Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 1 - 2

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 11 Januari 2019

Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 1 - 2

Episode Selanjutnya : Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 3 - 4

Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 1 - 2

Dalam kegelapan malam, seorang kru laki-laki di atas kapal melemparkan tong sampah ke laut. Di dalam salah satu tong, seorang pria, tangannya diikat, bangun ketika mendengar musik kru. Tetapi dia harus terluka atau dibius, dan dia tidak membuat protes karena larasnya dilemparkan ke dalam air.

Pada awalnya laras itu mengapung, tetapi segera air mulai bocor dan lelaki itu bangun sepenuhnya. Dia berjuang untuk melepaskan ikatannya saat tong mengisi dan mulai tenggelam, tetapi dia tidak berhasil, dan dia jatuh pingsan. Kami mengenalinya sebagai pengacara lingkungan favorit kami, JO DEUL-HO ( Park Shin-yang ).



Di tempat lain, seorang wanita dalam manikur gemerlap sempurna bekerja dengan bahan baku, melebur logam dan membentuknya menjadi cincin berlian yang indah. Dia meletakkan cincin di tangan kirinya, dan ketika ketidaksempurnaan menusuk jarinya dan membuatnya berdarah, dia mengisap tetesan darah dari tangannya tanpa perasaan.

Tiga bulan sebelumnya.

Deul-ho, tampak berantakan dan jatuh pada peruntungannya (sial, dia masih terlihat tunawisma), berjalan dengan susah payah ke kafe PC terdekat, di mana dia menemukan detektif MAN-SOO berteriak di bagian atas paru-parunya saat dia bermain. Dia bertanya kepada Man-soo apakah dia punya uang, dan ketika Man-soo mengatakan dia tidak, Deul-ho mengambil dompetnya dan melarikan diri.



Dia tersandung dan faceplants, mengutuk kepalanya, sebelum dia terlalu jauh. Man-soo berteriak bahwa Deul-ho ada di belakang pada tagihan dan sewa mereka, dan ketika mereka kembali ke kantor Deul-ho, mereka berdua kaget - ada seorang wanita muda tertidur di ambang pintu. Dia lemah dan menangis ketika dia memohon pada Deul-ho untuk membantunya menemukan ayahnya yang hilang, yang tidak dapat menghubunginya selama sepuluh hari, dan dia takut ada sesuatu yang salah.



Dia YOON SO-MI ( Lee Min-ji ), putri teman Deul-ho YOON JUNG-GEON ( Joo Jin-mo ), semua tumbuh dewasa sejak terakhir kali Deul-ho melihatnya. Dia mengingatkan Deul-ho tentang upacara kelulusan sekolah hukumnya bertahun-tahun yang lalu, ketika tidak ada yang mendukungnya. Dia diplester dengan senyum berani ketika dia meninggalkan auditorium, tapi Jung-geon berlari mendekatinya berteriak teriakan selamat.



Deul-ho ingat lain waktu ketika Jung-geon menyeretnya pergi dari secangkir ramyun instan di mejanya untuk membawanya pulang untuk makan ulang tahun yang tepat. Jung-geon dengan tegas membunyikan lagu ulang tahun padanya sementara Deul-ho tertawa dan memohon padanya untuk berhenti, membangunkan So-mi, yang hanya seorang gadis kecil pada saat itu. Dia telah menolak untuk menyapa Deul-ho, bersembunyi dengan malu di belakang papa-nya, tetapi kejenakaan konyol Deul-ho akhirnya menariknya keluar dan membuatnya tertawa.



Jung-geon dan So-mi masih tinggal di rumah yang sama, dan Deul-ho mengagumi hal itu, lebih dari sepuluh tahun yang lalu, tampaknya jauh lebih besar. Mereka masuk ke dalam, dan ketika So-mi melihat kekacauan yang membuktikan bahwa seseorang telah menggeledah tempat itu, dia ambruk, terengah-engah dan berteriak. Deul-ho mencoba menenangkannya sementara Man-soo memanggil polisi, dan ketika mereka tiba, Deul-ho mengatakan kepada mereka bahwa Jung-geon hilang.



So-mi tidak bisa tinggal di rumahnya karena sekarang menjadi TKP, jadi orang-orang membawanya ke apartemen Man-soo, di mana Deul-ho juga tinggal. Mereka dengan panik membersihkan kekacauan mengerikan mereka dan berdebat tentang di mana So-mi harus tidur (Man-soo kehilangan dan harus menyerahkan kamarnya), dan mereka terus bertengkar tentang bagaimana menjelaskan kehadiran So-mi kepada orang-orang ketika mereka tidur di ruang tamu.

Man-soo akhirnya tertidur, tetapi Deul-ho duduk, khawatir tentang So-mi dan teman lamanya.

Di pagi hari, Man-soo menanggapi keluhannya tentang Deul-ho tepat di mana dia pergi saat dia membuat sarapan. Dia baik untuk So-mi, mengobrol dengan ceria padanya saat dia menyajikan makanan. Man-soo memberi tahu So-mi bahwa Deul-ho cenderung datang dan pergi, tetapi ketidakhadirannya membuat So-mi gugup.



Man-soo bertanya kepada So-mi kapan terakhir kali dia melihat Deul-ho, dan dia menegaskan bahwa saat itulah dia seorang jaksa penuntut dan bekerja sama dengan ayahnya, seorang penyelidik, ketika dia baru berusia tujuh tahun. Man-soo tahu seluruh cerita mereka - bagaimana Jung-geon mengambil Deul-ho yatim piatu dan membesarkannya, bahkan membayar sekolahnya. Kasihan So-mi tidak bisa menggigit makanan untuk semua penyuapan Man-soo, ha.



Deul-ho telah kembali ke rumah Jung-geon, merunduk di bawah pita polisi untuk menyelinap masuk dan melihat-lihat. Tempat itu telah terkoyak, laci-laci dan lemari-lemari telah lewat dan isinya berserakan di mana-mana. Deul-ho membayangkan seseorang - yang kita lihat adalah seorang wanita dengan ekor kuda panjang - secara metodis mencari sesuatu. Menariknya, dia melempar barang-barang yang tidak penting ke mana-mana, tetapi berhati-hati untuk tidak merusak apa pun.



Deul-ho bergerak melalui rumah, bertanya-tanya apa yang dicari penyusup dan mengapa. Dia menemukan notebook yang dibuang di kamar Jung-geon, dan dia ingat suatu malam di tahun 2004 ketika dia jatuh di sofa Jung-geon dan melihatnya membuat catatan kasus di notebook yang sama. Jung-geon telah menyimpan buku catatan ini selama bertahun-tahun, menulis catatan kasusnya di dalamnya setiap malam.



Catatan berhenti tiba-tiba pada tanggal 27 Desember, sekitar sepuluh hari yang lalu, dengan daftar yang secara misterius memasukkan "Incheon Station Plaza" dan "Rumah Sakit Universitas Myungil." Kami secara singkat kembali ke Februari 1982 untuk melihat Jung-geon mengunjungi dua lokasi itu, lalu menelpon. Saat ini, Deul-ho mengambil buku catatan dan meninggalkan rumah.







EPISODE 2



Deul-ho menuju ke kantor polisi untuk melihat kapten polisi yang menyelidiki laporan So-mi tentang ayahnya yang hilang. Kapten Seo tampaknya tidak terlalu khawatir karena Jung-geon mengambil cuti tiga bulan sebelum dia menghilang. Dia bilang dia hanya menyelidiki karena pembobolan dan Deul-ho marah, berteriak bahwa ini bukan file kasus dari orang yang hilang.



Dia menunjukkan kepada Kapten Seo bagaimana notebook Jung-geon berakhir pada hari dia menghilang, tetapi Kapten Seo melemparkan notebook itu ke udara dengan jijik. Dia mengingatkan Deul-ho bahwa dia mengikuti nalurinya setahun yang lalu dan seseorang akhirnya mati, dan Deul-ho menunjukkan ekspresi angker.



Kita kembali satu tahun, ketika Deul-ho diundang di sebuah acara TV untuk berbicara tentang popularitasnya yang semakin meningkat sebagai "Pengacara Jalanan." Dia baru-baru ini mewakili beberapa siswa perempuan yang dikeluarkan dari sekolah karena memprotes kemajuan yang tidak patut oleh guru laki-laki .



Dia mengoceh hampir kacau, menyebabkan pembawa acara itu memotongnya tiba-tiba. Deul-ho terbang mengamuk di depan kamera, mengomel dan mengoceh tentang para guru yang korup dan benar-benar mempermalukan dirinya sendiri.

Kemudian Man-soo membawa Deul-ho untuk menemui politisi lokal, BAEK DO-HYUN ( Sohn Byung-ho ), yang meminta bantuan untuk mengeluarkan putra remajanya dari pusat penahanan. Dia mengatakan putranya bercampur dengan seorang gadis nakal dan mendapat masalah, dan dia menyalahkan dirinya sendiri karena menjadi ayah yang lalai.



Sementara dia menceritakan kisah sedihnya, Deul-ho nyaris tidak memperhatikan dan mengirim pesan teks mengancam ke Man-soo karena menjebaknya ke dalam pertemuan ini, lol. Anggota Majelis Baek berlutut untuk mengemis, dan Deul-ho dipaksa untuk menerima kasus itu atas kehendaknya.



Setelah dia pergi (mengutuk nama Man-soo), anggota Majelis Baek yang sekarang tenang bergabung dengan seorang wanita yang berada di sebuah ruangan tepat di seberang aula. Dia mengeluh bahwa apa yang baru saja dia lakukan itu memalukan, tetapi dia mengatakan dengan manis bahwa putranya membutuhkan citra yang baik saat ini, dan Deul-ho dapat memberikan itu padanya. Kami belum secara resmi bertemu dengannya, tetapi namanya adalah IM JUNG-HEE ( Go Hyun-jung ).



Deul-ho badai keluar dari restoran dan mencoba untuk menyerang Man-soo melalui jendela mobilnya untuk aksi kecil itu. Man-soo berkelahi dengannya dan pergi, tapi Deul-ho jatuh dan sakit lengannya, jadi Man-soo panik dan pergi untuk memeriksanya. Begitu dia berada dalam jangkauan, Deul-ho meraihnya, dan pengejaran kembali menyala.



Anggota Majelis Baek dan Jung-hee berpisah, dengan Anggota Majelis Baek meminta Jung-hee untuk menyampaikan rasa hormatnya kepada Ketua Kook. Dia diantar ke rumah mewah di mana seorang lelaki tua tinggal di semacam pertemuan keluarga. Pria lain (putranya?) Membaca dari sebuah buku dengan suara monoton, sebuah kutipan tentang apa yang membuat seorang penguasa yang tepat.



Sang patriark menendang putranya karena tidak berbicara lebih keras, lalu memerintahkan wanita itu - menantunya - untuk melanjutkan. Ketua Kook tidak suka gaya bunganya yang lebih baik, ha. Ketika Jung-hee dituntun ke ruangan, Ketua Kook memerintahkan menantu perempuannya keluar dari kursinya di tangan kirinya, dan Jung-hee mengambil tempatnya (dengan sedikit cek bahu hanya untuk menjelaskan maksudnya).



Deul-ho mengunjungi putra Anggota Majelis Baek, SEUNG-HOON ( Hong Kyung ) di pusat penahanan. Seung-hoon mengakui bahwa dia menyerang pacarnya selama berkelahi, tetapi dia bersikeras bahwa dia meminta maaf dan mereka segera berbaikan, dan bahwa hubungan seks sesudahnya adalah suka sama suka.



Dia tampaknya benar-benar kesal dan bingung dengan tuduhan gadis itu terhadapnya, tetapi yang menarik perhatian Deul-ho adalah bagaimana dia berjanji bahwa Deul-ho akan kaya dan terkenal jika dia membebaskannya. Deul-ho mencoba untuk menolak kasus ini, mengatakan bahwa spesialisasinya adalah kasus yang lebih kecil, dan dia mengabaikan permohonan putus asa Seung-hoon saat dia berjalan keluar.



Man-soo marah ketika Deul-ho sampai di rumah, mengatakan bahwa dia tidak akan pernah menghasilkan uang jika dia tidak akan mengambil kasus yang lebih besar. Pertengkaran mereka terganggu oleh panggilan dari rumah sakit - Seung-hoon ditikam setelah narapidana lain memanggilnya pemerkosa.

Dia berbaring di ranjang rumah sakit, menangis bahwa dia tidak pernah memperkosa siapa pun. Dia hanya terisak-isak lebih keras ketika Deul-ho bertanya apakah Seung-hoon berpikir jika menggunakan kekerasan akan membuat orang percaya padanya.



Kita melihat dalam kilas balik lain apa yang terjadi malam itu. Seung-hoon telah menampar Soo-jin, pacarnya, tetapi memang sudah meminta maaf segera dan memohon maaf padanya. Dia jelas percaya bahwa mereka telah membuat dan secara fisik menegaskan kembali cinta mereka, tetapi dengan raut wajah Soo-jin ketika mereka berbaring di tempat tidur sesudahnya, dia tampaknya tidak merasakan hal yang sama.

Meski begitu, Seung-hoon tampaknya benar-benar patah hati atas tuduhan pemerkosaan Soo-jin, dan ketika Deul-ho bertanya langsung jika dia mengatakan yang sebenarnya, dia menangis bahwa dia. Deul-ho yakin untuk mengambil kasus ini, dan ia berpendapat di pengadilan bahwa pernyataan Soo-jin setelah serangan yang seharusnya dan kemudian di pengadilan tidak cocok. Karena kesaksiannya adalah satu-satunya bukti, Deul-ho menyatakan dia tidak dapat diandalkan dan meminta pengadilan untuk menemukan Seung-hoon tidak bersalah.



Saat dia duduk, dia melihat Soo-jin memelototinya dari seberang ruang sidang. Tiba-tiba dia berdiri dan berjalan keluar, tampak bingung. Seung-hoon dibebaskan, dan Deul-ho memang mendapatkan banyak perhatian dari wartawan untuk memenangkan kasus putra majelis, sementara Soo-jin meninggalkan gedung pengadilan sendirian.

Deul-ho hanya ingin pergi secepat mungkin, jadi dia mengemudi sedikit terlalu cepat saat dia menjauh dari gedung pengadilan. Dia berbelok di tikungan, dan Soo-jin sengaja melompat di depan mobilnya. Deul-ho menabraknya, dan waktu tampaknya berhenti ketika tengkoraknya menabrak kaca mobilnya sebelum dia dilemparkan ke atas mobil.



Ngeri, Deul-ho melompat keluar dari mobilnya dan berlari ke sisi Soo-jin. Dia terengah-engah, "Apa ... kamu ... tahu? Anda tidak tahu apa-apa ... Anda tahu ... tidak ada apa-apa ... ”dan dia mati. Deul-ho mencoba meminta bantuan, tetapi tenggorokannya tertutup dan yang bisa dia lakukan hanyalah megap-megap. Para wartawan melihat apa yang terjadi dan bergegas mengambil foto, mengabaikan Deul-ho ketika ia terus berjuang untuk mendapatkan udara.

Dia masih memiliki serangan panik di mana dia tidak bisa bernafas, dan kita menyaksikan salah satu dari ini, dijalin dengan sedih di antara adegan-adegan dirinya dengan mantan istrinya Hye Kyung dan putrinya Soo-bin di masa-masa yang lebih bahagia. Dia telah berjanji pada Soo-bin bahwa mereka bisa saling bertemu sesering yang dia inginkan, tetapi meninggalkannya masih menghancurkan hatinya.



Deul-ho mengunjungi lokasi lain Incheon dari daftar akhir Jung-geon di buku catatannya - sebuah rumah sakit tua yang ditinggalkan. Jung-hee juga ada di sana, duduk di meja yang diatur dengan layanan teh seperti dia di istana, sementara di seberang ruangan raksasa, seorang pria duduk di kursi.



Dia terikat dan ditutup matanya, dan ketika antek Jung-hee menghapus tas di atas kepalanya, kita melihat bahwa itu adalah Jung-geon. Jung-hee menyambutnya dengan akrab, tetapi Jung-geon tampaknya tidak tahu siapa dia. Dia menggeram padanya saat dia menyukai cincin, dan di tempat lain, Deul-ho bergerak semakin dekat ke tempat mereka berada.




Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/neighborhood-lawyer-jo-deul-ho-2-episodes-1-2/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-my-lawyer-mr-jo-2-episode-1-2.html

Related : Sinopsis My Lawyer Mr. Jo 2 Episode 1 - 2

 
Back To Top