Sinopsis My Strange Hero Episode 15 - 16

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 09 Januari 2019

Sinopsis My Strange Hero Episode 15 - 16

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 13 - 14
Episode Selanjutnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 17 - 18

Sinopsis My Strange Hero Episode 15 - 16

Setelah kehilangan Bok-soo dan Soo-jung, Min-ji menyeret Gyung-hyun ke mana-mana untuk mencari mereka. Dia akhirnya melihat mereka dan patah hati ketika menyadari bahwa mereka berciuman. Juga melihat ini, Gyung-hyun mencambuknya dan membawanya ke pelukan, mengejutkannya.

Min-ji bahkan lebih terkejut ketika dia mendudukkannya, mendorongnya untuk menangis, dan membungkus syalnya sendiri di lehernya. Dia pergi untuk mengambil beberapa tisu, dan dia hanya menjaganya, bertanya-tanya mengapa hatinya tiba-tiba bertingkah.

Setelah banyak (dan banyak ) berciuman, Bok-soo dan Soo-jung duduk dengan canggung di dalam mobil. Mereka sangat gugup sehingga mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan diri mereka sendiri, tetapi begitu mereka menabrak jalan dan berani Bok-soo memegang tangannya, mereka dengan mudah tersenyum lagi.



Pasangan itu tiba di rumah Soo-jung, dan Bok-soo bertanya apakah hari ini menandai hari pertama mereka berkencan. Soo-jung mulai mengatakan bahwa mereka masih guru dan murid, tetapi Bok-soo mengejutkannya dengan kecupan di pipi. "Selamat malam, Guru," katanya. "Pastikan kamu memimpikan aku." Dia tertawa dan memukulnya, membuatnya berlari.



Dari jauh, Se-ho (yang datang untuk memberikan beberapa makanan ringan favorit Soo-jung) menonton semuanya. Dia jatuh ke dalam memori sekolah menengah atas Bok-soo yang menunjukkan kepadanya cincin yang dia dapatkan untuk Soo-jung.

Kemudian pada hari itu, Se-ho menemukan Soo-jung sedang belajar sendirian dan menawarkan beberapa catatan dari guru pribadinya. Dia berpikir bahwa dengan cara ini, mereka dapat memiliki kompetisi yang adil untuk tempat pertama. Kemudian mendengar perutnya menggerutu, dia bergegas keluar untuk membeli beberapa makanan ringan. Tetapi ketika dia kembali, dia berhenti melihat dia makan dengan Bok-soo.



Senyum lebar di wajahnya membuat senyum Se-ho sendiri menghilang. Dia menjatuhkan kantong makanan dan berjalan pergi, seperti yang dilakukan Se-ho saat ini.

Di dalam, Soo-jung khawatir tentang bermain-main dengan seorang siswa. Dia tampaknya melupakan semua itu, ketika ciuman dari sebelumnya muncul di benaknya.

Dan sementara itu, di rumah Kang, In-ho menertawai webtoon alih-alih belajar. Ibunya masuk, dan dia secara refleks menyembunyikan teleponnya. So-jung dengan bangga melihat putranya bekerja sangat terlambat, yang hanya membuat In-ho merasa lebih buruk.



Keesokan harinya, Bok-soo praktis berjalan di bawah sinar matahari saat ia menuju ke sekolah. Dia melihat Guru Park di depan dan menyerangnya dengan pelukan punggung (cuuuuute). Park takut Bok-soo bertindak seperti ini tetapi tersenyum ketika Bok-soo berterima kasih padanya karena "sakit" tadi malam.

Soo-jung merasa cukup pusing, sampai Se-ho berjalan mendekatinya dan mencatat bahwa dia terlihat lelah. Bok-soo melihat pertukaran ini dan bertanya-tanya apa yang terjadi di antara keduanya.

So-ra melihat pertukaran juga dan bergosip untuk teman sekelas Do-hyun tentang kencan guru dan sutradara mereka. Menurut legenda, keduanya adalah kekasih SMA, dengan Se-ho memberikan Soo-jung tempat pertama karena cinta. Bok-soo dengan marah memotong cerita, bersikeras bahwa Soo-jung berkencan dengan orang lain.



Ketika teman-teman sekelasnya bertanya siapa orang itu, Bok-soo hanya menyelidiki salah satu kutipannya dan mengatakan bahwa kebenaran lebih dekat daripada yang mereka pikirkan. Soo-jung berjalan masuk, dan So-ra segera menuduhnya berkencan Se-ho, yang dia cemooh. Dia mengatakan So-ra untuk berhenti menyebarkan desas-desus palsu, mendapatkan senyum dan mengedipkan mata dari Bok-soo.



Kemudian, Bok-soo mendapatkan Soo-jung sendirian di rumah sakit dan menuntut untuk tahu apa yang Se-ho katakan padanya pagi itu. Dia bertanya apakah dia serius harus melaporkan kepadanya, dan dia mengangguk, mengingatkannya bahwa mereka mencium. Tetapi dia berpendapat bahwa ciuman sederhana tidak memperkuat hubungan mereka; dia perlu memintanya untuk membuatnya resmi. Sebelum mereka dapat berdebat lebih jauh, mereka mendengar perawat mendekat dan dengan cepat menemukan penutup.



Ketika Suster Park datang, dia menemukan Soo-jung tanpa sadar menggosok pereda nyeri cair pada mata Bok-soo. Soo-jung panik dan kehabisan, meninggalkan Bok-soo dalam perawatan Suster Park. Tapi saat Nurse Park membantunya, dia terganggu oleh betapa tampannya dia. Pffft, lelucon ini tidak pernah menjadi tua.

Setelah itu, Guru park menemukan Bok-soo sedih di tangga. Mengetahui situasinya terlalu baik, Park menyarankan agar Bok-soo berkencan dengan Soo-jung setelah ia lulus. Tapi Bok-soo berpikir itu tidak masalah karena mereka berdua sudah dewasa. "Aku sudah membuang-buang waktu," katanya. "Mulai sekarang, aku tidak akan ragu."

Selama ceramah Soo-jung, Bok-soo (pernah orang yang halus) menjatuhkan catatan di kakinya. Dia mengambilnya, sementara Bok-soo tertawa sendiri. Dia kemudian menyadari bahwa Young-min melihat dan terbata-bata alasan yang lemah. Setelah kelas, Soo-jung bersemangat membaca catatan-peta ke kantor Nikmat Anda, diikuti dengan kata-kata "Mari kita berkencan !!"



Sementara itu, So-jung memberikan perubahan pada dirinya sendiri sehingga ia dapat bergabung dalam pertemuan para ibu kelas kehormatan. Di tempat pertemuan, para ibu menertawakan kenyataan bahwa So-jung tidak tahu bahwa In-ho berada di kelas bawah. Mereka pikir akan lebih menyenangkan untuk tidak memberitahunya.



Ngomong-ngomong, So-jung struts mengenakan pakaian terbaiknya dan mengambil tempat duduk. Para ibu bertanya apa jurusannya, dan dia menjelaskan olahraga sepak takraw (tendangan voli). Dia bahkan berdiri untuk menunjukkan, menendang tumitnya.

Kelompok ini kemudian membahas ujian yang akan datang, dan So-jung memberikan perhatian ekstra.




EPISODE 16



Soo-jung mengikuti peta ke kantor Your Favours dan terkesiap untuk menemukan ruangan yang penuh dengan lilin menyala. Dia mulai meniup mereka, takut ruangan akan terbakar, dan Bok-soo melompat keluar dari persembunyian untuk menjelaskan itu seharusnya romantis.

Dia menyerahkan kotak cincin padanya, dan dia bercanda bahwa dia sangat mudah ditebak - yaitu, sampai dia mengambil cincin itu dan melihat ukiran "2009, SJ & BS." Dia mengatakan kepadanya bahwa itu adalah cincin yang ingin dia berikan kepada punggungnya. kemudian.

"Hati saya seperti cincin itu," katanya. "Tidak ada yang istimewa dan terlihat cukup rata-rata." Tapi dia tetap dekat dengannya selama ini, sama seperti dia menyimpan Soo-jung di dalam hatinya selama ini.



Dengan mengatakan itu, dia bertanya apakah dia akan mewujudkan mimpinya dan membiarkan dia menjadi pacarnya. Bicara, Soo-jung hanya tersenyum dan mengangguk. Bok-soo juga tersenyum dan menawarkan untuk meletakkan cincin di jarinya.



Cincin itu tidak pas, jadi Soo-jung malah menggesernya ke kelingkingnya. Dia menatapnya dan berjanji untuk tidak pernah kehilangan hati ini bahwa dia memberinya.

Bok-soo memberinya karangan bunga besar juga, dan keduanya pergi untuk melanjutkan kencan mereka. Tapi Soo-jung panik untuk melihat So-ra dan Do-hyun datang dan menyeret Bok-soo bersembunyi.



Setelah pantainya jernih, Bok-soo bercanda bahwa ia menyukai serunya semua ini. Meskipun Soo-jung tertawa, dia mengatakan kepadanya untuk tidak mengenakan seragamnya pada kencan dan menjaga jarak di sekolah. Di seberang jalan, seseorang yang tidak dikenal mengambil foto pasangan itu. Ah, sial.

Ujian dimulai pada hari berikutnya, dan So-jung datang ke sekolah semua berpakaian lagi untuk melihat In-ho. Dia memasuki kelas kehormatan dan bingung ketika guru memberi tahu dia bahwa putranya berada di Kelas Wildflower.

Dia menemukan kelas yang tepat dan melihat melalui jendela, benar-benar hancur melihat In-ho melingkari jawaban acak sebelum meletakkan kepalanya di atas mejanya. Dengan marah, dia masuk ke ruang kelas dan memukulnya. "Bagaimana kamu bisa melakukan ini?" Serunya ketika Bok-soo dan Soo-jung bergegas ke sisi mereka. "Berapa lama kau akan membodohiku?"



So-jung menjadi histeris, berteriak bahwa dia bekerja keras untuk membesarkannya dan mereka berdua harus mati begitu saja. Bok-soo memberitahu adiknya untuk tenang, menahannya saat In-ho habis.



Mendengar Bok-soo mengatakan "Noona," siswa lain menyadari bahwa ia dan In-ho adalah paman dan keponakannya.

Di rumah, So-jung menurunkan semua penghargaan palsu In-ho dan jatuh ke lantai terisak-isak. Ibu datang dan bertanya ada apa, tapi So-jung tidak bisa berhenti menangis, jadi dia hanya memeluknya.



Sementara itu, Gyung-hyun dan Min-ji sedang keluar mencari restoran ketika mereka melihat In-ho duduk dalam kedinginan. Mereka membawanya ke kantor mereka dan memanggil Bok-soo dan Soo-jung.

In-ho menolak untuk pulang, takut semua kerusakan yang telah dia lakukan selama bertahun-tahun, tetapi Soo-jung tidak akan menerima jawaban tidak. Dia mendorongnya keluar dari ruangan, Bok-soo tepat di belakang mereka.

Mereka bertiga memasuki rumah Kang dan menemukan So-jung sedang minum sendirian. Dia menatap In-ho dan mulai memukulnya, sampai Soo-jung maju dan meraih pergelangan tangannya. Soo-jung meminta agar ia mendengarkan alasan In-ho untuk berbohong.



So-jung berpendapat bahwa tidak ada alasan untuk berbohong, membuat In-ho akhirnya angkat bicara. "Kamu tersenyum," katanya sederhana, membingungkannya. Jadi dia menjelaskan bahwa setelah melihat beberapa anak memalsukan rapor mereka, dia secara impulsif melakukan hal yang sama. Dia membawa nilai palsunya ke rumah, dan dia tersenyum sangat lebar hari itu.

Sekarang menangis, In-ho mengatakan bahwa dia ingin menjadi anak yang baik dan dia benar-benar mencoba. Tapi dia menyerah ketika nilai aslinya terus mengecewakan. Dia tidak pandai belajar, dan tanpa keterampilan atau mimpi, dia menyimpulkan bahwa dia hanya sampah. In-ho berlari ke kamarnya, sementara So-jung, yang juga menangis, berlari keluar dari pintu depan.

Bok-soo berjalan pulang Soo-jung, berhenti untuk menatap tangannya dan mengagumi kekuatannya; bahkan dia tidak bisa menghadapi saudara perempuannya. Soo-jung mengakui bahwa dia melihat banyak dirinya di In-ho. Orang-orang menganggap dia lebih baik daripada mereka, jadi dia merasa seperti dia menyembunyikan dirinya yang sebenarnya.



Bok-soo mengatakan padanya untuk terus bersembunyi, karena dia tahu siapa dia, dan dia tahu bahwa dia orang yang baik. Mereka tersenyum manis satu sama lain saat mereka terus berpegangan tangan.

Keesokan paginya, So-jung menghentikan In-ho dan mendesaknya untuk minum obat herbal yang biasa sebelum pergi. Ketika dia melakukannya, dia mengatakan kepadanya, "Kamu tidak sampah." Dia selalu menghargainya dan dia akan selalu, jadi dia ingin dia berbaris ke sekolah dengan percaya diri. In-ho tersenyum, air mata mengalir di matanya. Bok-soo kemudian masuk, dan menerjang untuk obat herbal. So-jung mengambilnya dan mengambilnya dari ibunya sendiri. Bok-soo nyengir, senang melihat bahwa semuanya kembali normal.



Bok-soo dan In-ho berjalan bersama ke kelas, dan yang mengejutkan In-ho, anak-anak tidak memberinya kesulitan. Mantan penindasnya bahkan memuji ibunya karena kekuatannya yang mengesankan. In-ho mengungkapkan bahwa ibunya memenangkan medali emas untuk sepak takraw, dan Bok-soo tersenyum dari mejanya.



Se-ho membawa Soo-jung keluar untuk berbicara, bertekad untuk mendapatkan sesuatu dari dadanya. "Aku melihat kesepianmu," katanya, melompat ke dalamnya. Dia tahu seperti apa itu, jadi dia ingin bersamanya dan membuatnya bahagia. Soo-jung menghentikannya di sana dan dengan tegas menyatakan bahwa dia tidak menyukainya. Se-ho dengan sedih menyaksikannya menyentuh cincinnya ketika dia melanjutkan bahwa dia tidak kesepian. Dan dia bukan orang yang bisa membantu kesendiriannya, jadi dia menolaknya.



Mengetahui ini karena Bok-soo, Se-ho kehilangan ketenangannya dan bertanya mengapa dia memilih cincin yang tidak berguna untuknya. Dia mengingatkannya bahwa dia dulu sangat menyukai Bok-soo, tapi dia menolak untuk mengingat. Dia memperingatkan dia bahwa dia akan menyesali keputusan ini, bahwa dia dan Bok-soo akan mengalami kesulitan.



Dia mengatakan kepadanya untuk tidak mengacaukan Bok-soo; dia melewati cukup karena mereka. Selain itu, dia tidak mengerti mengapa dia bertindak seperti ini. Jadi dia membungkuk dan mengatakan bahwa dia tidak bisa membuatnya menatapnya seperti mantan teman sekelas atau bos. Dia berdiri untuk pergi, mengatakan dia dipersilakan untuk datang kepadanya kapan saja.

Di rumah, Se-ho tersentak mendapati ibunya menunggunya. Ibu bertanya apakah dia benar-benar sangat menginginkan "gadis itu", dan matanya melebar. Dia mengatakan padanya untuk tidak main-main dengan Soo-jung. Ibu mengangkat tangan untuk memukulnya, tetapi dia memblokirnya dan terus mengatakan bahwa jika ada yang akan menghancurkan Soo-jung, itu akan menjadi dia.



Se-ho menuju ke kamarnya, di mana ia mendapat telepon dari sekretarisnya. Dia mengatakan kepadanya untuk pergi sesuai rencana dan bahwa dia akan bertanggung jawab untuk itu.

Keesokan harinya, fakultas terkejut tidak memiliki yang lain selain Kim Myung-ho kembali ke kantor administrasi. Guru Ma berkomentar bahwa Kim dikenal telah menipu guru yang dikontrak, dan Soo-jung tegang. Dan anehnya, dia bukan satu-satunya di ruangan itu yang terlihat bersalah.

Soo-jung menemukan Kim Myung-ho dan bertanya mengapa seseorang seperti dia kembali. Tapi lelaki itu hanya tersenyum dan mengatakan mereka harus bergaul, terutama karena satu kata darinya bisa membuatnya dipecat. Dia berjalan pergi, hanya untuk bertemu Bok-soo. Dia tidak perlu banyak bicara untuk Bok-soo untuk menyadari bahwa ini adalah perbuatan Se-ho.



Bok-soo berbalik dan berbaris langsung ke kantor Se-ho untuk bertanya tentang Kim Myung-ho. Namun, Se-ho berpikir orang yang Bok-soo harus khawatirkan adalah dirinya sendiri - apa yang akan terjadi jika orang tahu dia berpacaran dengan seorang guru? Apakah dia benar-benar akan terus melihatnya?

Wajah Bok-soo jatuh, tetapi ia dengan cepat menyusun kembali dirinya dan berkata, "Aku akan terus berkencan dengannya." Dia tahu game apa yang Se-ho coba mainkan dan dia tidak akan jatuh cinta padanya. Lebih penting lagi, dia tahu bahwa Se-ho tidak seperti ini sebelumnya. Dia bertanya apakah dia tidak sengaja melakukan kesalahan padanya, seperti yang dia lakukan dengan Soo-jung.



Yang mengejutkan Bok-soo, mata Se-ho dipenuhi dengan air mata ketika dia dengan marah menyatakan bahwa dia tidak mengenalnya. Dia tidak tahu betapa sengsaranya dia membuatnya. Dan dia pikir itu seperti Bok-soo untuk bertindak sok benar. Apa pun itu, Se-ho menyimpulkan, Bok-soo dan Soo-jung tidak akan pernah bisa bahagia.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/my-strange-hero-episodes-15-16/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-my-strange-hero-episode-15-16.html

Related : Sinopsis My Strange Hero Episode 15 - 16

 
Back To Top