Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 7

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 20 Februari 2019

Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 7

Episode Sebelumnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 6
Episode Selanjutnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 8

Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 7

EPISODE 7: "Katakan padanya Aku Menunggu Di Sini"

Meskipun dikejutkan oleh undangan tiba-tiba Seo-joon untuk kencan makan malam, Dan-yi berjanji untuk menemuinya dalam sepuluh menit dan bergegas pergi. Suasana hati Eun-ho merosot lebih jauh ketika dia menyadari Dan-yi meninggalkan buku yang dia berikan padanya.


Ketika semua orang tidak masuk kerja, Ji-hong mengirim pesan teks mantan istri Seong-ah, juga berharap untuk kencan makan malam. Sayangnya, Seong-ah mengabaikan undangan itu dan malah mencari pasangan untuk pergi dugem. Semua orang dengan sopan menolak dan karena Seong-ah tidak akan mengakui tangan penyendiri Ji-hong di udara, dia pulang untuk malam itu.



Dan-yi juga mencoba untuk pergi, tetapi Eun-ho tiba-tiba merasa kesal dan menugaskannya beberapa pekerjaan tambahan yang tidak bisa menunggu . Sementara itu, Seo-joon masih menunggu di luar saat pemula Hoon dan Ji-yul pergi. Hoon mengundang Ji-yul untuk makan malam, tetapi dia menembaknya untuk bertemu dengan teman-teman.

Memeriksa pekerjaan Dan-yi, Eun-ho menebak itu Seo-joon yang memanggilnya. Dia mengomel yang menahannya karena dia tahu, lalu memperingatkan dia tidak ada makanan di rumah sehingga dia harus makan di luar.



Dan-yi menampar lipstik sambil menunggu lift. Bergabung dengannya, Eun-ho mengatakan bahwa itu dingin dan membungkus syal di sekelilingnya. Dia bertemu Seo-joon di lantai bawah dan Eun-ho dengan dingin memperingatkan Dan-yi untuk tidak keluar terlambat, tapi menonton dengan sedih saat mereka berjalan pergi.



Hoon duduk untuk makan malam sendirian di rumah ketika tiba-tiba ada ketukan di pintu. Para pengunjung mengklaim sebagai agen real estat, tetapi wanita glam dan asistennya yang masuk ke dalam tampaknya tidak tertarik pada properti. Dia mengidentifikasi dirinya sebagai ibu Ji-yul dan tertegun ketika Hoon tidak tampak takut.



Hoon dengan bangga menjawab pertanyaan ibu Ji-yul tentang situasi hidupnya, saudara-saudaranya, dan orangtuanya, ketidakpuasan Ibu tumbuh dengan setiap tanggapan. Dia menangis mengatakan dia mengejar uang keluarga mereka dan Hoon mengubah drama sampai sebelas, menangis bahwa dia hanya peduli tentang Ji-yul.

Mom memekiknya untuk segera putus, tetapi Hoon mengancam untuk melarikan diri dengan Ji-yul jika Mom tetap ada. Tenggelam ke lantai, dia terisak-isak agar dia membiarkan mereka bersama (dan untuk melepaskan sepatu mereka, hee).



Setibanya di rumah, Eun-ho gelisah dan mulai memanggil Dan-yi hanya untuk sisi rasionalnya untuk muncul di seberang ruangan dan mengejarnya karena kelakuannya yang lemah. Eun-ho merengek apa yang harus dia lakukan, dan Rational Eun-ho menyarankan mereka untuk memikirkannya.

Sementara itu, Seo-joon membawa Dan-yi ke toko buku kecil yang independen. Dia suka betapa pribadi itu Dan-yi setuju dia lebih suka ke toko komersial besar. Dan-yi melangkah pergi untuk tersenyum pada banjir teks tiba-tiba dari Eun-ho.



Di sebuah restoran, Seo-joon mengeluarkan buku yang telah dilihat Dan-yi di toko. Dia tersenyum pada tulisan yang ditambahkannya tentang kencan mereka dan Seo-joon memberinya lukisan yang sudah jadi. Dan-yi menjelaskan apakah mereka hanya teman dan Seo-joon bersikeras bahwa dia ingin berkencan dengannya.



Dan-yi merasa dia harus tahu bahwa dia bercerai dan ekspresi Seo-joon membeku ketika barang-barang peraknya jatuh ke lantai. Oy vey ...



Eun-ho kaget ketika Dan-yi dengan marah menjatuhkan diri ke sofa di sebelahnya. Dia bingung ketika dia mengaku bahwa dia mengatakan kepada Seo-joon dia bercerai dan dia bereaksi buruk, tetapi senang Dan-yi menyukai tanggapannya. Di rumahnya sendiri, Seo-joon berkubang dalam acara malam itu, mengingat kembali ekspresi Dan-yi ketika ia menjatuhkan peralatan makan.



Seo-joon dengan cepat mencoba mundur, mengaku menderita terowongan karpel. Sayangnya, bom berikutnya Dan-yi - putrinya yang berusia 12 tahun, Jae-hee - menghasilkan ludah. Di masa sekarang, Eun-ho dengan ceria menyatakan Seo-joon tidak baik sementara Seo-joon menendang dirinya sendiri karena memilih saat itu untuk batuk.



Namun, ada lagi, karena Dan-yi juga memberi tahu Seo-joon tentang usia sebenarnya, menebak bahwa jarak di antara mereka cukup besar. Seo-joon mencoba untuk menepisnya, tetapi terputus oleh serangan cegukan yang tiba-tiba. Setelah itu, mereka naik taksi dan Dan-yi menolak tawaran Seo-joon untuk mengantarnya pulang.

Berseri-seri, Eun-ho memberitahu Dan-yi untuk tidak membuang-buang waktu pada pecundang seperti itu. Dan-yi mengangguk dengan sedih, menebak Seo-joon tidak akan memanggilnya. Wajah Eun-ho jatuh ketika Dan-yi mengakui bahwa dia mulai mengembangkan perasaan untuk Seo-joon, menggerutu pada selera pria yang buruk. Ketika ia pergi ke kamarnya, Eun-ho melihat lukisan itu dan buku yang diberikan Seo-joon padanya dan merenungkan kata-katanya.



Ketika dia kembali, Eun-ho memberitahu Dan-yi untuk tidak diganggu oleh Seo-joon. Dan-yi mengakui dia mengerti perasaannya, berpikir Eun-ho akan merasakan hal yang sama jika dia tahu dia mengejar ibu yang jauh lebih tua, bercerai, tunggal. Eun-ho menyatakan bahwa tidak ada hal-hal yang pernah mengganggunya ... dan Dan-yi mengasumsikan dia berbicara tentang beberapa lainnya lebih tua, bercerai, ibu tunggal dan memberitahu dia untuk mengubah sikap itu. Hehe.



Dengan tekad bulat, Eun-ho bertanya, "Bagaimana jika aku tetap menyukainya?" Dan-yi membentaknya untuk kembali ke akal sehatnya dan Eun-ho membalas, dia memekik, dia terlalu bodoh untuk memahami perasaannya.



Ini bisnis seperti biasa selama pertemuan pagi sampai Ji-hong (yang duduk secara dramatis di ambang jendela) mulai membaca puisi. Sementara semua orang mengabaikannya, satu anggota tim menjelaskan kepada Hoon dan Ji-yul bahwa Ji-hong memiliki "penyakit puisi" dan secara berkala akan bersikeras untuk menerbitkan puisi meskipun selalu kehilangan uang.

Melompat, Ji-hong menyatakan kali ini berbeda ... dan membagikan brosur pemurni air. Semua orang dengan cepat membersihkan dan Ji-hong mengikuti Jae-min kembali ke kantornya. Orang yang menjual purifier adalah salah satu dari teman penyair Ji-hong dan dia memohon Jae-min untuk membeli satu untuk mendukung artis yang berjuang.



Jae-min membentak Ji-hong untuk berhenti fokus begitu banyak pada membantu orang lain, dan khawatir tentang orang-orang di sekitarnya. Daripada saudara laki-laki Ji-hong di penjara, atau anak-anak saudara laki-lakinya, Jae-min menyalak bahwa Ji-hong seharusnya lebih peduli tentang istri dan anak-anaknya sendiri. Dia muak dengan Ji-hong bersikeras mereka menerbitkan puisi ketika itu tidak pernah menguntungkan, dan memerintahkan dia untuk tumbuh dewasa.



Ji-hong menggantung kepalanya dan beringsut keluar dari kantor, melewati mantan istri Yeong-ah di pintu. Karena pertemuan itu singkat, Yeong-ah menyerahkan laporannya ke Jae-min untuk ditinjau. Namun, setelah itu, dia meminta untuk berbicara dengannya sebagai teman dan memakunya untuk memarahi Ji-hong ketika dia mengalami kesulitan.



Yeong-ah mengatakan pada Jae-min bahwa dia tidak perlu mematuhi semua permintaan Ji-hong, tetapi dia tidak memiliki hak untuk menceramahinya. Dia menangis bahwa dia menceraikan Ji-hong, bukan karena dia adalah orang jahat, tetapi hanya karena sudah melelahkan untuk menjadi istrinya. Merasa malu, Jae-min menawarinya tisu dan setelah Yeong-ah meninggalkan kantor, juga mulai menangis.



Di ruang istirahat, Ji-yul mengagumi pengaruh Hoon pada ibunya setelah pertemuan mereka. Hoon mendesak Ji-yul untuk mengambil kesempatan ini untuk menemukan kebebasannya, menawarkan untuk melanjutkan tipu muslihat kencan mereka sementara itu. Terkejut, Ji-yul menariknya ke dalam pelukan (atau tiga) tetapi menarik ketika Hoon memeluknya kembali.



Dan-yi mendekati Yeong-ah dengan sebuah ide untuk blog perusahaan. Dia ingin menyajikan buku-buku dengan gaya power point dan ketika Yeong-ah dan Hae-rin menyetujui, Dan-yi meminta untuk bertanggung jawab mengunggah konten. Permintaannya dikabulkan, dan Yeong-ah mulai memintanya ke klub sebagai gantinya, tapi Dan-yi tidak berpakaian untuk pergi keluar sehingga mereka melakukan pemeriksaan hujan.

Jae-min melihat Ji-hong dijadwalkan untuk pertemuan makan siang dengan Penyair Choi dan berhadapan dengannya, tidak yakin mengapa dia membeli makan siang seseorang jika mereka tidak menerbitkan karya-karyanya. Ji-hong berpendapat mereka masih bisa mempertimbangkan prosa, tetapi Jae-min menolak.



Ji-hong terkunci bahwa Jae-min terlalu fokus pada uang dan bersumpah untuk membeli makan siang yang mahal dari sakunya sendiri. Dia menegur Jae-min karena tidak manusiawi dan badai keluar. Eun-ho menenangkan Jae-min dan mengejar Ji-hong, menyerahkan kartu kreditnya sendiri untuk membayar makan.

Eun-ho menambahkan bahwa dia akan membantu Ji-hong mendapatkan prosa Puisi Choi diterbitkan dan Ji-hong bertanya-tanya apakah mereka akan pernah menerbitkan puisi. Eun-ho dengan lembut menunjukkan bahwa puisi tidak menguntungkan dan Ji-hong menyesalkan bahwa itu adalah industri yang sedang sekarat. Eun-ho berjanji untuk bergabung dengannya dan Penyair Choi setelah pertemuannya.



Ji-hong memanggil Penyair Choi tetapi mendapatkan pesan suara. Dia memberitahunya di mana harus bertemu dan duduk untuk menunggu di restoran. Kembali di kantor, Dan-yi berpikir tentang reaksi Seo-joon terhadap pengakuannya, frustrasi bahwa dia masih belum menelepon.

Pada saat yang sama, Seo-joon duduk di ruang tunggu rumah sakit, jarinya melayang di atas tombol panggilan. Sayangnya, dia tidak bisa memikirkan apa yang harus dikatakan dan segera dipanggil oleh seorang perawat (sebagai penjaga pasien lain - mungkin ibunya).



Eun-ho memuat keranjang belanja sementara Ji-hong menyelesaikan minumannya di restoran. Dia mencoba memanggil Penyair Choi lagi tetapi tidak berhasil, dan berangkat mengunjungi rumahnya. Eun-ho sudah ada di sana, membongkar barang belanjaan dari kopernya dan kedua pria itu membawanya ke apartemen di atap.



Sang induk semang memanggil mereka dan, mencatat pakaian mahal Eun-ho, dengan santai menyebutkan Penyair Choi tiga bulan di belakang di sewa. Dia juga membawa makanan untuk si penyair dan ketukan trio di pintu.



Tidak ada jawaban, jadi wanita pemilik membuka kunci pintu dan Ji-hong tersandung mundur karena kaget. Jae-min menjawab panggilan dari Ji-hong dan meminta maaf atas pertengkaran mereka. Dia mengatakan Ji-hong pergi ke depan dan menghabiskan makan siang dan bahwa mereka harus menerbitkan prosa Penyair Choi ... tetapi Ji-hong tersedak bahwa Penyair Choi sudah mati.

Ji-hong menyalahkan dirinya sendiri karena tidak memperlakukannya dengan makanan yang lebih baik terakhir kali mereka bertemu, atau memeriksa dia lebih cepat. Dia mengingat kembali pertemuan terakhir mereka, di mana Penyair Choi mengeluh bahwa seseorang telah mengunggah seluruh buku puisinya di internet, suaranya bergetar ketika dia mencatat bahwa dia akan kaya jika dia bahkan dapat membuat 100 won (10 sen) puisi .



Ji-hong: "Kadang-kadang, dia menyadari dia sedang menulis puisi yang tidak ada yang tertarik, tetapi dia harus terus berjalan. Puisi mengetuk hatinya setiap hari, dan ia harus menuliskannya di atas kertas. Itulah dia, dan itulah caranya dia bisa hidup. Tapi begitu saja, dunia kehilangan orang yang cantik. "

Kemudian, di kantor, Yeong-ah menatap meja kosong Ji-hong, memotretnya ketika Dan-yi mendekati untuk melaporkan kemajuannya dengan konten blog. Jae-min menatap meja Ji-hong dan Hae-rin memberitahunya sudah 4 hari. Dia bertanya pada Yeong-ah apakah dia mencoba memanggilnya, tapi dia tetap menatap terpaku pada pekerjaannya saat dia dengan santai menjawab "tidak."



Hae-rin menjatuhkan setumpuk kertas di meja Ji-yul dan memintanya untuk membaca pengiriman puisi dan menulis laporan. Ji-yul bertanya bagaimana dan Hae-rin bentak bahwa dia tidak punya niat membuang-buang waktu mengajar Ji-yul ketika dia tidak bersemangat tentang pekerjaannya.



Ji-yul bertanya-tanya bagaimana Hae-rin dapat menilai apakah dia bersemangat atau tidak. "Jika Anda ingin belajar, Anda akan mencari dan mempelajari laporan yang ditulis oleh rekan-rekan senior alih-alih bertanya kepada saya!" Hae-rin menyalak. Ji-yul mulai bertanya di mana menemukan laporan tetapi tatapan Hae-rin membungkamnya.



Dan-yi menulis catatan untuk Ji-yul untuk mengikutinya dan membawanya ke perpustakaan. Ji-yul melirik laporan dan berpikir itu terlihat mudah. Karena ada banyak hal yang harus dilalui, Dan-yi menawarkan bantuan. Ji-yul mencatat Dan-yi melampaui dan melampaui pekerjaannya sebagai temporer dan Dan-yi tersenyum, "Semua yang saya pelajari akan berguna pada suatu hari."

Di ruang istirahat, Hae-rin mengeluh kepada Eun-ho tentang salah satu penulisnya yang tidak memenuhi tenggat waktu. Eun-ho mengatakan kepadanya untuk bersabar, karena orang yang paling kesal karena kehilangan tenggat waktu sebenarnya adalah penulis.



Mengubah topik pembicaraan, Hae-rin mengundang Eun-ho untuk makan malam. Eun-ho menolak, karena dia punya rencana. Menjentikkan jari-jarinya di depan wajahnya, Hae-rin berusaha menghipnotisnya agar setuju. Eun-ho mengembalikan isyarat, bersikeras bahwa dia punya rencana.



Seo-joon memesan ke toko bunga ketika Eun-ho mewawancarai penulis Yoo Myeong-seok di podcast-nya. Buket bunga selesai tepat saat Seo-joon tiba di toko bunga, tetapi Hae-rin berdiri dan mengklaimnya sebagai miliknya.



Penjaga toko mengonfirmasi hal itu, tetapi mengenali Seo-joon, Hae-rin menegaskan dia mengambil buket, menambahkan bahwa dia berutang padanya sekarang. Setelah dia pergi, Hae-rin membatalkan buket kedua dan mengikutinya.

Di sebuah kamar pribadi di sebuah restoran mewah, Eun-ho menghadiahi Penulis Yoo kosmetik mahal untuk hadiah ulang tahunnya. Seorang pramusaji datang dan dia memesan dua, tetapi sambil tersenyum sneakil, kata Penulis Yoo untuk membuatnya menjadi empat.



Seo-joon berhenti di luar restoran untuk bertanya pada Hae-rin mengapa dia mengikutinya. Dia menatapnya curiga ketika dia menyangkal dan Hae-rin menolak, "Apakah kamu pikir aku cabul." Terkejut, Seo-joon mengatakan dia tidak, tetapi Hae-rin bersikeras bahwa dia sekarang berutang budi padanya untuk kedua. kesalahan dan tangkainya melewatinya. Hee.



Tentu saja, dia menuju makan malam ulang tahun Penulis Yu dan nyengir bahwa dia mengatakan kepada Eun-ho bahwa mereka akan makan malam bersama. Seo-joon berjalan di sebelah dan Hae-rin menyeringai, "Senang bertemu denganmu di sini."



Seo-joon menyerahkan karangan bunga kepada Penulis Yoo dan bertanya apakah bundel di atas meja adalah naskahnya. Dia meraihnya hanya untuk ditolak keras oleh Eun-ho dan Hae-rin, yang menunjukkan bahwa dia dari perusahaan yang berbeda.



Penulis Yoo menertawakan olok-olok dan mengumumkan dia ingin Seo-joon merancang sampul bukunya. Seo-joon mengatakan dia akan memutuskan setelah melihat bagaimana mereka memperlakukannya dan Hae-rin menunjukkan dia berutang budi padanya. Eun-ho menyatakan dia juga belum memutuskan, dan level Seo-joon dengan tatapan.



Setelah makan malam, para wanita pulang dan Seo-joon menyarankan Eun-ho untuk memberinya tumpangan, karena mereka bertetangga. Dia menambahkan bahwa dia ingin melihat Dan-yi dan memiliki hadiah untuknya.

Eun-ho terus terang menjawab bahwa dia tidak ingin Seo-joon melihat Dan-yi tetapi Seo-joon bersikeras. Eun-ho menunjukkan bahwa reaksi Seo-joon selama kencan itu adalah alam bawah sadarnya menolak Dan-yi. Tidak terpengaruh, Seo-joon melompat ke dalam mobil.



Berhenti di rumah, Eun-ho berharap Dan-yi tidak ada di rumah. Ketika Seo-joon keluar, Eun-ho berharap dia telah membuang hati nuraninya dan menolak Seo-joon naik, mencatat bahwa dia pasti akan menyesalinya. Seo-joon meminta Eun-ho untuk memberikan Dan-yi hadiahnya dan memberi tahu dia bahwa dia sedang menunggu.

Di dalam, Eun-ho rok Dan-yi dan melarikan diri ke kamarnya. Dia bergumam bahwa Seo-joon bisa menunggu sepanjang malam. Menarik keluar hadiah - bawang hijau besar yang diisi - Eun-ho mendorongnya ke dalam lemari ... sehingga memanggil kemunculan rasionalnya lagi.



Rasional Eun-ho menunjukkan bahwa Dan-yi menyukai Seo-joon. "Cinta bukan tentang kepemilikan," kata Rational Eun-ho, "Kamu tidak bisa memilikinya hanya karena kamu menginginkannya." Eun-ho berpendapat bahwa dia sudah menyesal membiarkannya pergi sekali. Dia menolak untuk membiarkannya pergi lagi, tetapi Rasional Eun-ho mengingatkan dia bagaimana Dan-yi telah menatap teleponnya menunggu Seo-joon menelepon.



Eun-ho keluar dari kamarnya dan mendorong bawang hijau yang diisi di Dan-yi, mengatakan padanya itu dari Seo-joon dan dia menunggu di luar. Dan-yi cerah dan bertanya apakah dia terlihat baik-baik saja sebelum berlari keluar pintu. Dan-yi menyapa Seo-joon dan mereka berdua tersenyum ketika Eun-ho terlihat dari jendela.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/romance-is-a-bonus-book-episode-7/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-romance-is-bonus-book-episode-7.html

Related : Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 7

 
Back To Top