Sinopsis My Strange Hero Episode 5 - 6

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 20 Desember 2018

Sinopsis My Strange Hero Episode 5 - 6

Episode Sebelumnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 3 - 4
Episode Selanjutnya: Sinopsis My Strange Hero Episode 7 - 8

Sinopsis My Strange Hero Episode 5 - 6

Dalam mode dramatis klasik, Bok-soo masuk ke seragam sekolah lamanya. Gyung-hyun masuk dan bertanya apa yang dia lakukan, dan Bok-soo menjawab bahwa untuk menangkap harimau, dia harus masuk ke dalam sarang rubah. Dengan kedipan, dia kemudian berangkat ke sekolah.

Di sekolah, beberapa siswa perempuan membasahi berita tentang kembalinya Bok-soo. Seorang gadis bernama So-ra masuk ke legenda Seolsong yang lama dan kami terlempar ke dalam kilas balik Kill Bill -esque.

Teman / pengagum Bok-soo, Min-ji, telah memasuki sekolah, dan dia dilecehkan oleh penguntit dan teman-temannya. Pada suatu hari yang menggelikan, ketika anak-anak itu mengerumuninya, Bok-soo muncul untuk menendang pantat.



Namun cerita So-ra yang berlebihan terganggu ketika seseorang memperhatikan Bok-soo berjalan menuju sekolah. Mereka semua menekan jendela untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik, seperti halnya (oh tidak) keponakan terkejut Bok-soo In-ho.



Dari lapangan, Bok-soo mengambil satu pandangan panjang di sekolah dan melirik, "Aku akan membuat kalian menyesali kepulanganku." Tapi hanya satu detik kemudian, seorang guru berlari ke arahnya, meraih telinganya, dan teguran dia karena terlambat, tidak tahu siapa dia.

Se-ho melihat semua ini dari jendela dan merenung bahwa waktunya tidak bisa dipercaya. Dia mengirim kepala sekolah dan wakil kepala sekolah untuk mengurus semuanya. Keduanya mengambil Bok-soo dan membawanya ke auditorium, di mana dia dibombardir dengan wartawan.



Tatapan Bok-soo bergerak melewati kekacauan dan menemukan Se-ho berdiri di atas panggung, di bawah spanduk secara resmi memberi selamat kepadanya sebagai direktur baru. Bok-soo mengambil nafas dan berjalan di lautan wartawan sampai dia di depan panggung.



Mantan teman-teman saling menatap sebelum Se-ho membuat pidatonya. Dia mengklaim bahwa dia akan mengambil upaya bunuh diri Young-min serius dan bahwa hal-hal akan menjadi berbeda dari sekarang, dimulai dengan kedatangan Bok-soo.

Seorang reporter menuduh Se-ho menggunakan Bok-soo sebagai cara untuk menutupi sistem sekolah yang cacat, yang mana Se-ho menjawab bahwa Bok-soo tidak cukup signifikan untuk melakukan itu. Geram, Bok-soo menginjak ke atas panggung dan mengangkat tinjunya pada Se-ho yang gigih.



Bok-soo menenangkan dirinya dan malah mengulurkan tangannya untuk menggoyangkan Se-ho. Se-ho tersenyum dan menerima jabat tangan, mendapat tepuk tangan dari pendengarnya. Anak-anak itu bertengkar melalui senyum paksa mereka, dengan Se-ho mengingatkan Bok-soo bahwa dia hanya harus bertindak seperti seorang siswa untuk sementara waktu. Bok-soo menjatuhkan tangan Se-ho dan menjawab bahwa dia juga memiliki sebuah pidato.

Bok-soo dimulai dengan secara tidak sengaja memanggil Se-ho dengan nama dan bukan gelarnya (pffft) dan kemudian mencabut beberapa bentuk yang menyatakan bahwa seorang siswa dapat kembali ke sekolah mereka setelah pergi selama tidak ada alasan khusus untuk melakukannya. Bok-soo menegaskan bahwa ia datang sendiri, memberikan Se-ho tampilan "Anda bisa berterima kasih kepada saya nanti". Para guru dan siswa menonton siaran ini dengan kagum, kecuali Soo-jung dan Guru Park.



Ketika Wakil Kepala Sekolah Song mengumumkan kelas baru khusus untuk siswa nakal, Guru Park berpendapat bahwa itu hanya akan memperparah diskriminasi. Se-ho menerobos masuk dan menyatakan bahwa itu kustomisasi, bukan diskriminasi. Karena semua siswa memiliki keahlian dan minat yang berbeda, dia pikir akan lebih tidak adil untuk memaksa mereka bersama demi kesetaraan.

Guru Park masih tidak setuju, tapi Se-ho menyela dia dan meminta Soo-jung. Se-ho mengucapkan terima kasih karena telah menyelamatkan Young-min dan mengatakan bahwa dia telah ditunjuk untuk menjadi guru penuh waktu. Soo-jung terlihat lebih bingung dari apa pun, terutama ketika Se-ho menghampirinya dan bertanya, "Kau seperti ini karena kau bahagia, kan?" Mengabaikan tepuk tangan dari rekan-rekannya, ia mengikuti Se-ho di luar.



Dia menangkapnya dan mulai mengoceh bahwa dia tidak ada hubungannya dengan Bok-soo kembali, jadi dia merasa dia tidak pantas dipromosikan. Se-ho menertawakan kenyataan bahwa itulah yang dia khawatirkan.

Dia meyakinkannya bahwa dia melakukan ini karena dia lebih dari kualifikasi dan karena dia menunggu cukup lama. Dia pergi dalam perjalanan, meninggalkan Soo-jung dengan air mata di matanya. Dia mengatur senyum dan mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia benar – dia cukup baik.

Sementara itu, anak-anak pemalas belajar bahwa mereka di kelas baru dan bertanya-tanya apakah ini berarti bahwa para guru telah menyerah pada mereka. Either way, mereka pikir itu tidak mengubah apa pun. In-ho, bagaimanapun, kecewa menemukan namanya di daftar.



Kembali di kantor guru, Wakil Kepala Sekolah Song menugaskan Soo-jung the Wildflower Class, kelas untuk siswa bermasalah. Dia tidak senang dengan hal ini, tetapi dia lega melihat nama Bok-soo hilang dari buku gulungnya.



Tapi kemudian, Song mengambil buku itu dan menuliskan nama Bok-soo, mengatakan dia hampir lupa. Dia mengatakan padanya bahwa Bok-soo sedang menunggu di kantor konselingnya, siap untuk dikawal ke kelas. Soo-jung tenggelam di kursinya dan berpikir sendiri, “Kang Bok-soo. Maukah kamu menghilang begitu saja dari hidupku? ”Heh, jangan berpikir itu akan terjadi dalam waktu dekat, Nak.



Soo-jung menguatkan dirinya sebelum berjalan ke kantornya dan menemukan Bok-soo duduk di kursinya. Dia memperkirakan bahwa dia harus menjadi full-time sekarang, mengatakan bahwa Se-ho yakin bekerja cepat. Dia mengabaikan kata-katanya yang meremehkan dan bertanya apa yang dia inginkan darinya.

Dia tersenyum dan mengatakan bahwa dia ingin pengakuannya mencoba membeli jalannya ke pekerjaan. Dan jika dia tidak mengaku, maka dia akan membantunya untuk melakukannya. Frustrasi, dia menuntut untuk tahu mengapa dia melakukan ini padanya setelah sembilan tahun.

Dia berdiri dan mengatakan bahwa dia harus menanyakan pertanyaan itu - mengapa dia melakukan apa yang dia lakukan saat itu? "Aku pikir kamu dan aku ..." dia ragu-ragu. "Saya pikir ada sesuatu di antara kami."



Dia terlihat sedih sesaat, tapi dia menyembunyikannya dengan tawa kering, menanyakan apa yang seharusnya ada di antara mereka. Wajah Bok-soo jatuh. Dia mengira mereka memiliki sesuatu, tetapi sekarang setelah mereka berbicara, dia melihat bahwa itu pasti bukan apa-apa. Dia mengatakan padanya bahwa seorang palsu seperti dia tidak bertahan lama, dan dia setuju. Dia melemparkan kembali bahwa jika dia tulus saat itu, dia tidak akan pernah melakukan "itu" padanya.



Dia tidak tahu apa yang dia bicarakan, tapi dia tidak mau menjelaskannya. Sebaliknya, dia mengatakan kepadanya bahwa mereka adalah guru dan murid sekarang dan bahwa dia harus berhenti berbicara kepadanya dengan nada biasa. "Dimengerti," katanya dengan ekspresi keras. "Guru Sohn Soo-jung." Tapi mendengar itu hanya membuatnya merasa lebih buruk.



Dia membawanya ke ruang kelas, dan semua anak-anak takjub memiliki Bok-soo yang terkenal di hadapan mereka (sementara yang malang In-ho diam-diam aneh di belakang). Se-ho berjalan ke kamar saat Bok-soo memperkenalkan dirinya, dan dia teringat ketika dia pertama kali datang ke Seolsong.

Kembali pada tahun 2009, Se-ho memperkenalkan dirinya di kelas, terlihat jauh lebih pemalu dan tidak aman daripada masa kini. Guru Park telah meminta Soo-jung untuk menunjukkan anak baru itu, tetapi Bok-soo bangkit dan bersikeras bahwa dia akan melakukannya.

Bok-soo menyeret Se-ho ke sekitar sekolah sampai dia melihat Soo-jung duduk di bawah sinar matahari. Dia tersenyum dan bertanya pada Se-ho apakah dia pernah jatuh cinta, dan Se-ho hanya mengikuti pandangannya, tertarik.



Bok-soo menyuruhnya bersikap alami, tapi Soo-jung sudah melihatnya. "Kami ketahuan karena kamu!" Bok-soo berbisik. "Kenapa kau terlihat ?!" Awww, kalian imut ...

Ternyata Se-ho adalah murid yang serius seperti Soo-jung. Dia kecewa karena berada di peringkat kedua di belakangnya, tetapi sesuatu dalam caranya tersenyum membuat kekecewaannya lenyap.

Dia terus-menerus menemukan dirinya menatap dan tersenyum padanya, sampai suatu hari ketika Soo-jung mengkonfrontasinya tentang hal itu. Kami kembali ke masa kini Se-ho saat ia melihat Soo-jung di dalam kelas. "Benar," katanya, sebelum berjalan pergi. "Kenapa aku terus menatap?"



Setelah Bok-soo mengambil tempat duduknya, Soo-jung bertanya siapa yang ingin menjadi ketua kelas. Tetapi karena tidak ada yang menginginkan pekerjaan itu, dia memutuskan untuk memilih nama pertama di daftarnya. Dia mengabaikan nama Bok-soo dan panggilan di In-ho, membuat seluruh kelas tertawa. (Rupanya, dia adalah lelucon kelas dan tunduk pada bullying.)

Kaget, Bok-soo berbalik untuk melihat In-ho dan melompat keluar dari tempat duduknya. Dan ketika Soo-jung bertanya apa yang salah, dia tidak bisa mengatakan apa-apa. Dia tidak bisa membawa anak-anak menertawakan keponakannya, jadi dia rela menjadi ketua kelas. Setelah kelas, Bok-soo menyeret In-ho menjauh dari para penggertaknya, banyak kebingungan mereka.




EPISODE 6



Di luar, Bok-soo mendengarkan alasan lemah In-ho berada di Kelas Wildflower dan menyuruhnya untuk menutupnya. In-ho seharusnya lebih tahu — pengusiran Bok-soo menghancurkan hati ibunya, jadi ini akan membunuh ibu In-ho. Tapi In-ho memohon pamannya untuk tidak memberi tahu.

Dari jauh, penindas In-ho, Seung-woo, Shi-on, dan Jae-yoon tidak percaya bahwa In-ho merendahkan Bok-soo “Elder”. Mereka bertanya-tanya apakah keduanya bersaudara tetapi dengan cepat mengabaikan gagasan itu.

Selama istirahat, Seung-woo memerintahkan In-ho untuk turun dan membeli camilan mereka, membuat Bok-soo berdiri dan membalik mejanya. Dia dengan marah mendekati para pengganggu dan ... menawarkan untuk membeli camilan sebagai gantinya karena dia seorang pelari cepat. Dan dengan itu, dia pergi.



Dia balapan melalui sekolah seperti kilat, Google Menerjemahkan perjalanannya melalui snack bar "Inggris saja", dan kembali ke kelas praktis memuntahkan darah. Ketika para pengganggu masih mengganggu In-ho, Bok-soo berbaris ke arah mereka, hanya untuk merobek makanan ringan mereka terbuka sebagai layanan gratis dan tertawa dengan gigi terkatup. LOL, saya tidak bisa.



Kemudian, dia melihat anak-anak mendorong In-ho, tetapi In-ho menggelengkan kepalanya, mendesaknya untuk mengabaikannya. Bok-soo mengeluh bahwa dia tidak punya waktu untuk ini; dia tidak bisa membalas dendam ketika dia terus-menerus mengkhawatirkan keponakannya.



Di kantornya, Soo-jung melihat bentuk-bentuk Bok-soo dan mendesah di bagian tentang cuti-nya. Setelah berpikir, dia hanya menuliskan "alasan pribadi."

Setelah sekolah, Guru Park bersikeras untuk mengajak Bok-soo minum-minum untuk merayakan kepulangannya. Tapi ketika Gyung-hyun dan Min-ji bergabung dengan mereka, Guru Park menyelinap ke kamar kecil. Dia tidak akan kembali, kan?

Min-ji, kesal karena Bok-soonya yang berharga kembali bersekolah dengan mantan pacarnya, minum sampai dia pingsan. Gyung-hyun bertanya-tanya apa yang telah direncanakan Bok-soo, dan dia menyatakan bahwa dia akan menghancurkan Se-ho dan mendapatkan penjelasan dari Soo-jung.



Sementara itu, Se-ho pulang ke rumah untuk menemukan makan malam seafood mewah. Dia ragu-ragu ketika ibunya menempatkan udang di piringnya tetapi makan saja. Tetapi ketika Ibu bangun untuk menerima telepon, dia segera mulai tersedak. Dia mengatakan kepada koki bahwa dia alergi terhadap kerang dan bahwa ibunya pasti lupa. Dia kemudian bergegas ke kamarnya untuk mengambil obatnya sebelum jatuh ke kursinya. Mengutuk.

Adegan ini disandingkan dengan Bok-soo berjalan pulang untuk menemukan ibunya menantikannya. Dia melihat dia ke atas dan ke bawah, mengatakan senang melihat dia mengenakan seragam lagi. Adik Bok-soo, So-jung, kemudian keluar dan mengatakan kepadanya untuk tidak mengganggu In-ho di sekolah. Dia membuntutinya, mengatakan dia tidak tahu apa-apa.



Malam itu, Bok-soo berbaring di tempat tidur sambil bertanya-tanya apa maksud Soo-jung ketika dia mengatakan bahwa jika dia tulus, dia tidak akan melakukan "itu" padanya.

Keesokan harinya, Soo-jung dengan ceria melewati kuliahnya meskipun mayoritas siswa yang sedang tidur. Dia bertanya apakah ada yang punya puisi siap, yang segera dia sesali ketika Bok-soo mengangkat tangannya.

Dia berimprovisasi puisi “Crow's-eye view” dan mengubahnya menjadi “$ 50,000 view,” ha. Dan setiap kali dia mengatakan "50.000," Soo-jung menggeliat marah. Dia mengatakan kepadanya untuk berhenti dan minta dia mengikutinya ke aula.



Dia bertanya apakah dia hanya kembali ke sekolah untuk bertindak tidak dewasa. Alih-alih menjawab, dia bertanya apakah itu saja yang dia katakan. Dia mulai menaiki tangga, menuju atap, dan berkata, “Anda tidak perlu mengatakan apa-apa, ya? Maka aku harus membantumu mengingatnya. ”



Ketika keduanya berjalan menaiki tangga, mereka ingat bergegas menaiki tangga yang sama (pada waktu yang berbeda) pada hari itu sembilan tahun yang lalu.

Bok-soo telah menerobos pintu untuk menemukan Se-ho berdiri di sana. Dia menekan Se-ho persegi di mulut dan menangis, “Bagaimana Anda tahu? Kenapa kamu memberi tahu [Soo-jung] ?! ”Dan Se-ho berkata itu karena dia tidak menyukainya.



Se-ho menjelaskan bahwa dia tidak pernah kehilangan seseorang dalam studinya, dan dia marah karena Soo-jung terus mengabaikan kemajuannya. Bok-soo mengingatkannya bahwa Soo-jung adalah pacarnya, tapi Se-ho tidak peduli.

Dan ketika Bok-soo berteriak bertanya apakah dia bahkan merasa kasihan pada Soo-jung, Se-ho memandangnya dengan air mata di matanya. “Apakah kamu mengatakan kamu tidak merasa kasihan padaku? Aku paling kasihan pada diriku di dunia ini. ”Dia menyimpulkan bahwa Bok-soo tidak tahu apa-apa.

Daripada memukul Se-ho lagi, Bok-soo berteriak kesal dan berbalik untuk pergi. Tapi Se-ho memanggilnya untuk kembali, dan dia panik untuk melihat Se-ho berdiri di langkan.



Se-ho mengatakan kepadanya bahwa hidup terlalu sulit dan dia mungkin merasa damai jika dia melompat turun. Dia kemudian terhuyung-huyung di langkan, membuat Bok-soo ketakutan, dan tertawa. Berpikir Se-ho bercanda, Bok-soo menyuruhnya melakukan apa pun dan berbalik.



Tiba-tiba ketakutan, Se-ho berteriak bahwa dia benar-benar akan melompat. “ Jangan pergi! " dia menangis. Bok-soo berhenti tetapi tidak akan berbalik. Ekspresi Se-ho tampak kosong saat dia lalu mengucapkan selamat tinggal, berterima kasih Bok-soo, dan membiarkan dirinya jatuh kembali.

Saat itulah Bok-soo berbalik dan berlari lurus ke arah Se-ho. Dia meraih dasi Se-ho tepat pada waktunya, tapi cengkeramannya tergelincir. Ekspresi Se-ho berubah menjadi ketakutan saat dia berteriak pada Bok-soo untuk menyelamatkannya.



Se-ho menggenggam tangan Bok-soo dan berteriak, "Aku bilang selamatkan aku!" Tapi Se-ho jatuh dari genggaman Bok-soo dan turun, turun, turun sampai dia menabrak cabang pohon dan kemudian ke tanah. Tubuhnya berkerut, tetapi dia masih sadar.

Bok-soo melihat ke atas langkan, tercengang, ketika dia mendengar Soo-jung di belakangnya, menangis ngeri.

Saat ini, Bok-soo berjalan melalui pintu atap dan melihat Se-ho berdiri di langkan, melihat pemandangan. Se-ho berbalik untuk menghadapi Bok-soo dan Soo-jung, dan mereka semua terlihat seperti yang mereka lakukan pada hari itu.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/my-strange-hero-episodes-5-6/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-my-strange-hero-episode-5-6.html

Related : Sinopsis My Strange Hero Episode 5 - 6

 
Back To Top