Sinopsis The Fiery Priest Episode 21 - 22

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 27 Maret 2019

Sinopsis The Fiery Priest Episode 21 - 22

Episode Sebelumnya: Sinopsis The Fiery Priest Episode 19 - 20
Episode Selanjutnya: Sinopsis The Fiery Priest Episode 23 - 24

Sinopsis The Fiery Priest Episode 21 - 22

Kyung-seon berlari ke Hae-il dan Dae-young bersembunyi di kamar tidur di rumah Chul-beom, keduanya masih dalam penyamaran, dan dia berteriak.
Hae-il memberinya memotong ke leher dan mengetuk tak sadarkan diri, lalu dengan canggung melemparkannya ke tempat tidur.



Mereka melompat keluar jendela dengan berbagai tingkat keanggunan, Dae-young hampir menekan Hae-il.
Mereka hampir tertangkap oleh laki-laki Chul-beom, tetapi Seung-ah melompat entah dari mana dengan tendangan terbang dan mendapatkan momen pahlawan kecilnya sendiri.

Hoon-seok memberi tahu Chul-beom tentang para penyusup, dan dia menemukan Kyung-seon masih tidak sadarkan diri.
Dia duduk padanya, dan ketika dia membuka matanya, dia masuk ke mode panik dan memakukannya dengan kait kanan (LOL, bahkan Hoon-seok hanya berdiri di sana menonton).
Dia hampir meninju Kepala Taman Jaksa juga, hee.

  Saat mereka melarikan diri, Seung-ah mendapat pesan bahwa seluruh unit Kejahatan Kekerasan sedang dalam perjalanan ke rumah Chul-beom untuk menyelidiki pencurian.
Dae-young mengatakan itu aneh bahwa mereka mengirim Kejahatan Kekerasan untuk pencurian sederhana, mengangkat vas kecil yang ia curi.
Yang lain meneriakinya karena mencuri - tetapi hanya karena dia tidak mengambil sesuatu yang lebih berharga untuk memberikan alasan yang masuk akal kepada polisi untuk menganggap itu hanya pembobolan, lol.

Sementara polisi menggeledah rumah, Kyung-seon berpikir tentang dua pria yang dilihatnya.
Salah satu dari mereka tampak sangat akrab, dengan mata seksi di atas topengnya.
Dae-young dan Seung-ah bergabung dengan grup sementara Detektif Lee menanyai Kyung-seon, dan Dae-young hampir menelan lidahnya ketika dia mengetahui bahwa vas kecil yang dia ambil adalah bagian dari serangkaian barang antik yang tak ternilai.

Semua orang menatap Seung-ah ketika penyusup ketiga digambarkan mengenakan pakaian hitam dan kaus kaki putih - persis apa yang dia kenakan.
Dia menatap Dae-young memohon dan dia hanya berdiri di sana gemetar, tetapi Detektif Lee hanya memintanya untuk berpakaian seperti penjahat.

Selesai dengan ini, Kyung-seon memerintahkan polisi untuk menangkap para penjahat dalam waktu tiga hari, kemudian dia memberitahu Seung-ah untuk mengantarnya pulang.
Dia ingin berbicara tentang Hae-il, dan naksir jelas Seung-ah padanya.
Seung-ah menyangkal hal itu, tetapi Kyung-seon mengatakan wanita lain bisa tahu, dan dia memperingatkan Seung-ah untuk tidak membiarkan perasaannya menyebabkan masalah bagi seorang imam.
Ketika dia keluar dari mobil, Seung-ah merengek saat ketahuan.

Chul-beom memberi tahu Dong-ja dan Kepala Taman Penuntut bahwa dia pikir pembobolan di vila itu hanya pencuri, karena tidak ada bug atau kamera tersembunyi yang ditanam.
Dong-ja berpikir itu mungkin Chief Nam dan Representative Park, dan meskipun Chief Prosecutor Park tidak setuju, dia mengatakan mereka harus berurusan dengan mereka dengan cepat.

Kembali di gereja, ketiga "pencuri" yang kelelahan mendiskusikan malam mereka, dan Hae-il mengatakan bahwa dia memiliki teman yang menguji darah untuk DNA.
Seung-ah memberitahu Hae-il untuk beristirahat, dan ketika dia mengatakan dia baik-baik saja, dia memukul di atas meja dan berteriak padanya karena tidak mendengarkannya.
Dae-young cemburu bahwa Seung-ah tampaknya tidak khawatir tentang dia juga.

  Mereka masih tidak tahu siapa pria berkacamata di vila itu, tapi Dae-young benar menebak bahwa dia adalah bos Kyung-seon.
Dia juga mengatakan dia dapat memberitahu kelompok mereka berantakan, dengan Dong-ja dan Kacamata Guy di satu sisi dan Kepala Nam dan Taman Perwakilan di sisi lain.
Dia siap, juga menyimpulkan bahwa Kepala Nam dan Taman Perwakilan berada di belakang penyelidikan ke Dong-ja.

Dia tiba-tiba ingat vas yang dia curi, tapi itu bukan di meja tempat Hae-il meninggalkannya.
LOL, Sister Kim membawa nampan teh, menggunakan vas untuk teh.
Hae-il menghentikan Dae-young dari memberitahunya betapa berharganya itu, tetapi mereka semua berteriak ketika dia hampir menjatuhkannya, hee.

Kyung-seon mengalami kesulitan tidur, dihantui oleh mata pencuri, akrab seksi.
Terpikir olehnya bahwa pencuri itu terlihat seperti Hae-il, tetapi dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa itu konyol.

Hae-il berdoa untuk pengampunan karena mencuri, berjuang dengan gagah berani untuk tidak menyalahkan Dae-young.
Dia mengatakan kepada Tuhan bahwa dia melakukannya demi keadilan, dan ketika dia selesai, dia melihat fotonya dengan penuh kasih pada Lee, meyakinkan dirinya sendiri bahwa senyum Pastor Lee berarti dosanya tidak terlalu buruk.

Di pagi hari, Kyung-seon menunggu di luar Daebum Trading untuk mengembalikan kunci mobil ke Chul-beom, mengatakan bahwa sebagai jaksa, dia tidak bisa mengendarai hadiah yang diberikan oleh seorang gangster.
Chul-beom mengatakan dia hanya akan membawanya setiap hari, tetapi Kyung-seon mengatakan dia akan mendapatkan perintah penahanan jika dia melakukannya.

Teman koroner Hae-il khawatir tentang menjalankan sampel darah melalui labnya sendiri.
Agensinya berbagi informasi dengan NIS dan Hae-il bisa mendapat masalah, jadi dia menawarkan untuk membawanya ke seorang hoobae yang bekerja di lab yang berbeda.
Saudari Kim membawakan mereka teh, dan teman Hae-il mengatakan dia terlihat sangat akrab.
Dia membuat alasan dan pergi, dan perilakunya yang aneh (er dari biasanya) ping radar Hae-il.

  Ketika dia mulai bekerja, rekan kerja Kyung-seon melaporkan bahwa dia melihat ke Chief Nam dan Representative Park, dan bahwa mereka adalah jenis sampah terburuk.
Dia menyebut Representative Park sosiopat, yang mengingatkan Kyung-seon bahwa Hae-il mengejeknya dengan mengatakan kepadanya untuk mengambil tes sosiopat online, jadi dia menemukan tes dan memulai.

Detektif Lee memimpin pertemuan tentang pembobolan di vila Chul-beom, membuat Seung-ah dan Dae-young sangat gugup.
Detektif Lee mengatakan bahwa goresan kecil-kecil pada bingkai jendela atas membuatnya "pencurian khusus." Dae-young protes sedikit terlalu keras, dan tim bertanya apakah dia adalah pencuri atau sesuatu, jadi dia hanya tertawa seolah itu adalah hal yang paling lucu. pernah.

Kyung-seon mendapat nilai sempurna pada tes sosiopat.
Dia memberi selamat pada dirinya sendiri dengan skor tinggi, bahkan membual tentang hal itu kepada rekan kerjanya, sama sekali tidak mengerti bahwa itu berarti dia seorang sosiopat total, lol.

Kemudian, Dae-young dan Seung-ah bertemu di gereja, di mana Seung-ah menunjukkan kepada orang-orang di peta seberapa dekat vila Chul-beom dengan tebing tempat mayat Pastor Lee ditemukan.
Hanya ada satu jejak yang dapat diakses, dan ada kamera CCTV karena tanah tersebut dimiliki oleh kota, tetapi dikelola oleh Daebum Trading sehingga file-file akan dihapus.

Hae-il mengatakan mereka hanya harus pergi mencari bukti secara langsung.
Seung-ah memperingatkannya agar tidak ketahuan setelah menerobos masuk ke vila, dan dia bilang mereka hanya harus pergi dengan menyamar.

PWAHAHA, Hae-il dan Dae-young muncul di jejak alam berpakaian sebagai miliarder Timur Tengah dan seorang wanita yang sangat menarik - saya akan membiarkan Anda menebak yang mana.
Mereka memperhatikan bahwa kamera CCTV semuanya telah diturunkan, dan Dae-young mengatakan itu seperti dalam film "The Memoir of a Murderer" (yang dibintangi Kim Nam-gil, heh).

Mereka menyebar untuk mencari petunjuk, tetapi mereka berubah menjadi karakter ketika ajusshi datang dan mengatakan mereka masuk tanpa izin dan harus pergi.
Dia mengenakan jaket Daebum Development, jadi Hae-il membawa Dae-young kembali turun gunung.

Rekan kerja Kyung-seon mendapatkan setoran dari semua korban Taman Perwakilan, dan ia memberi tahu Kyung-seon bahwa menurut mereka, Taman Perwakilan adalah jenis sosiopat terburuk.
Kyung-seon marah pada penggunaan kata sosiopat seperti itu adalah hal yang buruk, ha.

Masih dalam penyamaran, Dae-young bertanya kepada Hae-il apakah dia masih berencana untuk menyelidiki Taman Perwakilan, dan Hae-il mengatakan bahwa sebagai yang paling korup, dia yang termudah dari Foursome Foursome Foursome untuk dikalahkan.
Hae-il melihat seorang pria tua melihat roknya dan dengan sopan menyesuaikan postur tubuhnya, lalu bertanya pada Dae-young kapan dia akan memutuskan di sisi mana dia berada.

  Dae-young mengakui bahwa dia ingin memulai dari awal, tetapi dia meminta sedikit lebih banyak waktu untuk berpikir.
Hae-il bertanya mengapa begitu sulit bagi Dae-young untuk beralih sisi - apakah orang jahat punya sesuatu padanya?
Dae-young terlihat terpojok, tetapi dia mengatakan bahwa dia akan menjelaskan secara rinci nanti.
Ada momen aneh di mana Dae-young nampaknya memperhatikan betapa cantiknya Hae-il sebagai seorang wanita, tetapi mereka tersentak ketika Seung-ah menulis bahwa dia mengidentifikasi Kacamata Guy sebagai Kepala Taman Penuntut, bos Kyung-seon.

Sementara itu, Kepala Kejaksaan Taman mengkonfirmasi dengan informan bahwa Taman Perwakilan dan Kepala Nam berada di belakang penyelidikan korupsi Dong-ja melalui beberapa koneksi di Kantor Kejaksaan Agung.
Dia memberikan satu paket informasi tentang dua koneksi, Taman Jaksa dan Mr. Lee, cukup untuk menakut-nakuti mereka dan membuat mereka mengaku sebagai Kepala Taman Jaksa.

Kepala Kejaksaan Park bertanya kepada informannya apakah dia menemukan sesuatu tentang identitas asli Hae-il, tetapi informan mengatakan bahwa dia terlalu sibuk dengan pekerjaan dan akan segera melakukannya.
Chief Prosecutor Park memberitahunya untuk bergegas, dan bahwa dia memiliki satu tugas lagi untuknya.
Kami melihat wajah informan - dan itu Agen Lee, mata-mata yang memerintahkan Hae-il untuk melemparkan granat ke ruangan yang penuh dengan anak-anak.
Saya

tahu dia akan muncul lagi!
  Kyung-seon berjalan pulang melewati toko, di mana Hae-il duduk di luar makan ramyun.
Dia menggerutu bahwa penyerang mengabaikan korbannya, dan dia kagum bahwa hidungnya sembuh dengan cepat dan menawarkan untuk menumbuknya lebih keras di waktu berikutnya.

Tiba-tiba dia meraihnya dan menjadi sangat dekat, mencoba melihat apakah matanya terlihat seperti mata pencuri.
Dia menutupi hidung dan mulutnya dengan tangannya, dan terengah-engah - itu dia.
Hae-il melakukan hal yang sama padanya, dan mereka saling melotot secara dramatis.


EPISODE 22
Bingung, Hae-il memukul tangan Kyung-seon dari wajahnya.
Kyung-seon berjalan pergi dengan bingung, bertanya-tanya mengapa Hae-il akan masuk ke vila dan siapa pria Sasquatch lainnya.

Jang-ryong kembali ke restoran Ssongsak, membuatnya mengatakan alfabet dan menamparnya ketika dia membuat kesalahan.
Tapi kali ini, Ssongsak mendapat kilatan keras di matanya dan maju ke Jang-ryong ... lalu keluar dan berpura-pura ada sesuatu di matanya.

Keras “
HEY !! "Berdering, dan Jang-ryong berbalik untuk melihat Agen Lee.
Dia mengatakan dia hanya ingin makan dengan damai, dan tidak terkesan dengan upaya Jang-ryong untuk mengintimidasi dia.
Mereka hampir meledak, tetapi Hoon-seok tiba dan memberitahu Jang-ryong untuk mundur - dia di sini untuk membawa Agen Lee ke Chul-beom.

Agen Lee menggeledah rumah Chul-beom untuk mencari bukti yang mungkin terlewatkan oleh polisi.
Ketika dia sampai ke ruangan di mana Hae-il menemukan darah, dia memperhatikan luminol dan bergumam, "Kim Hae-il, kamu belum berubah sama sekali."

Chief Prosecutor Park bertemu dengan Chul-beom dan mengatakan kepadanya bahwa seorang pria membutuhkan tiga hal untuk berhasil ... uang, keberanian, dan seseorang untuk mendukungnya.
Dia mengatakan bahwa semua kebutuhan Chul-beom adalah dukungan, dan dia menawarkan Chul-beom kesempatan untuk mendapatkan dukungan itu - dengan membunuh Taman Representatif.

Setelah membuat Jang-ryong mabuk, Young-moon memanggil Kozayev ke kantornya untuk memberitahunya tentang brankas besar penuh uang tunai di ruang bawah tanah Daebum Trading.
Dia menyarankan mereka bekerja sama dan mengambil uang untuk diri mereka sendiri, dan ketika Kozayev bertanya tentang Chul-beom, asisten Young-moon mengatakan bahwa mereka dapat membuatnya menghilang.

Setelah berbicara dengan Kepala Taman Penuntut, Chul-beom pergi ke brankas dan merenungkan sistem penguncian besar-besaran.
Dia mengatakan pada Hoon-seok bahwa mereka bisa menyimpan semua uang itu jika mereka tahu cara membukanya, dan dia mendapat ide jahat.

Ssongsak membawa pengiriman makanan Cina ke kantor Pengembangan Daebum, dan dari luar pintu ia mendengar Jang-ryong mengatakan kepada bawahannya untuk tidak membuat kesalahan malam ini ketika mereka pergi untuk membunuh Taman Representatif.
Hae-il sedang mencari Representative Park online ketika dia tersedak teh dan batuknya di layar komputernya.
Cairan itu membuatnya terlihat seperti Representative Park berdarah, kemudian cahaya menembus jendela ke wajah Hae-il, dan dia bertanya-tanya apakah itu pertanda dari Tuhan.
Sung-kyu masuk untuk mengatakan bahwa sebuah drama sedang syuting di luar - HA, itu hanya lampu sorot.

  Tapi Sung-kyu menunjukkan Hae-il tanda tangan yang dia dapatkan dari aktris utama, yang namanya Gu Hae-ra, yang juga berarti, "Selamatkan dia." Tapi Tuhan tidak mengambil risiko bahwa Hae-il mungkin tidak mendapatkan pesan ... Seung-ah memanggilnya untuk memberitahunya bahwa mereka berencana untuk membunuh Representative Park malam ini.
Dae-young dan Seung-ah membawa Ssongsak ke gereja, tetapi yang dia tahu adalah bahwa mereka mengatakan akan membunuh Taman Representatif.
Hae-il ingin menangkap Chul-beom dalam tindakan itu, tetapi Dae-young mengatakan mereka akan membutuhkan seluruh tim Kejahatan Kekerasan, dan mereka tidak benar-benar kooperatif akhir-akhir ini.

Hae-il mengatakan mereka masih bisa menangkap Chul-beom, yang akan membuatnya bersalah karena bersekongkol dengan pembunuhan dan Taman Perwakilan sebagai peniup peluit dan akan melemahkan sisi Dong-ja.
Dia mengatakan mereka perlu mengimplementasikan Rencana B ... yang sebenarnya belum dia pikirkan.
LOL.
Keempat kepala disatukan dan mulai menyusun rencana.

Ssongsak pergi duluan, dan Hae-il bertanya apakah dia akan baik-baik saja, karena dialah yang mengetahui plot untuk membunuh Taman Representatif.
Ssongsak mengatakan dia akan baik-baik saja, meskipun dia mengakui dia takut.
Tetapi dia menjadi emosional ketika dia mengatakan bahwa jika Hae-il dapat menangkap orang-orang yang membunuh Pastor Lee, itu sudah cukup baginya.
Dia mengatakan bahwa dia pikir orang yang menunjukkan kemarahan adalah orang bodoh, tetapi mulai sekarang dia akan menunjukkan kemarahannya juga, dan Hae-il mengatakan kepadanya bahwa Pastor Lee akan bangga.

Ssongsak berhenti di toko untuk membawa Yo-han sepiring besar mandoo sebagai persembahan perdamaian.
Dia mengatakan bahwa dia tidak berpikir Yo-han adalah orang bodoh, dan bahwa Yo-han adalah satu-satunya teman, dan dia meratap, “Aku mencintaimu, Yo-han!” Dan memberinya setengah hati.
Yo-han tidak bisa tetap marah, dan mereka berdua menangis saat Ssongsak memberi makan Yo-han mandoo.
Awwww, saya beri mereka.

  Kyung-seon telah mengumpulkan cukup bukti untuk menjatuhkan baik Taman Perwakilan dan Kepala Nam, jadi Kepala Taman Jaksa menyuruhnya untuk bertemu dengan Taman Perwakilan malam ini dan memberitahunya begitu.
Dia mengklaim bahwa dia ingin memberi Representative Park kesempatan untuk bertobat, tetapi Kyung-seon tampaknya merasakan ada sesuatu yang tidak beres, terutama ketika Kepala Kejaksaan Park mengatakan padanya untuk memahami jika ada kekacauan untuk ditangani nanti.

Representative Park mendorong balik ketika Kyung-seon memanggil untuk memberitahunya untuk menemuinya nanti, sampai dia menyebutkan bahwa dia memiliki bukti banyak kejahatannya.
Sementara itu, Kepala Kejaksaan Taman dan Dong-ja juga menunjukkan bukti yang sama pada Kepala Nam, mengancam untuk menyerahkannya kecuali Kepala Nam bertobat atas apa yang dia lakukan pada Dong-ja.
Dia sangat ingin membuktikan bahwa dia menyesal, jadi Kepala Taman Jaksa mengatakan kepadanya untuk menutup mata terhadap apa pun yang terjadi hari ini.

  Berpakaian lagi di spy gear-nya, Hae-il mengikuti mobil Representative Park dari motornya, tapi itu membuatnya khawatir ketika mobil berhenti untuk menjemput Kyung-seon.
Dae-young mendapat telepon di stasiun dan mengatakan kepada Detektif Lee bahwa ia mendapat tip anonim bahwa seseorang sedang merencanakan sesuatu terhadap Representative Park (tentu saja, aktingnya mengerikan).

Ini bekerja, dan Detektif Lee memobilisasi tim Kejahatan Kekerasan.
Sementara mereka bersiap-siap, Detektif Lee mencoba memanggil Kepala Nam, tetapi dia tidak menjawab teleponnya.
Dia ingin memanggil Chul-beom, tetapi Dae-young mengatakan bahwa jika mereka menyelamatkan Representative Park sendirian, Detektif Lee dapat mengambil semua pujian, dan itu berhasil.

Saat mereka mengemudi, Kyung-seon mengatakan kepada Representative Park bahwa Kepala Taman Jaksa ingin dia memperbaiki apa yang dia lakukan pada Dong-ja dan berlutut untuk meminta maaf.
Dia mengancam untuk menolak, tetapi Kyung-seon mengatakan dia tidak merekomendasikannya, sama seperti mereka terputus tajam oleh mobil lain.

  Kyung-seon terkejut melihat Jang-ryong sebagai Representative Park, terutama ketika para anteknya mulai menabrak jendela mobil mereka.
Mereka menyeret Representative Park keluar dari mobil dan mulai memukulnya, dan ketika Kyung-seon mencoba untuk menghentikan mereka membawanya, Jang-ryong mengetuknya ke tanah dan memintanya untuk pulang.

Hae-il menunggu dengan tidak sabar untuk tim Kejahatan Kekerasan, yang terjebak di belakang lalu lintas yang disebabkan oleh seorang pria mabuk yang tergeletak di jalan sambil melantunkan lirik lagu BTS “
Idol ,” lol.
Tetapi dia menyaksikan Representative Park dibawa pergi, jadi dia melompat dengan sepedanya dan mengejar mereka.
Kyung-seon mengenali tipe tubuhnya dan menurunkan taksi, memberi tahu pengemudi untuk mengikuti kembali itu - um,

sepeda .
Representative Park dibawa ke gedung kantor, dan Hae-il mengikuti mereka di dalam dengan Kyung-seon tidak jauh di belakang.
Jang-ryong membawa Representative Park ke atap, di mana antek-anteknya membuat kesan ibu jari Taman Representatif, melepas sepatunya, dan bersiap untuk melemparkannya dari atap.

  Sebuah suara memanggil, "Biarkan dia pergi," dan Jang-ryong melihat Hae-il melenggang ke atap, wajahnya dikaburkan oleh topengnya.
Tanpa sepatah kata pun, Hae-il mulai melemparkan tendangan dan pukulan, tetapi ia terganggu ketika Park Representatif mencoba untuk berlari dan dipukul di belakang kepala oleh antek.
Hae-il meraih Jang-ryong dan menggunakannya sebagai perisai, dan antek ayun memukul Jang-ryong dengan tongkatnya sebagai gantinya.

Di lantai bawah, tim Kejahatan Kekerasan akhirnya muncul.
Seseorang memanggil Jang-ryong dan memberi tip padanya, dan dia dan orang-orangnya melarikan diri.
Hae-il memeriksa Representative Park, yang tidak sadar tetapi hidup, jadi dia memanggil layanan darurat untuk ambulan.
Dia tidak dapat melarikan diri menuruni tangga karena polisi menggunakannya, jadi dia membiarkan dirinya masuk ke blok kantor.

Dae-young menemukannya dan mengarahkan polisi ke arah yang berlawanan.
Hae-il terus berjalan, tapi kali ini ia bertemu dengan Kyung-seon, secara harfiah.
Dia meraih wajahnya dan berteriak bahwa dia adalah orang yang sama yang memukul lehernya, jadi Hae-il mengangkat tangannya seperti dia akan memotongnya lagi, membuatnya ngeri dan memberinya kesempatan untuk berlari.

  Dia berjalan ke lobi dan
hampir sampai ke pintu depan, tetapi Detektif Lee dan sebagian besar tim melompat keluar dengan senjata ditarik.
Dae-young dan Seung-ah melihatnya terjadi dan bertanya-tanya bagaimana Hae-il tertangkap, dan Kyung-seon muncul dan menjawab, "Aku tahu."

Detektif Lee memerintahkan Hae-il untuk meletakkan tangannya di udara, dan setelah beberapa saat, Hae-il mematuhinya.
 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/the-fiery-priest-episodes-21-22/
Ditulis ulang https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-fiery-priest-episode-21-22.html

Related : Sinopsis The Fiery Priest Episode 21 - 22

 
Back To Top