Sinopsis Item Episode 1 - 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 17 Februari 2019

Sinopsis Item Episode 1 - 2

Episode Selanjutnya: Sinopsis Item Episode 3 - 4

Sinopsis Item Episode 1 - 2

Kereta bawah tanah tiba-tiba berhenti dan kemudian mulai melaju mundur menyusuri trek, melaju lebih cepat dan lebih cepat, memantul pada dinding lengkung terowongan kereta bawah tanah. Di dalam, para penumpang panik, ketakutan ketika mereka dilemparkan. Salah satu penumpang memanggil konduktor di telepon darurat, tetapi kondektur tidak bergerak, seolah-olah sedang kesurupan.


Di stasiun kereta yang penuh sesak, KANG GON Joo Ji-hoon mendorong melewati para penumpang yang menunggu kereta mereka. Dia berteriak pada mereka untuk keluar dari jalan, tetapi mereka mengenalinya sebagai "jaksa pembunuh." Ponsel kamera dicabut untuk memfilmkan Gon, dengan darah mengalir dari sisi kepala, berteriak histeris pada mereka untuk mengevakuasi stasiun.



Semua orang lebih tertarik menonton jaksa yang gila, jadi Gon melompat ke rel. Dia mengeluarkan foto aneh seorang gadis kecil yang pudar, dan ketika air mata jatuh dari matanya, dia dengan hati-hati mengenakan gelang hijau dan perak.



Saat dia melakukannya, dia melirik ke sebuah gedung tinggi di dekatnya, dan melihat seorang wanita dengan mata berawan turun dari atap gedung. Tidak ada waktu untuk fokus pada wanita yang jatuh, karena kereta yang melaju mendekati stasiun.



Gon mengulurkan tangannya dan gelang itu mulai bercahaya, menciptakan medan kekuatan yang kuat yang menyebabkan kereta melambat dan melengkung. Ini masih berlaku untuk Gon, tetapi sebelum kita bisa melihat apakah dia menghentikan kereta, Gon tiba-tiba bangun - itu semua hanya mimpi.



Tapi mimpi yang sangat jelas, ketika Gon mencoba menenangkan jantungnya yang berdetak kencang, membenarkan bahwa dia sebenarnya tidak memakai gelang gaya. Beberapa napas dalam-dalam dari udara segar tampaknya menenangkannya ketika dia mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia tinggal di kota tepi laut yang damai.



Gon tinggal bersama keponakannya, KANG DA-IN Shin Rin-ah , dengan siapa dia sangat menyayanginya saat dia membuat sarapan dan menata rambutnya. Dia bisu, dan berkomunikasi dengan pamannya melalui catatan dan wajah ekspresif. Keduanya memiliki hubungan yang sangat lucu dan penuh kasih sayang.

Mereka dengan senang hati melambaikan "selamat tinggal" ketika Gon menurunkannya di sekolah. Tapi senyum Gon memudar ketika dia membalik pelindung mobil dan menatap foto keluarga yang bahagia dan tersenyum - Da-in sebagai anak kecil, dengan ibu dan ayahnya.



Ini hari terakhir Gon sebagai jaksa di kota tepi laut - besok dia akan kembali ke Seoul. Tapi dia masih fokus pada kasus penyuapan yang melibatkan perusahaan Hwawon yang besar dan berpengaruh secara global, meskipun atasannya mengatakan dia harus santai dan tidak menganggapnya terlalu serius, bertindak sedemikian rupa sehingga menyiratkan bos Gon mungkin menerima suap sendiri.



Keinginan Gon untuk melakukan segalanya untuk surat itu tampaknya agak tidak pada tempatnya dengan getaran biasa dari kantor kejaksaan, tetapi dia memiliki hubungan yang baik dengan semua orang dan mereka semua sepertinya benar-benar akan merindukannya.



Berbicara tentang Hwawon, CEO perusahaan, JO SE-HWANG ( Kim Kang-woo ), dibebaskan dari penjara. Dia disambut oleh segerombolan wartawan, bertanya apa yang akan terjadi dengan perusahaan dan bagaimana Se-hwang akan mendapatkan kembali kepercayaan dan harga publik. Se-hwang segera berlutut, dan dengan berlinangan air mata, dengan kontroversial mengatakan bahwa ia mengambil tanggung jawab penuh dan akan mengundurkan diri sebagai CEO. Dia meminta maaf atas apa yang telah dia lakukan - kita tidak mendapatkan rincian tentang apa yang terjadi, tetapi apa pun itu, itu sudah cukup untuk menyebabkan skandal dan mengirimnya ke penjara.

Sementara itu, tim detektif di Seoul sedang menyelidiki hilangnya misterius seorang pengusaha kaya dan dermawan. Ketua Nam telah hilang selama seminggu, tetapi para detektif belum dapat menemukan petunjuk ke mana dia pergi. Mereka berasumsi bahwa ketua penyendiri telah diculik, atau mungkin menghilang atas kemauannya sendiri.



Tapi profiler SHIN SO-YOUNG ( Jin So-yeon ) percaya bahwa mereka harus mempertimbangkan pembunuhan sebagai pilihan. Dia memberikan bukti untuk mendukung teorinya, tetapi detektif pemimpin yang pemarah itu tampaknya tidak sepenuhnya mau mendengarkannya.

Ketika Gon mengejar kasus terakhirnya, dia menemukan seorang wanita yang ketakutan dan babak belur. Dia menunjuk ke bar tempat dia bekerja, menjelaskan bahwa orang gila ada di sana. Gon memanggil polisi ketika ia memasuki bar, di mana seorang gangster memang berkotek dengan cara yang meresahkan.



Melihat puing-puing dari pertengkaran, Gon menuntut untuk mengetahui apakah gangster itu memukul wanita itu. Sang gangster tertawa, lalu nyaris menyentuh botol bir dan pecah. Gon mematahkan pegangan pel di dekatnya, siap menggunakannya sebagai senjata ketika gangster itu membanting tinjunya ke atas meja, yang pecah berkeping-keping.



Terkejut dengan kekuatan pria itu, Gon tanpa takut memperingatkan gangster untuk berperilaku. Tetapi gangster itu berdiri, ingin menunjukkan "kemampuan khusus" kepada Gon. Pada saat polisi tiba, gangster itu menghilang dan Gon ada di tanah, meskipun ia tampaknya melakukan perlawanan yang bagus dan melukai gangster di kaki.



Membersihkan diri, Gon mengejar gangster ke sebuah bangunan yang ditinggalkan. Sang gangster kesal karena Gon bisa mengikutinya, tetapi Gon menyombongkan diri bahwa dia selalu yang tercepat di tim lintasannya. Dia juga mengatakan bahwa meskipun dia tidak pernah dilatih dalam jenis seni bela diri, dia juga pejuang terbaik di sekolahnya.



Gon siap melayani keadilan dengan tinjunya, tetapi gangster itu tertawa histeris ketika gelang hijau-dan-perak di pergelangan tangannya - gelang yang sama dari mimpi Gon - mulai bersinar. Gangster itu mengambil sebuah tong minyak seperti itu terbuat dari kertas dan melemparkannya ke arah Gon, yang nyaris tidak berhasil menangkisnya.



Dengan menggunakan kekuatan supernaturalnya, gangster itu terus melemparkan barang-barang yang sangat berat kepada Gon, yang menggunakan semua kekuatan manusia normalnya untuk menghindarinya. Gon tidak cocok dengan kekuatan manusia super gangster, tetapi menyadari kekuatan berasal dari gelang, Gon berhasil merobek gelang itu dari pergelangan tangan gangster.

Mereka berebut gelang itu, dan gangster itu mengambilnya kembali, tetapi ketika dia melakukannya, dia tergelincir dan jatuh ke jendela yang kosong. Gon berlari ke depan untuk mencegah pria itu jatuh dari gedung, tetapi pipa perancah - melonggarkan selama pertarungan - jatuh di kepala Gon, menjatuhkannya. Ketika ia jatuh ke laut, gangster itu secara tidak sengaja kehilangan gelang itu.



Kembali di Seoul, sekelompok pengacara kuat yang terhubung dengan kasus Hwawon bersulang untuk keberhasilan mereka mendapatkan vonis banding. Tapi kegembiraan mereka segera menghilang ketika Se-hwang masuk ke ruangan. Mereka tampak ketakutan padanya, tetapi dia dengan riang menuangkan minuman untuk mereka masing-masing - dengan mengisi gelas sampai penuh dengan wiski.



Kemudian, dengan seringai, dia mengatakan kepada mereka untuk minum: "Satu tembakan!" Orang-orang itu, yang ketakutan oleh Se-hwang, mati-matian menelan gelas besar alkohol mereka sementara Se-hwang menonton, geli. Dia bukan CEO yang lemah lembut dan menyesal seperti yang terlihat di depan umum.



Se-hwang kembali ke rumahnya yang besar dan konyol dengan danau tertutupnya. Dia mempelajari lukisan-lukisan di dindingnya, yang menampilkan berbagai neraka karya seniman klasik. Dia berhenti di depan seseorang, Dante dan Virgil Bouguereau dan menekan tombol rahasia yang tersembunyi di lukisan itu.



Dinding slide terbuka untuk membuka pintu kaca yang membutuhkan pemindaian digital tangan Se-hwang untuk dibuka. Di dalamnya ada berbagai artefak, barang-barang yang tampaknya agak biasa untuk disimpan begitu hati-hati terkunci. Ada botol parfum, buku, kamera polaroid tua, dan stoples keramik - dengan tutup yang miring.

Se-hwang membuka toples dan, menemukannya kosong, dengan marah melemparkannya ke dinding tempat ia hancur berkeping-keping. Saat dia meninggalkan kamar rahasianya, dia tiba-tiba berhenti, dan matanya menjadi merah ketika pupilnya membesar dan membiru. Entah bagaimana dia ditautkan dengan kamera polaroid, yang mengeluarkan gambar.



Ini adalah foto Da-in, yang sedang berlatih musiknya di tepi laut, dan menemukan gelang gangster terhanyut di pantai.



Para detektif mendapatkan tip tentang di mana Ketua Nam mungkin berada, sehingga mereka semua bergegas untuk menindaklanjuti petunjuk. Tapi So-young tidak yakin, dan berdasarkan apa yang dia amati tentang kepribadian ketua dan pola harian, ketua tidak akan berada di tempat yang dipimpin para detektif saat ini.

Dia memutuskan untuk menyelidiki sendiri rumah Ketua Nam, menyimpulkan bahwa dia sangat rapi, dan kemungkinan memiliki OCD. Dia dengan hati-hati mempelajari kamar mandi, mendapati aneh bahwa orang yang rapi seperti itu akan meninggalkan bak mandi dengan air (itulah yang awalnya polisi temukan ketika ketua pertama kali dilaporkan hilang).



Menentukan bak mandi adalah jawabannya, Se-young duduk di dalamnya, mencoba membayangkan mengapa Ketua Nam akan sangat paranoid bahkan memasang jendela di bak mandi. Masuk ke dalam pikiran korban, dia membayangkan dia tenggelam - bukan karena kecelakaan, tetapi karena orang lain menahannya.

Namun, itu tidak masuk akal, karena itu berarti si penyusup harus membersihkan kamar mandi sesudahnya, menjadikannya rapi dan tertib seperti yang ditinggalkan Ketua Nam.

Tapi bintik Se-young pada perbedaan aneh. Di rumah yang hanya memiliki aksen kayu alami, cermin kamar mandi dengan hiasan hitamnya tidak cocok dengan dekorasi yang dipilih dengan cermat.



Dia memecahkan cermin, mengungkapkan lubang besar di dinding di belakangnya. Dan di dalam lubang itu adalah Ketua Nam yang sudah mati, dengan hati-hati dibungkus plastik. Setumpuk buku besar juga ada bersamanya, tetapi apa yang membuat Se-young terkesiap ngeri adalah halaman bernoda darah dari Alkitab yang melekat pada tubuh:

Mata yang angkuh, lidah yang bohong, dan tangan yang menumpahkan darah orang yang tidak bersalah, hati yang merencanakan rencana jahat, kaki yang terburu-buru lari ke kejahatan, saksi palsu yang menghembuskan kebohongan, dan orang yang menabur perselisihan di antara saudara. (Amsal 6: 18-20)

Se-young berlari keluar dari rumah, dengan keras muntah saat dia buru-buru meraih obat untuk membantunya tenang sebelum memanggil ke stasiun, membiarkan mereka tahu dia menemukan tubuh Ketua Nam.



Ketika Gon menyaksikan matahari terbenam untuk terakhir kalinya di kota pesisirnya, dia mendapat telepon dari HAN YOO-NA ( Kim Yoo-ri ), seorang rekan jaksa di Seoul. Mereka tampaknya memiliki beberapa sejarah bersama sebelum Gon pindah ke pantai tiga tahun lalu, tetapi Yoo-na mengatakan dia hanya memeriksa dia, memastikan dia punya tempat tinggal. Setelah menutup telepon, ia mempelajari foto kelas kelulusan mereka, semuanya dalam jubah penuntut mereka.



Di rumah mewahnya, Se-hwang menggunakan mesin dayungnya di danau dangkal dalam ruangannya (jadi hampir seperti aslinya!). Dia terganggu oleh kepala keamanannya, yang mengaku bahwa dia tidak tahu bagaimana artefak menghilang. Petugas keamanan tampaknya tidak tertarik ketika Se-hwang, dalam kemarahan dingin, mengatakan kepadanya bahwa item itu sangat penting.



Se-hwang mulai mencekik petugas keamanan, tetapi pria itu hanya berdiri di sana, wajahnya berubah ungu, saat ia menunggu Se-hwang untuk menjatuhkan tali. Tampaknya ini adalah perilaku normal dari CEO yang tidak terlalu manis, yang matanya berkedut saat ia memerintahkan tim keamanan untuk memeriksa ulang setiap petunjuk yang mungkin ditinggalkan oleh pencuri.

Tim detektif kembali dengan malu, karena penemuan besar mereka atas Ketua Nam jelas-jelas gagal. Itu hanya membuat pemimpin tim membenci Se-young bahkan lebih daripada yang sudah dilakukannya, jika itu mungkin, dan dia mencibir bahwa ayah detektif Se-young pasti telah mengajarinya beberapa keterampilan detektif - tetapi ayahnya pasti tidak mengajarinya bahwa polisi adalah organisasi yang berjalan berdasarkan pesanan dan hierarki.



So-young sangat penantang ketika dia menjawab bahwa, memang, ayahnya tidak pernah mengajarinya hal seperti itu. Yang berarti dia dapat tetap fokus pada penyelesaian kasus alih-alih mencoba menyenangkan para petinggi dalam mengejar promosi dengan pikiran tunggal, seperti yang dilakukan pemimpin tim.



Itu tidak membantu untuk memenangkan dia atau detektif lain ke sisinya, tetapi setidaknya maknae yang menggemaskan dari tim berpikir dia luar biasa dan berbicara untuk mendukungnya kapan pun dia bisa.



Gon dan Da-in melepaskan lentera kertas dengan pesan kepada orang tua Da-in di surga, di mana Da-in menulis bahwa ia menikmati kebersamaan dengan pamannya dan ia berharap orang tuanya bahagia di mana mereka berada. Gon menambahkan catatannya sendiri, membuat kakak dan iparnya tahu bahwa Da-in baik-baik saja dan mereka tidak perlu khawatir. Ini benar-benar manis dan memilukan.



Gon mengantar Da-in pulang piggy-back saat ia dengan lembut menyanyikan lagu pengantar tidur. Dia menyelipkannya ke tempat tidur dan melihat sekeliling ruangan, memperhatikan foto keluarga yang dia masukkan ke dalam kotak untuk dibawa ke Seoul. Tiba-tiba hujan mulai turun, dan itu mengingatkan Gon pada hari ketika dia mendengar bahwa saudaranya mengalami kecelakaan mobil.




Dalam kilas balik, kita melihat Gon dalam jubah penuntut kelulusannya saat polisi mengusirnya ke reruntuhan. Dia berlari ke arah saudaranya, yang ditusuk dengan rebar setelah diusir dari mobil. Dengan napas terakhirnya yang sekarat, saudara laki-laki Gon meminta maaf karena menyebabkan masalah besar pada hari besar Gon, lalu meminta Gon untuk menjaga Da-in dengan baik.



So-young juga memiliki kenangan traumatisnya sendiri, saat ia membuka ponsel flip tua yang sudah usang. Mungkin untuk yang kesekian kalinya, dia membaca pertukaran pesan teks terakhir yang dia miliki dengan ibunya, ketika So-young masih di sekolah menengah. Tidak jelas bagaimana ibunya meninggal, tetapi So-young dan ibunya tampaknya memiliki hubungan yang dekat dan penuh kasih.

Pagi berikutnya adalah hari yang bergerak! Para penggerak sibuk mengumpulkan kotak-kotak Gon dan Da-in, dan Da-in berada di kamarnya yang kosong, memainkan melodinya. Saat dia meninggalkan kamarnya untuk yang terakhir kalinya, ada sebuah catatan yang tertulis di dinding di sebelah bagan tinggi badannya, meyakinkan orangtuanya sekarang bahwa dia setinggi ini, dia akan berani pindah ke Seoul dengan pamannya. Sekali lagi: manis dan memilukan.



Se-hwang mengunjungi ayahnya di rumah sakit, di mana kepribadian publiknya yang sopan dan penuh hormat ditampilkan untuk semua staf medis. Dia bahkan dengan lembut memberi tahu perawat yang merawat pispot ayahnya untuk membiarkannya merawatnya - lagipula, itu yang paling tidak bisa dia lakukan untuk ayahnya yang koma dan terbaring di tempat tidur.

Tapi begitu perawat pergi, sikap menyayanginya terhadap ayahnya berangsur-angsur menghilang ketika ia mengungkapkan bahwa itu benar-benar yang paling bisa ia lakukan, sebagai pembayaran ketika ayahnya akan "membersihkan" nya Se-hwang dengan air dari selang kebun - bahkan jika itu dingin - sementara anak Se-hwang memohon pengampunan. Se-hwang dengan gembira berjanji untuk memastikan ayahnya terus hidup, karena itu menyenangkan baginya untuk memperlakukan ayahnya tidak lebih dari mesin limbah tubuh.



Seorang pendeta ( Park Wong-sang ) berdoa dalam bahasa Latin sambil berlutut di ruangan gelap yang diterangi lilin. Dia mengangkat korek api, yang, alih-alih nyala, menembakkan cambuk seperti lightsaber merah. Imam itu menggunakan cambuk laser untuk memotong punggungnya, menghukum dirinya sendiri dalam penebusan dosa.

Gon dan Da-in berada di tempat baru mereka di Seoul, menyaksikan para pengangkut membawa kotak-kotak ke apartemen lantai dua ketika asisten penyelidik lamanya menelepon untuk memberi tahu bahwa mereka telah menemukan identitas gangster itu. Gon juga memberi tahu asisten lamanya bahwa ia mengajukan dakwaan resmi dalam kasus suap - hal terakhir yang ia lakukan sebelum pergi, karena ia tidak mempercayai jaksa penuntut baru untuk menanganinya.




Setelah menutup telepon, dia melihat seorang wanita berjalan menuju gedung apartemen. Sangat muda, tapi Gon mengenalinya sebagai wanita dari mimpinya, wanita yang keluar dari gedung. Suara salah satu kotak yang bergerak jatuh dari atas menarik perhatiannya, dan Gon melemparkan dirinya ke arahnya, menariknya ke tempat aman pada detik terakhir untuk menghindari dihancurkan oleh sebuah kotak.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/item-episodes-1-2/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-item-episode-1-2.html

Related : Sinopsis Item Episode 1 - 2

 
Back To Top