Sinopsis My Strange Hero Episode 9 - 10

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 27 Desember 2018

Sinopsis My Strange Hero Episode 9 - 10

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 7 - 8
Episode Selanjutnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 11 - 12

Sinopsis My Strange Hero Episode 9 - 10

Soo-jung berdiri di antara komite disiplin dan menyatakan bahwa Bok-soo adalah siswa yang paling berbahaya di sekolah ... tapi dia masih seorang siswa dan mereka tidak boleh mengeluarkannya setelah satu insiden kecil. Jika mereka selalu melakukan itu, tidak akan ada siswa yang tersisa.


Terkejut, ibu Chae-min berpendapat bahwa Bok-soo bahkan bukan murid sungguhan dan bahwa ia mampu menyebabkan lebih banyak masalah nanti. Apa yang akan dilakukan Soo-jung?

"Aku akan bertanggung jawab," janjinya. Ibu Chae-min bertanya apakah dia bersedia mengambil risiko posisi mengajarnya untuk Bok-soo, dan meskipun dia ragu-ragu sejenak, dia menjawab ya. Apakah itu Chae-min atau Bok-soo, dia akan melindungi murid-muridnya dengan setara. Bok-soo tertawa tidak percaya pada dirinya sendiri.



Tangan Soo-jung berjabat saat panitia pergi dengan gusar. Dia bergerak untuk mengikuti mereka, tetapi Bok-soo menghentikannya dan mengatakan dia seharusnya tidak melakukan itu untuknya. Dia dengan dingin menjawab bahwa dia seharusnya bersyukur. Selain itu, jika dia tidak ingin dia memasuki bisnisnya, dia seharusnya tidak menjadi muridnya. Dia memperingatkannya untuk menghindari masalah sebelum berjalan pergi.



Soo-jung harus berurusan dengan Se-ho yang bingung selanjutnya, yang tidak mengerti mengapa dia membela Bok-soo, dari semua orang. Begitu dia sendirian di kamar mandi, dia menarik rambutnya dengan frustrasi dan bertanya-tanya hal yang sama.



Bok-soo pulang untuk menemukan adiknya So-jung menyayanginya di In-ho dengan minuman herbal. Bok-soo memutar matanya tetapi berterima kasih pada So-jung karena datang ke sekolah lebih awal. Dia mendorong beberapa minuman di sakunya (aw) dan memintanya untuk berkonsentrasi lulus.

Ibu datang ke restoran, diikuti oleh Taman Guru. Teacher Park ada di sini untuk menggunakan salah satu dari sekian banyak kuponnya, tetapi Mom mengatakan kepadanya bahwa itu sudah selesai. Dan sebelum Park dapat mulai mengoceh tentang pendengaran Bok-soo, Bok-soo mendorongnya keluar.

Keduanya pergi minum-minum, dan Taman Guru mabuk memberitahu Bok-soo bahwa ia harus santai pada Soo-jung sekarang. Dan meskipun Bok-soo mengomel dengan kesal, Teacher Park dapat mengatakan bahwa dia mengkhawatirkannya.



Either way, Park menyatakan bahwa Bok-soo dan Soo-jung sedang bersama-sama sekarang. "Jika kamu jatuh, maka Soo-jung akan jatuh. Jadi, tahan dirimu, ”serunya. Bok-soo setuju, hanya untuk mengerang ketika dia mendongak dan melihat bahwa gurunya sudah pingsan.

Kemudian, Bok-soo bertemu dengan Gyung-hyun dan melaporkan semua yang terjadi, bahkan meniru pidato kecil Soo-jung. Dia bertanya-tanya apakah Soo-jung masih memiliki perasaan untuknya. Itu pasti akan mempersulit rencananya untuk membalas dendam, tetapi pikiran itu masih membuatnya tersenyum.

Se-ho pulang, gugup menghadapi ibunya. Tapi dia sudah tahu bahwa Bok-soo dilepaskan. Dia melambaikan alasannya dan mengatakan bahwa dia hanya pernah mencapai batas tertentu, jadi dia tidak bisa berharap banyak.



Dia mengingat kembali ke 2009, hari dia peringkat di bawah Soo-jung. Meskipun dia berjanji kepada Ibu bahwa dia akan melakukan yang lebih baik, dia kecewa bahwa hanya itu yang bisa dia harapkan darinya. Dia mengurung diri di kamarnya malam itu, memotong lukisan bunga matahari dengan garis-garis hitam bergerigi sampai itu hanya satu massa gelap.



Keesokan harinya, Bok-soo dapat mengatakan bahwa Se-ho sedang sedih, jadi dia membawa dia dan Soo-jung ke restoran Kang. Ketika Bok-soo dan Soo-jung menyeruput makanan mereka, saudari So-jung bertanya-tanya mengapa siswa tempat pertama dan kedua bergaul dengan siswa tempat terakhir. Ibu memukulnya, mengatakan tidak apa-apa menjadi buruk dalam belajar. Se-ho terlihat bingung mendengarnya, tetapi tidak bingung ketika dia menatap mangkuk jjajangmyun-nya.



"Ini pertama kalinya aku mencoba ini," dia menjelaskan, mengejutkan semua orang. Ibu dengan manis mencampur mangkuknya dan mendesaknya untuk makan. Ketika dia melakukannya, dia berterima kasih padanya dan dengan sopan memanggilnya "Ibu," yang benar-benar dia cintai.



Setelah itu, Se-ho dan Soo-jung berjalan pulang, dan Se-ho mendesah bahwa Bok-soo beruntung memiliki ibu yang mirip dengan yang ada di drama. Dia juga mengakui bahwa selain jjajangmyun, dia tidak pernah mencoba samgyupsal. Pada reaksi kagum Soo-jung, dia tersenyum lebar.

Dia mengatakan bahwa ini adalah pertama kalinya dia tersenyum dengan matanya - dia harus melakukannya lebih sering. Jadi di rumah, Se-ho melihat ke cermin dan melatih senyumnya. Usahanya terlihat canggung hingga acara hari ini membuatnya benar-benar tersenyum. Augh, bocah ini menghancurkan hatiku.



Transisi ke wajah batu Se-ho di masa kini. Sekretarisnya memberinya info latar belakang Soo-jung, termasuk berita tentang neneknya yang sakit. Dia meminta sekretarisnya menjaga rahasia Soo-jung dari ibunya.

Sementara itu, Bok-soo memulai hukuman lima hari dan membersihkan pintu sekolah. Dia aneh, bagaimanapun, ketika Guru Ma berhenti dan menatapnya seolah dia adalah cinta yang sudah lama hilang. Ma bertanya apakah dia mengenalinya, dan mata Bok-soo melebar saat dia mengingatnya sebagai anak yang dia selamatkan bertahun-tahun yang lalu.



Dengan gembira, Ma memberi Bok-soo pelukan erat dan kepalan tangan, bersumpah bahwa ia akan membalasnya entah bagaimana. Dia kemudian bergegas masuk, membuat Bok-soo tertawa.

Kelas dimulai, dan semua orang di Kelas Wildflower berbalik untuk melihat tidak lain dari Young-min berjalan masuk. Young-min dengan senang hati menggeser meja kosong di sebelah Bok-soo dan mengungkapkan bahwa ia ingin menjadi bunga liar sekarang.

Bok-soo mengatakan bahwa dia tidak memberi Young-min izin untuk duduk di dekatnya, dan Young-min menjawab bahwa dia tidak harus karena mereka teman baik sekarang. Bok-soo mengejek itu, mengingat perbedaan usia mereka. Oke, ini terlalu banyak bromance dalam satu episode – biarkan seorang gadis bernafas!



Soo-jung datang untuk menawar kelas selamat pagi dan terkejut melihat Young-min yang tersenyum. Dia juga memperhatikan bahwa kursi Seung-woo kosong. Dia membuat catatan tentang ini sebelum meminta Young-min keluar ke aula. Dia memperingatkannya bahwa kelas tidak sebanding dengan tingkat akademisnya, tetapi dia tidak peduli.

"Alih-alih, saya punya kawan," katanya. Dia melihat Bok-soo melalui jendela kelas dan melanjutkan bahwa dia tidak akan kesepian karena dia memiliki seseorang yang dapat membantunya. Saat dia kembali ke kelas, Soo-jung mengawasinya dengan senyum yang tidak pasti.



Anak-anak pergi makan siang dan setelah melihat wanita makan siang yang baru, rahang Bok-soo turun. Min-ji tersenyum padanya dan mengatakan bahwa dia akan merawatnya. Dia memberinya semangkuk makanan tambahan dan mengirimnya dalam perjalanan. Ketika Soo-jung turun garis makan siang, bagaimanapun, Min-ji memberinya bagian paling kecil.



Menyadari teman lamanya, Soo-jung membawa Min-ji keluar untuk berbicara. Min-ji berkomentar bahwa Soo-jung masih tampak seperti dirinya yang dulu, bahkan tidak tahu bagaimana Bok-soo hidup selama ini. Dia berbohong bahwa dia dan Bok-soo berkencan, jadi dia memperingatkan Soo-jung untuk mundur.



Kemudian, Min-ji menyergap Bok-soo saat dia melakukan pekerjaan sukarela. Dia melihat sesuatu di rambutnya dan mengambilnya, yang tepat ketika Soo-jung lewat. Min-ji melihatnya dan bertindak ekstra genit ke arah Bok-soo, mendorong Soo-jung untuk berjalan ke arah lain. Saat Bok-soo menyuruh Min-ji untuk menghentikannya, ia menangkap sosok Soo-jung yang mundur.



Merasakan ada sesuatu yang salah, Bok-soo mengintip ke kantor Soo-jung dan melihatnya memukuli dadanya. Dia menatapnya sepanjang kelas, khawatir, tapi itu hanya membuat dia memukul dadanya lebih. Jadi setelah kelas, ia pergi ke kantor perawat dan memalsukan gangguan pencernaan untuk mendapatkan obat.



EPISODE 10



Bok-soo kembali ke kantor Soo-jung untuk mengantarkan obat tetapi berhenti ketika dia melihat Se-ho sudah ada di dalam - dia melihat dia terlihat tidak sehat dan membawa obat juga. Merasa bodoh, Bok-soo kembali ke kelas.

Malam itu, Soo-jung tidak bisa mengeluarkan kata-kata Min-ji dari kepalanya. Dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa itu tidak ada hubungannya dengan dia, tetapi ekspresi sedihnya mengatakan sebaliknya.

Keesokan harinya, Bok-soo mencoba untuk mengintip melalui kantor Se-ho lagi. Dia menyaring melalui meja sampai dia menemukan sketsa tua Soo-jung. Bingung, dia bertanya-tanya, "Oh Se-ho ... apakah itu yang itu?"



Bok-soo berjalan kembali ke kelas, cemberut pada Soo-jung ketika dia mengejarnya karena terlambat. Dia tidak bisa khawatir tentang dia sekarang; dia pergi untuk mencoba menghubungi Seung-won. Dia biasanya memiliki kehadiran yang sempurna, sehingga ketidakhadirannya mulai mengganggu ketenangannya.

Seiring berlalunya hari, kecemburuan Bok-soo meningkat. Sambil membersihkan, ia mencambuk pelnya di udara dan tanpa sengaja menyiramkan air ke wajah Guru Kim, haha.

Setelah Bok-soo dan Soo-jung keduanya kuliah, Soo-jung mengingatkannya bahwa ia harus berperilaku sendiri. Tapi dia diam-diam memelototinya dan berjalan melewati. Begitu dia tidak terlihat, dia bersandar ke dinding dan bertanya-tanya apa yang salah dengannya.



Di sebuah apartemen kecil, Seung-won berbaring di tempat tidur dan menelusuri semua panggilan tak terjawab dari teman-temannya. Daripada memanggil mereka kembali, dia mencoba memanggil ibunya. Dan ketika dia tidak menjawab, dia dengan marah menghapus nomornya.

Teman-teman Seung-won memberi tahu Soo-jung bahwa ia bekerja di sebuah bar, jadi ia pergi mencari tempat itu, membiarkan Bok-soo ikut (meskipun ia masih bertingkah kecil).

Mereka berjalan untuk menyaksikan Seung-won berdebat dengan bosnya, yang tidak akan batuk gajinya karena dia di bawah umur. Sebelum Seung-won bisa menjadi agresif, Soo-jung melangkah untuk membelanya.



Bos berkomentar bahwa jika Seung-won tidak memiliki orang tua, gurunya setidaknya harus mengajarinya dengan baik. Ini membuat Soo-jung marah, dan dia mengatakan bahwa bosnya salah karena mengambil keuntungan dari anak yang berusaha keras. Bos mengangkat tangan untuk memukulnya, dan dia menghentikannya dengan mudah. Tapi ketika dia mendorongnya kembali, dia tersandung ...



Tepat ke pelukan Bok-soo. Jantungnya berdetak tak terkendali saat dia memeluknya erat-erat dan menyeringai pada bos. Dengan asumsi ini bukan pertama kalinya bos mempekerjakan anak di bawah umur, Bok-soo mengancam untuk berurusan dengan ini secara hukum. Pada saat itu, bos mendorong pasangan itu ke meja, menjatuhkan mereka.



Bok-soo melindungi Soo-jung dari botol kaca yang jatuh, memotong wajahnya. Keduanya berbagi momen yang intens, dengan dia mengulurkan tangan untuk menyentuh wajahnya, sebelum dia melihat ke arah bos dan mengancam untuk menambahkan serangan ke tuduhannya.



Dipotong untuk: Seung-woo mengikuti gurunya dan teman sekelasnya keluar, gajinya di tangan. Ketika Bok-soo bergerak melewati untuk pergi, Soo-jung meraih lengannya untuk melihat wajahnya yang terluka. Dia mencoba mengatakan sesuatu, tetapi memutuskan untuk membiarkannya pergi.

Bok-soo kemudian menoleh ke Seung-woo dan mengatakan kepadanya untuk datang ke sekolah karena teman-temannya khawatir. Seung-woo menjawab bahwa dia akan, menambahkan pidato formal yang berakhir dan membuat Bok-soo menyeringai.



Di toko serba ada, Soo-jung mabuk dan menatap tangan yang digenggam Bok-soo. Dia menjabat tangan, berkata, “Hei, Kang Bok-soo, siapa yang mengajarimu ini? Kamu hanya belajar hal-hal buruk, ya? ”

Dia mulai berteriak pada fotonya di media sosial juga, sampai kasir Simran memanggil nomor itu sehingga dia akan berhenti membuat keributan dan hanya berbicara dengan pria itu, haha. Dia panik dan menutup telepon begitu ada panggilan yang berbeda.

Di tempat lain, Bok-soo mengakui kepada Gyung-hyun bahwa dia mengira Soo-jung menjadi lemah hanya untuk mengetahui bahwa dia sama bersemangatnya seperti sebelumnya. Dia kemudian memperhatikan panggilan tak terjawab dan tegang. Gyung-hyun menghela nafas dan memberitahunya untuk melupakan balas dendam dan mendapatkan kebenaran darinya – itulah yang sebenarnya dia inginkan.



Setelah memanggil Soo-jung, Se-ho menuju ke toko untuk memastikan dia baik-baik saja. Dia mengatakan bahwa hanya teman yang melakukan itu dan dia tidak menganggap mereka teman.

"Lalu apa aku?" Tanyanya, agak terluka. Dan dia menjawab bahwa dia atasannya di tempat kerja. Apa pun itu, di antara banyak hal yang tidak ia miliki, seorang teman adalah salah satunya.

Dia mengantarnya pulang, dan dia tidak yakin apa yang harus dilakukan ketika dia merasa nyaman di kap mobil. Dia mendesak dia untuk bergabung dengannya, mengatakan itu bagus, jadi dia melakukannya. Dia menoleh untuk menatapnya saat mereka terus berbaring di sana.



Dari kejauhan, Bok-soo mengawasi mereka, kecewa bahwa dia mungkin datang sedikit terlambat.

Keesokan harinya, ketika Bok-soo mendekati sekolah, ia bergerak melewati Soo-jung dan mengabaikan sapaannya. Dia langsung menuju ke gym untuk melanjutkan pekerjaan sukarela, dan dia menemukan Se-ho di dalam berlatih kendo-nya. Keduanya membuat komentar snarky mereka yang biasa, ketika Se-ho melihat Bok-soo dipotong dibalut.

Se-ho menjangkau untuk menyentuh wajah Bok-soo, dan Bok-soo mengusap tangannya. Dia bertanya kepada Se-ho ketika dia mulai memiliki perasaan terhadap Soo-jung, mengklarifikasi bahwa dia bertanya sebagai siswa yang peduli dengan gurunya. Dia mengatakan bahwa dia mendengar desas-desus tentang sampah kaya yang terobsesi padanya.



"Tidakkah kamu berpikir sampah kaya lebih baik daripada pecundang yang diusir?" Jawab Se-ho. Seringai Bok-soo menghilang; ia memperingatkan Se-ho untuk tidak mengacaukan Soo-jung. Tapi Se-ho percaya bahwa dia dan Soo-jung lebih cocok sekarang, sedangkan Bok-soo bahkan tidak lolos.

Mengetahui dia hanya membuat Bok-soo semakin kesal, Se-ho menjatuhkan pedang bambu ke tanah dan mengambil yang lain. Dia menyarankan mereka berdua melepaskan sedikit tenaga dan berduel –bahkan mungkin bertaruh. Bok-soo adalah segalanya untuk itu, jadi mereka mengambil sikap dan melompat ke dalamnya, gerakan Se-ho cepat dan kalkulatif sementara Bok-soo impulsif.



Di tengah pertarungan, pedang Bok-soo terbelah dua. Tepat ketika Se-ho mengira dia menang, Bok-soo mengambil pedang yang patah, memblokir pukulannya, dan memukulnya dengan tenggorokan. Mereka membeku di posisi itu, pedang bergerigi memotong kulit Se-ho. Sebelum Bok-soo memiliki kesempatan untuk mengatakan keinginannya, Soo-jung masuk dan menangis namanya.

Dia melihat luka Se-ho dan memarahi Bok-soo karena mendapat masalah lagi. Frustrasi, Bok-soo melemparkan pedangnya ke samping dan mengatakan untuk mengurus urusannya sendiri. Dia kemudian memerintahkan dia untuk pindah sehingga dia bisa membawa Se-ho ke perawat, tetapi dia tidak akan melakukannya. "Kenapa kamu tidak bertanya?" Tanyanya.



Soo-jung terpana ketika Bok-soo-suara putus asa dan ekspresi putus asa-melanjutkan, "Sembilan tahun yang lalu dan bahkan sekarang, mengapa kamu tidak bertanya padaku apa yang terjadi ?!" Air mata mengalir di wajahnya, sementara Soo-jung dan Se -ho hanya bisa menatapnya, benar-benar tak bisa berkata-kata.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/my-strange-hero-episodes-9-10/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-my-strange-hero-episode-9-10.html

Related : Sinopsis My Strange Hero Episode 9 - 10

 
Back To Top