Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 1

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 27 Maret 2019

Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 1

Episode Selanjutnya: Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 2

Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 1

EPISODE 1: "Seratus juta bintang jatuh dari langit"  

 Di sebuah gereja, seorang wanita dengan rambut pirang panjang dengan baju olahraga kuning perlahan menghunus pedang, lalu menggunakannya untuk mengirim beberapa penyerang dengan gaya.

Ketika perkelahian berakhir, sebuah suara berteriak, "Potong!" Dan adegan berakhir, dan wanita itu berdiri dan mencabut rambutnya dari wajahnya.

Ini teman lama kita, aktor / stuntman yang sayangnya bernama LEE JOON-KI (
Lee Yi-Kyung
 ).
Seorang anggota kru menyerahkan ponselnya yang berdering, dan ketika dia menjawab, apa pun yang dia dengar membuatnya panik.
Di tempat lain, tirai panggung terbuka untuk mengungkapkan CHA WOO-SHIK (
Kim Sun-ho
 ) dalam setelan berpayet memainkan gitar.
HA, hanya ada beberapa orang tua di antara hadirin, setengah dari mereka tertidur.
Dia berhenti tepat di tengah-tengah lagu untuk menjawab teleponnya, tetapi berita itu membuatnya bergegas dari panggung.
Terakhir kita melihat stadion bisbol penuh dengan penonton sebagai pelempar, GUK KI-BONG (
Shin Hyun-soo
 ) akan melempar pitch yang, jika berhasil, akan memenangkan kejuaraan.
Seluruh stadion menahan napas saat ia berakhir ... dan adonan menyerang!
  Sayang sekali itu semua hanya mimpi, dan Ki-bong hanya pingsan saat menjalankan putaran di latihan liga minor.
Pelatihnya berteriak bahwa dia tidak akan pernah membuat liga utama seperti ini, dan membentak Ki-bong untuk menjawab telepon berderingnya.
Dia menjawab, lalu berlari melintasi lapangan dengan kepelatihannya berteriak, "

Begitulah cara Anda berlari!"
Hari ini adalah Pembukaan Grand Guesthouse Waikiki yang baru saja direnovasi.
Sang induk semang menunjukkan pembeli potensial di sekitar rumah sebagai salah satu warga, KIM JUNG-EUN (

Ahn So-hee
 ) bertanya-tanya apa yang membuat mereka begitu lama.
Foto di dinding mendukung klaim sang induk semang bahwa setiap orang yang tinggal di sana sukses dalam bisnis mereka - Dong-gu menjadi direktur terkenal, Seo-jin adalah jurnalis keliling dunia, Soo-ah adalah CEO dari sebuah pusat perbelanjaan, dan Yoon -ah menjadi patissier.
Jelas, Joon-ki belum memukulnya besar-besaran, dan dia masih mengenakan kostum Kill Bill-esque saat dia, Woo-shik, dan Ki-bong semua berlari ke rumah pada saat yang sama, tampak lebih dari sedikit gila .
Mereka menakut-nakuti calon pembeli, dan sang induk semang membentak bahwa mereka harus membayar sewa jika mereka tidak ingin rumah dijual.
Dia memberi mereka satu minggu untuk membayar sewa yang telah jatuh tempo, secara penuh.

Setelah dia pergi, anak laki-laki segera mulai bertengkar.
Jung-eun berteriak pada Joon-ki untuk waktu yang lama, dan dia membentak bahwa dia datang begitu cepat sehingga dia masih mengenakan kostum dan memegang minuman aktris terkemuka, ha.
Mereka bertanya-tanya bagaimana mereka akan menghasilkan sewa empat bulan dalam satu minggu.

Jung-eun menggoda Joon-ki untuk pakaiannya, dan dia mengeluh bahwa dia masih mendapatkan peran mungil.
Jung-eun menyeringai, "Itu sebabnya cewek mencampakkanmu," dan mata Woo-shik dan Ki-bong melebar ketika Joon-ki mengomel pada Jung-eun
untuk

tidak pernah menyebut-nyebut Seo-jin, bersikeras bahwa perpisahan mereka saling menguntungkan.
Jung-eun hanya melayang ke atas untuk mandi, berbalik untuk menjulurkan lidahnya pada Joon-ki, dan dia melemparkan pedangnya ke arahnya, hee.

  Woo-shik mengatakan Joon-ki bahwa ini
adalah semua salahnya untuk berbicara mereka ke investasi di rumah.
Ki-bong menyela argumen mereka untuk menunjukkan sedikit berita di TV tentang kerumunan yang berkumpul di dekatnya untuk menonton hujan meteor.
Ki-bong bertanya siapa Meteor Shower itu dan mengapa dia begitu terkenal ... yah, setidaknya dia cantik?

Setelah gelap, orang-orang naik ke atap untuk menyaksikan hujan meteor.
Woo-shik terlalu tertekan untuk menikmati pertunjukan, tetapi Joon-ki mengatakan dengan riang bahwa mereka dapat membuat keinginan pada meteor untuk mendapatkan uang.
Dia mengatakan bahwa segalanya tidak bisa lebih buruk, membuat Woo-shik sangat frustrasi sehingga dia memutuskan untuk membunuh Joon-ki sekarang.

Ki-bong memecah pertarungan karena hujan meteor mulai.
Dia dan Joon-ki menonton dengan heran ketika lampu menyala di langit, meskipun Woo-shik pemarah menolak untuk melihat.
Satu meteor sepertinya sedang menuju ke arah mereka, menjadi lebih besar dan lebih terang saat mendekat.

Orang-orang menjerit ketika terbang di atas kepala mereka dengan hanya beberapa inci untuk cadangan, mereka membanting ke wisma, merobohkan kekuatan.
Ketiganya berdiri kaget, menatap lubang besar yang membara di atap.

Mereka turun ke bawah, tempat meteor itu duduk di sebuah lubang di tengah ruang tamu, masih bersinar redup.
Joon-ki dan Ki-bong berpikir itu luar biasa bahwa sebuah bintang jatuh ke rumah mereka, tetapi Woo-shik meraih Joon-ki dan mengguncangnya, meraung-raung bahwa dia mengatakan hal-hal tidak bisa lebih buruk (Joon-ki: "Kupikir kita bisa pergi di

bawah batu!").
Woo-shik mengatakan bahwa jika induk semang melihat kerusakan ini, dia akan mengusir mereka
dan menuntut mereka.
Joon-ki berpendapat bahwa ini bukan kesalahan mereka, tetapi Woo-shik mengingatkannya bahwa dia membuat mereka membayar ketika hujan es merusak jendela, dan Joon-ki menangis.

Pada pagi hari, Joon-ki merasa jauh lebih bahagia, tetapi Woo-shik hanya menatap raksasa yang menggali meteor ke lantai ruang tamu, dan lubang yang dibuatnya saat turun.
Joon-ki mengatakan dia akan menanganinya, yang sama sekali tidak menenangkan ketakutan Woo-shik, terutama ketika rencana brilian Joon-ki adalah memasang lubang dengan kursi beanbag.

Solusi Ki-bong adalah menjual apa pun yang mereka bisa.
Dia menawarkan sarung tangan penangkap yang ditandatangani oleh pelempar terkenal Randy Johnson, tetapi Woo-shik menunjukkan kemungkinan seorang Amerika menandatangani sarung tangan itu dalam bahasa Korea yang sempurna.
Kelelawar yang ditandatangani di Korea oleh seorang pemain Jepang sama mengecewakannya, dan Joon-ki mencoba menghibur Ki-bong, sambil berseru bahwa kebodohannya bukan salahnya.

Mereka semua pasukan di lantai atas untuk melakukan sesuatu tentang lubang di lantai sana, yang sangat besar sehingga mereka memutuskan untuk menutupinya dengan sofa.
Joon-ki perjalanan dan kakinya memukul lubang, membuat dirinya terjebak.
Sang induk semang muncul ketika mereka sedang berusaha membebaskan kaki Joon-ki, jadi Woo-shik turun ke bawah dan melewati liuk-liuk aneh untuk menjaga tubuhnya di antara sang induk semang dan kaki Joon-ki menggantung dari langit-langit.

  Ki-bong menarik terlalu keras pada Joon-ki, yang jatuh lebih jauh ke dalam lubang sehingga sekarang seluruh kakinya ada di ruang tamu.
Mendengar tabrakan itu, induk semang itu curiga, jadi dalam keputus-asaan, Woo-shik memeluknya dan memutarnya menghadap ke arah lain.
Dia terengah-engah, "Aku mencintaimu," lalu membimbingnya keluar untuk berbicara tentang naksir lama yang tiba-tiba muncul.

Dia berbohong bahwa perasaannya yang kuat adalah alasan dia tahan dengan omelannya selama enam bulan sekarang, dan dia menganggap itu sudah berakhir ketika dia mengatakan dia terlalu tua untuknya.
Berpikir dia lolos dengan itu, Woo-shik berbalik untuk kembali, tetapi sang induk semang menghentikannya dan mendengkur, “Bersikap serakah.
Saya suka pria yang serakah. "LOL.

  Ketika Joon-ki akhirnya lepas, Woo-shik mengatakan kepada teman-temannya dengan suara mati bahwa ia dan sang induk semang sekarang berkencan, HA.
Woo-shik merengek bahwa dia tidak ingin berkencan dengannya, tetapi Joon-ki mengatakan mereka dapat menggunakan ini untuk menghindari dia mengomel mereka tentang sewa.

Jung-eun kembali ke rumah dari banyak pekerjaan paruh waktunya dan mulai membolak-balik buku tahunan sekolah menengah pria.
Dia memperhatikan seorang gadis dikelilingi oleh anak laki-laki dalam sebuah tembakan kelompok, dan Joon-ki mengatakan bahwa dia adalah HAN SOO-YEON (

Moon Ga-young
), yang merupakan ketiga dari cinta pertama mereka.
Joon-ki tampaknya berpikir itu lucu dan Ki-bong tampak sedikit melamun pada ingatan Soo-yeon, tetapi Woo-shik sebenarnya tampak kesal.
Jung-eun bergumam bahwa Soo-yeon bahkan tidak cantik, dan Ki-bong pergi semua manusia gua padanya, menggeram bahwa Soo-yeon adalah

impian mereka
, oke ?!

  Kami disuguhi kilas balik ke masa-masa sekolah menengah para lelaki, ketika mereka bertiga tidak dapat dipisahkan meskipun minat mereka sangat berbeda.
Suatu hari mereka mendengar desas-desus tentang murid baru yang cantik, dan mereka bersumpah mereka sama sekali tidak tertarik - sampai mereka melihat pertama kali pada Soo-yeon dan semuanya berakhir.

Mereka bertiga jatuh cinta dengan Soo-yeon di situs pertama, yang sempurna dalam segala hal, dari penampilannya hingga kepribadiannya yang penuh semangat.
Mereka masing-masing berusaha mengencani Soo-yeon, tetapi ditolak dengan kasar.
Proposal kencan Joon-ki membuat Soo-yeon muntah, dan deklarasi Ki-bong bahwa mereka bersama-sama jika dia bisa memukul kaleng dengan bisbol yang mengakibatkan Soo-yeon memukul satu-satunya homer di luar taman melawannya.
Jung-eun meminta Woo-shik untuk ceritanya, tapi dia menolak untuk menceritakan dan meninggalkan ruangan.

Direktur Joon-ki memintanya untuk membawa seorang teman untuk menjadi tambahan untuk penembakan hari ini, jadi dia mengambil Ki-bong dan pergi.
Adegan ini adalah pertarungan antara polisi dan gangster, dan keduanya secara khusus diberitahu oleh sutradara (cameo oleh

Lee Joon-hyuk
 ) untuk mati dengan cepat, dengan mata terbuka.
  Anehnya, sutradara segera memberikan arah yang sama kepada Ki-bong, kemudian ia juga mengulangi dirinya untuk Joon-ki.
Joon-ki memberitahu Ki-bong bahwa sutradara memukul kepalanya melakukan adegan akrobat, dan hanya memiliki memori tiga detik.

Mereka memakai stankfaces terbaik mereka dan adegan dimulai.
Joon-ki bergulat dengan seorang polisi, tetapi Ki-bong berubah menjadi ayam total dan menghindar dari polisi yang mengejarnya.
Sang sutradara memerintahkan agar Ki-bong mati, jadi ketika dia dipukul kepalanya, dia merosot ke sebuah kursi, memegangi matanya terbuka sangat lebar.

Joon-ki mendapatkan sinyal, jadi dia mengambil alat pemadam kebakaran, yang seharusnya dia berangkat lalu mati.
Tapi pemadam api rusak, dan Joon-ki akhirnya menyemprot wajahnya.
Ki-bong berjuang untuk mempertahankan "wajah mukanya" sementara Joon-ki bergerak di sekitar ruangan, menyemprotkan pemadam api lebih dekat dan lebih dekat ke matanya yang terbuka sampai dia memakukan Ki-bong tepat di wajah.

Mereka berdua akhirnya setengah buta dan dimarahi oleh sutradara, yang lupa siapa Ki-bong lagi.
Dia memberitahu mereka untuk beristirahat, lalu tiga detik kemudian, membentak mereka karena duduk-duduk dan tidak bersiap-siap untuk adegan berikutnya, hee.

Woo-shik makan malam dengan sang induk semang malam itu.
Dia salah mengartikan usahanya untuk makan dengan cepat dan menyelesaikannya dengan gugup untuk berkencan dengannya, jadi dia menjadi sombong dalam upaya untuk membuatnya lebih nyaman.
Woo-shik berpikir pada dirinya sendiri bahwa ini salah tidak peduli seberapa putus asa mereka untuk disewa.

Dia memutuskan untuk mengatakan yang sebenarnya, tetapi dia mendapat telepon.
Dia mengatakan kepada penelepon bahwa apa yang dia benci lebih dari apa pun adalah seseorang yang berbohong padanya, dan ketika dia berteriak untuk melemparkan pembohong di penjara, Woo-shik mendapat getaran serius.
Ketika induk semang itu menutup telepon, Woo-shik yang malang hanya meletakkan kepalanya di pundaknya dan berbisik bahwa ia berharap waktu berhenti di sini.

Joon-ki dan Ki-bong tertidur, dan bangun lama setelah aktor dan kru pulang.
Mereka tidak dapat meminta bantuan karena staf mengambil telepon mereka, dan mata mereka masih terlalu sakit untuk dilihat, jadi mereka mulai berteriak minta tolong sekeras yang mereka bisa.

Woo-shik terlihat berkeringat dan ketakutan saat ia dan sang induk semang berjalan pulang.
Dia pikir dia ingin lebih dekat dan menghubungkan senjata dengan dia, dan kali ini Woo-shik berpikir bahwa dia lebih suka masuk penjara daripada terus berbohong.
Tetapi pengakuannya terputus lagi, kali ini oleh anak lelaki induk semang, yang melihat mereka dan berlari untuk menyapa.

Haha, dia besar dan penuh memar, tapi dia tidak terlalu menakutkan daripada putranya yang lain, yang bahkan lebih besar.
Mereka mengatakan mereka baik-baik saja dengan ibu mereka berkencan dengan pria yang lebih muda, selama dia tidak melakukannya demi uang seperti orang terakhir.

GULP .
Sang induk semang bertanya pada Woo-shik apa yang akan dia katakan, tetapi dia meletakkan kepalanya di pundaknya lagi dan mencicit bahwa dia tidak ingin pulang.

  Joon-ki dan Ki-bong mencoba berjalan ke tempat yang aman, dan Ki-bong mengalami sakit perut.
Joon-ki memberitahunya untuk pergi ke mana saja dan menghapus dengan dasinya (

ewww ).
Ki-bong pincang-pincang untuk melakukan bisnisnya, keduanya tidak menyadari bahwa mereka telah berkeliaran di area berkemah.

Kuartet kemping wanita memainkan permainan bisu, jadi Ki-bong tidak menyadari bahwa dia akan menjatuhkan trou tepat di depan mereka.
Dia menarik celananya ke bawah, para wanita berteriak, Ki-bong jatuh di pantatnya, dan akhirnya duduk sendiri ... ya.
Joon-ki berlari, setelah menemukan beberapa tisu di sakunya, dan Ki-bong menangis, "Joon-ki-yaaaah, aku buang air kecil ..."

Mereka akhirnya pulang, dan ketiganya dengan sedih membandingkan hari mereka yang mengerikan.
Mereka mengenang masa mudanya yang riang, ketika Woo-shik bermimpi menjadi musisi yang sukses, Joon-ki mengira dia akan berada di Hollywood dan memenangkan Oscar, dan Ki-bong berharap bisa bermain baseball di tim liga utama sekarang.

Woo-shik bertanya apakah sudah waktunya bagi mereka untuk menyerah, tetapi yang lain mengatakan dengan tegas bahwa mereka tidak akan pernah menyerah.
Mereka akhirnya tertawa satu sama lain, dan bahkan Woo-shik bersorak, mengutip seorang suci yang mengatakan "Sukses adalah untuk orang-orang yang tidak menyerah." Ki-bong bertanya siapa Saint, dan Joon-ki harus menghentikan Woo -shik dari memukul idjit dengan bantal.

Di pagi hari, mata Joon-ki dan Ki-bong kembali normal.
Jung-eun bertanya di mana Woo-shik hari ini - dia di sebuah taman hiburan dengan keluarga barunya, menangis pelan pada dirinya sendiri sementara sang induk semang menggendongnya dan mereka semua naik komidi putar berulang-ulang ...

Teman serumah lainnya tertawa terbahak-bahak ketika Woo-shik kembali ke rumah dengan menggunakan telinga kelinci, dengan tangan penuh balon dan boneka binatang, LOL.
Mereka menggodanya sampai dia meledak, melempar boneka-boneka dan berteriak, “Bagaimana orang dewasa bisa sangat menyukai komidi putar?
Kami mengendarainya lebih dari tiga puluh kali! ”

Ki-bong memintanya untuk bertahan di sana sampai mereka sudah diampuni sewa kembali mereka.
Woo-shik mendapat panggilan untuk penyanyi pernikahan menit terakhir, jadi dia berteriak bahwa dia akan menyelesaikan ini dengan menghasilkan uang, dan memberitahu yang lain untuk pergi menghasilkan uang juga.

Perencana pernikahan mengambil Woo-shik untuk bertemu pengantin ketika dia tiba di pernikahan.
Dia membeku ketika dia melihat pengantin wanita - itu Soo-yeon, cinta pertamanya dan teman-temannya dari sekolah menengah.
Dia bersembunyi di balik perencana pernikahan dan memohon padanya untuk mengeluarkannya dari sana, dan ketika dia menolak, dia mengaitkan lengan, mengangkatnya di atas punggungnya, dan menyenggol mereka berdua keluar dari ruangan.

Smooooth .
  Woo-shik mengatakan bahwa dia tidak dapat melakukan pekerjaan ini, tetapi perencana pernikahan mengatakan kepadanya bahwa sudah terlambat untuk menemukan orang lain.
Dia terus menolak sampai dia melipatgandakan gajinya, jadi dia bilang dia akan melakukannya, tapi dia butuh bantuan dulu.

Joon-ki mencoba mendapatkan pinjaman, tetapi tanpa pekerjaan, dan hanya Rebecca, mobilnya yang bobrok, sebagai jaminan, dia kurang beruntung.
Dia berharap bahwa sejumlah uang akan jatuh dari langit kemudian dinyalakan di TV, di mana sebuah artikel berita mengatakan meteorit yang jatuh malam itu bernilai banyak uang.

Dia menghubungi seorang kolektor meteorit dan mengatur untuk bertemu di sebuah kafe hotel.
Ki-bong tidak ingin mengendarai mobil di Rebecca, yang masih berbau busuk setelah kecelakaan perut kembung beberapa waktu lalu, tapi dia enggan masuk. Anehnya, pintu tidak akan tetap tertutup, tetapi Joon-ki berkicau, "Tidak apa-apa , tidak apa-apa! ”(squee, dia mengatakannya!) dan mengatakan mereka hanya perlu menutup pintu pada saat yang sama.

Ketika mereka melakukannya, bagasi terbuka, tetapi mereka menyebutnya cukup baik.
Dalam perjalanan, mereka berpikir tentang bagaimana mereka ingin menghabiskan uang yang mereka peroleh untuk meteorit, tapi Joon-ki bilang itu

nya meteorit dan
nya uang karena jatuh pada
nya guesthouse.
Dia mengatakan bahwa Ki-bong dan Woo-shik mengatakan bahwa dia adalah CEO dan mereka hanya investor.
Ki-bong berpendapat bahwa menurut logika itu, meteorit (dan uang) milik sang induk semang.
Dia mengancam untuk menelepon dan bercerita tentang meteorit kecuali Joon-ki setuju untuk membagi uang secara merata.

Ketika mereka tiba di tempat tujuan, Ki-bong menegaskan bahwa mereka membawa meteorit itu bersama-sama.
Mereka setuju untuk keluar dari sisi pengemudi, tetapi begitu Joon-ki berdiri, dia membanting pintu pada Ki-bong dan berlari cekikikan.
Ki-bong menangkapnya di lobi dan mereka bergulat di atas batu.

  Tidak akan mundur, dan mereka akhirnya putus sebagai teman.
Mereka masing-masing mencoba meraih meteorit itu lagi, tetapi ia terbang melintasi lobi.
Joon-ki mengambilnya, menggendongnya seperti bayi, lalu dia menyadari bahwa Ki-bong berdiri diam di tempat dia meninggalkannya.
Dia pergi untuk melihat apa yang salah - dan ada foto pernikahan Soo-yeon dan tunangannya, yang pernikahannya ada di hotel ini.

Mereka menemukan aula pernikahan, di mana pasangan yang bahagia memotong kue.
Ki-bong mengatakan bahwa jika ada yang berbeda, itu mungkin salah satu dari mereka di sana bersamanya sekarang.
Penyanyi diumumkan, dan pintu terbuka ... dan Woo-shik masuk dengan gitarnya, dan sebuah kotak di kepalanya.

Woo-shik berjalan ke mikrofon dan mengatakan bahwa pengantin meminta lagu, tetapi karena dia tidak tahu itu, dia akan menyanyikan sesuatu yang lain.
Saat dia bernyanyi, dia ingat Soo-yeon kembali di sekolah tinggi, dan bagaimana dia pernah menemukannya sendirian di ruang musik.

  Dia telah berlatih lagu untuk pertunjukan, dan dia bertanya apakah dia bisa menonton.
Radio telah memainkan lagu yang diminta Soo-yeon, "

I Love You " oleh Lee Jae-hoon, dan Woo-shik mengatakan itu adalah lagu favoritnya.
Dia dengan malu-malu menawarkan untuk mempraktikkannya dan menyanyikannya untuk Soo-yeon kemudian, dan dia membuatnya bersumpah pinky.

Untuk beberapa alasan, Woo-shik tidak pernah bisa menepati janji itu, jadi dia membuatnya baik sekarang.
Dia menyelesaikan lagu dan berharap kebahagiaan Soo-yeon, dan di belakang aula, Joon-ki dan Ki-bong menggemakan sentimen.
Woo-shik menolak pembayarannya, memberi tahu perencana pernikahan untuk memberikannya kepada Soo-yeon.

Dalam perjalanan keluar dia melihat Joon-ki dan Ki-bong dan bertanya mengapa mereka di sini mencengkeram batu.
Tiba-tiba seorang pria bergegas ke aula pernikahan, dan Joon-ki menganggap pria itu adalah mantan pacar Soo-yeon, di sini untuk menolak menikahi orang lain.
Tetapi pria itu berteriak kepada pengantin pria bahwa bisnisnya telah bangkrut, dan mencalonkan diri untuk itu.

  Aula meletus dalam kekacauan ketika agen-agen federal membanjiri aula, menjatuhkan orang-orang dan menyebabkan mereka menjatuhkan meteorit.
Mereka berjuang untuk mencapai Precious mereka, tetapi mereka kehilangan jejak, dan dalam kebingungan ayah Soo-yeon mengatakan kepadanya untuk mendapatkan tempat yang aman.

Akhirnya Woo-shik dan Ki-bong menyerah pada meteorit dan mendesak Joon-ki yang terisak untuk membawa mereka pulang.
Ki-bong pemberitahuan bahwa koper Rebecca tidak terbuka lagi, tetapi Joon-ki terlalu sedih untuk peduli.
HAHA, kita melihat bahwa seorang tamu pernikahan mengambil meteorit, yang dia gunakan untuk loofah kakinya saat dia bergosip tentang Soo-yeon di telepon.

Orang-orang berdebat sepanjang perjalanan pulang, dan ketika mereka menuju ke dalam, Woo-shik mendengar suara ketukan yang datang dari Rebecca.
Dia perlahan membuka bagasi, lalu membantingnya lagi dan megap-megap bahwa ada seseorang di dalam.
Joon-ki datang untuk memeriksa, dan orang-orang berteriak - pada Soo-yeon, yang meringkuk di dalam truk Rebecca.

 
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/03/woohoo-waikiki-2-episode-1/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/03/sinopsis-eulachacha-waikiki-2-episode-1.html

Related : Sinopsis Eulachacha Waikiki 2 Episode 1

 
Back To Top