Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 31 Maret 2019

Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 2

Episode Sebelumnya: Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 1
Episode Selanjutnya: Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 3

Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 2

EPISODE 2: Efek kupu-kupu: Fenomena di mana perbedaan kecil mengarah ke perubahan besar
 

 Ketika orang-orang pulang dari pernikahan bencana, mereka menemukan pengantin wanita, Soo-yeon, tersimpan di bagasi Rebecca.
Dia tidak mengenali mereka pada awalnya, tapi dia perlahan-lahan mengingat Joon-ki dan Ki-bong, kemudian Woo-shik yang biasanya tenang.

Joon-ki mengatakan kepadanya bahwa Woo-shik adalah pria bertopeng yang bernyanyi di pernikahannya beberapa waktu yang lalu, tetapi Woo-shik mengubah topik pembicaraan dan bertanya apa yang dia lakukan di mobil mereka.
Soo-yeon merengek bahwa dia tidak yakin, lalu mulai menangis dengan sungguh-sungguh.

Orang-orang membawa Soo-yeon ke dalam di mana dia mencoba memanggil tunangannya atau ayahnya, tetapi mereka tidak menjawab telepon mereka.
Joon-ki mengundangnya untuk menginap, dan dia dan Ki-bong membawanya ke atas sementara Jung-eun mencoba mengingat di mana dia mendengar Soo-yeon yang sama sebelumnya.
Dia akhirnya ingat bahwa Soo-yeon adalah cinta pertama para pria, dan dia bertanya pada Woo-shik mengapa dia ada di sini dengan gaun pengantin, tapi dia hanya menghela nafas dan berkeliaran.

  Di pagi hari, Woo-shik menemukan Joon-ki dan Ki-bong terlibat dalam perawatan yang intens, berharap untuk mengesankan Soo-yeon.
Dia mengatakan kepada mereka untuk fokus pada uang tunggakan sebelum mereka semua diusir, dan Joon-ki memperingatkannya untuk tidak menyebutkan itu di depan Soo-yeon, atau fakta bahwa mereka tidak berhasil dalam karier mereka.

Woo-shik mengatakan mereka tidak tahu malu, tetapi Joon-ki mengatakan dia hanya ingin Soo-yeon memiliki kesan yang baik tentang mereka.
Sekali lagi, Woo-shik memberitahu mereka untuk khawatir tentang sewa karena berpura-pura berkencan dengan induk semang Kim membunuh jiwanya.

Dalam perjalanan untuk membangunkan Soo-yeon, Joon-ki dan Ki-bong bertemu dengan Jung-eun dalam perjalanan ke pekerjaan paruh waktu lainnya.
Mereka semua berteriak ketika melihat Soo-yeon tertidur di bar.
Dia menjelaskan dengan mengantuk bahwa dia sudah larut mencoba menelepon ayahnya dan berkhianat di sini, dan teleponnya terus terputus.
Joon-ki menunjukkan padanya cara memegang kabel dengan benar sehingga "Gulliver" (telepon) akan berfungsi.

Soo-yeon memperhatikan gouge di lantai dari meteorit yang jatuh, dan poster besar wajah Joon-ki yang mereka tempelkan ke langit-langit untuk menutup lubang, heh.
Dia bertanya bagaimana keadaan mereka, jadi Joon-ki mengatakan kepadanya bahwa dia adalah aktor yang sukses, dan Ki-bong mengatakan dia hanya di liga kecil karena cedera.

Sepanjang waktu yang lain menggembungkan prestasi mereka, Woo-shik telah memutar matanya keluar dari kepalanya.
Tetapi ketika mereka pergi dan Soo-yeon bertanya apa yang dia lakukan, dia melakukan hal yang persis sama, menyombongkan diri bahwa dia adalah penyanyi yang sukses.

Dia terus-menerus tentang berada di grup musik, bagaimana BTS memintanya untuk tampil di salah satu lagu mereka, dan dia merencanakan tur nasional.
Soo-yeon bosan konyol pada saat dia mengatakan dia mengambil jeda, tapi dia tertarik pada wisma dan bertanya bagaimana dia dan yang lain akhirnya mengelolanya.

  Dia terus berbohong, mengatakan bahwa dia membeli wisma untuk bertemu orang-orang dari seluruh dunia.
Dia bertanya tentang tunangan Soo-yeon, Min-seok, dan dia bilang dia pria yang baik yang baik padanya.
Dia bertanya apakah dia punya pacar, tetapi Woo-shik mengatakan dengan sombong bahwa dia menikah dengan musik.

Sang induk semang muncul dan memperkenalkan dirinya sebagai pacar Woo-shik, hee.
Dia mengatakan dia di sini untuk memasak untuknya, dan setelah dia pergi ke dapur, Soo-yeon bertanya pada Woo-shik mengapa dia bilang dia masih lajang.
Woo-shik berbohong

lagi bahwa Tuan Tanah Kim sedikit gila dan mengira dia pacarnya.
Tapi itu hanya membuat Soo-yeon bertanya mengapa dia memiliki induk semang ketika dia mengatakan dia memiliki wisma, jadi dia mengatakan Tuan Tanah Kim dulu pemilik dan berpikir dia masih.

Dia mengalihkan perhatian Soo-yeon dengan menyarankan agar dia memanggil ayahnya lagi, kemudian dia berlari ke dapur untuk mencoba dan meyakinkan induk semang Kim untuk makan di luar (untuk mengeluarkannya dari rumah).
Dia hanya marah karena dia tidak menghargai masakannya, jadi dia mengatakan dengan patuh bahwa dia akan makan apa pun yang dia buat.

  Dia mengirimnya keluar untuk bawang hijau yang dia lupa, dan sementara dia pergi dia menerima telepon dari putranya di lubang suara bluetooth-nya.
Dia sedang tidak enak badan, jadi Tuan Tanah Kim berbicara tentang kaki dan mandi air panas dan tidak membuat keributan saat mengurusi ayam malang, dan itu pasti membuatnya tampak seperti whackadoodle untuk Soo-yeon.

Ketika Joon-ki tiba di lokasi syuting hari ini, dia dengan putus asa harus menggunakan kamar kecil, tetapi busnya terlambat dan tidak ada waktu.
Aktor utama juga terlambat sehingga Joon-ki mulai meminta istirahat di kamar mandi, tetapi tambahan lain memukulnya dan dipecat karena egois, sehingga Joon-ki tidak mengatakan sepatah kata pun.

Bintang pertunjukan, Kang Min (cameo oleh
Joo Sang-wook
 ) akhirnya tiba, menjelaskan bahwa anjingnya sakit dan dia perlu berbicara dengannya di telepon, lol.
Meskipun baru saja memasukkan aktor ke daftar hitam karena ingin buang air kecil, sutradara mengatakan bahwa film itu tidak penting dibandingkan dengan anjing Min.
Sementara itu Joon-ki berusaha mati-matian untuk tidak membasahi dirinya sendiri ketika Min menghentikan adegan dan menyarankan bahwa karakter Joon-ki minum makgeolli sebagai penghinaan.
Min terus menggagalkan dialognya, jadi Joon-ki harus minum dari cangkir ke cangkir, sampai dia hampir tidak bisa bergerak.
Sutradara menghentikan adegan

lagi , kali ini karena Joon-ki menyilangkan kakinya dan membaca di kamera sebagai seksi.
Sang induk semang Kim selesai menyiapkan samgyetang dan mengundang Soo-yeon untuk makan bersamanya dan Woo-shik.
Woo-shik mencoba untuk memberikan Soo-yeon keluar, tetapi Soo-yeon mengatakan dengan penuh kasih bahwa jika wanita yang sakit itu memasak semua ini, maka dia harus makan.

Sementara mereka sedang makan, Soo-yeon memperlakukan Tuan Tanah Layang-Layang seperti anak kecil, menyeka makanan dari wajahnya dan menawarkan untuk memberinya makan.
Setelah dia pergi, Tuan Tanah Kim bertanya pada Woo-shik apa kesepakatan Soo-yeon.
Dia menggunakan alasan yang sama, mengatakan bahwa Soo-yeon tidak benar di kepala karena kejutan pernikahannya dibatalkan.

  Sutradara Joon-ki pindah ke adegan pertarungan, dan Joon-ki yang malang harus berjingkat dengan kedua lututnya bersama-sama agar tidak mengalami kecelakaan.
Mereka memulai adegan lagi, dan itu berjalan lebih baik, sampai Min hip-memeriksa Joon-ki di perut dan dia turun, mati-matian berusaha untuk tidak kencing sendiri.
Sutradara mengancam akan menggantikannya dengan aktor lain jika dia tidak dapat melakukan adegan dengan benar, jadi Joon-ki berjuang untuk berdiri.

Sang induk semang bersikeras untuk tetap membuat kopi tetes lambat, dan ketika Jung-eun pulang, dia memintanya untuk bergabung dengan mereka.
Soo-yeon ada di ruang tamu, masih mengenakan gaun pengantin dan berputar-putar dengan kabel telepon di giginya seperti yang ditunjukkan Joon-ki padanya, terlihat sesederhana seperti yang disiratkan Woo-shik.

Sang induk semang panggung-membisikkan bahwa ada yang salah dengan Soo-yeon, dan Woo-shik berteriak pada Jung-eun untuk pergi "lakukan itu nikmat kamu berjanji" untuk menghentikannya dari mengatakan bahwa Soo-yeon baik-baik saja.
Dia mendorong Jung-eun ke kamarnya dan berjuang untuk semua kebohongannya, termasuk Soo-yeon dan Tuan Rumah Kim yang berpikir keduanya sakit mental.
Dia mengatakan secara dramatis bahwa cinta pertama seorang pria sangat berarti baginya, tetapi wanita itu mengeluarkannya dari renungan romantisnya untuk mengatakan bahwa ketiga pria itu telah kehilangan akal sehat mereka.

  Saat latihan, Ki-bong cemberut ketika hewan peliharaan pelatih mengatakan pancuran tidak berfungsi, dan pelatih mengirim Ki-bong untuk memperbaikinya.
Pelatih berteriak bahwa hewan peliharaannya akan direkrut ke liga utama, jadi rutinitasnya selalu menggunakan kios mandi yang sama adalah penting untuk kondisinya, dan ingus kecil menembak Ki-bong dengan senyum puas.

Joon-ki hampir tidak bisa bernapas pada titik ini, dia harus pergi ke kamar mandi dengan sangat buruk.
Untungnya, itu memberinya tatapan tajam yang diinginkan sutradara darinya, dan dia bersumpah untuk mendapatkan adegan itu dalam satu pengambilan sehingga dia bisa pergi.
Tapi Min kehilangan sepatunya ketika mereka saling melompat, dan Joon-ki tidak bisa berhenti berteriak pada aktor untuk menyatukan dirinya.

Dia bahkan membohongi sutradara untuk tutup mulut dan pergi syuting adegan, tetapi bukannya marah, semua orang menganggap bahwa Joon-ki hanya dalam karakter.
Kali ini berjalan dengan sempurna - Min memberikan pukulan membunuh, Joon-ki menggeram garis sekaratnya, dan semua orang memuji dia untuk kinerja yang luar biasa.

  Min mencoba membantu Joon-ki sejak dia jelas-jelas berjuang, tetapi Joon-ki dengan marah mendorongnya pergi.
Direktur menghentikannya untuk memintanya berada di proyek berikutnya, dan Joon-ki melemparkan tangan direktur.
Tapi sutradara memberinya pukulan bersahabat untuk perut, dan itu adalah pukulan terakhir.

Joon-ki kehilangan kendali atas kandung kemihnya pada saat yang sama ketika Ki-bong membuat kepala pancuran meledak dalam semprotan yang agung.
Sutradara akhirnya memperhatikan ekspresi Joon-ki, dan aliran cairan yang melacak melalui tanah untuk genangan air di sepatunya.
Seluruh kru menonton dengan ngeri saat Joon-ki berjalan menjauh, meneteskan kencing saat ia pergi.

Sudah larut, dan Tuan Tanah Kim dengan nakal menyarankan agar dia bisa menghabiskan malam.
Pikiran itu menakutkan Woo-shik, tetapi dia mengakui bahwa dia sedang bercanda.

Setelah latihan, Ki-bong melihat seseorang terisak di bangku dan berhenti, terlambat menyadari bahwa itu adalah Joon-ki, masih dalam kostum.
Joon-ki melemparkan dirinya ke pelukan Ki-bong yang membutuhkan penghiburan, tetapi Ki-bong berteriak pada bau busuk yang melayang dari temannya.

Sang induk semang melihat tanaman dan poster yang digunakan orang-orang untuk menyembunyikan lubang meteor di langit-langit dan lantai.
Soo-yeon, tidak menyadari bahwa dia adalah induk semang, memberitahunya dengan tepat untuk apa mereka, tetapi Tuan Tanah Kim hanya berasumsi dia berhalusinasi dan memeluknya dengan sedih.

Dia mengatakan pada Soo-yeon bahwa dia terlalu cantik untuk keluar dari pikirannya, dan Soo-yeon adalah segalanya
Siapa, aku ?! Dia mengatakan kepada induk semang Kim bahwa orang-orang mengatakan meteorit jatuh melalui langit-langit.
Untuk membuktikannya, dia memindahkan tanaman dan menurunkan poster tepat ketika Woo-shik muncul dari kamarnya.

  Sang induk semang Kim menuntut penjelasan, tetapi sebelum dia bisa memikirkan kebohongan lain, Ki-bong dan Joon-ki pulang.
Sang induk semang bertanya apakah mereka bertiga berbohong padanya.
Woo-shik memohon dengan matanya, tetapi Joon-ki salah paham dan bertanya Woo-shik menuduh mengapa dia berbohong bahwa dia mencintainya.

Dia berputar pada Woo-shik dan bertanya apakah itu benar-benar bohong, dan Jung-eun berjalan ke ruangan ketika dia mencoba memikirkan apa yang harus dikatakan.
Sang induk semang Kim membentaknya, "Tahukah Anda bahwa Woo-shik berbohong kepada saya ??" Orang-orang mencoba memberi isyarat kepadanya, tetapi ia berkata, "Woo-shik, mengapa Anda menyebut Tuan Tanah Marah gila?" Oh, ini semakin buruk.

Semua orang menatap Woo-shik, dan Tuan Tanah Kim menamparnya dengan keras, dan semua orang di ruangan itu melompat.
Dia mendorongnya ke lantai dan melompat di atasnya, dan dibutuhkan tiga orang untuk menariknya.

Dia memberi mereka sampai akhir hari untuk menghasilkan setiap sen yang mereka berutang padanya, atau dia akan mengusir mereka dan menyita semua yang mereka miliki untuk menutupi hutang.
Joon-ki dan Ki-bong mengatakan mereka bisa memohon pada semua orang yang mereka kenal untuk pinjaman, dan Jung-eun pergi untuk meminta banyak pekerjaan paruh waktu padanya untuk uang muka.

Soo-yeon memutuskan sudah waktunya untuk pulang, dan dia meminta tumpangan.
Dia menawarkan gaun pengantin sebagai pembayaran ketika mereka mengatakan mereka harus mengurus sesuatu yang lain, tetapi para lelaki semua mencibir bahwa mereka tidak perlu gaun.
Soo-yeon mengatakan bahwa bahkan digunakan, itu bernilai sekitar setengah dari apa yang mereka berutang kepada induk semang Kim, dan Joon-ki bertanya ke mana ia harus pergi, hee.

Mereka semua naik bersama di Rebecca, tetapi ketika mereka sampai di rumah Soo-yeon, ada sekelompok kreditor di luar.
Mereka menduga bahwa kantor ayahnya akan penuh sesak, dan Soo-yeon mengatakan dia bisa memanggil sekretaris ayahnya, tetapi dia kehilangan teleponnya dan tidak tahu nomornya.

  Ponsel lamanya ada di kamarnya di dalam rumah, dan dia membuat wajah sedih sampai Joon-ki dan Ki-bong setuju untuk masuk dan mengambilnya untuknya.
Mereka menatap tembok setinggi dua puluh kaki, dan Joon-ki memberi tahu Ki-bong dengan serius, “Buktikan kejantananmu.
Mulailah mendaki! ”HAHA.

Joon-ki entah bagaimana memanjat dinding dalam hitungan detik, sementara Ki-bong merayap perlahan, bertanya-tanya apakah Joon-ki adalah Spiderman.
Joon-ki menarik Ki-bong beberapa kaki terakhir ke dinding dengan tali hoodie-nya dan mereka menyelinap ke dalam rumah.
Mereka kagum dengan lingkungan yang mewah, tetapi segera Ki-bong menemukan kamar Soo-yeon (whoa, sangat pink) dan mereka dengan cepat menemukan telepon tuanya.

Ketika mereka pergi, para kreditor entah bagaimana masuk ke rumah
(dipimpin oleh

Jung Man-shik
 ) mencari ayah Soo-yeon.
Orang-orang bergegas kembali ke kamar Soo-yeon dan mengunci diri, tetapi tak lama kemudian para kreditor berada di pintu Soo-yeon.


  Joon-ki dan Ki-bong masuk ke dalam lemari, tetapi kreditor memutuskan untuk mengambilnya, karena penuh dengan pakaian mahal Soo-yeon.
Woo-shik dan Soo-yeon menonton saat pakaiannya dimuat ke truk.
Joon-ki memanggil Woo-shik, dia dan Ki-bong diam-diam berteriak ke telepon ketika truk itu pergi.
Woo-shik memulai Rebecca dan mengikuti.

Kembali di rumah, Jung-eun menemukan gaun Soo-yeon dan memutuskan untuk mencobanya.
Dia hanya memakainya selama satu menit kemudian mencoba melepasnya, tetapi rambutnya tersangkut di ritsleting.
Sementara meraba-raba mencari gunting, rok robek di sudut meja, kemudian Jung-eun tersandung lubang di lantai dan kakinya tertangkap.
Wah, itu aneh.

Woo-shik dan Soo-yeon menunggu sampai truk itu tidak dijaga, kemudian Woo-shik naik untuk membiarkan mereka keluar.
Tapi begitu dia membuka pintu lemari pakaian, para kreditor kembali, jadi Woo-shik masuk bersama mereka.
Mereka membawa furnitur merah muda Soo-yeon di dalam rumah kreditor, dan istrinya (cameo oleh


Oh Na-ra
 ) membuka lemari pakaian.

Para lelaki tersenyum senyum malaikatnya, dan dia bertanya kepada suaminya tentang "hal-hal" di dalam.
Dia sangat senang ketika dia mengatakan itu semua untuknya, dan dia mulai memilih favoritnya (Woo-shik) sebelum dia melihat orang-orang dan menyeretnya, LOL.

  Joon-ki memperkenalkan dirinya dan yang lain kepada kreditor sebagai ilmuwan NASA yang baru saja berhasil menemukan teleportasi.
PFFT! Dia menawarkan untuk melakukannya lagi untuk membuktikannya, dan memberitahu mereka untuk menutup mata mereka saat dia mengaktifkan "perangkat teleportasi" mereka (pena senter), dan begitu mereka melakukannya, Joon-ki, Woo-shik, dan Ki-bong diam-diam menyelinap keluar pintu.
Tentu saja, kreditor melihat mereka dan mengejar, dan mereka berlari untuk Rebecca berteriak untuk Soo-yeon untuk memulai mobil.
Mereka berhasil selamat, dan mereka menunggu sementara Soo-yeon memanggil sekretaris ayahnya.
Dia melewati telepon ayahnya, dan dia memberitahu Soo-yeon bahwa dia ditipu dan akan segera meneleponnya dan menjelaskan, lalu menutup telepon.

Para lelaki mengantar Soo-yeon ke gedung tempat dia dan tunangannya berencana untuk tinggal.
Dia bilang dia akan menunggu di sini untuknya dan berterima kasih pada mereka atas bantuan mereka, berjanji untuk membayar mereka suatu hari nanti.
Mereka belum pergi ketika mereka melihat Soo-yeon berlari ke Min-seok dan ibunya di luar gedung.

  Ibunya memberi tahu Soo-yeon bahwa keluarga mereka dipermalukan karena dia.
Dia mengatakan bahwa pernikahan itu dibatalkan, karena mereka hanya menyetujuinya karena uang ayahnya.
Soo-yeon terlihat memohon pada Min-seok, tapi seperti pengecut, dia hanya mengatakan tidak ada yang bisa dia lakukan.

Menonton dari mobil, Joon-ki dan Ki-bong menggeram, tetapi Woo-shik diam-diam keluar dan pergi ke Soo-yeon.
Dia menangis bahwa dia marah, tetapi dia tidak tahu harus berbuat apa.
Woo-shik mengatakan kepadanya bahwa menangis tidak akan mengubah apa pun, tetapi Soo-yeon meratap bahwa semua yang dimilikinya ada di dalam.

Beberapa menit kemudian, Min-seok menjawab bel pintu untuk menemukan Woo-shik, Joon-ki, dan Ki-bong melotot padanya, dan Woo-shik mengatakan mereka di sini untuk hal-hal Soo-yeon.
Min-seok bertanya siapa ketiga orang itu, dan Joon-ki mengatakan bahwa Soo-yeon adalah cinta pertama mereka.
Dia mengaum bahwa dia adalah Cinta Pertama Nomor Satu, Ki-bong bellow bahwa dia Cinta Pertama Nomor Dua, dan mereka harus menyodok Woo-shik untuk membuatnya mengatakan dia Nomor Tiga, ha.

  Mereka menyombongkan diri di dalam dan mendapatkan semua milik Soo-yeon.
Dia mengatakan ada satu hal lagi dan menunjuk ke setelan yang dikenakan Min-seok, yang merupakan hadiah.
Woo-shik memerintahkan Min-seok untuk melepasnya, dan dia menyerahkan rompi dan jaket.

Orang-orang menuntut celana juga, tetapi Min-seok mencengkeram lengan Soo-yeon dan bertanya apakah dia benar-benar akan melakukan ini padanya.
Dia hanya menatapnya, semua polos tidak bersalah, dan mengulangi kata-katanya sendiri kembali kepadanya: "Maaf, tidak ada yang bisa saya lakukan."

Gadis yang baik! Saat mereka pergi, Soo-yeon tiba-tiba ingat sesuatu yang dia lupa - Minky, yang kebetulan adalah hewan peliharaan albino iguana-nya.
Mereka memuat Rebecca dan Joon-ki bertanya apakah ada rumah kerabat yang bisa mengantarnya, tetapi Soo-yeon mengatakan dia tidak benar-benar punya tempat untuk pergi.

  Joon-ki dan Ki-bong mengundangnya untuk menginap di wisma, karena mereka memiliki banyak kamar.
Woo-shik bergumam untuknya agar tidak terlalu bersemangat karena mereka semua akan diusir besok, tetapi Kicau Joon-ki, "Tidak apa-apa, tidak apa-apa!"

Dia mengatakan mereka dapat menjual gaun itu dan membayar setengah dari apa yang mereka miliki kepada sang induk semang, yang seharusnya memberi mereka waktu.
Tetapi ketika mereka sampai di rumah, mereka menemukan kaki Jung-eun menggantung dari langit-langit, dan mereka mengajukan ke atas untuk menemukan dia masih terjebak dan tertidur lelap dalam gaun pengantin Soo-yeon.

Mereka membangunkannya dan dia menjelaskan apa yang terjadi, dan perlahan-lahan baru sadar bahwa gaun itu robek, sehingga mereka tidak bisa menjualnya.
Mereka bergegas kembali ke bawah ketika Tuan Tanah Kim datang untuk mendapatkan uangnya, dan dia menolak para lelaki ketika mereka berlutut untuk meminta sedikit waktu lagi.

  Terganggu oleh kebodohan Kim sang induk semang, Soo-yeon bertanya apa yang mereka berutang.
Untungnya, mereka dapat menjual Minky, iguana yang sangat langka, kepada pengumpul reptil dengan harga sewajarnya.
Hanya Woo-shik tampaknya mengerti betapa sulitnya ini untuk Soo-yeon saat dia berjanji pada hewan peliharaannya bahwa dia akan kembali untuknya.

Mereka berempat pulang dengan perasaan seperti beban dunia, dan Woo-shik berterima kasih pada Soo-yeon karena telah membantu mereka.
Mereka melihat empat remaja di stand ddukbokki, yang mengingatkan mereka akan diri mereka yang lebih muda.
Soo-yeon bertanya apakah dia benar-benar ketiga dari cinta pertama mereka, tetapi mereka hanya merasa ngeri karena kedinginan dan berlari pulang, menghindari pertanyaan.

Mereka melewati anak-anak di stand ddukbokki, yang berbalik, dan kita melihat bahwa itu adalah Woo-shik, Joon-ki, Ki-bong, dan Soo-yeon sebagai anak-anak, bertempur dengan baik atas makanan.

Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/woohoo-waikiki-episode-2-2/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-eulachacha-waikiki-2-episode-2.html

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 2

 
Back To Top