Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 8

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 27 Desember 2018

Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 8

Episode Sebelumnya: Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 7
Episode Selanjutnya: Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 9

Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 8

Jin-woo memberi tahu kami di sulih suara bahwa ketika dia meninggalkan Granada, dia pikir dia akan melihat Hee-joo segera lagi, ketika Se-joo kembali. Dia telah menginstruksikan Sekretaris Seo untuk menjawab email Se-joo seolah-olah dia adalah dia sehingga keluarganya tidak khawatir.


Dia mendapat telepon dari "A" segera setelah konfrontasinya dengan NPC Hyung-seok di kamar mandi. "A" telah memberitahunya bahwa dia telah melihat ke alamat orang Marco ini, dan bahwa dia telah mengetahui keberadaan Se-joo pada hari dia menelepon Jin-woo.

Jin-woo pergi ke Barcelona untuk mencari Se-joo, dan dia menemukan apartemen Marco dalam kondisi yang lebih buruk daripada kamar Se-joo, jika itu mungkin. "A" memberi tahu Jin-woo bahwa Marco Han adalah seorang siswa berusia 23 tahun dari Korea yang putus sekolah dan bekerja sebagai peretas. Marco adalah pecandu narkoba yang berutang banyak uang kepada pemasoknya, dan dia bertemu Se-joo saat bermain game online.



Marco yang membawa permainan ke Hyung-seok, mengaku sebagai pencipta utama, dengan Se-joo yang bekerja sebagai asistennya. Dia menuntut sepuluh juta won plus pembagian keuntungan untuk hak permainan, dan telah memberi Hyung-seok suatu hari untuk memainkan permainan dan mengambil keputusan.



Hyung-seok tampaknya tidak tertarik sampai Marco menyebutkan menawarkan permainan untuk J.One jika Hyung-seok menolaknya, dengan angkuh mengejek Hyung-seok dengan fakta bahwa ia sudah memiliki nomor telepon Jin-woo. Kemudian dia menelepon Se-joo dan mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki Hyung-seok di hook, tetapi belum lagi ini ke keluarganya belum kalau-kalau mereka merusak kesepakatan.

Hyung-seok, Marco, dan Se-joo semuanya meninggalkan Barcelona ke Granada sehari sebelum Jin-woo melakukannya. Untuk beberapa alasan, Se-joo telah kembali ke Barcelona sendirian, memanggil Jin-woo dari stasiun kereta dengan panik, kemudian naik kereta kembali ke Granada untuk kedua kalinya.



Marco juga telah hilang sejak dia pergi ke Granada, tetapi dua bulan kemudian, ketika mendapatkan perawatan di Amerika, Jin-woo mengetahui bahwa tubuh Marco ditemukan di daerah berhutan, tetapi tubuhnya terlalu membusuk untuk menentukan penyebab kematian. Dan bahkan di Amerika, Jin-woo dihantui oleh Hyung-seok versi dalam gim, yang membuatnya bertanya-tanya apakah dia akan mati sebelum dia sempat memberi tahu Hee-joo bahwa kakaknya masih hilang.



Tapi sekarang dia bertemu dengannya, dia mendapat kesempatan itu, meskipun dia sudah menduga bahwa dia telah menjawab email Se-joo. Hee-joo terisak bahwa dia mempercayai Jin-woo dan khawatir tentang dia, dan patah hati dengan cara dia meninggalkan Granada. Tapi Jin-woo hanya mengingatkannya bahwa dia memperingatkannya untuk tidak mempercayainya atau dia akan menyesalinya.



Dia juga mengatakan bahwa dia menebak dengan benar - dia hanya membeli asrama untuk mendapatkan lisensi untuk permainan Se-joo. Dia mengatakan pada Hee-joo bagaimana Se-joo memanggilnya, memintanya untuk bertemu di Granada, lalu menghilang. Dia mengatakan bahwa dia membayarnya sehingga Hyung-seok tidak bisa mendapatkan lisensi, dan bahwa kontrak itu sah, meskipun rasanya tidak adil.



Hee-joo hanya menangis diam-diam ketika Jin-woo menceritakan segalanya, tapi dia dengan cepat menyeka air matanya ketika dia mendengar Nenek dan Min-joo tiba di rumah. Mereka terkejut dan senang melihat Jin-woo, dan mereka membuat keributan besar padanya ketika Hee-joo mundur ke kamar kecil untuk menangis untuk kakaknya.



Akhirnya Nenek menyadari bahwa dia belum melihat Hee-joo, dan ketika dia menemukannya, dia mengatakan kepadanya untuk mengucapkan selamat tinggal pada Jin-woo. Dia pergi ketika dia muncul, jadi dia mengejarnya di luar, tapi dia pergi. Dia SMS padanya bahwa mereka akan berbicara lain kali, dan dia memanggilnya, bertanya dengan marah apakah dia melarikan diri lagi.



Dia meludah bahwa dia tahu sekarang mengapa dia meninggalkan Granada begitu tiba-tiba - karena dia seorang penipu, dan dia tidak bisa menangani kebohongan yang dia katakan. Dia menangis lagi ketika dia terisak bahwa dia menghabiskan energi dan mengasihani Jin-woo bukannya mengkhawatirkan saudaranya, tetapi Jin-woo menutup telepon di tengah kalimatnya.

Dia masih berdiri di sana, basah kuyup, saat mobil Jin-woo mundur untuk menarik di sampingnya. Jin-woo memberitahu Hee-joo untuk masuk, karena apa yang perlu mereka diskusikan tidak boleh dikatakan di depan keluarganya. Hee-joo masuk dan mereka pergi, tidak menyadari bahwa Min-joo menyaksikan semuanya.



Di dalam mobil, Jin-woo mengatakan bahwa dia seharusnya menulis email sehingga dia tidak akan menebak kebenarannya. Hee-joo menatapnya seolah dia gila, bertanya apakah dia memiliki hati nurani, tetapi dia mengatakan hidupnya terlalu kacau baginya untuk membayar kemewahan hati nurani.



Dia bilang dia menyesal, tapi dia mengabaikan perasaan orang lain karena putus asa. Dia menawarkan Hee-joo seteguk dari labu untuk menghangatkan, kemudian minum ketika dia hanya memelototinya.

Di tempat lain, Sekretaris Seo duduk untuk berbicara dengan Direktur Park. Dia mengatakan kepada Direktur Taman bahwa dia benar-benar melihat Hyung-seok berlumuran darah dan memegang pedang. Dia menjelaskan bahwa itu dimulai sebulan yang lalu ketika dia dan Jin-woo menjadi sekutu dalam permainan.



Dia mentolerir penggilingan Jin-woo (melawan musuh dalam game hanya untuk mendapatkan pengalaman dan naik level) di gedung sekolah lama, karena dia tampak lebih baik daripada dia di Amerika, tetapi akhirnya Sekretaris Seo bosan. Jadi dia mulai bermain game, menggunakan kontak pintar.

Dia kesulitan bermain sendirian, jadi dia meminta aliansi dengan Jin-woo untuk membantunya naik level. Jin-woo telah keberatan, tetapi ketika Sekretaris Seo mengatakan dia mungkin bisa membantunya jika dia lebih kuat, dia dengan enggan menyetujui aliansi itu. Ah , dia bahkan melemparkan Sekretaris Seo pembunuh bayarannya.

Mengikuti Jin-woo sekitar membantu Sekretaris Seo naik level dengan cepat, dan tak lama, dia melihat Hyung-seok muncul seperti yang dijelaskan Jin-woo. Dia telah menebas Hyung-seok saat dia akan menyerang Jin-woo, dan serangan balik Hyung-seok telah memotong lengan Sekretaris Seo dengan menyakitkan. Untungnya, Jin-woo telah memperhatikan apa yang terjadi dan melemparkan belati ke punggung Hyung-seok sebelum dia bisa melukai Sekretaris Seo dengan serius.



Sekretaris Seo mengatakan kepada Direktur Park bahwa luka di lengannya dari Hyung-seok benar-benar sakit, tidak seperti pukulan dari NPC lainnya. Direktur Park hanya berpikir bahwa berada di sekitar Jin-woo telah membuat Sekretaris Seo berkhayal, dan Sekretaris Seo menggelengkan kepalanya, mengatakan bahwa dia memikirkan hal yang sama tentang Jin-woo sebelumnya, tetapi sekarang dia tahu dia benar-benar waras.



Direktur Park ingat sebelumnya hari ini, ketika Jin-woo mengatakan kepadanya bahwa ia akan terus mempercayainya, tetapi ia meminta agar peluncuran permainan ditunda. Direktur Park benar-benar pingsan di meja Jin-woo, mengeluh bahwa membatalkan pada akhir ini tidak masuk akal. Tapi Jin-woo berpendapat bahwa dengan Sekretaris Seo sekarang melihat Hyung-seok, Direktur Park harus mengakui bahwa itu adalah permainan yang gila, bukan dia.



Min-joo menunggu Hee-joo, meskipun dia berbohong kepada Nenek bahwa Hee-joo sudah pulang dan pergi tidur. Akhirnya Jin-woo membawa Hee-joo kembali, tapi dia sakit dan tidak sadar setelah terjebak dalam hujan. Sopir Jin-woo membonceng Hee-joo di dalam, dan Jin-woo mengikuti mereka ke kamar Hee-joo.

Dia rupanya membawa Hee-joo ke dokter, dan dia meninggalkan beberapa obat. Min-joo mengatakan bahwa dia melindunginya untuk Hee-joo karena dia malu untuk saudara perempuannya, yang (dia berasumsi) mengejar mobil Jin-woo dan tinggal larut malam dengannya untuk alasan romantis, tetapi Jin-woo menyindir bahwa Hee-joo sebenarnya membenci dia sekarang.



Dia meminta lima menit sendirian dengan Hee-joo, dan Min-joo, tersenyum nakal, memungkinkannya. Dia berpikir kembali ke percakapannya dengan Hee-joo, ketika dia menunjukkan padanya info yang dia miliki tentang Marco dan mengatakan kepadanya bahwa dia sudah mati, bahkan mungkin dibunuh. Dia menjelaskan bahwa dia tidak memberi tahu dia tentang hilangnya Se-joo sebagian karena jika polisi mengetahui bahwa dia telah hilang sejak kematian Marco, Se-joo akan menjadi tersangka pembunuhan.



Dia mengatakan Hee-joo jujur ​​bahwa Se-joo mungkin telah membunuh Marco kemudian bersembunyi, tidak diragukan lagi memikirkan pertarungannya sendiri dengan Hyung-seok, tetapi Hee-joo menyangkal kemungkinan. Jin-woo melangkah keluar mobil untuk memberinya privasi untuk menangisi foto kakaknya, dan saat dia di luar sana, Hee-joo pingsan.



Sekarang dia bangun di tempat tidurnya sendiri, dan Jin-woo meyakinkannya bahwa dokumen yang dia lihat semuanya faktual, dan lebih rinci daripada laporan polisi. Hee-joo dengan enggan berterima kasih padanya karena berusaha keras untuk menemukan Se-joo, dan dia bilang sudah waktunya dia juga melakukan sesuatu tentang hal itu.



Dia mengatakan Jin-woo untuk meninggalkan rumahnya dan tidak pernah kembali atau menghubunginya, dan dia setuju, meskipun dia berjanji untuk meminta Sekretaris Seo memanggilnya jika mereka menemukan sesuatu. Sebelum dia pergi, dia memberi tahu Hee-joo, “Se-joo masih hidup. Kami belum menemukannya. Jangan terlalu khawatir. "

Hee-joo menjawab bahwa tidak ada banyak harapan dalam dokumen-dokumen yang dilihatnya, tetapi Jin-woo mengatakan tidak ada alasan untuk putus asa. Dia bilang dia belum bisa membuktikannya, tapi dia yakin Se-joo masih hidup, dan bahwa satu-satunya alasan dia tidak memberitahunya lebih awal adalah karena dia pikir dia sudah menemukan Se-joo sekarang.



Hee-joo bertanya mengapa Jin-woo datang ke sini hari ini, ketika rencananya adalah menunggu sampai setelah ia menemukan Se-joo. Dia mengaku bahwa dia merindukannya, kemudian mengatakan padanya untuk menjadi baik dan pergi. Min-joo berjalan Jin-woo ke mobilnya dan menebak bahwa dia tidak akan kembali. Dia bertanya mengapa, kecewa, dan dia mengatakan kepadanya bahwa itu bukan karena dia tidak mau, tetapi dia tidak bisa.



Jin-woo menyuruh sopirnya meninggalkan mobil bersamanya, dan dia menuju ke sekolah yang ditinggalkan di mana dia bekerja naik level. Dia menunggu di mobil sampai dia mendapat pesan dari Young-joon, manajer Yu-ra, yang mengatakan dia menerima paket dari Jin-woo.

Sebelumnya pada hari itu, Jin-woo telah memanggil Young-joon untuk bertanya mengapa Yu-ra mengaku baru saja kembali dari menyusui dia di Amerika ketika dia berada di Seoul selama berbulan-bulan. Dia mengatakan bahwa dia tahu apa yang sebenarnya dia lakukan di Amerika, dan bahkan memiliki foto.



Young-joon telah beralih dari bersifat memuji-muji dan percaya diri menjadi gagap dan takut ketika Jin-woo mengatakan kepadanya bahwa ia mengirimi mereka paket. Jin-woo mengatakan kepadanya untuk menghubungi dia segera setelah dia mendapatkannya, dan bahwa dia ingin perceraian diselesaikan dalam waktu seminggu.



Paket itu berisi gambar Yu-ra dan Young-joon canoodling bersama - tidak heran Young-joon tampak ketakutan. Dia mengirim pesan pada Jin-woo bahwa Yu-ra kesal dengan gambar-gambar itu, dan bahwa dia akan kembali berhubungan ketika mereka memutuskan apa yang harus dilakukan.

Jin-woo menuju ke gedung sekolah, berpikir bahwa ada sesuatu yang dia ingin katakan kepada Hee-joo jika dia pernah melihatnya lagi - bahwa dia muak dengan air mata palsu (Yu-ra) dan air mata diisi dengan alasan (Soo-jin) . Jadi melihat Hee-joo menangis untuknya di stasiun kereta ketika dia bahkan tidak ada di sana, dan fakta bahwa dia menjaganya ketika dia tidur setelah kecelakaan itu, sangat berarti baginya.



Profesor Cha muncul di J.One pada hari berikutnya untuk berbicara dengan Direktur Park tentang Jin-woo. Direktur Park mengatakan kepadanya bahwa Jin-woo tidak muncul untuk bekerja setelah hari pertama itu, dengan enggan mengakui bahwa dia bermain gantinya. Direktur Park tidak senang mendengarnya, terutama karena Jin-woo memerintahkan mereka untuk menunda peluncuran game.



Kami memotong ke Jin-woo di atas sekolah, mengambil NPC di tanah dengan senapan sniper. Direktur Taman memberi tahu Profesor Cha tentang klaim Jin-woo bahwa permainan itu rusak, bukan dia, dan bahwa apa pun yang terjadi padanya adalah hal yang sama yang menyebabkan dua pengembang muda hilang.

Kita melihat bahwa Jin-woo sekarang level 88, memberinya peringkat tertinggi ketiga di belakang Marco ("Marco," level 92) dan Se-joo ("Master," level 94). Yang-joo sebelumnya menunjukkan ini kepada Director Park, yang menduga bahwa "Master" adalah Se-joo, tetapi mereka tidak tahu siapa pemain "Marco" itu.



Rencana Jin-woo adalah untuk mencapai tingkat di mana Marco dan Se-joo berada di ketika mereka menghilang dan mudah-mudahan menemukan apa yang terjadi pada mereka. Profesor Cha dengan tepat menyimpulkan bahwa Jin-woo mengira putranya, Hyung-seok, terbunuh oleh permainan, dan Direktur Taman harus mengakui bahwa itulah yang diyakini oleh Jin-woo.



Setelah mendengar cerita Sekretaris Seo, Direktur Park pergi menemui Jin-woo, dan dengan putus asa mengetahui kebenarannya, dia menawarkan diri untuk bermain game dan menjadi sekutu Jin-woo untuk belajar jika dia bisa melihat Hyung-seok juga. Jin-woo menolak, mengatakan itu terlalu berbahaya. Dia telah mencoba untuk memutuskan aliansinya dengan Sekretaris Seo setelah mengetahui bahwa dia bisa melihat Hyung-seok, tetapi bahkan keterampilan peretasan lanjutan Yang-joo tidak bisa melakukannya.

Direktur Park tersenyum bahwa dengan menolak untuk membiarkan dia melihat sendiri, Jin-woo mungkin juga mengakui bahwa dia berhalusinasi. Dia bertanya bagaimana Jin-woo berharap untuk meyakinkan dia untuk menunda permainan jika dia tidak mau menunjukkan mengapa, tapi Jin-woo bentak bahwa dia tidak berusaha meyakinkannya, dia memerintahkannya .



Direktur Park menyampaikan semua ini kepada Profesor Cha, yang mengatakan bahwa jika Jin-woo belum membaik pada tahun lalu, dan dia tidak akan membuktikan bahwa apa yang dia alami adalah nyata, maka dia tidak layak menjadi CEO. Dia mengatakan kepada Direktur Park untuk memikirkan cara untuk menghapus Jin-woo tanpa merugikan perusahaan dalam prosesnya.

Lapangan sekolah praktis dilapisi karpet mayat NPC saat Jin-woo naik ke tingkat 90. Dia berbaring di sana di tanah untuk beristirahat, tetapi ketika dia mendengar teriakan elang, dia membuka matanya. Apa pun yang dilihatnya di langit membuatnya duduk dan memperhatikan.

Sang-bum terkejut mengetahui dari Min-joo bahwa Hee-joo akan kembali ke Granada untuk berada di pernikahan temannya, terutama karena teman itu sudah menikah sebulan yang lalu. Hee-joo menunjukkan kepadanya dokumen yang Jin-woo berikan kepadanya tentang hilangnya Se-joo, membuat Sang-bum merasa dibenarkan dalam ketidakpercayaannya pada Jin-woo.



Dia mengatakan pada Hee-joo bahwa semua orang berpikir Jin-woo membunuh temannya kemudian pergi dengan berpura-pura gila, tetapi dia mengatakan dia harus kembali untuk mencari Se-joo. Sang-bum ingin pergi bersamanya, tetapi dia mengatakan bahwa dia tidak ingin keluarganya curiga, jadi dia membutuhkannya di sini.



Dia mengalah dan mengantar Hee-joo ke bandara, tetapi setelah dia naik penerbangan, Sang-bum memanggilnya untuk mengatakan bahwa dia akan datang ke Granada besok, dan menutup telepon sebelum dia bisa berdebat. Min-joo menelpon untuk mengatakan pada Hee-joo bahwa dia ada di kantor Jin-woo (dia berteman dengan pemilik agensi tempat dia mengikuti audisi untuk menjadi trainee), dan dia berjalan masuk saat mereka sedang berbicara di telepon.



Dia meminta untuk berbicara dengan Hee-joo, dan ketika dia membantunya karena melanggar janjinya, dia mengatakan bahwa Min-joo memanggilnya terlebih dahulu. Dia mendapat perhatiannya dengan mengatakan bahwa dia memiliki beberapa informasi tentang Se-joo, jadi dia perlu turun dari pesawat. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan menemukan Se-joo di Granada atau di tempat lain, tetapi dia dapat membuktikan Se-joo masih hidup.



Kita kembali ke saat ketika Jin-woo mendengar teriakan elang, dan ketika dia melihat lingkaran raptor di atas, permainan memberitahunya bahwa dia menemukan item khusus - Benteng Hawk, yang hanya dapat dilihat oleh pemain level 90 ke atas. .

Jin-woo telah mengikuti arahan permainan dan mencapai ke elang, dan itu terbang ke mendarat di pergelangan tangannya. Permainan telah memberi tahu Jin-woo, "Seorang utusan dari 'tuan' telah tiba."



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/memories-of-the-alhambra-episode-8/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-memories-of-alhambra-episode-8.html

Related : Sinopsis Memories of the Alhambra Episode 8

 
Back To Top