Sinopsis Children of Nobody Episode 13 - 14

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 19 Desember 2018

Sinopsis Children of Nobody Episode 13 - 14

Episode Sebelumnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 11 - 12
Episode Selanjutnya : Sinopsis Children of Nobody Episode 15 - 16

Sinopsis Children of Nobody Episode 13 - 14

Ibu So-ra tiba-tiba meledek ke Ji-heon bahwa "Red Cry" membuatnya melakukan segalanya. Dia sambil menangis menjelaskan bahwa dia pertama kali bertemu Red Cry di forum online untuk ibu.

Dia mengeluh dalam sebuah posting tentang suaminya memukulinya dan bahwa dia takut suaminya akan berakhir membunuhnya dan putrinya. Red Cry mengirim pesan pribadi, mengatakan bahwa dia seharusnya tidak membiarkan dirinya terus dihajar - bahwa itu salahnya karena dia terus memaafkan suaminya.

Ibu So-ra awalnya merencanakan untuk bunuh diri, tetapi tidak memiliki keberanian untuk melaluinya. Saat itulah Red Cry mengiriminya pesan bahwa ada satu kematian tertentu yang akan membuat semua orang bahagia. Petunjuk, petunjuk.



Meskipun dia membenci suaminya, dia masih tidak bisa melanjutkan pembunuhan - dia masih ayah dari anaknya. Tapi Red Cry melanjutkan bunuh diri palsu itu.

Ji-heon menuntut informasi lebih lanjut tentang Red Cry, yang jelas tidak mempercayai pernyataan ibu So-ra - tidak seperti dia memiliki rekam jejak terbaik dengan mengatakan kepada polisi kebenaran sejauh ini. Ji-heon mengatakan bahwa mereka akan menyelidiki klaimnya, tetapi tersangka utama pembunuhan adalah ibu So-ra.



Saat Eun-ho menarik gadis kecil yang dijelaskan Woo Kyung, dia menyadari bahwa dia tahu siapa gadis kecil dalam gaun hijau - atau setidaknya dia tahu bahwa gadis kecil itu adalah seseorang yang dia kenal sebelumnya.

Eun-ho mengatakan bahwa dia dapat berhubungan dengan perasaan yakin bahwa Anda tahu sesuatu, tetapi tidak tahu di mana atau mengapa Anda mengetahuinya. Dia menggambarkan mimpi yang sering dia miliki di mana ada meja yang dia akui, tetapi tidak tahu mengapa. Dia cukup yakin itu dari ingatan yang tidak ingin dia ingat.

Saat itulah ia menyadari bahwa, jika Anda berusaha cukup keras, Anda dapat menghapus beberapa hal dari ingatan Anda.



Di panti jompo, Ibu memberikan potongan rambut kepada Se Kyung. Ketika Woo Kyung tiba, dia memberitahu Ibu bahwa ada ruang di ruang bersama yang lebih murah, tapi Ibu bersikeras bahwa mereka dapat terus membayar kamar pribadi untuk Se Kyung. Woo Kyung menunjukkan bahwa mereka tidak tahu berapa lama Se Kyung akan berada di koma, keadaan vegetatifnya, tetapi Ibu bersikeras bahwa ayah Woo Kyung meninggalkan cukup uang bagi mereka untuk bertahan hidup.

Seperti Woo-kyung mengagumi semua perawatan yang Ibu lakukan untuk Se Kyung meskipun Se Kyung bukan putri kandungnya, Ibu mengomel bahwa Woo Kyung sepertinya tidak pernah membiarkan dia lupa dia ibu tiri. Woo Kyung bertanya-tanya apakah ada foto yang disimpan dari ibu kandungnya, tetapi Ibu mengatakan bahwa ayah mereka menyingkirkan mereka ketika dia menikah lagi.



Kemudian Woo Kyung menunjukkan padanya gambar gadis kecil itu dalam gaun hijau, menanyakan apakah Ibu mengenalinya. Ibu menatapnya, tetapi mengatakan bahwa itu konyol Woo-Kyung masih begitu terpaku pada gadis kecil ini. Saat mereka menyandarkan Se Kyung untuk mencuci punggungnya, Se Kyung dipaksa untuk menghadapi gambar gadis kecil itu. Se-Kyung berkedip beberapa kali dengan cara yang, meskipun kondisi vegetatifnya, membuatnya tampak seolah-olah dia mengenali gadis kecil itu.

Di kantor polisi, Ji-heon dan Chan-wook berdebat tentang bagaimana tidak mungkin untuk melacak Red Cry melalui aplikasi obrolan anonim, jadi mereka tercengang ketika Soo-young menyerahkan informasi keanggotaan dari forum ibu, mengungkapkan bahwa Red Cry sebenarnya adalah Ji-hye. Um, katakan apa?



Menimbang bahwa Red Cry terdaftar di situs dua bulan setelah Ji-hye meninggal, pelakunya pasti mencuri informasi Ji-hye. Ji-heon berpendapat bahwa informasi Ji-hye digunakan dengan sengaja, karena nama "Red Cry" berasal dari puisi yang sama yang ditulis di belakang foto Ji-hye.

Red Cry benar-benar menghubungi beberapa wanita di forum, semua yang memiliki suami yang kasar yang menyakiti anak-anak mereka, tetapi mereka memutus kontak ketika Red Cry menyarankan pembunuhan. Semua kecuali ibu So-ra.



Ji-heon menyajikan semua informasi ini kepada Kapten Hong, menambahkan bahwa puisi itu ditemukan di samping tubuh ayah So-ra dan tubuh Hye-sun. Cara orang-orang mati mungkin berbeda, tetapi motivasi dan puisi menghubungkan mereka bersama. Kapten Hong akhirnya dipaksa mengakui bahwa sepertinya mereka memiliki pembunuh berantai di tangan mereka.

Namun, ia memperingatkan Ji-heon bahwa jika publik mengetahui bahwa mereka mencoba untuk melacak orang gila yang membunuh orang tua kriminal yang kasar, publik akan berpihak pada pembunuh dan itu akan membuat penyelidikan mereka menjadi lebih sulit. Dia memerintahkan Ji-heon dan anggota tim lainnya untuk menemukan pembunuh ASAP - tetapi melakukannya dengan tenang.



Woo Kyung mengunjungi ibu So-ra di rumahnya untuk memberinya hadiah kecil dari pusat anak-anak. Woo Kyung dengan hati-hati bertanya apakah ibu So-ra mencoba memanggilnya lagi, dan wanita itu mengakui bahwa dia ingin memastikan Woo Kyung baik-baik saja - dalam kasus Woo Kyung ditangkap.

Dia mengaku bahwa dia mengatakan kepada polisi semua tentang Red Cry, dan kedua wanita itu saling menatap dalam kebingungan ketika ibu So-ra mengatakan bahwa dia menganggap Woo Kyung adalah Red Cry, karena Woo Kyung adalah orang yang memberitahunya tentang forum di tempat pertama.

Woo Kyung tidak tahu apa yang dia bicarakan, tapi ibu So-ra bersikeras. Red Cry tahu hal-hal yang dia hanya katakan pada Woo Kyung. Tapi Woo Kyung bersikeras dia tidak tahu apa yang dibicarakan wanita itu. Jadi, siapa, Red Cry?



Ji-heon dan timnya mendirikan pusat komando baru mereka di ruang penyimpanan basement yang tidak terpakai. Mereka harus merahasiakan penyelidikan mereka bahkan kepada detektif lain, yang berarti semua orang mengira mereka sedang bekerja dalam penipuan real-estate. Menarik sekali!

Hasil datang kembali tentang keturunan Ha-na, dan berkat DNA Ji-heon mencuri dari kaleng bir, itu membuktikan bahwa tukang daging anjing menyeramkan benar-benar ayah Ha-na.

Ketika Ji-heon mengunjungi pria itu untuk memberitahunya tentang hasil DNA, pria itu berteriak kesal. Ji-heon mencoba untuk membuatnya menjelaskan bagaimana dia seharusnya tidak tahu tentang Ha-na, terutama ketika istrinya tidak pernah pergi ke mana pun atau memiliki teman - menyiratkan bahwa pria itu pasti telah mengunci Ha-na dan menyiksanya.



Pria itu dengan berani mengatakan bahwa Ji-heon tidak memiliki bukti. Dia mendapat sedikit sombong ketika dia bertanya apakah Ha-na mengatakan sesuatu tentang dia, sepertinya tahu betul bahwa putrinya tidak berbicara. Sambil menyeringai, pria itu menunjukkan bahwa mereka membawa Ha-na kepadanya dan bertanya pada dirinya sendiri.

Ji-heon berkonsultasi dengan Woo-Kyung tentang Ha-na. Woo-kyung mengatakan bahwa anak-anak rentan terhadap sugesti, terutama jika ancaman terlibat, jadi bahkan jika Ha-na melihat ayahnya, dia mungkin tidak akan mengatakan apa-apa. Ji-heon menyadari bahwa "Jangan katakan apa pun atau aku akan memeras lehermu" ancaman pasti adalah sesuatu yang ayah Ha-na katakan padanya, dan mengambil catatan kasus-file Woo Kyung untuk mencoba dan mengatur perintah penahanan. .



Woo Kyung menunjukkan Ji-heon gambar gadis kecil di gaun hijau, mengakui bahwa dia mengenali gadis kecil itu. Tidak sepenuhnya - dia tidak tahu siapa gadis itu, hanya itu seseorang dari masa lalunya.

Ji-heon terkesan dengan keterampilan dalam menggambar, dan Woo Kyung mengatakan Eun-ho menggambarnya. Sikap Ji-heon menjadi dingin ketika dia mendengar nama itu, karena dia masih menganggap Eun-ho sebagai tersangka. Woo Kyung bertanya apakah dia tersangka juga, dan Ji-heon menegaskan bahwa dia adalah - tapi dia mengatakan itu dengan cara yang menyenangkan, seolah-olah itu bukan masalah dan formalitas belaka.

Tapi dia bertanya kepadanya tentang forum internet dan nama "Red Cry." Woo-kyung juga mengakui bahwa nama itu diambil dari puisi "The Leper", dan Ji-heon mengatakan bahwa identitas Red Cry terungkap menjadi Ji- hye. Itu sepertinya mengejutkan Woo Kyung.



Ketika dia pulang ke rumah malam itu, Woo Kyung mencari forum untuk semua posting Red Cry, lalu mengacaukan keberaniannya untuk mengirim pesan pribadi ke Red Cry: "Saya Cha Woo-kyung. Apakah kamu mengenalku?"

Di ruang bawah tanah rahasia mereka, Ji-heon dan timnya mencari melalui semua alamat IP yang terhubung ke akun Red Cry, tetapi mereka hanya yang bisa mereka telusuri berasal dari ruang PC umum. Setelah itu, itu jalan buntu. Tampaknya putus asa, tapi Ji-heon mengulurkan kotak bukti dari Ji-hye, Dokter Park, dan kematian ayah So-ra.

Seiring berlalunya waktu, tim memeriksa semua bukti dengan saksama, Ji-heon membaca surat kebencian yang diterima Ji-hye saat dia berada di penjara. Akhirnya dia menemukan sesuatu yang menarik.



Pertanyaan besar tentang kematian Ji-hye adalah bagaimana Dokter Park meyakinkannya untuk pergi ke taman hiburan malam itu. Jika mereka bisa menyelesaikan itu, mereka mungkin menemukan kunci yang menghubungkan semua kasus lain. Apa yang mereka ketahui adalah seseorang ada di kamarnya sebelum dia meninggal dan meninggalkan puisi di foto - bahwa seseorang bisa menjadi Red Cry.

Dari tumpukan surat kebencian yang diterima Ji-hye, Ji-heon mempersempitnya menjadi lima tersangka yang memberi Ji-hye informasi kontak mereka.

Soo-young mengungkapkan beberapa info menarik yang dia temukan juga, yaitu di salah satu foto terakhir Dokter Park yang diambil sehari sebelum Ji-hye meninggal, sebuah mobil diperlihatkan berhenti di luar rumah Ji-hye. Dokter Park bukan satu-satunya yang mengawasi Ji-hye.



Melacak nomor plat, Soo-young melacak mobil ke tidak lain dari Woo Kyung. Dun, dun, dun!

Ji-heon dan Soo-young mengunjungi Woo Kyung untuk bertanya mengapa dia berhenti di luar rumah Ji-hye hari itu. Woo-kyung merenung bahwa dia melihat Ji-hye mengeluarkan sampah, dan dia hanya berhenti untuk menonton tokoh publik terkenal selama beberapa menit.

Dia menjelaskan bahwa dia mengambil jalan itu banyak, karena itu dalam perjalanan ke rumah jompo adiknya. Soo-young menuntut informasi tentang panti jompo dan kondisi saudara perempuannya sehingga dia dapat memverifikasinya. Ji-heon bertanya apa yang terjadi pada Se Kyung bahwa ia berakhir dalam keadaan vegetatif seperti itu. Meskipun sikap damai Woo Kyung, tangannya mengatup ketika dia mengatakan kepadanya bahwa Se Kyung mengalami kecelakaan mobil dua tahun yang lalu.



Ji-heon mengatakan itu pasti sulit bagi Woo Kyung untuk menjaga adiknya, tapi Woo-Kyung bersikeras itu tidak. Lagi pula, pasti jauh lebih sulit untuk terbaring di tempat tidur dan terperangkap dalam tubuh yang hampir tidak bisa bernafas sendiri.

Ji-heon menolak untuk menerima penjelasannya, mengingatkannya bahwa apakah itu tusukan jarum atau ditikam oleh pisau, kedua luka itu terluka. Dia tahu bahwa dia tidak akan menasihati kliennya untuk berpura-pura sakit, betapapun kecilnya, tidak masalah dibandingkan dengan orang lain. Jadi mengapa dia bersikeras dia tidak punya hak untuk merasakan rasa sakitnya sendiri?

Karena cerita Woo Kyung tentang mengemudi oleh Ji-hye untuk mengunjungi saudara perempuannya, Ji-heon dan Soo-young meninggalkan pusat anak-anak. Ji-heon mengagumi bahwa Woo-kyung tampaknya menyembunyikan emosinya dengan baik.



Soo-young tidak setuju - dia berpikir Woo Kyung berteriak dengan seluruh tubuhnya, yang mengapa Soo-young sangat gelisah di sekitar Woo Kyung. Hanya anak kecil atau jeritan yang sangat sakit dan rusak dengan tubuh mereka seperti itu.

Woo Kyung mengunjungi Se Kyung - kali ini tanpa Ibu di sekitar. Woo Kyung memegang adik perempuannya di pelukannya.

Ibu Suk-woo terus lebih fokus pada usahanya menghasilkan uang daripada kehilangan anaknya. Ketika dia mendapat pemberitahuan pembayaran pinjaman, dia memanggil Woo Kyung, yang tampaknya mengirim 5.000.000 won seperti yang dia minta.



Tapi sekarang wanita itu - masih dibombardir dengan ancaman untuk membayar kembali pinjamannya - mengatakan bahwa kehilangan putranya tidak sebanding dengan sangat sedikit 5.000 dolar, jadi Woo Kyung harus mengiriminya sedikit lebih banyak uang. Hanya 3.000.000 won, itu saja, dan dia tidak akan pernah mengganggu Woo Kyung lagi. Woo Kyung menutup teleponnya.

Wanita itu kemudian berbaris ke pusat anak-anak, di mana dia meminta Eun-ho, siapa yang menggantikan pagar, di mana dia dapat menemukan Woo Kyung. Eun-ho tampaknya tidak terkesan oleh wanita itu dan dengan keras kepala menolak untuk membantu kecuali dia mengatakan kepadanya tentang apa itu, tetapi pada akhirnya tidak masalah karena Woo Kyung menemukannya di sana.

Di kantor Woo Kyung, ibu Suk-woo menarik semua pemberhentian untuk mencoba dan mendapatkan Woo Kyung memberinya lebih banyak uang. Dia mengancam, dia memohon, dan kemudian dia mengatakan bahwa, jika dia mendapat uang, dia akan memaafkan Woo Kyung atas kecelakaan itu.



Kata "memaafkan" tampaknya memicu sesuatu dalam Woo Kyung, karena ia mulai secara metodis menampar wanita itu di atas kepala beberapa kali sampai wanita itu melarikan diri.

Jari-jarinya gemetar, Woo Kyung duduk di mejanya, nampaknya terkejut dengan apa yang dia lakukan. Saat itu, dia mendapat pesan dari Red Cry yang mengatakan, "Tentu saja aku mengenalmu" dengan sedikit emoticon tersenyum.

Kembali di pusat komando bawah tanah mereka, Chan-wook dan Soo-young yakin bahwa Woo-Kyung pastilah pelakunya yang mereka cari karena dia terhubung dengan semua kasus. Tapi Ji-heon mengatakan mereka perlu mundur sedikit - bukan Woo-kung yang terhubung dengan semua kasus, itu adalah pusat anak-anak di mana Woo Kyung kebetulan bekerja. Pelakunya mungkin terhubung ke pusat anak-anak dalam beberapa cara.



Saat itu, Woo-kyung yang khawatir dan sedih muncul di kantor mereka, memberi tahu mereka tentang pesan yang dia terima dari Red Cry.

Jika informasi Red Cry tahu tentang ibu So-ra adalah sesuatu yang dia hanya katakan pada Woo Kyung dan tidak ada orang lain, maka Woo Kyung pasti memberitahu seseorang . Tapi Woo Kyung bersikeras bahwa dia menjaga kerahasiaan kasusnya, dan bahkan tidak mendiskusikan So-ra dengan rekan-rekannya untuk menghormati keinginan ibu So-ra.



Ji-heon dalam mode detektif penuh saat dia memojok Woo-kyung dengan pertanyaan, tetapi Woo Kyung mengatakan bahwa tidak ada orang di sekitarnya yang dia curigai atau yang telah bertindak mencurigakan. Tapi dia masih khawatir itu - dan bertanya-tanya apakah - Red Cry adalah seseorang di dekatnya. Ji-heon ingin tahu mengapa Woo Kyung mengirim pesan ke Red Cry di tempat pertama, dan Woo Kyung ragu-ragu sebelum mengakui itu karena itu seperti Red Cry tahu pikirannya.

Meskipun dia tetap menjadi konselor profesional untuk So-ra dan ibunya, Woo Kyung diam-diam mengira hidup mereka akan lebih baik jika ayah So-ra meninggal. Jika dia berada di sepatu ibu So-ra, dia akan membunuhnya sendiri. Dia mungkin tidak bisa mengatakan kata-kata ini, tetapi Red Cry melakukannya - dan kemudian benar-benar memasukkan kata-kata ke dalam tindakan.



Ibu Suk-woo pertama-tama senang melihat sederetan hadiah dari para fansnya yang memujanya, lalu kesal dan jijik ketika mereka semua hanyalah camilan dan pakaian dalam - tidak ada yang berguna yang dapat dia gunakan untuk melunasi utangnya. Dia membuka paket lain yang hanya memiliki catatan: "Kotoran kesedihan, makanan kotoran." (Yang, tidak mengejutkan siapa pun, adalah garis puisi - itu dari puisi Choi Seungja, "Kamu, Siapa Aku Tidak Bisa Menyelamatkan. ”)

Dia dengan hati-hati membuka wadah, lalu menjerit dan melemparkannya ke seberang ruangan ketika terlihat seperti ada hewan mati di dalamnya. Kecuali itu hanya kucing mainan boneka, tapi cukup realistis untuk mengirim pesan mengancam, meskipun staf hanya menganggapnya sebagai lelucon.



Ji-heon memperbarui dewan bukti dengan semua koneksi ke Woo Kyung. Dia memang sepertinya berada di tengah-tengah itu semua. Sementara itu, Chan-wook dan kegemarannya yang seperti anjing melacak sesuatu yang mencurigakan - salah satu nomor telepon yang ditemukan dalam surat kebencian Ji-hye milik ponsel terdaftar yang hanya digunakan sekali.

Satu panggilan itu adalah hari sebelum Ji-hye meninggal, dan itu berasal dari telepon umum di dekat rumah Ji-hye. Mereka melacak informasi pemilik kepada seorang wanita bernama Min Ha-jung, yang tampaknya tidak terlalu luar biasa.



Ji-heon dan Soo-young pergi ke toko pakaian wanita dan reaksi pertamanya saat melihat mereka adalah khawatir bahwa itu adalah audit pajak. Ha. Dia tidak mengenali nomor telepon, jadi mereka bertanya apakah informasinya dicuri. Wanita itu mulai khawatir, tapi Ji-heon terganggu oleh pemberitahuan di toko tentang Everybody's Child - yang merupakan kelompok protes yang sama terhadap Ji-hye yang menjadi bagian dari Woo Kyung.

Woo Kyung menemukan salah satu teman masa kecilnya, dan mereka berdua dengan canggung mengakui bahwa mereka tidak benar-benar saling mengingat, meskipun tampaknya menghabiskan seluruh waktu mereka bersama sebagai anak-anak. Terlepas dari foto-foto dari album tersebut, dan apa yang ayahnya Woo-kyung gunakan untuk memberi tahu putrinya, wanita itu bersikeras bahwa dia tidak pernah pergi ke rumah Woo Kyung atau bermain dengannya ketika mereka masih anak-anak.



Wanita itu berpikir bahwa Woo Kyung pasti membingungkannya dengan gadis kecil lain, menertawakan kenyataan bahwa ingatan bisa kacau saat kau semakin tua.

Ji-heon bertanya pada Ha-jung tentang Everybody's Child, terutama keterlibatan Woo Kyung. Ha-jung dengan ceria memberitahu mereka bahwa Woo Kyung hanya bagian dari protes untuk sementara waktu sampai adiknya mengalami kecelakaan. Kemudian Woo Kyung pergi dan, seperti yang dikatakan wanita itu, "menjadi gila" dan bahkan berhenti dari pekerjaannya.

Putri remaja Ha-jung tiba dan Ha-jung dengan senang hati menyapanya sebelum mengusir gadis itu ke atas untuk belajar. Berseri-seri, ia membanggakan para detektif bahwa putrinya adalah puncak kelasnya di salah satu sekolah Gangam terbaik.



Ketika detektif meninggalkan toko, Ji-heon memutuskan bahwa Ha-jung bertindak mencurigakan. Tapi Soo-young percaya Ji-heon membiarkan persahabatannya yang sedang berkembang dengan Woo Kyung menghalangi dalam menganalisa fakta. Tiba-tiba putri Ha-jung berlari ke detektif, mengatakan kepada mereka untuk tidak percaya apa pun yang dikatakan ibunya.

Ibu Suk-woo mendapat pesan mengancam lain dari salah satu rentenirnya, lalu melayang ke jalan - dan langsung ke jalan yang cepat dari Truck of Doom. Truk itu melaju, tetapi ibu Suk-woo terhuyung-huyung berdiri, hanya untuk roboh lagi di sisi jalan.



Woo Kyung menunjukkan temannya yang tidak kanak-kanak, gambar gadis itu dalam gaun hijau, menanyakan apakah ia ingat gadis kecil itu. Wanita itu menatapnya terkejut, lalu melihat Woo Kyung: "Bukankah ini kamu?"

Sebagai kenangan gadis kecil dalam gaun hijau yang berjongkok dan menangis dari wanita tua yang tidak dikenal di dalam pikirannya, Woo-kyung bersikeras bahwa itu bukan dia, meskipun aku tidak yakin siapa yang dia coba yakinkan - temannya, atau dirinya sendiri.



Sumber : http://www.dramabeans.com/2018/12/red-moon-blue-sun-episodes-13-14/
Ditulis ulang di http://www.simpansinopsis.com/2018/12/sinopsis-children-of-nobody-episode-13-14.html

Related : Sinopsis Children of Nobody Episode 13 - 14

 
Back To Top