Sinopsis The Fiery Priest Episode 5 - 6

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 28 Februari 2019

Sinopsis The Fiery Priest Episode 5 - 6

Episode Sebelumnya: Sinopsis The Fiery Priest Episode 3 - 4
Episode Selanjutnya: Sinopsis The Fiery Priest Episode 7 - 8

Sinopsis The Fiery Priest Episode 5 - 6

Seolah-olah itu tidak cukup buruk sehingga tidak ada yang percaya bahwa Pastor Lee dibunuh, berita itu juga melaporkan bahwa dia bunuh diri karena dia sedang diselidiki karena penggelapan dana gereja dan menganiaya umat paroki perempuan.

Hae-il memasuki kantor polisi sambil tersenyum lebar, dan ketika Dae-young bertanya mengapa dia tersenyum, Hae-il memukulnya cukup keras sehingga dia melihat balerina menari Swan Lake, lalu pingsan.

Terkejut, Kepala Nam bertanya bagaimana seorang imam bisa melakukan hal seperti itu, tetapi Hae-il berbalik dan bertanya bagaimana polisi bisa menuduh orang yang tidak bersalah melakukan penggelapan dan penganiayaan.
Kepala Nam menegaskan bahwa itu adalah hasil penyelidikan yang sah, tetapi Hae-il berpendapat bahwa Pastor Lee diberi gelar terhormat “monsignor” oleh Paus sendiri, yang hanya diberikan kepada para imam terbaik.

Dia menuntut untuk mengetahui apa yang Kepala Nam dapatkan dari tidak menghormati seorang imam tua yang lemah.
Gagap marah, Kepala Nam memerintahkan Hae-il ditangkap karena menyerang seorang petugas dan memfitnah polisi.
Hae-il berteriak bahwa mereka tidak memiliki kehormatan untuk memfitnah, dan dibutuhkan seluruh kekuatan untuk menjaga keduanya agar tidak berkelahi.

Kyung-seon mengetahui tentang kerfuffle di stasiun, karena polisi mengajukan surat perintah terhadap Hae-il.
Sementara itu, Chul-beom mulai membuat keputusan untuk panti asuhan, mengklaim bahwa ia dan Pastor Lee setuju bahwa ia akan mengambil alih setelah Pastor Lee meninggal.
LOL, bahkan anak-anak tidak percaya padanya.

Hidung Dae-young membengkak hingga dua kali ukurannya, dan dia bersikeras pada Seung-ah bahwa dia bisa menghindari pukulan Hae-il jika dia mengira seorang pendeta mungkin akan memukulnya.
Seung-ah curiga dengan hasil penyelidikan yang seharusnya pada Pastor Lee dan memutuskan untuk berhenti dari pekerjaannya jika hasilnya palsu, tetapi Dae-young bersumpah mereka telah menyelidiki Ayah Lee selama berbulan-bulan.

Kyung-seon disambut di stasiun oleh Detektif Lee dan timnya, dan dia membentaknya untuk menangani rambut hidungnya ketika dia menangkapnya mengambil hidungnya, HA.
Dia mengunjungi Hae-il di sel tahanan, menikmati kesempatan untuk menempatkan seorang imam di balik jeruji besi, tetapi dia menolak untuk diintimidasi.

Dia membawanya keluar dan menunjukkan kepadanya permintaan surat perintah penangkapan, kemudian merobeknya dan membiarkannya pergi.
Dia bertanya apakah dia melakukan ini dengan imbalan kesunyiannya, tetapi Kyung-seon mengatakan bahwa dia dapat melakukan apapun yang dia inginkan karena tidak ada yang akan berubah.

Karena tidak ada yang akan berubah, Hae-il bertanya padanya, mengapa Pastor Lee?
Dia mengatakan dengan gembira bahwa dia melakukan kejahatan, dan Hae-il menggeram bahwa dia terlalu acuh tak acuh setelah Pastor Lee mendengarkan pengakuannya, memaafkannya, dan memperlakukannya dengan cinta.
Dia mengatakan bahwa dia adalah jaksa penuntut yang tegas dalam hal penjahat.
Hae-il bersumpah untuk menemukan cara untuk membuat otopsi terjadi dan membuktikan segalanya.

  Kyung-seon kembali ke dalam untuk berbicara dengan Dae-young dan Detective Lee, yang mengatakan bahwa catatan investigasi besar pada Pastor Lee semuanya sah.
Dia bertanya apakah dia bisa mempercayai mereka dan menyelesaikan kasus ini, tetapi Dae-young terlihat gugup dan ragu-ragu.
Kyung-seon berteriak bahwa itu tidak akan cantik jika dia mendapat masalah karena Dae-young merasa terintimidasi.

Hae-il dan Sung-kyu tidak diizinkan mengambil alih tubuh Pastor Lee atas perintah penuntut.
Mereka diberitahu bahwa ada kekhawatiran bahwa tubuh akan dirusak, dan bahwa mereka dapat mengambilnya pada pagi hari pemakaman dengan pengawalan polisi, setelah memberi tahu mereka di mana dia akan dimakamkan.

Hae-il menyatakan bahwa dia mengambil mayat itu sekarang, dan Dae-young, yang menjaga kamar mayat dengan Seung-ah, meminta bantuan segera setelah dia melihat Hae-il datang.
Dia menarik tasernya ketika Hae-il mengaum padanya untuk bergerak, dan Hae-il harus mengingatkannya untuk menyalakan listrik, ha.

  Backup tiba, tetapi lima penjaga tidak cocok untuk kecakapan bertarung Hae-il.
Dae-young melihat dia melenturkan tinjunya dan memperingatkan para penjaga untuk menjaga hidung mereka, dan ketika Hae-il maju pada mereka, Dae-young menembaknya dengan taser.
Sung-kyu meraih Hae-il dan mereka berdua bergerak-gerak.

Sung-kyu dan Hae-il bangun dengan start di rumah sakit.
Mereka mengumpulkan akal dan pergi ke Keuskupan Agung Katolik Roma, tetapi mereka diberitahu bahwa tidak ada yang bisa membantu mereka sampai uskup agung membuat pernyataan resmi.

Imam yang mereka ajak bicara memberi tahu Hae-il bahwa jika dia berkeliling mengatakan bahwa Pastor Lee tidak bersalah tanpa bukti, dia akan dikritik oleh publik dan media.
Dia mengatakan bahwa untuk saat ini, mereka mempercayai pernyataan polisi, yang membuat marah Hae-il lagi atas nama Pastor Lee.

  Kembali ke gereja, wartawan menunggu menerkam mereka.
Mereka mengajukan pertanyaan seolah-olah dugaan kejahatan Pastor Lee adalah fakta, dan ketika para imam menolak untuk menjawab, mereka dituduh menyembunyikan kebenaran.
Hae-il berakhir di berita setelah kehilangan emosinya dan meraih kamera, dan itu membuat Kyung-seon terhibur melihat Hae-il membuat wajah yang sama buruknya di TV saat ia menggodanya.

Sung-kyu dan Sister Kim marah ketika mereka melihat berita itu, dan mereka juga telah mendengar tentang Chul-beom yang mencoba mengambil alih panti asuhan, yang membuat Hae-il mengutuk.
Biarawati yang bertanggung jawab atas panti asuhan mengatakan bahwa Chul-beom berjanji untuk melakukan apa pun yang diinginkan anak-anak, tetapi Hae-il mengutuk lagi bahwa sekarang dia berbohong kepada anak-anak.
Saudari Kim memintanya untuk memperhatikan bahasanya, dan dia berteriak serta mengejutkannya.

  Mereka awalnya mengatakan kepada Hae-il bahwa orang-orang Chul-beom menyebabkan keributan di gereja karena mereka menganggap Pastor Lee sebagai penurut, tetapi kenyataannya adalah bahwa Pastor Lee membuat mereka berjanji untuk tidak memberi tahu Hae-il bahwa Chul-beom berusaha mendapatkan hak wali amanat untuk panti asuhan (yang akan memungkinkan dia untuk menjual atau mengendalikannya sesuka hati).
Meskipun dia berjanji untuk tidak marah, Hae-il marah, membuat Sister Kim menangis, dan keluar.

Saat makan malam, Jaksa Kang bertanya pada Kyung-seon mengapa dia membiarkan Hae-il pergi bebas.
Dia menjelaskan bahwa dia ingin menunjukkan kelonggaran sehingga kantor kejaksaan tidak akan terlihat terlalu keras pada komunitas agama.
Dia bertanya siapa yang memetakan bukti palsu terhadap Pastor Lee dan mengetahui bahwa itu adalah seseorang di kantor Gudam, dan Jaksa Kang mengatakan kepadanya untuk melakukannya dengan baik karena ketua jaksa penuntut telah menyukai dia.

Chul-beom dipanggil ke pertemuan lain dengan atasan konspiratornya, dan kali ini mereka membuatnya berdiri di sauna dengan pakaiannya sementara mereka duduk-duduk dengan handuk.
Meskipun rencananya (membunuh Pastor Lee) menciptakan lebih banyak masalah daripada yang dipecahkan, mereka menyukai hasilnya, dan Kepala Nam bersemangat untuk mengambil alih panti asuhan segera.

Dong-ja sedang menunggu di dalam mobil ketika Chul-beom tiba di luar, dan dia meminta maaf karena tidak dapat melindungi untuknya.
Dia mengeluh bagaimana mereka merendahkannya dan mengatakan bahwa dia ingin membunuh mereka semua.
Dong-ja mengatakan dia bisa melakukan apa pun yang dia inginkan ketika saatnya tiba, tetapi mereka harus mendengarkan mereka untuk saat ini.

Hae-il memanggil seorang kenalan lama yang merupakan pemeriksa NIS, dan bertemu dengannya.
Mereka belum bertemu satu sama lain begitu lama sehingga teman Hae-il mengira dia mengenakan seorang pendeta yang menyamar, ha, tetapi Hae-il mendesah bahwa dia adalah Pastor Michael sekarang.
Teman Hae-ils tidak percaya bahwa Agen Kim, yang membunuh sebelas teroris dengan satu pedang, adalah pria berbaju hitam.

Di kamar mayat, seorang dokter bertopeng menggerakkan tubuh di bawah selimut berdarah melewati Dae-young dan Seung-ah, mengatakan bahwa almarhum jatuh dari sepeda dan wajahnya ditabrak.
Mengutuk.
Begitu mereka mencapai mayat-mayat di gudang, Hae-il melompat keluar dari bawah selimut dan temannya melakukan pemeriksaan cepat terhadap tubuh Pastor Lee.

Dia menegaskan bahwa luka di kepala dan patah tulang kepala Pastor Lee konsisten dengan jatuh dari tebing.
Tetapi ia menunjukkan dengan tepat penyebab kematian sebagai serangkaian luka kecil di belakang lehernya yang disebabkan oleh penanaman serpihan kecil gelas.

Dia juga memeriksa memar di bagian dalam lengan Pastor Lee dan setuju bahwa itu mungkin disebabkan oleh sesuatu yang mencengkeramnya sebelum mati.
Dia mengatakan bahwa jika segala sesuatunya dilakukan dengan benar, pasti sudah ada surat perintah untuk autopsi hanya berdasarkan bukti ini, jadi dia percaya sesuatu yang teduh sedang terjadi.

EPISODE 6
 
"Dokter" mendorong "pasien" -nya saat Dae-young dan Seung-ah mulai curiga.
Dia mengatakan dia membawa mayat yang berbeda dengannya yang dipindahkan ke kota lain, dan ketika Dae-young mengetahui bahwa mayat itu memakai sepatu, dia tiba-tiba mengidam makanan ringan dan mengikuti kereta dorong.

Dia melihat Hae-il bangkit dari brankar ketika mereka berpikir tidak ada yang melihat dan mengeluarkan ponselnya untuk melaporkan ini.
Seorang suara berseru, "Kamu tidak akan menggunakan taser, kan?" Dan Dae-young berteriak ketika dia melihat Hae-il menyeringai padanya dari jarak beberapa inci.

Hae-il mengakui bahwa teman NIS-nya melakukan ujian sepintas pada tubuh Pastor Lee dan tidak mencoba untuk menghentikan Dae-young dari melaporkannya, meskipun ia tahu bahwa sebagai seorang pendeta, ia tahu bagaimana membawa Dae-young ke Neraka dengan dia.
Sementara tipe Dae-young di teleponnya, Hae-il membisikkan itu di Neraka, Anda melihat dan hidup persis seperti yang Anda lakukan dalam hidup,

 
Dae-young akhirnya minum sendirian di toko, berulang-ulang mengatakan pada dirinya sendiri bahwa Hae-il pasti berbohong tentang Neraka.
Dia bertanya kepada Yo-han, yang bekerja di sana dan pergi ke gereja Pastor Lee, dan Yo-han menjelaskan dengan tepat apa yang Hae-il katakan - bahwa Anda menjalani hidup Anda saat ini tanpa batas.
Dae-young berteriak padanya untuk tersesat, menangis, kemudian tertidur di meja, ha.

Hae-il bermimpi lagi tentang hari ia melemparkan granat ke sebuah ruangan yang penuh dengan anak-anak.
Dia meninggalkan NIS segera setelah itu, dan semua catatan tentang dia yang bekerja di sana terhapus.

  Dia tidak bisa tidur, jadi dia pergi ke kapel, dan dia menemukan lelaki Thailand itu berdoa.
Dia bilang dia merindukan Pastor Lee, yang membantunya dan menemukan pekerjaan baginya ketika pertama kali datang ke kota.
Dia memberi tahu Hae-il bahwa ibunya dan delapan saudara kandungnya berada di Thailand, jadi dia datang ke Korea untuk mencari uang.

Hae-il meminta namanya, dan berjuang untuk mengucapkan Somssatekalaktanaprasser, lol.
Dia memberi tahu lelaki itu untuk memberi tahu dia jika para penjahat itu menggertaknya lagi, dan sebelum dia pergi, pria itu memintanya dengan air mata untuk menghukum orang yang berbohong dan melukai Pastor Lee.

Kyung-seon dibangunkan oleh panggilan dari Hae-il memintanya untuk turun, dan dia kesal dengan betapa tampannya dia terlihat di bawah lampu jalan.
Dia mengatakan padanya bahwa dia memiliki satu kesempatan terakhir sebelum matahari terbit untuk menebus dirinya, dan dia mengeluh bahwa dia sangat kreatif mengganggunya.

  Dia mengutip Mazmur 85:11, “Cinta dan kebenaran akan bertemu.
Keadilan dan kedamaian akan berciuman. ”Dia meminta Kyung-seon, untuk cinta, keadilan, dan kedamaian, untuk menyelidiki kembali kasus ini, tetapi Kyung-seon membentaknya untuk berhenti bersikap dramatis, hee.

Seung-ah berimprovisasi sedikit rap ketika dia yang pertama di stasiun di pagi hari.
Sangat lucu.
Dia mendapat pesan dari Hae-il meminta bantuannya, karena dia berbicara untuknya sekali sebelumnya.
Hae-il sedang sibuk mengejar nyamuk di sekitar kamarnya, tetapi ketika dia mendapat pesan dari Seung-ah dengan informasi yang dia butuhkan, dia bergegas keluar bergumam, "Aku mengerti!"

Dia bertemu dengan seorang manajer dari kantor gereja dan bertanya apakah Pastor Lee benar-benar digelapkan dari kantor.
Manajer mengatakan itu benar, tetapi dia tidak bisa membuat dirinya memandang Hae-il di mata saat dia mengatakannya, dan Hae-il tidak bisa mengerti mengapa Pastor Lee akan menggelapkan ketika satu-satunya yang dia miliki adalah sepasang sepatu. .

Dia meminta manajer untuk menjelaskan dengan tepat bagaimana Pastor Lee menggelapkan uangnya dan apa yang dia gunakan, dan lelaki itu tergagap bahwa Pastor Lee memintanya untuk menyisihkan sebagian uang haram setiap hari Minggu.
Hae-il mencibir kegugupan pria itu dan mengatakan kepadanya untuk berbohong dengan benar jika dia akan berbohong.

Dia bertanya siapa yang memaksa manajer untuk membuat kesaksian konyol seperti itu, dan dia membantingnya ke sebuah bangunan ketika pria itu mengatakan dia mengatakan yang sebenarnya.
Dia terus bersikeras bahwa dia tidak berbohong atau dibayar, jadi Hae-il dengan enggan melepaskannya.

Selanjutnya Hae-il bertemu dengan wanita yang mengklaim Pastor Lee mencabuli dia, mengklaim bahwa dia dari Departemen Investigasi Keuskupan Agung.
Dia memintanya untuk menjelaskan secara rinci apa yang terjadi, jadi dia mengatakan bahwa Pastor Lee meraba-raba dia saat mereka berdoa bersama, dan bahwa dia menghentikannya dan melarikan diri.

  Dia bertanya tentang jendela besar di ruang doa, dan wanita itu mengatakan bahwa Pastor Lee menutup tirai - tetapi tidak ada jendela di ruang doa, membuktikan kepada Hae-il bahwa dia berbohong.
Dia bertanya padanya apakah sulit untuk menghentikan Pastor Lee karena beratnya 90 kg (hampir 200 pon), dan wanita itu tidak mengatakan apa-apa tentang perkiraan berlebihan besarnya ukuran kecil Pastor Lee.
Jelas, dia tidak pernah bertemu pria itu.

Kembali ke Chul-beom bahwa Hae-il menanyai orang-orang yang dia bayarkan untuk berbohong tentang Pastor Lee.
Antek Chul-beom mengatakan bahwa jika mereka tidak melakukan apa-apa, Hae-il akan terus menanyai mereka, jadi Chul-beom meminta bantuan kepada bartender, Kozayev.
Kozayev baru saja melempar pisau-pertama ke bar dan mengangguk.

  Hae-il berpikir untuk merekam percakapannya dengan korban pelecehan yang diduga, dan ia memainkan rekaman untuk Kyung-seon.
Dia menjelaskan bagaimana dia tahu mereka berbohong, tetapi Kyung-seon hanya mengatakan bahwa orang membuat kesalahan ketika sedang stres.
Dia mengatakan kepadanya bahwa rekamannya tidak ada artinya, karena untuk semua yang dia tahu dia memerasnya agar berbohong.

Dia mengingatkannya bahwa dia adalah seorang imam, tetapi dia menunjukkan bahwa dia adalah seorang imam yang menyerang seorang detektif dan mencoba mencuri mayat.
Dia benar.
Mereka beralih ke pertengkaran yang tidak ada gunanya sampai seseorang datang untuk menyalakan TV, dan mereka melihat pastor dari Keuskupan Agung membuat permintaan maaf resmi atas tindakan kriminal Pastor Lee.

  Hae-il kembali ke gereja, di mana Sister Kim dan Sung-kyu hancur dan marah.
Hae-il hanya terkejut, dan dia mengatakan bahwa mereka harus membaringkan Pastor Lee untuk beristirahat sebelum mereka melakukan hal lain.
Masalahnya adalah bahwa mereka dilarang memberi Pastor Lee pemakaman Katolik yang layak karena tuduhan bunuh diri.
Tetapi banyak orang muncul untuk pemakaman Pastor Lee, sementara Dong-ja memberi Chul-beom penghargaan kewarganegaraan atas kontribusinya pada pengembangan Gudam.

Hae-il ingat saat-saat setelah tidak sengaja membunuh anak-anak itu, ketika ia membiarkan dirinya dipukuli sebagai bentuk hukuman diri.
Suatu kali dia dipukuli dengan sangat buruk sehingga dia ambruk di sebuah gang saat salju turun, dan dia mungkin mati jika Pastor Lee tidak menyelamatkannya, dan mengilhami dia untuk menjadi seorang imam sendiri.

Sekarang Hae-il menjanjikan ingatan Pastor Lee bahwa ia akan memulihkan nama baiknya dan membiarkannya beristirahat dengan tenang di tempat yang seharusnya.
  Dae-young dan Seung-ah menonton pemakaman dari kejauhan, setelah diperintahkan untuk mengawasi Hae-il.
Setelah pemakaman, mereka menuju ke upacara Chul-beom untuk mengucapkan selamat padanya.

Hae-il mendengar tentang penghargaan Chul-beom di radio dalam perjalanan kembali ke gereja.
Dia meminta Sung-kyu untuk menepi dan keluar, mengatakan dengan samar bahwa dia memiliki sesuatu untuk diurus.
Dia berjalan ke hotel tempat upacara berlangsung, dan ketika Jang-ryong dan orang-orangnya mencoba menghalangi Hae-il masuk, dia mengatakan kepada mereka dengan tenang bahwa mereka akan pergi ke Neraka jika mereka menabrak seorang imam.

Jang-ryong mengatakan dia baik-baik saja dengan itu, dan bahkan melepas sepatu dan kaus kakinya untuk memamerkan beberapa gerakan capoeira.
Saat ia membalik-balik, Hae-il memberinya tendangan lokomotif sederhana ke wajah, menjatuhkannya ke lantai.
Dia memelototi preman-preman lain seakan bertanya, "Siapa selanjutnya?"


Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/the-fiery-priest-episodes-5-6/
Ditulis ulang di https://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-fiery-priest-episode-5-6.html

Related : Sinopsis The Fiery Priest Episode 5 - 6

 
Back To Top