Sinopsis Save Me Episode 16 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 01 Oktober 2017

Sinopsis Save Me Episode 16 Bagian Pertama

Sinopsis Save Me Episode 16 Bagian Pertama

Kami membuka diri kepada Pastor Baek yang berkhotbah kepada jemaatnya yang taat dengan lebih ringan di satu tangan dan Alkitab Langit Baru di sisi lain. "Sekarang perhatikan dan lihat apa yang nyata dan apa yang palsu," perintahnya saat ia menyalakan pemantik api dan membuat Alkitab terbakar, sangat membingungkan orang-orang mukmin. Ayah tergagap kaget pada Murid Kang yang terdiam, dan mereka berjaga-jaga bersama anggota kongregasi lainnya dengan ngeri.

Pastor Baek dengan sungguh-sungguh memperhatikan jemaat yang tertekan itu dan menjatuhkan Alkitab yang menyala ke permukaan sebelum menampakkan tangannya yang tidak terluka: "Apa Anda yakin bahwa Alkitab yang hangus ini adalah kebenaran, atau apakah Anda percaya kepada saya, siapa api yang tidak membahayakan?" Orang-orang percaya yang terkejut segera masuk bolak-balik dalam doa yang hiruk pikuk saat dia berseru, "Mulai sekarang, saya akan bersamamu. Aku akan menyebarkan kebenaran melalui dirimu. Aku akan mengangkat tanganmu dan memberkatimu. "


Kami memotong ke Sang-hwan menunggu Ji-hee di tempat nongkrong anak-anak di tepi sungai. Ketika dia tiba, dia menuntut untuk mengetahui di mana dia menyembunyikan ibunya, tapi dia berpura-pura tidak bersalah dan mengklaim bahwa mereka memindahkan ibunya untuk kepentingannya sendiri. "Menggunakan orang-orang yang tidak berdaya untuk memuaskan keserakahan Anda membuat Anda tidak berbeda dari sekte itu," dia melihat. Ji-hee bahkan tidak membalas tatapannya saat dia menjawab, "Anda akan kemudian mengerti bahwa apa yang nyata dan palsu tidak berbeda di dunia ini."

Ji-hee mengingatkannya bahwa dia menyuruhnya untuk membawa rekaman yang memberatkan itu (di mana Yong-min mengaku mendorong ibu Sang-hwan) jika dia ingin bertemu ibunya lagi. "Ibumu sepertinya merindukanmu," dia berkomentar sambil tersenyum dingin, sebelum berbalik dan berjalan pergi. Sang-hwan melotot mengikutinya dengan gigi terkatup saat air mata marah turun di pipinya.


Ketika Sang-hwan mengeluarkan perekam ibunya dan memainkannya, kami dibawa kembali ke tempat kejadian saat sang ibu hina menghancurkan Yong-min tentang perselingkuhannya dengan Ji-hee. Dia menyangkal tuduhannya, dan pada gilirannya, dia menyuruhnya untuk mundur dari pemilihan. Saat dia protes, dia dengan sigap menyela dia: "Sang-hwan kami. Aku ingin dia tumbuh tanpa rasa malu. "

Ekspresi wajahnya berubah dingin saat dia mengancam untuk menyerahkan bukti perselingkuhannya kepada lawan kongresnya, dan dia berjalan menjauh dari permintaannya yang panik untuk menelepon kantor lawan. Saat punggungnya diputar, mata Yong Min menatap kilatan berbahaya sebelum dia terhuyung-huyung ke arahnya dan mendorongnya menjauhi sisi gunung.

Kembali ke masa sekarang di Guseonwon, Pastor Baek dan Sang-mi mengucapkan sumpah nikah spiritual mereka di depan kongregasi. Dia menatap kosong ke arahnya saat dia berkata, "Saya akan melayani Anda. Kesembuhan saya, keabadian saya, Bapa Spiritual saya. "Dia perlahan-lahan berlutut untuk mencium tangannya, dan orang-orang percaya keluar dengan tepuk tangan saat Ayah menutup matanya dengan lega, membiarkan Disciple Kang dan Dong-chul melihat dengan cemas.

Di kamarnya, Dad dengan senang hati menunjukkan kepada Sang-mi gaun putih yang akan dikenakannya sebagai Ibu Spiritual. Dia melihat mukanya dengan termenung sebelum mencondongkan tubuh untuk mengatakan dengan lembut pada Dad bahwa dia mengasihani dia: "Anda tidak tahu apa kejadian mengerikan yang terjadi di sini." Ayah memegang tangannya dan dengan sungguh-sungguh menyuruhnya untuk berhenti memikirkannya dan hanya fokus pada berkat-berkatnya. bahwa dia telah diberi.


Murid Kang dengan hati-hati memasuki salah satu kamar Baek Ayah dan menemukan wadah tahan api. Kami melihat dengan kilas balik bahwa Pastor Baek diam-diam telah melingkupi tangannya sebelum tindakannya yang tahan api itu, dan saat ini, wajah Disciple Kang ternganga kaget dan cemas saat dia memproses informasi baru ini. Tapi sebelum dia punya banyak waktu untuk memikirkannya, Pastor Back memasuki ruangan untuk menanyakan apa yang sedang dia lakukan di sana.

Murid Kang tidak bisa bertemu dengan matanya atau menanggapi pertanyaannya, dan dia menyadari bahwa dia sudah tahu apa yang dia lakukan. "Tuhan Surga yang Baru mengizinkan tipu muslihat untuk digunakan dengan tujuan menyebarkan keselamatan," dia menyatakan, dan akhirnya dia menatapnya saat dia mengingat pengajaran pelajaran serupa kepada orang-orang percaya.

Dia bertanya-tanya apakah keyakinannya goyah, dan dia dengan cepat menyangkalnya, menyatakan bahwa keyakinannya tidak akan pernah terguncang: "Bukan karena saya meragukan Tuhan Surgawi, itu karena saya meragukan Anda." Pastor Baek menatap belati padanya, dan meski jelas Tidak nyaman, dia menatap matanya dengan tekad.

"Keraguan. Kuatir. Takut. Inilah semua pikiran setan iblis, "dia berkilau, sebelum memerintahkannya untuk segera membersihkan jiwanya melalui doa.

Pada saat yang sama, Sang-hwan memanggil atasan So-rin untuk memberitahunya untuk melepaskan artikel tentang ayahnya jika dia tidak menghubungi dia keesokan harinya. Setelah itu, dia naik ke rumah sakit setelah rumah sakit mencari ibunya, tapi sia-sia.


Ibu duduk di luar tampak tersesat saat ia menggenggam catatan Sang-mi ke dadanya. Dia segera menyembunyikannya saat sebuah ambulans berhenti di depan sanatorium, dan setelah sopir pergi untuk mencari anggota staf, dia mendengar suara kesusahan yang datang dari kendaraan tersebut.

Dia dengan hati-hati mendekati untuk menemukan ibu Sang-hwan di lantai ambulans, dan meskipun ibu Sang-hwan berjuang untuk mengeluarkan kata-kata, dia berhasil menyampaikan bahwa dia dibawa ke sana melawan keinginannya. Karena ngeri, Ibu memeluk wanita yang gemetar sebelum menyetujui untuk memanggil putra perempuan itu, Han Sang-hwan, untuk memberi tahu dia tentang keberadaannya.

Ibu perlahan masuk ke sanitarium sambil menggumamkan omong kosong tentang keselamatan saat ia mendekati meja depan dengan strategis. Perawat itu dengan kesal mengatakan kepadanya untuk pergi tidur, dan setelah dia pergi, Ibu menatap telepon perawat.

Sang-hwan mendapat telepon tanpa nama, dan wanita itu-siapa yang kita kenal adalah Mom-membisikkan kepastian bahwa ibunya aman dan dia berada di sanatorium Guseonwon. Setelah Ibu menutup teleponnya, Sang-hwan menerima sebuah teks dari Dong-chul yang mengingatkannya bahwa dia bermaksud untuk melaksanakan rencananya (untuk dijadikan rumpun sebagai tahi lalat sehingga dia dapat menemukan di mana semua sandera lainnya ditahan) di Fajar.

Di warung kamar mandi, Dong-chul menghapus semua informasi di telepon dan menyembunyikannya di bawah panelnya yang biasa. Dia melangkah keluar, ketika tiba-tiba, sebuah sekop menghantam kepalanya dengan keras. Dong-chul jatuh ke tanah sambil mengerang saat Dad mengangkat sekop untuk pemogokan lain, tapi Pastor Baek menghentikannya.


Sang-mi juga menonton, dan kilas balik mengingatkan kita bahwa ini semua adalah bagian dari rencana Dong-chul. Dia telah meramalkan bahwa begitu persahabatannya dengan Sang-hwan terungkap, dia akan dikurung di sel bawah tanah bersama tahanan lainnya, dan dia menyimpulkan bahwa inilah satu-satunya cara untuk mengungkapkan perbuatan jahat Guseonwon.

Dengan pemikiran itu, Sang-mi menunjuk ke kios dan memberitahu mereka tentang tempat persembunyian Dong-chul untuk teleponnya. Perdarahan dari kepala tapi masih terus berlanjut, Dong-chul dengan putus asa bertanya mengapa Sang-mi melakukan ini padanya, dan dia merespons dengan mengatakan kepadanya bahwa semuanya sudah berakhir.

Setelah Pastor Baek meminta beberapa pria untuk menariknya keluar, dia bertanya pada Sang-mi apa yang dikatakan Dong-chul padanya saat mereka bertemu di luar. "Dia mengatakan kepada saya bahwa jika saya berpura-pura tidak mengenalnya, dia akan menyelamatkan semua orang di Guseonwon," katanya polos. Pastor Baek mengomentari kebodohan orang, dan Sang-mi patuh menanggapi.

Dong-chul masuk ke dalam sel gelap yang dipenuhi beberapa sandera pria lainnya, yang semuanya tampak jauh lebih tua darinya dan dilemahkan oleh penjara mereka. Dia memaku pada satu narapidana khususnya, menyadari bahwa itu adalah ayahnya. Janggut yang membungkam dan sakit hati yang meminta belas kasihan begitu Dong-chul mengetuk bahunya dengan kontras dengan ingatannya tentang pemabuk seorang ayah yang sedang marah.

Sepenuhnya blindsided dan frustrasi, Dong-chul mengeluarkan tangisan dan bertanya kepada ayahnya mengapa dia ada di sana. Ayahnya sepertinya tidak mengenalinya dan menyusut ketakutan, meminta Dong-chul untuk tidak menyakitinya. Ini hanya membuat Dong-chul terisak lebih keras, dan dia menyadari bahwa alasan ayahnya tidak pernah pulang ke rumah neneknya adalah karena dia dikurung di Guseonwon.

Dong-chul yang malang terpecah di samping ayahnya yang blubbering dan bersumpah untuk menghancurkan Guseonwon sebelum melepaskan jeritan yang menyedihkan.


Murid Jo mengungkapkan kepada Wan-duk bahwa uang Guseonwon disimpan di brankas di kamar Pastor Baek, dan menunjukkan bahwa mereka berdua mencurinya setelah layanan pagi hari, ketika semua anggota jemaat telah meninggalkan tempat kudus tersebut.

Di dalam tempat kudus tersebut, Murid Kang berdoa dengan sungguh-sungguh, meminta Tuhan Surgawi untuk melindungi Perahu Keselamatan dan menghentikannya dari tenggelam. Dia berhenti sejenak dan matanya terpejam, mendengarkan dengan saksama, sebelum dia mendongak dengan ekstasi yang tercerahkan. Dia berjanji untuk menjaga Perahu Keselamatan dan mengubah segalanya menjadi lebih baik, merespons seolah-olah Tuhan Surga Baru baru saja berbicara dengannya.

Sementara itu, Sang-mi menyelinap ke kamar Disciple Kang dan mengambil obat penambat jarum suntik dan hijau yang digunakan Kang pada Ibu.

Kami kembali ke sel bawah tanah untuk melihat Dong-chul mengeluarkan telepon yang telah ditempelkan di sisinya. Dalam kilas balik, kita melihat Sang-hwan memberinya telepon dan menyuruhnya untuk selalu memilikinya pada dirinya sehingga dia bisa melacak lokasinya. "Saya sama sekali tidak khawatir, karena Anda akan datang, Sang-hwan. Dan seperti itu, Anda akan menyuruh saya berdiri tegak, "kata Dong-chul pada dirinya sendiri.

Ayah berjalan ke kamar Sang-mi, tapi ketika dia melihat pintunya dibiarkan terbuka, dia bergegas masuk, meneriakkan namanya. Dia menemukan Sang-mi di dalam, mengenakan gaun pengantin putihnya, dan dengan tenang dia mengatakan kepada Dad bahwa dia akan menyelamatkan semua orang di sini. Dia tersenyum senang padanya, benar-benar kehilangan arti kata-katanya yang mendasarinya.


Sang-hwan berlari melewati kompleks Guseonwon, mengikuti lokasi Dong-chul di teleponnya. Pada saat yang sama, Dad membawa Sang-mi ke tempat kudus, dan dia perlahan mengikuti, hanya ragu satu kali.

Sang-mi berjalan ke tempat kudus, di mana orang-orang percaya berdoa dengan penuh semangat dalam banyak suku kata yang tidak dapat dipahami. Pastor Baek tersenyum lebar saat melihat dia, dan dia mengumumkan kepada jemaat bahwa ketika mereka menerima api Roh Kudus, dosa kotor mereka akan dibakar.

Semua orang dengan penuh semangat berdiri untuk menerima api, dan mereka runtuh dalam kelompok saat dia "memberi" api kepada mereka dengan gerakan tubuh yang berlebihan. Orang-orang beriman menggeliat dan menjerit dalam ekstase religius saat Pastor Baek merasa puas.

Sementara ini terjadi, Sang-hwan memasuki penjara bawah tanah dan memanggil Dong-chul, yang meneriakkan namanya sebagai jawaban. Ternyata sel besar itu tersembunyi di balik beberapa loker bobrok, dan Sang-hwan berjuang untuk memindahkannya.

Sang-hwan dan Dong-chul berhasil membongkar pintu sel terbuka, dan mereka saling menoleh sebelum mata Sang-hwan mendarat di penghuni ruangan yang meringkuk. Sebelum dia bisa selesai bertanya siapa mereka, mereka mendengar suara dari aula dan segera menyembunyikan diri sehingga mereka bisa melompat keluar dan menghadapi penyerang mereka. Beruntung bagi mereka semua, ternyata Jung-hoon yang ketakutan dan Man-hee.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/rescue-me-episode-16-final/

Related : Sinopsis Save Me Episode 16 Bagian Pertama

 
Back To Top