Sinopsis Haechi Episode 1 - 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 15 Februari 2019

Sinopsis Haechi Episode 1 - 2

Episode Selanjutnya: Sinopsis Haechi Episode 3 - 4

Sinopsis Haechi Episode 1 - 2

EPISODE 1: Pangeran rendahan

Ini tahun 1791, tahun-tahun terakhir pemerintahan Raja Sukjong. Desas-desus menyebar bahwa putra mahkota tidak mampu menjadi ayah dari seorang anak. Partai Seoin berkuasa, tetapi mereka dibagi menjadi Noron dan Soron, yang masing-masing ingin menunjuk pangeran yang berbeda sebagai raja. Hanya beberapa orang tak berdaya dari partai Namin yang mendukung putra mahkota.


Selama masa kacau ini, ada otoritas peradilan yang kuat yang disebut Saheonbu. Tugas mereka adalah menyelidiki kejahatan dan menangkap penjahat.

Pada malam badai, putra mahkota terlihat sedih atas selir yang setengah berpakaian. Tiba-tiba dokter kerajaan tiba dan kasim pangeran mahkota memeriksa di bawah jubah pangeran mahkota, lalu menggelengkan kepalanya. Raja tiba, dan kasim melapor kepada pejabat pengadilan bahwa putra mahkota tidak akan pernah menjadi ayah ahli waris.



Pria tua itu, seorang Noron bernama MIN JIN-HEON ( Lee Kyung-young ), berbicara dengan seorang inspektur Saheonbu, yang dia tahu adalah pria sukses dari keluarga miskin. Dia mengatakan kepadanya bahwa karena dia dari partai Namin, dia akan mengalami kesulitan memajukan karirnya.



Dia mencatat bahwa inspektur tidak minum tehnya, menyadari bahwa beberapa inspektur sedang merencanakan inspeksi malam. Dia mengatakan bahwa pejabat Saheonbu dikenal sebagai haechi - hewan legendaris yang terlihat seperti singa dengan sisik dan tanduk tunggal, yang dapat menilai antara yang baik dan yang jahat. Dia bertanya apakah inspektur tahu mengapa haechi hanya ada dalam legenda, dan mengatakan bahwa itu karena mustahil untuk menilai yang baik dan yang jahat dalam kenyataan.

Inspektur, HWI BYUNG-JOO ( Han Sang-jin ), pergi ke tempat di mana para inspektur setuju untuk bertemu, meskipun dia terlihat terguncang. Mereka ada di sini, bukan untuk politik, tetapi untuk keadilan dan ketertiban. Saat fajar, mereka berkumpul di sekitar tanda yang berbunyi: "Bahkan lengan yang paling lemah pun menjadi kuat ketika mereka memegang pedang keadilan."



Di atas kapal ke Hanyang, seorang pria berpakaian pagi-pagi, bersiap untuk turun. Teman seperjalanannya, JO-HONG, menyatakan bahwa dia akan menjadi sukses di Hanyang meskipun menjadi putri dari pedagang tembikar yang sederhana, dan dia bertanya kepada lelaki itu apakah dia akan mengatakan padanya siapa dia sebelum kapal berlabuh.

Dia menebak bahwa dia adalah pedagang kaya atau putra keluarga besar, tetapi dia mengatakan dia sesuatu yang jauh lebih berguna. Dia memberinya alamat dan mengatakan padanya untuk menyewa beberapa kuli untuk mengambil barang-barangnya di sana, berjanji untuk segera bergabung dengannya. Jo-hong melihat alamat itu dan berkata dengan tidak percaya bahwa orang akan menertawakannya jika dia melihatnya, tetapi dia menyeringai bahwa inilah yang diharapkan darinya.

Setelah turun, pria yang akan kita kenal sebagai YI GEUM ( Jung Il-woo ), menguji-menunggang kuda, terkejut bahwa pedagang kuda (yang tampaknya dia kenal) benar-benar menawarinya hewan yang baik. Pedagang itu menawarkan untuk memberi Yi Geum kuda sebagai imbalan karena mengikuti ujian pegawai negeri untuk klien.



Yi Geum menyindir bahwa dia hanya memintanya untuk melakukannya karena dia sudah mati, tetapi dia setuju untuk melakukan pekerjaan itu. Pedagang kuda menasihatinya untuk menghindari Gaedong, karena hakim diperiksa semalam, dan jalan-jalan dalam kekacauan.



Para petani di Gaedong semuanya waspada dengan berita pemeriksaan Hakim Hakim Kim, dan mereka berkumpul untuk menyaksikan dia berteriak-teriak menghina para inspektur. Seorang gisaeng yang geli memberi tahu pembantunya bahwa inspeksi malam adalah apa yang dilakukan Saheonbu kepada para bangsawan agar dunia mengetahui dosa-dosa mereka.

Di istana, Kepala Inspektur Saheonbu mengoceh tentang kebodohan memeriksa Hakim Kim, pemimpin Norons. Rumor mengatakan bahwa mungkin akan ada putra mahkota baru segera, dan para Noron mendukung Pangeran Mil-poong, yang ia percaya akan menjadi pilihan yang lebih menguntungkan bagi Saheonbu.



Para inspektur berkumpul bersama, di mana mereka berada di ujung penerima ceramah keras dari pemimpin tim mereka. Mereka diberitahu bahwa pekerjaan mereka adalah mengikuti perintah dan menangkap penjahat kecil, tidak menyelinap di malam hari menyebabkan masalah dengan bangsawan yang kuat.

Byung-joo angkat bicara, mengatakan bahwa mereka mencoba memberi tahu pemimpin tim tetapi dia tidak mau mendengarkan. Ketua tim menuduhnya melakukan diskriminasi terhadap pemimpin Noron karena putra mahkota pilihannya akan dicopot.

Inspektur lain, HAN JUNG-SEOK ( Lee Pil-mo ) mengatakan kepada pemimpin tim untuk tidak menjadikan ini masalah politik, menunjukkan bahwa Byung-joo adalah satu-satunya Namin di antara mereka. Dia mengatakan bahwa Hakim Kim menekan Saheonbu untuk menutupi kasus pembunuhan yang diselidiki Jung-seok. Dia percaya bahwa itu karena Pangeran Mil-poong, kandidat Noron untuk putra mahkota, terlibat, dan menambahkan bahwa mereka melakukan inspeksi malam karena pemimpin tim memintanya untuk melepaskannya.



Jung-seok mulai menyerbu, tetapi pemimpin tim mengatakan kepadanya untuk mengawasi ujian pegawai negeri. Ini jelas menghina kemampuan Jung-seok menilai dengan reaksinya, tetapi pemimpin tim bellow bahwa ia tidak akan mentolerir perintahnya diabaikan.



Tampaknya ada banyak kecurangan yang terjadi di ujian pegawai negeri, tetapi Yi Geum tidak peduli tentang bahaya. Seorang peserta tes yang ceria dan menyebalkan duduk di sebelahnya dan bercakap-cakap bahwa dia terlihat mengerikan, bahkan mengendusnya untuk melihat apakah dia begadang minum semalam, ha.

Ketika Yi Geum mengatakan kepadanya untuk memikirkan urusannya sendiri, peserta tes, PARK MOON-SOO ( Kwon Yul ) berkata dengan sedih, "Ah, Anda telah gagal berkali-kali," mengakui bahwa ia gagal dalam tes sepuluh kali, ha. Yi Geum sepertinya akan menghargainya jika Moon-soo dengan ramah akan terbakar.



Ketika Moon-soo menyelesaikan tesnya, dia melihat-lihat dan memperhatikan kertas Yi Geum, yang mengatakan dia Noh Tae-pyung, usia 52. Ups. Dia memanggil Yi Geum untuk menggantikan (mengambil tes untuk orang lain), tetapi Yi Geum mendorongnya ke bawah, mendorong tesnya ke tengah tumpukan sehingga administrator tidak tahu mana yang diganti, dan berjalan.

Moon-soo mengejarnya, dan hee, Yi Geum benar-benar berhenti untuk meniup ciuman ke kudanya. Moon-soo akhirnya mengejar Yi Geum, tetapi Yi Geum menyuruhnya untuk bersantai karena dia mengintip tes Moon-soo dan dia akan gagal lagi. Moon-soo menerjang Yi Geum, yang dengan sigap menghindari dan melompat lagi dengan mengangkat bahu nakal.

Melanjutkan pengejaran, Moon-soo memegang tombak penjaga, yang dia lemparkan ke Yi Geum, hampir menusuknya hingga bersih di kepala. Tiba-tiba mereka disela oleh seruan bahwa PANGERAN YOON-RYONG ( Noh Young-hak ) lewat. Yi Geum secara tidak sengaja menatap pangeran muda dan mereka mengunci mata, tapi Yi Geum lari lagi.



Masih berteriak tentang Yi Geum, Moon-soo menemukan Jang-dal dan Ah-bong menatapnya. Mereka bertanya apa yang terjadi dan dia tergagap dengan penjelasan yang membingungkan, tetapi mereka tampaknya lebih khawatir dengan kenyataan bahwa dia mengambil ujian pegawai negeri daripada dia melihat seseorang yang curang. Ha, rupanya Moon-soo tidak dikenal sangat pintar.



Ketika Yi Geum akhirnya kehabisan nafas, ia bergabung dengan Pangeran Yoon-ryong, juga disebut Yi Hwan, yang mengatakan dengan penuh kasih sayang bahwa ia masih pembuat onar. Dia memanggil Yi Geum dengan gelarnya - Pangeran Yeoning.

Di istana, QUEEN INWON ( Nam Ki-ae ) dan CROWN PRINCESS SEONUI ( Song Ji-in ) menonton pertunjukan tarian pedang yang dipimpin oleh Pangeran Mil-poong, atau dikenal sebagai YI TAN ( Jung Moon-sung ). Pengadilan memuji pangeran muda yang sombong, tetapi di belakang punggungnya, Ratu Inwon mendesah dan memutar matanya.



Dia mengkritik Yi Tan karena membuat mereka semua menderita dalam cuaca, dan dia menyerang dengan menyebutkan putra mahkota, yang mengaku sering sakit akhir-akhir ini dan tidak boleh meninggalkan tempatnya kosong. Tapi Ratu Inwon menyeringai kembali bahwa dia dan raja merawat tempat itu dengan sangat baik, terima kasih.



Yi Hwan muncul tepat waktu untuk memotong ketegangan, dan Ratu Inwon menyala, senang melihatnya. Dia mengatakan dia membawa seorang tamu, dan semua orang terkejut melihat Yi Geum berjalan masuk. Dia sepertinya lebih suka berada di tempat lain di dunia.

Yi Tan mengancam akan membunuh salah satu penari pedang karena membuat kesalahan selama pertunjukan. Dia berteriak, "Aku akan menjadi raja, ini semua akan menjadi milikku!" Saat dia mengayunkan pedangnya, tetapi suara tenang Yi Geum menghentikannya: "Aku melihat kamu masih memiliki kebiasaan melakukan kekerasan. Anda akan mendapat masalah suatu hari nanti. "



Yi Tan meminta Yi Geum untuk tidak memberi tahu siapa pun apa yang baru saja dilihatnya, dan bahkan memanggilnya "hyung-nim." Dia bertanya apakah Yi Geum ada di sini untuk berpihak pada Pangeran Yoon-ryong, tetapi Yi Geum mengatakan dia tidak peduli apa yang terjadi di istana. Yi Tan terkekeh bahwa itu bukan karena dia tidak peduli, tetapi dia tidak memenuhi syarat karena ibunya yang rendahan.



Dia menyebut Yi Geum memalukan, dan bertanya mengapa dia bergaul dengan Yi Hwan, putra sah raja, ketika Yi Geum hanyalah anak yang diabaikan. Yi Geum mengatakan bahwa selama mereka membahas darah bangsawan, dia tidak ingin Yi Tan memanggilnya "hyung-nim" lagi, karena dia bahkan bukan putra raja.

Yi Tan menjawab bahwa dia adalah pewaris langsung Pangeran Sohyun (putra Raja Injo, yang hidup seratus lima puluh tahun sebelum masa mereka), dan bahwa takhta yang semestinya adalah miliknya dan ayahnya. Yi Geum hanya tertawa dan menyuruhnya berhenti merengek.



Dia tiba-tiba menjatuhkan senyumnya dan melangkah mendekati Yi Tan untuk mengatakan bahwa dia mendengar Hakim Kim diperiksa semalam. Dia menuduh Yi Tan menjadi alasan - dia mungkin membuat dirinya dalam kesulitan, dan para Noron harus tetap diam, karenanya inspeksi malam. Dia bertanya apakah Yi Tan membunuh seseorang, dan pangeran mengatakan kepadanya untuk menutup mulutnya, rasa bersalah tertulis di wajahnya.

Yi Geum mengatakan bahwa Yi Tan tidak pantas menjadi raja, dan bahwa Yoon-ryong adalah yang berikutnya, jadi dia harus menghemat energinya. Dia mengatakan pada Yi Tan untuk tidak takut, karena Yoon-ryong adalah pria baik yang akan membiarkannya hidup. Dia berbalik, dan Yi Tan berteriak dan meratakan pedangnya di leher Yi Geum, tapi Yi Geum hanya menyeringai untuk menyingkirkan pedang itu sebelum dia melukai dirinya sendiri.



Salah satu pengikut Yi Tan berlari, terengah-engah bahwa raja akan membuat pengumuman terkait dengannya.






EPISODE 2



RAJA SEJONG ( Kim Gap-soo ) mengampuni nenek buyut Yi Tan, istri Pangeran Sohyun (yang dibunuh karena pengkhianatan), dan secara anumerta mengembalikan statusnya sebagai putri mahkota. Ini memberi Yi Tan klaim kuat atas takhta, dan dia berlutut dengan rasa terima kasih yang hina.



Ratu Inwon bertanya apakah ini berarti Raja Sejong berniat untuk menghapus Putra Mahkota Yoon-ryong dan menjadikan Yi Tan pangeran mahkota yang baru. Raja menyalak bahwa itu bukan urusannya, tetapi mereka tidak bisa hanya menonton negara hancur.

Para menteri Noron memberi selamat kepada Yi Tan, Yi Hwan disarankan untuk meninggalkan istana dan membiarkan para menteri menangani ini, dan Yi Geum melakukan perjalanan pulang ke Jeongdong. Ketika dia tiba, dia menyaksikan Lady Seo, istrinya, secara verbal dan fisik menyalahgunakan Jo-hong karena berani memasuki rumahnya. Yi Geum menghentikan omelan Nyonya Seo, mengatakan bahwa jika dia akan memanggil siapa pun dengan nada rendah itu pasti dia. Dia membentak bahwa setidaknya dia harus bermain dengan gisaeng atau selir bukan lowlifes.



Jo-hong akhirnya menebak bahwa Yi Geum adalah seorang pangeran, dan dia memintanya untuk memahami Lady Seo - terpaksa menikahinya, yang menghancurkan hatinya. Dia mengatakan dia hanya setengah pangeran, dan bahwa ibunya adalah "orang rendahan," dan Jo-hong mengatakan dia mendengar kisah tentang bagaimana Raja Sejong jatuh cinta dengan pelayan air, yang tidak diizinkan menjadi selir (yang akan telah membuat kelahiran Yi Geum sah).



Jo-hong mengatakan bahwa dia mendengar bahwa pangeran yang dihasilkan dari perselingkuhan tidak diterima di antara bangsawan atau rakyat jelata, karena dia juga tidak. Yi Geum berhasil tersenyum dan bercanda bahwa dia cukup terkenal, dan Jo-hong mengatakan dia senang dia sedikit terbuang karena dia akan selalu merawatnya.

Moon-soo menyapa Jung-seok dengan penuh semangat ketika dia akhirnya muncul dari istana. LOL, dia sangat konyol. Dia terpaku pada menangkap Yi Geum, yakin bahwa dia membuat karier keluar dari mengambil ujian untuk orang lain, terutama setelah melihat dia melepas kudanya yang jelas mahal.



Dia mengajukan laporan dengan Saheonbu, dan dia berpendapat bahwa menunggu sampai besok untuk menyelidiki akan terlambat, jadi dia ingin mengejar Yi Geum sendiri sekarang. Jung-seok mengatakan bahwa Moon-soo sangat antusias, tetapi dia tidak bisa mengejar orang sampai setelah dia lulus ujian dan menjadi inspektur Saheonbu.



Jung-seok pulang ke rumah untuk istrinya, dan Jang-dal, anggota ketiga dari trio kecil Jung-seok bersama dengan Ah-bong, mengatakan kepada Moon-soo bahwa Saheonbu sudah mengerjakan kasus penting. Moon-soo mendapat ide - untuk menemukan seseorang bernama Yeo-ji, yang dia tahu akan melompati kasusnya.

Yi Geum telah mengambil dirinya ke gibang untuk mabuk, dan dia secara tidak sengaja menyaksikan seorang gisaeng berdebat dengan dirinya sendiri tentang apakah payudaranya cukup besar "untuk masuk ke ruangan itu." Dia melihat Yi Geum, yang bersumpah dia hanya minum, tidak menatap , kemudian dia menatap lagi ketika dia bertanya-tanya di mana dia dapat menemukan beberapa jeruk keprok.



Beberapa menit kemudian dia membawa empat jeruk keprok (LOL, mengapa empat ?? ) ketika dia mendengar seorang bangsawan mengatakan bahwa Lord Min mengirim para gisaeng keluar dari kamarnya untuk membahas masalah pribadi.



Tuan Min sedang membahas pemeriksaan malam Hakim Kim dengannya, dan Hakim Kim khawatir bahwa itu pertanda buruk bagi instalasi harapan Pangeran Mil-poong sebagai putra mahkota. Secara khusus, mereka khawatir tentang Jung-seok, yang menganggap Yi Tan sebagai tersangka dalam pembunuhan yang dia selidiki.

Inspektur kepala Saheonbu juga ada di sana, dan dia mengatakan hanya ada begitu banyak yang bisa dia lakukan untuk mengendalikan Saheonbu, tetapi Lord Min tidak khawatir karena tidak ada bukti. Dia mengakui bahwa Yi Tan cacat, tetapi dia mengatakan kekurangan itu akan membuatnya menjadi raja yang bisa mereka tangani.



Kepala inspektur mengatakan dia tidak percaya Yi Tan bersalah, tetapi situasinya agak aneh. Lord Min memberitahunya untuk menunjuk Byung-joo sebagai pemimpin tim pada kasus di mana Yi Tan menjadi tersangka.

Yi Hwan bertemu Yi Geum di gibang dan memberitahunya bahwa orang yang mempekerjakannya untuk menggantikan tes pegawai negeri tidak lain adalah Yi Tan, meskipun dia tidak tahu untuk siapa dia menguji. Dia takut Yi Tan akan mengetahui bahwa Yi Geum mengikuti tes dan marah, karena orang-orang cenderung mati di sekitar Yi Tan pada tingkat yang mengkhawatirkan.

Kebetulan di sekitar kematian itu memprihatinkan. Seorang pria yang mengelola tanah Yi Tan meninggal tepat setelah memberi tahu Saheonbu tentang penyimpangan dalam akuntansi Yi Tan. Pengawal Yi Tan dan istrinya meninggal, dan penyelidik utama dalam kasus itu gantung diri. Seorang janda muda yang diperkosa oleh Yi Tan ditemukan tewas setelah dia tahu dia hamil. Dan pejabat militer yang mencoba mencari tahu mengapa orang-orang ini semua mati, secara misterius jatuh ke tebing kematiannya sendiri.



Pada saat ini, Yi Tan menemukan dirinya merekam pembunuhan lain dalam "buku besar kematiannya" yang terkenal, di mana dia menuliskan nama-nama korbannya dan alasan untuk membunuh mereka. Dia baru saja membunuh Noh Tae-pyung, yang memintanya untuk mempekerjakan seseorang untuk mengikuti ujian kepegawaiannya dengan imbalan mencari cara lain mengenai apa yang dilakukan Yi Tan terhadap keponakannya (janda yang diperkosa Yi Tan), kemudian berubah pikiran dan menuntut kompensasi.

Byung-joo bertemu dengan wanita dari gibang, yang sekarang mengenakan seragam yang dia kenakan untuk pekerjaan aslinya - dia seorang damo (inspektur wanita) bernama YEO-JI ( Go Ara ). Dia masih mengenakan wig dari pakaian gibangnya, yang dia akui dia anggap cantik, dan dia menawarkan jeruk keprok dan memintanya untuk tidak memberi tahu siapa pun, hee.



Penasaran mengapa Yi Tan akan mempekerjakan seseorang untuk mengikuti ujian bagi seorang bangsawan, dan apa yang mungkin ia rencanakan selanjutnya, Yi Geum memutuskan untuk berpartisipasi dalam kontes berburu yang menjadi tuan rumah Yi Tan pada hari berikutnya. Jung-seok mengirim Yeo-ji ke kontes berburu untuk alasan yang sama.



Dia mengatakan kepadanya bahwa dia mendengar percakapan tadi malam yang membuktikan bahwa bahkan para Noron yang mendukung Yi Tan sadar akan kecenderungannya yang berbahaya. Dia bertekad untuk menghentikan Yi Tan dari menjadi raja sebagai Jung-seok, dan untuk melakukan itu, dia berencana untuk mencuri buku besar kematiannya.

Moon-soo entah bagaimana meyakinkan Ah-bong untuk memberinya informasi yang dia ingin selidiki sendiri Yi Geum, dan dia menempatkan Ah-bong di headlock ketika dia mencoba untuk menolak pada detik terakhir. Ah-bong menyindir bahwa Moon-soo harus menggunakan hasrat ini untuk belajar lebih keras dan lulus ujian, HAHA, tetapi Moon-soo terlalu bersemangat untuk mendengarkan.



Penjilat Yi Tan memuji dia karena menyelenggarakan kontes berburu terbesar yang pernah ada, tapi Yi Geum dengan tenang menolak untuk berpartisipasi dalam menjilat mereka. Yi Tan menawarkan patung kodok emas (dengan namanya terukir di atasnya, secara alami) kepada pemburu yang membawa kembali hewan terbesar.

Moon-soo menyelinap ke rumah Noh Tae-pyung, pria yang digantikan Yi Geum, tapi dia bingung dengan keburukannya (Moon-soo: "Apakah dia menjual istrinya ??"). Rumah itu kosong, dan Moon-soo berasumsi bahwa Noh Tae-pyung menjadi takut dan berlari, tetapi ia perlu menangkapnya jika ia ingin menemukan Yi Geum.

Yeo-ji berjalan diam-diam melalui kamp berburu, mencoba mencapai tenda Yi Tan dan mudah-mudahan buku kematiannya. Dia menabrak Yi Geum, dan dia membeku saat dia mengenalinya dari gibang tadi malam. Untungnya dia tidak mengenalinya dan melanjutkan perjalanannya.



Moon-soo melihat kerumunan bergegas menuju pemberitahuan yang diposting ... itu adalah hasil ujian pegawai negeri. Dia dengan gugup memeriksa skor tesnya, tetapi sebaliknya dia melihat nama Noh Tae-pyung dengan skor teratas.

Berhasil menyelinap ke tenda Yi Tan, Yeo-ji senapan melalui barang-barangnya mencari buku besar kematian. Yi Geum bergabung dan mengatakan dengan tenang bahwa pangeran mungkin bodoh, tapi dia tidak yang bodoh. Yeo-ji memiliki kotak terkunci di bawah lengannya, dan Yi Geum mengatakan dia juga ingin tahu apa yang ada di dalamnya.

Dia menawarkan uangnya untuk meninggalkannya, tetapi Yeo-ji menghentikannya di tengah kalimat dengan posisi lutut yang baik untuk kedewasaannya, ha. Dia perlahan-lahan tenggelam ke lantai, dan dia mengatakan kepadanya untuk bersyukur dia pergi dengan mudah padanya.



Dia meninggalkan tenda dengan kotak, tetapi dia mendapati dirinya menghadap Yi Tan dan beberapa pengikutnya. Dia lepas landas di jalan buntu, berhenti untuk mendorong kotak di bawah tenda lain kemudian membawa pengejarnya pergi. Mereka mengejar, dan dia berkelahi beberapa dari mereka dengan tangan kosong, memegangnya dengan cukup baik, tetapi akhirnya mereka berhasil menangkapnya.



Yi Tan berkata bahwa ia merasa tidak enak menangkap seorang bocah yang sangat cantik, tetapi Yi Geum, yang sudah pulih dan menyusul, menyuruhnya untuk melepaskan Yeo-ji karena ia bukan laki-laki. Dia mengundang Yi Tan untuk melawannya, membuat Yi Tan mendesis marah pada seringainya yang sombong.




Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/haechi-episodes-1-2/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-haechi-episode-1-2.html

Related : Sinopsis Haechi Episode 1 - 2

 
Back To Top