar.

Dia mengikuti Moon-soo, saat Young-han berteriak bahwa Moon-soo telah kehilangan akal.
Hyuk mengatakan dengan geli bahwa kata-kata Moon-soo jauh lebih baik daripada menggonggong.
Dia mengatakan kepada ruang inspektur bahwa Moon-soo adalah rekrutan baru terbaik yang pernah mereka miliki, dengan gonggongan paling kreatif.

Yi Geum memberi tahu raja tentang percakapannya dengan gadis itu, dan bagaimana dia mengatakan bahwa dia hanya ingin tinggal di Joseon bersama keluarganya dan tidak dijual.
Dia mengatakan mereka tidak dapat mengabaikan bahwa anak-anak ini melakukan pembunuhan, tetapi dia berharap raja memperbaiki masalah sosial yang menyebabkan ini terjadi.

  Raja Kyungjong terguncang bahwa dia tidak bisa melindungi rakyatnya agar tidak dijual, bahkan ketika dia duduk di ruangan yang hangat karena tangan kecil mereka.
Wakil Menteri Lee mendengarkan pembicaraan mereka, dan dia tampaknya melihat Yi Geum dengan mata baru.

Dia meninggalkan ruang tahta dan menemukan Ratu Inwon sedang mencarinya.
Dia meminta pendapat pribadinya tentang putra mahkota, dan dia mengatakan dengan jujur ​​bahwa dia belum yakin orang seperti apa Yi Geum.
Tetapi dia menambahkan bahwa ketika datang ke kualitas yang diperlukan untuk menjadi raja, dia berpikir bahwa Yi Geum mungkin benar-benar memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi raja yang dibutuhkan negara.

Yi Geum mengirim permintaan ke Saheonbu yang membuat marah kepala inspektur baru.
Pada akhir dari tiga hari yang ditentukan, dia bertemu dengan Moon-soo dan Yeo-ji di Saheonbu, dan Yeo-ji mengatakan bahwa "itu" akan segera diurus.
Yi Geum berhadapan muka dengan kepala inspektur, yang mengatakan mereka hanya mengikuti hukum, tetapi Yi Geum mempertanyakan siapa yang membuat undang-undang itu.

Dia dikawal ke pengadilan tertinggi, dan Byung-joo senang mengatakan kepada Yi Geum bahwa ini tidak akan mudah baginya.
Dia mengingatkan Yi Geum bahwa dia pernah berkata bahwa dia matang ketika dia mengetahui apa yang terjadi ketika yang kuat mulai membencinya, menambahkan bahwa Yi Geum seharusnya belajar pelajarannya atau ini tidak akan terjadi.

  Hyuk, Moon-soo, Yeo-ji dan yang lainnya menggunakan pendobrak untuk mendobrak gerbang yang terkunci ke gibang Ji-kwang.
Ji-kwang keluar dan Moon-soo mengatakan dia ditangkap karena perdagangan manusia ilegal.
Yi Tan muncul, mengatakan bahwa Saheonbu tidak boleh menyalahgunakan orang-orang seperti ini, dan mereka semua terkejut melihatnya di sini.

Di mahkamah agung, seluruh Saheonbu berdiri ketika Menteri Min berjalan ke ruangan tanpa pemberitahuan sebelumnya.
Dia mengatakan ada sesuatu yang perlu mereka lihat sebelum memulai persidangan, dan dia memanggil sepasang penjaga yang memimpin gadis kecil yang membunuh Kepala Inspektur Oh.

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/haechi-episodes-19-20/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-haechi-episode-19-20.html

Related : Sinopsis Haechi Episode 19 - 20

 
Back To Top