Sinopsis Touch Your Heart Episode 4

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 18 Februari 2019

Sinopsis Touch Your Heart Episode 4

Episode Sebelumnya : Sinopsis Touch Your Heart Episode 3
Episode Selanjutnya : Sinopsis Touch Your Heart Episode 5

Sinopsis Touch Your Heart Episode 4

Mata Jung-rok dan Yoon-seo mengunci, sebelum mereka patah dengan malu-malu ... dan tak satu pun dari mereka menyadari bahwa seseorang mengawasi mereka dari jauh.

Kembali di kantor, Yang dan Kim mengambil Yoon-seo untuk merinci detail persidangan darinya - dan bertanya dengan licik apakah Yoon-seo berpikir bahwa Jung-rok lebih tampan setelah penampilannya yang mengesankan di pengadilan. Yoon-seo tidak berkomitmen.

Tapi dia memiliki senyum lebar di wajahnya saat dia menatapnya melalui jendela, dan berkata, "Dia tidak tampan."



Malamnya, Jung-rok memberi Yoon-seo akhir pekan yang baik. Merasa cemas karena tidak melihatnya, Yoon-seo berpikir cepat dan meminta agar ia mengajarinya di bidang hukum sebagai hadiah untuk pekerjaan baiknya. Bahkan Yoon-seo terlihat terkejut ketika itu berhasil, dan pusing melihat Jung-rok keesokan harinya.



Keraguan merayapi tentang mengapa dia membuat rencana seperti itu nanti, tetapi hanya satu teks dari Jung-rok memiliki Yoon-seo kembali di cloud sembilan. Ketika Yoon-seo menjelaskan kepada Hyuk-joon bahwa ia belajar dengan Jung-rok, pada akhir pekan tidak kurang, aktingnya yang buruk hampir memberikan permainan sebagai alasan sebenarnya. Tapi untungnya, Hyuk-joon berpikir itu semua adalah bagian dari rencana balas dendamnya dan memuji Yoon-seo - karena menghabiskan sepanjang minggu bersamanya, dan kemudian sepanjang akhir pekan juga, melelahkan. Ha!

Keesokan harinya, Yoon-seo khawatir tentang apa yang harus dipakai - karena dia terlihat sangat baik dalam segala hal. Seperti malaikat, sebenarnya. Saya sekarat.



Tapi ketika Jung-rok muncul di pakaian kasualnya, itu Yoon-seo yang kagum atas betapa baiknya dia terlihat. Imajinasi Yoon-seo kabur darinya saat dia membayangkan adegan intim dari mereka yang belajar bersama.

Tapi ini Jung-rok, jadi kenyataannya sangat berbeda dan dia dengan tegas memberi kuliah kepada Yoon-seo dari jauh tentang detail hukum yang kering. Dia bahkan tidak mengambil petunjuknya ketika dia mencoba membujuknya di sebelahnya. Yoon-seo layu.

Dia belum dikalahkan, dan membujuk Jung-rok untuk mencoba metode studi yang berbeda - dengan menonton film hukum di drive-in theatre. Kamu pergi, Yoon-seo.



Setelah dia mendesah betapa keren pakaian paralegal itu, Yoon-seo senang mengetahui bahwa Jung-rok tidak benar-benar melarangnya mengenakan warna, bahkan tidak merah muda, tetapi dari pakaian yang tidak nyaman. Jung-rok menunjukkan bahwa sepertinya Yoon-seo tidak membutuhkannya di sini untuk menonton film.

Terperangkap, Yoon-seo fibs bahwa dia ingin dia di sini untuk menjelaskan setiap bagian yang dia tidak mengerti. Tetapi ketika Jung-rok meminta pertanyaan tindak lanjut, dia bingung dan berpura-pura meregangkan, memalingkan muka. Itulah sebabnya Yoon-seo tidak melihat di mana tangannya turun untuk beristirahat - tepat di atas tangannya.



Yoon-seo dengan bingung bingung ketika dia menarik tangannya kembali dan menegaskan, "Aku bukan tipe wanita yang mengambil keuntungan dari kegelapan." Jung-rok dengan tenang mengatakan kepadanya bahwa dia tahu itu.

Yoon-seo mencoba untuk menutupi rasa malunya dengan bertanya siapa yang memiliki hak untuk sandaran tangan bersama. Jung-rok mengatakan kepadanya bahwa hukum tidak memiliki jawaban untuk semuanya. Sangat menyadari ruang kecil di antara mereka sekarang, pasangan itu berpaling satu sama lain.

Setelah film, Jung-rok membeli beberapa makanan jalanan, dan Yoon-seo menonton dari mobil ketika seorang wanita datang untuk berbicara dengan Jung-rok. Setelah itu, Yoon-seo bertanya dengan pura-pura ringan apakah Jung-rok mengenalnya, dan tidak menyukai jawabannya - bahwa wanita itu menginginkan nomornya.



Namun, Yoon-seo merasa tenang ketika Jung-rok menjelaskan bahwa ia menolak. Dia tertawa lega bahwa Jung-rok tampaknya memiliki dinding di atas wanita.



Yoon-seo mencoba menyesap dari botolnya yang tertutup - dan Jung-rok pemberitahuan. Aww, wajahnya tersenyum lebar melihat kesalahannya. Yoon-seo senang melihat pemandangan itu, dan mengatakan kepadanya bahwa ini adalah pertama kalinya dia melihatnya begitu bahagia.



Kembali di apartemennya, Se-won menangkap Jung-rok menatap penuh kasih pada tiket filmnya. Dan Se-won tidak kehilangan waktu dalam mengganggu Jung-rok tentang kencannya. Se-won dengan tepat menunjukkan bahwa tidak masuk akal untuk 'mempelajari' hukum dengan menonton film, ha.



Meskipun merasa bodoh, Jung-rok tidak bisa menahan senyum ketika Yoon-seo mengiriminya ucapan terima kasih karena telah membantunya. Di sisi lain, Yoon-seo merasa sangat senang dengan dirinya sendiri, dan pergi ke kegembiraan memikirkan semua momen manis dengan Jung-rok.



Pada hari Senin pagi, Yoon-seo mencoba bersikap dingin, dan menyapa Jung-rok, tetapi tepat ketika dia mencoba untuk lebih dekat dengannya, Pengacara Yeon menyela. Jung-rok bertanya-tanya apakah Pengacara Yeon sengaja menunggunya datang bekerja, karena mereka sepertinya selalu bertemu di lift.

Pengacara Yeon mengadakan rapat tim untuk memberi tahu semua orang bahwa dia 'bersenjata kuat' untuk tampil di TV. Dan dia membutuhkan pengacara kedua, mengalihkan perhatian pada Jung-rok - yang langsung menolak pekerjaan itu dan pergi. Pengacara Yeon bergumam, dia bahkan tidak menahan pukulan dengan tersenyum, yang membuat Yoon-seo melamun mengingat, "Bukankah dia tersenyum di depan seseorang yang membuatnya bahagia?"

Mengingat di mana dia berada, Yoon-seo bergegas mengejar Jung-rok, meninggalkan Pengacara Dan dan Pengacara Choi di belakang untuk memperebutkan siapa yang mendapatkan tempat TV.



Ketika mereka pergi, Jung-rok dan Yoon-seo bertemu Yeo-reum, yang mengundang mereka untuk minum kopi. Yeo-reum mengejutkan Yoon-seo dengan mengetahui siapa dia sebenarnya (terima kasih kepada blabbermouth Attorney Choi). Tapi persahabatan mudah Yeo-reum dengan Jung-rok, dan senyumnya yang mudah, yang membuat Yoon-seo merinding. Tentu saja, Jung-rok tidak menyadarinya, dan hanya mendorong Yeo-reum untuk bertemu dengan Se-won segera.

Setelah itu, Yoon-seo mencatat bahwa Jung-rok tidak mengenakan syal. Ketika dia menjawab bahwa dia menyukai musim dingin, dia dengan canggung bertanya, "Apakah kamu yakin kamu tidak suka musim panas?"



Masih ngambek, Yoon-seo menuduh Jung-rok terlalu banyak tersenyum, yang dia tunjukkan bukanlah sesuatu yang dia dengar sebelumnya. Yoon-seo dengan marah berjalan pergi, meninggalkan Jung-rok yang kebingungan.



Di kantor kejaksaan, pengacara muda Lee yang baru mengetahui bahwa Se-won yang tampan dulu berkencan dengan Yeo-reum selama tujuh tahun, tetapi mereka putus dua tahun lalu. Dia dengan sinis menyarankan bahwa mungkin mereka putus karena kepribadian buruk Yeo-reum ... sama seperti Yeo-reum muncul di belakangnya. Jaksa Lee tidak terlihat menyesal, bahkan ketika Yeo-reum memperingatkannya tentang sifatnya yang jahat.

Menggunakan pengetahuan yang baru ditemukannya, Jaksa Lee dengan santai bertanya pada Se-won tentang hubungannya dengan Yeo-reum, mengisyaratkan bahwa hal-hal yang rusak tidak pernah dapat disatukan kembali. Ketika Se-won menjawab bahwa dia tidak tahan melihat hal-hal yang rusak, Jaksa Lee dengan serius bergumam bahwa dia seharusnya menjadi rusak saat itu.



Awak selalu Law pergi keluar untuk makan siang, dan Pengacara Yeon masih terjebak pada siapa yang harus memilih untuk penampilan TV. Kim memberikan suara untuk Pengacara Dan, tetapi ketika Yang menyuarakan kesukaannya untuk Pengacara Choi, Mr. Lee buru-buru setuju dengannya. Pengacara Yeon merenung bahwa dia pikir Pengacara Dan akan lebih baik, sebelum dia ditarik pergi pada panggilan.

Pengacara Dan memberitahu tim bahwa dia benar-benar ingin tampil di TV sehingga dia bisa mendapatkan lebih banyak klien. Dia menjelaskan bahwa Pengacara Yeon telah mencekiknya dengan keluhannya tentang kinerjanya ... sama seperti Pengacara Yeon muncul di belakangnya dan dengan marah memberikan slot TV kepada Pengacara Choi. Womp womp.



Pengacara Choi senang, dan segera bergegas untuk memberi tahu ibunya kabar baik. Pengacara Dan menyaksikan dengan jijik ketika dia bahkan mulai menangis. Ketika Choi melihat Dan menonton, dia dengan lancar mengatakan kepadanya bahwa kesedihan rekannya adalah seperti miliknya ... dan berjalan pergi dengan seringai besar.



Malamnya, Jung-rok melihat Yoon-seo bekerja melewati waktu dan menyuruhnya pulang. Yoon-seo, masih kesal tentang Yoo-reum, mengeluh tentang betapa pentingnya meninggalkan waktu untuk Jung-rok, dan berapa banyak orang penting yang dia miliki dalam hidupnya, sebelum melayang keluar.



Yoon-seo sangat marah sehingga ia menghabiskan perjalanan dengan Hyuk-joon mengeluh tentang hal itu. Hyuk-joon, akhirnya menangkap, bertanya pada Yoon-seo apakah dia suka Jung-rok. Hyuk-joon membuat stun Yoon-seo terdiam ketika dia mengatakan padanya sepertinya dia cemburu. Yoon-seo bahkan tidak mempertimbangkan kemungkinan itu, dan mencibir bahwa dia harus berhati-hati mulai sekarang sebelum ada yang mendapat ide 'salah'.



Hari berikutnya, Yang bertanya pada Yoon-seo di mana Jung-rok berada. Yoon-seo melakukan koreksi berlebihan dan meyakinkan semua orang yang dia tidak tahu karena dia tidak suka dia.



Anggota tim lainnya berkumpul di sekeliling TV untuk menonton Pengacara Yeon dan Choi di acara panel. Tapi Choi Pengacara hangdog muncul di kantor dan menjelaskan dia di-boot karena ada terlalu banyak orang. Pengacara Dan bahkan tidak berusaha menahan kegembiraannya, ha. Penampilan Pengacara Yeon sama sekali tidak berjalan baik, dan dia terlalu gugup untuk mengatakan apa pun. Oh, aku merasa ngeri untuknya.

Kemudian pada hari itu, seorang wanita muda yang gelisah - Seung-hee - muncul di firma hukum, mencari bantuan Jung-rok. Jelas gelisah, Seung-hee meminta agar Yoon-seo, sebagai seorang wanita, duduk untuk pertemuan - dan menjelaskan bahwa dia pikir mantannya sedang menguntitnya.

Seung-hee mengatakan bahwa pada awalnya, semuanya hebat, karena mantannya sepertinya tahu persis apa yang diinginkannya. Tapi dia menemukan alasan untuk itu adalah karena dia akan melalui teleponnya, dan putus dengannya. Dia tidak akan menerima itu. Bahkan ketika Seung-hee mengubah kode ke pintu kamarnya, entah bagaimana dia tetap menemukan jalan masuk ke apartemennya.



Jung-rok dengan lembut memberi tahu Seung-hee bahwa ini mungkin tidak cukup untuk mendapatkan perintah penahanan. Yoon-seo, benar marah, menuntut untuk tahu mengapa tidak ada hukum untuk melindungi orang dari tindakan seperti itu. Seung-hee dengan malu-malu mengakui bahwa mantannya menggunakan pil tidur di minumannya sehingga dia bisa melalui teleponnya.

Terganggu, pengakuan itu menyebabkan Yoon-seo mengingat kembali saat skandal - dan ingatannya tentang bubuk yang dituangkan ke dalam minuman.

Larut malam, Yang mengambil jalan pintas melalui terowongan yang gelap. Dia berteriak pembunuhan berdarah ketika seseorang meletakkan tangannya di bahunya dari belakang - tapi itu hanya Tuan Lee. Mereka berjalan ke halte bersama, di mana mereka melihat sebidang kecil rumput. Mr. Lee merenung, "Seperti kita menunggu di halte ini, rumput itu mungkin sedang menunggu bus bernama Spring." Lol.



Di bus, yang membuat Mr. Lee senang, Yang jatuh tertidur dengan kepala di pundaknya. Melihat bahwa sepatunya terlepas, ia meraih ke bawah untuk mengikatnya (berapa lama lengannya?) Dan membangunkannya di halte. Aww.

Di apartemen Jung-rok, Se-won dengan marah menonton berita terbaru tentang CEO yang kuat dan biaya judi. Dengan kemarahan, Se-won mengeluh kepada Jung-rok bahwa pengacara Choi Yoon-soo terkenal karena mengambil kasus-kasus kotor tersebut. Choi bahkan membawa kasus membela wakil presiden kelompok Jeguk, Lee Gang-joon, setelah Lee terjebak dalam skandal narkoba dengan seorang aktris - Oh Yoon-seo.

Jung-rok terguncang mendengar bahwa Lee menguntit Yoon-seo, dan ketika dia menolaknya, dia menjebaknya sebagai pengguna narkoba. Lee lolos dengan segalanya karena dia sangat kuat.



Dengan pemahaman baru ini, Jung-rok mencoba untuk mengambil Yoon-seo dari kasus Seung-hee pada hari berikutnya. Tapi Yoon-seo punya ide lain, dan dengan tegas meminta Jung-rok untuk memercayainya untuk melakukan pekerjaan dengan baik. Dalam menghadapi desakannya, Jung-rok tidak punya pilihan selain menerima.



Kemudian pada hari itu, Yoon-seo bertemu dengan Seung-hee di apartemennya untuk mengumpulkan bukti tentang mantannya. Yoon-seo meraih ke bawah untuk mengambil sebotol air yang jatuh ...



... Dan gulungan kembali shock ketika dia melihat mantan Seung-hee bersembunyi di bawah tempat tidurnya. Saya baru saja kedinginan.

Merasa kesal, mantan Seung-hee melompat keluar dan meraih Seung-hee, mengomel tentang perpisahan mereka. Ketika Yoon-seo mencoba menariknya menjauh, dia berbalik padanya, mengangkat tangan. Sama seperti Yoon-seo tersentak pergi, Jung-rok muncul dari belakang dan menjejalkan mantan itu ke tanah.

Mantan itu dibawa dengan aman oleh polisi. Beruntung Jung-rok ada di sana karena dia ingin mengumpulkan informasi dari Seung-hee sendiri.



Jung-rok mengkonfirmasi kepada Yoon-seo bahwa Seung-hee memiliki cukup bukti sekarang untuk perintah penahanan. Yoon-seo dengan cemas bertanya apakah itu akan cukup untuk menghentikan mantan, tapi dia masih terlihat sedih ketika Jung-rok setuju bahwa itu harus dilakukan.



Memahami, Jung-rok meyakinkannya, “Mencuri privasi seseorang dan memaksakan perasaanmu pada orang lain adalah salah. Jadi orang yang melakukan itu harus menderita. Korban seharusnya tidak mengalami kesulitan. Jadi berhentilah menderita, lupakan ingatan-ingatan buruk dan jalani hidup bahagia untuk kepentingan Anda sendiri. Apakah kamu mengerti?"

Yoon-seo, agak bingung, bertanya mengapa dia mengatakan itu padanya - tapi dia terlihat terhibur dengan kata-katanya. Menarik kembali ke masa kini, Yoon-seo memperhatikan luka di leher Jung-rok, dan bersikeras untuk merawatnya untuknya. Ha, Yoon-seo dengan bangga memberi tahu Jung-rok bahwa dia tahu persis apa yang dia lakukan karena dia pernah bermain sebagai ahli bedah top dalam sebuah drama.



Ketegangan di udara semakin tinggi ketika Yoon-seo membungkuk untuk meletakkan disinfektan pada luka, wajah mereka begitu dekat sehingga mereka hampir bersentuhan. Canggung, Yoon-seo mengatakan bahwa Jung-rok dapat melakukannya sendiri jika dia merasa tidak nyaman. Hampir terlalu cepat, Jung-rok mengatakan tidak, dan mereka saling melirik satu sama lain ketika Yoon-seo bersandar lagi, meniup lehernya dengan ringan.

Imut berlanjut malam itu, saat mereka bertukar pesan teks manis bolak-balik di tempat tidur. Meskipun Yoon-seo memberitahunya bahwa dia hanya peduli karena dia terluka karena dia, senyum lebar di wajahnya menceritakan kisah yang berbeda. Jung-rok tersenyum, dan berjanji untuk menjadi lebih baik dengan cepat sehingga dia tidak khawatir.

Tapi semuanya tidak baik ... ketika percakapan pesan teks mereka muncul di layar komputer di apartemen seorang pria muda. Yoon-seo dan Jung-rok, dengan gembira tidak menyadari bahwa mereka sedang dimata-matai, saling mengucapkan selamat malam.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/reach-of-sincerity-episode-4/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-touch-your-heart-episode-4.html

Related : Sinopsis Touch Your Heart Episode 4

 
Back To Top