Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 7

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 20 Desember 2018

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 7

Episode Sebelumnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 6
Episode Selanjutnya: Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 8

Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 7

EPISODE 7: “Sementara kita saling menyentuh”

Pembicaraan Oh-sol dengan Seon-gyeol tentang ciuman mereka tidak berjalan seperti yang diharapkan, dan dia membiarkannya tahu dengan pasti bahwa dia tidak memiliki minat untuk berkencan. Dan sementara dia mempertahankan ekspresi tegas saat dia berjalan menjauh darinya, pada saat dia tiba di rumah, dia memegangi kepalanya dengan frustasi pada dirinya sendiri.

Oh-sol mundur ke tempat favoritnya di atas tangga lingkungan dengan alkohol di tangan. Tidak lama sebelum Pak Choi muncul dengan perban untuk kakinya yang babak belur setelah hari yang panjang di tumitnya. Tuan Choi melihat kaleng di tangannya dan bertanya apakah sesuatu terjadi yang membuatnya minum sendirian, dan Oh-sol bertanya apakah itu normal bagi seorang pria untuk berpegangan tangan dan mencium seorang gadis, dan belum memiliki minat sama sekali padanya.



Oh-sol mulai memikirkan situasinya sendiri, dan sampai pada kesimpulan bahwa dia mencium pria itu dengan cara yang sama sebelumnya, jadi mereka harus seimbang. Setelah mencapai resolusinya sendiri, dia mengubah topik dan bertanya pada Tn. Choi tentang status pengakuan naksir rahasianya.



Tuan Choi protes bahwa waktunya sangat sulit, dan Oh-sol memberinya obrolan ringan dari hari-harinya yang tergesa-gesa. Dia ingat bahwa setiap kali dia berusaha terlalu keras untuk mendapatkan waktu yang tepat, saat itulah dia jatuh. Tetapi ketika dia mendengarkan apa yang terasa benar tanpa berpikir berlebihan, saat itulah dia akan berhasil. Tuan Choi tidak bisa menahan senyum ketika dia mendapat saran dari sasaran kasih sayangnya.

Sementara itu, Seon-gyeol bahkan tidak bisa berkonsentrasi untuk membersihkan Geum-ja tanpa adegan dari restoran dengan Oh-sol kembali membanjir.



Esoknya di kantor, Seon-gyeol dan Oh-sol berjuang menghindari kontak mata saat dia tiba di tempat kerja. Sementara kru lainnya masuk, Oh-sol pergi duluan sendiri.

Tapi bukannya menuju ke kantor, dia melakukan penyergapan untuk Seon-gyeol dan memojokkannya di tangga. Dia membiarkan dia tahu bahwa dia juga tidak tertarik untuk berkencan dengan seseorang, terutama seseorang seperti Seon-gyeol. Dia menyatakan mereka secara resmi, dan pergi sebelum Seon-gyeol memiliki kesempatan untuk merespon.



Namun, interaksi itu membebani dirinya, dan itu tidak membantu bahwa Oh-sol berdiri di luar jendela kantor selama pertemuannya, mengancam dan mengejeknya. Ketika dia berdiri untuk berteriak padanya, dia pergi, jadi dia berjongkok di kursinya untuk sisa presentasi. Ketika dia melihat lagi, Oh-sol masih mengejeknya dari sudut (apakah ini nyata, atau otaknya mengarang lagi?)

Saat Oh-sol berjalan melalui lorong, dia memberi Joo-yeon pembaruan melalui telepon, dan Joo-yeon memberi selamat kepadanya untuk mengambil alih situasi. Oh-sol mulai bertanya-tanya apakah dia terlalu keras, tapi kemudian kembali lagi, tentu saja ketika Oh-sol mengeluh tentang betapa bosnya itu menjengkelkan, Seon-gyeol muncul di ambang pintu di depannya. "Sayang sekali kau mengira aku brengsek seperti itu," katanya saat dia melewati wanita itu di lorong.



Joo-yeon pergi dengan diam ketika Oh-sol menggantung padanya, tapi dia dengan cepat terganggu oleh tanda untuk acara di sekolahnya, menampilkan "psikiater termuda" dari Klinik Rochester. Aku mengerti, sekarang kita tahu apa yang Tuan Choi rias dandan ...

Kembali ke perusahaan pembersih, Seon-gyeol mengomel kepada Sekretaris Kwon tentang Oh-sol, begitu banyak sehingga dia bahkan tidak menyadari bahwa pintu masuk ruang sanitasi ke kantornya rusak.



Sementara itu, bisnis cuci mobil ayah Oh-sol tampaknya tidak terlalu buruk. Dia dengan riang mencuci mobil saat dia menjawab permintaan baru melalui speaker bluetooth-nya. Tapi kemudian dua pria yang tidak menyenangkan mendekatinya dan menanyakan apa yang dia lakukan di wilayah mereka. Ayah mencoba untuk membuat mereka tersenyum, tetapi mereka menendang ember pembersihnya sebagai peringatan terakhir.

Petugas parkir berlari mengejar mereka, dan kemudian berbalik untuk meyakinkan Dad. Dia menjelaskan bahwa orang-orang ini muncul untuk mengusir pembersih di daerah tersebut, dan kemudian klien mengeluh segera setelah mereka mengambil alih. Si penjaga tersenyum bahwa Ayah tidak perlu khawatir, karena orang-orang selalu meminta info kontaknya.



Oh-dol mengajak Yeong-shik keluar untuk makan siang, tapi Yeong-shik masih karung cemberut di akhir naksirnya. Dia benar-benar gembira ketika Oh-dol mengingatkannya bahwa ini adalah makan siang perayaan - dia masuk ke Universitas Hanguk! Yeong-shik menawarkan untuk membiarkan Oh-sol tahu berita ketika dia kembali bekerja, dan begitu dia mengatakannya, dia menyadari kesalahannya. Wajah Oh-dol jatuh ketika dia menyadari di mana saudara perempuannya telah bekerja.

Oh-sol membersihkan dan merenungkan interaksi terakhirnya dengan Seon-gyeol ketika kakaknya dan Yeong-shik tiba. Yeong-shik berlutut untuk meminta maaf, sementara kakaknya memberinya tatapan dingin.



Oh-dol menyeret adiknya keluar dari gedung, sambil menuduhnya berbohong kepada semua orang tentang pekerjaannya yang luar biasa. Dia bertanya padanya apakah ini adalah apa yang dia berhenti goyangkan, dan rasa sakitnya jelas di wajah Oh-sol. Ketika Oh-sol bertanya apa yang salah dengan pekerjaan pembersihan, dia menunjuk gadis-gadis lain seusianya yang mengenakan pakaian bagus dan bekerja di gedung-gedung besar. Oh, oh-dol ...

Sementara itu, Sekretaris Kwon membayar kunjungan ke kakek Seon-gyeol di rumah sakit. Dia melaporkan perilakunya yang berubah, dan Kakek berharap dokter baru itu membantu. Tetapi Sekretaris Kwon mengaku bahwa dia pikir itu adalah karyawan baru mereka, Oh-sol, yang membuat perubahan dalam tindakan Seon-gyeol.



Oh-sol mundur ke sebuah restoran untuk memperlakukan saudaranya dengan daging panggang, tetapi suasana hati Oh-dol tidak membaik. Oh-sol mengatakan kepadanya bahwa pekerjaan ini hanya sementara sampai dia dapat menghemat uang. Oh-dol tidak mengerti mengapa dia tidak bisa bergantung pada ayah mereka untuk membantunya, jadi kemudian Oh-sol berbagi dengannya bahwa ayah mereka kehilangan pekerjaannya.

Dia mencoba meyakinkannya bahwa dia melakukan pekerjaan itu karena dia menikmatinya, dan dia mengomel bahwa dia pembohong. Dia menegaskan kembali bahwa dia menolak untuk melakukan apa pun selain hal-hal menyenangkan, dan dia bertanya lagi mengapa dia berhenti rintangan kemudian. Dia membual bahwa dia bosan dengan itu, dan kemudian mengatakan kepadanya bahwa dia tidak pernah berhenti, tetapi hanya pergi ke jalan lain.



Ketika mereka tiba di rumah, Oh-sol meminta Oh-dol untuk tidak membiarkan ayah mereka tahu dia sadar kehilangan pekerjaan. Oh-sol adalah orang yang berbagi berita besar di kampus Oh-dol, tapi sementara Ayah siap untuk perayaan, Oh-dol dengan muram meminta diri untuk tidur.

Seon-gyeol menghabiskan malamnya di telepon dengan psikiater barunya, Tuan Choi. Tuan Choi mendengarkannya terus tentang bagaimana gadis yang telah mempengaruhinya, dan sekarang Tuan Choi tahu bahwa itu Oh-sol, dia tidak bisa tidak mengajukan pertanyaan menyelidik yang mungkin tidak benar-benar profesional. Dia bertanya pada Seon-gyeol apakah dia suka orang itu dan apakah dia mau melindungi mereka. Seon-gyeol menjawab dengan jujur ​​bahwa dia belum memikirkannya cukup untuk mengetahui dengan pasti.



Seon-gyeol bertanya apakah pertanyaan-pertanyaan ini adalah bagian dari terapi, tetapi Tuan Choi menjawab tidak, dia hanya ingin tahu pria seperti apa Seon-gyeol itu. Sebelum Seon-gyeol memiliki kesempatan untuk bertanya tentang apa artinya itu, Tuan Choi beralih ke topik rekam medis Seon-gyeol. Tuan Choi mengatakan kepadanya bahwa menurut dokumen, fobia Seon-gyeol dapat diwariskan. Hmmm…



Semua pembicaraan tentang masa lalu atletik Oh-sol membuatnya melihat medali-medali lamanya tersimpan dalam kotak. Dia memegang satu di tangannya, dan itu memicu kilas balik ke hari kecelakaan yang mengambil nyawa ibunya. Hari itu, Oh-sol menerima panggilan setelah latihan lintasan, dan balapan ke tempat kejadian kecelakaan. Dia bergabung dengan ayahnya di samping tandu ibunya, dan medali emas jatuh dari tangan ibunya.



Keesokan paginya, Oh-sol tertegun melihat Mr. Choi mengenakan jas yang bagus saat dia keluar. Dia menduga bahwa dia akan mengaku cintanya, dan berharap dia beruntung.

Begitu dia tiba di tempat kerja, Oh-sol berjalan ke Seon-gyeol di tangga. Seon-gyeol menghentikannya untuk bertanya tentang apa yang dia katakan sehari sebelumnya. Dia berasumsi bahwa dia berarti persetujuan mereka bahwa mereka berdua tidak tertarik untuk berkencan, tapi Seon-gyeol terjebak pada kenyataan bahwa dia memanggilnya menjengkelkan.

Dia bertanya padanya apakah dia benar-benar merasa seperti itu, dan Oh-sol mengatakan bahwa ya, dia berpikir bahwa pria yang bermain dengan perasaan orang lain itu menjengkelkan, dan kemudian dia meninggalkan dia tergagap-gagap di tangga.



Seon-gyeol mengundurkan diri ke kantornya, bahkan tidak bersemangat mendengar bahwa sistem sanitasi udaranya bekerja lagi. Dia duduk dengan Sekretaris Kwon untuk beberapa saran, untuk "teman." Teman ini tidak memiliki pengalaman kencan, tapi ada seorang gadis yang dia tidak bisa berhenti memikirkan. Dan memang, pikirannya bergegas dengan semua interaksi yang dia miliki dengan Oh-sol, dari mengungkapkan dia di bawah kepala kuda ke saat dia mengulurkan tangan dan memegang tangannya dan kemudian membungkuk untuk ciuman itu.

Seon-gyeol mengatakan bahwa temannya memang memiliki perasaan padanya, tetapi tidak memiliki keberanian untuk mengambil langkah berikutnya. Sekretaris Kwon segera mengatakan kepadanya bahwa "teman" -nya terdengar benar-benar tidak mengerti dan perlu menonton lebih banyak lagi drama tv, ha. Dia mengatakan bahwa hal terburuk yang bisa dia lakukan adalah meminta maaf setelah ciuman, dan bahwa teman harus mengaku perasaannya.



Kembali di sekolah Joo-yeon, kerumunan berkumpul untuk pembicaraan dari Daniel Choi. Dan ketika dokter tiba, Joo-yeon langsung mengenalinya sebagai penyewa atap Oh-sol yang tampan.



Oh-sol dan kru sedang membersihkan di rumah sakit, di mana wajah yang dikenal berjalan-jalan di lorong-lorong - itu adalah “Dokter” Baek, pasien Tuan Choi. Oh-sol melihat dia di aula, dan melihat ketika pria itu masuk ke sebuah ruangan tepat sebelum sekelompok petugas rumah sakit yang tergesa-gesa datang, mencari pasien mereka yang hilang.



Oh-sol masih tidak menyadari delusi lelaki itu, jadi ketika Dr. Baek kembali ke aula, dia cepat untuk mengatakan halo, dan juga meminta beberapa psikoterapi, karena dia banyak memikirkannya baru-baru ini. Pertanyaan Oh-sol membuat dia terlambat cukup lama sehingga para petugas kembali, dan mereka menyudutkan Dr. Baek, yang mulai menggeram seperti anjing pada mereka. Teriakannya, "Saya seorang dokter!" Gema ke lorong saat para pelayan membawanya kembali ke kamarnya. Oh-sol bertanya-tanya pada dirinya sendiri bahwa jika Dr. Baek adalah seorang pasien, apa yang membuat Tuan Choi?

Di universitas, Mr. Choi berdiri di hadapan pendengarnya dan memulai ceramahnya, yang kebetulan tentang peluang, dan khususnya, mengapa orang sering ragu-ragu ketika ada kesempatan. Joo-yeon melangkah keluar dari ruangan untuk memanggil Oh-sol dan menuntut agar temannya datang ke sekolahnya untuk melihat sendiri.



Pak Choi memberi ceramah tentang bagaimana rasa takut kegagalan yang menahan orang dari mengambil peluang. Tuan Choi mengatakan bahwa sementara kita khawatir tentang bagaimana jika, pada akhirnya, peluang yang hilang menghantui kita.

Kembali di kantornya, Sekretaris Kwon mengatakan pada Seon-gyeol bahwa gadis itu harus mengharapkan pengakuan setelah ciuman. Dan Seon-gyeol punya caranya sendiri jika ada pertanyaan yang menahannya. Dia bertanya bagaimana jika temannya ditolak, atau apa yang terjadi setelah pengakuan, tetapi Sekretaris Kwon menjawab bahwa selama perasaannya benar pada saat itu, tidak ada gunanya mengkhawatirkan apa yang akan terjadi di masa depan.

Seon-gyeol menuju ruang karyawan, tetapi semua orang kecuali Dong-hyun sudah pergi. Seon-gyeol bertanya secara khusus tentang Oh-sol, jadi Dong-hyun memintanya untuk pergi ke Universitas Myungwon untuk menemui temannya.



Ketika Oh-sol akhirnya tiba, Joo-yeon menyeretnya ke auditorium dan pusat mati ke dalam garis pandang Mr. Choi. Mereka berdua saling berpandangan, karena Tuan Choi terus memberi ceramah tentang bagaimana suatu kesempatan telah berlalu, itu tidak dapat diperoleh. Dan kemudian dia mengibaratkan peluang untuk konsep "timing," sesuatu yang seharusnya terdengar sangat familiar bagi Oh-sol.

Tuan Choi mengatakan bahwa seorang teman memberi tahu dia, “Waktu adalah sesuatu yang semakin sulit bahkan jika Anda mencoba untuk mengendalikannya,” mengutip Oh-sol dari malam sebelumnya, dan dia mendorong penonton untuk tidak berpikir terlalu keras dan hanya bertindak ketika itu terasa seperti waktu yang tepat.



Joo-yeon dan Oh-sol berdiri di tangga gedung setelah presentasi selesai. Seon-gyeol ada di mobilnya dalam perjalanan ke sana, telepon Oh-sol ramai dengan telepon darinya. Tepat ketika dia mengambil, Seon-gyeol tiba di gedung dan melihat dia di tangga. Dia mengatakan padanya untuk tidak bergerak, dan menutup telepon untuk menemuinya.



Tapi sebelum dia dapat menghubunginya, Tuan Choi bergabung dengannya di tangga, bahkan ketika para penggemarnya memohonnya untuk tinggal untuk satu foto lagi. Dia bertanya apakah ini adalah apa yang harus dia lakukan hari ini, daripada mengakui cintanya, dan dia mengatakan bahwa dia mempertimbangkan untuk menambahkan pengakuan pada hari itu juga, karena dia tidak ingin kehilangan kesempatannya.

“Itu kamu, Oh-sol,” Tuan Choi berkata, “Orang yang ingin aku lindungi. Dari dasar tangga, Seon-gyeol tiba tepat pada waktunya untuk mendengar pengakuan Tuan Choi.



EPILOG

Kami kembali ke dua anak kecil itu dari episode pertama di taman bermain, dan bocah lelaki itu pingsan setelah perjumpaan itu terjadi. Gadis kecil itu duduk di sebelahnya ketika dia mencoba mulut ke mulut untuk menghidupkan kembali dia. Dia berteriak ketika dia bangun dengan dia di atas dia, tetapi gadis itu tidak memperhatikan dan melompat menari.



"Aku menyelamatkanmu!" Teriaknya, dan ketika dia menari dan berteriak di sekitarnya, anak itu tidak bisa membantu tetapi menatapnya dengan senyum.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/clean-with-passion-for-now-episode-7/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-clean-with-passion-for-now-7.html

Related : Sinopsis Clean With Passion for Now Episode 7

 
Back To Top