Sinopsis Encounter Episode 7

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 22 Desember 2018

Sinopsis Encounter Episode 7

Episode Sebelumnya: Sinopsis Encounter Episode 6
Episode Selanjutnya: Sinopsis Encounter Episode 8

Sinopsis Encounter Episode 7

Jin-hyuk berdiri di luar hotel Sokcho, tidak bisa mengendalikan senyum senang di wajahnya saat mengenang Soo-hyun yang mengumumkan kepada pers dan dunia bahwa mereka sedang berkencan.


Ibu Soo-hyun tidak begitu senang - dia memerintahkan Soo-hyun untuk memohon pengampunan Ketua Kim, tetapi Soo-hyun berpendapat bahwa dia tidak bisa menjalani hidupnya seperti itu lagi. Dia memberi tahu ibunya bahwa dia taat dan anak perempuan "berguna", tetapi mulai sekarang, dia akan menjalani hidupnya sendiri. Iya nih!

Direktur Kim berlari ke Driver Nam di jalan keluar, sudah takut apa yang akan terjadi setelah pengumuman Soo-hyun. Sopir Nam tidak melihat apa yang salah dengan menyukai seseorang, dan Direktur Kim mengeluh kepadanya karena selalu bersikap positif, lalu mengakui bahwa dia menyukainya.



Sekretaris Jang keluar, siap untuk pergi begitu Soo-hyun selesai berbicara dengan ibunya. Dia mengeluh bahwa dia tidak akan bisa tidur, dan Driver Nam setuju - karena hatinya berkibar, hee. Dia seperti anak kecil, aku kasih dia.



Kembali di hotel Seoul, Hye-in terlihat khawatir tentang Jin-hyuk, yang kesal setelah konfrontasinya dengan Ketua Kim. Tapi di lantai atas di kantornya, Soo-hyun terlihat sama pusingnya dengan Jin-hyuk, mengingat ekspresinya yang terkejut setelah pengakuan publiknya. Dia memanggilnya (setelah hampir keluar) untuk mengundangnya menemuinya di lantai bawah, dan dia membisikkan bahwa seluruh tim PR ada bersamanya.

Soo-hyun mendapat reaksi beragam dari tim PR ketika dia muncul di kantor mereka untuk mengucapkan terima kasih atas kerja keras mereka. Direktur Kim telah mengatakan kepada semua orang untuk tetap sampai mereka membersihkan, tetapi dia merasakan bahwa Soo-hyun sedang menunggu Jin-hyuk selesai, jadi dia menolak tim. Mereka mengajukan, meninggalkan Soo-hyun dan Jin-hyuk sendirian.



Jin-hyuk tidak tahu harus berkata apa kepada Soo-hyun, jadi dia mati karena dia hanya bisa mengatakan dia sangat mengesankan. Dia mulai mengatakan kepadanya bahwa dia khawatir karena ada begitu banyak wartawan di sana, tetapi Soo-hyun menghentikannya, mengingatkannya bahwa dia jauh lebih terbiasa dengan tingkat pengawasan daripada dia.



Dia mengakui bahwa dia khawatir dia membuat segalanya menjadi lebih sulit baginya, tetapi Jin-hyuk hanya mengatakan mereka berdua sibuk mengkhawatirkan yang lain. Soo-hyun menjelaskan bahwa dia menjalani hidupnya dengan identitas yang tidak jelas - putri Cha Jong-hyun, mantan menantu perempuan Taekyung Group, CEO Donghwa Hotel.

Tapi dia mengatakan bahwa hari ini adalah hari pertamanya sebagai Cha Soo-hyun, seseorang yang tidak membiarkan orang yang disukainya (Jin-hyuk nyengir pada saat itu) dikritik tanpa alasan. Dia bilang dia merasa seperti melemparkan pukulan, dan dia mengatakan pada Jin-hyuk untuk tidak khawatir.



Dia menyebutkan bahwa dia lapar, dan dia memberi Jin-hyuk mata-bau ketika dia merogoh sakunya, khawatir bahwa dia akan mengeluarkan cumi-cumi kering lagi, hee. Alih-alih dia mengeluarkan cokelat, dan Soo-hyun menempelkan semuanya di mulutnya. Jin-hyuk mencibir padanya, mengatakan bahwa dia pikir dia akan berbagi, dan Soo-hyun menawarkan untuk meludahkannya, lol.

Woo-seok pulang setelah acara untuk merenung melihat Soo-hyun mengetik dasi Jin-hyuk (dan reaksi bersemangat Jin-hyuk) dan pengakuannya tentang status kencan mereka. Tetapi hari berikutnya, ibunya berhasil memblokir semua artikel tentang pengakuan itu.

Dia menyebutkan kepada Direktur Choi bahwa dia tahu siapa yang memberi tahu reporter yang menanyakan pertanyaan kencan, dan Direktur Choi gelisah. Dia bertindak seolah-olah dia tidak tahu apa maksudnya, jadi dia mengatakan kepadanya bahwa bahkan jika dia tidak di belakangnya, dia perlu memperbaikinya.



Dia memerintahkan dia untuk memindahkan Jin-hyuk ke cabang lokal dan membiarkannya bercokol di sana sebentar, lalu memecatnya. Direktur Choi khawatir tentang apa yang akan dilakukan Soo-hyun, tetapi Ketua Kim menghukumnya karena menikamnya tanpa rencana.

Seluruh tim menatap Jin-hyuk saat dia bekerja, dan ketika dia mencoba melakukan sesuatu yang sederhana seperti minum air, Han-gil dan Eun-jin jatuh dengan sendirinya menawarkan bantuan. Direktur Kim akhirnya memberitahu mereka untuk berhenti meneror Jin-hyuk, dan dia memberinya tugas yang membuatnya keluar dari kantor dan menjauh dari mereka.

Hye-in membantunya menyusun daftar VIP yang tidak bisa menghadiri pembukaan hotel, sehingga mereka dapat mengirimi mereka hadiah. Hye-in mengakui bahwa Soo-hyun sangat keren dan bahwa dia bertaruh hati Jin-hyuk berpacu, dan dia tersenyum malu-malu.



Dia mengaku kepada Jin-hyuk tentang pria yang memanggilnya dan memintanya untuk menulis posting fitnah tentang Jin-hyuk dan Soo-hyun sebagai imbalan untuk promosi, mengatakan bahwa itu membuatnya gugup bahwa dia tidak tahu bagaimana dia tahu dia jumlah. Oof, wajah Jin-hyuk. Hye-in mengatakan dia tidak menulis posting itu, tetapi dia merasa aneh bahwa pria itu tahu bahwa Jin-hyuk adalah pria dari skandal ramyun.



Dia pikir itu seseorang dari Grup Taekyung, dan dia bilang dia khawatir Jin-hyuk akan terluka. Jin-hyuk bertanya-tanya mengapa mereka memintanya untuk menulis posting karena dia temannya, tapi dia juga tidak tahu.

Pertemuan makan malam Soo-hyun dijadwalkan kembali, jadi dia mengirim Jin-hyuk sebuah teks yang mengundangnya makan bersama dengannya. Dia menunggu di halte bus setelah bekerja, tetapi bukannya Soo-hyun, Woo-seok berhenti ingin berbicara. Jin-hyuk berjaga-jaga saat Woo-seok bertanya apakah apa yang dikatakan Soo-hyun di Sokcho benar, dan dia mengatakan pada Woo-seok bahwa tidak mudah atau tidak sengaja bagi seseorang untuk menjadi begitu terbuka tentang perasaan mereka.



Woo-seok menganggap itu sebagai konfirmasi bahwa itu benar, dan Jin-hyuk mengatakan ia juga memiliki pertanyaan. Dia bertanya mengapa Woo-seok bahkan menanyakan ini padanya, dan Woo-seok mengatakan bahwa dia seperti oppa, mencari Soo-hyun. Ketika dia pergi, dia bergumam dengan keras bahwa perasaan seperti oppa merawat dongsaengnya seperti cinta.



Sekretaris Jang di rumah menggerutu tentang tidak memiliki kencan ketika dia mendapat pemberitahuan dari aplikasi kencannya. Dia menjerit mendengar pesan dari pria yang berkomunikasi dengannya, memintanya untuk bertemu langsung. Tanpa diketahui olehnya (dan dia), itu Dae-chan, dan dia bersemangat ketika Sekretaris Jang menjawab bahwa dia akan mengukir waktu.

Saat makan malam, Jin-hyuk mengakui pada Soo-hyun bahwa rekan kerjanya tampak sedikit cemburu. Dia berkomentar bahwa artikel tentang pengumumannya tampaknya telah diblokir, dan Jin-hyuk bercanda menyesalkan bahwa judul artikel akan sangat keren: " CEO Cha ada di 'Some.' ”



Mengenai hal itu, dia berubah serius dan mengatakan bahwa dia tidak ingin berada dalam "beberapa" dengannya lagi. Dia pikir dia putus dengan dia dan menjadi marah, tetapi dia mengatakan bahwa keraguannya telah memudar dan dia yakin sekarang perasaannya untuknya, dan ingin bergerak maju.



Merasa diejek, Soo-hyun berkata dengan angkuh bahwa dia bisa melakukan itu sendiri, jadi Jin-hyuk menyerah dan berjanji untuk berhenti bercanda. Dia bertanya, sangat tidak serius, apa yang ingin dia diskusikan, jadi mereka berbicara tentang pergi ke restoran, seluncur es, dan toko buku bersama.

Jin-hyuk bertanya pada Soo-hyun apa yang menurutnya rasanya seperti oppa, dan jawabannya - melindungi seseorang - tampaknya membuatnya kesal. Soo-hyun menangkap kekesalannya dan pergi diam, tapi dia menggodanya dengan menahan sedikit makanan dan memecah ketegangan.



Sebuah teks dari Sekretaris Jang memberitahu Soo-hyun bahwa pertemuan darurat telah dipanggil untuk dewan direksi besok, dan bahwa kehadirannya diperlukan. Jin-hyuk memperhatikan ekspresinya, tapi dia tidak bertanya dan dia tidak menyebutkannya.

Ketua Kim memanggil pengacaranya untuk membahas pengaktifan klausa moralitas dalam perjanjian perceraian Soo-hyun. Pengacara Jung mengatakan bahwa apa yang dianggap berbahaya bagi Grup Taekyung adalah subyektif, jadi itu mungkin pertarungan yang panjang, tetapi Ketua Kim bersedia untuk pergi berperang.

Dia juga memperingatkan bahwa ini akan mempengaruhi kampanye politik ayah Soo-hyun. Dia menggambarkannya sebagai kuda pacu yang tidak mematuhi pemiliknya, tetapi dia mengatakan dia akan mencoba untuk "menarik kendali lebih ketat."



Tim PR membahas rencana untuk acara akhir tahun, dan Direktur Kim sangat ingin acara tersebut dirubah dari bawah ke atas, menganggap rencana mereka terlalu biasa. Jin-hyuk menyarankan bola topeng, dan Direktur Kim mengatakan kepadanya untuk menulis proposal, tetapi Hye-in menggeram bahwa dia hanya membuat hal-hal yang jauh lebih sulit.



Selama pertemuan dewan darurat, Soo-hyun dituduh melakukan perilaku yang tidak pantas selama pembukaan Sokcho Hotel. Dia secara resmi meminta maaf karena membahas kehidupan pribadinya di acara profesional, tetapi Direktur Choi mengatakan bahwa mereka perlu mengambil langkah-langkah untuk memastikan masalah kontroversial seperti itu tidak terjadi lagi.

Dia secara miring menyarankan bahwa kontraknya sebagai CEO mungkin tidak diperpanjang. Soo-hyun berjanji lagi untuk tidak mengganggu perusahaan dengan kehidupan pribadinya, menambahkan bahwa ia berharap bahwa rapat dewan darurat dipanggil untuk alasan yang diperlukan di masa depan, dan mengakhiri pertemuan.



Jin-hyuk bekerja lembur ketika Direktur Choi menemukan dia untuk memberitahunya bahwa dia dipindahkan ke hotel Sokcho sebelum akhir tahun. Dia mengatakan pada Jin-hyuk bahwa itu karena kekacauan yang dia dan Soo-hyun disebabkan, tetapi Jin-hyuk berpendapat bahwa itu tidak ada hubungannya dengan perusahaan.

Direktur Choi mengatakan bahwa kehadiran Jin-hyuk menempatkan posisi Soo-hyun dalam risiko, menyebutkan berapa banyak saham yang dia miliki dan seberapa besar pukulan finansial yang akan terjadi jika kehilangan mereka. Dia mengatakan bahwa transfer akan terjadi ketika Soo-hyun sedang pergi untuk urusan bisnis di Shanghai, dan bahwa Jin-hyuk dipersilakan untuk mematuhi atau mengundurkan diri.

Jin-hyuk dan Soo-hyun meninggalkan pekerjaan pada saat bersamaan, dan ketika mereka sampai di mobil Soo-hyun, Driver Nam mengalami sakit perut mendadak yang mendesak. Dia memanggil Jin-hyuk dari kamar kecil, mengatakan bahwa dia tidak mungkin mengemudi sekarang dan meminta Jin-hyuk untuk mengantar Soo-hyun pulang. Lucu. Dewa asmara. Selamanya .



Jin-hyuk tidak memberi tahu Soo-hyun tentang percakapannya dengan Direktur Choi. Dia mengatakan bahwa dia pikir kebanyakan orang melewati masa-masa sulit dengan mengingat saat-saat indah dalam hidup, mengingat saat ketika ibunya sakit dan seluruh keluarga didukung oleh ingatan akan masa-masa yang lebih bahagia.

Dia mengatakan bahwa ketika mereka berdua mengalami kesulitan, dia ingin mereka menemukan kekuatan dalam ingatan yang lebih bahagia. Soo-hyun merasakan sesuatu yang aneh, tapi Jin-hyuk menertawakan kekhawatirannya. Kemudian, ketika dia sendirian di kamarnya, Jin-hyuk mencari rute tercepat antara Seoul dan Sokcho dan mendesah bahwa itu hampir tiga jam perjalanan.

Ketika Driver Nam berjalan pulang, dia mendapat telepon dari putri Direktur Kim. Sopir Nam bertemu dengannya di taman bermain, di mana dia mengatakan kepadanya bahwa dia pikir ayahnya berselingkuh. Dia melihat foto dia dengan wanita lain, dan dia mengatakan bahwa dia tidak memiliki keberanian untuk berpura-pura tidak tahu.



Ibu Soo-hyun memerintahkan suaminya untuk membatalkan pertemuan dengan partai politiknya, karena dia memiliki sesuatu yang lebih penting yang direncanakan. Dia menyiratkan bahwa ini tentang Soo-hyun, mengakui bahwa dia muak dengan Soo-hyun akhir-akhir ini tetapi tidak ingin dia dimakan oleh Ketua Kim.

Setelah momen PPL harian mereka, Han-gil mengatakan pada Jin-hyuk bahwa dia tidak perlu bekerja keras ketika dia memiliki hati CEO. Manajer Lee menuduh Han-gil cemburu, menambahkan samar-samar bahwa posisi Jin-hyuk sebagai pacar CEO mungkin tidak terlalu hebat.

Pertemuan yang ibu Soo-hyun telah rencanakan adalah dengan Ketua Kim dan pemimpin partai lawan - Ketua Kim bermaksud untuk mendorong penggabungan kedua pihak. Ayah Soo-hyun mencoba untuk pergi begitu dia melihat siapa yang menunggunya, tetapi Ketua Kim mengatakan bahwa dia harus berpikiran terbuka sekarang karena perilaku Soo-hyun akan membuat dia memilih.



Seorang ayah yang setia, ayah Soo-hyun mengatakan bahwa tidak ada yang tahu apakah Soo-hyun akan membuatnya menang atau kehilangan suara. Dia membanting pintu dan pergi, dan pemimpin partai lawan khawatir bahwa mereka memperburuk keadaan dengan aksi kecil ini.



Ketua Kim tampaknya tidak peduli - alasannya menjadi jelas ketika ayah Soo-hyun meninggalkan restoran dan segera dikerumuni oleh wartawan yang menanyakan apakah dia benar-benar mempertimbangkan penggabungan partai. Dia mengatakan secara sederhana bahwa dia tidak memiliki niat seperti itu.

Jin-hyuk pergi untuk jogging, dan pikirannya dipenuhi dengan pengetahuan bahwa hotel adalah segalanya bagi Soo-hyun. Dia ingat tuduhan Direktur Choi bahwa Jin-hyuk bisa menjadi alasan dia kehilangan segalanya, tetapi dia juga tahu bahwa perasaannya terhadapnya adalah nyata.



Dia menyadari bahwa dia tidak memiliki satu gambar pun di teleponnya, jadi dia mencari alamatnya. Ketika dia melihat bahwa hampir dua jam perjalanan dengan berjalan kaki, dia menyeringai, “Sudah dekat!” Dan mulai berlari. Dia hampir tidak bisa bernapas pada saat dia tiba, dan dia berlari ke Soo-hyun di luar apartemennya.


Untuk menyelamatkan muka, dia terengah-engah bahwa lingkungannya benar-benar dekat dengannya, hee. Dia mengundang dia untuk minum air, dan meskipun dia bersikeras dia tidak haus sama sekali, dia meneguk seluruh botol sekaligus.

Soo-hyun meninggalkan Jin-hyuk di ruang tamu, di mana ia memperhatikan bahwa dia menyelamatkan sandal yang dibelinya di Kuba, bersama dengan bola Natal yang mewakili hari di mana mereka mengakui perasaan mereka satu sama lain. Awww, dia hampir mencair menjadi genangan air di sana.



Soo-hyun mengakui bahwa dia tidak memiliki apa pun untuk ditawarkan kepadanya, karena ini adalah pertama kalinya dia memiliki siapa pun yang datang. Dia mengatakan bahwa Sekretaris Jang kadang-kadang mengunjungi tetapi dia tidak perlu menawarkan apa pun padanya, dan Jin-hyuk mengundangnya untuk memperlakukannya dengan cara yang sama.

Sementara dia menuangkan kopi, Jin-hyuk mengatakan bahwa rumahnya adalah yang terbaik yang pernah ada, dan dia mengatakan itu besar, tetapi tidak hangat. Dia bertanya kepadanya mengapa dia berlari sejauh ini dalam cuaca dingin, dan Jin-hyuk mengaku bahwa dia pikir dia akan menyerah sebelum pergi ke sini.

Soo-hyun mencatat bahwa dia selalu berlari ke arahnya, dan dia bertanya apakah dia tampak seperti penguntit, tetapi dia menggetarkan dia dengan mengatakan bahwa dia tampak seperti pacar. Dia mengambil celah itu untuk mengatakan bahwa mereka perlu berfoto bersama. Soo-hyun dengan enggan mengajukan, dan dia mengambil beberapa tembakan.



Kemudian, dia duduk di kamarnya yang kecil dan berantakan, membandingkannya dengan apartemen Soo-hyun yang luas. Dia bergumam pada dirinya sendiri bahwa mereka benar-benar tidak cocok, kemudian menyesuaikan sikapnya dan menyebutnya "kolaborasi." Ini memberinya ide, dan dia menarik proposal bola topeng di komputernya dan mulai mengetik dengan marah.



Woo-seok juga memikirkan Soo-hyun, teringat suatu hari bahwa Soo-hyun memiliki kelas memasak, dan ibunya memerintahkannya untuk menata rambutnya dan mengenakan pakaian yang dia pilih. Sudah diketahui bahwa Woo-seok berselingkuh, dan ibunya berharap dia terlihat sempurna, bahkan memberitahunya bagaimana caranya tersenyum (sering, tetapi tidak terlalu sering).

Woo-seok telah bergabung dengan mereka di meja, tampak kelelahan, dan telah meminta Soo-hyun untuk bercerai. Dia telah pergi lagi (setelah memelototi ibunya), meninggalkan Soo-hyun yang terdiam.



Di masa sekarang, Woo-seok memberi Soo-ah, selirnya, sepasang anting-anting. Dia mengatakan bahwa dia ingin berhenti melakukan pertemuan tidak nyaman ini, dan dia berterima kasih padanya atas bantuannya. Tapi dia menolak anting-anting itu, mengatakan bahwa mereka hanya akan mengingatkannya hari ini, karena, "Ini masih putus, setelah semua."

Pengemudi Nam dan ayah Soo-hyun minum bersama, dan Pengemudi Nam mengasumsikan bahwa Ayah marah tentang artikel tentang pertemuannya. Direktur Kim bergabung dengan mereka, dan dia menjatuhkan bom bahwa dia akan bercerai. Dia mengingatkan mereka bahwa oppa-nya memberi mereka perhatian padanya dalam surat wasiatnya, dan Ayah, yang sebelumnya mengatakan mereka harus tetap berpegang pada satu botol Soju, memutuskan mereka membutuhkan setidaknya satu botol masing-masing .

Ayah Jin-hyuk dapat mengetahui dari ekspresi putranya bahwa pekerjaannya tidak sebaik yang ia klaim. Jin-hyuk mengatakan kepadanya bahwa ia pernah membaca bahwa Anda harus berusaha jika Anda mencintai seseorang, tetapi pada kenyataannya itu benar-benar sulit. Ayahnya bertanya apakah Jin-hyuk sedang jatuh cinta, dan Jin-hyuk pergi semua rusa-in-the-headlight ... rusak.



Ayahnya mengatakan bahwa Jin-hyuk selalu harus berjuang dan melakukan banyak upaya, karena orang tuanya tidak bisa memberi banyak padanya. Jin-hyuk berpendapat bahwa dia merasa seperti dia dilahirkan kaya - orang tuanya membayar untuk sekolah dan memberinya makanan dan rumah, jadi dia menganggap dirinya beruntung.



Dia menyampaikan kabar bahwa dia dipindahkan ke Sokcho, dan dia meminta bantuan memberitahu ibunya. Untuk menjelaskan mengapa dia dipindahkan begitu cepat setelah dipekerjakan, Jin-hyuk fibs bahwa hotel Sokcho lebih populer dari yang diharapkan sehingga mereka membutuhkan lebih banyak karyawan dengan cepat.

Ibu menghubungkan sepatu hak wanita di kamar Jin-hyuk dengan transfer, dan dia bertanya apakah dia pindah untuk membuka toko sepatu. Begitu dekat, Bu, begitu dekat. Ayah ingin tahu ada apa dengan sepatu itu, jadi Jin-hyuk mengatakan bahwa ia menggunakannya sebagai penyangga untuk foto.



Ketika tim PR mengetahui transfer Jin-hyuk, Han-gil segera berpikir bahwa waktunya aneh, karena Soo-hyun akan berangkat untuk perjalanan bisnisnya hari ini. Direktur Kim menuduh Jin-hyuk tidak memberi tahu dia tentang pemindahannya sebelumnya (dia benar-benar pembohong yang mengerikan) sehingga dia bisa menyelesaikan proposal acara akhir tahun, dan dia setuju bahwa dia ingin melakukan pekerjaan dengan baik pada proyek besar pertamanya. .

Hye-in meminta untuk meminjam telepon Direktur Kim, yang ia gunakan untuk memanggil Soo-hyun - Direktur Kim mencoba untuk mengambil kembali teleponnya tetapi Hye-in hanya berteriak, "Saya akan menulis permintaan maaf resmi!" Dan bergegas pergi. Dia mengatakan kepada Soo-hyun bahwa Jin-hyuk sedang ditransfer, dan meskipun Soo-hyun tidak bereaksi secara lahiriah, dia ingat cara Jin-hyuk mengatakan dia ingin dapat mengingat masa-masa indah ketika mereka mengalami kesulitan dan menebak bahwa dia tahu.



Dia mengatakan Driver Nam untuk berbalik dan kembali ke hotel. Dia tampak bertekad saat dia berjalan kembali ke gedung, dan Han-gil melihatnya dan berlari kembali ke departemen PR untuk memberitahu semua orang. Dia mengharapkan Jin-hyuk senang, tapi dia jelas tidak.



Soo-hyun marah ketika dia kembali ke kantornya dan memberitahu Sekretaris Jang untuk membawa Direktur Choi. Sementara itu, Jin-hyuk melompat dari mejanya dan menuju ke kantor Soo-hyun, tampak marah dan bertekad.


Epilog.

Jin-hyuk membuat panggilan untuk memperingatkan seseorang bahwa ia tidak akan dapat menyelesaikan perencanaan acara akhir tahun. Dia memberi tahu mereka bahwa dia menerima persetujuan untuk proposal kedua, dan bahwa dia mengirimi mereka file dengan semua perinciannya.



Dia menutup telepon dan meluruskan mejanya untuk terakhir kalinya. Dia mengeluarkan surat selamat datang yang dia dapatkan dari Soo-hyun ketika dia pertama kali memulai pekerjaan, kemudian menyelipkannya dengan aman di bawah keyboard.

Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/boyfriend-episode-7/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-encounter-episode-7.html

Related : Sinopsis Encounter Episode 7

 
Back To Top