Sinopsis My Strange Hero Episode 7 - 8

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 22 Desember 2018

Sinopsis My Strange Hero Episode 7 - 8

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 5 - 6
Episode Selanjutnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 9 - 10

Sinopsis My Strange Hero Episode 7 - 8

Bok-soo dan Soo-jung menemukan Se-ho di atap berdiri di langkan. Bok-soo tersenyum padanya dan mengatakan bahwa sudah lama sejak mereka bertiga ada di sini. Dia melanjutkan bahwa dia selalu bertanya-tanya mengapa Se-ho sangat ingin mati hari itu, tetapi saat ini, dia tidak peduli sama sekali.



Dia berbalik ke Soo-jung, bertanya-tanya bagaimana dia bisa percaya dia benar-benar mendorong pria ini, dan dia menjawab bahwa dia mendengarnya - dia mendengar Se-ho berteriak "Selamatkan aku." Se-ho menyeringai. Bok-soo menangis bahwa bahkan jika semua orang salah paham, dia seharusnya percaya padanya. Dia melemparkan kembali, "Bagaimana aku bisa percaya padamu?"



Selesai dengan semua ini, Soo-jung berbalik untuk pergi. Dia ragu-ragu, bagaimanapun, ketika Bok-soo yang patah hati bertanya apakah perasaannya benar-benar tidak berarti baginya.

Kilas balik ke 2009. Di kelas, dua gadis meminta Soo-jung untuk mengungkapkan siapa pun tutornya. Mereka cemberut ketika dia gagap alasan dan meninggalkan ruangan; mereka menganggap bahwa karena dia sangat kaya, dia tidak ingin mengatakan betapa mahalnya pelajarannya.

Setelah sekolah, Bok-soo mengikuti Soo-jung dan bersikeras untuk berjalan pulang. Dia lebih suka dia tidak mau, tapi dia tidak bisa mengatakan tidak kepada mata anak anjingnya. Mereka mencapai rumah besar di lingkungan yang bagus, dan Soo-jung mendesaknya untuk pergi.



Yang membuatnya kecewa, dengan bercanda ia membunyikan bel dan lari. Melalui interkom, dia dengan cepat memberi tahu pemilik bahwa dia salah rumah. Dia kemudian berbalik untuk melihat Bok-soo yang terkejut, yang lupa memberinya minuman yogurt favoritnya.



Soo-jung membawa Bok-soo ke lingkungan aslinya, sisi kota yang jauh lebih miskin. Dia mulai bertele-tele bahwa dia tidak pernah secara teknis berbohong karena teman-teman sekelas mereka hanya menganggap dirinya kaya, tetapi pergi untuk melihat ekspresi hangat Bok-soo.

Dia memegang tangannya dan dengan lembut berkata, "Di mana pun kamu tinggal, Sohn Soo-jung hanya Sohn Soo-jung." Dan meskipun dia masih malu ketika dia harus menendang gerbang tua yang reyotnya terbuka, senyumnya membuatnya merasa lebih baik.



Keesokan paginya, Soo-jung dan neneknya terkejut menemukan gerbang mereka diperbaiki dan dicat merah muda, dua hati kecil oleh gerendel. Dia mendapat pesan dari Bok-soo yang mengatakan bahwa gerbang itu sekarang sama cantiknya dengan dia, dan dia berseri-seri. Bersembunyi di balik sudut dengan kuas, Bok-soo balok juga.



Soo-jung masih pusing ketika dia berjalan ke sekolah, ketika Se-ho dengan gugup menariknya ke samping. Dia memperingatkannya bahwa Bok-soo mengatakan sesuatu yang seharusnya tidak dia miliki. Kedua gadis dari awal kemudian melangkah dan menuntut untuk tahu mengapa dia bertindak semua tinggi dan perkasa ketika dia benar-benar miskin. Soo-jung mencoba membela diri, tetapi kerusakan sudah terjadi – semua orang tahu.



Dia mendengar seseorang berkomentar bahwa Bok-soo pasti membantunya karena dia merasa kasihan padanya, dan dia kehabisan air mata. Se-ho keluar untuk memeriksanya, dan dia mengatakan bahwa Bok-soo pasti benar-benar mengasihani dia jika dia bahkan melukis gerbang wanita itu. Dia menatapnya, matanya sakit.

Kembali di masa sekarang, Soo-jung memiliki tampilan sakit yang sama. Dia mengatakan pada Bok-soo bahwa karena dia, dia tidak bisa mempercayai orang lagi. Bok-soo menghela nafas dan memutuskan bahwa dia tidak akan bertanya padanya atau Se-ho tentang hari itu lagi; dia hanya akan membuat mereka membayar. Lagi pula, mereka tidak pantas berada di posisi mereka setelah semua tipuan mereka. "Kau akan menyesal membawaku kembali ke sekolah," janjinya.



Kemudian, Soo-jung memiliki sesi dengan kelas kehormatan, dan dia melihat pengganggu Chae-min mengganggu Young-min. Chae-min mengatakan bahwa Young-min tidak pantas berada di sini, membuat Young-min melesat dan berseru bahwa dia tidak akan pergi.

Soo-jung kemudian bertemu dengan Se-ho di kantornya untuk meluruskan satu hal - dia bersaksi karena apa yang dia dengar, bukan karena dia berada di sisinya atau apa. Dia masih bersyukur, dan berharap dia bisa menemukan cara untuk memercayainya.

Sebelum dia bisa menjawab, dia mendapat telepon yang mengkhawatirkan tentang neneknya. Dia bergegas ke rumah sakit, di mana dia mengetahui bahwa kondisi Nenek telah memburuk. Nenek harus dirawat di rumah sakit sebentar, artinya tagihan rumah sakit yang cukup besar.



Bok-soo menangani bantuan lain dengan menyinkronkan bibir seseorang di klub. Di belakang panggung, dia ingat Se-ho mengatakan bahwa seorang sutradara memiliki kesempatan lebih baik untuk membalas dendam daripada seorang siswa seperti dia. Bok-soo menundukkan kepalanya ke meja dan bertanya-tanya bagaimana dia akan melakukan ini, jadi Gyung-hyun menyarankan dia mendapatkan beberapa intel.

Mereka pergi untuk minum-minum, dan Bok-soo terkejut memiliki Seung-woo (pengganggu In-ho) yang tangguh sebagai server mereka. Sementara itu, Se-ho memerintahkan sekretarisnya untuk memberikan pemeriksaan latar belakang pada Kelas Wildflower, serta informasi tentang pemindahan siswa secara paksa.



Keesokan harinya, Bok-soo berubah menjadi mata-mata yang kikuk dan menyelinap ke kantor Se-ho. Tapi dia segera ditangkap oleh sekretaris Se-ho. Dia mencoba mentega sekretaris dengan meminta untuk menjadi teman, dan sekretaris hanya mengatakan dia sudah punya pacar sebelum berjalan. Bok-soo mencatat ini pada tape recorder-nya, HAHA.

Karena Operasi Se-ho gagal, Bok-soo memutuskan untuk mengintip melalui meja Kim Myung-ho di kantor administrasi. Tapi dia bebek di belakang meja lain ketika dia mendengar seseorang datang. Itu Soo-jung, ada di sana untuk mengintip juga, hanya untuk panik mendengar suara orang lain datang. Dia tidak tahu apa yang harus dilakukan, jadi Bok-soo meraihnya, menariknya mendekat, dan menjaga mulutnya.



Mereka saling menatap, dipengaruhi oleh kedekatan, sampai mereka mendengar dua guru tersandung. Guru Jang berdampingan dengan Guru Ma (mantan siswa yang Bok-soo pertahankan dalam Episode 1), bertanya-tanya kapan dia akhirnya akan bergerak ke arahnya. . Bok-soo dan Soo-jung saling memandang dengan tidak percaya ketika Guru Jang terus menggoda.



Begitu para guru pergi, Bok-soo dan Soo-jung berdiri dengan canggung. Soo-jung memperkirakan bahwa Guru Jang adalah seorang wanita kaya yang mencoba merayu seorang pria yang lebih muda, dan Bok-soo menyatakan bahwa pandangannya tentang cinta pasti telah berubah ketika dia kehilangan uangnya. Soo-jung menghela nafas dan berkata, "Aku melihat kamu masih menyakiti orang-orang ketika kamu bahkan tidak tahu apa-apa." Dia berjalan pergi, dengan Bok-soo terlihat agak menyesal.



Ibu Bok-soo bertemu dengan Teacher Park untuk membahas pemulihan Bok-soo. Teacher Park berkomentar bahwa dia melihat ini sebagai kesempatan kedua untuk Bok-soo dan dirinya sendiri, jadi dia berjanji untuk melindungi putranya kali ini.



Ibu memberinya sebuah amplop dan terima kasih yang tulus, tetapi Guru Park tidak mau menerima uangnya. Dia bergegas sebelum dia bisa mengatakan banyak hal lain, jadi dia membuka amplop dan menemukan kupon ke restoran keluarga Kang. Dia tidak bisa menahan senyum.




EPISODE 8



Young-min mendapat kuliah dari gurunya, Guru Kim, tentang peringkat rendahnya. Kim memberitahunya untuk membersihkan gerai gelasnya (sebuah kemewahan bagi siswa berprestasi) dan mengambil kelas tingkat bawah sebagai gantinya.

Young-min berjalan kembali ke kelas, ketika Chae-min dan teman-temannya mendorong sebuah tong sampah ke arahnya. Chae-min dengan dingin membandingkan Young-min dengan sampah, membuat Young-min membantingnya ke tanah. Mengutuk, Chae-min meninju wajahnya.

Sebelum Chae-min dapat melakukan pukulan lagi, sebuah tangan meraih pergelangan tangannya. Bok-soo menatapnya dan menyarankan dia untuk beristirahat. Young-min, bagaimanapun, memberitahu Bok-soo untuk mengurus bisnisnya sendiri; dia hanya ingin semua orang meninggalkannya sendirian.



Ketika Guru Kim muncul untuk memisahkan mereka, Young-min badai dan mengunci dirinya di gerai kaca. Kim dan Soo-jung mendesaknya untuk keluar, dan dia berteriak, “Ini kursi saya! Saya mengatakan ini adalah tempat saya! "

Tentu saja, para ibu dari siswa-siswa terhormat sedang melakukan tur saat itu dan mendengar semua keributan. Kerumunan besar terbentuk di sekitar stan, dengan Se-ho datang ke depan untuk berbicara Young-min keluar. Se-ho terganggu oleh "Hei!"

Bok-soo mengambil kursi dan membantingnya ke pintu, memecahkannya. Dia kemudian memberikan dua tendangan tajam dan menghancurkannya menjadi berkeping-keping, kaca terbang memotong pipinya. (Berlebihan, tapi oke.) Ketika semua orang melompat mundur karena kaget, Bok-soo berlutut di depan Young-min.



Bok-soo memberi Young-min salah satu kutipannya: “Bob Marley mengatakan ini. 'Tidak ada yang bisa membebaskan pikiran kita dari diri kita sendiri.' ”Dia memecahkan penjara di bilik kaca, tetapi terserah Young-min untuk memecahkan penjara di benaknya — penjara yang benar-benar mendorong kesulitannya.

Young-min meneteskan air mata, pengaturan realisasinya dalam, dan tersenyum. Puas, Bok-soo berdiri dan keluar, meninggalkan kerumunan yang terdiam. Bahkan Se-ho gagal mempertahankan senyumnya yang puas.

Para ibu siswa yang terhormat mengadakan pertemuan kelompok dan setuju bahwa Bok-soo perlu dikeluarkan. Mereka berharap direktur akan menanganinya. Dan berbicara tentang, Se-ho merenung di kantornya dan bergumam bahwa ini bukan waktu yang tepat.



Di kantor perawat, Soo-jung membantu membalut luka Young-min, tidak bisa mendapatkan wajah Bok-soo yang terpotong dari kepalanya. Dia menghela nafas bahwa dia pikir dia tidak pantas menjadi guru, dan Young-min bercanda bahwa dia hanya temporer.



Dia membentak bahwa dia penuh waktu sekarang dan mendesaknya untuk beristirahat. Ketika dia merasa nyaman, dia mengungkapkan bahwa dia selalu menghafal studinya sambil berbaring di tempat tidur, jadi dia puas bahwa dia akhirnya bisa berbaring dan benar-benar beristirahat.

Teacher Park menemukan Bok-soo di luar dan tidak bisa memuji atau mengkritik tindakannya dari sebelumnya. Yang bisa dia lakukan adalah setuju dengan Bok-soo bahwa sekolah perlu berubah. Dia kemudian menyadari bahwa Bok-soo hilang kelas dan aneh ketika Bok-soo hanya baut, lol.



Bok-soo menemukan ibunya di restoran dan membuat alasan untuk luka di wajahnya. Dia mengambil alih pembersihan Ibu dan, merasakan tatapannya, diingatkan tentang bagaimana dia bereaksi terhadap pengusirannya.

Keduanya telah pergi ke beberapa sekolah yang berbeda, dengan Ibu memohon kepala sekolah untuk menerima putranya. Tetapi berita tentang "serangan" itu melaju cepat dan tidak ada yang menginginkannya. Tetap saja, Bok-soo dan ibunya berusaha tetap positif.

Bok-soo berhenti membersihkan dan bertanya apakah ada yang bisa dia lakukan untuk membuat Ibu merasa lebih baik. Tingkatkan nilainya? Berhentilah bertengkar? Ibu mengatakan bahwa ada sesuatu - dia ingin dia mendapatkan ijazahnya.



Sikapnya yang bercanda menghilang, tetapi alih-alih menjawab, dia hanya terus membersihkan.

Sementara itu, Soo-jung curhat di toko temannya Simran bahwa dia ingin menjadi guru yang baik. Dan baginya, seorang guru yang baik adalah seseorang yang dapat membantu siswa mewujudkan impian mereka, yang memperhatikan ketika siswa mengalami kesulitan.

Keesokan paginya di sekolah, Bok-soo dan Se-ho menemukan pengumuman yang menyatakan bahwa Bok-soo harus membela diri di hadapan komite sekolah. Mendengar gosip positif dari siswa, Se-ho bertanya-tanya mengapa orang sangat menyukai Bok-soo.



Bok-soo menghela nafas dan mengatakan bahwa cara Se-ho menjalankan Seolsong adalah salah. "Kau bilang membenci ibumu, kan?" Bok-soo berkata. "Tapi kamu dan ibumu sama." Mendengar itu, Se-ho menghampiri wajahnya dan menegaskan bahwa dia berbeda. Dia akan mengubah Seolsong.



Se-ho pergi untuk menghadiri pertemuan dengan ibunya Chairwoman Im. Setelah Soo-jung tiba (sebagai guru wali kelas Bok-soo), ketua memotong untuk mengejar dan memerintahkan agar Bok-soo diusir.

Meskipun bilik kaca dapat dengan mudah diganti, ketua wanita itu percaya bahwa Bok-soo yang merobohkannya dapat memberi tahu orang lain bahwa sekolah itu sendiri mampu runtuh. Dan dia tidak bisa memilikinya. Ini lebih rumit dari itu, jadi Se-ho meminta pendapat Soo-jung.



Soo-jung berpikir kembali ke cara Bok-soo menendang pintu dan cara dia menghibur Young-min. Dia meremas matanya tertutup dan berkata bahwa dia pikir Ketua Im benar dalam menginginkan Bok-soo pergi. * menghela nafas * Serius?



Soo-jung kembali ke wali kelas, terkejut menemukan seluruh kelasnya memuji Bok-soo. Dia mengatakan kepada mereka bahwa mendobrak pintu adalah hal yang buruk, dan Bok-soo bertanya-tanya apakah dia seharusnya mengabaikan tangisan Young-min yang jelas untuk meminta bantuan.

Sambil menyilangkan lengannya, Soo-jung berpendapat bahwa para guru bisa melakukan sesuatu, dan Bok-soo melemparkan kembali bahwa mereka tidak akan mendobrak pintu.



Siswa So-ra berpadu, mengatakan bahwa dia mengagumi tindakan Bok-soo. Lagipula, dia selalu merasa bahwa siswa-siswa terhormat adalah satu-satunya yang dianggap istimewa. Seluruh kelas menyuarakan persetujuan mereka.

Soo-jung mengatakan bahwa semua orang adalah siswa yang sama dan tidak ada yang istimewa. "Tidak," dia mengoreksi dirinya sendiri. "Kalian semua istimewa." Tersentuh oleh kata-katanya, kelas meledak menjadi sorakan. Bahkan Bok-soo mengelola senyum kecil.

Teacher Park kesal karena dia dikeluarkan dari pertahanan Bok-soo, jadi dia menerobos masuk ke kantor Se-ho untuk mengeluh. Tapi tidak ada gunanya; Bok-soo harus masuk sendiri.



Syukurlah, dia tidak sendirian. Noona So-jungnya mengejutkannya dengan muncul sebagai wali. Dia menghadapi komite (termasuk Soo-jung) dan mengatakan kepada mereka bahwa sementara Bok-soo menghancurkan properti sekolah, hatinya berada di tempat yang tepat. Dan dia tahu bahwa jauh di lubuk hati, Bok-soo benar-benar ingin berada di sekolah.

Bok-soo memberi tahu adiknya bahwa dia akan mengambilnya dari sini, jadi dia membiarkannya. Bok-soo memang meminta maaf, tetapi tidak berpikir dia melakukan kesalahan. Dia mengutip sesuatu yang dikatakan Soo-jung sejak lama, bahwa ada banyak variabel pada aturan dunia dan bahwa mereka harus dihafal.



Dia mengatakan kepada komite untuk menghafalnya, karena dia akan menjadi variabel dalam peraturan Seolsong.



Wakil Kepala Sekolah menyela dan memberi Soo-jung lantai. Dia masih bingung dengan perasaannya, meskipun, kembali ke setiap kali Bok-soo mengatakan dia tidak memenuhi syarat sebagai guru.

Setelah mengambil keputusan, dia berdiri dan dengan tegas menyatakan bahwa Bok-soo telah menjadikan dirinya sebagai siswa paling berbahaya di sekolah. Dia menatapnya, dan mereka memegang pandangan mereka, sama-sama kecewa satu sama lain.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/my-strange-hero-episodes-7-8/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-my-strange-hero-episode-7-8.html

Related : Sinopsis My Strange Hero Episode 7 - 8

 
Back To Top