Sinopsis Manhole Episode 16 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 02 Oktober 2017

Sinopsis Manhole Episode 16 Bagian Pertama

Sinopsis Manhole Episode 16 Bagian Pertama

Pil melacak Soo-jin dan Jae-hyun ke rumah danau dan teman-temannya masuk melalui jendela untuk melihat mereka di meja. Ketika Soo-jin memata-matai Pil, Jae-hyun memperhatikan tatapannya dan berbalik untuk melihat, tapi Soo-jin menariknya kembali tepat pada waktunya untuk mengalihkan perhatiannya dan membiarkan Pil untuk membungkuk.

Bermain bersama dengan Jae-hyun yang gila, Soo-jin menyuruhnya untuk mencuci terlebih dahulu saat dia berubah untuk tidur. Kecuali saran yang familier mengingatkannya pada bagaimana dia kabur terakhir kali dia menyuruhnya mandi, dan dia meraih lengannya.



Jae-hyun yanks Soo-jin kembali dan memperingatkannya untuk tidak mencoba dan melepaskan diri darinya lagi, dengan memperingatkan, "Aku akan menemukanmu di mana pun kau berada." Soo-jin mengangguk, dan dia rileks.

Sebuah alarm mobil tiba-tiba terdengar, dan Jae-hyun pergi untuk menyelidiki. Benar saja mobilnya, dan saat ia pergi untuk mematikannya, Pil menyelinap tanpa diketahui ke dalam rumah danau. (Ah, anak pintar.) Pil cepat mengumpulkan Soo-jin dan keduanya berpacu keluar dari pintu depan, tapi tidak cukup cepat, dan Jae-hyun melihat pasangan mereka saat mereka melarikan diri.


Saat Soo-jin dan Pil membawanya ke halaman belakang, Jae-hyun menyelinap ke arah mereka dari belakang rumah, memegang sepotong kayu panjang. Soo-jin melihat suaminya mengangkat kelelawar untuk menyerang dan melompat untuk menutupi Pil dengan tubuhnya, mengambil pukulan itu sendiri dan jatuh tak sadarkan diri.

Pil sembuh pertama dan mulai meninju Jae-hyun. Jae-hyun dengan cepat mulai melawan, dan kedua pria itu berguling-guling di halaman belakang saat mereka bertiup kencang. Pil berhasil menangkap lengan Jae-hyun dan judo-membalikkannya ke tanah, lalu memberinya tiga pukulan kuat ke wajah. (Heh Karma, sundal.)

Sementara Jae-hyun mengambang, Pil berlari untuk memeriksa Soo-jin yang tidak sadarkan diri. Tapi Jae-hyun pulih dengan cepat dan menarik pisau dari ikat pinggangnya.

Sementara Pil terus melayang di atas Soo-jin, Jae-hyun menjuntai ke belakang dan menusuk Pil tepat di perutnya.

Ada saat diam, lalu Jae-hyun merobek pisau itu, menyebabkan Pil terengah-engah kesakitan. Melihat tertegun dengan tindakannya sendiri, Jae-hyun menjatuhkan senjata berdarah itu dan berlari ke mobilnya, pergi sementara Pil meremas ke tanah.

Soo-jin terbangun tepat saat Pil jatuh, dan dia menarik kepalanya ke pangkuannya saat dia menatap kaget saat darah menyebar di balik kemejanya. Menekan tangannya ke luka, Soo-jin memanggil Pil, menyuruhnya untuk membuka matanya.


Jauh dari darah dan kekacauan, polisi Pilatus sunbae masih memanggil telepon Pil setelah Pil menutup teleponnya. Petugas lain memberi tahu Sunbae bahwa telepon Jae-hyun sudah kembali lagi, dan ada sebuah mobil polisi yang menuju ke arahnya sekarang.

Kembali ke pasangan hidup-atau-mati kami, Pil terengah-engah bahwa dia baik-baik saja dan bertanya ke mana Jae-hyun pergi. Soo-jin meyakinkannya bahwa dia pergi dan menggali telepon Pil dari sakunya untuk memanggil ambulans. Sebelum dia bisa, Sunbae memanggil Pil lagi dan Soo-jin menjawab, menangis.

Sunbae segera mulai bertanya tentang keberadaan Pil dan Jae-hyun, dan Soo-jin cegukan bahwa Jae-hyun menusuk Pil dan lari. Terasa terkejut, Sunbae berjanji untuk segera mengirim ambulans, lalu menutup telepon untuk memanggil petugas yang melacak Jae-hyun, memberitahukan bahwa dia dalam pelarian.

Seperti keberuntungan akan memilikinya, Jae-hyun mengendarai dua mobil regu saat mereka menerima telepon Sunbae. Mengakui plat nomor polisi yang dikejar.


Kembali ke rumah danau, Soo-jin memberi tahu Pil bahwa bantuan akan datang dan mendesaknya bertahan, tapi Pil hanya bertanya apakah dia terluka sama sekali. Soo-jin mengatakan bahwa dia baik-baik saja dan meminta maaf karena telah menuntunnya ke sini dengan teleponnya, menangis karena ingin berhenti menemuinya karena dia selalu terluka.

Sambil terengah-engah, Pil menjawab, "Jika saya tidak bisa menyelamatkan Anda, saya pasti sudah membenci diri sendiri sepanjang sisa hidup saya." Dia menambahkan bahwa itu akan sangat menyakitkan.

Jae-hyun terus memimpin polisi pada pengejaran, sampai giliran yang salah membawanya ke jalan buntu. Dia mencoba melarikan diri dengan berjalan kaki, namun empat petugas menerkamnya, mendorongnya ke tanah dan memborgol pelakunya yang sulit dipahami.

Kembali ke pasangan tragis, Pil bergumam bahwa saat bepergian sepanjang waktu, dia pertama-tama mengira bahwa yang dia butuhkan hanyalah miliknya. Lalu dia menyadari, "Saat Anda tersenyum, saya bisa tersenyum. Bila Anda bahagia, saya bahagia. Jadi kamu harus bahagia. Dengan begitu aku bisa bahagia. Baiklah? "(* Sniff *)


Soo-jin membentaknya saat berbicara seperti ini adalah akhir dan memintanya untuk tinggal bersamanya. Napas Pil pendek karena dia bersumpah, "Bahkan jika saya mati, jangan berpikir bahwa saya tidak bersamamu. Bahkan saat Anda tidak ingat, saya selalu berada di pihak Anda. Apa pun yang Anda lakukan, dimanapun Anda berada, saya akan selalu berada di pihak Anda. "

Sambil menangis tersedu-sedu, Soo-jin bilang dia tidak bisa membiarkannya pergi. Pil perlahan-lahan meraih tangan berdarah dan menyikat pipinya, berbisik bahwa dia tidak bisa melihat wajahnya lagi. Matanya menutup, Pil menghembuskan napas, "Soo-jin, aku harus menemuimu."

Lengan Pil diturunkan, dan tangannya jatuh ke tanah dengan akhir yang mengerikan.

Soo-jin gemetar saat masih dalam bentuk tubuhnya dan berteriak untuk membuka matanya. Sebuah ambulans masuk ke jalan masuk, dan Soo-jin mengulurkan tangan memegang tangan Pil, berpikir, "Pil, aku mencintaimu."

Soo-jin membungkukkan kepalanya ke atas Pil, tapi tiba-tiba, tubuhnya mulai memudar. (Omo!) Soo-jin lenyap sama sekali, meninggalkan Pil (mati atau hidup?) Di rumput.


Dan ... kita kembali ?! Ini hari 2017 pada hari pernikahan Soo-jin, dan kami memperbesar soo-jin dalam gaun pengantinnya, menyelesaikan makeup-nya.

Soo-jin tersentak tegak, terengah-engah, sementara Jung-ae dan Dal-soo menggodanya karena tertidur. Bingung, Soo-jin melihat sekeliling dan bertanya pada Jung-ae apa yang terjadi. Ketika Jung-ae menjawab bahwa dia mendapatkan make up pengantinnya, dia menyadari bahwa dia telah kembali ke pernikahannya.

Keluar dari kursi Soo-jin berlari keluar ruangan, berteriak bahwa dia harus menemukan Pil.

Di rumah Pil, Ibu dan Ayah menggerutu karena harus pergi ke pesta Soo-jin, saat Soo-jin menerobos masuk ke pesta pernikahannya, mencari Pil. Ibu menjawab bahwa Pil tidak ada di rumah, tapi Soo-jin berlari ke kamarnya yang kosong untuk memastikannya.

Menjanjikan untuk menjelaskan kemudian, Soo-jin balapan keluar, meninggalkan Mom dan Dad bertanya-tanya mengapa dia mencari anak mereka daripada berjalan menyusuri lorong.


Wow. Baiklah, jadi sekarang kita melompati waktu lagi sampai 2018, di mana Pil tidak sadar (tapi hidup!) Di ranjang rumah sakit. Dia bermimpi tentang terowongan manhole dan mendengar suara Soo-jin yang mengulurkan tangan dari tahun 2017 saat dia berkeliling lingkungan dengan gaun pengantinnya, mencari Pil dan memintanya untuk muncul.

Pil membuka matanya, dan layar membelah untuk menunjukkan Soo-jin berlari pada tahun 2017 dan Pil bangun dari tempat tidur rumah sakit pada tahun 2018. Suka sombong untuk seseorang yang baru saja ditikam, Pil mengeluarkan jarum dan melepaskan perawat yang bingung sebelum kehabisan rumah Sakit.

Dalam garis waktu mereka yang berbeda, baik Pil dan Soo-jin berjalan melalui terowongan manhole, Soo-jin di siang hari, dan Pil di malam hari. Mereka berhenti di manah dan berpikir:

Soo-jin: "Pil. Anda juga mencari saya, kan? "
Pil: " Sudah saya katakan bahwa saya akan menemukan Anda dimanapun Anda berada. Bahwa aku selalu berada di sisimu. "
Soo-jin: " Baiklah, aku bisa merasakanmu. Kita berada di waktu yang berbeda, tapi kita masih bersama. Kami melihat hal yang sama. "
Pil: " Tidak ada yang bisa memisahkan kita. Aku akan pergi kepada Anda dengan cara apapun. Tunggu sedikit. "
Pada masanya, Soo-jin mengangguk seolah dia bisa mendengarnya, dan keduanya perlahan-lahan meraih tangan mereka ke tempat di depan mereka, memejamkan mata seperti mereka bisa merasakan satu sama lain. Di atas Pil, lampu jalan mulai berkedip, dan saat jam tengah malam, dia memudar.


Jung-ae dan Dal-soo akhirnya menyusul Soo-jin, membawa Gu-gil bersama mereka. Terguncang keluar dari waktu kontinum waktu antariksa, Soo-jin menyatakan bahwa dia harus menemukan Pil, tapi yang lainnya menyentaknya bahwa ini bukan waktunya sejak dia terlambat untuk pernikahannya, dan mereka menyeretnya pergi ke pernikahannya yang akan datang.

Sementara di apartemen atap Jin-sook, Pil terbangun pada 2017 untuk menemukan dirinya terikat di kursi. Dia mulai melihat sekeliling, mencoba untuk mencari tahu apa yang sedang terjadi, saat Jin-sook masuk. Mengingat saat terakhir dia terbangun diikat (di tempat jus), Pil ragu-ragu bertanya apakah dia dan Jin-sook sudah menikah lagi. Heh.

Syukurlah, Jin-sook hanya memanggilnya gila dan berteriak bahwa ini untuk mencegahnya merusak pernikahan Soo-jin. Pil masih mendengarnya dan bertanya-tanya apakah Soo-jin tidak berkencan dengannya, meratapi bahwa dia kembali sendirian lagi.

Seok-tae tiba di apartemen atap dan Pil dengan penuh semangat menatap temannya untuk melepaskannya, tapi Seok-tae hanya bertanya pada Jin-sook apakah dia mengikat tali itu dengan benar. Pffft.

Seok-tae tegas di sisi Jin-sook, setuju bahwa ia perlu tetap tinggal di pernikahan Soo-jin, tapi Pil menghimbau kepadanya, mengatakan bahwa ia harus berada di sana adalah hari terpenting dalam kehidupan Soo-jin. Seok-tae mulai goyah dan berubah mata sedih pada Jin-sook, hanya dia hanya terkunci bahwa mereka tidak bisa mempercayainya dan keduanya berangkat, meninggalkan Pil diikat.


Di ruang pernikahan, langkah Jae-hyun sementara orang tua Soo-jin menjengkelkan atas anak perempuan mereka yang tidak hadir, tapi kemudian Jung-ae dan anak buahnya tiba dengan pengantin perempuan yang patuh.

Melihat Jae-hyun, Soo-jin membeku, mengingat semua hal mengerikan yang telah dilakukannya / akan dilakukannya. Dia mendekati semua senyum dan manisnya, tapi Soo-jin menatapnya, ngeri. Ibu Soo-jin hanya tertawa bahwa dia gugup, dan kemudian seorang anggota staf menelpon bahwa pernikahan akan segera dimulai.

Di apartemen di atap, Pil menyambar pengekangannya, akhirnya berhasil jatuh ke samping dan menggoyangkan keluar dari tali. Dia berlari dari apartemen dan sekali lagi berlari melewati jalanan untuk menemukan Soo-jin. (Serius, berapa banyak pertunjukan ini yang Pil menghabiskannya?)

Pil lebih baik mengambil kecepatan meskipun, seperti pernikahan sudah dimulai, dan Soo-jin dipanggil untuk membuat dia masuk. Dia perlahan mulai beringsut menyusuri lorong, terlihat seperti sedang berjalan ke tiang gantungan daripada altar.

Di lantai bawah, Pil menerobos pintu depan dan menuju ke ruang pernikahan. Namun, sepertinya ini adalah pernikahan tercepat yang pernah ada, karena kita sudah sampai pada porsi "Do you take". Jae-hyun dengan penuh semangat meneriakkan "saya lakukan", tapi ketika sampai pada giliran Soo-jin, dia hanya berdiri di sana.

Saat keheningan terbentuk, semua orang mulai bergeser dengan tidak nyaman saat Jae-hyun menatap istrinya dengan penuh perhatian. Lalu, di sini untuk menyelamatkan hari, Pil berlari ke lorong dan memanggil nama Soo-jin. (Ah ya!)


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/manhole-episode-16-final/

Related : Sinopsis Manhole Episode 16 Bagian Pertama

 
Back To Top