Sinopsis The Crowned Clown Episode 10

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 17 Februari 2019

Sinopsis The Crowned Clown Episode 10

Episode Sebelumnya : Sinopsis The Crowned Clown Episode 9
Episode Selanjutnya : Sinopsis The Crowned Clown Episode 11

Sinopsis The Crowned Clown Episode 10

Di bawah salju yang turun, Ha Sun mencium So-woon. Mereka mundur untuk menatap mata satu sama lain, lalu mencium lagi. Di belakangnya, So-woon masih memegang catatan Ha Sun yang mengatakan, "Bahkan jika aku mati merindukanmu, aku senang bisa mengenalmu."

Kemudian mereka duduk bersama di perpustakaan, merasa sedikit malu. Akhirnya Ha Sun bertanya pada So-woon apakah sulit menyesuaikan diri dengan makanan yang kurang, dan dia bilang dia senang melakukan apa pun yang membantunya. Dia bertanya apa yang paling diinginkannya sehingga dia bisa memberikannya padanya, tetapi dia mengatakan dengan senang bahwa dia sudah memberinya miliknya yang paling berharga - hatinya.

Dia bertanya lagi, ingin melakukan sesuatu yang lain untuk membuat So-woon bahagia, dan dia mengakui dengan terbata-bata bahwa dia ingin memberinya seorang putra. Ha Sun sangat terpana sehingga dia tidak bisa memikirkan apa pun untuk dikatakan.



Di kamar raja, Menteri Lee menemukan Kasim Jo menggambar Ha Sun gambar dan menyeringai konyol saat Ha Sun menariknya. Awww .



Ketika mereka meninggalkan perpustakaan, So-woon mengambil tangan Ha Sun di tangannya, tetapi dia dengan cepat menjatuhkannya ketika Menteri Lee mendekat, mengatakan bahwa dia perlu berbicara dengan Ha Sun segera. Ha Sun tidak ingin kencannya dengan So-woon berakhir sehingga dia dengan anggun memaafkan dirinya sendiri.

Ketika mereka sendirian, Menteri Lee bertanya apakah sang ratu adalah orang yang Ha Sun katakan ingin menjadi raja untuk dilindungi. Ha Sun mengakui itu benar, meskipun ia menambahkan bahwa dia bukan satu-satunya alasannya. Menteri Lee mengingatkan Ha Sun bahwa dia menipu dia, dan meskipun dia adalah raja yang sebenarnya sekarang, dia akan selalu berpura-pura kepada ratu.



Ha Sun berjanji untuk mengatakan yang sebenarnya, tetapi Menteri Lee mengatakan bahwa dia adalah orang yang paling jujur ​​di istana, jadi mengungkapkan dirinya hanya akan menyebabkan mereka berdua sakit. Dia mengingatkan Ha Sun bahwa tujuan awalnya datang ke sini adalah untuk membalaskan dendam Dal-lae dan mengubah dunia, dan memperingatkannya bahwa sementara dia fokus pada perasaannya, negara dan rakyatnya akan berada dalam bahaya.



Gap-soo kembali ke gibang, berharap untuk mencari tahu dari Woon-shim di mana Ha Sun berada. Dal-lae takut untuk masuk, takut dia akan bertemu dengan biksu itu lagi, yang dia percaya masih membuat sandera Ha Sun. Benar saja, biksu Jung Saeng dan Ho-geol langsung menghampiri mereka, Ho-geol mengakui mereka telah bertanya tentang pisau naga.

Dal-lae berteriak pada Jung Saeng, "Di mana kamu menyembunyikan saudaraku ?!" dan bahkan lebih berteriak ketika dia tidak tahu apa yang dia bicarakan. Gap-soo meyakinkannya bahwa Jung Saeng tidak akan pernah menyembunyikan siapa pun, tetapi dia bersikeras bahwa dia melihatnya dengan matanya sendiri.



Mendengar argumen itu, Woon-shim berlari untuk memeluk Dal-lae, yang mengatakan bahwa dia telah menjauh karena biksu itu . Dia menangis kepada Woon-shim bahwa Jung Saeng membuat kakaknya terkunci, tetapi Jung Saeng mengatakan ada kesalahpahaman.

Ketika Menteri Lee tiba di gibang, Woon-shim mengatakan kepadanya bahwa Dal-lae melihat poster yang menuduh raja sebagai penipu, dan telah mencari Ha Sun. Dia pikir mereka harus membiarkan Dal-lae dan Ha Sun bertemu satu sama lain, tetapi Menteri Lee mengatakan dia tidak akan percaya jika dia mengatakan di mana Ha Sun berada, dan itu akan membuat Dal-lae dalam bahaya.

Dia juga mengatakan bahwa Gap-soo dan Dal-lae tidak bisa tinggal di sini, karena beberapa pelayan akan mengingat Ha Sun, dan dia memberitahu Woon-shim untuk membawa mereka kembali ke kuil. Dal-lae menolak untuk pergi, tetapi Woon-shim meyakinkannya bahwa Ha Sun aman, dan bahwa dia akan menghubungi mereka di kuil.



Jadi mereka pindah ke kuil, tetapi tidak sebelum salah seorang pelayan memberitahu Menteri Kim tentang siapa mereka dan ke mana mereka pergi. Dia memerintahkan orangnya untuk menemukan kuil kecil dan melapor kepadanya.

Di pagi hari, So-woon membawa teh jahe untuk Ha Sun. Ha Sun terganggu setelah ceramah Menteri Lee tadi malam, jadi dia minum teh dan segera bereaksi. Dia harus mengakui bahwa dia tidak suka jahe, yang membingungkan So-woon (jahe selalu menjadi favorit Yi Heon).

Setelah dia pergi, Kasim Jo bertanya pada Ha Sun apakah dia memutuskan untuk mengesampingkan perasaannya pada ratu. Ha Sun menghela nafas bahwa dia tidak tahu harus berbuat apa, mulai menangis. Dia mengatakan bahwa Menteri Lee benar, tetapi dia tidak tahu bagaimana berhenti mencintainya.



Menteri Lee datang untuk berbicara tentang majelis pengadilan besok, di mana dia ingin Ha Sun mempromosikan Ho-geol sehingga dia bisa mensurvei tanah tempat hukum pembayaran beras akan diberlakukan. Mereka juga perlu memajukan ujian negara, untuk menggantikan hakim yang dipecat karena penggelapan. Bukan hanya itu, tetapi Menteri Lee bermaksud untuk mengizinkan para putra selir untuk mengikuti ujian.



Tentu saja para menteri menentang ujian dan promosi Ho-geol, ngeri dengan pemikiran bahwa orang-orang rendahan diizinkan naik di atas jabatan mereka. Menteri Perpajakan mendukung Ha Sun, mengatakan bahwa Ho-geol adalah orang terbaik untuk pekerjaan itu.

Pangeran Jin-pyung mengeluh kepada Menteri Kim bahwa raja memajaki para bangsawan dan memberikan posisi yang didambakan petani. Menteri Kim menduga bahwa Menteri Lee berada di belakangnya, karena terlihat bagus sementara pada saat yang sama mencekik pendapatan Menteri Kim dan menyingkirkan rakyatnya.



Sambil minum teh bunga dari Royal Infirmary, So-woon mengkhawatirkan Ae-young bahwa raja terlalu banyak bekerja. Dia ingin melakukan sesuatu yang baik untuknya, jadi Ae-young menyarankan dia menulis surat cinta padanya sebagai balasan untuknya.



Di perpustakaan, Ha Sun sedih meletakkan kantong sikat yang So-woon bersulam untuknya dalam sebuah kotak, dan Kasim Jo mengambilnya. Kasim Jo sepertinya hatinya hancur untuk Ha Sun, tapi dia hanya membawakannya buku yang ditranskripsi Yi Heon untuk mempelajari tulisannya. Ha Sun mencatat tulisan tangan Yi Heon yang rapi, dan meskipun dia berlatih keras, tulisan tangannya sendiri terlihat besar dan ceroboh di sebelah Yi Heon.

Dia berlatih ilmu pedang keesokan paginya ketika Moo-young bergabung dengannya, bercanda bahwa gerakannya norak. Ha Sun senang melihatnya, dan Moo-young mengatakan bahwa dia berniat untuk berhenti, tetapi dia tidak suka bagaimana keadaannya. Ha Sun memperhatikan bahwa Moo-young berbicara secara formal, dan Moo-young mengatakan bahwa istana tidak pribadi sehingga lebih aman untuk mereka berdua.



Menampakkan ekspresi yang terlalu simpatik, Ha Sun mengerang, “Kamu juga jatuh cinta padaku. Anda pasti ingin mengatakan sebaliknya, jadi saya akan melihat ke arah lain, ”dan Moo-young hampir tertawa, ha. Ha Sun meminta Moo-young untuk mengajarinya pekerjaan pedang yang sebenarnya, dan dia ternganga ketika Moo-young menunjukkan keterampilan mautnya sendiri. Ha Sun menyerang, tetapi Moo-young mengetuk pedangnya dari tangannya dalam beberapa gerakan.

Ha Sun menggunakan gerakan badut akrobatik untuk melompat keluar dari jangkauan, tetapi Moo-young masih hampir menusuk telinganya. Moo-young menyerahkan pedangnya dan Ha Sun tiba-tiba mengambil ancang-ancang, yang dengan tangkas dihindari Moo-young. Dia memberi Ha Sun pandangan ini , dan Ha Sun dengan bijak berlari untuk hidupnya. LOL.

Ho-geol hampir menangis oleh jubah halus yang dibuat Woon-shim untuk posisi barunya. Menteri Kim menertawakan penyesalannya dan memperingatkannya agar tidak terlambat pada hari pertama, tetapi dalam perjalanannya, Ho-geol dikelilingi oleh sekelompok siswa Sungkyunkwan yang terlihat marah.



Ha Sun mendengar teriakan para siswa Sungkyunkwan dan mengetahui bahwa mereka menghalangi Ho-geol memasuki istana. Mereka memohon padanya untuk tidak mengizinkan orang-orang dari kelas bawah untuk mengikuti ujian negara, dan mereka memberinya petisi yang memiliki begitu banyak tanda tangan yang mengejutkan Ha Sun.

Menteri Kim menunjukkan kepura-puraan, setelah mendengar tentang keadaan darurat. Ha Sun bertanya dengan marah apakah salah memiliki orang-orang berbakat bergabung dengan pengadilan, dan Menteri Kim menjawab bahwa seseorang yang serendah Ho-geol tidak pantas untuk dekat melayani raja. Dia mengklaim bahwa itu akan menyebabkan kekacauan di negara ini, dan bahwa para pejabat yang setia hanya berusaha menjaga martabat pengadilan.

Dengan Ho-geol berdiri di belakang halaman tampak malu-malu, Ha Sun bertanya apakah ada di antara mereka yang keberatan dengannya pernah memberi seseorang kelahiran rendah kesempatan dalam peran penting. Menteri Kim berpendapat bahwa ini adalah niat surga untuk pemerintahan yang benar, tetapi Ha Sun berteriak bahwa itu omong kosong.



Dia menyatakan bahwa jika surga mengabaikan mereka yang berstatus rendah hati, maka dia akan melawan keinginan surga. Dia mencoba mendekati Ho-geol, tetapi murid-murid Sungkyunkwan memblokirnya, dan ketika dia memerintahkan mereka untuk bergerak, mereka mengatakan bahwa dia harus berjalan di punggung mereka jika dia ingin lewat.



Jadi Ha Sun melakukan hal itu - dia berjalan melintasi punggung siswa sampai ke Ho-geol, mengambil Ho-geol dengan tangan, dan membawanya ke istana. Itu pernyataan yang bagus, tetapi juga agak menggemaskan bagaimana Ho-geol memandang Ha Sun seperti pacar yang memujanya, hee.

Menteri Lee terlihat cukup sombong saat dia berhadapan dengan Menteri Kim, heran bahwa dia masih licik terhadap raja setelah diusir dari pengadilan. Dia mengatakan bahwa dia tidak yakin berapa lama dia bisa diam tentang tindakan Menteri Kim, tetapi Menteri Kim membalas bahwa dia bukan satu-satunya yang diam.



Dia bertanya apakah raja tahu tentang "badut itu," dan Menteri Lee bertanya sebagai imbalan di mana Court Lady Kim hari ini. Dia menyebutkan bahwa ketika pembunuhan Nyonya Istana Kim terungkap, Menteri Kim akan didakwa dengan pengkhianatan tingkat tinggi karena dia adalah wanita pengadilan pribadi raja.



Kemudian, Ha Sun meminta maaf kepada Menteri Lee karena membuat keributan, tetapi Menteri Lee mengatakan bahwa ia melakukan apa yang akan dilakukan seorang raja - memegang tangan rakyat dan membuat pendirian bahwa mereka tidak bisa. Ha Sun khawatir bahwa para menteri akan menghidupkannya, tetapi Menteri Lee menentang bahwa rakyat akan mendukungnya.

Pemberitahuan itu diposting bahwa siapa pun dapat mengikuti ujian negara terlepas dari statusnya, dan orang-orang Lord Gil bersemangat ketika mereka melihatnya. Dua dari mereka muncul untuk mengikuti tes - Jong-rim, pemimpin mereka, dan Jae-gu - dan Ho-geol meledak dengan air mata kebahagiaan saat mereka berdua lulus ujian.



Menteri Lee juga melihat bahwa teman-temannya meninggal, dan dia ingat Yi Heon yang menjanjikan ketika dia meninggal bahwa ini adalah satu-satunya cara untuk menciptakan negara yang kuat yang dia impikan. Dia menunjuk mereka sebagai pekerja magang dan mempersembahkannya pada Ha Sun, yang memberitahu mereka untuk melakukan yang terbaik untuk membuktikan kesalahan para menteri yang menentang ini.



HA, Moo-young harus memberitahu Ho-geol untuk tidak ngiler, dia menonton dengan bangga. Ho-geol berbisik bahwa dia cemburu karena Moo-young dapat menghabiskan begitu banyak waktu dengan pria hebat seperti raja.

So-woon menerima saran Ae-young dan menulis surat cinta kepada Ha Sun, kemudian pergi ke perpustakaan untuk mengirimkannya kepadanya secara pribadi. Dia memperhatikan bahwa dia tampak khawatir dan memintanya untuk memberitahunya apa yang salah sehingga dia dapat membantu. Ha Sun ragu-ragu, dan dia tampaknya akan berbicara, tetapi Kasim Jo menyela untuk mengatakan sudah waktunya untuk pengadilan.



Semua orang merayakan promosi Jong-rim dan Jae-gu di gibang. Woon-shim memberi biksu makanan untuk dibawa ke Gap-soo dan Dal-lae, dan saat ia menuju ke kuil, pria Menteri Kim dengan diam-diam mengikutinya. Dia melaporkan kepada Menteri Kim bahwa dia tahu di mana saudara perempuan badut itu bersembunyi dan bertanya apakah dia harus membawanya ke sini, tetapi Menteri Kim mengatakan dia akan pergi mencari sendiri.



Dia tiba di kuil malam itu dan memerintahkan anak buahnya untuk mencari di tempat itu. Dia mendekati satu pintu sendiri dan perlahan membukanya ... tapi oh terima kasih , Gap-soo dan Dal-lae aman di rumah Ho-geol. Kuil adalah perangkap yang ditetapkan untuk Menteri Kim oleh Menteri Lee. Ho-geol takut, dan memohon Moo-young untuk tetap, tapi Moo-young memberinya "jangan menjadi wuss" silau dan pergi.



Menteri Kim kesal ketika semua yang dia temukan adalah Menteri Lee berdoa di kuil. Dia bertanya kepada Menteri Kim di mana Dal-lae berada, dan Menteri Lee bermain tidak bersalah, pura-pura bingung mengapa Menteri Kim mencari mirip raja. Dia tertawa bahwa Menteri Kim harus merencanakan konspirasi seperti itu adalah hal paling lucu yang pernah ada.

Dia menyangkal bahwa dia juga di sini mencari badut, dan tertawa lebih keras ketika Menteri Kim tidak percaya padanya. Dia mengatakan kepada Menteri Kim bahwa dia curiga dia merencanakan melawan raja hanya karena dia sendiri, dan dia memberitahu Menteri Kim untuk berhenti sebelum dia memberi tahu raja apa yang dia lakukan.

Menteri Kim melihat tablet leluhur tanpa tanda yang digunakan Menteri Lee untuk menyalakan lilin, tetapi Menteri Lee mengatakan bahwa itu hanya untuk seorang teman “yang datang dan pergi seperti awan dan angin.” Menteri Kim menerima jawaban itu (untuk saat ini) dan pergi.



Karena dia tidak dapat memberikan Ha Sun surat cintanya secara langsung, So-woon kembali ke perpustakaan untuk menyembunyikannya di dalam salah satu bukunya. Sementara dia ada di sana, dia melihat buku di mana dia menyembunyikan sesuatu yang dia tulis ketika dia datang ke perpustakaan sebelumnya, jadi dia memeriksanya.

Ini buku yang ditranskripsi Yi Heon, dan So-woon menemukan halaman yang Ha Sun masukkan di dalamnya. Dia berhenti, terkejut oleh perbedaan drastis dalam tulisan tangan dan fakta nyata bahwa Ha Sun sedang berlatih hanja Cina-nya. Petunjuk-petunjuk lain mulai terdengar, seperti fakta bahwa dia tiba-tiba berhenti menyukai jahe, dan malam dia hampir menyerangnya, menggeram bahwa dia tidak pernah memberinya kebahagiaan atau kegembiraan.

So-woon ingat poster-poster yang menuduh raja sebagai penipu yang mirip, dan perubahan mendadak dalam kepribadiannya masuk akal. Dia berbaris langsung ke kamar Ha Sun, masih memegang kertas yang dia temukan dan tampak sangat marah.



Sementara itu, Ha Sun pergi ke perpustakaan, di mana ia menemukan surat cinta So-woon terselip di bukunya. Dalam surat itu, dia mengakui bahwa dia tidak pernah ingin menjadi ratu, dan bahwa dia tidak pernah menyukai istana. Tapi kemudian, katanya, dia berubah suatu hari, dan membuatnya tersenyum dan bermimpi. Dia mengakhiri dengan mengatakan bahwa dia ingin hidup di sisinya dan memiliki bayinya, dan bahagia bersama untuk waktu yang lama.

Ha Sun berpikir tentang bagaimana So-woon berjanji untuk membantunya dengan apa pun yang mengganggunya, dan dia melompat untuk pergi mencarinya di tempat tinggalnya. Ae-young mengatakan kepadanya bahwa ratu sedang mencarinya juga, dan ia menemukannya di kamarnya sendiri.

Ketika dia sampai di sana, dia seperti biasanya berwajah batu, bahkan ketika dia mengatakan dia membaca suratnya. Dia mengatakan bahwa dia juga memiliki pengakuan yang harus dibuat, tetapi dia menghentikannya untuk bertanya apakah dia ingat hari pertama mereka bertemu. Ha Sun harus mengakui bahwa dia tidak, tetapi So-woon mengatakan dia bisa mengerti karena dia juga lupa.



Dia bertanya kepadanya pertanyaan lain: "Siapa namaku?" Ha Sun hanya menatapnya, tidak bisa menjawab. Mata So-woon penuh dengan air mata dan dia tersandung ke belakang, menjatuhkan kertas yang telah dia pegang. Ha Sun melihat bahwa itu adalah latihan menulisnya, dan dia mengerti bahwa dia tahu.



Dia melihat kembali ke arah ratu, dan dia bertanya, "Siapa kamu?"



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/02/the-crowned-clown-episode-10/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/02/sinopsis-crowned-clown-episode-10.html

Related : Sinopsis The Crowned Clown Episode 10

 
Back To Top