Sinopsis Children of Nobody Episode 17 - 18

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 26 Desember 2018

Sinopsis Children of Nobody Episode 17 - 18

Episode Sebelumnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 15 - 16
Episode Selanjutnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 19 - 20

Sinopsis Children of Nobody Episode 17 - 18

Berkat foto yang dikirim teman masa kecilnya, Woo Kyung menyadari bahwa gaun hijau itu sebenarnya hadiah ulang tahun dari ibunya. Dia berjuang untuk mengingat sekilas tentang gadis kecil itu, dengan senang hati mengenakan gaun Woo Kyung - dan kemudian didorong ke bawah dan gaun itu merobeknya.

Woo Kyung mengunjungi saudara perempuannya, secara mental bertanya pada Se Kyung koma apakah dia tahu siapa gadis kecil itu, yang mencintai gaun ulang tahun Woo Kyung seperti dia. Karena Woo Kyung masih belum memiliki jawaban.



Dia mengunjungi Ibu untuk mencari-cari di area penyimpanan lagi, kecuali itu benar-benar kosong. Ibu bilang dia ingin membersihkannya, tetapi Woo Kyung khawatir bahwa gaun dari masa kecilnya mungkin ada di sana. Ibu lebih khawatir bahwa Woo Kyung masih mengalami halusinasi.

Melihat foto-foto Ibu dan kedua saudara perempuannya, Woo Kyung bertanya-tanya apa yang dipikirkan Ibu ketika pertama kali bertemu Woo Kyung. Ibu tidak ingin berbicara tentang masa lalu, tetapi akhirnya mengakui bahwa kesan pertamanya tentang Woo Kyung adalah bahwa ia tampak dewasa untuk usianya, dan juga sedikit tertekan, yang menurut Mom disebabkan karena kehilangan ibunya pada usia muda. usia.



Woo Kyung merenung bahwa mereka adalah keluarga kecil - mereka tidak memiliki anggota keluarga besar, dan keluarga terdiri dari kenangan. Jadi tidak memiliki siapa pun untuk berbagi kenangan itu membuatnya kesepian. Ibu mengeluh bahwa Woo Kyung telah bersamanya selama tiga puluh tahun terakhir, tetapi Woo Kyung mengatakan dia merindukan Se Kyung.

Setelah Woo Kyung pergi, Ibu mengambil salah satu foto dirinya, kedua gadis itu, dan ayah mereka. Dia secara tidak sengaja menjatuhkannya, memecahkan bingkai dan menghancurkan gelas - pengingat simbolis tentang betapa retaknya keluarga ini sebenarnya.

Bit-na belajar dengan tutor usianya yang masih kuliah, yang tampaknya adalah "Teach" dan orang yang memberinya telepon burner. Dia meyakinkannya bahwa telepon itu milik adik laki-lakinya yang belajar di luar negeri, jadi Bit-na tidak perlu khawatir tentang siapa pun yang mengetahuinya.



Kecuali Ha-jung curiga, terutama ketika dia melihat seberapa akrab Bit-na dan Teach (karena tentu saja dia memata-matai mereka dari salah satu kameranya). Dia menerobos masuk ke kantor dan memberi tahu mereka bahwa pelajaran sudah berakhir. Kemudian, setelah TSA pat-down dari Bit-na, memperingatkan putrinya untuk tidak membuang waktu mengobrol dengan tutornya. Dia menampar Bit-na, mengikutinya dengan pelukan "Aku mencintaimu". Ugh, sungguh munafik.

Ajarkan tidak sengaja meninggalkan teleponnya, dan Ha-jung menemukannya karena terus berdengung dengan pesan teks. Dia terkejut melihat mereka semua dari Bit-na, bercanda tentang betapa irinya penampilan ibunya. Ha-jung menyadari bahwa Bit-na harus memiliki telepon rahasia, dan membuka kunci ruang belajar untuk mencarinya.

Ketakutan, Bit-na mengatakan bahwa dia menyesal, tetapi ada sinar gila di mata ibunya saat dia menjambak rambut putrinya, menuntut untuk mengetahui dari mana Bit-na mendapatkan telepon. Bit-na mengatakan itu berasal dari Teach, lalu dengan ragu bertanya apakah ibunya cemburu bahwa guru itu sangat menyukainya.



Ha-jung masih memiliki tatapan menakutkan di matanya saat dia mengingatkan Bit-na bahwa semua yang pernah dia pikirkan adalah memastikan Bit-na pergi ke perguruan tinggi - mengapa dia harus membuang waktu memikirkan seorang tutor belaka? Kemudian dia meraih gadis itu, menuntut untuk tahu mengapa Bit-na terus menentangnya dan membuatnya marah.

Dia berbalik untuk mengambil tongkat, yang, berdasarkan alas tempat duduknya, dinamai "The Rod of Love." Ha-jung memberitahu putrinya untuk melepaskan pakaian.

Soo-young menindaklanjuti dengan alibi Ha-jung untuk kematian Ji-hye dan Doctor Park, dan Ha-jung berada di tempat yang jelas. Namun, Ha-jung tampaknya berada di sekitar area di mana ponsel Red Cry dihidupkan pada hari Woo Kyung menerima pesan.



Ketika para detektif menanyai Ha-jung tentang keberadaannya sore itu, dia mengakui bahwa dia berada di jalan raya yang mereka tanyakan, namun begitu juga ribuan orang lainnya, jadi tidak ada alasan bagi mereka untuk berpikir bahwa dia terhubung dengan Red Cry. Um, kecuali kenyataan bahwa telepon yang digunakan terdaftar atas namanya.

Para detektif mencari apartemennya di telepon, sementara Ha-jung menawarkan bahwa tidak ada alasan bagi mereka untuk menemukan sesuatu karena dia benar-benar tidak bersalah. Kecuali Ji-heon menemukan lemari belajar di kamar Bit-na. Dia juga terkejut dengan kamera CCTV, tetapi Ha-jung dengan percaya diri berbohong bahwa putrinya memintanya, bahwa itu semua adalah ide Bit-na karena dia lebih suka belajar tanpa gangguan dan dengan tekanan dari seseorang yang mengawasinya.

Ji-heon jelas tidak mempercayai BS Ha-jung, terutama ketika dia menemukan "The Rod of Love" dan berkomentar bahwa rumahnya memiliki yang seperti itu, dan bahwa ibunya biasa memukulinya sampai dia masih di sekolah menengah. Ah, saya kira tidak ada seorang pun di acara ini yang memiliki masa kecil yang layak.



Ha-jung terus berbohong bahwa itu hanya untuk pertunjukan - dia tidak benar-benar menggunakannya , itu hanya peringatan psikologis. Tapi Ji-heon tidak membelinya, meskipun kepercayaan diri Ha-jung sombong. Keyakinannya mulai retak, ketika Soo-young menyita laptop dan teleponnya. Mereka tidak menemukan telepon pembakar, tetapi mereka masih perlu menyelidiki Ha-jung sebagai tersangka.

Woo Kyung berusaha untuk mendapatkan informasi tentang keluarga ibunya, dan pekerja pemerintah mengungkapkan bahwa nenek ibu Woo Kyung meninggal pada tahun 2008, dan bahwa ada bibi, namun, karena bibi itu bukan keluarga dekat, pekerja pemerintah tidak dapat berbagi informasi lebih lanjut dengan Woo Kyung.

Jadi Woo Kyung mencoba mencari pohon keluarganya secara online, tapi dia terganggu oleh kunjungan Shi-wan. Bocah lelaki itu memberitahunya bahwa ini adalah hari terakhirnya di pusat. Woo Kyung terkejut bahwa sesi konselingnya telah berakhir begitu cepat, tetapi Shi-wan mengatakan ayahnya ingin agar dipercepat sehingga mereka bisa selesai sesegera mungkin.



Woo Kyung tampaknya berpikir itu ide yang buruk, tetapi sebaliknya ia hanya mengatakan pada Shi-wan untuk bergaul dengan teman-teman sekelasnya dan menjalani kehidupan yang baik. Shi-wan meminta Woo Kyung untuk nomor teleponnya, yang Woo Kyung memberinya. Lalu ia bertanya padanya tentang gambar gadis kecil dalam gaun hijau, bertanya-tanya apakah itu putrinya karena menurutnya itu seperti Woo Kyung.

Min-seok kembali ke rumah baru yang dibuatnya dengan Yeon-soo, senang melihat Eun-soo menunggunya - tetapi tidak begitu senang melihat mantan ibu mertuanya memelototinya dalam ketidaksetujuan. Dia mengantar Eun-soo berkunjung karena dia ingin bertemu langsung dengan ibu rumah tangga yang terkenal itu, tetapi Mom menghela nafas ketika dia mengakui bahwa Yeon-soo sepertinya orang yang baik.



Dia memiliki alasan lain untuk berada di sana - itu untuk memperingatkan Min-seok bahwa Woo Kyung masih mengalami halusinasi, dan dia memohon padanya untuk membantu Woo Kyung kembali ke akal sehatnya.

Woo Kyung meminta Ji-heon untuk membantunya melacak bibinya, tetapi Ji-heon mengatakan investigasi informal semacam ini bertentangan dengan protokol. Penasaran, dia bertanya apakah ini entah bagaimana terhubung ke gadis kecil di gaun hijau, dan Woo Kyung mengatakan bahwa tidak ada yang ingat masa kecilnya, dan dia tidak bisa bertanya kepada orang-orang di sekitarnya. Ayahnya sudah mati, saudara perempuannya koma vegetatif, dan ibu tirinya tidak ada selama waktu itu. Ji-heon, softy besar itu, mengatakan dia akan melihat apa yang bisa dia lakukan.

Bit-na kembali ke rumah, terkejut melihat ibunya duduk tanpa daya dalam gelap. Menyadari bahwa Bit-na memiliki laptop, Ha-jung memintanya seperti pecandu narkoba yang menginginkan perbaikan selanjutnya. Menggunakan komputer putrinya, ia masuk ke situs web (yang merupakan situs film horor, bukan band rock seperti yang saya pikir sebelumnya) untuk mengirim pesan ke Red Cry.



Dia khawatir bahwa polisi akan menemukan bukti obrolan mereka di laptop-nya, tetapi Red Cry meyakinkannya bahwa jika Ha-jung mengikuti protokol yang tepat untuk masuk ke situs web, maka tidak akan ada apa pun untuk mereka lacak.

Bit-na mengejutkan ibunya, yang dengan cepat menutup jendela obrolan, kembali ke situs film horor yang tampak tidak berbahaya (yang Bit-na menatap dengan penasaran). Namun Bit-na ingin tahu apakah ibunya memecat tutornya, dan Ha-jung dengan kasar mengatakan bahwa dia melakukannya, dan selanjutnya mengatakan kepadanya untuk tidak pernah menghubungi Bit-na lagi.

Menunjukkan bahwa nilainya meningkat berkat Teach, dia memohon kepada ibunya agar dia terus mengajarinya - dia akan belajar lebih keras (yang tampaknya mustahil, mengingat betapa sulitnya dia terpaksa belajar sudah). Tapi Ha-jung mengatakan bahwa dia akan mempertimbangkannya.



Woo Kyung tidak senang menemukan bahwa Ibu pergi ke Min-seok dan bertemu Yeon-soo, tetapi Mom mengatakan bahwa Eun-seo ingin mengunjungi. Ibu menunjukkan bahwa Eun-seo lebih suka Yeon-soo karena Woo Kyung telah sangat terganggu akhir-akhir ini, dan jika Woo Kyung memberikan putrinya perhatian yang dia butuhkan daripada terganggu oleh hal-hal lain, maka semua ini tidak akan pernah terjadi di tempat pertama.

Itu pukulan brutal bagi usus, dan Woo Kyung mencoba menahan diri sampai setelah dia menutup telepon, lalu mulai terisak.



Di kantor polisi, Chan-wook telah melakukan yang terbaik untuk mencari melalui laptop dan telepon Ha-jung, tetapi tidak ada yang mencurigakan. Ha-jung hampir tidak menggunakan mereka di luar dasar-dasar, dan tidak ada yang menghubungkannya dengan Red Cry. Satu-satunya hal kecil yang aneh adalah bahwa, dalam riwayat pencariannya, dia cukup sering mengunjungi situs film horor, yang sepertinya merupakan hobi yang tidak mungkin baginya. Tetapi menilai wanita itu dengan minatnya yang tampaknya tidak berbahaya tidak cukup bukti untuk melawannya.

Min-seok muncul ke apartemen Woo Kyung untuk membawa Eun-seo berlibur selama beberapa hari. Woo Kyung sangat marah karena ia tidak pernah memberitahunya tentang hal itu sebelumnya, tetapi Min-seok bersikeras bahwa ia melakukannya, tetapi Woo Kyung terlalu terganggu belakangan ini untuk memperhatikan apa yang terjadi dengan keluarganya. Dia memperingatkannya bahwa jika dia terus bertindak seperti ini, maka dia tidak akan punya pilihan selain mengambil kendali penuh dari Eun-seo.



Ketika Woo Kyung mempelajari tulang kosong yang dia miliki tentang orang tuanya, dia memikirkan peringatan Ibu bahwa jika Woo Kyung tidak menyerah mengejar hantu dan sebaliknya fokus pada putrinya, dia bisa kehilangan segalanya. Woo Kyung melipat kertas dan duduk sendirian di kamarnya, merenungkan.

Soo-young mengembalikan laptop dan telepon Ha-jung kepadanya, dan kemudian kembali ke mobil yang diparkir di depan toko wanita itu. Ji-heon dan Soo-young menetap untuk taruhan lain untuk melihat apakah Ha-jung melakukan sesuatu yang aneh.



Mereka menonton ketika Bit-na kembali ke rumah, dan Bit-na senang ketika dia melihat sepatu Teach di dekat pintu. Tetapi ketika dia berjalan ke dapur, dia melihat Teach dan ibunya menjadi sangat nyaman saat persiapan makan malam. Terkejut dan terluka (karena dia jelas naksir Teach), Bit-na berlari keluar dari rumah dan ke atap di dekatnya, di mana dia melihat keluar kota dan menangis.

Dia memanggil Woo Kyung, yang khawatir bertanya apakah semuanya baik-baik saja. Melalui isak tangisnya, Bit-na mengatakan dia berharap ibunya mati. Bit-na memohon pada Woo Kyung untuk membantunya. Woo Kyung melacak Bit-na ke bawah dan membawanya kembali ke pusat anak-anak. Eun-ho sedang melakukan perawatan di dekat pintu depan, dan dengan penuh perhatian mengawasi mereka berjalan di dalam.



Saat kamera video merekam pernyataan Bit-na, ia mengungkapkan kepada Woo-kyung bahwa ibunya memasang lemari belajar ketika ia mulai sekolah menengah dan akan mengunci Bit-na untuk belajar selama berjam-jam setiap hari. Setelah terkunci, tidak ada cara untuk melarikan diri sampai Ha-jung mengeluarkannya, kecuali bel darurat yang akan dibunyikan Bit-na jika dia merasa sakit atau perlu menggunakan kamar mandi.

Jika nilai Bit-na turun, ibunya mengeluarkan "The Rod of Love." Woo-kyung bertanya-tanya mengapa Bit-na tidak memberitahunya tentang ini sebelumnya, dan Bit-na mengatakan bahwa ibunya hanya melakukannya saja. cinta - Bit-an hanya harus bertahan sampai dia kuliah.



Tapi suara Bit-na menjadi hening saat dia mengaku akan mati sebelum itu. Woo Kyung mengambil foto luka-luka - bekas luka segar dan lama - di punggung gadis itu.

Terkejut karena taruhannya melihat Ha-jung dikawal dari rumahnya oleh polisi, Ji-heon mengetahui bahwa Ha-jung telah ditangkap karena laporan laporan anak dari penasihat Bit-na. Ji-heon secara akurat menebak bahwa Woo Kyung adalah orang yang melaporkannya, dan mengetahui bahwa Ha-jung menolak untuk berbicara dengan salah satu polisi dan hanya akan berbicara dengan Woo Kyung.

Di ruang interogasi, Ha-jung menghadapi Woo Kyung, sangat marah karena Woo Kyung menyebabkan masalah yang tidak perlu. Tapi Woo Kyung mengatakan bahwa dia menyesal tidak bisa campur tangan bertahun-tahun yang lalu ketika dia pertama kali khawatir tentang Bit-na. Ha-jung dengan marah bersikeras bahwa dia tidak melakukan kesalahan, tetapi Woo Kyung mengeluarkan foto anak laki-laki lain, yang ayahnya dituduh oleh anggota Everybody's Child sebagai binatang karena cara dia memukul putranya.



Dia meletakkan foto-foto Bit-na di sebelah mereka, mengungkapkan bahwa bekas luka dan luka kedua anak itu identik. Woo Kyung mengatakan bahwa Ha-jung tidak berbeda dengan "binatang" orang tua, tetapi Ha-jung berteriak bahwa dia benar-benar berbeda! Dalam keputusasaan yang terbelalak, dia menjelaskan karena cinta untuk Bit-na, untuk mendorongnya untuk tetap fokus pada masa depannya.

Kecuali itu alasan yang sama ayah yang kasar memukuli putranya - alasannya adalah bahwa ia "tidak punya pilihan" selain untuk memperbaiki kebiasaan buruk putranya dengan memukulinya. Dalam suara dingin dengan amarah, Woo Kyung menyebut Ha-jung sebagai pelaku kekerasan terhadap anak.

Di rumah, Woo Kyung menyiapkan sofa untuk Bit-na, yang tinggal bersamanya untuk malam itu. Bit-na bertanya setelah Eun-seo, dan Woo Kyung mengatakan dia bersama ayahnya. Menyadari bahwa Woo Kyung sekarang bercerai, Bit-na menghela nafas bahwa setidaknya Eun-seo bisa melihat ayahnya. Woo Kyung bertanya apakah Bit-na merindukan ayahnya sendiri, dan ada jeda mengatakan sebelum Bit-na mengatakan bahwa dia tidak.



Bersandar di ranjang daruratnya, Bit-na menemukan buku anak-anak (dengan judul drama yang sama, Red Moon, Blue Sun ). Bit-na mengenali buku itu, yaitu tentang dua anak dan seekor harimau yang menyamar sebagai ibu mereka untuk menipu mereka agar membiarkan harimau masuk ke rumah mereka sehingga bisa memakannya.

Woo Kyung mengatakan bahwa anak-anak berhasil melarikan diri dan akhirnya menjadi "bulan merah" dan "matahari biru." Bit-na merenung bahwa dia selalu berpikir ibu adalah orang yang berpakaian seperti harimau, karena mengingatkannya pada dirinya ibu. Ha-jung pada umumnya adalah ibu yang baik, tetapi kadang-kadang dia berubah menjadi harimau ketika Bit-na bertingkah.

Itulah sebabnya Bit-na begitu bertekad untuk belajar keras dan membuat ibunya bahagia. Air mata menyelinap dari sudut matanya ketika Bit-na mengaku bahwa dia berpikir semua usahanya untuk menjadi "putri yang baik" mungkin sia-sia.



Ha-jung tampaknya telah dipengaruhi oleh kenyataan pahit dari tindakannya, dan mengaku bersalah atas semua tuduhan pelecehan anak. Ji-heon kagum pada kemunafikan Ha-jung - dia adalah lawan vokal pelecehan anak, namun ternyata menjadi pelaku kekerasan itu sendiri.

Soo-young mengatakan bahwa Ha-jung mungkin tidak sepenuhnya menyadari apa yang dia lakukan, meyakinkan dirinya sendiri bahwa itu karena cinta, dan karena itu bukan pelecehan. Meski begitu, itu bukti bahwa Ha-jung tidak bisa menjadi Red Cry, karena dia sebenarnya tipe orang tua yang menjadi target Red Cry.



Begitu dia kembali ke rumah, Ha-jung membuka situs pesan rahasia, dan mendapat pemberitahuan dari Red Cry bahwa dia terkejut dan kecewa olehnya. Ha-jung menegaskan dia punya alasan, tapi Red Cry bertanya apakah anaknya yang dilecehkan mengerti alasan itu. Ha-jung menatap layar obrolan rahasia dengan ngeri saat Red Cry memperingatkannya bahwa ia mengharapkan kesimpulan yang tepat segera.

Chan-wook mendapat pemberitahuan bahwa telepon burner yang terkait dengan Red Cry sedang digunakan di kantor pos, dan Ji-heon dan Soo-young bergegas keluar untuk melacaknya. Ketika mereka berkendara ke lingkungan itu, polisi setempat mengunci kantor pos dan menanyai semua orang.



Kecuali telepon diturunkan bergerak, jadi Ji-heon mengikutinya, berakhir di depot penyortiran surat. Ji-heon menyadari bahwa telepon sebenarnya dalam satu paket - Red Cry sengaja mengirim mereka mengejar angsa liar. Ji-heon memeras otaknya, mencoba mencari tahu mengapa, dan Soo-young menyadari itu harus mengalihkan perhatian mereka dari Ha-jung.

Para detektif mencoba melacak lokasi Ha-jung, karena mereka tahu dia meninggalkan apartemennya sore itu. Chan-wook menarik riwayat panggilannya, dan terkejut bahwa panggilan terakhir Ha-jung buat adalah untuk Woo Kyung.

Itu untuk mengadakan pertemuan dengan putrinya, dan kedua wanita dan Bit-na tiba di sebuah kedai kopi yang menghadap ke sungai. Ji-heon memanggil Woo Kyung untuk mendapatkan lokasi mereka. Soo-young dan Chan-wook sama-sama menatapnya dengan kecurigaan yang meragukan saat ia bersikeras itu sama sekali tidak bersalah meskipun semuanya kembali ke Woo Kyung.



Saat detektif melaju ke kedai kopi, Ha-jung duduk bersama putrinya sementara Woo Kyung mengawasi mereka dari beberapa meja jauhnya. Ibu dan anak keduanya canggung satu sama lain, dan Ha-jung merenung bahwa terakhir kali dia ke sini adalah sepuluh tahun yang lalu pada tamasya keluarga ketika ayah Bit-na masih ada.

Ha-jung mulai menangis ketika dia mengakui bahwa ayah Bit-na tidak meninggalkan mereka, seperti yang selalu dia katakan kepada putrinya. Sebaliknya, mereka bercerai, yang menyebabkan harga diri Ha-jung mencapai titik terendah. Kemudian dia menggunakan Bit-na untuk membantu meningkatkan harga dirinya dengan memaksanya melakukan yang terbaik dalam segala hal.



Bit-na juga mulai menangis, meskipun mereka tampak lebih seperti air mata kemarahan daripada kesedihan, karena dia tahu betul bahwa ibunya hanya menggunakannya untuk alasan egoisnya sendiri. Ha-jung meraih tangan putrinya, meminta maaf untuk semuanya, dan mengatakan pada Bit-na untuk tidak memaafkannya.

Chan-wook masih melacak paket telepon, dan terkejut ketika komputer menunjukkan bahwa itu harus di kantor polisi. Benar saja, seorang pengantar barang menurunkan paket, dan Chan-wook dengan hati-hati membukanya. Dia membuka kunci telepon untuk mengungkapkan pesan dari Red Cry, memperingatkan semua orang bahwa target selanjutnya adalah Ha-jung.

Kembali di kedai kopi, Bit-na berjalan-jalan untuk menenangkan diri dan juga agar Ha-jung dapat berbicara secara pribadi dengan Woo Kyung. Ha-jung ingat pertama kali mereka bertemu, Woo Kyung telah membaca kisah anak-anak yang menyentuh untuk semua ibu lain dari Everybody's Child. Itulah sebabnya Ha-jung mulai membencinya, karena Woo-kyug membuat Ha-jung merasa seperti orang palsu.



Ji-heon memanggil Woo Kyung untuk memperingatkannya untuk tetap tinggal dan tidak membiarkan Ha-jung keluar dari pandangannya. Ha-jung merasa lucu bahwa polisi menangkapnya kemarin, tetapi hari ini mereka ingin melindunginya. Woo Kyung menjelaskan bahwa ada pembunuh berantai yang menargetkan pelaku kekerasan terhadap anak, dan Ha-jung merenung bahwa mereka pasti ingin membunuhnya juga. Dia menegaskan, sekali lagi, bahwa tindakannya hanya karena cinta untuk Bit-na.

Tapi Woo Kyung memotongnya, menunjukkan bahwa Ha-jung terlalu serakah, dan tidak boleh mencoba melukis tindakannya dengan "cinta." Ha-jung menyadari betapa Woo Kyung membencinya juga, lalu alasan dirinya untuk menggunakan kamar kecil.

Woo Kyung mencatat bahwa butuh Ha-jung terlalu lama untuk kembali ke meja, dan menemukan bahwa kamar mandinya kosong. Ha-jung sudah pergi. Saat Woo Kyung berkeliling dengan putus asa mencarinya, Ha-jung memeriksa pesannya dari Red Cry, yang memperingatkannya bahwa semua orang marah karena mereka merasa dikhianati. Red Cry bertanya apakah Ha-jung telah mengambil keputusan, dan apakah dia akan menjadi hakimnya sendiri.



Woo Kyung menemukan Ha-jung berdiri di jembatan di antara dua bangunan. Saat kedua wanita itu saling menatap, Ha-jung tersenyum dan kemudian jatuh dari jembatan ke beton di bawah ini.

Ngeri, Woo Kyung menyaksikan dari atas ketika Ji-heon dan Soo-young, yang baru saja tiba, berlari ke arah tubuh Ha-jung. Bit-na juga kembali dari jalannya dan melemparkan dirinya pada ibunya, meratap dengan sedih ketika Ji-heon dan Soo-young mencoba menarik gadis itu. Ji-heon mendongak untuk melihat Woo Kyung berdiri di jembatan, menatap dengan kaget.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/red-moon-blue-sun-episodes-17-18/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-children-of-nobody-episode-17-18.html

Related : Sinopsis Children of Nobody Episode 17 - 18

 
Back To Top