Sinopsis The Fiery Priest Episode 1 - 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 21 Februari 2019

Sinopsis The Fiery Priest Episode 1 - 2

Episode Selanjutnya : Sinopsis The Fiery Priest Episode 3 - 4

Sinopsis The Fiery Priest Episode 1 - 2

Di sebuah desa kecil, sebuah pengusiran setan berlangsung, dengan seorang pria menggeliat dan menggeram sebuah podium sementara seorang dukun menari, melempar garam, dan memukulinya dengan berbagai instrumen. Dukun memerintahkan roh jahat keluar dari tubuh pria itu, kemudian memberi tahu ibu pria itu bahwa untuk uang yang cukup, roh itu berjanji untuk pergi. Uh benar.

Penduduk desa semua chip sementara dukun menegaskan dengan "roh jahat" bahwa ia akan pergi. Tetapi sebuah suara memanggil mereka untuk berhenti, dan seorang pendeta sombong mencoba untuk membuat pintu masuk badass, hanya untuk tersandung dan meluncur menuruni bukit, hee.




AYAH KIM HAE-IL ( Kim Nam-gil ) memulihkan rasa dinginnya dan membanting tasnya ke podium. Dia membuka kompartemen rahasia dan mengeluarkan taser ketika sang dukun memprotes bahwa dia mengendalikan iblis. Dia meletakkan lakban pada kaki pria yang "dirasuki", lalu merobeknya (bersama dengan rambut kaki pria itu, aduh ) sambil berdoa kepada Malaikat Tertinggi Michael.



Pria itu menangis, nyaris tidak ingat untuk menggeram seperti setan. Ketika Hae-il menarik keluar tongkat polisi dan mengancam untuk mengalahkan iblis itu dari dia, pria itu duduk dan berkata dengan suara normal bahwa setan itu pergi sekarang, terima kasih banyak.

Dia mulai mengaku bahwa dukun membujuknya melakukan ini, dan dukun itu mengatakan dia masih kerasukan, tetapi penipuannya terungkap. Dukun mencoba melarikan diri ketika sepasang pria kekar mengancam Hae-il, tetapi Hae-il dengan rapi melumpuhkan mereka dengan beberapa pukulan yang ditempatkan dengan baik dan mengejar dukun.



Dukun itu dengan tidak bijaksana berlari ke tepi gundukan pasir, dan Hae-il menyusul ketika dia tersandung dan faceplants ke dalam lumpur. Ini bukan pertama kalinya Hae-il mengatakan kepada dukun untuk berhenti menipu orang-orang, dan ia mencengkeram kerah bajunya dan membawa kodok kembali ke tanah.

Hae-il pergi mencari rentenir yang menjalankan cincin penipuan, hanya untuk dihentikan oleh sekelompok preman. Tetapi sekali lagi, Hae-il berhasil sendirian melukai mereka semua, menyindir bahwa mereka akan masuk neraka karena memukul seorang pendeta. Dia bekerja dengan cara yang sama mudahnya melalui gelombang kedua penjahat, membersihkan jalan ke kantor rentenir.

Tampaknya kosong, tapi Hae-il membuat dirinya nyaman dan berteriak agar rentenir keluar dari persembunyiannya. Seorang wanita dalam pakaian mencolok punggung pantat-pertama keluar dari kabinet, dan dia dengan bijaksana berlari keluar ruangan. Selanjutnya rentenir muncul, mengeluh bahwa ia hanya berusaha mencari nafkah.



Menanam sepatunya yang berlumpur di meja kopi, Hae-il mengatakan bahwa dia ada di sini tentang dukun penipu. Rentenir memohon sumpah keimanan dan cinta Hae-il, dan menggeram Hae-il, "Tuhan baru saja memberitahuku untuk memukulmu," lalu melepaskan tinjunya yang penuh semangat untuk penebusan. LOL.

Seorang wanita, rambutnya masih keriting, hampir tidak keluar dari taksi sebelum dia dikerumuni wartawan. Dia PARK KYUNG-SEON ( Honey Lee ), seorang jaksa yang saat ini bertanggung jawab atas kasus met terkenal. Dia dengan santai mengeluarkan pengeriting dari poninya dan memeriksa bayangannya di lensa kamera ketika wartawan bertanya tentang kasusnya.



Ini adalah kasus meth di mana dua orang ditemukan memiliki obat-obatan, idola dan chaebol. Masyarakat berpikir bahwa Kyung-seon akan dengan mudah menggunakan chaebol dan secara tidak adil menyematkan biaya distribusi pada idola tersebut. Kyung-seon mengatakan bahwa, terlepas dari apakah orang "memakan permen" di rumah Anda, jika seseorang mengambil "permen" dan memberikannya kepada orang lain, mereka adalah distributor.

Keamanan menghentikan para wartawan ketika mereka dekat kantor kejaksaan, tetapi mereka meminta Kyung-seon untuk menjelaskan. Dia hanya mendengkur, "Saya harap Anda semua menjadi kaya," dan tersenyum licik.

Dia jauh lebih tenang di kantornya, di mana dia berteriak pada sesama jaksa karena dia ingin menangkap chaebol. Kyung-seon menggeram bahwa dia hanya ingin menangkap chaebol karena dia adalah putra ketua Grup Hanjoo, yang akan membuatnya terlihat baik dan dia seperti penjahat karena mengejar idola.



Dia menarik sesuatu di teleponnya, mengibaskan bulu matanya saat dia mem-flash rekaman CCTV dari jaksa penuntut mengambil suap dari ruang tamu “pijatan” ilegal. Dia mengatakan bahwa kecuali dia ingin dia menghancurkan seluruh karirnya, dia akan melakukan persis seperti yang dia perintahkan.



Malam itu, pendeta Hae-il berada di kantor polisi bersama dengan rentenir yang babak belur. Ketika rentenir bertanya apakah dia punya bukti dia bekerja dengan dukun, Hae-il hampir melompat ke atas meja padanya dan butuh polisi lain dan pendeta sesama, Pastor Kang, untuk menahannya. Segalanya menjadi semakin keras ketika seorang bhikkhu dan seorang pendeta bergabung dengan mereka untuk mendukung Hae-il (dan sekarang semuanya terdengar seperti petunjuk untuk lelucon "tiga orang berjalan ke bar" yang buruk).



Di tempat lain, seorang detektif yang mengenakan spanduk bertuliskan "Take Your Hukuman" berjalan-jalan, memanggil namanya sendiri, GU DAE-YOUNG ( Kim Sung-kyun ), dan berjanji untuk membantu orang-orang yang telah menjadi korban kejahatan kekerasan. Bosan dan malu, dia memanggil stasiun untuk mencari tahu jam berapa malam ini bahwa timnya menghadapi Exit Three Gang, tetapi pemimpin tim, Detektif Lee, mengatakan dia akan memanggilnya nanti dengan detail.

Saat makan malam dengan direktur kantor kejaksaan dan beberapa rekannya, Kyung-seon membela kemampuannya untuk menangani kasus narkoba, berjanji untuk melakukan pekerjaan yang sangat baik. Dia menyanjung dan tunduk pada sutradara, tetapi beberapa komentar menghina yang dibuat oleh seorang rekan cukup membuatnya kesal sehingga dia menghadapi dia di dekat toilet, membuatnya takut.



Menteri, pendeta, dan biarawan (lol) berbicara dengan polisi di stasiun tentang melepaskan Hae-il, yang dikurung karena menuntut keadilan kewaspadaan. Dia jelas melakukan banyak hal baik untuk lingkungan itu, tetapi polisi berpendapat bahwa dia melakukannya dengan memukuli orang. Ketiganya membuat adegan besar untuk mendapatkan jalan mereka, berdoa dengan keras dan nyanyian sampai polisi mengatakan ada satu cara ...



Di sebuah katedral, seorang imam muda dan seorang pendeta tua (oke, ini sudah konyol sekarang) mempraktikkan nyanyian mereka, tetapi suara pendeta yang lebih muda itu terus membunyikan nada tinggi karena dia kesulitan berhenti merokok. Imam yang lebih tua, Pastor Lee, mendapat telepon dari Pastor Kang di kantor polisi tentang Hae-il, dan senyumnya memudar. Di kamarnya, dia melihat foto dirinya dengan Hae-il dan bertanya-tanya apakah dia masih menderita.



Saat dia duduk di penjara, Hae-il mengangguk tertidur dan menjadi mimpi buruk. Ada senjata dan api, ledakan, orang sekarat, dan seorang wanita berbicara dengan ketakutan dalam bahasa asing. Hae-il tersentak bangun sebagai polisi datang untuk membebaskannya.



Tim Dae-young pergi bersama untuk menangkap Exit Three Gang, yang menjalankan rumah judi ilegal. Yang satu bertanya apakah ada yang memanggil Dae-young, tetapi yang lain mengatakan bahwa Detektif Lee mungkin sudah memanggilnya. Tentu saja, tidak ada yang punya, tetapi Dae-young melihat sesuatu yang aneh saat dia menunggu dan akhirnya berjalan sendirian ke tengah tempat persembunyian geng. Ups?

Penangkapan Exit Three Gang mencurigakan mudah - geng itu dipanggil ke depan, dan mereka menunggu dengan patuh dengan bukti yang tertata rapi di atas meja. Mereka bahkan memborgol diri mereka ketika para detektif tiba. Para detektif bertanya-tanya di mana Dae-young berada, tetapi Detektif Lee sedang menonton TV di teleponnya di stasiun (di kamar mandi, ew) dan tidak ingat apakah ia mengirim pesan teks Dae-young atau tidak.




Kita tidak melihat penghinaan yang dialami oleh Dae-young yang malang, hanya bahwa dia dilempar keluar dari sebuah van ke gang yang tidak memakai apa pun kecuali selempangnya, HA. Dia memeluk foto seukuran seorang wanita dan menurunkan seorang polisi ("Apa kamu, seorang terminator?"), Yang akhirnya mengenalinya, dan dia melompat ke dalam mobil polisi sementara orang-orang di sekitarnya mengambil foto-foto gelandangannya yang telanjang.

Hae-il belajar dari Pastor Kang bahwa syarat pembebasannya adalah bahwa ia harus pindah ke paroki yang berbeda sebelum pagi, atau rentenir akan mengajukan tuntutan. Dia dikirim untuk tinggal bersama Pastor Lee untuk sementara waktu, yang membuat marah Hae-il, tetapi Pastor Kang marah jika dia tidak bisa belajar mengendalikan emosinya, maka dia harus berhenti menjadi pendeta.

Hae-il pergi ke kapel dan menatap kaca patri di atas mimbar, terluka dan pengkhianatan tertulis di seluruh wajahnya, kemudian ia pergi saat matahari terbit.





EPISODE 2


Dae-young tidur di biliknya di stasiun (masih telanjang) ketika Detektif Lee menjatuhkan tas padanya - itu pakaiannya sendiri, dikirim ekspres oleh Exit Three Gang. Tapi bukankah polisi menangkap geng? Siapa yang memukuli Dae-young? Aku begitu bingung.



Seorang wanita diwawancarai di televisi (ha, wanita yang sama dari tanda bahwa Dae-young berpelukan telanjang) tentang pekerjaannya di Kantor Gudam. Namanya adalah JUNG DONG-JA ( Jung Young-joo ), dan ketika wawancara berakhir, dia bertanya kepada pria yang telah mengamati apakah situs untuk museum sejarah telah diselesaikan. Dia mengatakan akan membungkusnya dengan Presiden Seo hari ini.

Gudam kebetulan berada di tempat Hae-il dikirim, dan ketika dia berhenti untuk makan, dia melihat wawancara jalan lain Kyung-seon di televisi restoran, di mana dia dibuat untuk terlihat tidak sabar dan tidak masuk akal. Tepat di luar restoran, beberapa pria yang tampak kasar sedang melecehkan seorang pria asing tentang cara dia berbicara.



Ketika pemimpin mereka menampar pria itu, Hae-il membelah sumpitnya menjadi dua, tetapi dia mencoba untuk tetap memegang kendali. Dia mengawasi ketika polisi tiba dan para brengsek pergi, lalu duduk kembali ke makanannya.

Dong-ja ... teman? Karyawan? Ngomong-ngomong, HWANG CHUL-BEOM ( Go Joon ), sukarelawan di sebuah acara untuk memberi makan orang tua sampai dia diberitahu bahwa Presiden Seo telah tiba. Dia berbicara kepada Presiden Seo di ruang bawah tanah yang gelap dan suram, menanyakan mengapa dia tidak menerima tawarannya yang sangat masuk akal untuk menjual tanah itu untuk museum. Presiden Seo terlihat ketakutan dan meminta lebih banyak waktu, yang menyebabkan Chul-beom mengejarnya dengan tinjunya.



Ayah Lee dalam suasana hati yang baik, mengharapkan Hae-il tiba kapan saja. Dia bahkan pergi berbelanja dan bersumpah untuk melakukan semua memasak hari ini. Suasana bahagia berkurang ketika tersentak yang sama yang Hae-il lihat melecehkan pria asing itu sebelumnya muncul di katedral, tetapi Pastor Lee mengatakan dengan riang bahwa mereka bisa memberi tahu bos mereka bahwa dia belum berubah pikiran.



Tidak senang dengan jawaban itu, pemimpin penjahat, Jang-ryong, menendang bahan makanan mereka, mendorong Suster Kim, dan memperingatkan Pastor Lee bahwa dia akan kembali setiap hari. Ayah Kim hanya tersenyum dengan tenang.

Kembali di kantornya, Chul-beom makan siang dan memberitahu asistennya bahwa Presiden Seo akan menandatangani penjualan tanah sekarang. Dia membenarkan bahwa Jang-ryong mengunjungi katedral, mengatakan bahwa mereka perlu menjaga tekanan karena tidak ada banyak waktu. Ah, jadi dia bos orang-orang itu.



Hae-il akhirnya muncul di katedral, dan Pastor Lee memegangnya dengan erat. Dia mengundang Hae-il di dalam di mana dia membuat makanan favoritnya, sup rumput laut dan daging sapi rebus (Hae-il: "Kamu membuatnya terdengar seperti baru saja melahirkan."), Tetapi saat makan malam, Hae-il sengaja tidak jelas dalam menjawab Sister Pertanyaan Kim.



Akhirnya pendeta yang lebih muda, Sung-kyu, meminta Suster Kim untuk berhenti berbicara, tetapi Hae-il berkata, “Saya menyebabkan beberapa masalah. Saya mengalahkan orang percaya dan bawahannya menjadi bubur. Salah satu dari mereka masih tidak bisa menutup mulutnya. ”Semua orang memandang Pastor Lee seperti Apakah pria ini nyata? , lalu mereka tertawa gelisah. Tapi Hae-il mengatakan bahwa dia tidak bercanda.

Saudari Kim tidak bisa berhenti berbicara, dan dia bertanya mengapa Hae-il makan di jalan karena Pastor Lee membuat semua makanan ini hanya untuknya. Hae-il meledak, berteriak bahwa dia hanya ingin makan, dan dia minta diri. Dia meledak lagi ketika Sung-kyu menawarkan untuk menunjukkannya ke kamarnya, meratap bahwa dia sudah tahu di mana itu.



Setelah makan malam, Sister Kim bertanya kepada Sung-kyu bagaimana Hae-il lulus ujian kepribadian yang diambil oleh semua calon imam. Sung-kyu mengatakan bahwa para imam bisa cepat marah, tetapi Saudari Kim berpikir bahwa Hae-il berada pada level yang sama sekali berbeda, dan mungkin agak marah.



Saat ketukan di pintu, Hae-il menyembunyikan soju-nya, tetapi Pastor Lee datang dan memintanya untuk mengeluarkan soju kembali. HA, dia bahkan membawa gelasnya sendiri. Mereka berbagi minuman, kemudian Pastor Lee memberi tahu Hae-il bahwa dia hanya dapat memiliki dua lagi karena dia memimpin kebaktian di pagi hari.

Hae-il bertanya mengapa Pastor Lee tidak bertanya apa yang dia lakukan untuk dikirim ke sini. Pastor Lee mengatakan bahwa Hae-il selalu menjadi pengacau, dan Hae-il bertanya mengapa ia membiarkannya datang ke sini. Pastor Lee mengatakan bahwa dia dan Hae-il saling terhubung, jadi tidak peduli apa, mereka akan selalu bertemu lagi. Dia mengatakan Hae-il dengan lembut untuk tidak mendapatkan masalah lagi karena itu menyakitkan jiwanya, dan Hae-il mengangguk malu-malu.



Di pagi hari, Pastor Lee menyambut umatnya untuk melayani. Kyung-seon kebetulan pergi ke gerejanya dan memperhatikan pendeta baru, menemukan dia sangat lucu. Chul-beom juga anggota, dan dia tiba tepat ketika layanan akan dimulai.

Sambil memberikan khotbahnya, Hae-il terus mendengar suara berderak aneh yang datang dari bangku gereja. Ketika dia melihat seorang pria makan di baris kedelapan, dia berteriak padanya, tetapi dia bergemuruh dalam emosinya dan dengan tenang meminta pria itu untuk pergi. Pria itu membuat lebih banyak suara yang mencoba gagal mendorong pintu terbuka, sampai Hae-il menggeram, "Tarik ..."

Hae-il berdoa kepada Tuhan untuk kesabaran, kemudian melanjutkan khotbahnya. Tetapi dia pergi tanpa naskah dan mulai bertanya mengapa orang-orang datang ke gereja untuk meminta pengampunan, padahal mereka seharusnya meminta orang-orang yang telah mereka maafkan untuk memaafkan mereka. Dia cukup banyak mengatakan kepada seluruh jemaat bahwa gereja tidak dapat melakukan apa pun untuk mereka, dan setelah khotbah, semua orang pergi berpikir bahwa pendeta baru itu cukup aneh.



Setelah khotbah, Kyung-seon pergi ke stan pengakuan dosa dan mengakui bagaimana dia bertindak dengan rekan-rekannya. Hae-il mengulangi dirinya sendiri - meminta maaf terlebih dahulu atau dia tidak bisa melakukan apa pun untuknya. Kyung-seon mengikuti Hae-il keluar dari bilik untuk bertanya apa itu semua, dan dia mencair sedikit ketika dia melihat pendeta tampan dari dekat.

Tetapi dia menentangnya karena melanggar hukum kanon, dan dia mengatakan kepadanya untuk meminta maaf atau dia akan melaporkannya ke keuskupan. Hae-il memutar matanya dan mengatakan padanya untuk pergi ke depan, dan ketika dia memainkan kartu "Apakah kamu tahu siapa aku", dia menuduhnya membual bahwa dia adalah seorang jaksa.

Dia melakukan kesan lucu tentang ekspresinya yang tidak menarik tertangkap di berita, dan menempel padanya dengan julukan "orang tua." Dia keberatan, tetapi dia mengatakan bahwa orang tua menghadiri gereja, membuat persembahan besar untuk membayar dosa-dosa besar mereka, dan jangan tidak peduli dengan orang yang mereka sakiti.



Dia mengatakan padanya bahwa menghadiri gereja sehingga Anda bisa berbuat dosa dalam damai tidak akan membuat Anda ke Surga, meninggalkannya menganga. Dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia membiarkan dia lolos kali ini, tetapi hanya karena dia sangat tampan.



Sementara Sung-kyu membawa Hae-il ke panti asuhan untuk bertemu dengan anak-anak, Chul-beom memberi Ayah sebuah amplop penuh uang. Pastor Lee dengan riang mengembalikannya, mengatakan bahwa ia tahu Chul-beom menginginkan bantuan. Chul-beom ingin agar Pastor Lee mempercayakannya pada manajemen fasilitas, tetapi Pastor Lee tertawa bahwa dia tidak butuh uang atau bantuan. Chul-beom mengeluh bahwa dia lebih suka melihat Pastor Lee marah ketika dia menekannya, jadi Pastor Lee dengan patuh berteriak padanya untuk makan sebelum dia pergi, hee.



Dae-young mendapat telepon tentang kasus perampokan, tetapi Detektif Lee menghentikannya, mengatakan bahwa ia harus menghadiri upacara peletakan batu pertama Museum Sejarah Gudam. Oke, mengapa dia menjaga Dae-young dari kasus nyata? Dae-young merengek, tapi dia mengalah ketika dia mendengar bahwa Ketua Nam akan berada di upacara.



Begitu upacara dimulai, kerumunan besar orang muncul untuk memprotes praktik akuisisi situs ilegal Chul-beom. Seorang pemrotes menerobos garis polisi tepat ketika peletakan batu pertama dimulai dan melemparkan telur ke Chul-beom, dan Dae-young menangani pengunjuk rasa dan menyeretnya pergi.

Kepala Nam memberi isyarat agar tim SWAT mengambil alih, dan para penjahat Chul-beom juga berbaris, dengan Jang-ryong mengambil pria yang melempar telur itu menjauh dari Dae-young.



Hae-il dan Sung-kyu terjadi dalam perjalanan ke panti asuhan dan melihat polisi berjalan pergi sementara tim SWAT dan pasukan Chul-beom memukuli para pengunjuk rasa. Hae-il ingat permintaan Pastor Lee agar dia tetap keluar dari masalah, dan dia benar-benar mencoba untuk pergi. Tapi tangisan para pemrotes menghampirinya, dan dia mendengar gemuruh guntur yang datang dari langit yang sangat jernih.



Upacara berakhir dan Chul-beom berjalan Dong-ja ke mobilnya, kemudian beberapa demonstran membebaskan diri dan menyerangnya, mematahkan tanda di kepalanya sebelum orang-orangnya menghentikan mereka. Chul-beom tampak tenang pada awalnya, tapi kemudian dia meraih pria yang memukul kerahnya dan mengayunkan kepalan tangannya ...

... yang direbut oleh Hae-il tepat pada waktunya.




Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/the-fiery-priest-episodes-1-2/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-fiery-priest-episode-1-2.html

Related : Sinopsis The Fiery Priest Episode 1 - 2

 
Back To Top