Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 13

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 14 Januari 2019

Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 13

Episode Sebelumnya: Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 12
Episode Selanjutnya: Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 14

Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 13

Ini sehari sebelum interogasi Jin-woo, dan Yang-joo menyelinap keluar dari perusahaan untuk bertemu Jin-woo di PPL Subway. Jin-woo meminta Yang-joo untuk mengembangkan lebih banyak item khusus ketika server dibuka kembali, dan Yang-joo awalnya menolak karena jadwalnya yang sibuk mempersiapkan showcase mendatang.

Jin-woo meminta Yang-joo untuk membantu kesetiaan dan menegaskan bahwa hidupnya tergantung padanya. Dia berhasil memikat Yang-joo ke sisinya dan menyetujui persyaratan Yang-joo untuk menjadikannya wakil presiden jika Jin-woo memulai perusahaan baru.

Saat Yang-joo mengunyah sandwich Jin-woo, ia memperhatikan Jin-woo menerima panggilan dari Hee-joo dan bertanya apakah mereka sedang berkencan. Ketika Jin-woo menolak untuk menjawab, Yang-joo dengan benar mengasumsikan bahwa mereka berkencan dan melemparkan keributan bahwa NPC Emma (alter ego Hee-joo) adalah karakter favoritnya. Jin-woo terlihat geli dan bertanya apakah dia harus meminta maaf.



Jin-woo membeli lebih banyak sandwich untuk Yang-joo yang hancur dan tim, dan sebelum dia pergi, Yang-joo menyebutkan bahwa Emma memiliki keterampilan khusus. Melalui percakapan pusing dengan Emma, ​​Yang-joo belajar bahwa pengguna bisa mendapatkan pengalaman dan titik pemulihan - sesuatu yang sudah dipelajari Jin-woo di Granada - tetapi selain itu, tidak ada pertempuran yang bisa terjadi dalam radius 20 meter Emma. Dia akan membuat senjata hilang.



Yang-joo menganggap bahwa penempatan Emma di Café Alcazaba (tempat berkumpulnya pengguna game) disengaja dan bahwa ia memainkan peran penjaga perdamaian. Kemudian selama malam kencan mereka, Jin-woo bertanya kepada Hee-joo apakah dia memiliki koneksi ke Café Alcazaba, dan dia menjelaskan bahwa dia dulu bekerja di sana. Dia dekat dengan pemilik sebelumnya dan sesekali tampil gitar klasik.



Ketika kita melihat perjumpaan pertama Jin-woo dengan Emma di Café Alcazaba, dia menceritakan: “Awal mula kita mungkin ada di sini, di tempat itu hujan dan guntur 365 hari setahun dan musik Memories of Alhambra mengalir. Sebenarnya, itu mungkin dimulai dengan Emma. "

Dalam kilas balik di Café Alcazaba, kita melihat Se-joo menolak kesepakatan Marco dan dengan malu-malu mengklaim 70% dari pendapatan ketika mereka menjual permainan karena dia melakukan sebagian besar pekerjaan. Marco terlihat kesal dan memperingatkan Se-joo untuk tidak memprovokasi dia dengan meminta proporsi yang lebih besar lagi.

Se-joo dengan gugup mengikuti Marco ke kamar mandi dan mengancam untuk tidak menjual permainan jika Marco tidak menyetujui persyaratannya. Mengambil jari-jarinya, Se-joo bersikeras untuk bertemu Hyung-seok sendiri, dan Marco meremehkannya, tahu bahwa Se-joo hanya akan gagap dalam pertemuan itu.



Ketika Marco kembali dari kamar mandi, mereka masih menunggu Hyung-seok tiba di kafe. Marco pura-pura memeriksa teleponnya dan kemudian menikam Se-joo di dada. Saat dia menggali pisau lebih dalam, Marco melihat bahwa Se-joo lebih baik berhenti bertingkah sebelum dia membunuhnya di depan saudara perempuannya (NPC Emma).

Jin-woo menceritakan bahwa Marco melukai Se-joo di kehidupan nyata di depan Emma memiliki konsekuensi, dan kita melihat gelombang berjalan melalui antarmuka permainan, menyebabkan karakter NPC membeku.

Marco terlihat kesal dengan kesalahan itu, dan Se-joo menggunakan jendela itu untuk lari keluar dari kafe, memegangi sisinya. Marco mengikutinya dengan pisau, dan gelombang melalui antarmuka permainan berjalan melalui lorong juga. Se-joo yang ketakutan merangkak pergi ke tanah, dan ketika Marco menerjang ke arahnya, Se-joo menembaknya dengan pistol.



Pada tembakan itu, Marco merasa sakit dan melihat tangannya berlumuran darah. Dia mengutuk Se-joo karena menembak dengan pistol asli, tetapi Se-joo menggelengkan kepalanya. Dia meletakkan pistol ke bawah, dan kita melihat bahwa itu adalah senjata permainan. Se-joo baru saja lolos ketika Marco mengeluarkan senjatanya untuk mengejar Se-joo.



Sementara itu, Hyung-seok menunggu di kafe, di mana Emma membekukan melakukan gitar klasik. Dia berdiri oleh dua pengembang game, yang entah bagaimana merusak permainan. Jin-woo menceritakan bahwa Emma mungkin satu-satunya saksi bagaimana keduanya menghilang.



Di kamar hotel Jin-woo, Hee-joo menemukan Emma bermain gitar dan perlahan-lahan mendekatinya. Dia melihat NPC Emma dengan penasaran ketika kita mendengar permintaan Jin-woo untuk Hee-joo untuk bertemu dengan Emma. Hee-joo melihat Emma melalui lensa permainan dan menyapanya. Emma menghentikan penampilannya dan melihat ke Hee-joo sambil tersenyum.

Ketika server kembali menyala, Jin-woo tampaknya berharap bahwa mereka masih memiliki kesempatan untuk melanjutkan pencarian, tetapi ketika dia memikirkan kembali pengalaman hampir mati di ruang bawah tanah, dia bertanya-tanya apakah dia akan bertahan hidup saat ini.



Kami kembali ke konfrontasi Jin-woo dengan Profesor Cha, yang masuk ke dalam permainan dan tampak khawatir oleh badai tiba-tiba. Jin-woo menginstruksikan Profesor Cha tentang cara bertahan: menjauh dari Jin-woo, meninggalkan Seoul, dan segera menghapus ID pengguna.

Jin-woo memberi tahu Profesor Cha bahwa server harus tetap terbuka sampai dia menyelesaikan pencarian dan menemukan resolusi. Dia juga membatasi semua pengguna kecuali dirinya sendiri dan mereka yang seizinnya, dan dia memberi tahu Profesor Cha untuk mengikuti perintah untuk menghindari kebangkrutan.

Kemudian, Profesor Cha melihat notifikasi permainan bahwa musuh telah tiba. Dia berputar dan melihat NPC Hyung-seok mendekati Jin-woo. Tidak dapat mempercayai matanya, Profesor Cha yang menangis menangis memanggil Hyung-seok, menyebabkan NPC menggeser targetnya. NPC Hyung-seok berbaris ke Profesor Cha, dan saat dia mengangkat pedangnya, Jin-woo menembaknya mati.



NPC Hyung-seok merosot di depan Profesor Cha, dan matanya yang dingin mati menatap langsung ke ayahnya. NPC yang mati menghilang di depan mata Profesor Cha, dan Jin-woo memerintahkannya untuk memanggil mobilnya meninggalkan kampus. Jin-woo menembak jatuh musuh game saat dia berjalan ke arah Profesor Cha tanpa tongkatnya, kakinya masih sembuh dalam game. Dia memberi Profesor Cha teleponnya dengan satu tangan dan mulai menembak musuh yang mendekat dengan tangannya yang lain tanpa berbalik. Sangat buruk.

Profesor Cha bergegas ke lift dan berpegangan pada pagar, saat Jin-woo memberi tahu pengemudi untuk mengantar Profesor Cha ke rumahnya di Pyeongchang segera. Terengah-engah, Profesor Cha mengeluarkan kontak di matanya dan menguatkan dirinya di lift.



Ketika Profesor Cha keluar dari gedung, dia terkejut menemukan lebih banyak musuh muncul di depannya. Dia memukul saat mereka mendekatinya, tetapi mereka ditembak jatuh. Profesor Cha berbalik untuk menemukan Jin-woo dengan senapan sniper, membela Profesor Cha saat ia berjalan ke tempat yang aman.



Jin-woo terus menembak jatuh musuh ketika Profesor Cha berlari ke mobilnya, tetapi dia tidak dapat menghentikan musuh untuk memotong lengan Profesor Cha. Profesor Cha berteriak kesakitan dan merangkak ke dalam mobil, memerintahkan sopirnya untuk pergi dengan cepat, sementara Jin-woo terus mengalahkan tumpukan musuh yang menyerangnya.



Di dalam mobil, Profesor Cha menang kesakitan saat darah mengalir di lengannya. Dia ingat peringatan Jin-woo bahwa mereka sekarang berbagi takdir sebagai sekutu - mereka akan hidup dan mati bersama sampai akhir. Ketika mereka meninggalkan Seoul, permainan memberi tahu Profesor Cha bahwa dia di luar batas, yang menyebabkan permainannya berhenti dan lukanya sembuh.

Di tempat perhentian, Profesor Cha memanggil perusahaan dan memerintahkan agar ID penggunanya segera dihapus. Dia juga memerintahkan server untuk tetap terbuka, meskipun tidak memiliki persetujuan Direktur Taman. Masih terguncang dari serangan itu, Profesor Cha ingat kaki sembuh Jin-woo dalam permainan dan klaim Direktur Park bahwa pada semua kamera pengintai, Jin-woo masih memiliki lemas (hmm menarik).

Saat diserang, Profesor Cha bertanya pada Jin-woo bagaimana hal ini bisa terjadi, dan Jin-woo dengan kaku menjawab bahwa dia telah mengajukan pertanyaan yang sama selama setahun terakhir. Profesor Cha merasa sedih atas kenyataan game ini menyangkal semua yang dia yakini.



Setelah tersenyum untuk kamera dalam pemotretan CF, Yu-ra dengan marah kembali ke ruang ganti dan menemukan manajernya menonton berita tentang tidak adanya Jin-woo untuk diinterogasi polisi. Hanya Soo-jin yang muncul untuk ditanyai, dan ketika dia diberitahu tentang ketidakhadiran Jin-woo, dia terlihat khawatir.



Jin-woo memanggil Yang-joo untuk informasi di mana menemukan musuh tingkat tinggi karena ia perlu naik level dengan cepat. Yang-joo menegur Jin-woo karena memainkan permainan pada saat seperti ini, ketika Jin-woo adalah pembicaraan bangsa. Siswa di kampus mengambil video Jin-woo saat dia menembak jatuh musuh ketika dia masuk ke mobilnya, dan Jin-woo mengingatkan Yang-joo bahwa hidupnya tergantung pada mengalahkan permainan.



Ketika Jin-woo berhenti, dia melihat kerumunan musuh level 1 muncul di sekitar mobilnya dan mendekatinya dengan mengancam. Sama seperti mereka mengelilingi mobilnya, dia menerima peta dari Yang-joo dengan lokasi yang disematkan musuh tingkat tinggi, dan dia mempercepat untuk naik level.

Direktur Park pergi langsung dari bandara untuk menemui Profesor Cha di tempat persembunyiannya, dan dia dengan hati-hati meminta pembaruan. Profesor Cha tidak mengakui Direktur Park dan tetap diam di kursinya sampai dia dengan enggan mengakui bahwa dia melarikan diri karena takut pada Hyung-seok.

Direktur Park akhirnya menyadari bahwa Jin-woo mengatakan yang sebenarnya tentang halusinasi, tetapi Profesor Cha tidak dapat secara verbal mengakui kebenaran. Ketika Direktur Taman mencoba untuk memerintahkan penutupan server, Profesor Cha menghentikannya dan mengatakan bahwa Jin-woo memilih untuk menyelesaikan masalah dengan cara ini.



Karena panik dengan kenyataan Jin-woo, Direktur Taman mendesak Profesor Cha untuk menghentikan penyelidikan ulang, karena Jin-woo tidak bersalah. Tetapi Profesor Cha mengatakan bahwa dia datang terlalu jauh. Dia mengkhianati dirinya sendiri.



Di tempat tidur, Nenek menonton berita ketidakhadiran Jin-woo di interogasi dan penilaian publik tentang dia di kota. Dia dengan cemas bertanya pada Hee-joo apakah Jin-woo benar-benar sudah gila.

Hee-joo membalik-balik catatannya dari waktu sebagai panduan di Alhambra dan mencoba menelepon Jin-woo, tetapi dia tidak menjawab. Dia ingat bagaimana Jin-woo tampak seperti dia benar-benar kesakitan karena cedera permainan, dan dia khawatir keluar untuk menemukannya. Hee-joo memanggil Yang-joo untuk mengkonfirmasi lokasinya dan bahwa mereka adalah dua pengguna yang masuk ke dalam permainan.



Setelah memarkir mobilnya, Hee-joo mengikuti permainan GPS melalui Myeongdong dan memasuki sebuah restoran untuk menemukan Jin-woo. Dia minum sendirian dan tersenyum (dengan lesung pipi swoony) padanya, tidak terkejut. Dia tahu dia sedang dalam perjalanan dan dengan ringan menegurnya karena mengabaikan permintaannya untuk hanya menggunakan permainan di kamar hotelnya.



Hee-joo terlihat lebih peduli dengan semua cedera yang sekarang dia lihat melalui antarmuka game dan menangis. Jin-woo tidak terganggu oleh reaksinya dan menyuruhnya duduk, karena semua orang di restoran mulai mengenalinya. Dia memintanya untuk menemaninya saat dia beristirahat dan meyakinkannya bahwa dia akan pulih dari cedera dalam satu jam.



Tiba-tiba, seorang prajurit NPC muncul di restoran, dan Jin-woo mendorong Hee-joo ke samping untuk menembak mati musuh. Hee-joo terlihat ketakutan dan segera mengikuti perintah Jin-woo untuk keluar dari game. Dia bertanya mengapa dia terus memainkan permainan berbahaya ini, dan Jin-woo mengatakan bahwa itu satu-satunya cara. Dia tersenyum ketika dia meyakinkannya bahwa dia cukup kekuatan dalam permainan, sekarang dia di level 95.



Jin-woo bertanya apakah dia beruntung dengan Emma, ​​tapi Hee-joo menggelengkan kepalanya. Emma cenderung muncul dan menghilang secara acak, dan Hee-joo tidak tahu harus bertanya apa padanya. Tapi dia mengenali aksesori di tangan kanan Emma: Tangan Fatima. Hee-joo menjelaskan bahwa Tangan Fatima juga muncul di atas Gerbang Keadilan di Istana Alhambra.



Hee-joo memperkirakan bahwa Se-joo mendapatkan inspirasi dari buku panduannya, yang ia pinjam selama beberapa waktu untuk membuat item. Dia menjelaskan pentingnya Jin-woo: Fatima adalah putri nabi Muhammad, dan dalam Islam, Tangan Fatima diyakini membuka pintu ke surga. Menurut legenda, hari ketika Tangan dan kunci menuju surga bersatu, gerbang keadilan akan terbuka dan istana akan runtuh.



Jin-woo menangkap penyebutan kunci, dan Hee-joo mengklarifikasi bahwa ada dua gambar di gerbang: Tangan dan kunci. Jin-woo ingat mendengar pemandu wisata menyebutkan kunci di gerbang, dan ia mengambil kunci dari inventaris barangnya. Ketika dia melihat kunci, dia menyadari bahwa Se-joo mengirimnya ke penjara bawah tanah untuk menemukan kunci, bukan untuk menyelamatkannya.



Dalam kilas balik, kita kembali ke pengejaran mematikan Marco atas Se-joo melalui hutan. Marco yang marah telah menembak Se-joo tanpa henti, bahkan menggunakan senjata kaliber yang lebih tinggi untuk menembak Se-joo. Bersembunyi di balik batu, Se-joo membabi buta menembak balik ke arah Marco dengan dua pistol, dan permainan memberi tahu dia bahwa dia mengalahkan Marco

.

Di Café Alcabaza, asisten Hyung-seok terus memanggil Marco, dan Se-joo mengikuti suara telepon Marco yang bergetar untuk menemukan mayatnya. Hyung-seok mengambil telepon untuk memanggil dirinya sendiri, dan seseorang akhirnya menjawab.



Terengah-engah, Se-joo mengatakan kepada Hyung-seok bahwa Marco tidak bisa bertemu dengannya dan bahwa mereka tidak bisa menjual permainan. Hyung-seok dengan marah menuntut agar Marco muncul di jam berikutnya dan mengancam akan membunuh mereka jika mereka kembali pada kesepakatan. Se-joo menutup telepon pada Hyung-seok, yang berpikir bahwa anak-anak ini sedang mempermainkannya.



Tidak dapat mempercayai siapa pun, Se-joo menghubungi Jin-woo karena putus asa dan menghadapi teror permainan morphing. Menyatukan potongan-potongan, Jin-woo menceritakan: "Dia takut bahwa dia akan mati dalam permainan atau dalam kehidupan nyata. Jadi dia bersembunyi, menunggu kunci masternya yang tersembunyi dikirim ke Emma. Di sinilah pencarian berakhir. "



Di restoran, Jin-woo membayangkan dirinya memberikan kunci ke Emma dan tersenyum lega. Hee-joo bertanya apakah dia bisa membantu, dan Jin-woo mengatakan bahwa itu semua terserah dia sekarang.

Di kamar mandi, Jin-woo memanggil Yang-joo dan memintanya untuk mengirim barang-barang khusus. Ketika Yang-joo mengirim mereka, dia menyebutkan bahwa Direktur Park telah kembali dan berusaha untuk mencapai Jin-woo. Berjalan kembali ke restoran, ia menerima telepon dari Direktur Park, yang dengan segera menyampaikan kabar bahwa Yu-ra hanya menimbulkan lebih banyak masalah.



Jin-woo memperhatikan mobil polisi di dekatnya dan dengan hati-hati masuk kembali ke restoran, di mana ia sengaja mendengar petugas polisi menanyai Hee-joo tentang keberadaan Jin-woo. Jin-woo berlari untuk itu, dan petugas polisi mengejarnya. Hee-joo kehabisan dan khawatir menyaksikan pengejaran mendadak ini.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/memories-of-alhambra-episode-13/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-memories-of-alhambra-episode-13.html

Related : Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 13

 
Back To Top