Sinopsis The Fiery Priest Episode 7 - 8

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 02 Maret 2019

Sinopsis The Fiery Priest Episode 7 - 8

Episode Sebelumnya: Sinopsis The Fiery Priest Episode 5 - 6
Episode Selanjutnya: Sinopsis The Fiery Priest Episode 9 -10

Sinopsis The Fiery Priest Episode 7 - 8

Jang-ryong dan gengnya mencoba untuk menghentikan Hae-il memasuki acara penghargaan Chul-beom, tetapi sementara Jang-ryong memamerkan gerakan capoeira-nya, Hae-il hanya dengan santai menendang wajahnya.
Tangan kanan Chul-beom, Hoon-seok, mendengar keributan dan memberitahu Hae-il untuk pergi.

Persis seperti perkelahian yang sesungguhnya mungkin terjadi, orang-orang yang merekam acara datang ke aula sehingga Hae-il berjalan melewati semua penjahat.
Dia masuk ke dalam dan berjalan ke podium, dan mulai berbicara ke mikrofon.

Dengan tenang, dia memimpin hadirin dalam doa.
Dia berterima kasih kepada Tuhan untuk prasmanan (lol), lalu mengatakan dia merasakan kehadiran setan di ruangan itu.
Dia mengambil gelas air dari pelayan dan tangkai ke meja Chul-beom, dan mulai menjentikkan air ke Chul-beom dan para pejabat yang korup sambil berdoa kepada Malaikat Tertinggi Michael melawan roh-roh jahat.

  Ketika dia selesai, Hae-il duduk dan membantu dirinya sendiri untuk sepiring makanan Dong-ja, bergumam bahwa mereka seharusnya muncul untuk katering yang lebih baik.
Dong-ja berbicara terlebih dahulu, memberi tahu Hae-il bahwa dia mendengar dia menyebabkan banyak masalah meskipun menjadi seorang imam.

Hae-il mengatakan bahwa karena dia berteman dengan Chul-beom, dia pasti jahat juga.
Dia tertawa ketika dia bertanya apa yang dia maksud, lalu menatap tajam ke arah Chul-beom dan bertanya, “Itu kamu, kan?
Itu pasti kamu.
Anda membunuh Pastor Lee dan melemparkannya dari tebing. "

Penyangkalan Chul-beom yang tidak bersalah membodohi siapa pun.
Hae-il bertanya mengapa dia mengambil alih panti asuhan dan fasilitas kesejahteraan, bertanya-tanya apakah dia menyembunyikan sesuatu di sana.
Chul-beom mengklaim dia hanya berusaha melakukan hal yang baik, tetapi Hae-il menggeram bahwa dia bahkan tidak tahu apa artinya "baik".

  Kepala Nam memberi tanda Dae-young dan Seung-ah untuk mengeluarkan Hae-il dari ruangan, tetapi Seung-ah mengatakan bahwa mereka tidak memiliki alasan yang sah untuk melakukan itu (karena Hae-il secara teknis berperilaku).
Representative Park bertanya pada Hae-il mengapa dia mencoba merusak hari yang menyenangkan, dan Hae-il sangat jijik sehingga dia meludahkan makanannya ke dalam mulutnya.
Dia mengatakan mereka akan melihat berapa lama "hari yang menyenangkan" ini berlangsung, bertanya apakah ada hadiah gratis, dan berbalik untuk pergi.

Chul-beom mengejek Hae-il bahwa ia jelas ingin menghancurkan hidupnya tetapi tidak tahu caranya, dan datang ke sini tidak akan membuat pastor yang mati hidup kembali.
Pada penyebutan Pastor Lee, Hae-il berbalik, dan Chul-beom mengatakan bahwa dia harus siap jika dia ingin melawannya.

Hae-il berhasil mengendalikan amarahnya dan akhirnya pergi.
Dae-young dan Seung-ah mengikutinya, Dae-young memperingatkan Hae-il bahwa ia akan ditangkap jika ia terus menyebabkan masalah.
Bahkan Seung-ah mengeluh bahwa dia membuatnya merasa tidak tenang, dan dia meminta maaf kepadanya tetapi tidak Dae-young, ha.

  Kyung-seon bahkan nyaris tidak melihat file kasus terhadap Ayah Lee sebelum mengatakan padanya bawahannya untuk membungkusnya.
Dia mengatakan dia merasa agak tidak nyaman tentang hal itu, seperti sesuatu belum selesai, tetapi dia berteriak padanya untuk menyelesaikannya.

Meskipun dia meminta Dong-ja untuk memberinya penghargaan, Chul-beom marah karena itu hanya "penghargaan pengusaha" yang generik, jadi ketika dia kembali ke kantornya dia menghancurkannya di tempat parkir.
Hoon-seok menawarkan untuk membunuh Hae-il untuk membuatnya merasa lebih baik, tetapi Chul-beom hanya memberitahu Hoon-seok untuk mencari tahu semua yang dia bisa tentang Hae-il dan masa lalunya.

Sebuah dispenser kopi yang pecah akhirnya mematahkan kendali Hae-il pada emosinya, dan dia meninju mesin itu berulang-ulang sampai Sung-kyu menghentikannya.
Sementara Sung-kyu menambal tangannya, Hae-il mengatakan bahwa dia tidak bisa membiarkan Bapa Lee dipermalukan setelah kematiannya, tetapi dia tidak akan mencapai apa pun dengan cara ini.
Dia mengatakan mereka perlu memberi tekanan lebih pada orang-orang jahat, dan Sung-kyu menawarkan bantuannya dan Sister Kim.

  Pastor dari keuskupan agung itu mengunjungi Hae-il untuk menjelaskan bahwa uskup agung memberikan banyak pemikiran sebelum memutuskan untuk menerima laporan polisi tentang Pastor Lee.
Hae-il hanya bertanya apa yang dia inginkan, dan imam mengatakan kepadanya bahwa mereka ingin Sung-kyu mengambil alih pekerjaan Pastor Lee.

Sung-kyu berteriak bahwa Hae-il jauh lebih berkualitas, tetapi Hae-il menunjukkan bahwa dia bahkan bukan anggota keuskupan ini.
Sung-kyu dengan enggan menerima, tetapi dia memohon Hae-il untuk tidak meninggalkan kota sampai dia merasa lebih nyaman.
Hae-il setuju untuk memimpin massa sampai akhir bulan, tetapi dia memberitahu Sung-kyu untuk mengatasi kecemasannya dengan cepat.

Ketua Jaksa Kang menarik Kyung-seon ke kantornya untuk mengeluh lagi tentang dia tidak menangkap Hae-il.
Dia mengatakan bahwa dia tidak berpikir dia membuat keputusan yang tepat, dan mengatakan padanya untuk mengirim Hae-il ke penjara jika dia membuat kesalahan terkecil sekalipun.
Kyung-seon patuh setuju, tapi begitu dia keluar dari kantornya, dia meninju udara dan merengek tentang Hae-il menyebabkan masalah lagi.

  Di toko serba ada, Yo-han mengambil pria Thailand, yang dia juluki Ssongsak, beberapa makanan yang baru saja kedaluwarsa untuk dimakan.
Ssongsak memberi tahu Yo-han bahwa dia pergi ke gereja karena dia merindukan Pastor Lee, dan rasanya dia masih di sana, yang membuat Yo-han menangis.
Mereka terus mengobrol, tidak menyadari bahwa Hae-il sedang menonton dan mendengarkan dari sudut jalan.

Hae-il kembali ke gereja dan pergi ke kamar tua Pastor Lee, di mana dia duduk sampai pagi.
Sung-kyu membawakannya jubah massal baru dan mengatakan bahwa dia mempersiapkan dirinya sendiri untuk anggota gereja yang jauh lebih sedikit menghadiri minggu ini.
Namun Hae-il mengatakan mereka akan mengadakan misa, meskipun hanya satu orang yang hadir, demi Bapa Lee.

Yo-han dan Ssongsak muncul, dan awww, Yo-han bahkan memastikan untuk makan
sebelum gereja.
Sepasang ajumma berlama-lama di tepi halaman sehingga Hae-il menyuruh mereka masuk atau pulang, dan ketika mereka masih ragu, dia menuduh mereka setidaknya sebagian percaya bahwa Pastor Lee bersalah dan berteriak bahwa mereka tidak Selamat datang.

  Ajumma pergi, dan Saudari Kim berkelahi di Hae-il karena mengejar mereka ketika hampir tidak ada orang yang muncul.
Dia hanya berjalan menjauh darinya, meninggalkannya tampak seperti dia akan mengambil satu halaman dari bukunya dan menendang keledai imam segera.

Hanya ada sekitar sepuluh orang di kapel ketika Hae-il memulai layanan.
Kyung-seon mencoba merangkak masuk tanpa diketahui, karena sulit menemukan gereja baru tetapi tidak ingin dilihat, meskipun tentu saja jalannya yang lucu dan menarik hanya menarik perhatian Hae-il.

Dia mencoba untuk menyelinap kembali setelah layanan, tetapi Hae-il mengikutinya di luar untuk mengatakan bahwa dia mengatakan kepadanya untuk tidak kembali.
Kyung-seon mengatakan dengan marah bahwa itu adalah keputusannya dan bahwa dia datang ke sini untuk menyembuhkan jiwanya, jadi Hae-il lebih memilih untuk pergi ke sauna atau restoran.

  Kyung-seon memperingatkan Hae-il untuk mengurangi perilakunya dan tidak tertangkap lagi atau dia akan berada dalam masalah besar, memberi tahu dia bahwa dia mendengar tentang apa yang dia lakukan pada upacara Chul-beom.
Dia mengatakan bahwa dia mungkin akan kalah sekarang tetapi dia akan menyusul, dan dia membuat wajah-wajah sombong di Kyung-seon sementara dia mengatakan bahwa dia membiarkan dia bebas sebagai penghormatan terakhirnya kepada Pastor Lee.

Dia mengatakan rasa hormatnya memiliki batas, tetapi Hae-il bersumpah untuk mengambil ini sejauh yang dia bisa.
Kyung-seon mengundangnya untuk mengadukan ke Rumah Biru atau Paus jika dia mau, dan Hae-il memperingatkannya untuk tidak bercanda tentang Paus.
Itu hanya membuat nyanyiannya, “Paus, paus, paus!” Sampai Hae-il hampir merenggut wajahnya, lalu ia melompat pergi seperti anak nakal.

Dong-ja dan Chul-beom bertemu untuk membahas Hae-il dan apa yang dia katakan pada upacara tersebut, yang coba digunakan oleh para atasan sebagai cara mengkritik mereka berdua.
Dong-ja menyarankan Chul-beom untuk tetap tenang dan melepaskan pusat kesejahteraan gereja, dan untuk menemukan kelompok agama lain untuk mengelolanya.

Mudahnya, ada seorang penginjil mencolok yang sedang naik daun, yang menggunakan trik sulap dan pertunjukan yang mencolok untuk membuat jemaatnya terpesona.
Namanya KI YOUNG-MOON (

Lee Moon-shik
 ), dan "gerejanya" disebut Daegakgyo.
Young-moon mengutuk pendirian agama tradisional karena menyebut dia penipu dan Daegakgyo agama palsu.
Dia membuat para pengikutnya menjadi gila, mengklaim sebagai satu-satunya yang dapat membawa mereka pencerahan ... bukan melalui Buddha atau Tuhan, tetapi melalui dirinya sendiri.
Dia tiba-tiba berhenti dan bertanya apakah seseorang di antara hadirin meninggalkan besi mereka terpasang di rumah, dan ketika seorang wanita melompat berteriak bahwa itu adalah dia, para pengikutnya menganggap ini sebagai bukti kekuatan surgawi Young-moon.

  EPISODE 8
Young-moon juga melakukan sesi “pencerahan” satu-satu, seperti bentuk penyembuhan iman.
Dia berada di tengah-tengah sesi ketika Chul-beom menyerbu untuk meminta bantuan padanya.
Dia mengingatkan Young-moon bahwa dia hanyalah penipu yang mencuri ajumma ketika mereka bertemu, dan mengatakan bahwa dia ingin Young-moon mengambil alih fasilitas kesejahteraan Gudam.

The Fearsome Foursome mendiskusikan seorang anak dari panti asuhan yang sakit setelah makan siang di sekolah yang rusak, dan sekarang para biarawati menginginkan Representative Park untuk menyelidiki distributor makanan untuk praktik ilegal.
Dia mengatakan dia akan mengabaikannya tetapi dia khawatir para biarawati akan menghubungi pers, jadi Dong-ja mengatakan kepada Kepala Jaksa Kang untuk mengurusnya.
Kepala Nam bertanya tentang pembangunan museum sejarah, yang Dong-ja katakan hampir selesai, dan "itu" akan dikirim ke Kepala Nam segera.

Chul-beom mendapatkan laporannya tentang Hae-il, yang mengatakan bahwa ia mengambil jurusan Sastra Korea dan menjadi seorang imam, tetapi tidak banyak lagi.
Dia berpikir bahwa Hae-il sepertinya pria yang telah melalui banyak hal, dan dia bertanya-tanya mengapa latar belakangnya sangat jarang.

Kyung-seon juga melihat Hae-il ("Mengapa dia begitu tampan bahkan di foto ID-nya?" LOL, dia sangat haus ...) dan melihat informasi generik yang sama.
Dia juga berpikir pada dirinya sendiri bahwa Hae-il harus memiliki rahasia.

Sung-kyu menawarkan untuk membantu Hae-il melewati barang-barang Pastor Lee, tetapi Hae-il mengatakan dia bisa menanganinya sendiri.
Dia menemukan sebuah kotak di bawah meja Pastor Lee yang berisi folder tebal penuh informasi tentang distributor makanan yang menyediakan makanan untuk panti asuhan, serta artikel tentang keempat anggota Foursome Foursome.

  Ada juga petisi menentang distributor makanan, foto-foto beberapa anak yatim, dan buku harian tempat Pastor Lee menulis tentang ketidakadilan yang ia lawan.
Seorang anak sakit karena makanan yang tercemar, tetapi Pastor Lee menabrak tembok di mana pun dia pergi untuk meminta bantuan, dan dia menulis itu untuk pertama kalinya, alih-alih memilih pengampunan, dia akan mengungkapkan kejahatan mereka kepada dunia.

Hae-il membawa informasi ini kepada Sung-kyu dan Sister Kim, terkesan bahwa Pastor Lee sangat mencintai orang-orang sehingga ia bersedia melawan Tuhan.
Dia merasa buruk bahwa semua yang dia lakukan ketika dia berhenti adalah mengeluh, jadi dia bersumpah untuk mengambil alih tempat Pastor Lee pergi, dan Sung-kyu menawarkan untuk membantunya.

Saudari Kim berseru bahwa mereka tidak punya pilihan, tetapi Hae-il diingatkan tentang Kyung-seon yang menggoda bahwa ia harus mengadukan kepada Paus.
Itu memberinya ide gila, sangat gila sehingga dia tidak menyebutkannya kepada yang lain, tetapi kemudian dia menggunakan aplikasi terjemahan untuk menulis surat kepada Paus.
Sung-kyu ingin membantu dan Sister Kim memekik bahwa dia tidak bisa mengabaikan urutan yang benar, jadi dia menendang mereka untuk menyelesaikan suratnya.

Ketika dia selesai menulis, dia berdoa, dan dia berjanji untuk menjadi pendeta yang baik mulai sekarang jika Tuhan akan mengabulkan harapan yang satu ini.
Dia bersumpah untuk tidak marah dan menjalani kehidupan yang damai, kemudian memukul nyamuk dan mengutuknya.
Langkah kecil.

Dae-young berkendara ke Chinatown dan memberitahu Seung-ah untuk tetap di samping mobil saat ia masuk.
Tapi begitu dia pergi, pencopet berlari melewati Seung-ah, dan dia mengejarnya tanpa berpikir.
Dia ragu-ragu ketika dia memasuki distrik Rusia, mengingat peringatan Dae-young bahwa itu jauh lebih kasar di sana, kemudian dia mengumpulkan keberaniannya dan masuk.

Chul-beom berhadapan dengan Kozayev, yang telah mengirimnya sedikit uang hasil akhir-akhir ini.
Kozayev memiliki Pentagon, bar di distrik Rusia tempat Chul-beom dan Foursome Foursome biasanya bertemu, dan Chul-beom mengingatkan Kozayev bahwa ia seharusnya membayar fakta bahwa polisi tidak menangkapnya karena kegiatan ilegal.

  Mendengar tabrakan dan berteriak, dan mereka pergi ke luar di mana Seung-ah memiliki pencopet di tanah.
Chul-beom pergi, dan Seung-ah mengeluh kepada Kozayev bahwa dia berusaha untuk menangkap pencopet, tetapi para penonton tidak akan menyingkir.
Kozayev mengatakan sesuatu dalam bahasa Rusia kemudian dia dan kerumunan maju, jadi Seung-ah memecahkan botol anggur yang dia pegang dan mengayunkannya pada mereka.

Dae-young tiba sebelum ada yang terluka, dan dia menjelaskan kepada Kozayev bahwa Seung-ah adalah seorang detektif pemula.
Dia berjanji untuk menjelaskan bagaimana segala sesuatunya bekerja pada Seung-ah, tapi dia tidak ingin pergi tanpa pencopetnya.
Dia berhasil menyeretnya pergi, berteriak pada Kozayev dari bahunya bahwa dia lebih baik bersikap.

Begitu mereka keluar dari distrik Rusia, Dae-young memberi tahu Seung-ah bahwa mereka memiliki aturan yang sangat berbeda di sana dan bahwa yang terbaik adalah menjaga hal-hal yang ramah di antara mereka dan polisi.
Seung-ah mengatakan bahwa yang penting adalah menangkap penjahat, bukan mencari kulitnya sendiri.
Dia meludah bahwa Dae-young mengklaim para penjahat takut pada mereka, tetapi dia tahu sekarang itu tidak benar.

  Dae-young berhenti untuk minum di toko serba ada lagi, dan dia kesal ketika Yo-han mencoba untuk bergabung dengannya.
Yo-han mengatakan itu karena Dae-young itu keren dan dia ingin tahu tentang dia, lalu dia merosot pergi meninggalkan Dae-young bingung.

Hae-il secara obsesif memeriksa kotak surat untuk balasan dari Paus, tetapi tidak ada yang datang.
Hae-il tidak tahu bahwa alih-alih menulis kembali ke Hae-il, Paus menulis kepada Presiden Korea dengan permintaan resmi untuk membuka kembali penyelidikan atas kematian Pastor Lee, yang ia anggap teman.

Presiden mematuhi, dan Kepala Kejaksaan Kang mendapat panggilan untuk membuka kembali kasus ini.
Dia memberitahu Kyung-seon, siapa yang cukup kagum bahwa Hae-il benar-benar melakukan apa yang dikatakannya dan menulis kepada Paus.
Dia terkesan dengan enggan, tetapi dia tetap waspada, tahu bahwa dia tidak mampu melakukan kesalahan tunggal.

  Sementara itu, Hae-il dan Sung-kyu merayakan, dengan keras memuji Paus atas kebaikannya.
Pernah sibuk, Saudari Kim mengatakan ini hebat, tetapi dia bertanya bagaimana mereka berencana untuk menghidupkan kembali gereja.
Sung-kyu harus mengakui bahwa dia ada benarnya, tetapi Hae-il menggerutu bahwa dia selimut basah, dan mereka kembali ke jeritan gembira mereka.

Foursome Foursome berkumpul di Pentagon dengan Chul-beom, kesal karena mereka tidak dapat memblokir permintaan langsung dari presiden.
Dia juga memerintahkan mereka untuk mengizinkan Hae-il untuk mengamati penyelidikan, tetapi Kepala Nam punya ide - dia akan menugaskan detektif yang paling tidak mampu, tidak berguna untuk kasus ini.

Dae-young ngeri dengan gagasan bekerja dengan Hae-il, terutama ketika Kepala Nam mengatakan kepadanya bahwa ia akan memiliki tujuan tersembunyi.
Dia ingin Dae-young

berpura -
pura menyelidiki, tetapi sebenarnya melakukan apa pun yang dia bisa untuk mengacaukan kasus ini.
Dae-young skeptis, tetapi Kepala Nam mengatakan bahwa ia, tim, dan Dae-young sendiri akan dipecat jika ditemukan bahwa kasus itu tidak ditangani dengan benar pertama kali.

Kepala Nam juga ingin dia menjepit Hae-il dengan menghalangi keadilan, dan dia berjanji untuk mempromosikan Dae-young menjadi kapten jika dia melakukan ini.
Dia memberi tahu Dae-young bahwa ini sampai ke Gedung Biru, membuat Dae-young tersedak, tapi dia terpaksa menerima tawaran itu.

Chul-beom memberitahu Kozayev untuk memastikan bahwa saksi palsu dari kasus Pastor Lee tidak dapat berbicara dengan siapa pun.
Para saksi diberi tahu bahwa mereka akan dibawa ke Prancis, tetapi jika dinilai oleh orang Rusia yang ketakutan yang mengemudikan mobil, saya ragu mereka akan berjalan sangat jauh.

  Hae-il terlihat hampir sama tidak senangnya dengan Dae-young ketika dia mengetahui bahwa Dae-young sedang menangani penyelidikan ulang.
Dia langsung tahu bahwa mereka tidak berniat melakukan pekerjaan yang layak, dan dia bertanya-tanya berapa lama sampai dia terpaksa membunuh Dae-young, HA.

Seung-ah menawarkan bantuan, tetapi Kepala Nam mengatakan tidak padanya, dan Hae-il meminta detektif yang berbeda.
Tersinggung, Dae-young membela dirinya sendiri, dan ia dan Hae-il berakhir dalam kebuntuan.
Hae-il berjanji untuk membeli daging sapi premium Dae-young jika dia menyelesaikan kasus ini, dan Dae-young mengambil taruhan itu.


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/the-fiery-priest-episodes-7-8/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-fiery-priest-episode-7-8.html

Related : Sinopsis The Fiery Priest Episode 7 - 8

 
Back To Top