Sinopsis Salim Anarkali ANTV Episode 32 - 33

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 27 Februari 2019

Sinopsis Salim Anarkali ANTV Episode 32 - 33

Episode Sebelumnya: Sinopsis Salim Anarkali ANTV Episode 30-31
Episode Selanjutnya: Sinopsis Salim Anarkali ANTV Episode 34-35

Sinopsis Salim Anarkali ANTV Episode 32 - 33

Sinopsis Salim dan Anarkali ANTV Episode 32

Ammijaan berbagi rencananya dengan Hira dan membenarkannya. Salim sedang dalam perjalanan dan berteriak Anarkali. Dia melihat perhiasannya dan berhenti. Anarkali berlari menuju. Salim melihat Anarkali dipukul di kepalanya. Dia jatuh. Dia kaget. Anarkali bangkit dan memegang Salim. Dia jatuh cinta pada Salim. Preman datang dekat. Salim berkelahi dengan mereka. Orang jahat mengambil pedang untuk membunuh Anarkali.

AR.Salim berlari untuk menghentikannya. Dia memegang pedang di tangannya. Tangannya berdarah. Anarkali terlihat dan menangis. Salim memukul orang jahat itu. Orang jahat itu jatuh. Salim menjatuhkan pedangnya. Anarkali peduli dengan tangannya yang berdarah. Dia mengikat dupatta-nya ke lukanya. Dia meminta dia untuk tidak bercanda, lukanya tidak menyembuhkan. Dia mendapat beberapa daun. Dia mengingat masa kecil dan memanggilnya Saifu.

Dia bilang kamu memanggilku dengan nama masa kecilku. Dia mengatakan saya telah membayar untuk bantuan besar itu. Dia memintanya untuk tidak menangis. Dia bilang kita akan pergi ke danau dan mencuci lukamu. Dia setuju. Akbar menghentikan Abul dan mengatakan Salim tidak membutuhkan perlindungan apa pun, Salim adalah pedang kita, bukan perhiasan untuk dilindungi. Jodha mengatakan kamu tidak khawatir untuk Salim. Akbar mengatakan aku khawatir untuk para perampok itu.

Ammijaan bertanya tetapi mengapa Salim pergi mengejar perampok untuk menyelamatkan seorang pembantu. Akbar mengatakan dia adalah putraku, yang akan menjadi raja, raja yang tidak mempertaruhkan nyawa karena orang tidak memiliki hak untuk menjadi raja, Salim melakukan hal yang benar, kami percaya pada orang-orang pemberani, kami tidak mengirim bantuan untuk menghina mereka. Rukaiya mengatakan tetapi dia masih sangat muda.

Akbar mengatakan ketika dia berusia 8 tahun, dia mengendalikan harimau liar, berpikir apa yang bisa dia lakukan, Diwali ini mudah diingat untuk saya, Salim tidak ada di sini, jadi saya akan menyalakan lampu ini untuk kemenangannya. Salim tersenyum melihat Anarkali. Honton hanya ... bermain ... Dia peduli padanya. Salim mengingat lukanya. Dia memegang kepalanya. Dia peduli dengan lukanya. Mereka memeluk. AR.Akbar menyalakan lampu dan berharap Diwali senang.

Salim dan Anarkali melihat lampu langit. Mereka tersenyum. Salim mengatakan ini adalah pertanda persahabatan kami di masa kecil, hari ini adalah tanda cinta kami, Anda bersama saya. Anarkali mengatakan ketika kamu bersamaku, aku merasa setiap hari seperti Diwali. Dia mendapatkan perhiasannya dan berkata bahwa Tuhan tidak ingin Anda kehilangan apa pun.

Rukaiya mengatakan kamu tahu kekuatan cinta, aku ingin Salim untuk kembali dengan Anarkali, kemudian kita akan melihat bagaimana Akbar dan Salim tetap bersama. Ammijaan berpikir bahwa Akbar yang baik tidak menyelidiki serangan perampok, tetapi bagaimana Salim mengetahui tentang serangan terhadap Anarkali, jika dia tahu aku ada di belakang ini, dia akan menjauh dariku. Salim dan Anarkali melihat beberapa orang datang.



Sinopsis Salim dan Anarkali ANTV Episode 33

Salim berbicara dengan orang banjara. Pria itu mengundang mereka ke desa untuk perayaan. Salim melihat Anarkali. Pria itu meminta mereka datang sebelum perampok datang. Dia bertanya siapa namamu. Salim mengatakan aku m Jagan, dan dia adalah Roopa. Anarkali tersenyum. Pria itu mengatakan pakaianmu rusak. Dia meminta orang-orangnya untuk mendapatkan pakaian baru untuk mereka. Salim meminta Anarkali untuk datang, mereka akan bermalam di desa dan pergi di pagi hari. Dia mengangguk. Akbar tertawa melihat para perampok yang mati. Khanam terlihat. Akbar memuji Salim. Abul tersenyum. AR.Khanam bercanda.

Akbar mengatakan Salim dapat melakukan apa saja dengan orang-orang yang sangat mengganggu negara. Abul bertanya tentang Salim. Pria itu mengatakan kita tidak mendapatkan Salim di mana pun. Akbar berkata Salim pemberani, dia tidak pernah sendirian, keberaniannya selalu bersamanya. Dia meminta Abul untuk mengubur mayat. Khanam mengatakan Salim telah membunuh banyak orang, tetapi kemana perginya dia dengan Anarkali saat ini.

Salim dan Anarkali menjadi bagian dari perayaan desa. Salim melihatnya dan tersenyum. Dia pergi untuk duduk bersamanya. Dia mengatakan kamu melihat istriku dalam pakaian ini. Dia tersenyum. Dia bertanya di mana Anda belajar bahasa ini. Dia mengatakan Maan Singh telah membesarkan saya, jadi saya tahu bahasa ini, saya m Jagan, Anda adalah istri saya Roopa. Dia tersenyum. Pria itu meminta mereka untuk melakukan Laxmi puja. Ammijaan dan Rukaiya memainkan permainan catur. Ammijaan membanggakan kecerdasannya. Dia menantang Rukaiya dan menang.

Rukaiya marah. Salim dan Anarkali melakukan puja Laxmi. Akbar dan Jodha juga melakukan puja di istana. Ammijaan mengatakan Jodha telah memberikan seorang anak kepada Akbar, dan dia memberikan cintanya, istri-istrinya yang lain tidak akan datang ke sini. Dia memuji Jodha. Dia mengatakan lebih baik jika Rukaiya cemburu tetap pergi saat ini.

Salim dan Anarkali bicara. Salim bilang aku bisa mengubah kebohongan ini menjadi kebenaran segera. Anarkali bilang aku tidak bisa melihat mimpi besar ini, aku hanya bisa berdoa agar momen ini berhenti selamanya, aku adalah istrimu saat ini. Dia menjadi emosional. AR.Salim tersenyum melihatnya. Pembantu mengatakan Akbar dan Jodha memenuhi diwali rasam, mereka telah mengirim puja prasad untuk Anda. Rukaiya menandatangani Khanam untuk menerimanya.

Khanam membakar tangan pembantu itu dalam api. Rukaiya terlihat. Pembantu berteriak. Rukaiya memarahinya dan meminta dia untuk pergi, dia telah menyelamatkan hidupnya. Dia memintanya untuk tidak datang di depannya lagi. Dia mengatakan saya ingin bermain game dengan Jodha juga, apakah Anda mendapatkan berita Salim. Khanam berkata yakin, saya lupa. Dia memberi kabar. Rukaiya mengatakan Salim dan Anarkali hilang. Dia tersenyum dan meminta Khanam untuk menemukannya. Dia mengancam Khanam. Khanam khawatir. Salim dan Anarkali melihat orang-orang menari.

Anarkali menolak untuk menari karena Salim. Dia mengatakan kamu mungkin merasa kesal lagi. Dia bilang jangan ingatkan saya hari itu, saya tidak keberatan dengan tarian, saya keberatan pada ghungroos, tarian ini adalah bagian dari budaya mereka, apakah Anda tahu tarian ini. Dia tersenyum. Salim mengizinkannya. Khanam mencari mereka. Salim melihat Anarkali menari dan tersenyum. Khanam sampai di sana dan tersenyum. Dia pikir Rukaiya akan bermain game sekarang.

Related : Sinopsis Salim Anarkali ANTV Episode 32 - 33

 
Back To Top