Sinopsis While You Were Sleeping Episode 30

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 16 November 2017

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 30

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 30

Hong-joo dan Ibu mengira jengkel Jae-chan terlalu banyak saat dia berkeras mengantar mereka pulang dari rumah sakit, tapi dia mengatakan bahwa itu sebenarnya perintah - dia diberi perlindungan polisi karena dia adalah saksi kunci dalam sebuah percobaan pembunuhan, dan mereka Tidak tahu apakah Yoo-bum akan mengejarnya lagi.
Pengawalan polisi tiba, dan Jae-chan mengerutkan kening untuk menemui Woo-tak dan rekannya, melapor sebagai pengawal baru Hong-joo. Suka. Woo-tak senang melihat bahwa Hong-joo baik-baik saja dan dia mengucapkan terima kasih karena telah menyelamatkan dirinya, sementara Jae-chan mutters di belakangnya bahwa dia tidak melakukan itu banyak.


Hong-joo dan Ibu hanya senang melihat wajah-wajah yang familiar, sementara Jae-chan cemberut dan bertanya apakah Woo-Tak adalah satu-satunya polisi di distrik ini. Hee.

Woo-tak menyebutnya kebetulan yang menakjubkan, dan rekannya mengatakan bahwa jelas bahwa baik Jae-chan meminta Woo-Tak, atau Woo-Tak meminta penugasannya. Tapi tak satu pun dari anak laki-laki yang berusaha melakukannya. Oh hanya mengakui bahwa Anda sudah BFFs!


Jae-chan dan Jaksa Lee bekerja sampai larut malam, dan Jaksa Lee bertanya bagaimana Jae-chan bisa tetap tenang dan tidak menyerang Yoo-bum saat Hong-joo hampir meninggal. Jae-chan mengatakan bahwa dia sedang marah karena marah, dan setiap saat setiap hari dia membayangkan mengalahkan Yoo-bum sampai bubur kertas di ruang interogasi.

Tapi dia mengatakan bahwa ketika dia membayangkan apa yang terjadi setelah itu, itu lebih buruk - dia memulai kasus ini dan tidak dapat melakukan apapun, merusak penyelidikan untuk semua orang. Dia bilang dia sangat tegang menahannya saat bangun pagi setiap pagi dengan rahangnya terkatup.


Dalam mimpi seseorang, Pengacara Go meminta Chief Choi untuk mengakui di pengadilan bahwa itu adalah tulisan tangannya di log bukti untuk penyelidikan pembunuhan serial IV, dan kemudian di luar ruang sidang, Hong-joo mendesak Woo-Tak untuk tidak melakukan kesalahan.

Woo-Tak diletakkan di dudukan dan Jae-chan bertanya tentang warna payung, tapi dia terpaksa mengakui bahwa dia tidak dapat membedakan warna dengan sangat baik, melempar Jae-chan dari permainannya dan mengirim Hong-joo ke dalam keputusasaan. Hong-joo menangis dengan marah, dan topi Woo-tak jatuh ke lantai saat dia memeluknya ...


Woo-tak terbangun dari mimpi dan mengubur wajahnya di tangannya, dan berkata pada Robin si anjing, "Apa yang harus kulakukan? Aku menghancurkan semuanya. "

Jae-chan dan Jaksa Lee pergi ke pengadilan untuk memulai persidangan pra-sidang, dan bertemu dengan Yoo-bum dan Lawyer Go di lobi. Mereka bertukar basa-basi, dan Yoo-bum menyeringai saat Jae-chan tidak mengatakan apa-apa padanya.

Sidang dimulai dan Pengacara Go mengeluarkan banyak keterangan mengenai daftar penuntut, berencana untuk menyeret proses tersebut dengan memanggil setiap saksi di pihak penuntut untuk mempertanyakan validitas kesaksian mereka. Hong-joo, Chief Choi, dan Woo-Tak masing-masing menerima surat panggilan mereka untuk tampil di pengadilan.


Jae-chan datang ke rumah Hong-joo yang dipersenjatai keripik dan kopi kaleng untuk Woo-Tak, mengatakan bahwa itu dari hatinya untuk menjaga Hong-joo. Woo-Tak memanggilnya pelit dengan hatinya, yang berarti bahwa dia sebenarnya pelit dengan dompetnya, tapi subteksnya mengarah ke Hong-joo dan kepala Jae-chan dan dia mengatakan bahwa dia sering mengungkapkan emosinya kepadanya.

Hong-joo mengangkat telepon Woo-Tak secara tidak sengaja dan melihat bahwa wallpapernya adalah bayangan bayangan-seorang wanita bersandar di bahunya. Dia menduga bahwa inilah wanita yang dia sukai, dan anak laki-laki menjadi semakin canggung saat dia menebak bahwa wanita itu cantik dan cerdas, karena Anda bisa membedakannya dari bayangan seseorang.


Sementara dia menjawab sebuah panggilan, Jae-chan mencemooh bahwa dia bahkan tidak bisa mengenali bayangannya sendiri, dan kedua anak laki-laki itu mengakui bahwa mereka tahu Jae-chan tahu tentang omong kosong Woo-tak. Jae-chan adalah orang pertama yang memutuskan ketegangan dan berkata sambil tersenyum, "Jangan canggung. Saya akan berpura-pura tidak tahu, jadi mari kita terus berteman. "Awww.

Woo-tak balok dan memanggilnya dengan murah hati, dan bertanya apakah sekarang mereka bisa menggunakan banmal satu sama lain. Tapi Jae-chan mengatakan dia tidak yang murah hati, lol.

Hong-joo bergabung kembali dengan mereka dan mereka semua berbicara tentang betapa gugupnya mereka terhadap pendengaran besok, dan mereka secara bersamaan membuka yogurt mereka dan menjilati tutupnya, mendorong senyuman di sekelilingnya.


Saat mereka tertawa dan malam berubah menjadi hari, Jae-chan menceritakan, "Kemarin, hari ini, dan besok. Bagi kami, yang pernah hidup setiap hari sama seperti inersia, hari yang sangat istimewa dimulai. Hari ini, yang akan diingat oleh seseorang dengan sukacita, dengan amarah, dan dengan sedih. "Bong sunbae duduk di ruang sidang, seperti yang dilakukan Dae-gu dan Seung-won. Dan Woo-tak mengenakan seragam berpakaiannya dan menarik napas dalam-dalam.

Jaksa Lee mendapat teks dorongan dari pacarnya yang misterius, mengatakan kepadanya bahwa dia akan hadir untuk menghiburnya.

Saat Hong-joo tiba di gedung pengadilan bersama Woo-Tak, Jae-chan melanjutkan sulih suara, "Di akhir hari ini, kita akan mendengar kata-kata terakhir orang itu: 'Jangan menangis, dan hanya merasa bersalah dalam waktu singkat. Tapi jangan lupa untuk waktu yang sangat lama. '"


Jae-chan tersenyum sayang saat bertemu Chief Choi, yang datang dengan Yoo-bum. Yoo-bum kembali ke goad Jae-chan, memintanya untuk hanya memikirkan skenario yang paling dipercaya, menunjukkan bahwa jauh lebih masuk akal jika seorang pembunuh berantai menyerangnya dan Hong-joo.

Jae-chan berpikir itu sama percaya bahwa Yoo-bum membunuhnya, dan mengatakan bahwa dia penasaran untuk mengetahui sisi mana yang akan dipercaya hakim. Sesuatu tentang sikap tenang Jae-chan membuat Yoo-gel gelisah.


Hong-joo menyapa Chief Choi dengan hangat saat "Ajusshi," memegang tangannya. Dia bilang dia ingin bertemu dengannya untuk waktu yang sangat lama, dan dia mengatakan bahwa dia juga melakukannya, mencoba untuk tidak menangis. Jae-chan mengamati pertukaran itu dengan senyuman kecil.

Kesaksian saksi dimulai dengan Chief Choi, siapa yang bertanya mengapa obat yang memberatkan dalam kasus pembunuhan serial IV asli ditulis dengan tinta berbeda di log bukti. Dia menjelaskan bahwa obat tersebut bukan merupakan barang awal yang ditemukan di tempat kejadian, namun kemudian ditemukan saat memeriksa log dan ditambahkan ke dalam daftar.

Sama seperti mimpi Woo-Tak, Pengacara Go bertanya pada tulisan tangan mana log masuk, dan Chief Choi mengatakan itu miliknya sendiri. Woo-tak tenses up, dan semua orang terengah-engah untuk menyadari bahwa pembela akan mengejar Chief Choi sebagai orang yang memalsukan bukti.


Dalam pemeriksaan silang, Jae-chan bertanya siapa yang bisa mengakses log dan bukti, dan Chief Choi mengatakan bahwa itu adalah tiga orang - dirinya sendiri, penyidik ​​lain, dan Yoo-bum. Jae-chan bertanya siapa yang diberi penghargaan untuk kasus ini, dan garis pertanyaannya menunjukkan bahwa Yoo-bum memenangkan sebuah penghargaan dan segera diajak oleh firma hukum bergengsi, sementara Chief Choi tidak mendapat pengakuan atau keuntungan khusus untuk perannya dalam kasus. Argumennya sederhana namun efektif: Yoo-bum berdiri untuk mendapatkan hasil maksimal dari memalsukan buktinya.

Hong-joo ada di sebelahnya, dan dia memberi kesaksian bahwa Yoo-bum tidak dibius sebelum mereka sampai di atap, karena dia cukup sadar untuk mengetahui bahwa dia membawanya ke atas, dan pembunuhnya mengikutinya dengan kedua payung di tangan.


Dia mengatakan bahwa mereka berdua berdiri di atasnya di bawah payung di atap, dan berpendapat bahwa si pembunuh tidak akan repot-repot membawa dua payung jika dia berencana membunuh mereka berdua dan pergi sendiri. Dia mengatakan bahwa Yoo-bum membunuh Pembunuh IV saat dia tidak berniat membunuhnya, dan kemudian membius dirinya sendiri setelah kejadian tersebut.

Anehnya, pembelaan itu tidak keberatan satu kali pun, dan saat Pengacara Go mempertanyakan kepadanya, yang dia lakukan hanyalah memintanya untuk membaca bagian dari label peringatan obat yang dia soroti, dari obat penenang yang ada di kopinya. Woo-tak menyadari momen ini dari mimpinya juga, dan mulai panik.


Efek samping obat termasuk halusinasi, dan Hong-joo menjadi sangat marah saat Pengacara Go dengan santai menyarankan agar dia bisa membayangkan salah satu atau semua dari apa yang dia saksikan. Air mata yang marah jatuh di wajahnya saat dia berpendapat bahwa dia jernih, tapi tampaknya ini adalah sebuah pertempuran yang kalah.


Jae-chan bangkit untuk memberi tahu dengan keras bahwa Yoo-bum mengambil obat yang sama, jadi jika kesaksian Hong-joo dibuat tidak benar, mereka harus membatalkan semua yang Yoo-bum klaim juga.


Masalahnya, kemudian, adalah bahwa kesaksian Woo-Tak adalah satu-satunya yang bisa dilakukan dengan Hong-joo dan Yoo-bum baik di luar gambar.

Jaksa sunbae bertanya-tanya saat istirahat jika bukti payung itu sudah cukup, karena sementara mereka memiliki bibir Yoo-bum dan sidik jari pembunuh itu, mereka ditemukan di taman lantai satu, bukan atapnya. Mereka membutuhkan Woo-Tak untuk bersaksi bahwa ia melihat payung di atap malam itu, dan Jae-chan meyakinkan mereka bahwa Woo-tak bisa dipercaya.


Sama seperti yang terjadi dalam mimpi Woo-tak, Hong-joo berlari keluar ke dia di lorong dan mengatakan bahwa dia perlu menghafal apa yang dia katakan kepadanya tentang payung, atau dia akan ditemukan sebagai buta warna dan harus berhenti kepolisian. Dia mengatakan bahwa payung hijau itu panjang dan lipatan payung merah, dan dia bertanya bagaimana dia tahu tentang kebutaan warnanya, tapi dia bilang itu tidak penting sekarang.


Hong-joo memutuskan untuk berpikir kedua bahwa dia seharusnya pulang dan dia akan mengatakan bahwa dia tiba-tiba jatuh sakit. Dia mengatakan bahwa Yoo-bum mungkin bebas, tapi Hong-joo berpendapat bahwa ini lebih penting, mengingatkannya bahwa dia mengatakan bahwa dia tidak akan pernah menyerah menjadi polisi.


Dia mendesaknya untuk pergi sekarang, tapi Woo-Tak hanya menatapnya untuk mengalahkan dan kemudian menjatuhkan topinya ke kaki mereka untuk menariknya masuk pelukan. Aaagh, hatiku!

"Saya tidak akan melarikan diri. Saya tidak akan membuat kesalahan. Jangan khawatir, "katanya padanya, sebuah senyuman menyebar di wajahnya.

Beberapa saat kemudian, persidangan dilanjutkan dan Woo-Tak disumpah sebagai saksi.


EPILOG

Suatu pagi di halte bus, Hong-joo menunggu sendirian karena Jae-chan pulang untuk menjemput teleponnya, dan Woo-tak bergabung dengannya. Sementara mereka menonjol di bawah sinar matahari, Woo-Tak melihat ke bawah dan melihat bayangan mereka, dan bagaimana rasanya dia bersandar di bahunya.

Dia tersenyum dan mengambil foto itu di teleponnya, lalu dengan cepat berpura-pura tidak melakukan apapun saat dia bertanya apa yang dia lakukan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/while-you-were-sleeping-episodes-29-30/
Di tulis Ulang oleh Simpan Sinopsis

Related : Sinopsis While You Were Sleeping Episode 30

 
Back To Top