Sinopsis Live Up To Your Name Episode 15 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 04 Oktober 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 15 Bagian Pertama


Aku berjalan di jalanan gelap Hanyang, bertanya-tanya ke mana semua orang pergi. Dia mendapat jawabannya saat melihat tentara Jepang berkeliaran, dan bebek tidak terlihat untuk menghindarinya. Dia menggosok dadanya, jantungnya masih menipunya setelah melompat. Eek.

Dia menemukan rumah Heo Jun kosong dan dipenuhi mayat dan panik, sampai dia menemukan sebuah surat yang tersisa untuknya di tas Yeon-kyung (yang tertinggal di Joseon).
Di Seoul, Yeon kyung yang putus asa membawa kakeknya yang pingsan ke rumah sakit, di mana sebuah ultrasound mengungkapkan bahwa dia memiliki kondisi jantung yang serius. Ketika Kakek terbangun, dia bertanya mengapa dia tidak mengatakan kepadanya bahwa dia sakit, kapan dia bisa meninggal sewaktu-waktu. Dia mencoba menjelaskannya, tapi saat Yeon Kyung mengatakan kepadanya bahwa dia perlu segera dioperasi, Kakek hanya memohon untuk dikirim pulang.

Saya mengikuti petunjuk Heo Jun ke sebuah rumah kosong dimana dia menemukan Mak-gae, yang menyambutnya dengan lega, meskipun dia khawatir dengan pucatnya. Dia dengan cemas memeriksanya karena luka-luka, tapi dia meyakinkannya bahwa dia dan Heo Jun baik-baik saja dan menunjukkan ke mana dokter tersebut duduk mengawasi pasiennya. Dia mengatakan kepada Im bahwa Heo Jun telah merawat orang-orang yang terluka saat mereka dibawa ke sini oleh tentara Joseon.

Heo Jun tidak terkejut melihat Im, dan mengatakan kepadanya bahwa Yeon-yi menunggunya di dalam. Aku memasuki rumah untuk menemukan Yeon-yi sangat sakit, ayahnya dengan cemas mengawasinya. Im mengambil tangannya, dan dia membuka matanya dan menyapanya dengan lemah.


Hampir menangis, Im meminta maaf karena Yeon-yi menunggu begitu lama, dan dia berterima kasih padanya karena terus bertahan sampai sekarang. Dia berjanji untuk membuatnya lebih baik dan mengambil denyut nadinya, tapi wajahnya jatuh saat dia mendengar detak jantungnya. Dia bertanya-tanya dalam hati apa yang terjadi pada gadis kecil itu.

Im memberitahu Heo Jun secara pribadi bahwa gadis itu mengalami kejang-kejang, tapi sepertinya dia terpengaruh oleh sesuatu yang lebih dari sekadar penyakitnya. Heo Jun mengungkapkan bahwa keluarga Yeon-yi tinggal di pegunungan, dan ketika ayahnya sedang pergi berburu suatu hari, ibunya diperkosa oleh sekelompok bandit. Yeon-yi menyaksikan ibunya menggantung dirinya sendiri. Oof .

Heo Jun mengatakan bahwa dia telah melakukan yang terbaik, tapi hanya aku yang bisa menyelamatkannya, mengingat saat dia memberinya kehendak untuk hidup yang telah dia pegang sampai sekarang. (Baiklah, apa kabar, Bung tua? Jika saya satu-satunya yang bisa menyelamatkannya, mengapa Anda tidak mengatakan kepadanya bahwa terakhir kali dia berada di Joseon?) Saya berjanji untuk melakukan yang terbaik, meskipun Heo Jun memperingatkan bahwa itu tidak akan mudah

Saat itu, perwira Jepang yang menembak Kang kecil tiba-tiba muncul, sangat senang memiliki kesempatan lain untuk membunuh Im. Dia dan anak buahnya mengelilingi Im dan Heo Jun.

Di Seoul, Yeon Kyung telah mengakui Kakek meskipun ada protes, dan dia bertanya mengapa dia menolak saat dia dapat hidup sehat selama bertahun-tahun jika dia menjalani operasi. Kakek menggerutu bahwa dia hidup cukup lama, tapi Yeon Kyung mendorongnya untuk alasan sebenarnya mengapa dia menolak.

Kakek membelakangi dia dan dengan enggan mengakui bahwa dia tidak pantas memperpanjang hidupnya setelah gagal menjadi ayah yang baik dan karena membiarkan anak laki-laki dan menantunya meninggal di hadapannya.


"Saya seorang dokter, namun saya sama sekali tidak peduli dengan perasaan anak saya. Aku bahkan tidak bisa menyelamatkan istrinya. Dan saya membiarkan cucu berharga saya kehilangan orang tuanya di usia muda. Bagaimana saya bisa berani- ... "dia berlari, keduanya menangis saat ini.

Kakek menghadapinya lagi dan memintanya untuk membiarkannya pergi sekarang karena dia tahu, tapi Yeon Kyung bertanya kepadanya apakah dia tidak peduli padanya. Jika dia kehilangan Kakek, dia bilang, dia akan benar-benar sendirian di dunia ini - bisakah dia benar-benar meninggalkannya?

Jae-ha datang menemui Yeon Kyung, setelah mendengar kabar tentang Kakek. Dia meminta maaf atas tindakan kakeknya sendiri, tapi Yeon Kyung mengatakan kepadanya bahwa ini bukan salahnya dan terimakasih telah meyakinkan pria tunawisma tersebut untuk mengakui kebenaran itu kepada polisi tentang penipu tersebut.

Jae-ha bertanya tentang Im, menebak bahwa dia kembali ke Joseon, dan Yeon Kyung meyakinkan Jae-ha bahwa dia akan kembali, seolah berusaha meyakinkan dirinya sendiri. Jae-ha menggerutu pada saat itu, tapi dia mengatakan bahwa saya telah pergi ke sana untuk menyelamatkan seorang anak sehingga dia tidak boleh mengecewakan lagi. "Dia menusuk dadanya sendiri untuk pergi dan menyelamatkannya," katanya pada Jae-ha, dan saat ini, dia akhirnya terbangun saat menangis, mengalihkan mukanya dari temannya.

Kembali ke Joseon, saya setuju untuk menyerahkan hidupnya, tapi meminta untuk pergi ke tempat lain. Perwira Jepang itu hanya menyuruhnya untuk tutup mulut dan memerintahkan anak buahnya untuk melihat ke dalam rumah untuk orang-orang Joseon lainnya. Saya memohon bahwa bahkan selama perang, dokter dan pasien harus dibiarkan tidak terluka, namun petugas tersebut hanya membidik Im dengan senapannya.


Tiba-tiba, dua prajurit berpakaian hitam muncul, menyelamatkan hidup Im saat mereka melawan serangan tentara. Mereka kalah jumlah, bagaimanapun, dan dengan cepat dibunuh. Petugas mendekati Im dan Heo Jun dengan pedang, tapi kali ini, sebuah panah menghantamnya dari belakang, dan dia jatuh. Sekelompok pejuang dengan cepat mengirim tentara mereka,
dan aku terkejut saat mengetahui bahwa mereka dipimpin oleh Doo-chil. Setelah pertempuran usai, kedua pria saling menyapa dengan hangat.

Kakek menghilang dari rumah sakit, dan Yeon Kyung menemukannya di columbarium tempat abu orang tua terbaring. Dia mendengarkan, tak terlihat, seperti Kakek mengatakan kepada anaknya bahwa dia salah untuk memaksanya mewarisi klinik, dan dia bersumpah bahwa dia tidak pernah menjadi anak yang tidak berguna baginya. (Jika Anda ingat, kata-kata terakhir Kakek kepada ayah Yeon-kyung adalah bahwa dia tidak berguna.)

Kakek: "Saya telah hidup sebagai dokter selama ini untuk membayar kembali karma itu, sehingga saya bisa sedikit menyesal saat akhirnya bertemu dengan Anda. Kyung kami-yaitu ... untuk Kyung-nya, bolehkah aku sedikit lebih serakah? Jika saya menemui Anda sedikit terlambat, dapatkah Anda mengerti saya? "
Yeon Kyung bergabung dengannya dan meminta maaf kepada ayahnya karena telah membuang waktunya bersama Kakek, dan berjanji untuk bekerja keras mengerjakan pekerjaan rumah yang ditinggalkannya untuknya. Dia mengatakan dengan sombong bahwa dia telah berbuat terlalu banyak kesalahan pada Kakek dan terlalu banyak membayar bingkisan, jadi dia meminta untuk menjaga Kakek lebih lama lagi.

Dia berpaling ke Kakek sambil tersenyum dan meraih tangannya, dan dia menggenggam tangannya dengan kedua tangannya ... dan kemudian terhuyung kesakitan.


Sementara itu, Im dan Heo Jun menggunakan barang bantuan pertama yang tertinggal di tas Yeon-kyung untuk menambal prajurit yang terluka. Doo-chil bertanya tentang hilangnya anehnya terakhir kali, tapi aku hanya bertanya bagaimana dia bisa memimpin para prajurit. Doo-chil menjelaskan kepada Im bahwa dia memutuskan untuk tidak bepergian ke utara sendirian, dan malah memilih untuk tinggal dan berjuang melindungi orang-orang yang begitu kejam ditinggalkan oleh raja dan menteri.

Doo-chil mengatakan bahwa sejak saya menyelamatkan hidupnya, dia ingin menyelamatkan beberapa nyawa sebelum dia pergi ke dunia berikutnya, sehingga Ddak-sae dan ibu mereka akan bangga kepadanya. "Jika saya belum dilahirkan sebagai budak, saya pasti sudah belajar kedokteran. Lalu aku bisa menyelamatkan hidup seperti Anda, Dokter Heo. "Dia memberi ibu jari, mengatakan bahwa dia luar biasa.

Waktunya segera tiba bagi Doo-chil dan anak buahnya untuk pergi, dan dia mengatakan bahwa dia senang bisa mengembalikan hutangnya kepada Im sebelum dia meninggal. Saya berterima kasih padanya, dan Doo-chil berkata, "Kamu terus menyelamatkan banyak nyawa, dan saya akan terus melindungi banyak nyawa, dan jika kita bertemu lagi, mari kita asuh dengan baik seperti saudara laki-laki. Saya pikir saya adalah dongsaeng. "Saya tertawa bahwa dia jelas bukan (lol). Doo-chil dan anak buahnya berpamitan, dan aku membungkuk hormat sebagai balasannya.

Yeon Kyung berkata pada Kakek agar tidak khawatir saat dia menuju operasi. Dia memegang tangannya dan mengatakan kepadanya bahwa profesor yang bekerja padanya adalah salah satu yang terbaik, tapi Kakek meminta Yeon Kyung untuk menanganinya. Semua orang menatap Yeon Kyung dengan cemas, dan saat dia ragu, Kakek bertanya-tanya apakah dia kurang percaya diri, dan saat ini, dia mengalah dan setuju untuk melakukannya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/live-up-to-your-name-episode-15/

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 15 Bagian Pertama

 
Back To Top