Sinopsis Haechi Episode 17 - 18

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 14 Maret 2019

Sinopsis Haechi Episode 17 - 18

Episode Sebelumnya: Sinopsis Haechi Episode 15 - 16
Episode Selanjutnya: Sinopsis Haechi Episode 19 - 20


EPISODE 17: "Pemogokan manusia"

 

 Pada malam bersalju, bandit Qing mengumpulkan gadis-gadis muda dari desa untuk diambil sebagai selir.
Seorang gadis melarikan diri dan berlari sampai dia menemukan tandu, dan dia memohon bantuan orang dalam.

Melalui jendela kita melihat Yoon-young, yang mengatakan bahwa itu juga turun salju pada malam dia dijual kepada seorang lelaki tua untuk menjadi selirnya, tetapi dia memukul kepalanya dan melarikan diri.

Dia mengatakan dia bahkan seusia dengan gadis itu, sekitar empat belas, dan dia berlari sampai dia terjebak di tepi tebing.
Seorang anak laki-laki telah menyelamatkannya dari kejatuhan pada detik terakhir, tetapi dia mengatakan dia mengkhianatinya dengan menjadi selir untuk pria yang jauh lebih tua.
Dia memberi tahu gadis muda itu dengan dingin bahwa dia akan berakhir dengan cara yang sama, karena dia tidak akan membantunya.

  Dal-moon menyaksikan tandu meninggalkan gadis muda itu sendirian untuk menjaga dirinya sendiri, dan dia pingsan.
Kemudian, seorang ayah yang putus asa yang diberi uang untuk putrinya membawanya ke rumah tuan yang menjual gadis-gadis itu, untuk melemparkan uang ke wajahnya.
Tetapi dia menemukan raja mati, darah di mana-mana, dengan catatan pada tubuh yang mengatakan dia mati untuk menebus dosa-dosanya.

Di pagi hari, Geon-tae menemukan beberapa inspektur Saheonbu di gibang setelah malam yang liar, termasuk Moon-soo, yang tergantung terbalik dari langit-langit.
Untungnya mereka baik-baik saja, hanya korban perpeloncoan, dan Geon-tae dan Dal-moon menertawakan Moon-soo saat ia bergegas untuk bekerja tepat waktu.
Setelah Moon-soo pergi, Dal-moon bertanya pada Geon-tae apakah gadis yang dibawanya baik-baik saja.
Syukurlah, dia aman.

Yeo-ji mencari Moon-soo di Saheonbu, tetapi Ah-bong dan Jang-dal (yang juga telah dipulihkan, yay!) Memberi tahu dia bahwa inspektur baru hilang setelah dibawa keluar untuk minum tadi malam.
Yeo-ji mengeluarkan ajakan untuk bertindak, dan mereka pergi untuk menyelamatkan teman mereka.

Moon-soo yang berantakan berjalan di jalan-jalan, mengambil lebih banyak inspektur Saheonbu pemula di jalan.
Dia menolak untuk meninggalkan siapa pun di belakang, tidak peduli seberapa sakit mereka (Satu serak lemah, "Selamatkan dirimu!" ​​LOL), dan mereka menyeret satu sama lain dalam berbagai keadaan kekacauan.

Byung-joo dan pejabat Saheonbu sangat menyadari tradisi perpeloncoan dan mengantisipasi bahwa beberapa pendatang baru pasti akan terlambat.
Tapi anehnya, kepala inspektur baru juga terlambat, karena telah ditunda oleh Yeo-ji karena keprihatinan yang sangat serius tentang genteng longgar (diperkuat dengan mudah jatuh ubin dilemparkan oleh Ah-bong).
PWAHAHA.

  Dia membuat inspektur kepala di luar, membeli Moon-soo dan kohort waktunya untuk menyelinap melalui gerbang belakang.
Pemimpin tim mulai meneriaki mereka, tetapi Moon-soo menunjukkan bahwa karena kepala inspektur belum ada, secara

teknis mereka belum terlambat.
Ketika kepala inspektur tiba, semua inspektur membungkuk kepadanya, tetapi Byung-joo memperhatikan bahwa Moon-soo berjuang dengan gagah berani untuk tidak muntah.
Dia pergi ke kepala inspektur secara pribadi dan menuntut agar Moon-soo diusir, mengatakan bahwa dia akan merusak reputasi baik mereka.
Kepala inspektur setuju, tetapi mengatakan mereka tidak punya pilihan sejak Moon-soo lulus ujian, jadi Byung-joo mengatakan mereka perlu menemukan alasan untuk menyingkirkannya.

Dia berlari ke Moon-soo, yang mencatat dengan gembira bahwa Byung-joo tampaknya lebih tidak nyaman daripada dia.
Dia mengatakan itu terlalu buruk karena dia tidak pergi ke mana pun, jadi Byung-joo mungkin juga terbiasa dengannya.
Byung-joo memberitahu Moon-soo untuk mengingat bahwa ini adalah Saheonbu dan dia bosnya, tetapi Moon-soo mengatakan dengan santai bahwa dia akan mengungkapkan kebenaran tentang kematian Jung-seok.

  Bisa ditebak, para bangsawan mengadakan protes resmi di luar istana yang menyatakan bahwa Yi Geum tidak layak menjadi putra mahkota.
Mantan Kepala Inspektur Lee sekarang adalah Menteri Lee, setelah mengambil posisi Menteri Min sebagai Menteri Personel, dan dia kecewa ketika hanya beberapa Noron muncul untuk mendukung Yi Geum.

Tidak ada seorang pun di istana yang tahu di mana Yi Geum berada, tetapi Jo-hong akhirnya menemukannya di halaman terpencil yang membuat menara kerikil, lol.
Dia mengagumi seragam wanitanya yang baru, dan mengatakan dia sadar bahwa hari ini adalah kuliah pagi pertamanya sebagai putra mahkota.
Dia mengatakan dia bermain karena mungkin tidak ada yang datang, dan dia benar - baik Noron maupun Sorons tidak datang untuk menghadiri kuliah pertama Yi Geum.

Ratu Inwon mengomel kepada Ratu Seonui bahwa ia mengerti mengapa para Noron memboikot kuliah pagi, karena Menteri Min memimpin mereka pada saat itu, tetapi para Soron setidaknya harus mendukung keputusan raja.
Ratu Seonui menunjukkan bahwa mereka

yang menunjukkan dukungan, karena raja hanya menunjuk putra mahkota karena semua orang menekan dia.
Dia mengatakan bahwa Sorons bekerja erat dengan raja sehingga mereka akan tahu bagaimana perasaannya tentang menunjuk seorang putra mahkota yang bukan putranya.
Ratu Inwon menuduh Ratu Seonui tidak setia dan menghujat, meninggalkan mereka dalam kebuntuan.

Yi Geum mandi air panas, berkicau kepada Menteri Lee dan Perdana Menteri Kim bahwa tinggal di istana itu hebat karena Anda dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan.
Menteri Lee mengambil sikap bahwa posisinya sangat tidak stabil setelah apa yang terjadi hari ini, tetapi Yi Geum hanya mengatakan dia tidak meminta masukan dari Menteri Lee.
Dia mengejar Menteri Lee dan Perdana Menteri Kim dengan mengancam untuk melepas bajunya (itu ancaman ??), tetapi Menteri Lee mengatakan bahwa dia hanya tidak berpengalaman dalam politik sehingga mereka perlu mengajarinya.

Berita sampai di istana bahwa beberapa bangsawan dari berbagai daerah telah dibunuh, dan para menteri berkumpul untuk membahas masalah tersebut.
Menteri Jo mengatakan dia merasa berkonflik untuk memboikot kuliah pagi Yi Geum, tetapi Sorons yang lain bersikeras bahwa, bahkan jika dia tidak mengatakannya, raja pasti sangat kesal karena harus menamai putra petani sebagai putra mahkota.

Yi Geum mengembara bertanya apakah mereka berbicara tentang dia, oops.
Dia mengatakan bahwa karena mereka tidak datang ke kuliah pagi, dia membawa kuliah pagi kepada mereka.
Setelah itu, pemimpin Soron, juga bernama Menteri Lee, menjelaskan kepada Yi Geum, agak hormat, bahwa alasan dia tidak bisa menerimanya bukan karena kelahirannya, tetapi karena dia tidak percaya Yi Geum mampu menjalankan negara.

Yi Geum bertanya apakah Menteri Soron Lee akan mengakui dia jika dia dapat membuktikan bahwa dia adalah raja materi.
Menteri Soron Lee membacakan bahwa putra mahkota tidak dapat terlibat dalam politik, atau bahkan ia tidak boleh membahasnya, karena hal-hal itu adalah urusan raja.
Dia mengatakan ini sebabnya dia tidak bisa mempercayai Yi Geum ... karena dia mungkin meraih tahta.

  Yi Geum menafsirkan ini berarti bahwa dia adalah musuh Sorons yang tidak diizinkan melakukan apa-apa, tetapi pada saat yang sama dia harus membuktikan bahwa dia mampu menjadi raja.
Dia menyebutnya tugas yang mustahil, tetapi dia memberi tahu Soron Menteri Lee bahwa dia tidak harus menganggapnya musuh, karena dia cukup berbahaya.

Ja-dong, mantan pelayan Yi Geum, sekarang bekerja untuk Kantor Pemeliharaan, tapi dia bilang dia tidak peduli selama dia tetap bekerja untuk Yi Geum.
Dia melaporkan bahwa mantan Menteri Min telah mundur ke Hanseongbu, dan Yi Tan baru saja berbaring.
Yi Geum ragu bahwa mereka sudah menyerah begitu saja, tetapi Ja-dong berpikir tidak banyak yang bisa mereka lakukan sekarang.

Yi Geum mengatakan dia tidak ada hubungannya, jadi dia ingin meninggalkan istana dan memeriksa teman yang mungkin juga mengalami kesulitan.
Dipotong ke: Moon-soo, dipaksa dengan pendatang baru Saheonbu lainnya untuk melakukan squat sambil membawa batang pohon besar.
Selanjutnya mereka harus menangkap ikan dari kolam dengan topi mereka, tetapi semakin buruk perpeloncoan, semakin Bulan-soo yang bertekad untuk bertahan.

  Jang-dal dan Ah-bong bangga dengan Moon-soo, tapi Yeo-ji menggerutu bahwa semua ini tidak pantas.
Hyuk mendekatinya dan mengatakan dia setuju dengan dia tentang perpeloncoan, dan HA, dia bahkan kesal tentang perlakuan buruk terhadap ikan.
Dia bertanya apakah dia benar-benar fasih berbahasa Cina, dan ketika dia bilang dia, dia mengatakan kepadanya bahwa seseorang membeli gadis-gadis muda dan budak dan menjualnya ke Dinasti Qing, dan menugaskannya, Ah-bong, dan Jang-dal ke kasus.

Moon-soo ngeri ketika dia mendengar tentang ini, dan dia pergi ke Hyuk untuk menuntut dia diizinkan dalam kasus ini.
Secara teknis dia adalah atasan teman-temannya (karena dia seorang bangsawan), jadi dia bilang dia tidak akan membiarkan mereka dalam kasus ini jika dia juga tidak ada di dalamnya.
Hyuk memperingatkan bahwa hal itu dapat mempengaruhi promosinya jika dia melewatkan sisa perpeloncoan, hanya untuk Moon-soo bersin di sekujur tubuhnya.

 
EPISODE 18
  Yi Geum dan Ja-dong berpakaian dan pergi ke rumah Jung-seok, tetapi tempat itu terlihat kosong sehingga mereka membiarkan diri mereka masuk.
Yi Geum menemukan dirinya berhadapan muka dengan Yeo-ji, yang berpakaian seperti seorang wanita Qing dengan pakaian yang pas, dan ia hampir ngiler pada dirinya sendiri.

Dia tersentak ketika dia melangkah lebih dekat, tapi entah bagaimana dia ingat struktur kalimat yang cukup untuk bertanya mengapa dia mengenakan pakaian itu.
Sebelum dia bisa menjelaskan, Moon-soo, Ah-bong, dan Jang-dal bergabung dengan mereka, dan Moon-soo menyerang-pelukan Yi Geum dan menangis setelah tidak melihatnya selama lebih dari sebulan.

Setelah Moon-soo tenang, mereka memberi tahu Yi Geum tentang perdagangan manusia ilegal - orang-orang miskin setelah perang baru-baru ini, jadi mereka dipaksa untuk menjual anak-anak mereka ke Dinasti Qing.
Yi Geum melihat dengan mata pakaian Yeo-ji yang terbuka dan bertanya apakah ini satu-satunya pilihan mereka.

  Orang-orang lain tidak melihat masalahnya, dan Moon-soo menunjukkan bahwa Yeo-ji adalah satu-satunya yang bisa berbahasa Cina.
Yeo-ji mengatakan dia sangat nyaman, tapi Yi Geum merengek bahwa bukan itu intinya.
Ah-bong berpikir dia mungkin tahu mengapa Yi Geum tampak kesal, tapi dia melambaikannya sebagai hal yang mustahil.

Yi Geum berpendapat bahwa Yeo-ji harus mengenakan pakaian tidur Jepang sebagai gantinya, untuk menipu orang-orang Cina yang memata-matai bahwa dia tidak bisa mengerti mereka.
Itu bahkan masuk akal, tetapi ketika Yeo-ji muncul dalam kimono hijau, Yi Geum pergi juling karena dia terlihat lebih cantik.

Moon-soo mengatakan bahwa dia terlihat lebih feminin dalam pakaian ini, dan dia bertanya pada Yi Geum apakah itu benar.
Kasihan Yi Geum benar-benar terlihat marah pada betapa cantiknya Yeo-ji, dan dia membentaknya yang

jelas dia terlihat seperti wanita.
Dia menginjak, tetapi dia takut untuk kembali ke istana dan meninggalkan mereka untuk menangani hal ini sendirian.

  Geon-tae mengatakan pada Dal-moon bahwa gadis yang dibawanya tadi malam akan baik-baik saja, dan bahwa dia cenderung oleh Bom, pelayan yang dipukuli Yoon-young karena terlihat bahagia bahwa Yi Tan sedang dihukum.
Geon-tae dan Ja-dong semua berpakaian untuk mengunjungi gibang baru dan melihat informasi apa yang dapat mereka temukan, karena pengunjung dari Jepang dan Qing menghabiskan waktu di sana.

Dal-moon pergi untuk memeriksa gadis itu, yang masih pingsan, dan meskipun Bom tampak bahagia, Dal-moon mencatat bahwa ia memiliki pincang yang buruk karena dipukuli.
Dia diam ketika dia menggeram nama Yoon-young, dan bertanya bagaimana dia tahu mantan kekasihnya.

Raja Kyungjong menyatakan kekecewaannya bahwa Menteri Soron Lee tidak lagi menyambut Yi Geum, dan dia meminta maaf, tetapi mengatakan bahwa putra mahkota mengetahui tempatnya sekarang.
Raja menuduhnya mengisolasi Yi Geum, tetapi Menteri Lee mengatakan mereka tidak bisa mempercayainya.
Raja Kyungjong bertanya apakah Menteri Soron Lee berpikir Yi Geum akan mencoba membunuhnya dan naik takhta, dan Menteri Soron Lee mundur.

  Raja mengakui bahwa ia juga tidak sepenuhnya mempercayai Yi Geum, karena bahkan ambisi mati pun dapat dihidupkan kembali di istana.
Tapi dia juga percaya bahwa Yi Geum layak mendapat kesempatan untuk membuktikan bahwa dia salah.

Byung-joo mengetahui tentang pembunuhan, dan bahwa Saheonbu telah diminta untuk membantu menyelidikinya.
Para pejabat mengundang dia ke perpeloncoan malam ini, tetapi dia menolak, mengatakan bahwa dia punya pekerjaan yang harus dilakukan.
Sebenarnya, dia dipanggil oleh mantan Menteri Min untuk membawakannya beberapa dokumen Saheonbu.

Meskipun dia melakukannya, dia memberi tahu Menteri Min bahwa dia tidak bisa lagi memerintahnya.
Menteri Min tertawa bahwa segala sesuatu selalu berubah, dan dia yakin kasus pembunuhan ini akan membawanya kembali ke kantor pemerintah.
Dia mengatakan bahwa dia dulunya adalah kepala inspektur dan tahu bahwa ini bukan kejahatan sederhana, tetapi pembunuhan terorganisir.

  Gibang baru ini jelas merupakan tempat yang tepat - Yeo-ji ada di sana untuk mencari informasi, dan Saheonbu muncul untuk malam perpeloncoan lagi.
Pemilik yang mencurigakan, Ji-kwang, mendekati Yeo-ji, jadi dia mengatakan kepadanya dalam bahasa Jepang bahwa namanya Asako dan dia baru saja tiba kemarin.

Dia terus tersenyum, tetapi dia jam pengawal Ji-kwang menyiapkan senjatanya.
Dia diselamatkan oleh karyawan Jepang lainnya berteriak padanya untuk membantu beberapa pelanggan, dan kedatangan mantan pedagang kuda Gae-dol, yang ikut memiliki gibang dengan Ji-kwang.

Gae-dol sangat senang dengan berapa banyak uang yang dibawa usaha baru mereka, tetapi Ji-kwang memanggilnya idiot, dan pengawalnya mengatakan kepada Gae-dol bahwa Ji-kwang sedang dalam mood yang buruk karena dia kehilangan sesuatu kemarin.
Gae-dol mengatakan itu bukan alasan untuk menjadi begitu rewel, tetapi Ji-kwang memberitahunya untuk tahu bahaya ketika itu menyelinap padanya, atau dia akan mati dengan belati di punggungnya.

Dia melihat Geon-tae dan Ja-dong, dan tidak lama kemudian, Dal-moon mendengar bahwa mereka tertangkap mata-mata.
Dia bahkan tidak punya waktu untuk memperingatkan orang-orangnya bahwa seseorang mungkin akan datang untuk mereka sebelum gerbang terbuka, gerobak didorong, dan dua mayat merosot ke tanah.
Oh tidak…

Dal-moon hanya memiliki satu detik untuk mendaftarkan wajah Geon-tae dan Ja-dong sebelum Ji-kwang berjalan dan memerintahkan orang-orangnya untuk menyerang.
Sementara Dal-moon berkelahi, gadis kecil yang diselamatkan mencoba untuk menyelinap, tetapi Ji-kwang melihatnya dan mengangkat pedangnya.
Dal-moon berlari dan menampar pedang Ji-kwang, dan mendapatkan lengannya diiris saat ia membungkus tubuhnya secara protektif di sekitar gadis itu.

Ji-kwang mengangkat pedangnya, tetapi dia berhenti dingin ketika dia menyadari bahwa Yi Geum memiliki pedangnya di tenggorokannya sendiri.
Ji-kwang bertanya siapa Yi Geum, tapi Yi Geum bertanya siapa

dia , dan Dal-moon berbisik kepada Yi Geum untuk tidak menyebabkan masalah.
  Yi Geum memungkinkan Ji-kwang untuk mundur, dan Ji-kwang bertanya pada Dal-moon apakah dia menyukai "hadiahnya." Dia memperingatkan bahwa dia hanya akan mengirim kepala kembali dari orang-orang Dal-moon lagi yang dia lihat di gibang-nya , lalu dia dan orang-orangnya pergi.
Oh terima kasih , Geon-tae dan Ja-dong tidak mati.
Begitu dia melihat Yi Geum, Ja-dong tahu bahwa Gae-dol bekerja dengan Ji-kwang.
Yi Geum bertanya pada Dal-moon apa yang terjadi, dan ketika dia mendengar bahwa Ji-kwang adalah pemilik gibang baru, Yi Geum panik, mengetahui bahwa Yeo-ji dan Moon-soo ada di sana sekarang.

Dal-moon memperingatkan bahwa menerobos masuk ke sana bisa menghancurkan kasus ini, tetapi Yi Geum hanya bisa berpikir untuk menyelamatkan teman-temannya.
Bom memberi tahu Dal-moon bahwa gadis yang diselamatkannya mengatakan bahwa Ji-kwang adalah pria yang menjual gadis-gadis itu ke Qing, dan hanya itu yang perlu didengar Yi Geum - dia mengambil pedang dan dia pergi.

Yeo-ji menangkis perhatian yang tidak diinginkan dari pelanggan, dan Moon-soo mengejar salah satu pengagumnya, dengan menyatakan bahwa ia menyelamatkan pria malang itu dari dipukuli oleh Yeo-ji, ha.
Di dekatnya, para inspektur Saheonbu bersenang-senang, dan kepala inspektur yang baru bangun untuk mencari kamar kecil.
Seseorang mengikutinya, tetapi kami tidak melihat wajah mereka.

Dal-moon bersikeras pergi dengan Yi Geum ke gibang, jadi Yi Geum menyuruhnya mengawasi gerbang belakang sementara ia masuk ke dalam untuk mencari Yeo-ji.
Dia bertemu seseorang yang berpakaian sarjana, yang menjatuhkan sesuatu dan mengambilnya dengan tangan yang kotor, menyembunyikan wajah mereka.
Yi Geum melihat ke belakang ketika Moon-soo memanggilnya, dan ketika dia melihat ke belakang, orang itu pergi.

Yeo-ji sengaja mendengar percakapan dalam bahasa Cina mengatur pengiriman dua puluh gadis muda.
Dia mengintip ke dalam ruangan dan melihat bahwa itu adalah Ji-kwang, pemilik gibang Korea, dan dia menyadari bahwa dialah yang menjual gadis-gadis.
Sayangnya, dia ditangkap oleh pengawal Ji-kwang, yang mengingatkan Ji-kwang ke penyadap.

  Yi Geum memberi tahu Moon-soo bahwa mereka tidak mencari seseorang dari Qing sehubungan dengan perdagangan manusia.
Mereka berpisah untuk mencari Yeo-ji, dan Yi Geum menyuruh Moon-soo untuk lari jika dia menemukannya.

Ji-kwang meraih wajah Yeo-ji dan memerintahkannya untuk memberi tahu siapa yang mengirimnya untuk memata-matai dia.
Sebagai gantinya, dia menusuk lengannya dengan pisau yang disembunyikannya di lengan bajunya, dan saat dia menangkis pasukan Ji-kwang, Moon-soo datang dan melompat dengan tangan kosong untuk membantu.

Moon-soo dan Yeo-ji menangkis pasukan Ji-kwang, tetapi ketika pengawalnya menyerang, Moon-soo melemparkan dirinya di depan Yeo-ji untuk mengambil pisau yang dimaksudkan untuknya di lengan.
Yeo-ji pergi dengan pengawal, siap untuk membawanya karena menyakiti temannya.

  Di tempat lain, Yi Geum menyaksikan orang yang ditabraknya sebelumnya muncul untuk menyerang inspektur kepala Saheonbu yang baru.
Dia sudah terlambat untuk menghentikan serangan, tetapi pembunuh bayaran - yang ternyata adalah seorang gadis muda - berlari ke arahnya dengan senjatanya.
Dia menghentikannya, tetapi dia berjuang, dan ketika dia meraih kerahnya dia melihat tato "membunuh tuan" di bagian belakang lehernya.

Itu berarti dia membunuh tuannya, dan Yi Geum bertanya mengapa.
Tapi dia merenggut dan berlari sebelum dia mendapat jawaban, jadi dia pergi ke inspektur kepala, yang terluka parah.
Dia meminta bantuan dan mencoba untuk menghentikan pendarahan, tetapi tidak ada yang datang sampai kepala inspektur mengambil napas terakhirnya.
Itu Byung-joo, yang mengenali Yi Geum, duduk di sana di sebelah senjata pembunuh dan berlumuran darah.

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/haechi-episodes-17-18/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-haechi-episode-17-18.html

Related : Sinopsis Haechi Episode 17 - 18

 
Back To Top