Sinopsis High Society Episode 11

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 19 Februari 2019

Sinopsis High Society Episode 11

Episode Selanjutnya : Sinopsis High Society Episode 12-13

Sinopsis High Society Episode 11

Alih-alih menghadapi Joon-ki saat itu juga, Yoon-ha mengatakan dia perlu waktu untuk memikirkan semuanya. Dia meninggalkannya dengan tugas, dan Joon-ki menyadari apa yang terjadi ketika dia melihat bahwa isi laci rahasianya hilang.

Keraguan merayap ke dalam pikiran Yoon-ha sambil menatap klip rambut dan foto masa kecilnya, dan panggilannya untuk Chang-soo tidak dijawab. Melihat Joon-ki muncul di tempat parkir, dia memutuskan untuk berbicara sekarang, menanyakan apakah dia tahu keluarga yang menjadi miliknya, tetapi merahasiakannya. Dia mengangguk.

Selanjutnya hairclip, yang menurut Joon-ki dia ambil secara kebetulan pada hari dia pergi kencan yang diatur dengan Chang-soo. Menerima jawaban itu, dia bertanya apakah dia tahu siapa dia pada pertemuan pertama mereka. Dia mengatakan ya, tetapi hanya dengan wajah karena dia telah melihatnya beberapa kali di lift sebelumnya hari itu.



Pindah ke pemeriksaan latar belakang, Joon-ki jujur ​​mengatakan kepadanya bahwa itu atas permintaan Chang-soo. Dia tidak mencantumkan nama di wajahnya sampai Chang-soo mengenalinya di supermarket hari itu.



Ini berarti dia tahu siapa dia ketika dia mencoba menjebaknya dengan Ji-yi, dan bertanya apakah dia sudah merencanakan ini semua. Dia tidak melakukannya, tetapi tetap mencobanya. Dia mengerutkan alisnya ketika dia bertanya apakah dia telah menggunakan ibunya sebagai alat dalam rencananya, benar-benar lega ketika dia mengatakan padanya tidak.

Tapi itu tidak jelas membuatnya agak kalkulatif dengan kata-kata dan perilakunya terhadapnya, dan dia bertanya mengapa dia melakukan suatu tindakan. Dia mungkin akan membiarkan pertahanannya turun jika seseorang yang mendekatinya bertindak seolah-olah dia tidak tahu latar belakangnya, Joon-ki menjawab.



Seolah-olah Joon-ki sedang berbicara tentang orang yang berbeda dari dirinya sekarang, yang diambil oleh Yoon-ha. Ditanya mengapa dia ingin dekat dengannya, dia memberikan kebenaran yang tumpul: "Jadi kamu ingin aku dan menikahiku."



Yoon-ha menyebut dia kejam karena mempermainkannya selama ini, tetapi Joon-ki menjawab bahwa dia tidak melakukan banyak hal - dia adalah orang yang menyarankan agar mereka pergi dan salah mengartikan kebaikannya sebagai sesuatu yang lebih. Tekadnya untuk jatuh cinta begitu besar sehingga dia akan jatuh cinta pada pria mana pun hanya dengan alasan itu.

Air mata jatuh di pipinya ketika dia bertanya apakah dia benar-benar berpikir itu. Dia membutuhkan beberapa detik sebelum menjawab, "Bukankah itu benar?" Yoon-ha: "Tidak. Jelas tidak. Karena itu kamu ... Aku mencintaimu karena itu kamu, Choi Joon-ki. Jadi jangan menghina cintaku, dasar brengsek. ”



Pengakuannya yang penuh air mata membuat Joon-ki tercengang selama beberapa detik sebelum bersikeras bahwa dia tidak bisa mengemudi dalam keadaan yang sangat emosional. Tapi Yoon-ha mengabaikannya dan pergi keluar dari tempat parkir dan ke hujan lebat ...



... di mana dia membelok untuk menghindari menabrak kucing dan menabrak pagar. Setelah mendengar suara itu, Joon-ki berlari keluar untuk memeriksanya. Meskipun isak tangisnya mengatakan sebaliknya, Yoon-ha bersikeras bahwa dia baik-baik saja, bersedia untuk meninggalkan mobilnya di sini sementara sebelum menghadapi Joon-ki sekali lagi: "Apakah Anda ingin latar belakang saya yang buruk?"

Setelah kematian kakaknya, dia kembali dari jurang emosional karena dia sangat merindukan Joon-ki dan dia memberinya alasan untuk hidup. Bahkan jika mencintainya tidak akan menyelesaikan semua masalahnya, cinta itu akan memberinya kekuatan untuk mengatasi masalah itu, katanya.

Dia berbalik untuk pergi dan melompat di taksi, meninggalkan Joon-ki di belakang dengan emosinya yang mengguyur dalam hujan.



Kita melihat bahwa Chang-soo terlalu sibuk untuk menerima panggilan Yoon-ha, setelah tiba di kamar hotel dengan Ji-yi. Dia mengatakan pengaturan ini terasa aneh, yang dia mainkan bersama sampai dia menambahkan bahwa itu akan aneh untuk pergi begitu tiba-tiba juga. Jadi dia duduk kembali di tempat tidur. Hee.

Duduk di sebelahnya, dia meminta cerita untuk memecah ketegangan yang canggung. Dia bercerita padanya tentang The Scorpion dan The Frog, dan kilas balik simultan menunjukkan Joon-ki dan Chang-soo telah menonton film yang menampilkan cerita yang sama: seekor kalajengking telah meminta katak untuk membantunya menyeberangi sungai, tetapi yang terakhir takut dia akan disengat dan mereka berdua mati tenggelam.

Katak itu akhirnya setuju untuk membantu, tetapi tetap saja disengat. Ketika dia bertanya kepada kalajengking mengapa dia melakukannya, dia diberitahu: "Saya tidak bisa menahannya. Menyengat adalah sifat saya. "



Dia mengatakan itu adalah kisah sedih, yang menurut Chang-soo dia bisa menjadi kalajengking padanya dan tanpa sadar menyakitinya meskipun upaya terbaiknya tidak. Dia mengatakan mereka akan menemui nasib yang sama jika dia terluka, kemudian menoleh padanya untuk mengatakan bahwa itu tidak masalah baginya.



Chang-soo menariknya ke tempat tidur, memberinya kesempatan untuk mundur sekarang jika dia takut. Tapi Ji-yi sudah memutuskan dan tidak perlu takut. Ketika Chang-soo mencondongkan badan untuk menciumnya, dia memang membuatnya berjanji satu hal padanya: bahwa dia tidak akan meminta maaf atas apa yang terjadi selanjutnya. Mereka menutupnya dengan ciuman.



Waktu untuk check-in keluarga Jang kami: Madam Min diberitahu bahwa tidak akan mudah mendapatkan setengah dari aset dan bahwa Ketua Jang tidak berniat mengejar perceraian. Ketua Jang memberi tahu putri sulungnya Ye-won untuk menyerahkan proyeknya kepada Yoon-ha ketika dia mulai bekerja minggu depan.



Ye-won tidak tertarik untuk memberikan proyeknya atau membagikannya dengan adik perempuannya yang tidak berpengalaman. Tapi Ketua Jang tidak suka tidak perlu menyeret proyek, dan lebih jauh lagi, apa yang akan terjadi dengan Ye-won jika Yoon-ha benar-benar berhasil dengan warna terbang?

Itu membuat Ye-won menggerutu bahwa ayahnya tidak berubah dalam caranya mengatur anak-anaknya terhadap satu sama lain semua atas nama kompetisi yang sehat.



Menuang minuman untuk suaminya dan dirinya sendiri, Nyonya Min bertanya mengapa dia tidak menanggapi permintaan perceraiannya. Mereka sudah bersama cukup lama dan semua anak-anak mereka sudah dewasa, jadi yang perlu dilakukan hanyalah membagi-bagi aset mereka.

Dia menganggap taruhannya yang sama sebagai kompensasi untuk menjadi istri yang mendukung selama ini, tetapi Ketua Jang tidak mengerti mengapa dia ingin bercerai di usia tua mereka. Dia mengutip bahwa dia mengancamnya untuk pergi berkali-kali, yang dia katakan padanya bahwa dia bebas untuk meninggalkan rumah ini tetapi dia tidak akan setuju untuk bercerai.

Dia menolak untuk mengizinkannya untuk bertemu pria lain, dan bertanya apakah dia benar-benar tidak memiliki apa-apa untuk dilindungi sekarang. Dia entah bagaimana mengambil dirinya dari hidupnya sendiri selama bertahun-tahun, dia mengatakan kepadanya, dan mengatakan padanya untuk melindungi dirinya sendiri. "Jika kita bercerai, kamu akan kehilangan dirimu sendiri. Jika Anda akhirnya kehilangan gelar itu sebagai istri saya, maka Anda benar-benar tidak memiliki apa pun untuk dilindungi. ”



So-hyun mengisi unni Ye-won tentang bagaimana temannya berbicara tentang track record Joon-ki tentang mendekati wanita kaya. Dia berpikir Yoon-ha mungkin tahu tentang itu dan saat ini sedang menangis.



Itu tidak terlalu jauh dari kebenaran, ketika Joon-ki menatap keluar dari jendelanya yang masih mengenakan setelan basah. Air matanya mengalir deras saat dia membuka kotak berisi cincin pasangan yang telah dia persiapkan.

Adapun Yoon-ha, dia mandi dengan air panas, membiarkan air matanya jatuh di antara tetesan. Dia berpikir kembali ke semua yang Joon-ki katakan padanya, termasuk bagaimana dia belum membuat mimpinya menjadi kenyataan. Sama seperti bagaimana Joon-ki bersumpah pada bayangannya sendiri beberapa episode sebelumnya, Yoon-ha melakukan hal yang sama sekarang, seolah-olah memberinya jawaban: "Mimpimu adalah kenyataan saya. Tunggu saja .. Aku akan menginjakmu. ”



Isyarat transformasi dari pewaris sebelah ke badass Aku-jangan-ambil-omong kosong dengan Yoon-ha memotong rambutnya satu inci penuh dan mengenakan pakaian serba hitam (lengkap dengan choker!). Dia meminta Butler Hong menggali lebih banyak informasi tentang Joon-ki.



Chang-soo memberitahu ibunya untuk tidak pergi mencari Ji-yi lagi sekarang setelah mereka putus. Selain itu, dia mengatakan pada Ji-yi untuk memanggilnya jika ibunya pernah melakukannya. Dia mengirim ibunya pandangan yang tidak setuju ketika dia membuat penggalian lain di Ji-yi sebelum menuju keluar untuk bertemu Yoon-ha baru.

Saya agak terkesan dengan kemampuannya untuk melihat penampilan barunya, bertanya apakah dia dicampakkan atau sesuatu. Dia bertanya mengapa Chang-soo tidak memberitahunya bahwa Joon-ki sudah tahu tentang latar belakang keluarganya, tetapi dia menghargai bahwa dia tidak.



Tetap saja, gagasan untuk menjadi yang terakhir tahu membuatnya merasa sangat buruk, yang Chang-soo tidak setuju dengan: "Itu tidak dewasa, meskipun." Dia tidak menjawab mengapa dia dan Joon-ki berkelahi hari itu, meskipun dia menemukannya lucu bahwa Joon-ki sangat jujur ​​padanya tentang niatnya untuk menikahi Yoon-ha, menunjukkan bahwa ia pernah memiliki motif yang sama. "Apakah aku akan baik-baik saja?"

Tapi Yoon-ha terpaku pada bagaimana mereka berdua menjadi korban pengkhianatan Joon-ki, dan karena itu, Chang-soo harus memecatnya. Bukankah Chang-soo membenci orang yang paling banyak menggunakannya?

Bahkan sekarang, Chang-soo mengatakan itu saling menguntungkan — dia dan Joon-ki sama-sama saling membutuhkan. Yoon-ha mengatakan dia seharusnya tahu bahwa kedua teman itu akan bertindak dengan cara yang sama, tetapi Chang-soo dengan tajam menyela, "Kami bukan teman."



Dia bangkit untuk mengambil cuti saat itu, tetapi memiliki satu nasihat terakhir untuknya: Jika dia berencana untuk mengambil Joon-ki, dia akan membutuhkan sedikit lebih banyak kemahiran - karena bertindak seperti korban hanya akan menyakitinya pada akhirnya .

Itu bukan alasan mengapa dia meminta untuk bertemu dengannya hari ini, kata Yoon-ha. Dia ingin melihat siapa yang memiliki lebih banyak waktu luang antara dia dan Joon-ki, dan jika dia bisa menggunakannya untuk keuntungannya. Dia akan menginjak-injak apa yang diinginkan Joon-ki: latar belakang istimewanya.

Ye-won bertemu dengan Joon-ki di kantornya untuk langsung menawarkan pekerjaan di Taejin. Dia bermain bola keras, mengatakan bahwa dia akan menerima pekerjaan apa pun jika kondisinya benar. Namun dia mengingatkan Ye-won bahwa dia tidak akan bisa mendapatkan kotoran pada Yoon-ha dengan cara ini, bahkan jika mereka sudah berpisah sekarang.



Ye-won berjanji untuk memberikan kompensasi pada Joon-ki dengan murah hati jika ia mendapatkan tempat bebas pajak untuk Taejin Cosmetics di etalase bandara Yumin. Dia setuju dan meminta otoritas negosiasi sebagai imbalan.



Yoon-ha dan Joon-ki saling merindukan rambut ketika dia tiba untuk melihat saudara perempuannya. Ini adalah hari pertamanya bekerja, tapi Yoon-ha tidak membiarkan pukulan runcing adiknya menghampirinya, terutama tentang cara mengamankan toko untuk Kosmetik Taejin di bandara.

Setelah menyetujui pertemuan saudara perempuan malam ini, Yoon-ha mengeluarkan So-hyun dari kantornya dengan peringatan untuk tidak memberikan nomor teleponnya kepada orang asing lagi.



Ini hari pertama Ji-yi di pekerjaannya juga, dan Chang-soo menjadi cemberut ketika dia mengatakan mereka tidak bisa melakukan kencan makan siang dan tidak tahu kapan mereka akan bertemu berikutnya. Dia kesal ketika perutnya yang lapar tampaknya lebih penting baginya daripada dirinya, tetapi hal berikutnya yang kita tahu, dia keluar kantor untuk makan siang bersamanya. Imut imut.

Mereka memilih untuk makan di warung makanan ringan terdekat sehingga mereka dapat memaksimalkan jam makan siangnya. Chang-soo memandang ddukbokki itu seperti makanan asing dan membisikkan tentang kondisi yang mungkin tidak sehat. Tapi itu hampir tidak mengganggu Ji-yi, yang mengatakan bahwa manusia membawa jutaan kuman setiap saat.

Dia akhirnya menggali, sebagian besar karena kelaparan, tetapi mengangguk setuju ketika makanan tidak setengah buruk. Melihatnya menikmati kopi mesin penjual otomatis membangkitkan rasa penasarannya, dia terkejut ketika itu tidak mengerikan.



Bukannya dia membiarkan Ji-yi melihatnya menikmatinya, tentu saja. Dia mengirim Ji-yi kembali bekerja, menambahkan bahwa dia punya rencana malam ini, dan kemudian minum sisa kopi.



Chang-soo mendapat telepon dari Yoon-ha memintanya untuk membantu mempercepat proses pengambilan keputusan sehingga Taejin Cosmetics dapat membeli tempat di etalase Yumin. Dalam suasana hati yang baik, Chang-soo setuju untuk menyelesaikannya, tetapi kemudian ragu-ragu ketika dia menyadari bahwa dia harus menelepon Joon-ki.

Omong-omong, dia secara pribadi menindaklanjuti mengamankan tempat itu. Setelah mendengar bahwa produk Taejin menanggung biaya impor yang lebih tinggi, ia menyarankan rencana tindakan yang akan menguntungkan kedua belah pihak. Alih-alih dipuji karena menyelesaikan pekerjaan secara efektif dan efisien (dan yang lebih penting, lebih cepat dari Yoon-ha), Ketua Jang memperingatkan Ye-won karena tidak menyelesaikannya lebih awal.



Di tempat Lady Kim dan Giant Peach, Mama Lee mengundurkan diri di tempat karena ditanya apakah Grup Taejin memiliki kotoran pada dirinya (karena sekretaris ketua meminta agar dia dipecat) dan bahwa Ketua Jang adalah dermawan Lady Kim.



Per permintaan Yoon-ha, Joon-ki dipanggil ke pertemuan di Taejin di mana dia pergi menunggu satu jam sebelum ditolak. Menyadari bahwa Yoon-ha kemungkinan berada di balik ini, dia menuju ke kantornya, sepenuhnya siap untuk menerima apa pun yang dia lemparkan padanya. "Hanya saja, jangan merusak dirimu sendiri."

Dia bertanya mengapa dia tidak menanyakan pertanyaan paling penting kepadanya. Mereka berdua tahu apa yang dia bicarakan, jadi Yoon-ha menjawab pertanyaan untuknya: "Kamu tidak mencintaiku." Menelan kembali air matanya, Joon-ki membalikkan pertanyaan itu pada dirinya: "Apakah kamu mencintaiku?"



"Tidak," jawabnya. Jadi Joon-ki bertanya apakah Yoon-ha mencintainya ketika dia berpura-pura membuat kesan yang baik padanya. Ketika dia menjawab ya, Joon-ki mendorongnya ke dinding dan mengatakan kepadanya: "Jika kamu mencintaiku, kamu juga harus mencintaiku sekarang. Itulah cinta. Bahkan jika saya melakukan kesalahan oleh Anda, bahkan jika itu tidak masuk akal di kepala Anda, Anda harus menerima saya di hati Anda. Itulah cinta. ”



Yoon-ha mencari wajahnya selama beberapa detik sebelum bertanya mengapa dia berterus terang tentang segala hal ketika dia berhadapan dengannya tentang hal itu. Joon-ki mengambil pukulan sebelum memberikan jawabannya: "Karena aku mencintaimu. Saya tidak bisa memaksa diri untuk berbohong kepada Anda. ”

Joon-ki tidak tahu kapan perasaannya terhadapnya dimulai, tetapi yang penting adalah bahwa dia datang untuk mencintainya. Dia pikir dia seperti mereka yang lain, tetapi dia menyadari bahwa dia berbeda.



Dia bersumpah bahwa dia akan membuatnya masuk daftar hitam sehingga dia tidak bisa lagi bekerja di industri ini, tetapi Joon-ki mengatakan kepadanya bahwa dia akan menerima pekerjaan di sini di Taejin. Semua kondisinya lebih baik daripada pekerjaannya saat ini — orang lain pasti akan menolak tawaran dari orang yang mereka cintai, tetapi dia menerimanya karena mencari nafkah lebih penting baginya daripada cinta.

Sulit untuk mengatakan apakah matanya mengkhianati kata-kata yang diucapkannya sekarang, tetapi dia kembali ke cerita yang pernah dia ceritakan tentang ayahnya yang pekerja keras. Moral sebenarnya dari kisah itu adalah bahwa ia tidak ingin menjadi seorang ayah yang dihina dan harus mengemis kepada orang lain di depan anaknya sendiri.

Menahan penghinaan dan rasa malu semacam itu di depan anak seseorang adalah sesuatu yang Yoon-ha anggap patut dipuji. Joon-ki setuju, tetapi mengakui bahwa ide itu masih menyakitkan baginya. Yoon-ha: "Apakah kamu bahkan punya hati?" Joon-ki: "Kenapa tidak?"

Bahkan ancamannya untuk menggunakan latar belakang istimewa yang diinginkannya terhadapnya hanya terpental dari Joon-ki. Dia siap untuk semua konsekuensinya, dan mengatakan padanya untuk tidak memaafkannya.



Setelah menyegel kesepakatan dengan Ye-won untuk mulai bekerja di Taejin segera minggu depan, Joon-ki bertemu dengan Chang-soo di atap biasa mereka. Dia langsung keluar dengan itu dan bercerita tentang pekerjaan baru dan mengaku menyakiti kebanggaan Chang-soo.



Chang-soo pada gilirannya, mengakui bahwa Joon-ki benar tentang rasa elitisme latennya. Dia belum tahu sampai Joon-ki menunjukkannya, dan dia tidak bisa atau tidak memiliki keinginan untuk mengatasinya. Joon-ki mengangguk bahwa dia tahu, dan Chang-soo balas balas, "Tidak bisakah kamu menerimaku seperti aku dulu?"

"Ya," balas Joon-ki — hanya saja dia tidak akan memberi Chang-soo hatinya, dan Chang-soo bercanda, "Bagaimana kamu bisa tidak hatimu dicuri olehku? Bukankah aku lumayan? ”Itu akhirnya membuat Joon-ki tertawa, yang mengulurkan tangan bantuan yang terbuka kapan saja Chang-soo membutuhkannya.



Chang-soo bersumpah untuk tidak bertingkah kekanak-kanakan lagi, tetapi Joon-ki percaya bahwa perpisahan ini pada akhirnya akan bermanfaat bagi hubungan mereka. Paling tidak, Chang-soo dapat memahami dari mana asalnya.

Tapi Chang-soo tidak suka gagasan teman lamanya meninggalkannya dan harus mencari teman baru. Tidak seperti apa yang pernah dikatakan Chang-soo, sebenarnya hanya ada satu alasan mengapa orang tidak mengekspresikan diri mereka sendiri: karena mengatakan itu tidak mengubah apa pun.

Begitulah baginya selama persahabatan mereka, kata Joon-ki. Kedua pria itu naik lift dalam keheningan, dengan Chang-soo memberikan Joon-ki tepukan ke lengan sebelum melangkah keluar.



Joon-ki tiba di rumah untuk melihat ibunya menunggu dengan hidangan favoritnya. Melihat hidangan itu hanya membawa kenangan yang lebih bahagia dengan Yoon-ha, dan Mama Lee memperhatikan bahwa dia hampir tidak makan. Dia bertanya setelah Yoon-ha, meskipun dibiarkan terkejut ketika Joon-ki mengatakan mereka sudah putus.



Kemudian hal yang paling menyedihkan terjadi: Mama Lee merasa bertanggung jawab atas perpisahan pasangan itu karena dia percaya bahwa keluarga Yoon-ha mengetahui bahwa dia bekerja untuk Nyonya Kim. Joon-ki belum tahu fakta kecil itu sampai sekarang dan menegaskan itu bukan alasan mengapa.

"Kamu menyukainya. Kamu sangat menyukainya, ”kata Mama Lee. Dan ketika Joon-ki memberi tahu ibunya bahwa dia dan Yoon-ha tidak akan pernah berhasil, hampir seolah-olah dia berusaha meyakinkan dirinya sendiri tentang hal yang sama.



Yoon-ha berbagi minuman dengan Ji-yi di tepi sungai, masih marah atas Joon-ki. Dia mengingatkan bahwa dia tidak bisa benar-benar menyakiti atau membunuh orang karena marah, tetapi melihat wajahnya benar-benar menggerakkan hatinya dari pembalasan. Ji-yi beranggapan itu berarti Yoon-ha benar-benar jatuh cinta, lalu membuat lelucon untuk membuat temannya tersenyum.



Ji-yi menerima telepon singkat dari Chang-soo sebelum mengalihkan perhatiannya kembali ke Yoon-ha. Dia mengerti mengapa Joon-ki membuat pilihan yang dia lakukan: sebagai sesama warga negara yang rendah hati, gagasan untuk mencari nafkah dari cinta hits rumah untuknya. Itu membuatnya bertanya-tanya apa yang dia lakukan sekarang, memilih untuk terus mencintai Chang-soo.



Ngomong-ngomong, Chang-soo nyaris tidak mendapatkan dua langkah di pintu sebelum ibunya mendudukkannya, menunjukkan kepadanya foto-foto gaya paparazzi tentang dia dan Ji-yi pada tanggal makan siang mereka sebelumnya pada hari itu. Oh sial.



Sementara Ji-yi tiba di rumah untuk diberitahu dari induk semangnya bahwa dia diusir karena penyewa lain akan membayar sewa yang jauh lebih besar, ibu Chang-soo bertanya apakah ini cara dia akan memperlakukan keringanan keringanannya.

Dia mengatakan bahwa semuanya sudah berakhir antara dia dan Ji-yi, tetapi foto-foto ini jelas berbeda. "Apakah kamu suka membuat Ji-yi menderita?"



Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-high-society-episode-11.html

Related : Sinopsis High Society Episode 11

 
Back To Top