Sinopsis The Fiery Priest Episode 9 - 10

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 12 Maret 2019

Sinopsis The Fiery Priest Episode 9 - 10

Episode Sebelumnya: Sinopsis The Fiery Priest Episode 7 - 8
Episode Selanjutnya: Sinopsis The Fiery Priest Episode 11 -12

Sinopsis The Fiery Priest Episode 9 - 10

Dengan bantuan Paus, Hae-il membuka kembali kasus Pastor Lee, tetapi dia tidak terlalu senang dengan cara penanganannya.
Dae-young ditugaskan untuk kasus ini, sangat jelas bertentangan dengan keinginannya, sehingga Hae-il bersikeras diizinkan untuk membantu.

Dia menantang Dae-young untuk memenangkan kasus ini dan dia akan membeli daging sapi, dan tiba-tiba, mereka memiliki kemitraan.

Dalam perjalanan keluar dari stasiun, Dae-young menunjukkan bahwa dia setahun lebih tua dari Hae-il, tetapi Hae-il mengatakan bahwa Anda memanggil seorang pendeta "ayah" sehingga dia tidak harus menggunakan kehormatan.
Perhentian pertama mereka adalah makan siang, kemudian Hae-il ingin berbicara dengan direktur gereja yang bersaksi bahwa Pastor Lee menggelapkan dana gereja dan wanita yang mengklaim bahwa Pastor Lee melecehkannya secara seksual.

  Dae-young mengatakan bahwa menekan mereka tidak akan mengubah kebenaran, jadi Hae-il menawarkan untuk memukulinya dengan iga sapi dari supnya, ha.
Dia bahkan mengambil beberapa gesekan di Dae-young ketika dia mengatakan bahwa kebenaran adalah hal yang paling penting baginya sebagai seorang detektif.

Dia memperingatkan Dae-young untuk tidak menghalangi, tapi Dae-young mengatakan bahwa dia adalah detektif di sini dan Hae-il seharusnya hanya mengamati.
Hae-il menggeram bahwa Dae-young dapat mengamati dan bahwa dia lebih baik tidak bertindak, membuat Dae-young merengek bahwa dia bukan anak kecil.
Hae-il mengatakan dia bisa mendengarnya, sehingga Dae-young beralih untuk berbisik tentang temperamen Hae-il, dan Hae-il pergi untuk tulang rusuk lagi.
LOL.

Saat makan siang dengan Kepala Kejaksaan Kang, Kyung-seon khawatir dengan kata-katanya tentang Hae-il yang membuat paus terlibat dalam kasus Pastor Lee.
Dia percaya bahwa seseorang memberi Hae-il ide, dan Kyung-seon tahu bahwa itu adalah dia, meskipun secara tidak sengaja ketika dia mengolok-oloknya.
Dia layu ketika Ketua Jaksa Kang memberitahunya untuk mendakwa siapa pun yang melatih Hae-il.

  Dia bertanya siapa yang ditugaskan untuk menangani kasus ini, tetapi Ketua Jaksa Kang mengatakan itu tidak penting, dan memusatkan energinya untuk menyingkirkan pendeta itu.
Dia kembali ke kantor untuk melakukan brainstorming cara-cara untuk melakukan itu tanpa mendapat masalah dengan paus, tetapi rekan kerjanya tidak dapat memikirkan apa pun yang tidak terdengar seperti plot film aksi yang buruk.

Setelah menipu Dae-young agar membayar makan siangnya, Hae-il memimpin jalan untuk bertemu dengan wanita yang secara keliru menuduh Pastor Lee, menjanjikan Dae-young untuk bersikap terbaik.
Tidak ada yang menjawab di rumahnya, jadi Hae-il hanya mengambil kunci dan membiarkan dirinya masuk. Tapi alih-alih penuduh, mereka menemukan keluarganya di tengah makan.

Hae-il bertanya kepada ibu yang kesal di mana putrinya sekarang, tetapi semua yang akan dia katakan adalah bahwa dia sedang dalam perjalanan ke Eropa, bahwa dia tidak tahu kapan dia akan kembali, dan bahwa dia tidak dapat menghubunginya.
Dae-young harus benar-benar menyeret Hae-il keluar untuk menghentikannya dari memukul seorang wanita.

  Mereka tidak beruntung menemukan direktur gereja, yang pemiliknya mengatakan dia tiba-tiba pindah hanya dengan satu tas, mengklaim pergi ke luar negeri.
Dia mengatakan sepertinya ia berlari dari sesuatu, dan karena dia punya kebiasaan berjudi jahat (Hae-il tunas mengetahui “Jadi

itulah di mana uang gereja pergi” silau pada Dae-young), dia menganggap ia sedang dikejar oleh pinjaman hiu.
Chul-beom menonton video swa-bantu yang aneh tentang bagaimana tidak ada yang baik atau jahat, yang membuatnya bertanya-tanya bagaimana seseorang akan tahu apakah mereka dilahirkan baik atau jahat.
Hae-il menerobos masuk dan menuntut untuk mengetahui di mana kedua saksi berada, tetapi Chul-beom hanya membuat lelucon sementara Dae-young menunjukkan sikap menghukum Hae-il karena membuat keributan.

Hae-il menuduh Chul-beom menyuap saksi untuk berbohong, lalu menyembunyikan mereka.
Chul-beom bersumpah bahwa dia adalah pengusaha yang taat hukum, tetapi dia menyarankan mereka bertaruh pada apakah Hae-il dapat menemukan saksi dan membuktikan dia bertanggung jawab.
Mereka setuju bahwa siapa pun yang menang akan memukul kalah, hanya sekali.

  Hae-il memberitahu Dae-young untuk mencari catatan saksi yang meninggalkan negara itu, dan rekaman CCTV di dekat gereja pada malam Pastor Lee meninggal.
Dae-young mengeluh bahwa Hae-il tidak adil menargetkan Chul-beom, jadi Hae-il bertanya berapa banyak Chul-beom membayarnya, tetapi Dae-young mengatakan bahwa dia hanya menggunakan sopan santun.

Kyung-seon mendapat telepon dari idola yang dia tuntut dalam kasus meth, meminta untuk bertemu dengannya.
Dia pergi menemuinya di penjara, di mana dia mengatakan dia hanya mencoba obat sekali di pesta putra ketua dan tidak pernah didistribusikan.
Kyung-seon mengingatkannya bahwa dia mengaku distribusi, tetapi sekarang dia mengatakan bahwa anggota bandnya diancam akan ditangkap jika dia tidak mengaku.

Dia bilang dia berbohong, jadi dia mulai mengemis, tapi dia hanya memuji keterampilan penampilannya.
Dia mengatakan kepadanya bahwa hukum tidak peduli berapa banyak dia menangis, jadi dia sebaiknya belajar dari pengalaman ini.
Entahlah, bocah malang itu tampak tulus pada saya.

  Kyung-seon dipanggil ke kantor Kepala Kejaksaan Kang tentang permintaan Hae-il untuk catatan perjalanan dan rekaman CCTV.
Dia mengatakan mereka tidak bisa mengabaikan permintaan dengan Paus yang mendukung Hae-il, tetapi dia bertindak mencurigakan ketika dia memberikan jumlah pria yang harus dipanggil untuk rekaman.

Dae-young kesal karena harus menonton semua rekaman CCTV, jadi Seung-ah mengatakan dia akan melakukannya.
Dae-young terkunci bahwa dia sudah memiliki banyak pekerjaan, jadi dia menawarkan untuk begadang beberapa malam, yang mengesankan Hae-il.

Detektif Lee memberi tahu Hae-il bahwa menurut catatan perjalanan, kedua saksi telah meninggalkan Korea.
Hae-il bertanya ke mana mereka pergi dan Detektif Lee mendapatkan tatapan diburu di matanya, lalu tergagap bahwa wanita itu pergi ke Dubai.
Hae-il adalah segalanya,

Tapi kamu bilang dia pergi ke Eropa , jadi Dae-young mengatakan dia singgah di Dubai sebelum pergi ke Perancis.
Riiight.

  Mereka mengklaim bahwa direktur gereja juga pergi ke Prancis, dan Hae-il memberi mereka kedua bola mata berbulu.
Dia pergi, menendang dispenser air di jalan keluar, yang menjadi hal yang berkelanjutan.
Dae-young mengikutinya ke luar untuk memberitahunya untuk berhenti berteriak dan menghancurkan barang-barang setiap kali dia marah, tetapi Hae-il mengatakan mereka pantas mendapatkannya, dan bahwa pengampunan palsu adalah sumber kejahatan.

Dia mengancam untuk memecahkan potongan karton maskot kantor polisi, sehingga Dae-young berdiri di depannya untuk melindunginya ... sampai Hae-il menyerang dengan jumpkick lokomotif dan Dae-young memutuskan bahwa hei, itu hanya kardus.
LOL.

Kemudian Dae-young menemukan Hae-il memukul tembakan soju di restoran terdekat dan bergabung dengannya.
Mereka berakhir dalam minuman tanpa suara, mencocokkan tembakan satu sama lain, meskipun tembakan Hae-il sangat besar dan Dae-young sangat mungil, hee.

Dong-ja membawa Yong-moon, pemimpin sekte Daegakgyo, ke bar Pentagon untuk bertemu dengan seluruh Foursome Foursome.
Dia bertanggung jawab atas fasilitas kesejahteraan, dan yang lain memperingatkannya bahwa tanggung jawab utamanya adalah memastikan tidak ada masalah muncul.
Sebagai tanda penghargaannya, YM memberikan Foursome masing-masing kodok emas padat, yang praktis membuat mereka mengeluarkan air liur dengan keserakahan.

Setelah mabuk, Dae-young menawarkan beberapa saran kepada Hae-il.
Dia meluncurkan ke dalam metafora bisbol yang tidak dapat dimengerti, tetapi intinya adalah bahwa Hae-il menyebabkan masalah bagi terlalu banyak orang dengan melibatkan paus dalam kasus ini.

Dae-young mengatakan bahwa tidak peduli seberapa keras Anda mencoba, ada beberapa hal yang tidak dapat Anda perbaiki.
Hae-il meraih kerahnya dengan marah (Dae-young: "Jangan memukul hidung saya!" Lol), tapi kemudian ia membiarkan Dae-young pergi dan menegangnya dengan cek lagi.

  Detektif Lee memanggil Dae-young untuk memberitahunya bahwa rekaman CCTV telah "diatur" sehingga dia tidak perlu repot dengan itu, tidak menyadari bahwa Seung-ah telah mengambilnya.
Dia tinggal di stasiun menonton rekaman dan berjuang untuk tetap terjaga.

Dae-young berkeliaran, dan dia memberitahu Seung-ah untuk tidak bekerja terlalu keras karena tidak ada yang akan menghargainya.
Tapi semenit kemudian, Seung-ah melihat sesuatu di rekaman yang menarik perhatiannya.


EPISODE 10
Yo-han membawakan Ssongsak camilan kimbap lagi, dan ia memperhatikan bahwa temannya memakai bibir yang gemuk.
Dia benar menebak bahwa Jang-ryong memilih Ssongsak lagi, dan Ssongsak bersumpah dengan marah untuk memukuli Jang-ryong suatu hari ini.
Yo-han menyuruhnya memikirkan aroma makanan enak untuk menghiburnya, tetapi ia harus pergi membantu pelanggan dan Ssongsak mulai mendidih lagi.

Pelanggan Yo-han adalah Kyung-seon, dan dia mengatakan dengan malu-malu bahwa dia pikir dia cantik.
Dia mengeluh bahwa dia menilai dia hanya berdasarkan penampilannya, memanggilnya baozi (pangsit Cina).
Cue Hae-il menampar tas besar baozi beku di meja, HAHA.

  Dia bertanya Kyung-seon mengapa dia berteriak pada Yo-han, tapi dia terhuyung-huyung karena bau alkohol yang melayang darinya.
Dia tersandung dan jatuh dua kali dalam perjalanan keluar, jadi Kyung-seon membantunya, dan dia memberinya senyum malu-malu kecil yang lucu.
Dia mencoba menceramahinya karena menyentuh seorang imam tanpa izin, tetapi dia malu hanya berpikir tentang hal itu terjadi lagi dan mencoba untuk pergi ... melalui jendela toko.
Wow, dia

benar -
benar bersulang.

Dia menuduh Kyung-seon korup, dan kesal, Kyung-seon mengatakan pada Hae-il bahwa dia tidak bisa korup karena dia belum memiliki kekuatan.
Dia mengatakan bukan bahwa kekuasaan merusak orang, tetapi orang yang korup mencari kekuasaan, jadi dalam arti itu, dia berada di jalan yang benar.
Dia membentaknya untuk pulang dan sadar, dan dia berkedip padanya lalu bergoyang ke arah gereja.

Dia tidak bisa melupakan kata-katanya tentang kekuasaan dan korupsi bahkan setelah dia pulang.
Dia memanggil rekannya untuk bertanya berapa lama mereka berencana untuk meminta idola tersebut dipenjara, lalu menyuruhnya untuk memotong waktu menjadi dua.

Hae-il membangunkan Sister Kim dan SK hanya untuk menawari mereka baozi beku yang dimasak dengan microwave, dan mereka mengolok-olok dork yang jelas mabuk dari labu sampai mereka dapat meyakinkannya untuk pergi tidur.
Dia memberi tahu mereka dengan manis bahwa itu membuatnya benar-benar bahagia melihat mereka memakan baozi yang dibelinya, lalu dia tertidur sambil menunjukkan cara mendinginkannya, awww.

Dia sedikit terisak-isak saat dia naik ke kamarnya, dan dia dengan sedih menuduh patung Perawan Maria di kamarnya memarahi dia.
Dia tertidur dan bermimpi saat dia meledakkan sebuah kamar yang penuh dengan anak-anak, dan bagaimana dia telah menghidupkan sesama prajuritnya yang mengatakan kepadanya bahwa ruangan itu kosong.

  Tentara itu baru saja mengatakan bahwa siapa pun yang bukan orang Korea adalah musuh mereka dan dapat dibunuh.
Hae-il telah berteriak bahwa mereka adalah anak-anak yang tidak bersalah, tetapi prajurit itu mengatakan bahwa tidak terkecuali anak-anak, mengarahkan pistolnya ke Hae-il dan menyuruhnya untuk turun begitu mereka kembali ke rumah.

Hae-il telah meninju prajurit itu berulang kali, sampai tentara itu menembaknya di perut.
Setelah kembali dan mengundurkan diri dari NIS, ia dengan cepat menolak hingga hari ia bertengkar, ambruk di gang, dan Pastor Lee menemukannya.
Sekarang dia berbaring di tempat tidur dengan perasaan seolah dia tidak bisa melindungi Pastor Lee, satu-satunya orang yang paling ingin dia lindungi.

Dae-young bangun di pagi hari untuk pesan dari Chul-beom untuk menemuinya di Pentagon.
Chul-beom memberitahunya untuk mengendalikan Hae-il sebelum situasi menjadi serius dan menawarkannya hadiah jika dia melakukannya dengan baik, tetapi Dae-young hanya terlihat gugup dan bertanya apakah dia bisa pergi.

Saat ia pergi, Chul-beom menyebutkan bahwa peringatan kematian pasangan Dae-young semakin dekat.
Dia menertawakan ekspresi marah Dae-young dan mengatakan kepadanya untuk mengingat pelajaran yang diajarkan pasangannya.

Di luar, Dae-young melihat sekelompok preman dengan kejam memukuli seorang pria, yang membawa kembali memori kematian pasangan Young-chul.
Keduanya telah dipukuli dengan buruk oleh anggota geng, dan hanya Dae-young yang selamat.
Tapi bukannya campur tangan, Dae-young hanya memunggungi pemukulan yang terjadi tepat di depannya.

Seung-ah memanggil Dae-young dan Hae-il ke stasiun untuk menunjukkan kepada mereka apa yang dia temukan di rekaman CCTV.
Tidak ada mobil yang diperlihatkan di dekat gereja sekitar waktu yang ditinggalkan Pastor Lee malam itu, tetapi makanan dilewati dua menit penuh.
Dae-young mengatakan itu mungkin hanya tertinggal, yang merupakan titik adil, tetapi di jalan kota tertentu, semua kamera kehilangan satu menit rekaman - dalam urutan berurutan.

Seung-ah mengatakan pada Hae-il bahwa ruang situasi mengklaim ini semua rekaman asli, belum diedit, dan bahwa mungkin ada kesalahan karena peralatan lama.
Dae-young mulai berbicara tentang lag lagi, sehingga Hae-il mendorong semua file dari meja dan ke lantai, marah karena bukti jelas telah dirusak dan polisi tampaknya tidak peduli.

Dia badai lagi, dan di luar, dia melihat maskot kardus.
Dia menghancurkan mereka berkeping-keping, membuat marah sekelompok anak-anak, lalu menyelinap pergi dengan perasaan bersalah.
Dia terlihat oleh terapis Bae Hee-jung, yang ada di stasiun untuk menawarkan konseling kepada petugas, dan dia terlihat khawatir tentang dia.

Kyung-seon mengkonfirmasi dengan seseorang di telepon bahwa rekaman CCTV dibersihkan dengan benar.
Sebuah panggilan datang untuk memberi tahu dia bahwa idola itu mencoba menggantung diri di sel penjaranya, dan ketika dia berbicara kepada Kepala Jaksa Kang tentang dia, dia menyalahkannya atas perhatian media bahwa ini akan menarik dan mengirimnya pulang lebih awal.

  Hee-jung memberi tahu petugas polisi tentang program baru untuk menasihati mereka tentang trauma yang mereka alami saat bekerja.
Dae-young pemarah tentang kehadirannya, sampai dia tersenyum padanya dan dia langsung jatuh cinta.
Dia dengan hati-hati menyimpan informasi yang dia berikan padanya, menyeringai seperti anak sekolah dengan naksir pertamanya.

Hae-il mencari seorang hacker yang dia tahu dari masa NIS-nya.
Pria itu bersumpah dia tidak hack lagi, tapi dia gugup ketika Hae-il menyebutkan bahwa undang-undang pembatasan belum berakhir pada beberapa kejahatannya.
Hae-il mengatakan dia perlu bantuan menemukan dua orang, dan ketika hacker menyebutkan harganya, Hae-il tidak bersalah: “Harga?
Saya seorang pendeta ... "HAHA.

Dia mengirim sms Seung-ah peta dan instruksi untuk pergi ke sana dan menemukan saksi.
Kami melihat keduanya menikmati hasil pembayaran mereka di sebuah vila mewah Prancis, tetapi Seung-ah bergoyang dan menyeringai bahwa mereka sebenarnya masih di Korea.
Sepasang preman maju ke arah Seung-ah, tapi dia membawanya, dipersenjatai dengan tongkatnya.

Dia melakukannya dengan cukup baik sampai salah satu dari mereka mendaratkan tendangan ke perutnya, tetapi ketika dia mengangkat lengannya untuk benar-benar menyakitinya, sebuah suara memanggil, "Tunggu!" Hae-il terbang ke arah preman, melakukan tendangan udara yang mengesankan ke wajah.
"Anda akan pergi ke lubang berapi jika Anda memukul wanita," katanya.

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/the-fiery-priest-episodes-9-10/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-fiery-priest-episode-9-10.html

Related : Sinopsis The Fiery Priest Episode 9 - 10

 
Back To Top