Sinopsis Manhole Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 02 Oktober 2017

Sinopsis Manhole Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

Sinopsis Manhole Episode 16 Bagian Kedua

Soo-jin (dan semua orang) cambuk untuk melihat Pil berdiri di lorong, terengah-engah. Soo-jin terlihat lega lega, dan Pil memberikan mata anjingnya yang terbaik saat mereka saling pandang, masing-masing berharap yang lain ingat.

Semua orang mendengkur saat interupsi, dan petugas tersebut mengulangi pertanyaannya, mendorong Soo-jin untuk menerima Jae-hyun sebagai suaminya. Matanya tidak pernah meninggalkan Pil, Soo-jin menjawab, keras dan kuat, "Tidak. Aku tidak bisa menikahi pria ini. "


Ruangan itu meletus dengan twitter, dan orang tua Soo-jin terlihat seperti mengalami serangan jantung kembar. Soo-jin dengan dingin memperingatkan Jae-hyun untuk tidak pernah mendekatinya lagi, lalu memberikan tendangan cepat ke tulang keringnya. Bagus.

Saat Jae-hyun menggeliat, Soo-jin menjatuhkan buketnya dan berlari ke Pil. Dia bertanya apakah dia juga melewati lubang itu, dan dia mengangguk dengan gembira. Soo-jin mengerang sedikit padanya karena membuatnya khawatir, tapi Pil hanya tersenyum dan meminta maaf karena terlambat. Sambil tersenyum kembali, Soo-jin mengulurkan tangannya dan berkata kepadanya, "Ayo pergi."

Pil mengambil tangan Soo-jin dan, di depan semua teman dan keluarga mereka yang menganga, pasangan yang bahagia melarikan diri dari pesta pernikahan, keduanya berseri-seri.


Pil dan Soo-jin melarikan diri ke tempat pengamatan mereka, dan keduanya sepertinya tidak bisa berhenti tersenyum. Soo-jin berubah serius saat dia bertanya apakah luka tusukannya baik-baik saja, tapi Pil berkicau kembali bahwa dia semua lebih baik, menyebutnya sebagai keuntungan dari perjalanan waktu.

Lega, Soo-jin memeluk Pil dan meminta agar mereka tidak pernah berpisah lagi. Memeluk punggungnya, Pil menjawab bahwa tidak peduli di mana atau kapan mereka berada, dia akan selalu ada di sana. Dia menarik kembali, dan mereka saling berpandangan sejenak. Kemudian, Pil meraih dan dengan lembut memegang kepala Soo-jin, menariknya untuk mencium manis.

... Dan mereka terus berciuman. (Sialan, kupikir lututku hanya sedikit lemah.) Kedua perlahan menarik diri dan saling tersenyum, matahari terbenam yang cemerlang menerangi wajah bahagia mereka.

Kemudian, kita potong sampai satu bulan kemudian. Ini malam hari di rumah Soo-jin, dan dia berbaring di tempat tidur, memeriksa teleponnya dan tampak cemas. Dia melirik sebuah senar yang terikat pada pergelangan tangannya, lalu kami mengikuti senar itu ke tempat yang membentang sepanjang kamar Pil, di ujung yang lain diselingi pergelangan tangan Pil.


Pil melangkah dengan gugup, melirik jam, yang berbunyi dua puluh menit sampai tengah malam. Pil memanggil untuk melihat apakah Soo-jin masih di sana, dan Soo-jin melompat untuk meyakinkannya bahwa dia tidak dipanggil oleh lubang. Karena tidak mampu menahan stres, Pil memanjat melewati balkon ke kamar Soo-jin dan langsung melompat ke tempat tidurnya.

Soo-jin berbisik-berteriak padanya, tapi Pil bersikeras, "Jika kita dipanggil, kita harus pergi bersama-sama!" Kemudian ia memasukkannya ke tempat tidur bersamanya. Sebelum Soo-jin bisa memberikan protes formal, dia terselip di tempat tidur dengan Pil dan memegang tangannya. Dia mengalah pada wajah wajahnya yang bahagia, tapi bersikeras bahwa itu hanya sampai tengah malam.

Pil mengambil apa yang bisa dia dapatkan dan berpelukan lebih dekat, menyeringai saat mendengar jantung Soo-jin berdetak kencang. Dia mengangkat teleponnya, dan mereka berdua pucat melihat jam 11:59 Soo-jin menutup matanya saat Pil menghitung mundur ... tapi tidak ada yang terjadi. Soo-jin mengeluh bahwa mereka berhasil melewati tengah malam lagi, dan Pil cheekily menunjukkan bahwa dia menginap malam itu juga.

Mata Soo-jin melebar, tapi kemudian suara ibunya memanggil, dan kedua pegas itu terpisah seperti remaja yang bersalah. Pil bersembunyi di lantai di bawah selimut sementara Soo-jin melompat dan berhasil membujuk Ibu keluar dari ruangan. Pantai yang jernih, Pil mengeluarkan kepalanya dari selimut dan memanggil seluruh situasi "mendebarkan." Soo-jin, bagaimanapun, kurang senang dan mulai memukulnya dengan bantal. Hee.

Keesokan paginya, ibu Soo-jin mengeluh dan erangan tentang Soo-jin berlari keluar pada pernikahannya dan menuntut untuk mengetahui bagaimana dia bisa terus berkencan dengan Pil saat dia tidak memiliki pekerjaan.


Tiba-tiba, suara Pil membawa mereka dari kamarnya, tempat dia melompat-lompat dan berteriak bahwa dia bisa diterima. Pil berlari ke lantai bawah, hampir tidak berhenti untuk memberi tahu orang tuanya bahwa dia telah lewat sebelum melanjutkan perjalanan ke rumah Soo-jin.

Berteriak bahwa dia masuk ke akademi polisi, Pil menyambar Soo-jin dan berputar-putar di sekelilingnya ... tepat di depan orang tuanya. Dad memberi "ahem," dan pasangan yang cekikikan menghentikan pamit mereka karena Pil praktis mendorong hasil telepon di wajah Ibu.

Orang tua Pilatus datang mendekat dan memeluknya, bersorak untuk akhirnya memiliki putra yang sukses. Orang tua Soo-jin menahan mata bau beberapa saat sebelum memberi selamat kepada Pil dan mengklaim bahwa mereka selalu tahu bahwa dia akan sukses. (Yakin…)

Setelah lulus ujian pegawai negeri, Seok-tae mengemasi bilik studinya saat dia mendapat telepon dari ayahnya dan pergi ke sebuah kafe. Kecuali, ketika dia tiba, ini untuk menemukan bahwa dia telah dibentuk pada kencan buta. Mereka duduk, dan wanita itu kelihatannya cukup bagus, tapi Seok-tae jelas tidak menyukainya.

Dia baru mulai mengumpulkan keberanian untuk memberitahunya bahwa dia sudah memiliki seseorang yang dia sukai, saat dia memata-matai Jin-sook duduk di kafe itu. Dia mencoba untuk menyembunyikan wajahnya, tapi Jin-sook melihat dia dan kepala atas.

Seok-tae mulai mengoceh bahwa ini bukan seperti apa, kecuali kencannya yang keluar dengan mengatakan bahwa mereka sedang kencan buta. Seok-tae terlihat sangat ketakutan, tapi Jin-sook hanya meminta maaf karena mengganggu, lalu berjalan keluar. Dengan permintaan maafnya yang cepat, Seok-tae mengakhiri kencannya dan mengejarnya.


Kembali ke atap rumahnya, Jin-sook mencemooh bahwa Seok-tae telah mengklaim bahwa dia hanya menyukai dia seumur hidupnya, tapi kemudian Seok-tae membungkuk dan mulai menjelaskan bahwa dia sejujurnya tidak mengetahuinya. Jin-sook mengatakan kepadanya bahwa itu tidak masalah baginya dan berbalik untuk pergi, tapi Seok-tae sudah cukup. Dia meraih lengannya dan bertanya sekali dan untuk semua jika dia pernah menganggapnya sebagai pria (seperti dalam, secara romantis).

Kelenteng Jin-sook, tapi karena desakan Seok-tae, dia menjawab bahwa ada kemungkinan kecil. Lalu dia menarik lengannya dan mundur ke dalam, membiarkan Seok-tae menyeringai.

Dal-soo sedang bermain gitar di toko DVD-nya saat Jung-ae mengikuti berita bahwa Pil lulus ujiannya. Jung-ae memata-matai undangan pernikahan untuk salah satu teman Dal-soo dan dia bertanya apakah dia akan menikah sekarang karena semua temannya sedang mengadakan pernikahan.

Serius, Dal-soo bertanya apakah menurutnya pernikahan itu adalah cinta abadi, dan Jung-ae menjawab itu, karena itu berarti mereka akan selalu tinggal bersama. Dal-soo menunjukkan bahwa dua orang tidak harus menikah untuk bersama, dengan alasan bahwa pernikahan bukanlah semacam solusi ajaib.

Dal-soo mengambil tangan Jung-ae dan berjanji bahwa selama dia menginginkannya, dia akan selalu tinggal bersamanya. Sudah cukup bagi Jung-ae, dan kedua pelukannya.


Dalam suasana yang sangat suram, Jae-hyun jelajah dengan psikiaternya. Melihat mati di dalam, Jae-hyun mengakui bahwa pengobatan tersebut membantu perubahan suasana hati. Sesi terganggu saat Young-joo memasuki kantor, dan Jae-hyun berputar-putar mendengar suaranya. Dengan senyum Cheshire, dia memegang tangannya ke arahnya, dan dia mempertimbangkannya.

Kembali ke lubang, lampu jalan bersinar terang saat Pil dan Soo-jin berlari. Pada satu menit sampai tengah malam, kedua genggaman tangan dan tutup mata mereka, mengernyit melawan lampu pelangi potensial. Tapi tengah malam sekali lagi datang dan pergi dengan bahkan bersendawa dari lubang.

Mereka berdua mendesah lega, lalu Pil menyesalkan bahwa dia tidak bisa hidup dengan terus-menerus mengkhawatirkannya. Soo-jin menginjak-injak lubang dan bertanya-tanya apakah mereka harus memblokirnya saja, tapi Pil menjawab bahwa dia memiliki gagasan yang lebih baik.

Sambil merogoh sakunya, Pil menurunkan satu lutut dan mengeluarkan kotak cincin. Membuka kotak untuk mengungkapkan cincin berlian, Pil meminta Soo-jin untuk membiarkan dia selalu tinggal di sisinya, tidak peduli jam berapa atau tempat mereka berada. (Awww!)

Soo-jin terlihat bergerak sejenak, lalu menariknya ke atas dan mengatakan kepadanya untuk "spesifik, jelas, dan tepat" sehingga dia bisa mengerti. Dia mulai mengomel bahwa dia membutuhkan kata-kata empat, atau bahkan hanya tiga, tapi Pil memotongnya: "Saya mencintaimu."

Dia mengatakannya dengan cepat saat pertama kali melewatinya, lalu mengulanginya lagi, lebih lambat. Soo-jin tersentak kesunyian, jadi Pil menambahkan empat kata yang dia inginkan, "Maukah kau menikah denganku?"


Tertegun bahwa dia benar-benar mengatakannya, Soo-jin mengulurkan tangannya dan dengan bercanda menyuruhnya meletakkan cincin itu di jarinya sebelum dia berubah pikiran. Pil kembali ke satu lutut, menggeser cincin pertunangan itu ke jari wanita yang dicintainya selama dua puluh delapan tahun.

Pil berdiri dan Soo-jin menariknya untuk mencium. Saat mereka memeluk, lampu jalan menyala di atas mereka, memberikan perpisahan terakhir pada duo perjalanan waktu.

Dua tahun kemudian.

Geng ada di studio Soo-jin dan berkumpul mengelilingi Pil saat ia memegang bayi laki-laki di pangkuannya. Soo-jin mengambil gambar sementara semua orang mengagumi betapa baiknya Pil dengan bayi. Kemudian, Jin-sook dan Seok-tae tiba, dan ternyata mereka adalah orang tua bayi.

Saat Pil menyerahkan bayi itu pada mereka, Gu-gil berkomentar bahwa Pil harus merawat anak-anak yang dia dan Soo-jin miliki. Pil segera beralih ke Soo-jin dan menawarkan, "Anda baru saja melahirkan bayi. Aku akan menangani perawatan anak. "Pffft.

Dal-soo memanggil semua orang untuk datang mengambil lebih banyak gambar, dan Soo-jin menyetel kamera untuk otomatis sebelum melompat masuk untuk bergabung dengan Pil di foto. Sebagai teman-teman berpose, kita zoom out untuk melihat bahwa orang lain adalah menonton pasangan bahagia: It's the alien !!


Burung-burung luar angkasa bermata bugil dan berjubah hitam mengamati kelompok itu dari pesawat ruang angkasa mereka, salah satu dari mereka bertanya apakah Pil adalah orang yang menggunakan lubang cacing mereka. Jawaban lain yang dia berikan pada dirinya sendiri adalah tugas yang mustahil untuk mencoba membuat cintanya yang tak berbalas menjadi kenyataan.

Orang asing mengagumi bahwa cinta sangat penting bagi manusia ini dan merasa menarik bahwa Pil berhasil dalam misinya. Mereka bertanya-tanya apakah mereka harus mengambil lubang cacing mereka kembali sekarang, tapi akhirnya, mereka memutuskan bahwa mereka harus meninggalkannya sehingga mereka dapat mempelajari fenomena "cinta" ini lagi.

Seorang alien bertanya apakah ada kandidat lain yang cocok, dan layar ruang angkasa mereka membesar ... Gu-gil. Uh oh.

Kemudian, pada lima menit sampai tengah malam, Gu-gil sendirian di aula kolam renangnya. Dia memanggil Jung-ae untuk bertanya apakah dia ingin mendapatkan makanan bersama, tapi Jung-ae mengatakan bahwa dia bertemu dengan Dal-soo dan menutup telepon. Gu-gil cemberut sedih dan berbalik untuk menyingkirkan isyarat kolam renang, tapi tiba-tiba menghilang.

Di ambang pintu, lampu jalan menceritakan berkedip, dan kami mendengar orang-orang asing tertawa saat celah hiu itu sekali lagi. Sekarang, ini adalah omong kosong Gu-gil saat ia meluncur menuruni selokan air mancur.

Potong ke: Pil dan Soo-jin saat mereka berjalan beriringan dan mengenang bagaimana rasanya setahun sejak mereka menikah. Soo-jin berharap karena mereka belum dipanggil, mungkin lubangnya tidak lagi berfungsi.


Tiba-tiba, ada yang terengah-engah, dan mereka berdua tersentak melihat Gu-gil terjatuh. Dia berlari dan dengan panik meneriakkan bahwa semua orang mengira dia gila, tapi mereka akan mempercayainya, bukan?

Sambil berbisik, Gu-gil mengatakan bahwa setiap malam di tengah malam, dia berjalan bolak-balik sepanjang waktu.

Gu-gil mulai mencantumkan bagaimana dia kembali ke sekolah menengah dan taman kanak-kanak, tapi kedua temannya mulai tersenyum saat dia terus mengoceh. Tertawa seperti Gu-gil bersikeras bahwa dia mengatakan yang sebenarnya, Pil dan Soo-jin menunjuknya dan berseru, "Manhole !?"



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/manhole-episode-16-final/

Related : Sinopsis Manhole Episode 16 Bagian Kedua (TAMAT)

 
Back To Top