Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 10

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 28 Februari 2019

Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 10

Episode Sebelumnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 9
Episode Selanjutnya: Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 11

Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 10

Dan-yi berlari pulang, begitu terperangkap dalam pemikiran "perubahan hatinya," dia tidak menyadari Seo-joon sedang mencoba untuk berjalan pulang.
Dia jejak di belakangnya sampai ke gerbang sampai Dan-yi akhirnya melihatnya.
Dia cepat memaafkan keasyikan Dan-yi, dan mengangkat tangannya untuk lima yang tinggi untuk merayakan bahwa mereka akan melihat lebih banyak satu sama lain sekarang dia bekerja dengan Gyeoroo.

Seo-joon menutup jari-jarinya di sekitar Dan-yi saat dia menyentuh lima tinggi, dan dia tersenyum bahwa dia mendapat pegangan tangan yang cepat.

Eun-ho hilang ketika Dan-yi masuk, jadi dia menempatkan baju yang dia beli untuknya di kamarnya.
Tapi kemudian dia ingat keributan yang dibuat Eun-ho sebelumnya tentang jaket bengkak yang dibelinya untuknya ketika dia masih di sekolah menengah, dan dengan menyadari apa sebenarnya yang dia isyaratkan, dia menyelipkan kemejanya di lemari.

Setelah ditolak oleh Eun-ho, Hae-rin mundur ke restoran orang tuanya.
Mereka punya kue yang terlalu matang untuk dibagikan sebagai sebuah keluarga, tetapi keceriaan orangtuanya menguap ketika Hae-rin mulai menangis.
"Aku selalu ditolak oleh para pria sepanjang waktu ... karena kamu hanya memberikanku kue yang terlalu matang."

Begitu ibu Hae-rin mendengar penolakan, dia siap untuk melawan Eun-ho.
Dia mendorong ayah Hae-rin untuk bangkit dan bertarung juga, meskipun dia terlihat sedikit kurang enggan untuk pergi berperang, ha.
Hae-rin menggerutu bahwa pangsit yang terlalu matang masih terasa enak, dan keluarga duduk bersama dengan penuh simpati.

Kembali di rumah, Dan-yi menemukan kalung dan bunga yang dimaksudkan untuknya, tetapi tetap tidak Eun-ho.
Eun-ho, sementara itu, berada di rumah tempat Penulis Kang berada.
Dia mengabaikan semua teks Dan-yi saat dia peduli untuk luka pria itu dan mengawasinya.
Dan-yi tetap terlambat, khawatir dan bertanya-tanya tentang Eun-ho.

Pagi-pagi keesokan paginya, Hoon dan Ji-yul naik bus bersama ke kantor setelah malam yang panjang bekerja di gudang.
Ji-yul tampaknya siap untuk menyerah dan mulai berkencan lagi, tetapi Hoon mengatakan kepadanya untuk tetap kuat dan membayar ongkosnya untuk bus.

Kekhawatiran Dan-yi tumbuh ketika tidak ada Eun-ho di kantor juga.
Eun-ho terus mengabaikan teks-nya saat ia bertemu dengan seorang dokter untuk Penulis Kang.
Dokter mengatakan kepadanya bahwa luka-lukanya tidak terlalu serius, dan bahwa Eun-ho lebih baik untuk penulis daripada keluarganya sendiri.

Kembali di kantor, Dan-yi terus sibuk, dan bertanya pada Ji-hong di mana mereka menyimpan fanmail untuk Penulis Kang.
Ji-hong mengarahkannya ke ruang pertemuan, di mana mereka memiliki sebuah kotak yang dipenuhi dengan surat-surat penggemar (saya ingin tahu apakah ada yang sungguh-sungguh dari Seo-joon muda di sana?)

Ketika Dan-yi kembali, jadwal kantor telah diperbarui, dan status Eun-ho terdaftar sebagai di luar kantor karena alasan pribadi.
Dan-yi bertanya-tanya siapa yang memperbaruinya, dan ternyata Jae-min melemparkan status di sana sebelum meninggalkan kantor sendiri.
Jae-min melakukan perjalanan untuk memeriksa Eun-ho, yang terus mengabaikan ledakan teks yang masuk Dan-yi saat ia mengawasi ayahnya.

Kembali di kantor, Hoon dan Ji-yul terlambat dan pertemuan akan segera dimulai.
Semua orang mengerti, mengingat larut malam yang mereka tahu mereka miliki di gudang, jadi mereka menuju ke pertemuan tanpa mereka.
Kecuali Hoon dan Ji-yul berhasil masuk ke kantor, mereka hanya tertidur di tengah meja rapat, ha.
Dan-yi bertanya apakah mereka harus mengatur di ruangan yang berbeda, tetapi Direktur Ko vetos itu dan mereka melanjutkan pertemuan mereka, sementara Hoon dan Ji-yul tetap tertidur di atas meja.

Pada akhir pertemuan, semua orang bersenang-senang mencoba membanting buku dan folder mereka hingga yang paling sulit, dan ketika sutradara akhirnya keluar dari ruangan, Ji-yul dan Hoon berebut.
Dan-yi menarik Yeong-ah ke samping setelah pertemuan dengan saran untuk pesta peluncuran yang mereka persiapkan untuk buku Penulis Yoo.
Dia menawarkan untuk menemukan gitaris akustik untuk konser buku kecil, dan Yeong-ah menyukai ide itu.
Mereka berdua memberi hormat satu sama lain sebagai teman, dan Direktur Ko mengejek mereka.

Direktur mundur ke kantornya, di mana asisten teleponnya mendengarnya dan bertanya apakah dia tidak punya teman.
Direktur Ko menjawab bahwa memang, dia tidak punya teman, dan ya, dia ingin rekomendasi makan siang hanya untuk satu, ha.

  Malam berikutnya tiba, dan Eun-ho tetap di sisi Penulis Kang.
Dia membaca untuk pria itu dan terus mengabaikan teks.

Sudah tiga hari Eun-ho hilang, dan Dan-yi meminta Seo-joon pada tanggal membaca mereka apakah dia tahu ada polisi.
Dia terganggu ketika dia melihat bahwa Seo-joon menangis ketika dia membaca naskah untuk buku Penulis Yoo.
Dan-yi mengambilnya untuk melihat bagian mana yang menyentuhnya, dan kemudian mengangguk, mengatakan bahwa itu hanya akan menjadi lebih sedih.

Teks Dan-yi menjadi lebih dan lebih mendesak, tetapi Eun-ho tetap di sisi ayahnya.
Akhirnya, ketika dia pulang dari hari lain di tempat kerja, Dan-yi mengirim pesan, meminta Eun-ho untuk hanya mengirim tanda seru untuk mengkonfirmasi bahwa dia masih hidup.
Dia tersenyum ketika mendapat satu "!" Kembali, diikuti oleh, "Saya kira Anda sangat merindukanku.
Saya pulang satu jam yang lalu. "

Dan-yi balapan di rumah, siap mengingatkan Eun-ho betapa kerasnya dia bisa memukul, tetapi antusiasmenya berkurang ketika dia melihat bahwa Eun-ho sakit demam.
Eun-ho mengatakan kepadanya bahwa dia lega bahwa dia sakit, sehingga fokusnya adalah pada dirinya dan bukan pada kalung dan bunga yang dia tinggalkan untuknya.
Dan-yi ingin membuatkan sup untuknya, tetapi Eun-ho meraih tangannya dan menyeretnya kembali, bertanya apakah dia akan tinggal bersamanya sampai dia kembali tertidur.

Ketika Eun-ho bangun kemudian, Dan-yi membuatkan sup untuknya.
Saat mereka duduk, Dan-yi bertanya mengapa Eun-ho mengatakan kepadanya bahwa dia tidak menyukainya.
Eun-ho menjawab bahwa dia pikir akan lebih baik jika dia tidak tahu.
Ketika dia bertanya kapan dia mulai menyukainya, dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak yakin, sama seperti sulit untuk mengatakan kapan satu musim berakhir dan berikutnya dimulai.

  Eun-ho melihat ekspresi di wajah Dan-yi, dan mengatakan bahwa ini adalah alasan dia tidak ingin memberitahunya sama sekali.
Dia menjawab bahwa dia seharusnya menyimpannya untuk dirinya sendiri, tetapi Eun-ho menunjukkan bahwa dia memiliki dia di dinding dengan pertanyaannya.
Eun-ho mengatakan kepadanya bahwa dia akan tetap hidup seperti biasanya, memberikan hadiah dan merawatnya, semua sementara mereka berdua berkencan dengan orang lain.
Dia mengatakan bahwa dia dapat berkencan dengan Seo-joon jika dia mau, dan dia tidak akan sedih atau kesepian.
Setelah mengatakan, Eun-ho kembali ke tempat tidur untuk istirahat lebih banyak, meninggalkan Dan-yi dengan kepalanya di tangannya.

Di kamarnya, Eun-ho menerima telepon dari mabuk Hae-rin.
Dia ada di lingkungannya, di restoran udon, dan ingin memberi tahu dia betapa bahagianya dia bahwa dia akhirnya menjawab dan sedih dan marah dia harus dibuang.
Ini bukan hanya lingkungan Eun-ho, dan segera seorang pangeran dan teman anjingnya yang setia duduk di sebelah jendela restoran.

Seo-joon melambai padanya, dan Hae-rin menundukkan kepalanya ketika dia melihatnya.
Dia memberikan retret tergesa-gesa di telepon dan menutup telepon, tepat pada waktunya Seo-joon memanggilnya.
Dia mengatakan bahwa dia tidak bisa masuk, tetapi menawarkan untuk berjalan dengannya dan berbicara.
Hae-rin tidak siap untuk tawaran itu, tetapi Seo-joon mengirim pesan untuk membiarkan tawaran itu tetap berdiri dan mengibaskan jari-jarinya agar dia memanggilnya.

  Di tempat kerja pada hari berikutnya, Dan-yi mengirimkan salinan buku baru, dengan stiker revisi, ke Jae-min.
Ketika Dan-yi membagikan buku itu, semua orang tidak bisa tidak memperhatikan cara stiker mengambil dari nilai produksi buku.
Amarah Hae-rin meluap lagi, dan ia memberi isyarat agar Ji-yul mengikutinya ke ruang rapat.

Dan-yi senang melihat Eun-ho kembali bekerja.
Ji-hong memotong jarinya, dan Dan-yi dengan cepat memberikan perban untuk luka itu.
Dia tersenyum bahwa dia selalu memilikinya, karena tumitnya sering kesakitan.

Di ruang pertemuan, Hae-rin melepaskan kekesalannya pada Ji-yul sampai Eun-ho menyela dan mengirimnya untuk mempersiapkan pertemuan mendatang dengan Seo-joon.
Ji-yul menunggu peringatan dari Eun-ho juga, tetapi bukannya berteriak dia duduk dan memberikan daftar buku tentang mengedit untuk dipelajari.
Eun-ho menjelaskan bahwa semua editor membuat kesalahan, tetapi juga benar bahwa semua editor merasa buruk tentang kesalahan mereka, karena mereka sangat peduli dengan pekerjaan mereka dan produk akhir sehingga banyak orang lain mengerjakannya.
Eun-ho memberi Ji-yul sebulan untuk belajar dan mencoba memenuhi harapan pekerjaan.

Setelah kembali di mejanya, Ji-yul sengaja mendengar semua orang dan seberapa keras mereka bekerja, dan berapa banyak pekerjaan tambahan yang mereka semua lakukan untuk membantu pulih dari kesalahan, dan rasa malu akhirnya mulai meresap.
Sementara itu, Hoon dan karyawan baru lainnya pergi untuk mencoba mempromosikan buku di toko buku.
Mereka berebut untuk menempatkan buku di tempat yang lebih menonjol di rak, dan meyakinkan petugas buku untuk menyetujuinya.

Pada sore hari, Seo-joon tiba di Gyeoroo membawa kopi untuk tim penyunting, serta satu untuk Dan-yi.
Dan-yi baru saja keluar untuk menghadiri pertemuan untuk merampas gitaris klasik (cameo oleh musisi

Jo Jung-chi
 ) untuk pesta peluncuran buku, jadi dia meletakkan cangkir di mejanya untuknya.
Dalam pertemuan itu, Hae-rin mulai merinci ide-idenya untuk desain buku, tetapi Seo-joon dengan cepat memotongnya dan menembak semua konsep yang ada dalam pikirannya.
Uh oh.

Keluar di ruang kantor umum, Dan-yi kembali dan menemukan semua rekan kerjanya berkerumun, ingin mendengar bagaimana dia tahu Seo-joon.
Dan-yi hanya tersenyum dan mengangguk tentang hal itu, tetapi kemudian semua orang mulai bergosip tentang bagaimana mereka telah mendengar bahwa Seo-joon sangat sulit untuk diajak bekerja sama, dan telah mendapat julukan "Mr.
Megah."

Kembali dalam pertemuan itu, suasana semakin suram ketika Seo-joon mengumumkan bahwa ia berencana untuk menggunakan lukisan oriental untuk sampulnya, dan Hae-rin segera tidak setuju dengan gagasan itu.
Seo-joon terus-menerus, melompat dari menuduh Gyeoroo tidak ingin mengambil risiko yang menarik untuk menyindir bahwa Hae-rin berpikiran tertutup karena menganggap lukisan Oriental sebagai kuno.

  Sementara itu, Eun-ho melakukan yang terbaik untuk menjaga kedua emosi mereka pada tingkat yang wajar dan tidak menertawakan mereka berdua.
Hae-rin siap untuk memanggil pertemuan selesai, dan berbicara atas Seo-joon untuk memberi tahu Eun-ho betapa sulitnya desainer buku baru untuk bekerja sama.
Tidak mau kalah, Seo-joon mengatakan pada Eun-ho bahwa akan lebih mudah jika dia bisa bekerja dengan editor lain.

Dan kemudian Seo-joon mengeluarkan ide-ide sampel yang dia kumpulkan, dan Hae-rin tidak bisa tidak menutupi untuk melihat, dan dia suka apa yang dia lihat segera.
Semua drama hilang, ketika pasangan melihat ide-idenya bersama, bersatu dalam perlindungan mereka untuk buku ini.
Eun-ho hanya duduk kembali dan tersenyum pada mereka berdua.

Saat dia meninggalkan pertemuan, Seo-joon melihat Dan-yi dan bertanya apakah dia ingin bergabung dengannya untuk makan malam.
Eun-ho mencoba untuk mengganggu dengan menyarankan agar Seo-joon pergi makan malam dengannya dan Hae-rin untuk merayakan pertemuan pertama mereka yang sukses, dan itu menjadi bumerang ketika Seo-joon hanya mengundang Dan-yi bersama untuk itu.

Seo-joon telah mengatur makan malam di restoran kecil di lingkungan itu, dan dia akan memasak makanan mereka.
Seo-joon sepenuhnya fokus pada Dan-yi – dia membuat semua hal favoritnya, dan melayani segalanya untuknya terlebih dahulu.
Wajah Eun-ho memelintir kesal, dan hanya memburuk ketika Seo-joon bertanya tentang pria yang Hae-rin berharap untuk temui pada hari bersalju, dan dia mengumumkan bahwa dia dicampakkan.

Sebagai Seo-joon dan Hae-rin olok-olok dengan baik, Dan-yi tidak bisa tidak memikirkan Eun-ho dan pengakuannya.
Dan ketika Seo-joon memotong jarinya saat memasak, itu Hae-rin yang melompat untuk membantunya, bukan Dan-yi.
Wajah Eun-ho mulai berubah ketika dia ingat sebelumnya, ketika Dan-yi memberi Ji-hong perban.
Dia tahu sekarang bahwa dia memiliki perban padanya, tetapi telah memilih untuk tidak membantu Seo-joon.
Kegembiraan puas menggantikan kesengsaraan Eun-ho saat mereka makan.

Eun-ho menawarkan untuk berjalan Hae-rin ke taksi sementara Seo-joon berjalan pulang Dan-yi.
Seo-joon bertanya pada Dan-yi apakah tidak akan lebih baik untuk membiarkan semua orang di Gyeoroo tahu bahwa mereka hidup bersama, tetapi dia mengakui itu juga berarti memberitahu semua orang yang sudah saling kenal untuk sementara waktu, dan dia belum siap untuk itu.
Merasa buruk tentang sebelumnya, Dan-yi mengeluarkan perban untuk jari Seo-joon.
Dia tersenyum dan berterima kasih padanya, tidak menyadari apa yang membuat Dan-yi "lupa" tentang itu sebelumnya.

Ketika Dan-yi tiba di rumah, Eun-ho sedang menunggunya di taman, seringai pemakan kotoran masih ada di wajahnya.
"Apakah kamu bersenang-senang dengan teman kencanmu?" Pria itu menyindirnya dengan sinis.

Secara resmi dengan atasan, Eun-ho bertanya mengapa Dan-yi tidak memberi Seo-joon perban, dan mengatakan kepadanya jika dia merasa buruk tentang Eun-ho yang baik-baik saja dengan pacaran dengan orang lain, dia seharusnya merasakannya.
Eun-ho tersenyum, dan memberi tahu Dan-yi ada hari-hari, seperti hari ini, di mana dia merasa sulit untuk menahan diri.

"Apa yang kamu tahan?" Tanyanya, dan setelah beberapa saat, Eun-ho bersandar dan mengejutkannya dengan ciuman.
Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/romance-is-a-bonus-book-episode-10/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-romance-is-bonus-book-episode-10.html

Related : Sinopsis Romance is a Bonus Book Episode 10

 
Back To Top