Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 15

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 28 Desember 2018

Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 15

Episode Sebelumnya : Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 14
Episode Selanjutnya : Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 16

Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 15

Yi-hyun bangun di hutan dengan ingatannya sepenuhnya pulih. Dia ingat menjadi anak bernama Izy yang ditinggalkan di gudang, dan menjadi peri bernama Izy yang menghukum manusia yang mengorbankan anak-anak. Dia ingat dikhianati oleh temannya yang paling tepercaya, Bausae, dan diusir dari dunia peri.

Ok-nam juga ingat apa yang terjadi pada Izy setelah pengusirannya, mengapa Bausae harus pergi bersamanya, dan apa yang terjadi pada mereka setelah itu. Dan Geum ingat menjadi peri Bausae, yang harus meninggalkan dunia peri dan peri yang dicintainya, Ok-nam.



Yi-hyun menemukan Geum di musim semi peri, dan dia menjebak Geum di sana dengan membakar pohon. Dia menuduh Geum terlahir kembali berulang kali, dan selalu mengambil apa yang paling berarti baginya. Ok-nam menemukan mereka dan memohon mereka untuk datang ke tempat yang aman, jauh dari api, tetapi Yi-hyun mengatakan kepadanya bahwa dialah yang menyalakan api di tempat pertama.



Dia bergerak lebih dekat dengannya sehingga dia bisa melihat Izy dalam ekspresinya, lalu meraih untuk menyentuh wajahnya. Tiba-tiba mereka bertiga ingat berada di alam peri bersama di hari-hari yang lebih bahagia. Izy telah meraih gaya rambut kupu-kupu Ok-nam, bercanda bahwa itu tampak seperti pegangan dan kuno. Ok-nam mengeluarkannya, mengejutkan Bausae dan Izy, lalu memberi mereka masing-masing bunga yang dibawanya.



Izy tampak tersentuh, tetapi dia iri karena Ok-nam dibesarkan hanya dengan melihat hal-hal baik dalam hidup. Dia telah melarikan diri, dan meskipun dalam hati pribadinya dia memuja kepribadian Ok-nam yang cerah dan hangat, itu juga melukai harga dirinya karena dia tidak akan pernah bisa seperti itu.



Di masa sekarang, Ok-nam melihat bahwa Geum dalam bahaya dan dia memohon Yi-hyun untuk menghentikan ini. Dia bilang dia tidak peduli, karena, “Kamu tidak pernah mencintaiku sekali pun. Anda lebih peduli tentang pohon dan bunga daripada saya. Jika aku tidak mencintaimu, bagaimana jadinya aku? ”

Dia mencondongkan tubuh lebih dekat, tetapi tiba-tiba raungan bergema di tanah terbuka. Ini Jeom-segera dalam bentuk harimau, membawa Jeom-dol di kepalanya, dan dia melompat ke Yi-hyun dengan gigi dan cakar memamerkan - dan berlayar tepat di atasnya untuk mendarat di sisi lain, malu.



Lebih banyak suara memanggil ... itu Master Gu dengan Shin-seon dan Fairy Oh (diikuti oleh Kyung-seul), berteriak pada Yi-hyun untuk memadamkan api segera. Dia mengatakan bahwa musim semi adalah satu-satunya hubungan antara alam manusia dan peri yang tersisa di dunia, tetapi Yi-hyun membalas bahwa dia tidak peduli, dan bahwa Tuan Gu bukanlah tuannya.



Shin-seon terganggu, bertanya-tanya mengapa Tuan Gu mendapat gelar "tuan" ketika dia tidak, memberi Yi-hyun waktu untuk melemparkan bola api ke arah mereka. Dia mencatat bahwa Tuan Gu takut api, dan dia bertanya mengapa Tuan Gu mencoba membunuhnya ketika mereka bertemu sebagai rusa dan pemburu.

Izy telah mengambil bentuk rusa setelah diusir dari dunia peri, tetapi dia tidak pernah bisa beristirahat karena dia selalu dikejar. Pemburu berteriak bahwa rusa / Izy bertanggung jawab atas kebakaran yang menewaskan pohon, dewa, danau, dan gunung, tetapi Yi-hyun menceritakan bahwa satu-satunya kejahatan rusa adalah mendapatkan minuman dari danau.



Pemotong Kayu Bausae telah menyelamatkan rusa dari pemburu dengan menyampirkan kemejanya di punggungnya dan menyembunyikannya di balik tumpukan kayunya. Rusa Izy mengenalinya bahkan dengan rambut hitam, dan dia menodai pakaiannya yang rendah hati dan kotor ketika dia menjadi ikon mode di dunia peri.

Dia bertanya apakah dia benar-benar tidak ingat kerajaan peri, tampak marah karena dia ingat pengkhianatannya sementara dia tidak mengingat apa-apa. Rusa Izy telah membawa Woodcutter Bausae ke musim semi peri, tempat N sedang mandi dengan teman-temannya, dan memintanya untuk mengenakan gaun peri di punggungnya, mengatakan bahwa itu miliknya.

Harapannya adalah bahwa gaun itu akan memungkinkannya untuk kembali ke alam peri, tetapi sentuhan Woodcutter Bausae telah menyebabkan kupu-kupu di gaun itu terbang menjauh, kehilangan kekuatannya.



Rusa Izy terpaksa menonton ketika Ok-nam dan Woodcutter Bausae jatuh cinta di samping musim semi, melupakan semua tentangnya. Saat ini, Yi-hyun menuduh Geum selalu mengambil semua yang dia inginkan saat dia mengirim bola api lain ke arah Geum. Ok-nam memancarkan sinar biru pelindungnya saat ia berlari ke sisi Geum dan melingkarkan lengannya di lehernya, dan cahayanya menyebar untuk menutupi dirinya.



Dia mengambil peony yang selalu dia pakai dari rambutnya, dan menjepitnya ke rambut Geum, mengatakan kepadanya bahwa setelah dia meninggal sebagai Woodcutter Bausae, peony mekar di kuburannya. Dia menyentuhnya dan memanggilnya "istri," akhirnya mengingat hidup mereka bersama, dan mereka memeluk seolah-olah tidak ada orang yang mengamuk di sekitar mereka.



Yi-hyun mengawasi mereka, dan dia melihat ranting terbakar jatuh dari pohon langsung ke arah mereka. Dia ingat ketika dia adalah Rusa Izy dan melihat Woodcutter Bausae jatuh ke jurang dan mati. Rusa Izy membenci Bausae tetapi tidak ingin menyakitinya, dan telah hancur oleh kematiannya.



Untungnya, Geum melihat cabang yang jatuh dan mengayunkan dirinya sendiri dan Ok-nam keluar dari jalan. Dia memanggil Yi-hyun sebagai Izy, memintanya untuk memadamkan api sebelum dia menghancurkan jembatan terakhir antara dunia ini dan dunia peri. Dia memperingatkan bahwa jika itu terjadi, para peri akan lenyap, begitu juga mereka.



Dia mengatakan bahwa dia tahu Yi-hyun tidak ingin merasakan kebencian dan kebencian, dan bahwa dia harus melepaskan dan memaafkan atau dia akan selalu kesakitan. Yi-hyun menggantung kepalanya dan Izy muncul di depannya, memohon, “Sakit. Aku lelah. Saya terlahir berulang kali, tetapi rasa sakit itu tetap ada bersama saya setiap saat. Saya tidak ingin membenci, jadi bantu saya. Tempat ini, dan aku - buat semuanya lenyap. ”

Rusa Izy sering mengunjungi makam Woodcutter Bausae, di mana dia melihat anak-anak Bausae mengunjungi. Dia memperhatikan bahwa Jeom kecil segera kehilangan jari kelingking. Jeom-soon telah membawa makanan untuk rusa, dan Deer Izy akan tinggal bersamanya, mencatat betapa Jeom-soon merindukan ayahnya.

Tuan Gu entah bagaimana menemukan busur dan panahnya, dan mengancam akan menembak Yi-hyun untuk membuat api berhenti. Semua orang berteriak padanya untuk tidak melakukannya, tetapi dia membiarkan panah itu terbang - dan Izy muncul, terisak bahwa mereka membunuhnya terlebih dahulu. Panah Tuan Gu jatuh ke tanah, tidak berbahaya, dan dia meratap bahwa itu tidak seharusnya terjadi.


Bong-dae muncul, mengejutkan semua orang, bahkan Kyung-seul (yang telah menyaksikan seluruh konfrontasi ini). Dia mengumumkan identitas aslinya: Tuan Bintang Selatan. Dia melihat Jeom-dol, masih di kepala Jeom-soon, dan dia diliputi kekaguman saat dia melihat wujud aslinya.



Jeom-dol tiba-tiba diselimuti cahaya, dan ia naik ke udara di mana ia berubah menjadi naga biru besar. Petir berderak di sekitarnya, maka Yi-hyun menemukan dirinya berdiri di kedai kopi pada hari pertama ia dan Geum bertemu Ok-nam, dalam bentuk yang lebih tua. Saat Shin-seon dan Fairy Oh mengeluh tentang penantian itu, Yi-hyun berlari ke luar untuk bertanya-tanya apakah minggu lalu semuanya menjadi mimpi.



Bong-dae berjalan menghampirinya, membawa telur Jeom-dol (sekarang belum menetas), dan ia ingat identitas aslinya. Dia mengatakan kepadanya bahwa mereka berada di alam semesta di luar ruang dan waktu, membawa telur Jeom-dol padanya. Dia mengatakan itu hanya sebutir telur, dan Bong-dae menjawab, “Itu benar, itu telur. Segala sesuatu yang terjadi dalam kemanusiaan - hidup dan mati, kebangkitan dan kejatuhan negara, perang, pengetahuan yang dipelajari oleh manusia, puisi dan lagu yang indah - semuanya ada di dalam telur mungil ini. "



Yi-hyun terlihat skeptis, jadi Bong-dae memintanya untuk mengikutinya untuk melihat Master of the Northern Star. Dia mengirim mereka ke tangga ke peri jatuh, pada saat invasi Jepang ke Korea. Mereka bertengkar ketika mereka menumpuk batu-batu dan Bong-dae menarik garis ke bawah mereka dengan jarinya, dan dia memberitahu Yi-hyun bahwa jembatan lain ke dunia peri hancur dalam perang.



Bong-dae memberitahu Yi-hyun bahwa jalan ini sekarang terpesona untuk melindungi mata air peri. Sebuah penghalang emas melintas di seberang jalan, dan Bong-dae mengatakan bahwa dia menunggu lama untuk telur Jeom-dol pecah dan pintu antara dimensi terbuka.

Ketika mereka berjalan, mereka menemukan diri mereka menghadap ke kuil tempat Izy pertama kali dikorbankan sebagai anak yatim. Bong-dae mengatakan bahwa Yi-hyun membenci masa lalunya dan takut masa depan karena ketidaktahuannya, dan mengatakan kepadanya untuk melihat ke dalam kuil.

Seorang wanita petani berlari ke kuil membawa makanan untuk anak terkunci di dalam, tetapi kuil meledak terbakar - dia sudah terlambat. Bong-dae mengatakan bahwa penduduk desa memandang rendah wanita itu karena penampilannya yang malang, dan ketika Izy membalas dendam pada desa, dia tidak dapat menemukan wanita itu.



Wanita itu telah mengupas biji-bijian, satu-satunya makanan karena kekeringan. Dia merasakan rasa sakit anak yang dikunci di kuil, jadi dia membuat bubur biji dan berlari ke kuil. Bong-dae mengatakan bahwa jika dia berhasil tepat waktu, Yi-hyun tidak akan berubah seperti ini.

Dia membalikkan waktu dan membuat wanita berlari lebih cepat, berulang-ulang sampai kaki wanita itu berdarah, tetapi kuil itu berakhir terbakar setiap waktu. Ngeri dengan penderitaan wanita itu, Yi-hyun menyuruh Bong-dae untuk berhenti.

Dia mengingatkannya bahwa dia ingin membalas dendam pada penduduk desa, tetapi ketika wanita itu jatuh kesakitan dan kelelahan, Yi-hyun berlari untuk membantunya. Dia meninggal di pelukannya, dan Bong-dae memberitahu Yi-hyun bahwa dia akan dilahirkan kembali sebagai Bausae peri.



Dia mengatakan pada Yi-hyun bahwa ketika dia menerima bahwa semua hal adalah sama, dia akan dapat mengatasi fisika manusia dan kembali ke kuil abadi. Yi-hyun menangisi wanita itu, lalu dia dan Bong-dae menonton lagi, ketika Master of the Northern Star mengklaim anak dan wanita itu atas permintaan biksu yang dilihat Yi-hyun dalam mimpinya.



Bhikkhu itu mengatakan bahwa dia menghabiskan reinkarnasi selama ribuan tahun di alam manusia, tetapi dia masih tidak mengerti mengapa orang-orang saling membenci atau saling memaafkan. Dia meminta Tuan Bintang Utara untuk membuat anak dan perempuan itu abadi, dan Tuan Bintang Utara setuju, penasaran untuk melihat hubungan apa yang akan mereka bentuk, nyala api dan hati yang baik.



Belakangan, di alam peri, Bausae mendekati Tuan Bintang Utara untuk melaporkan bahwa Izy memiliki bintik-bintik hitam di seluruh tubuhnya, tanda peri yang menyalahgunakan kekuatannya. Dia memohon Tuan Bintang Utara untuk memaafkannya atau dia akan mati, menawarkan keabadian sendiri sebagai gantinya.



Master of the Northern Star memperingatkan Bausae bahwa itu akan berarti penderitaan di alam manusia, tetapi Bausae menangis bahwa layak untuk menyelamatkan Izy. Master of the Northern Star setuju bahwa Izy akan membawa kehancurannya sendiri jika dia tidak berhenti, jadi dia memutuskan untuk membuangnya untuk menyelamatkan hidupnya, dan mengambil keabadian dan kenangan Bausae.



Dia mengatakan pada Bausae bahwa dia akan bertemu Ok-nam lagi, menikah dan memiliki dua anak, dan bahwa dia akan mati muda dan meninggalkan mereka. Dia bahkan mengatakan kepada Bausae bahwa Ok-nam akan menunggu lama baginya untuk bereinkarnasi, tetapi dia tidak akan mengenalinya. Dia akan bertemu dengan seorang pria yang memiliki ingatannya dan akan percaya bahwa dia adalah suaminya, yang akan menghancurkan hati Bausae.



Dia memberi tahu Bausae bahwa keinginan sejatinya adalah untuk menghibur jiwa yang hancur, dan bahwa dia akan dapat menyelamatkan anak itu ketika dia mengetahui bahwa rasa sakit orang lain juga merupakan rasa sakitnya. Dia memberi Bausae pilihan untuk menyerah, atau bertarung dalam pertempuran ini.

Bong-dae dan Yi-hyun masih di kuil ketika Master of the Northern Star muncul. Ketika Tuan Bintang Utara melihatnya, dia bertanya apakah Yi-hyun masih lapar, dan Yi-hyun menundukkan kepalanya, malu. Master of the Northern Star memberitahunya bahwa seluruh alam semesta bergerak untuk memuaskan rasa laparnya.



Kembali ke hari pertama Yi-hyun dan Geum bertemu Ok-nam, dia menyajikan kopi Deer's Tears. Tapi bukannya mengeluh tentang mangkuk, kali ini Yi-hyun melihat Geum dan mengatakan kepadanya bahwa dia terlalu manis, mengikutinya sejauh ini hanya untuk memberinya bubur. Dia dengan lembut membebaskan ngengat dalam kopinya, dan mengikutinya di luar.



Dia menemukan biksu itu, yang menepuk kepalanya dan memanggilnya anak yang baik, membuat Yi-hyun tersedak. Bong-dae berlari untuk meminjam pena, dan dia menulis catatan tempel dengan nama Jeom-dol di atasnya dan memberi tahu Yi-hyun bahwa dia perlu melakukan perjalanan sekitar seratus tahun ke masa lalu. Dia kembali untuk meninggalkan telur Jeom-dol di teras Ok-nam, nyaris melarikan diri sebelum Ok-nam kembali untuk menemukannya.

Di masa sekarang, Ok-nam memandang dengan bangga saat putranya yang luar biasa terbang di langit yang berangin. Hujan mulai turun, dan hujan memadamkan api. Shin-seon menyatakan bahwa Anda tidak boleh menilai buku dari sampulnya dan bahwa ia juga bisa menjadi naga, tetapi Peri Oh mengatakan bahwa tidak peduli apa, ia masih berpikir dia yang paling tampan.



Master of the Northern Star tiba di musim semi, dengan Bong-dae, sang biarawan, dan Yi-hyun yang jauh lebih tenang di belakangnya. Master of the Northern Star senang melihat Geum setelah mengusirnya sebagai Bausae, dan dia memegang tangannya terbuka agar Geum melangkah masuk untuk pelukan. Geum berlari, tapi dia lewat tepat oleh Tuan Bintang Utara untuk memeluk Yi-hyun, meninggalkan Tuan menggantung, hee



Yi-hyun memeluknya kembali, memanggilnya idiot, tetapi ketika dia menyadari bahwa semua orang menonton, dia mendorong Geum pergi dengan marah. Ok-nam bergegas mendekat, lengannya terangkat seolah hendak menyerang, tapi kemudian dia meraih leher kedua lelaki itu untuk pelukan tiga arah.

Kemudian, Master of the Northern Star mengatakan bahwa kemampuan Ok-nam untuk menumbuhkan tanaman dan pohon akan bergabung dengan angin hangat Geum untuk melindungi mata air peri, jadi inilah saatnya bagi dia dan Bong-dae untuk kembali ke dunia peri. Geum kembali untuk bertanya pada Master of the Northern Star bagaimana Ok-nam dapat kembali ke dunia peri tanpa gaun bersayapnya.



Dia mengaku bahwa itu salahnya untuk mencuri pakaiannya dan membuatnya terjebak, karena ketika dia menyentuhnya, tenaga anginnya mengusir kupu-kupu itu. Geum kembali untuk memberi tahu Ok-nam bahwa Tuan Bintang Utara mengatakan dia sudah mendapatkan gaunnya kembali, dan bahwa itu ada di lemari di rumah.



Yang bisa dia temukan hanyalah pakaian yang dia selamatkan dari suaminya, dan piyama ajumma yang diberikan Geum padanya. Dia mengatakan bahwa ketika dia mengambil piyama, dia melihat seekor kupu-kupu yang mendarat di kemeja dan menjadi bagian dari pola.

Sekarang kupu-kupu berkibar di sekitar mereka, dan Ok-nam mengakui piyama sebagai gaun bersayapnya yang menyamar. Dia berterima kasih kepada Geum karena mengembalikannya padanya, dan dia bertanya apakah dia akan kembali ke dunia peri sekarang. Ok-nam mengatakan bahwa dia sangat merindukan rumahnya, tetapi Geum meminta dia diam-diam untuk tidak pergi.



Dia mengatakan bahwa dia ingat menjadi suaminya, dan dia tidak gagah seperti Peri Bausae. Dia mengakui bahwa dia keras kepala dan memiliki arah yang buruk, dan bahwa dia tidak menghasilkan banyak uang, jadi dia seharusnya tidak menahannya. Ok-nam memotongnya dengan ciuman kecil dan mengatakan kepadanya bahwa dia sempurna seperti dia.



Geum memberinya senyum malu-malu, lalu rasa malunya menghilang, dan ia bersandar untuk ciuman yang lebih lama.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/mama-fairy-and-the-woodcutter-episode-15/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-mama-fairy-and-woodcutter-15.html

Related : Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 15

 
Back To Top