Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 13

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 19 Desember 2018

Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 13

Episode Sebelumnya : Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 12
Episode Selanjutnya : Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 14

Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 13

Woodcutter Bausae didekati oleh rusa, yang membawa gaun bersayap Ok-nam di punggungnya. Dia memperingatkannya bahwa jika dia mengembalikan gaun itu, Ok-nam akan mengambil anak-anak mereka dan terbang kembali ke dunia peri, tetapi dia meminta kembali lagi.


Hal ini menghilang saat rusa pergi ke Woodcutter Bausae, marah karena dia hidup bahagia setelah membuatnya seperti ini. Takut, Woodcutter Bausae mundur, lalu dia berjalan di atas batu dan jatuh ke jurang.

Geum terbangun dari mimpi buruk ini setelah menghabiskan sepanjang hari sakit di tempat tidur. Dia berlari keluar rumah dan masuk ke hujan, menuju kampus sekolah.



Pada saat yang sama, Ok-nam mengatakan kepada Yi-hyun yang kecewa bahwa tidak peduli betapa kasarnya dia berbicara kepadanya, dia tahu siapa dirinya sebenarnya. Dia menatap cahaya yang mengelilinginya, mengagumi bahwa hujan bahkan tidak menyentuhnya. Ok-nam membungkuk untuk menciumnya, tetapi begitu bibir mereka menyentuh, mereka berdua membeku karena terkejut.

Bingung, Yi-hyun mengatakan bahwa dia tidak ingat apa-apa, dan dia juga tidak ingin mengingatnya. Dia bertanya bagaimana semua orang bisa begitu yakin dia orang baik ketika dia dalam kesakitan yang menyedihkan, tidak tahu siapa dia sebenarnya. Dia pergi, dan Ok-nam bernafas pada dirinya sendiri, “Bukan dia. Dibutakan oleh keinginan untuk menemukan suami saya, saya pergi setelah khayalan. Saya bodoh. "

Geum berlari ke Yi-hyun, dan ketika dia mencoba berbagi payungnya dengan dia karena khawatir, Yi-hyun menamparnya dengan marah. Untuk sesaat dia melihat Geum dengan pakaian berbeda dengan rambut panjang dan putih, dan ketika Geum bertanya ada apa, Yi-hyun memukulnya. Dia mengambil Geum dan menuntut untuk tahu siapa dia dan mengapa dia terus mengganggu hidupnya.



Geum mendorongnya pergi, tapi Yi-hyun hanya menjadi lebih agresif, mendorongnya ke tanah dan melompat di atasnya. Dia mengayunkan lagi, tapi ketika Geum meraih tinjunya, itu Izy menyematkan Bausae dan menuduhnya dan Ok-nam mengkhianatinya.

Yi-hyun tiba-tiba kembali ke dirinya sendiri dan berdiri, tetapi dia hanya memberitahu Geum bahwa dia muak padanya dan mulai berjalan pergi. Dia hanya mendapat beberapa langkah sebelum pingsan, dan Geum menggendongnya pulang. Dia lupa kode sandi lagi sehingga Yi-hyun harus memasukkannya dengan grogi ( awww ).

Saat mandi, Yi-hyun ingat mendengar suara Izy yang memberitahunya bahwa Ok-nam mungkin pergi mencari orang yang benar-benar ditakdirkan bersamanya. Dia duduk di kamarnya kemudian ketika Geum masuk memeluk bantalnya, mengatakan bahwa Dewa menyuruhnya tidur di sini malam ini.



Yi-hyun menyadari memar Geum dan bertanya bagaimana Geum terluka, dan dia bingung ketika Geum mengatakan dia memukulnya. Dia berteriak pada Geum karena tidak pernah melawan, menyalahkannya karena memperburuk keadaan dengan tidak menanggapi, dan Geum bertanya-tanya apakah dia harus memukul Yi-hyun kembali, ha.



Sebaliknya, dia bertanya apakah sesuatu terjadi pada Yi-hyun hari ini untuk membuatnya bertindak sangat aneh. Yi-hyun tidak menjawab, dia hanya mendesah pada memar Geum dan pergi tidur. Dia menyuruh Geum untuk kembali ke kamarnya sendiri karena dia mendengkur, jadi Geum pergi dengan patuh.

Praktek-praktek ok-nam menyembuhkan teman-teman tanamannya, tetapi mereka dengan cepat menjadi layu lagi, membuktikan bahwa kekuatannya mulai memudar setelah bertahun-tahun di alam manusia. Dia masuk ke dalam untuk menemukan Jeom-segera mengerjakan novel web sehat lainnya, tetapi bukannya menguliahi putrinya, dia mengatakan mereka perlu bicara.



Segera setelah itu, Geum membuka pintu depan untuk menemukan Jeom-segera dalam bentuk kucing, mengenakan topi dan syal dia mendapatkannya. Dia beralih ke bentuk manusia dan mengundangnya untuk pergi ke Hangang Park dengan satu hari untuk makan sosis dari truk makanan. Dia mengucapkan terima kasih karena telah membantunya mempublikasikan novel webnya dan mengatakan kepadanya untuk mempertahankan royalti.

Geum melihat Jeom segera pergi, samar-samar mengingat sebuah janji yang dibuat lama. Kami melihatnya sebagai Woodcutter Bausae, menjanjikan putrinya bahwa Ayah akan melindunginya dari hal buruk yang mungkin terjadi padanya.

Di pagi hari, kedai kopi ditutup, dan unit penyimpanan yang diubah secara ajaib, Ok-nam, telah tinggal di dalamnya hanyalah unit penyimpanan lagi. Bong-dae memberitahu Geum bahwa Ok-nam pergi, mengatakan bahwa dia tidak memiliki alasan untuk tinggal, dan Geum terlihat hancur.



Bong-dae memberinya surat dari Ok-nam bersama dengan teleponnya, dan mengatakan kepadanya bahwa Ok-nam hanya kembali ke gunung, tidak sampai ke alam peri. Dalam surat itu, Ok-nam meminta maaf karena tidak mengucapkan selamat tinggal secara pribadi. Dia memberitahu Geum bahwa dia salah tentang telah menemukan suaminya dan merasa bersalah karena membingungkan dia dan Yi-hyun, dan dia mengucapkan terima kasih atas kebaikan dan keceriaannya.



Dalam bentuk yang lebih tua, Ok-nam menangkap tumpangan dengan punggung lokal ke kedai kopi, dan dia mengatakan kepadanya bahwa kota akan senang bahwa dia (dan kopinya) telah kembali.

Yi-hyun mengetahui bahwa Ok-nam telah meninggalkan kota ketika dia sengaja mendengar beberapa siswa berbicara tentangnya. Dia pergi untuk mengkonfirmasi untuk dirinya sendiri, dan ketika dia melihat seseorang berjongkok di pabrik mengenakan jaket macannya, dia tersenyum lega. Tapi itu penjaga penjaga (laki-laki), dan benar saja, kios terkunci rapat.



Trio Immortal juga terkejut oleh berita bahwa Ok-nam tidak menemukan suaminya setelah semua. Mereka bertanya-tanya apakah mereka harus pulang juga, dan Bong-dae mengancam mereka dengan konsekuensi yang mengerikan jika mereka tidak segera meninggalkan kotanya.

Tuan Gu khususnya sepertinya enggan untuk pergi, membuat Shin-seon curiga bahwa dia punya wanita dalam pikirannya. Dipotong untuk ibu Geum, lol, yang sibuk membuat makanan berbentuk hati.

Tuan Gu kembali ke rumah, dan ketika Ibu menawarkan dia jus kubis untuk sakit perut yang dia sebutkan sebelumnya, dia benar-benar panik. Dia meneguk jus, menumpahkannya ke depan, dan ketika Ibu pergi untuk membersihkannya, jantungnya berdebar dan dia berlari keluar pintu menjerit.



Jeom-soon sudah merindukan Seoul, terutama wi-fi yang tersedia secara luas. Dia ingin tahu tentang apa yang sedang dilakukan Kyung-seul sekarang, dan kita melihat bahwa dia bersembunyi di sekitar kios kopi. Dia mendapat teks dari nomor yang tidak diketahui menanyakan apa yang dia lakukan, disertai foto dirinya pada saat itu, dan dia ketakutan.



Bong-dae muncul entah dari mana bertanya mengapa dia tidak menjawab pertanyaannya, dan Kyung-seul jatuh ketakutan. Dia melompat dan menuduhnya menguntitnya, tapi dia bilang dia hanya melakukan pekerjaannya sebagai orang kedua di dunia peri.

Dia memerintahkan dia untuk membawa semua rekamannya kepadanya besok pagi atau dia daging mati. Kyung-seul menggerutu bahwa tidak satupun dari mereka adalah manusia dan mengancam untuk mengirim bukti online, lalu melarikan diri. Bong-dae mendesah bahwa ini akan lebih sulit daripada omelan sederhana yang dia rencanakan untuknya.



Dr Lee terus perusahaan Yi-hyun saat dia minum, dan dia bertanya apa yang dia lakukan salah sehingga orang selalu meninggalkannya. Dia sedikit terlalu senang mendengar bahwa Ok-nam meninggalkan kota, mendapatkan sorotan amat buruk dari Yi-hyun. Dia mengoceh bahwa dia merindukan kopi Ok-nam, senyumnya, dan memiliki dia di dekatnya, dan bahwa dia ingin berhenti menjadi cemas tentang dia semakin dekat dengan Geum dan mengatakan pada semua orang bahwa dia adalah miliknya.



Dia terus dan terus sampai Dr. Lee menepuk kepalanya dengan cumi-cumi kering, muak mendengarnya merindukan wanita lain. Dia mengatakan kepadanya untuk berhenti berpura-pura dia tidak tahu tentang perasaannya untuknya, dan menyebut dia bajingan egois. Dia berteriak bahwa Ok-nam pergi karena Yi-hyun bukan suaminya, tetapi juga karena dia tidak memiliki perasaan padanya. Aduh , tapi benar.



Yi-hyun tersandung rumah kemudian, menggumamkan mabuk bahwa Dr. Lee tidak tahu tentang Ok-nam dan berapa lama dia menunggunya. Dia memanggilnya dan meninggalkan pesan panjang, berbelit-belit tentang bagaimana Ok-nam adalah satu-satunya untuknya, memerintahkan dia untuk mengambil kembali semua yang dia katakan. Dia tertidur di bangku, mengulangi bahwa tidak ada yang tahu apa artinya Ok-nam baginya.

Saat mengepak untuk kembali ke rumah, Shin-seon terus memakan jeli yang dia ambil dari kamar Geum, mengeluh bahwa Geum menimbun semuanya untuk dirinya sendiri di kamarnya. Peri Oh mengambil satu dan memeriksa label - itu makanan serangga, ha.

Fairy Oh, terima kasih ibu Geum karena telah merawat mereka dengan baik, dan Ibu bertanya apakah Tuan Gu akan kembali ke gunung, juga. Tuan Gu kembali ke rumah dengan keringat karena berlari dengan panik di sekitar lingkungan, dan dia entah bagaimana mengerahkan keberanian untuk mengatakan pada ibu Geum, “Aku menyukaimu! Ikutlah bersamaku."



Dia membeku dengan punggungnya kepadanya, yang dia anggap sebagai penolakan dan bersiap untuk melarikan diri dalam penderitaan. Tapi dia berteriak, "Jangan lari!" Mereka berdiri di sana terlihat canggung mungkin, sementara cringes Shin-seon dan cekikikan Peri Oh.



Dalam perjalanannya ke kantor, Geum terus mendengar suara Ok-nam memanggilnya. Dia memberitahu Kyung-shik dan Jung-min ini, membuat Kyung-shik bercanda bertanya apakah Ok-nam adalah peri nyata, dan Geum mengangguk murung dan menambahkan bahwa Jeom-segera adalah kucing.

Teman-temannya berpikir bahwa naksirnya pada kopi halmoni telah membuatnya gila, jadi Geum mengambil kembali kata-katanya. Dia mendapatkan di telepon untuk mengirim Jung-min beberapa file, dan dia menemukan gambar Ok-nam dan Jeom-soon yang mereka ambil sebelum meninggalkan kota dan pergi untuk menemukannya. Itu membuat Geum menangis lagi, awww .



Dia membantu Kyung-shik mengangkat beberapa kotak, tapi ujung tumpukan dan satu hits Geum di kepala, keras. Dia jatuh pingsan dan mengalami ingatan tentang dirinya sebagai Woodcutter Bausae, memberi tahu Jeom-dol muda bahwa dia akan memotong kayu dan membawanya ke pasar. Jeom-dol memintanya untuk membawa kembali mainan.



Hanya setengah sadar, Geum bergumam bahwa Jeom-dol sedang menunggu. Kami melihat Woodcutter Bausae tergeletak di dasar jurang, berdarah dan terluka parah, memegang bagian atas di tangannya. Hal terakhir yang dia pikirkan sebelum dia meninggal adalah dia menggantungkan dupa di pohon di rumah, takut apa yang akan terjadi jika dia tidak dapat menemukannya.

Ketika Geum terbangun, dia menangis lagi ketika dia terengah-engah bahwa dia harus kembali. Dia berlari ke toko untuk membeli laptop terbaru yang mereka miliki, dan dia berlari ke dalam sedikit barang curian ketika penjaga toko mencoba menjual segalanya kecuali laptop.



Tadi malam, Yi-hyun sempat tersesat di rumah setelah pertarungannya dengan Dr. Lee. Tuan Gu masih terjaga, dan telah menyelipkan surat ke sakunya untuk dibaca nanti. Surat itu memberitahukan Yi-hyun bahwa Immortals akan pergi, dan mengucapkan terima kasih atas kebaikannya.

Yi-hyun mendapat pesan dari Geum bahwa dia meminjam mobilnya, tapi Geum mengabaikannya ketika dia mencoba menelepon. Yi-hyun pergi ke Kyung-shik dan Jung-min untuk jawaban, tetapi yang mereka tahu adalah bahwa Geum menangis, mengatakan dia harus pergi ke Gyeoreub, di mana pun itu.

Di aula, Yi-hyun bertemu Dr. Lee, dan dia bertanya apakah dia tahu di mana Gyeoreub berada. Dia mengatakan kepadanya bahwa itu adalah nama asli Mt. Gyeryong (di mana Ok-nam tinggal). Yi-hyun meminjam mobil Kyung-shik, “miliknya yang paling berharga,” yang penuh dengan boneka binatang bayi berwarna pink yang imut, hee.



Dia menerima telepon dari Dr. Lee, yang bertanya apakah dia akan pergi ke gunung setelah Ok-nam. Yi-hyun mengatakan bahwa dia harus pergi, dan dia memperingatkan bahwa ini mungkin berarti akhir dari persahabatan mereka. Yi-hyun mengatakan kepadanya untuk tidak mengancamnya kecuali dia benar-benar berarti, dan dia mengaku menjadi brengsek egois tetapi mengatakan bahwa dia perlu Dr Lee untuk memahami.



Geum mendapati dirinya terbiasa mengemudi berputar-putar di gunung, tetapi akhirnya ia menemukan batu-batu bertanda yang mengarah ke musim semi peri. Dia menumpuk mereka untuk mengaktifkan jalan, kemudian berlari menaiki tangga berbatu yang menuju lebih dalam ke hutan.

Dia mencapai musim semi peri dan mengingat hari ketika ia dan Yi-hyun melihat Ok-nam mandi di sini. Handuk yang bersih dan halus jatuh di kakinya, entah dari mana, jadi Geum mengambil isyarat itu dan masuk ke air untuk mandi.



Beberapa saat kemudian, Ok-nam tiba di mata air untuk mandi sendiri. Dia melihat Geum menciprat di air, dan dia melihat keheranan saat dia melangkah keluar dan membungkus handuk di pinggangnya.



Saat itulah Geum melihat Ok-nam, dan mereka berdua membeku di tempat, tertegun melihat satu sama lain di sini lagi. Kemudian, pada saat yang sama, baik Ok-nam dan Geum melangkah maju dan jatuh ke pelukan masing-masing.




Epilog: "Kamu tampak seperti milikku ketika kamu tidak - kisah kimia mereka."

Ibu Geum memberi Master Gu teh hijau, yang dia buka kemudian dengan keras mendorongnya, membuatnya pingsan. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia dipandang rendah karena dia tidak memiliki suami, yang tidak mengganggunya, tapi dia khawatir bahwa itu sulit pada Geum.



Dia mengatakan bahwa suatu hari nanti Geum akan menemukan pasangan dan dia akan sendirian, tetapi dia menambahkan malu bahwa dia tidak kesepian hari ini, berkat seseorang . Dia pergi, dan meskipun Master Gu tidak pernah mengatakan sepatah kata pun, dia memperhatikannya dengan tatapan putus asa di wajahnya.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/mama-fairy-and-the-woodcutter-episode-13/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-mama-fairy-and-woodcutter-13.html

Related : Sinopsis Mama Fairy and the Woodcutter Episode 13

 
Back To Top