Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 3 - 4

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 13 Januari 2019

Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 3 - 4

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 1 - 2
Episode Selanjutnya: Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 5 - 6

Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 3 - 4

Ja-kyung telah makan sepotong permen saat dia memasuki rumah sakit yang ditinggalkan, dan dia menjatuhkan bungkusnya dengan sembarangan ke lantai. Dia meluangkan waktu, melihat ke ruang ujian tua seolah mencari sesuatu.


Beberapa saat kemudian, ketika Deul-ho berjalan di aula yang sama, ia menemukan beberapa pakaian kotor yang dibuang. Seekor kucing membuatnya setengah mati, dan ia jatuh seolah-olah sesuatu mendorongnya dari belakang.

Ja-Kyung akhirnya berjalan ke ruang terbuka besar, di mana dia duduk di depan meja kecil dengan seperangkat teh mewah. Seorang lelaki, terikat dan ditutup matanya, duduk di kursi di seberangnya. Minionetnya mengeluarkan tas di kepalanya untuk mengungkapkan Jung-geon, teman lama Deul-ho, yang hilang sebelas hari yang lalu.



Ja-kyung menyambutnya seolah-olah mereka mengenal satu sama lain, mengatakan bahwa itu sudah lama, tapi Jung-geon tidak tahu siapa dia. Dia kesal karena dia tidak mengingatnya, dan dia menyukai cincin berbentuk aneh saat dia cemberut padanya.



Jung-geon dipindahkan lebih dekat sehingga Minionette bisa menuangkan teh, sengaja menyajikannya gula batu. Sementara Jung-geon minum dengan haus, Ja-kyung bertanya mengapa dia mengintip di sini, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia harus menyelesaikan sesuatu sebelum dia pensiun. Dia bertanya padanya mengapa dia menculik penyelidik, tetapi Ja-kyung hanya bertanya mengapa dia tertarik pada bangunan ini.

Sebelum dia bisa menjawab, Jung-geon mencengkeram perutnya, muntah, dan jatuh ke lantai. Saya tahu bahwa gula batu diracun! Saat ia menggeliat kesakitan, Ja-kyung mengatakan kepadanya dengan tenang bahwa ada seorang pria yang dipenjara selama lima hari, kelaparan dan dehidrasi. Dia memberinya air, tetapi setelah meminumnya, dia meninggal.



Dia tertawa bahwa dia terkejut bahwa kebaikan dan niat baiknya menyebabkan kematiannya, dan bertanya pada Jung-geon apakah kejahatan yang tidak disengaja masih merupakan kejahatan. Dia memohon padanya untuk menyelamatkannya, tetapi Ja-kyung mengatakan bahwa dia sudah mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bermaksud membunuhnya.

Dia terkikik atas permintaannya dan mengatakan kepadanya untuk tidak mati terlalu cepat, karena itu membosankan. Jung-geon mengatakan bahwa dia melakukan sesuatu seolah mengaku, dan memohon Ja Kyung untuk menyelamatkan hidupnya. Dia berteriak bahwa itu bukan yang dia ingin dengar, melempar cincin yang dia pegang.

Dia menunjukkan Jung-geon sebuah gula batu putih - penawarnya - dan mengatakan bahwa dia memiliki dua menit untuk mengambilnya. Dalam kesakitan, dia menarik dirinya lebih dekat dengannya dan meraih penawarnya, tetapi dia pingsan dan mati tanpa mendapatkannya.



Deul-ho menemukan bungkus permen Ja-kyung yang dibuang ketika terjebak di tangannya (ew). Dia melanjutkan, memeriksa pintu saat berjalan, tidak menemukan catatan - tetapi seseorang bergerak dari satu ruangan ke ruangan lain di belakangnya, menghilang sebelum dia melihatnya. Dia memeriksa kamar lain, membayangkan hal-hal mengerikan yang dilakukan di sini.



Kemudian, Ja-Kyung menghadiri acara mewah, di mana Anggota Majelis Baek berterima kasih padanya untuk mengundangnya. Ketua Kook dan keluarganya juga hadir, dan ketika Mi-sook, menantu perempuannya, berkomentar tajam tentang Ja-kyung, suaminya Jong-seob mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan pernah memenangkan pertarungan ini. Putra mereka, Jong-bok, absen dari acara (kejadian umum) karena dia di tempat lain minum dan menggunakan narkoba bersama teman-temannya.



Sementara itu, Deul-ho berjalan ke ruangan besar, yang sekarang kosong kecuali untuk noda darah baru di lantai. Lagi-lagi dia merasakan seseorang di dekatnya, tetapi teleponnya mati, mengganggunya. Penelepon memberitahukan kepadanya bahwa tubuh Jung-geon telah ditemukan di sebuah flat lumpur, dan ketika ia tiba di tempat kejadian, ia memaksa melewati rintangan polisi untuk sampai ke temannya.

Polisi menahannya, dan ketika tubuh Jung-geon dibawa pergi, yang bisa dilakukan Deul-ho hanyalah berteriak, “Hyung! HYUNG !! ”



Deul-ho masih tertutup lumpur saat ia duduk di pemakaman Jung-geon. Dia memikirkan masa lalu ketika dia dan Jung-geon akan bertarung bersama penjahat, lalu merayakannya dengan piala ramyun dan banyak godaan yang baik hati.



Ja-kyung mencoba syal rajutan merah tebal, lalu meninggalkannya saat ia menuju ke pemakaman Jung-geon. Dia tampak seperti satu juta dolar saat ia memberi hormat kepada Jung-geon tetapi nyaris tidak mengakui So-mi. Dia berhenti di depan Deul-ho, memberinya seringai, dan pergi. Dalam perjalanan keluar dia menatap Minionette, dan Minionette mengatakan dia akan memeriksanya tanpa perlu mendengar apa yang diinginkan Ja-Kyung.



Ja-kyung mengambil Ketua Kook hadiah pohon bonsai sebagai ucapan terima kasih dari Anggota Majelis Baek untuk hadiah, yang lelucon Ketua Kook benar-benar tanda terima untuk uang yang dikirim. Dia bertanya apakah dia merawat "orang-orang brengsek itu" selain anggota Majelis Baek, dan Ja-Kyung meyakinkannya bahwa dia melakukannya. Ketua Kook mengatakan untuk memberi perhatian khusus kepada jaksa Yoo dan Park, yang saling cemburu.



Dia menghela nafas bahwa Jong-bok mungkin akan masuk penjara kali ini, tetapi Ja-kyung berjanji kepadanya bahwa itu tidak akan terjadi. Ini memberinya harapan, dan dia mengatakan padanya dengan penuh kasih bahwa dia memujanya.

Masih di pemakaman Jung-geon, Man-soo mendesak Deul-ho dan So-mi untuk makan. Seorang wanita yang keras datang mencari kepala pelayat, dan dia memberi tahu Man-soo bahwa suaminya meminjamkan Jung-geon sejumlah uang yang mengejutkan (sekitar $ 50.000 USD), ingin tahu bagaimana dia akan dibayar.



So-mi belum kelihatan baik sejak semua ini dimulai, tetapi kedatangan wanita itu sepertinya membuatnya semakin tenggelam dalam dirinya. Man-soo mengatakan kepadanya bahwa itu akan baik-baik saja, tapi itu jelas hanya kata-kata kosong.



Di dalam, Deul-ho melihat perjanjian pinjaman. Dia bertanya kepada suaminya Dong-chul apakah dia memiliki lisensi untuk mengeluarkan pinjaman, menuduhnya meminjamkan uang secara ilegal dan memalsukan dokumen palsu. Istrinya, Jung-ja, mengatakan bahwa Jung-geon bunuh diri, dan ketika Deul-ho bertanya dengan marah siapa yang membuat tuduhan yang mengerikan, dia mengatakan kepadanya bahwa polisi mengatakan begitu.

Deul-ho kembali ke stasiun, berteriak kepada Kapten Seo untuk keluar dan menjelaskan mengapa dia menyebut kematian Jung-geon sebagai bunuh diri. CS bersembunyi di kantornya sementara Deul-ho diseret keluar, kemudian dia memanggil seseorang dan mengatakan kepada mereka bahwa Deul-ho mengatakan itu bukan bunuh diri, tetapi dia meyakinkan mereka bahwa semuanya sudah diurus. Ugh, dia polisi yang kotor.



Jung-geon ditata untuk orang yang dicintainya untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir mereka. Setelah itu, Deul-ho membawa So-mi pulang untuk mengepak beberapa barangnya, dan Man-soo panik ketika ia menyadari bahwa Deul-ho berarti baginya untuk pindah bersama mereka. Dia bertanya apakah Deul-ho benar-benar percaya bahwa Jung-geon dibunuh.



Deul-ho menunjukkan bahwa CS bersembunyi darinya, dan bahwa polisi memutuskan kematian Jung-geon sebagai bunuh diri tanpa memberi tahu So-mi. Man-soo setuju bahwa semuanya itu mencurigakan, dan Deul-ho berpendapat bahwa dengan hutang sekarang pada So-mi untuk membayar, kreditor akan memakannya hidup-hidup jika mereka meninggalkannya sendirian.

Man-soo mengatakan mereka harus memberikan So-mi uang penghiburan dan mengirimnya untuk tinggal bersama kerabat. Uang itu adalah berita untuk Deul-ho, jadi Man-soo menjelaskan bahwa ia menemukan cek bank untuk sepuluh juta won (sekitar $ 10.000 USD) yang ditinggalkan seseorang di pemakaman. Dia ingin mengembalikan dirinya untuk pemakaman Jung-geon keluar dari itu, tetapi Deul-ho membuatnya menyerahkannya.





EPISODE 4



Deul-ho mengunjungi teman jaksa penuntut untuk bertanya apakah ada yang bisa dia lakukan tentang situasi tersebut. Jaksa Kang mengatakan kepadanya untuk hanya mengikuti prosedur yang tepat, tetapi Deul-ho mengatakan dia tidak ingin dia melakukan sesuatu yang ilegal, buka kembali kasusnya. PL mengatakan kepada Deul-ho bahwa dia tidak bisa mengambil risiko karena dia sudah mengerjakan kasus melawan Ketua Kook, yang mengadu domba dia dengan Lee Ja-Kyung.



Deul-ho tampaknya mengenali nama itu, dan PK mengingatkan mereka bahwa mereka semua pergi ke sekolah bersama. Dia menjelaskan bahwa dia adalah kepala departemen perencanaan dan koordinasi Ketua Kook, dan bahwa Ketua Kook sangat mencintainya sehingga ada kemungkinan dia akan menjadikannya pewaris bukan putranya sendiri. Deul-ho menyadari bahwa Ja-kyung harus menjadi wanita misterius yang datang ke pemakaman Jung-geon.



Masih tertutup lumpur (apakah orang ini pernah mandi?), Deul-ho berjalan ke gedung Ketua Kook dan meminta untuk melihat Ja-Kyung. Dia segera mendapatkan keamanan memanggilnya, dan saat mereka mendorongnya, dia mengambil uang yang tersisa di pemakaman dan melemparkannya ke arah kamera CCTV, berteriak agar Ja Kyung mengambil kembali uangnya.

Seorang wanita di luar gedung diperlakukan dengan lebih kejam ketika dia berteriak bahwa anaknya tidak melakukan kesalahan. Deul-ho berlari untuk menghentikan penjaga dari menyeretnya melalui jalan-jalan dengan memukul mereka dengan sepatunya, ha.



Dia membantu wanita itu, dan dia mengatakan kepadanya bahwa putrinya Ji-yoon bekerja di departemen akuntansi di Kookil Produce, perusahaan Chairman Kook. Entah dari mana, Ji-yoon dituduh melakukan penggelapan dan dikirim ke pusat penahanan. Dia menolak untuk mengatakan sepatah kata pun, bahkan kepada pengacaranya, sehingga persidangannya ditunda. Wanita itu terlambat mengakui Deul-ho, dan dia memohon padanya untuk membantu putrinya.



Ja-kyung masuk ke rumah tempat cucu Ketua Kook, Jong-bok menghabiskan semalam berpesta dan menemukannya pingsan. Dia menyuruh anak buahnya menyeretnya ke kamar mandi dan menyalakan air padanya, lalu memukulnya sampai dia benar-benar terjaga. Dia menunjukkan padanya tiket pesawat dan memberitahukan kepadanya bahwa dia meninggalkan negara itu sampai situasi yang disebabkannya telah diselesaikan.



Jong-bok menyebut Ja-Kyung apa-apa selain seorang yatim piatu yang tidak berbagi darah keluarganya. Alih-alih marah, dia menyeringai bahwa itu benar, lalu memukulinya sambil mengatakan bahwa keluarga telah bersikap mudah padanya karena dia adalah darah. Dia menakutkan Jong-bok, yang mengubah nada suaranya dan berjanji untuk berakting bersama.



Deul-ho kembali ke ruang kantornya untuk menemukan Dong-chul dan Jung-ja, rentenir, menggeledah tempat itu. Dia berjanji untuk membayar mereka kembali apa yang dipinjam Jung-geon, tetapi Jung-ja bertanya bagaimana dia bermaksud melakukan itu ketika lisensi hukumnya ditangguhkan setelah dia membela putra AG dan terdakwa akhirnya mati.

Malam itu, So-mi membangunkan Deul-ho ketika dia tidur di sofa. Dia mengatakan bahwa dia akan pulang, khawatir bahwa merawatnya terlalu sulit baginya, tetapi dia mengatakan padanya untuk tidak konyol dan kembali tidur. Dia melakukannya, tetapi di pagi hari, dia menyelinap keluar dengan kopernya sementara para pria masih tidur.



Deul-ho mengikutinya ke halte bus, di mana dia duduk di sampingnya dan mengatakan bahwa dia kecil dan tidak makan banyak, meyakinkannya bahwa dia bukan beban. Dia memberinya sejumlah uang dan mengatakan padanya untuk mengambil putaran di bus, berhenti di kafe PC dan kemudian ke toko untuk ramyun, hanya untuk memiliki sedikit waktu untuk dirinya sendiri. Kemudian dia menculik kopernya dan kembali ke rumah. Awww .



Setelah beberapa saat, So-mi kembali, tetapi dia masih memiliki uang yang Deul-ho berikan padanya. Dia tidak mengambilnya dan hanya mengatakan padanya untuk duduk dan makan, dan Man-soo adalah semua Apakah dia memberi Anda kartu poin PC cafe? Itu milikku…

Di kantor, Man-soo menemukan informasi untuk wanita yang putrinya dipenjara dan merayakan prospek klien nyata. Deul-ho bertanya-tanya apakah dia bisa menangani mengambil kasus ini, tetapi Man-soo mengatakan bahwa ini adalah kesempatannya keluar dari keterpurukannya.



Deul-ho tidak yakin, jadi Man-soo melempar bunyi desis, berteriak bahwa semua orang yang membutuhkan hanya mati dan dia akan pensiun ke negara itu dan tinggal di pertanian, ha. Tanpa bicara, So-mi memberikan Deul-ho sebuah buku, yang memiliki chocopie di dalamnya. Dia memakannya sementara Man-soo memanggil klien.



Ja-kyung memanggil jaksa yang disebut Ketua Kook, Jaksa Yoo dan Taman Jaksa, untuk membahas Jong-bok. Jaksa Yoo mengatakan kepadanya bahwa dia sedang mengerjakannya dan seharusnya tidak ada masalah, kecuali variabel apa pun, tetapi Ja-kyung senang bahwa dia membenci variabel lebih dari apa pun. Jaksa penuntut membacakan ancaman tersirat dengan keras dan jelas.



Deul-ho harus pergi ke kantor Jung-geon untuk membersihkan barang-barang pribadinya, mengingat bahwa Jung-geon selalu tertarik pada kasus-kasus yang melibatkan korban perempuan. Minionette pergi dengan membawa kotak-kotak berisi catatan sidang yang dia curi sebelum Deul-ho tiba di kantor Jung-geon.

Deul-ho mendapat telepon dari Man-soo, yang panik setelah mengetahui bahwa klien baru mereka dipukuli hitam dan biru oleh penjaga keamanan Kookil. Di rumah sakit, Deul-ho mencoba menenangkannya meskipun dia sendiri marah, sementara So-mi melihat dan mengambil tangannya dengan gugup.

Deul-ho kembali ke gedung Kookil Produce (itu membuatku bingung bagaimana dia melemparkan dirinya di atas penghalang logam seperti orang-orangan sawah floppy bukannya hanya berjalan di sekitar mereka, LOL), dan begitu dia melangkah masuk, dia membuka kaleng dari teriakan-ass pada penjaga.



Itu akhirnya membuatnya audiensi dengan Ja-Kyung. Dia ingat dia dari lima belas tahun yang lalu, dan dia menuangkan teh untuk mereka, tapi Deul-ho menolaknya. Dia bertanya apakah dia melakukannya, dan dia pikir dia berarti memiliki ibu dipukuli, tetapi dia bertanya langsung, "Investigator Yoo Jung-geon, apakah Anda membunuhnya?"

Dengan malu-malu, dia balas, "Bagaimana jika aku melakukannya?" Deul-ho berkata dengan tenang bahwa dia harus membunuhnya, dan Ja-kyung tersenyum seperti dia akhirnya menemukan lawan yang layak. Dia mengeluarkan semangkuk permen dan perlahan membuka sepotong saat dia mengklaim dengan polos bahwa dia tidak mungkin membunuh Jung-geon.



Deul-ho mengeluarkan sesuatu dari sakunya - bungkus permen yang ia temukan di lokasi pembunuhan. Ini adalah pasangan yang tepat untuk bungkus permen yang Ja-kyung pegang di tangannya, dan Deul-ho menempelkannya ke piring namanya, memberinya tampilan , lalu berjalan keluar.



Ja-kyung tertawa terbahak-bahak, lalu tersenyum hampir penuh kasih ketika dia berkata pada dirinya sendiri, "Ini akan menyenangkan, Deul-ho."



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/neighborhood-lawyer-jo-deul-ho-2-episodes-3-4/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-my-lawyer-mr-jo-2-episode-3-4.html

Related : Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 3 - 4

 
Back To Top