Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 9

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 27 Februari 2019

Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 9

Episode Sebelumnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 8
Episode Selanjutnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 10

Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 9

EPISODE 9: "Ini Seperti Membaca Buku Tua Itu Untuk Pertama Kalinya" Hae-rin dan Seo-joon mengagumi salju dan kemudian langsung mengirim pesan kepada mereka masing-masing.
Keduanya pergi tidak dijawab, namun, seperti kata naksir, Eun-ho dan Dan-yi, sedang menikmati salju bersama di luar.

Komentar Eun-ho tentang salju yang indah memicu ingatan Dan-yi pada pengamatannya yang serupa tentang bulan dan makna yang tersirat, "Aku mencintaimu."

Dan-yi berkedip kembali ke malam dia mengatakan kepada Eun-ho masuk akal bagi seorang pria untuk dimatikan oleh yang lebih tua, bercerai tunggal-ibu, dan ia akan bijaksana menjawab bahwa itu tidak pernah mengganggu
dia .
Melihat Eun-ho sekarang, Dan-yi bertanya langsung apakah dia menyukainya.
Eun-ho membeku.

Tanpa melihat sekilas ke arahnya, Eun-ho berputar dan kembali ke rumah.
Begitu masuk, lututnya keluar.
Panik Eun-ho bahwa ia hampir membiarkan Dan-yi menolaknya di tempat.
Dan-yi berkedip setelahnya, bingung mengapa dia tidak langsung menyangkalnya.

Sementara itu, Hae-rin dan Seo-joon berpisah.
Memeriksa ponsel mereka, mereka berdua kecewa karena tidak menemukan balasan.

  Dan-yi memasuki rumah dan menghadapi Eun-ho.
Dia menenangkan dirinya sekarang, dan wajahnya tidak bergerak ketika dia merecokinya untuk hanya mengatakan dia tidak menyukainya.
Eun-ho dengan dingin mengatakan padanya untuk berpikir apa pun yang membuatnya nyaman.
Dia mencoba untuk kembali bekerja, tetapi Dan-yi tidak akan mengikuti sampai dia akhirnya mengatakan dia tidak menyukainya.

Tidak yakin, Dan-yi ingat merasakan dia membelai wajahnya dan mencoba membayangkan alternatif (seperti penghapus pensil atau spidol).
Eun-ho menangkapnya menggulung penghapus di pipinya dan mengetuk kepalanya dengan pensil, menegurnya untuk fokus.
Dan-yi mengomel dia yang lebih tua dan Eun-ho bentak dia bosan mendengarnya.

Dan-yi yakin dia merasakan sesuatu membelai wajahnya dan Eun-ho bertanya apakah dia bermimpi sesuatu yang kotor.
Kembali ke naskah, Dan-yi menyusut kembali ketika Eun-ho membungkuk untuk memeriksa kemajuannya.
Dia resume membaca, tapi tiba-tiba bertanya apa yang akan dia lakukan jika dia

tidak seperti dia.
Eun-ho menunjukkan bahwa dia sebenarnya cukup menangkap dan berpikir dia harus bahagia jika dia menyukainya.
"Kamu harus memikirkannya," tambahnya, "Jika kamu menerimaku ..." Tapi Dan-yi memotongnya dengan serangkaian pukulan.

  Akhirnya meraih lengannya yang menggapai-gapai, Eun-ho selesai bahwa dia akan baik padanya.
Dia bertanya-tanya apakah dia harus menyukainya dan apakah dia setuju untuk berkencan dengannya.
Dan-yi memperingatkannya untuk menjatuhkannya.
Tidak gentar, Eun-ho memanggilnya dengan nama dan mengatakan dia lucu dan cantik.

"Aku mencintaimu, Kang Dan-yi," Eun-ho tersenyum manis ... dan Dan-yi menghukumnya!
Lengannya bebas, Dan-yi membalut pergelangan tangannya dan menggerutu bahwa ia membuatnya melakukan kekerasan.
Eun-ho cemberut dan Dan-yi membentaknya untuk kembali bekerja.

Berkeliaran di sekitar pameran seni, Hae-rin menabrak Seo-joon lagi dan mereka menertawakan kebetulan itu.
  Di tempat kerja pada hari berikutnya, Dan-yi membuka surat dan pemberitahuan surat yang ditujukan kepada penulis yang hilang-alias ayah Eun-ho-dan menebak bahwa itu adalah fanmail.
Dia disambut oleh cekungan lucu dari Yeong-ah, yang cemberut pada salam resmi Dan-yi karena mereka berteman sekarang.
Aww.

Para wanita terkikik di lift saat mereka memamerkan gerakan tarian untuk klub malam berikutnya.
Lift terbuka untuk mengungkapkan Direktur Ko.
Dan-yi mencoba menyapa dengan ramah ... hanya untuk kembali ke pidato formal ketika Direktur Ko menatap kosong padanya.
Direktur Ko memberitahu Dan-yi untuk mengambil hadiah lain, tapi kali ini, tidak ada gigitan untuk pesanannya.

  Di kantor, semua orang menyambut buku terbaru Hae-rin yang berhasil dicetak.
Dan-yi memberikan salinan kepada Presiden Jae-min dan dia senang bahwa dia memanjakan keeksentrikannya.
Dia kemudian membawa salinan ke Direktur Ko.

Membuka sampul, Direktur Ko mengerutkan kening dan di kantornya, Jae-min melakukan hal yang sama.
Mereka kehabisan untuk berbicara dengan Hae-rin, tetapi sudah terlambat - penulis telah melihat kesalahan dalam bio-nya.
Direktur Ko sangat marah karena Hae-rin tidak memeriksanya sebelum dicetak.

Hae-rin meminta maaf, tetapi tatapan tajam pada Ji-yul.
Sebuah kilas balik mengungkapkan Hae-rin ditugaskan tugas untuk Ji-yul, tetapi pemula telah meninggalkan salah satu kredensial penting penulis.
Semua orang membahas cara menangani kesalahan, mengeluh harus mencetak ulang seluruh salinan hardcover.

Sambil gemetaran, kaki Hae-rin menyerah dan dia menyelam untuk simpanan soju rahasianya.
Dan-yi gagal menghentikannya dan tidak mampu menyembunyikan Hae-rin dengan tangannya.
Semua orang menatap dengan ngeri saat Hae-rin menurunkan wadah dan kemudian menggonggong ke Ji-yul untuk menemuinya di ruang konferensi.

Eun-ho memeriksa laci Hae-rin-terlepas dari usaha Dan-yi untuk memblokirnya - dan memerintahkannya untuk membuang simpanan Hae-rin.
Beralih ke seluruh kantor, Eun-ho mengatakan kepada mereka untuk tidak membiarkan presiden atau Direktur Ko mengetahui hal itu.

Di ruang konferensi, Hae-rin membanting jaketnya ke meja, berulang kali.
Dia meludah bahwa dia berharap Ji-yul akan berhenti, tetapi mengakui bahwa itu adalah hidup dan pilihan Ji-yul ...

Namun , mengenai insiden ini, Hae-rin menganggap buku-buku itu darah dan dagingnya.
Dia memerintahkan Ji-yul untuk memperbaiki kesalahan dengan stiker ... sendirian ... besok.

  Kembali ke mejanya, Hae-rin memesan stiker.
Eun-ho mempertanyakannya, dan Hae-rin menangis, menangis bahwa dia tidak ingin melakukannya juga, tapi dia tidak tahan melihat semua buku itu robek karena kehilangan

satu kata.
Di rumah sakit, Seo-joon berseri-seri ketika ia menemukan ibunya, yang ternyata adalah seorang sukarelawan.
Duduk untuk istirahat, Seo-joon mendesak Mom untuk berhenti menjadi sukarelawan, dengan alasan kesehatannya.
Dia mengingatkannya bahwa dokter berkata dia baik-baik saja, tetapi Seo-joon berpendapat bahwa kanker bukanlah sesuatu yang baru saja kamu lakukan.

  Ibu bersikeras dia merasa lebih baik melakukan ini.
Mengganti topik pembicaraan, dia bertanya, "Apakah kamu berkencan dengan wanita jangkung itu?" Seo-joon bingung ketika dia meminta foto, berjanji untuk memberinya satu kali.
Dia memberinya kartu pos dari pameran seni dan menyarankan mereka pergi bersama sebelum berakhir.

Sesampainya di gudang percetakan, Ji-yul menemukan kartu kreditnya semuanya telah dibatalkan ketika dia mencoba untuk membayar sopir taksi, memaksanya untuk melepaskan semua uangnya.
Di dalam, seorang pekerja menuntunnya ke buku-buku dan Ji-yul terkejut ketika dia meletakkan mantelnya di salah satu tumpukan.

Dia hampir menangis saat dia dengan lembut meletakkan tasnya di atas mantel.
Menelepon ibunya, Ji-yul bertanya-tanya apakah dia seharusnya sudah berhenti.
Ibu menolak bahwa dia harus berusaha keras setidaknya 3 bulan untuk menikah dan menutup telepon ketika Ji-yul memintanya untuk mengaktifkan kembali kartu kredit.

Di kantor, Eun-ho mengakhiri panggilan dan mengumumkan bahwa mereka telah menerima pesanan cetak tambahan untuk dua buku.
Yang pertama adalah buku yang diedit Ji-hong dan semua orang memberinya tepuk tangan.
Berhenti tersenyum penuh arti pada Dan-yi, Eun-ho mengumumkan buku kedua.

  Anggota timnya yang lain berdiri untuk mendapatkan tepuk tangan atas pekerjaan editorialnya, tetapi Eun-ho memuji Dan-yi, karena lonjakan penjualan terjadi berkat konten yang dia posting di blog perusahaan.
Bahkan Direktur Ko tersenyum ketika semua orang bertepuk tangan.

Menyelinap pergi untuk memeriksa tanggapan online, Dan-yi menari bahagia.
Eun-ho menangkapnya dan tersenyum, menggoda bahwa dia seharusnya membeli hadiah sekarang.

Di mal, Dan-yi membeli hadiah dan berhenti untuk melihat baju bagus untuk Eun-ho.
Sementara itu, Eun-ho berada di konter perhiasan untuk membeli kalung.
Dan-yi mengatakan kepada petugas untuk tidak repot-repot membungkus baju dan menerima panggilan dari Eun-ho untuk menemuinya di konter perhiasan.

Menampilkan Dan-yi kalung, Eun-ho bertanya mana yang paling disukainya.
Dan-yi ingin tahu untuk siapa ini, tetapi Eun-ho hanya menawarkan deskripsi yang samar-samar tentang wanita yang Dan-yi intinya adalah "baik dan cantik." Dia mengatakan bahwa semua pria mencari dan menggeram ketika Eun-ho menambahkan mereka juga mencari tubuh yang bagus.
Hee.

Akhirnya, Dan-yi memilih kalung dan Eun-ho semakin dekat untuk menggunakannya sebagai model.
Dan-yi tersentak ketika dia meraihnya untuk melepasnya lagi, dan Eun-ho bertanya apakah dia kembali ke kantor.
Dan-yi mengkonfirmasikannya dan Eun-ho mengatakan kepadanya bahwa dia akan pergi ke universitas untuk kuliah.

Dan-yi terus berdiri di sana dan Eun-ho nyengir, bertanya-tanya mengapa dia tidak pergi.
Dan-yi dengan canggung pergi, dan di dalam lift mencoba untuk memperbaiki perilaku aneh Eun-ho.
Dia bergumam bahwa dia tidak menyukainya, jadi dia pasti menggodanya.
Oh sayang…

  Kembali di kantor, Dan-yi meletakkan kemeja Eun-ho di mejanya dan lari untuk memberikan hadiah.
Saat meminjam stapler Dan-yi, Hae-rin memperhatikan baju itu.
Dia SMS Seo-joon untuk bertemu dengannya untuk menandatangani kontrak.

Hae-rin berhenti di ruang istirahat dan Dan-yi dengan bangga mengungkapkan bahwa ia menyelamatkan simpanan soju Hae-rin dan menyembunyikannya di bawah bangku.
Para wanita menyeringai satu sama lain seperti gulungan teks masuk. Hae-rin mengangkatnya untuk Dan-yi untuk membaca Eun-ho menegur Hae-rin untuk tidak minum lagi di kantor atau dia akan menulis surat padanya.

Sadar, Hae-rin dengan ragu bertanya pada Dan-yi tentang pekerjaannya di Eun-ho (untuk naskah itu) dan apakah dia melihat orang lain di sana.
Bingung, Dan-yi menjawab no.
Hae-rin menghela nafas lega dan nyengir bahwa dia tahu Eun-ho telah berbohong padanya (tentang hidup dengan seorang wanita), sementara Dan-yi terlihat tidak nyaman.

Hoon berteriak pada Dan-yi untuk memegang lift malam itu ketika mereka pergi bekerja.
Dia mengatakan padanya bahwa dia menuju untuk membantu Ji-yul dan Dan-yi tersenyum bahwa dia melakukan hal yang sama.
Hoon mengatakan padanya untuk tidak, karena

dia pergi dan Dan-yi, tidak menyadari implikasinya, mengerutkan kening bahwa mereka tidak akan pernah menyelesaikannya sendiri.
Hoon mengubah taktik dan mengatakan padanya bahwa Direktur Ko telah meninggalkannya tugas lain.
Karena panik dia belum melihatnya, Dan-yi tetap di dalam lift ketika Hoon melompat keluar.
Ketika pintu-pintu menutup di antara mereka, Hoon mengakui bahwa dia berbohong dan bergegas ke Ji-yul.

Dia menemukannya di gudang, ditutupi stiker.
Ji-yul memekik melihat dia membawa makanan dan menyatakan Hoon penyelamatnya, menariknya untuk pelukan.
Mereka pecah dan Hoon mencoba masuk untuk pelukan kedua tetapi ditolak karena Ji-yul menyarankan mereka makan.

  Hae-rin bertemu Seo-joon untuk menandatangani kontrak.
Seo-joon mengatakan membaca buku terkadang mengungkapkan orang seperti apa editor itu.
Hae-rin meminta kesannya tentang balasannya dan Seo-joon, "Headstrong, tapi fleksibel."

Sambil tersenyum, Hae-rin memberinya kontrak untuk tiga buku: novel Penulis Yu dan kemudian dua pilihannya.
Seo-joon ingin menambahkan kondisi untuk bekerja secara terpisah dari tim desain perusahaan dan bahwa tidak ada yang harus menunjukkan kepadanya sampul lain yang mereka sukai, karena itu menunjukkan mereka ingin dia melakukan sesuatu yang serupa.
Hae-rin mengangguk, membuat notasi.

Seo-joon bertanya apakah dia mendengarkan, karena tanggapannya datang dengan begitu mudah.
Hae-rin mengklarifikasi bahwa dia hanya menyetujui persyaratannya, menambahkan bahwa dia lebih suka orang lebih tepat.
“Ini semua tentang membuat buku yang bagus, bukan?” Dia tersenyum.

Sheepishly, Hae-rin mengakui dia telah membuat kontrak alternatif untuk lima buku, bukan tiga.
Dia meminta Seo-joon untuk menandatangani yang sebaliknya, berjanji untuk melakukan pekerjaan dengan baik.
Melihat Hae-rin sambil berpikir, Seo-joon bertanya apakah dia suka membuat buku.

Hae-rin menjawab bahwa dia melakukannya dan Seo-joon memilih untuk kontrak lima buku, karena dia dan Hae-rin memiliki pandangan yang sama.
Dia bersemangat bertanya apakah dia akan meregangkannya selama sepuluh dan mereka bermain-main tawar-menawar berapa banyak buku yang akan dia setujui.

Di bus pulang, Dan-yi merenungkan interaksinya baru-baru ini dengan Eun-ho.
Pikirannya terganggu ketika dia menelepon untuk bertanya kapan dia akan pulang.
Bingung, Dan-yi fibs dia masih di tempat kerja dan Eun-ho menutup telepon, tersenyum di karangan bunga dan hadiah yang dibelinya.

  Hae-rin memberi tahu Seo-joon bahwa dia akan mampir ke Eun-ho dan dia menawarkan untuk menemaninya, karena dia tinggal di lingkungan itu.
Dan-yi mengocok rumah, memikirkan seberapa dekat Eun-ho ketika menggenggam kalung itu sebelumnya.
Dia melihat Hae-rin dan Seo-joon di tikungan tepat pada waktunya untuk merunduk di belakang mobil Eun-ho.

Eun-ho menempatkan bunga dan hadiah di kamar Dan-yi dan kemudian pergi untuk menjawab bel pintu.
Dia ekspresi menegang ketika dia melihat Hae-rin dan mendesah saat dia membuka gerbang.
Seo-joon melihat Dan-yi tetapi mengindahkan permohonan diamnya untuk tidak mengatakan apa-apa.

Eun-ho mengingatkan Hae-rin bahwa dia melarangnya datang.
Hae-rin menyeringai bahwa dia berbohong tentang memiliki teman sekamar perempuan, menambahkan dia tidak minum hari ini.
Dia mengikuti Eun-ho di dalam dan Dan-yi keluar dari tempat persembunyiannya.

Seo-joon menebak tidak ada seorang pun dari pekerjaan yang tahu pengaturan hidupnya, dan dengan senang hati mengumumkan bahwa dia menandatangani kontrak dengan perusahaannya seperti yang diinginkannya.
Dan-yi tersenyum bahwa mereka akan lebih sering bertemu.
Seo-joon bertanya tentang teksnya, dan Dan-yi dengan canggung mengatakan dia sibuk dan lupa untuk menjawab.

Di dalam rumah, Hae-rin dengan bangga menunjukkan kepada Eun-ho kontrak yang baru saja ditandatangani dengan Seo-joon, tetapi mencatat ekspresi Eun-ho, khawatir dia kesal dia mampir.
Eun-ho memotongnya untuk mengatakan dia lupa buku terakhir kali dia selesai.
Hae-rin tidak ingat, tapi Eun-ho memintanya untuk mengambilnya dari rak buku.

Menghela nafas bahwa Eun-ho masih tidak tahu perasaannya (mengacu pada banyak catatan yang dia sembunyikan di rak bukunya), Hae-rin mengeluarkan buku yang ditunjukkan Eun-ho dan amplop merah jatuh ke lantai.
Itu adalah surat balasan dari Eun-ho dan air mata mengalir ke matanya ketika dia tahu Eun-ho telah membaca semua suratnya, tetapi pura-pura tidak tahu.


Eun-ho:
 "Perasaanmu kepadaku sangat indah dan berharga, jadi aku tidak ingin memperlakukannya dengan buruk.
Wanita yang saya kenal selama tiga tahun ini bergairah, rajin, dan cantik.
Itu sebabnya Anda akan menemukan pria yang lebih baik daripada saya.
Seseorang yang mengenalimu.
Seseorang yang membuatmu bersinar.
Seseorang yang membuatmu bahagia.
Setidaknya, seseorang yang tidak akan berpura-pura tidak tahu perasaanmu. "
Eun-ho menulis bahwa dia lebih suka menjadi kolega yang hebat untuknya, dan berjanji untuk menunggu sampai dia bertemu pacar yang baik, berterima kasih padanya karena menyukainya.
Hae-rin dengan penuh air mata mengakui kepada Eun-ho bahwa dia berbohong tentang memiliki pacar karena hanya ketika dia dipecat Eun-ho akan memperhatikannya.

  Dia diam-diam mengatakan padanya untuk memilih pria yang lebih baik dan Hae-rin tertawa bahwa dia membuatnya lebih sulit dengan mencampakkannya dengan sangat baik.
Dia mengatakan kepadanya untuk menepati janjinya untuk menunggu dan mereka saling tersenyum sedih.
Telepon Eun-ho berdering dan wajahnya jatuh ketika dia melihat penelepon, "KAPYONG."

Setelah pindah ke restoran udon, Seo-joon mencatat ekspresi bermasalah Dan-yi dan menawarkan untuk mendengarkan.
Dan-yi mulai dengan mengatakan dia memiliki buku tua, dan ketika Seo-joon bertanya judulnya, dia berpikir, "Judulnya adalah

Cha Eun-ho ." Eun-ho mempercepat jalan dan memberi tahu penelepon bahwa dia sedang dalam perjalanan.
  Dan-yi mengatakan bahwa setiap kali dia merasa lelah, bahagia, atau kosong, dia akan mengeluarkan bukunya dan membacanya.
Namun belakangan ini, buku itu tampak berbeda.
"Sudah pasti buku yang aku baca berulang kali berkali-kali, tapi aku terus ... melihat kalimat-kalimat baru yang belum pernah kulihat sebelumnya."

Dia mencatat bahwa ada kalimat yang sepertinya dia lewatkan dan rasanya seperti dia membaca buku yang sama sekali baru.
Seo-joon menjawab, “Buku itu tidak berubah.
Saya cukup yakin Anda yang berubah.
Hati pembaca telah berubah. ”

Eun-ho tiba di sebuah rumah dan berlari ke atas.
Seorang pria memberi tahu dia bahwa "dia" baru saja tertidur, tetapi menderita luka parah akibat jatuh.
Eun-ho masuk ke sebuah ruangan di mana seorang pria yang lebih tua tidur gelisah di tempat tidur, goresan menutupi wajahnya.
Pergelangan tangan dan pergelangan kakinya ditambatkan ke tiang tempat tidur dengan tali.

Merobek, Eun-ho dengan lembut menyentuh wajah pria itu dan kemudian menghapus salah satu tali, yang telah meninggalkan bekas merah marah.
Dia pindah ke yang lain dan menangis tersedu-sedu.


Sumber :http://www.dramabeans.com/2019/02/romance-is-a-bonus-book-episode-9/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-romance-is-bonus-book-episode-9.html

Related : Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 9

 
Back To Top