Sinopsis The Fiery Priest Episode 15 - 16

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 22 Maret 2019

Sinopsis The Fiery Priest Episode 15 - 16

Episode Sebelumnya: Sinopsis The Fiery Priest Episode 13 - 14
Episode Selanjutnya: Sinopsis The Fiery Priest Episode 17 - 18

Sinopsis The Fiery Priest Episode 15 - 16

Ketika dia menemukan Young-moon di panti asuhan mengajar anak-anak tentang "agamanya," Hae-il frustrasi dan mengambil kelelawar.
Young-moon sengaja menabrak kelelawar itu sehingga mengenai kepalanya, dan jatuh ke lantai, mengerang secara dramatis sementara asistennya memfilmkan dia dengan teleponnya.

Dae-young berlari masuk, berpikir bahwa Hae-il sedang menyerang Young-moon, dan secara tidak sengaja mendapat pukulan pada wajah dengan kelelawar.
Awalnya dia tampak baik-baik saja, tetapi kemudian matanya berputar kembali dan dia jatuh di atas Young-moon.
Dia dibawa ke rumah sakit, di mana dia didiagnosis dengan "dipukul kepalanya sangat keras." Dia mengalami gegar otak, tetapi dokter mengatakan dia bisa pulang.

Young-moon kesal karena dikalahkan oleh Dae-young, tetapi asistennya mengatakan dia punya cukup di kamera untuk menuntut Hae-il.
Dia memeriksa dompetnya tetapi teleponnya hilang, dan dia mencari tetapi tidak dapat menemukannya di mana pun.

  Kembali di gereja, Dae-young makan saat ia memberi tahu Sung-kyu dan para biarawati tentang apa yang terjadi, membuatnya terdengar jauh lebih dramatis daripada yang sebenarnya.
Hae-il tidak terlalu khawatir tentang telah direkam, tetapi yang lain ketakutan ... sampai biarawati dari panti asuhan mengeluarkan telepon yang bersangkutan dari sakunya, tergagap bahwa asisten menjatuhkannya secara teknis, dia hanya mencurinya sedikit.

Dae-young mengatakan kepadanya bahwa dia tidak mencuri telepon, dia menemukannya, dan dia mengambilnya dan mengatakan bahwa sekarang dia memberikannya kepada polisi.
Mereka semua sangat lega bahwa biarawati itu bukan pendosa, kecuali Hae-il, yang memandang mereka seolah-olah mereka semua telah kehilangan akal kecil mereka.

Seung-ah memanggil Dae-young untuk memberitahunya bahwa Kyung-seon dipindahkan ke kantor kejaksaan Yeongwol, meskipun dia tidak tahu mengapa.
Dae-young berpikir itu lucu, dan dia tertawa sambil makan, membuat Suster Kim bertanya-tanya

seberapa keras dia dipukul di kepala.
  Pada hari pertamanya di Yeongwol, Kyung-seon mendapat kunjungan dari beberapa teman ayahnya (dia dibesarkan di daerah itu).
Dia mencoba menjelaskan bahwa dia bekerja, tetapi mereka tidak mendapatkan petunjuk, dan dia mulai menyadari bahwa ini akan lebih buruk daripada yang dia pikirkan.

Dia tidak menyadari bahwa Kepala Jaksa Kang melakukan ini sebagai cara untuk "menjinakkan anjingnya yang terkuat," sehingga dia akan lebih taat ketika dia membawanya kembali dan menempatkannya bekerja untuk Foursome Foursome.
Dia meminta Dong-ja untuk tidak memberi tahu Chul-beom, karena "anjing pelawan" bisa sangat teritorial.

Dae-young bergabung dengan Hae-il di luar dan memberitahunya tentang transfer Kyung-seon.
Hae-il menolaknya untuk hari itu, tetapi Dae-young mengatakan bahwa Hae-il harus berhati-hati karena rekan-rekan gerejanya khawatir tentang dia.
Hae-il bentak bahwa apa yang dia lakukan membutuhkan risiko dan mengapa Dae-young tetap peduli.

  Dia memotong Dae-muda off ketika ia mencoba untuk mengatakan bahwa ia
tidak peduli.
Dia mengatakan bahwa Dae-young bukan tipe yang peduli dengan orang lain, dan Dae-young mengatakan itu benar, tapi dia juga bukan psikopat.

Kesal bahwa setiap kasus yang diberikannya berkaitan dengan pengembangan lahan yang membosankan, Kyung-seon memutuskan untuk pergi lebih awal meskipun ini adalah hari pertamanya bekerja.
Dia bertanya di mana dia tinggal, dan dia diberitahu bahwa ketel rusak di tempat yang diatur, jadi dia harus tinggal di sebuah motel jahat selama beberapa hari.

Sementara dia mencoba untuk bersantai dan makan malam (setelah menghancurkan serangga seukuran tupai, lol), teman-teman ayahnya menggedor pintunya dan bersikeras membawanya keluar untuk makan.
Butuh beberapa menit, tetapi dia berteriak pada mereka untuk meninggalkannya sendirian, dan akhirnya mereka pergi.

  Saat makan malam dengan Chul-beom dan Foursome Foursome, Representative Park memperingatkan Chul-beom untuk tidak membiarkan fakta bahwa presiden Wangmat Foods adalah keponakan Young-moon menjadi masalah.
Kepala Nam bertanya apakah mereka benar-benar akan membawa Kyung-seon ke dalam kelompok mereka, dan Kepala Jaksa Kang bertindak seolah-olah dia tidak tahu apa yang dibicarakan Kepala Nam, tetapi Chul-beom bukan orang bodoh.

Hae-il berhenti di toko untuk beberapa soju dan menemukan Yo-han tertidur di meja.
Dia berteriak Yo-han terjaga, kagum pada roti krim benar-benar besar Yo-han makan ketika dia mengangguk, dan bertanya apakah benar pendengarannya lebih baik ketika perutnya penuh.

Yo-han mengkonfirmasi hal itu, jadi Hae-il bertanya apakah dia ingin membantunya saat dia bekerja di Wangmat Foods.
Dia mengatakan pada Yo-han bahwa ada sesuatu yang dia butuhkan untuk dia dengarkan, dan membungkuk untuk memberinya instruksi terperinci.

  Kyung-seon bersemangat melihat mesin cakar, dan dia berhenti bermain.
Dia terus bermain sampai dia memenangkan boneka, sama seperti yang dia berikan kepada Hae-il.
Dia ingat dengan santai bercanda bahwa tidak ada yang bisa mendapatkan informasi seperti apa yang Hae-il sampaikan kepada Seung-ah kecuali dia ada di NIS, dan itu memberinya ide, jadi dia memanggil teman yang bekerja untuk NIS dan mengatakan kepadanya bahwa dia membutuhkan detail pemeriksaan latar belakang pada seseorang.

Pada saat yang sama, Hae-il memeriksa rekaman CCTV sampai Sung-kyu memunculkan ramyun untuk dibagikan.
Dia menyebutkan Dae-young, mengatakan bahwa dia tahu mengapa dia ditugaskan ke kasus Pastor Lee dan dia tahu dia tidak di pihak mereka, tetapi sekarang dia menghabiskan waktu bersamanya, dia berpikir bahwa Dae-young lemah, bukan jahat.
Dia percaya bahwa Dae-young mungkin datang ke pihak mereka jika Hae-il sabar dan baik padanya.

Meskipun Hae-il menggerutu bahwa dia tidak membutuhkan Dae-young di sisinya, dia ingat Pastor Lee mengatakan bahwa dia harus memberkati para pelaku kesalahan dan memberikan waktu untuk menghangatkan hati mereka.
Sung-kyu memintanya untuk tidak mengatakan apa pun untuk menyakiti Dae-young, dan Hae-il hanya menghela nafas.

Sementara Hae-il melemparkan dan berbalik, tidak bisa tidur, Dae-young duduk di luar toko serba ada sampai ia bergabung dengan Yo-han dan Ssongsak.
Dae-young bertanya dengan marah mengapa mereka berpikir dia begitu hebat - Yo-han mengatakan dia tampak seperti orang yang baik dan detektif yang kuat, dan Ssongsak menambahkan bahwa dia melihat cukup banyak orang jahat untuk mengenal satu ketika dia melihat satu, dan Dae-young adalah seorang orang baik.

Di Pentagon, Chul-beom mabuk dan merengek ke Hoon-seok bahwa mereka perlu menghentikan orang baru ini dari bergabung dengan kelompok mereka, kalau tidak, dia bisa mengeluarkan mereka jika dia melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada dia.
Kozayev menunjukkan kepada Chul-beom sebuah video yang diambil oleh salah seorang anggotanya tentang Hae-il dan Dae-young berjalan bersama, dan Chul-beom menggeram bahwa Dae-young tidak melakukan sesuatu dengan benar.

Hae-il mengirim pesan Dae-young dan memintanya untuk datang ke gereja untuk berbicara.
Dae-young masih mencibir tentang Hae-il mengatakan dia bukan tipe orang yang peduli dengan orang lain, tapi dia pergi, dan Hae-il mengakui bahwa dia mengatakan sesuatu yang seharusnya tidak dikatakan oleh seorang pendeta.
Dae-young menuduhnya terdengar tidak tulus, jadi Hae-il menggigit balasan dan hanya mengucapkan sedikit mungil, "Maaf."

  Dae-young membuatnya mengulanginya sampai akhirnya dia meledak, berteriak, "Maaf!
Aku sangat menyesal! "Dia menjadi marah ketika Dae-young masih tidak menerima permintaan maafnya, tapi dia membebaskan Dae-young dari perlu membantunya lagi.
Mereka akhirnya berteriak satu sama lain, Hae-il mengambil kembali permintaan maafnya dan membentak Dae-young, dan Dae-young mengatakan bahwa dia pergi lagi karena pantatnya menjadi dingin.

Dia menyebut Hae-il murah, dan ketika Hae-il berteriak, Dae-young mengejeknya untuk memukul seorang pria dengan gegar otak jika dia berani.
Hae-il meraih kerahnya dan menarik kembali kepalan tangannya ... tapi Sung-kyu datang dengan ayam dan bir dan memberitahu mereka untuk bersikap baik satu sama lain.

Hae-il menyelinap kembali ke gereja dan Dae-young badai, masih mengoceh.
Dia mendapat telepon dan menjadi sangat serius saat menjawabnya.


EPISODE 16
Telepon itu dari Chul-beom, dan ketika Dae-young mematuhi permintaannya untuk datang ke Pentagon, dia disambut dengan kepalan tangan ke perut Hoon-seok.
Chul-beom mencibir bahwa hidupnya mudah akhir-akhir ini, karena yang harus ia lakukan hanyalah mengikuti Hae-il berkeliling, dan ia bahkan tidak menghentikannya ketika ia menyerang Daegakgyo dan Wangmat Foods.

Menghancurkan gelasnya di atas kepala Dae-young, Chul-beom mengingatkannya bahwa ia memerintahkannya untuk menghentikan Hae-il dengan segala cara.
Dia mengatakan Dae-young untuk tidak membiarkan Hae-il mendapatkan apa pun pada Makanan Wangmat atau dia akan memastikan tidak ada yang pernah menemukan mayat janda dan anak pasangannya yang sudah meninggal.
Dae-young memelototi Chul-beom, yang mengatakan kepadanya bahwa orang-orang yang menatapnya seperti itu akhirnya mati, dan Dae-young menurunkan matanya lagi.

Saat Dae-young berjalan pulang, ia menghidupkan kembali malam ketika ia dan rekannya, Young-chul, mengejar seorang penjahat ke distrik Rusia.
Sasaran mereka tiba-tiba bergabung dengan seluruh geng, yang telah menyerang Dae-young dan Young-chul sementara target mereka melarikan diri.

  Dae-young telah memberitahu Young-chul untuk mengikuti target, sementara dia tetap di belakang dan melawan geng satu per satu.
Young-chul sudah pergi, tetapi dia segera terseret kembali dan jatuh setengah sadar ke tanah.
Dae-young telah berjuang untuk mencapai pasangannya, dan ketika dia mencapai dia, dia mendongak untuk melihat Chul-beom berdiri di dekatnya.

Dia telah bersumpah untuk menempatkan mereka semua di balik jeruji, dan Chul-beom telah mengatakan kepadanya untuk membawa Young-chul ke rumah sakit terlebih dahulu dan membalas dendam kemudian.
Young-chul masih hidup ketika mereka tiba di ruang gawat darurat, dan dia dengan lemah berbisik kepada Dae-young, "Jangan mati." Dae-young telah berjanji, maka Young-chul telah merasa tersanjung.

Dae-young pergi ke stasiun dalam keadaan linglung, dan rekan timnya menuduhnya membunuh Young-chul dengan tidak menunggu cadangan.
Chul-beom juga ada di sana mengunjungi Kepala Nam, dan Dae-young telah kehilangan itu, dan harus ditahan dari menyerang Chul-beom.
Kembali ke masa sekarang, Dae-young berkata dengan lembut, “Oke, aku tidak akan mati, seperti yang kamu katakan.

Dan saya akan melindungi yang lain. "
  Di pagi hari, Seung-ah menemukan Dae-young tidur di mejanya dan mengeluh bahwa tubuh dan hatinya sakit.
Dia pergi sebelum Hae-il akan tiba, memberi tahu Seung-ah bahwa dia memboikot Hae-il hari ini dan pergi bersamanya jika dia membutuhkan sesuatu.

Selama di Yeongwol, Kyung-seon mendengar kembali dari kontak NIS tentang pemeriksaan latar belakang pada Hae-il.
Seperti yang diharapkan, profil Hae-il curiga kosong, tetapi yang lebih aneh adalah ketika dia mencoba mencari lebih dalam, dia diblokir.
Dia mengatakan kepada Kyung-seon bahwa ini berarti Hae-il adalah orang Korea Utara di bawah perlindungan pemerintah, mantan agen NIS, atau seseorang yang identitas aslinya tidak dapat diungkapkan.

Kepala biarawati dari panti asuhan memanggil Hae-il untuk memberitahunya dengan air mata bahwa jika mereka tidak membayar tagihan rumah sakit gadis kecil yang sakit itu, dia dibebaskan hari ini.
Dia berjalan ke rumah sakit, tanpa sadar melewati Dae-young di jalan, yang mengeluh bahwa dia mencoba untuk menghindari Hae-il kemudian mengikutinya.

Hae-il menawarkan untuk membayar rumah sakit setiap sen yang dimilikinya sekarang dan sisanya dalam tiga hari, tetapi dia diberitahu bahwa tagihan harus dibayar penuh.
Dia berpendapat bahwa ini adalah untuk anak yang sangat sakit, dan Dae-young datang dari tempat dia bersembunyi untuk menghukum karyawan rumah sakit karena tidak memiliki belas kasihan.
Pria itu menolak, jadi Dae-young berbisik tentang waktu dia ditangkap dengan pelacur, dan tiba-tiba dia bersedia membantu, HA.

Ketika mereka melihat pada Eun-ji kecil, Dae-young bertanya pada Hae-il di mana dia akan mendapatkan sisa uangnya.
Hae-il mengatakan dia akan mendapatkannya dari mereka yang bertanggung jawab untuk ini, dan dia mengatakan kepada Dae-young, "Saya tidak peduli jika Anda mencoba untuk memblokir, merusak, atau menghentikan saya, tetapi tunggu sampai Eun-ji baik-baik saja.
Lalu aku akan membawamu. "Dae-young mengatakan dia tidak melakukan apa pun untuk menghentikannya, tapi Hae-il hanya mengatakan dia akan segera, karena dia akan menyerang Wangmat Foods.

Kyung-seon mendapat pengunjung lain di kantor barunya, kali ini dari ayahnya yang terasing.
Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak memiliki sesuatu untuk dikatakan kepadanya, tetapi dia meminta bantuannya - untuk membantu mempercepat gugatan tetangga.

  Dia bertanya apakah dia tidak belajar apa pun dari waktu di penjara.
Dia bilang dia meninggalkan keluarganya dan hidup seperti sampah, dan dia muak dengan itu.
Dia menambahkan bahwa dia lega dia tidak seperti dia dan berjalan pergi, tetapi dia menghentikannya untuk tanpa malu bertanya apakah dia punya uang.
Dia hanya mengejek dengan jijik dan kembali ke dalam.

Hae-il meminta Seung-ah untuk ikut dengannya hari ini, dan dia khawatir penerimaannya yang terlalu antusias.
Dia mengabaikan kembalinya Dae-young ke stasiun dan memberitahu Seung-ah untuk membawa camcorder dan peralatan anti huru hara, kalau-kalau ada Choco lain di Wangmat Foods.

Berpura-pura memiliki kebutuhan mendesak untuk kamar mandi, Dae-young bersembunyi di sebuah kios dan menderita selama beberapa menit sebelum mengirim sms Chul-beom untuk mengatakan bahwa Hae-il sedang dalam perjalanan ke Wangmat Foods, bermaksud untuk membawa semua orang turun.
Chul-beom mengirim Jang-ryong untuk menghentikan Hae-il jika ia menyebabkan masalah.

Kyung-seon muncul di kantor Kepala Kejaksaan Kang secara tak terduga, dan dia berlutut untuk meminta pekerjaan lamanya kembali.
Dia berjanji untuk melakukan apa pun yang dia minta, dan tidak melakukan kesalahan lagi.

Di Wangmat Foods, Yo-han bersembunyi di penyimpanan untuk mengisi sendiri dengan roti krim untuk persiapan apa pun yang Hae-il katakan kepadanya untuk dilakukan.
Pendengarannya memang menajam ketika dia penuh, dan dia mendengar suara-suara di kantor presiden membahas di mana dan kapan harus menyembunyikan "itu."

Hae-il menunggu di atap di seberang jalan bersama Dae-young dan Seung-ah, yang merekam Presiden Wangmat menyapa brengsek dari kantor wilayah Gudam yang menolak untuk mendengarkan Hae-il, dan menyelipkannya sebuah amplop tebal.
Dae-young mengatakan bahwa semua orang menerima sumbangan, dan Hae-il menggeram bahwa itu bukan sumbangan, itu adalah suap.

  Jang-ryong tiba dengan anak buahnya, dan trio bebek untuk berlindung ketika dia hampir melihat ke arah mereka.
Hae-il memberi isyarat kepada Yo-han di atas atap Wangmat, dan ketika Dae-young melihat mereka, ia berpura-pura sakit perut.
Hae-il mendesis bahwa ia tidak bisa pergi ketika semuanya akan turun, dan dengan paksa mencegahnya pergi ke mana pun.

Seung-ah mengagumi kecakapan investigasi Hae-il saat mereka menyaksikan Wangmat Foods mengeluarkan kutipan, yang menurut perwakilan kantor Gudam hanyalah formalitas untuk menghilangkan kecurigaan.
Hae-il mengatakan mereka akan ditutup selama sebulan, membayar denda, lalu kembali ke bisnis seperti biasa.

Yo-han berlari untuk menemui Ssongsak di gang, dan ketika gerbang dikunci dari luar, dia membuat Ssongsak membantu mengangkatnya ke atas tembok (Ssongsak: "Apakah kamu
mencoba membunuhku ??").
Ssongsak mengikutinya ke dan ke dalam gedung.

  Hae-il, Seung-ah, dan Dae-young turun untuk menghadapi presiden Wangmat sekarang karena mereka memiliki bukti kegiatan ilegal mereka.
Jang-ryong membalik rambutnya pada mereka, dan Dae-young harus menahan Seung-ah agar tidak menyerangnya hanya karena potongan rambutnya yang bodoh.
Jang-ryong bahkan sangat mengganggu Dae-young sehingga ia memberi isyarat kepada Hae-il untuk memukulnya atau sesuatu, jadi Hae-il menghitung dengan cepat berapa banyak orang yang ia kirim ke neraka hari ini.

Dia dan Seung-ah bersemangat masuk, mengirim anak buah Jang-ryong dengan mudah.
Seung-ah mengetuk satu preman ke Dae-young, yang mendorongnya ke tengah pertarungan, tapi dia mundur sendiri lagi.
Satu preman mendapat pukulan yang beruntung, memberi Hae-il hidung berdarah, tapi dia hanya memutar matanya dan kembali lebih keras lagi.

Jang-ryong bersembunyi sampai dia melihat celah, lalu dia melesat keluar dan memukul Seung-ah di atas kepala dengan papan, menjatuhkannya ke tanah.
Melihat rekannya berbaring di kaki seorang penjahat memberikan kilas balik Dae-young ke Young-chul, dan dia melihat merah.
Ketika Jang-ryong angin untuk memukul Seung-ah lagi, Dae-young mengaum dan terbang di udara untuk menabrak kepala-pertama ke dahi Jang-ryong, dan mereka berdua jatuh ke tanah, linglung.


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/the-fiery-priest-episodes-15-16/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-fiery-priest-episode-15-16.html

Related : Sinopsis The Fiery Priest Episode 15 - 16

 
Back To Top