Sinopsis Children of Nobody Episode 19 - 20

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 03 Januari 2019

Sinopsis Children of Nobody Episode 19 - 20

Episode Sebelumnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 17 - 18
Episode Selanjutnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 21 - 22

Sinopsis Children of Nobody Episode 19 - 20

Dengan desakan dari pesan Red Cry yang misterius, Ha-jung melempar dirinya sendiri dari jembatan, sangat mengejutkan semua orang. Kemudian, Ji-heon bertanya mengapa Woo Kyung tidak mencoba menghentikan Ha-jung. Woo Kyung menjelaskan bahwa dia pikir Ha-jung baru saja pergi ke kamar kecil. Dia kemudian menjadi khawatir karena Ha-jung mengatakan dia telah ke kedai kopi itu beberapa kali sebelumnya, dan jika itu masalahnya, maka dia akan tahu di mana toilet itu.


Terlambat, Woo Kyung menyadari bahwa itu adalah sinyal dari Ha-jung, cara untuk memberi Woo Kyung kesempatan untuk campur tangan, sehingga Ha-jung tidak harus mati. Tapi Woo Kyung - entah disadari atau tidak - biarkan saja dia mati.

Chan-wook telah menemukan siapa pengirim telepon Red Cry. Yah, setidaknya dia menyimpulkan bahwa itu adalah pria yang tidak pernah menghadapi kamera kantor pos, wajahnya disembunyikan oleh topi besar, jadi mereka tidak punya banyak hal untuk dilewati. Ponsel itu tidak meninggalkan petunjuk apa pun, jadi mereka masih belum memiliki petunjuk.



Koroner yang unik mengungkapkan bahwa Ha-jung meninggal karena jatuh, berkat patah tulang dan pendarahan internal. Tidak ada tanda-tanda obat atau gangguan lain. Ji-heon berharap mereka dapat melihat pesan apa yang Ha-jung terima tepat sebelum dia jatuh, karena aplikasi obrolan rahasia terbuka di teleponnya, tetapi tentu saja pesan itu telah hilang sebelum detektif dapat membacanya.



Meskipun semua fakta menjelaskan bahwa Ha-jung mengambil nyawanya sendiri, Ji-heon masih tidak begitu yakin, dan kembali ke papan bukti untuk menambahkan kematian Ha-jung ke daftar orang lain.



Sementara itu, Woo Kyung pergi untuk menjemput Bit-na, dengan lembut meyakinkan remaja yang tidak memiliki ibu bahwa jika dia tidak ingin pergi dengan Woo Kyung, dia dapat menemukan anggota keluarga untuk tinggal bersama gadis itu. Bit-na mulai menangis ketika dia mengatakan dia tidak pernah benar-benar ingin ibunya mati.


Woo Kyung membawa gadis itu untuk mengunjungi teman psikiaternya, dan setelah konsultasi, ia memberitahu Woo Kyung bahwa Bit-na merasa bertanggung jawab atas kematian ibunya, tetapi ia yakin bahwa dengan konseling lebih lanjut, Bit-na akan dapat mengatasi kesedihannya dan rasa tanggung jawab yang salah. Woo Kyung masih tidak percaya bahwa Ha-jung akan terus membuat kehidupan putrinya begitu sulit, tetapi dokter lebih peduli dengan Woo Kyung.



Dia bertanya apakah dia masih mengalami halusinasi, dan dia menolaknya sebagai sesuatu yang dia tangani karena stres. Dia kemudian dengan curiga bertanya apakah Min-seok ingin dia berbicara dengannya sehingga dia bisa berbalik dan mengadu kepada Min-seok. Dokter mengingatkan Woo Kyung bahwa meskipun Min-seok adalah temannya, dia profesional pertama dan terpenting dan menjaga informasi pasiennya tetap rahasia. Sambil mendesah, Woo Kyung hanya mengatakan bahwa dia baik-baik saja.



Chan-wook dan Ji-heon berpikir itu aneh bahwa situs web pertama yang dilihat Ha-jung begitu dia tiba di rumah setelah dibebaskan dari pemeriksaan polisi adalah situs film horor. Melihat melalui sejarah internetnya, mereka menentukan bahwa login pertamanya ke situs itu lima belas hari sebelum Ji-hye meninggal.



Ji-heon pergi ke pusat anak-anak untuk bertanya kepada Bit-na apa yang dia ketahui tentang situs horor, dan Bit-na mengakui dia melihat ibunya beberapa kali. Namun, dia tidak pernah bertanya tentang hal itu, karena dia tidak ingin terlibat dengan ibunya lebih dari yang diperlukan.



Bit-na terus merasa bersalah bahwa semua ini terjadi karena dia menuduh ibunya melakukan pelecehan anak, tetapi Ji-heon meyakinkannya bahwa ibunya tidak mati karena apa pun yang dilakukan Bit-na.



Ketika dia meninggalkan pusat anak-anak, dia terkejut dihentikan oleh Ha-na, yang berlari untuk memberinya pelukan. Senyumnya besar, mengungkapkan pertumbuhan yang dia alami, tetapi Ji-heon tampak seperti rusa di lampu depan ketika dia memeluknya dengan erat. Dengan hati-hati, dia dengan lembut memeluknya kembali.



Dia melihat Eun-ho menyapu salju dari jalan, dan bertanya apakah dia tahu Bit-na. Eun-ho mengatakan tidak, dan ketika Ji-heon terus menekan masalah ini, Eun-ho menegaskan bahwa dia belum pernah melihat gadis itu sebelumnya, dengan jengkel menambahkan bahwa dia tidak menghabiskan sepanjang hari memata-matai semua orang.



Ji-heon kembali ke kantor polisi, di mana ada perintah pengadilan baginya untuk melepaskan hasil DNA Ha-na kepada ayahnya. Ji-heon marah dan meminta Kapten Hong untuk membantunya menemukan cara untuk tidak memberikan informasi itu, tetapi Kapten Hong menunjukkan bahwa ayah Ha-na benar-benar berhak untuk meminta hasil DNA, jadi Ji-heon harus melepaskannya .



Tapi Ji-heon tahu bahwa melepaskan Ha-na kepada ayahnya akan menjadi hal terburuk yang mungkin baginya, kecuali dia tidak punya bukti. Kapten Hong mengingatkannya bahwa mereka tidak dapat melakukan apa pun tanpa bukti kuat bahwa Ha-na akan dilecehkan jika dia kembali ke ayahnya.



Ji-heon memanggil Woo Kyung, meminta bantuannya untuk mencari tahu bagaimana melindungi Ha-na dari ayahnya. Woo Kyung kesal karena Ji-heon tidak menepati janjinya untuk menemukan cara untuk menangkap ayah gadis itu dan mengirimnya pergi seumur hidup. Sampai dia merawat ayahnya, dia tidak akan bisa membantunya menyelamatkan Ha-na.



Di luar, Ha-na dengan senang hati bermain dengan anak-anak lain di taman bermain. Eun-ho mengambil istirahat makan siang di bangku di dekatnya, menonton mereka bermain. Woo Kyung menemukannya di sana, dan ia dengan riang mengatakan bahwa itu luar biasa melihat bagaimana Ha-na telah melakukan pemanasan terhadap anak-anak lain. Tapi senyumnya memudar ketika Woo Kyung mengungkapkan bahwa ayah Ha-na yang mati menginginkan dia kembali.



Jeritan dari taman bermain mendapat perhatian mereka, tapi itu hanya burung mati. Ha-na perlahan maju dan dengan hati-hati mengambil burung itu di tangannya, lalu dengan serius menguburnya di tanah. Ini bukan pertama kalinya dia mengubur mayat.



Selama sesi konseling mereka, Woo Kyung bertanya kepadanya bagaimana dia tahu apa yang harus dilakukan dengan makhluk mati, dan Ha-na hanya mengatakan dia hanya tahu. Ketika Woo Kyung membesarkan ayah Ha-na, Ha-na berhenti bermain dan mengatakan pada Woo Kyung bahwa ia tidak memiliki ayah. Itu mengingatkan Woo Kyung tentang cara Ha-na menggemakan ancaman bahwa jika dia mengatakan sesuatu, lehernya akan diperas.



Sementara itu, ayah Ha-na telah membersihkan diri dan juga membuat hartanya lebih rapi untuk perwakilan layanan perlindungan anak, yang ada di sana untuk mengkonfirmasi bahwa Ha-na akan memiliki kehidupan rumah yang layak. Dia dengan bangga memamerkan ruangan yang didekorasi dan diisi dengan furnitur dan mainan lucu.

Meyakinkan, mereka pergi dengan keyakinan bahwa ayah Ha-na tampaknya siap untuk membuat Ha-na tinggal bersamanya. Tapi senyumnya yang menyenangkan menghilang saat mobil mereka melaju pergi.

Para detektif masih bingung dengan minat Ha-jung di situs horor, dan meskipun fakta bahwa tidak ada sejarah interaksi dengan siapa pun di situs, Ha-jung Ji-heon yakin menggunakannya untuk berkomunikasi dengan Red Cry.



Menggali kotak-kotak bukti, ia mengeluarkan laptop Doctor Park untuk dilihat Chan-wook. Mereka menemukan Doctor Park adalah anggota situs horor, yang menegaskan bahwa situs itu pasti berarti sesuatu.



Ayah Ha-na memanggil Ji-heon untuk menyombongkan diri bahwa dia menyewa pengacara mewah untuk mengurus hak-hak hukumnya untuk Ha-na, dan bahwa Ha-na akan segera tinggal bersamanya. Dia dengan gembira bertanya bagaimana dia bisa berterima kasih kepada Ji-heon karena membuktikan dengan sangat jelas tanpa keraguan bahwa Ha-na adalah putrinya.

Marah, Ji-heon melempar barang-barang di pusat komando, banyak yang mengejutkan Chan-wook dan Soo-young. Ji-heon bertanya-tanya di mana Red Cry - tidak untuk menangkapnya, tapi mengapa Red Cry tidak melangkah untuk menurunkan ayah Ha-na. Dia memerintahkan timnya untuk mendapatkan surat perintah pencarian dan penyitaan untuk situs web horor sysadmin, sementara dia pergi untuk bertemu dengan Woo Kyung untuk melihat apa yang bisa dia lakukan untuk Ha-na.



Sayangnya, Woo Kyung mengungkapkan bahwa dia percaya ayah Ha-na bertindak seperti ini - seperti dia adalah orang tua yang sempurna, senang bisa bertemu kembali dengan putrinya - karena dia ingin memastikan Ha-na tidak mengungkapkan rahasia yang mengerikan. Jika mereka dapat menunda kembalinya Ha-na, mereka mungkin bisa mencari tahu apa rahasia itu dan menyelamatkan Ha-na.



Woo Kyung pergi ke bosnya, meminta dia membuat pernyataan bahwa Ha-na dilecehkan dan tidak boleh dikirim kembali ke ayahnya. Tetapi bosnya lebih peduli tentang pusat menghasilkan uang daripada benar-benar merawat anak-anak. Slyly, Woo Kyung menunjukkan bahwa Shi-wan mengatakan kepadanya bahwa konselingnya, yang diperintahkan pengadilan sebagai tindakan disipliner, selesai lebih awal karena ayahnya - yang telah menyumbangkan banyak uang ke pusat - secara khusus meminta itu dari Direktur.



Bergeser gelisah di kursinya, bos Woo Kyung bertanya apakah dia mencoba mengancamnya. Woo Kyung hanya mengatakan bahwa dia bersedia membuat keluhan resmi jika terjadi sesuatu pada Ha-na. Dia membalik ponselnya, mengungkapkan dia telah merekam percakapan mereka.

Jika Ha-na dirugikan, Woo Kyung akan bersaksi bahwa itu adalah kesalahan direktur karena ia tidak mendengarkan pendapat profesionalnya. Skandal semacam itu akan semakin menghancurkan reputasi pusat, jadi dia menyerah dan secara resmi setuju bahwa Ha-na adalah korban penganiayaan anak dan tidak boleh dikembalikan ke ayahnya.

Keputusan itu membuat marah ayah Ha-na, yang menuduh pengacaranya yang mahal tidak bisa menyelesaikan masalah. Namun pengacara mengatakan akan membutuhkan setidaknya satu bulan untuk mengajukan perintah pengadilan untuk meyakinkan pengadilan. Bukan itu yang ingin didengar ayah Ha-na, dan dia pergi sendiri ke direktur pusat untuk membuat kasusnya.



Direktur pusat menunjukkan bahwa mereka hanya mencari kepentingan terbaik anak itu, bahkan ketika ayah Ha-na menggantungkan tawaran uang. Sutradara mempertahankan sikap "kami melakukan ini untuk anak-anak", terlepas dari keserakahannya yang jelas, dan mencapai kompromi. Ha-na bisa pulang dengan ayahnya, tetapi dia harus menghadiri konsultasi rutin dengan Dr. Yoon, teman psikolog Woo Kyung.


Detektif tiba di tempat horor sysadmin apartemen dan menyita server. Tetapi setelah menyelidikinya, Chan-wook tidak menemukan sesuatu yang aneh tentang situs web itu - bahkan tidak terlihat seperti diretas. Namun, hadiah lelucon mulai berpikir Ji-heon, dan dia menyadari bahwa sebuah wadah dapat menyamarkan konten yang sebenarnya, dan memerintahkan timnya untuk melihat lebih dalam ke situs web untuk sesuatu yang tidak terduga.



Ha-na bertemu dengan Dr. Yoon, dan ketika dia menunjukkan minat pada kotak musik, dia menyalakannya dan memainkannya untuknya. Dia menatap balerina, terpesona saat perlahan berputar saat musik diputar.

Setelah sesi konseling, Woo Kyung bertemu dengannya untuk mendapatkan pendapatnya. Dia percaya bahwa Ha-na adalah kasus yang sulit, dan bahwa dia pasti diletakkan di bawah sugesti hipnosis yang kuat. Woo-kyung bertekad untuk meminta Dr. Yoon membantunya mencari tahu apa yang ayah Ha-na lakukan terhadap Ha-na, tetapi Dr. Yoon mengingatkan Woo-kyung bahwa kekhawatiran pertama mereka adalah kesejahteraan emosional Ha-na.



Yoon dengan lembut memberi tahu Woo Kyung bahwa tekadnya untuk membuat Ha-na berbicara tentang apa yang terjadi tidak menguntungkan, dan menyarankan bahwa Woo Kyung terlalu dekat dengan kasus ini, terutama sekarang karena Ha-na bukan lagi pasiennya.



Kapten Hong memberi Ji-heon arloji berkemampuan GPS untuk Ha-na, di mana dengan menekan tombol, alarm akan berbunyi dan polisi akan segera dikirim ke mana pun dia berada. Ji-heon berpendapat bahwa arloji itu tidak cukup untuk menyelamatkannya, tetapi Kapten Hong menunjukkan bahwa hanya karena mereka petugas polisi, tidak berarti mereka pahlawan. Mereka tidak bisa menyelamatkan semua orang - mereka hanya bisa menyediakan alat-alat sehingga mungkin ada lebih sedikit kejahatan.



Dalam sesi terakhirnya dengan Ha-na, Woo Kyung memastikan gadis itu menghafal nomor teleponnya jika dia perlu memanggil Woo Kyung dalam keadaan darurat. Ji-heon menunggu di luar, menonton ayah Ha-na tiba untuk menjemput putrinya. Eun-ho, menandatangani beberapa dokumen di ruang perawatan, memperhatikan para pria melalui kamera keamanan.



Ayah Ha-na kesal mendengar bahwa polisi akan melakukan pemeriksaan acak pada dirinya dan Ha-na, dan bahwa Ji-heon juga akan menindaklanjuti dengan panggilan telepon sendiri untuk memastikan Ha-na baik-baik saja. Tapi masih tidak ada yang mencegah Ha-na dikirim ke ayahnya. Ji-heon memberinya arloji, memberitahunya menekan tombol jika dia pernah takut, khawatir, atau hanya ingin berbicara, dan dia akan datang berlari.



Baik Woo-kyung atau Ji-heon tampak senang melihat Ha-na dikawal pergi oleh ayahnya, tetapi tidak ada yang bisa mereka lakukan. Eun-ho tiba-tiba kehabisan gedung dan memberi Ha-na permen lolipop sebagai hadiah pergi. Mereka bertiga menyaksikan tanpa daya ketika Ha-na, tidak lagi tersenyum, dibawa pergi dengan truk ayahnya.



Dalam perjalanan pulang, ayah Ha-na mengingatkannya bahwa dia adalah orang yang mengancam akan memeras lehernya jika dia mengatakan sepatah kata pun. Dia senang dengan jawaban singkatnya, ketakutan, karena itu berarti dia belum memberi tahu polisi apa pun.



Woo Kyung pergi untuk mengambil Eun-seo dari Mom, dan Mom bertanya apakah dia membenci fakta bahwa Min-seok membawa Eun-seo pergi dalam perjalanan. Woo Kyung mengakui dia ingin Eun-seo membenci ayahnya dan pacar barunya, tapi dia menerima kenyataan bahwa Eun-seo menikmati kebersamaan dengan mereka.



Dengan hati-hati, Woo Kyung memberi tahu Mom bahwa dia melihat ke dalam keluarga ibu kandungnya, menemukan bahwa neneknya meninggal bertahun-tahun yang lalu dan tidak ada yang tersisa untuk bertanya tentang masa kecilnya. Mula-mula Ibu kesal karena Woo Kyung melakukan semua ini karena halusinasi, tetapi merasa lega ketika Woo Kyung mengatakan bahwa dia menyerah mencari jawaban tentang gadis kecil berpakaian hijau. Woo Kyung mengatakan bahwa dia akan fokus pada Eun-seo sekarang, jadi tidak ada alasan untuk memberi tahu Min-seok apa pun yang akan membuatnya khawatir.



Di kamarnya, Ha-na kaku seperti papan, berpura-pura tidur di tempat tidur barunya saat ayahnya masuk untuk mematikan lampu. Ayahnya yang mabuk juga merenggut arlojinya, mengatakan kepadanya bahwa ia tidak boleh memakainya di malam hari, lalu meletakkannya di sakunya dan pergi. Diam-diam, Ha-na bangun dari tempat tidur dan mengunci pintu.

Dia berjongkok di sebelahnya, membaca nomor telepon Woo Kyung berulang-ulang. Dia akhirnya tertidur, meringkuk di pintu, tetapi suara keributan di luar dan seekor anjing menggonggong membangunkannya.



Sementara itu, Woo Kyung duduk dengan putrinya yang sedang tidur, dan memperhatikan gadis kecil berpakaian hijau berdiri di seberang ruangan, menatapnya dengan sedih. Woo Kyung memberi tahu gadis kecil itu bahwa itu tidak ada gunanya - dia tidak akan melihat gadis kecil itu lagi.



Ponselnya penuh dengan pesan, mengundangnya untuk bergabung dengan sebuah situs web, milik Ha-jung.

Chan-wook menemukan beberapa kode funky di situs web film horor, dan menyadari bahwa pada waktu tertentu, kode peretasan mengambil alih. Anda dapat masuk saat itu, tetapi Anda membutuhkan kode yang benar. Woo Kyung mengklik tautan ke situs web tersebut, yang menampilkan layar yang sama dengan yang ditemukan Chan-wook di situs film horor.



Tapi dia terganggu dari pergi lebih jauh dengan situs itu ketika dia tiba-tiba mendapat telepon dari Ha-na, dengan menangis mengulangi nama Woo Kyung. Tapi panggilan terputus ketika orang berkerudung misterius mengambil telepon dari Ha-na dan mencabutnya.



Khawatir, Woo Kyung masuk ke mobilnya dan menuju ke Ha-na, memanggil Ji-heon di jalan. Para detektif juga berlomba ke peternakan anjing. Ji-heon juga mendapat pemberitahuan bahwa Ha-na menekan tombol waspada di arlojinya - atau setidaknya seseorang telah menekan tombol waspada.



Woo Kyung tiba di peternakan anjing terlebih dahulu, tetapi tidak ada tanda-tanda siapa pun di rumah. Dia menuju ke gudang, di mana ayah Ha-na melakukan pembantaian. Senter menyinari, dia melihat darah daging menetes dari alat di atas meja. Dia mulai berteriak untuk Ha-na, tetapi seseorang meraihnya dari belakang, menutupi mulutnya dengan kain yang sudah dibasahi kloroform.

Pria berkerudung misterius menyeret Woo Kyung yang tidak sadar keluar dari gudang, membalik saklar lampu saat ia melakukannya. Dengan lampu menyala, terungkap bahwa tubuh diikat di atas meja tukang daging - bukan Ha-na, untungnya - tapi milik ayahnya. Diukir di punggungnya adalah baris puisi: "Semua orang melakukan kejahatan, tetapi berpura-pura tidak bersalah. Hidup seperti anjing. Selamatkan seseorang. "



Sumber : http://www.dramabeans.com/2019/01/red-moon-blue-sun-episodes-19-20/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2019/01/sinopsis-children-of-nobody-episode-19-20.html

Related : Sinopsis Children of Nobody Episode 19 - 20

 
Back To Top