Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 15 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 27 September 2017

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 15 Bagian Pertama

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 15 Bagian Pertama

CEO Sunjin membacakan suara untuk melihat siapa yang memenangkan kontrak makan siang. Hye-ran tersenyum puas saat mendengar bahwa Keluarga Jung mendapat 638 suara - lebih dari tiga kali suara perusahaan makanan lainnya. Kemudian CEO tersebut membaca suara Strongest Deliveryman: 787 suara. SD Corp memenangkan kontrak!

Tim SD melompat dalam perayaan sementara Hye-ran memberi Kang-soo sebuah silau kematian sebelum menyerbu keluar dengan krunya. Hye-ran mencoba untuk berkumpul kembali, marah karena kampanye emosional SD berhasil. Dia membakar semua manajemennya kecuali untuk Manajer Sohn, karena tidak ada seorang pun kecuali Manajer Sohn yang dapat memikirkan cara kreatif untuk berpikir di luar manual perusahaan.



Berkat kontrak dengan Sunjin, bisnis berkembang pesat untuk restoran lokal dan aplikasi SD. Kang-soo dan Dan-ah melihat-lihat semua perintah yang mereka terima, dan Dan-ah dengan tulus berkata, "Kerja bagus, CEO!"

Kang-soo mencondongkan tubuh untuk mencium, mengingatkannya bahwa dia akan menciumnya begitu mereka berhasil, tapi dia dengan menggoda membelokkan dia, mengatakan kepadanya bahwa mereka belum berhasil.

Jin-gyu dan Ji-yoon muncul di restoran untuk makan siang, dan Ji-yoon meriah semua-in dengan status pasangan barunya dengan Jin-gyu, dengan sangat memberi makan lobak meskipun dia merasa tidak nyaman. Ji-yoon juga paprika Dan-ah dan Kang-soo dengan pertanyaan tentang hubungan mereka.


Dan-ah tegukan ketika Ji-yoon bertanya bagaimana "jauh" mereka telah pergi, dan Ji-yoon menduga bahwa mereka pasti menciumnya. Dia ingin tahu lebih banyak detailnya, dan saat Dan-ah memprotes, Ji-yoon cemberut yang perlu dia ketahui sebagai referensi untuk hubungannya sendiri.

Orang-orang dengan cepat menyeret jajangmyun mereka dan melarikan diri, meninggalkan Dan-ah dan Ji-yoon sendirian. Ji-yoon bersandar dan bertanya untuk mengetahui apa yang terjadi setelah Dan-ah dan Kang-soo berciuman. Soon-ae, yang telah berpura-pura tidak menguping, juga ingin tahu.

Dan-ah meninggalkan meja, mengabaikan pertanyaan itu. Tapi Ji-yoon berteriak padanya bahwa tidak ada alasan untuk merasa malu dengan seks. Ha ha!

Selama pertemuan bisnis SD, Min-chan mengungkapkan bahwa mereka sekarang menghasilkan cukup uang sehingga mereka mungkin benar-benar mulai menghasilkan keuntungan. Kang-soo memberitahu pengantar bahwa jika Keluarga Jung meninggalkan lingkungan sekitar, dia akan memberi mereka bonus. Hal itu membuat dia bersorak sorai.

Sementara itu, Hye-ran menghadapi kenyataan bahwa Keluarga Jung saat ini memiliki ratusan juta won dalam hutang, bahkan tidak menghitung pinjaman senilai 10 miliar won yang harus mereka bayar kembali dalam beberapa bulan (ditambah bunga!). Hye-ran memutuskan bahwa taktik berikutnya adalah mulai menawarkan layanan pengiriman mereka sendiri.

Dia juga memiliki rencana lain yang akan segera dia lepaskan - yang sama sekali akan menghancurkan perusahaan Pengirim Terkuat. Dun dun dun!


Kang-soo menangkap Dan-ah dengan saksama menatap teleponnya. Dia penasaran dengan hal itu, tapi ketika dia menyembunyikannya di belakang punggungnya, dia membungkuk dan menggoda mengatakan kepadanya bahwa dia akan menciumnya jika dia tidak menunjukkannya.

Dia segera menunjukkan teleponnya padanya, yang merupakan penghitung dari hari-hari sejak "Happy Day" -nya, pada hari dia memutuskan untuk tinggal di Korea. Dan-ah mengatakan bahwa itu mungkin terlihat seperti perubahan kata yang sederhana untuk dilakukan dari hitungan hari D-nya, tapi baginya ini adalah pengingat akan pertama kalinya dia merasakan harapan dan percaya bahwa dia benar-benar dapat bahagia.

Dan-ah dengan tenang menambahkan bahwa itu semua karena Kang-soo, dan mengatakan kepadanya bahwa dia harus sukses, tidak peduli apa. Tersenyum, Kang-soo setuju, berterima kasih padanya karena berada di sisinya dan membuatnya bahagia juga.


Dan-ah menariknya lebih dekat, dan mereka menciumnya. Panci kamera kembali secara discretely meninggalkan imajinasi kita seperti apa yang terjadi selanjutnya, tapi aku cukup yakin Ji-yoon akan bangga.

Berbicara tentang Ji-yoon, dia tidak bisa berhenti menatap Jin-gyu yang berbaring di sisi lain penghalang DMZ mereka. Jin-gyu mengatakan padanya bahwa dia membuatnya tidak nyaman, tapi Ji-yoon mengatakan bahwa dia terlalu tampan baginya untuk berpaling.

Itu membuat dia tertawa, tapi Ji-yoon menegaskan itu benar. Semakin dia mengenalnya, semakin tampan dan karismatiknya. Dia menjelaskan bahwa dia awalnya menganggapnya sebagai berlian yang tidak berguna, tapi sekarang dia menjadi batu permata yang berguna.

Jin-gyu menunjukkan bahwa menjadi kerikil tampaknya sedikit menghina, tapi Ji-yoon dengan terang mengatakan bahwa dia tahu dia sangat mencintainya.

Mereka tertidur di sisi masing-masing penghalang. Atau paling tidak mencoba, karena gigi pengganggu Ji-yoon mengganggu membuat Jin Jin tidak bisa tidur. Dia mencari-cari penjaga mulutnya, lalu duduk di sampingnya, siap memasukkannya ke mulutnya.

Tapi dia berhenti untuk melihat dia tidur, berbisik bahwa dia bersyukur untuknya membuatnya menjadi kerikil yang berguna. Mengejutkan dia dengan mengungkapkan bahwa dia tidak benar-benar tertidur, Ji-yoon dengan lembut memegang tangannya dan mengatakan bahwa sebenarnya dia orang yang bersyukur. Jika bukan karena Jin-gyu, dia akan menghabiskan hari-harinya menangis dan sendirian.


Ji-yoon bertanya-tanya apakah tidak apa-apa mencintainya, dan jika dia juga ingin mencintainya. Jin-gyu tidak menjawab, kecuali menyuruhnya menutup matanya. Ji-yoon menganggapnya sebagai penolakan, dan dengan pasti mengatakan kepadanya "selamat malam."

Sebagai gantinya, dia membungkuk dan menciumnya dengan lembut. Ji-yoon mulai menciumnya kembali, tapi kemudian dia bangkit, menyadari bahwa dia belum menggosok giginya. Dia memberitahu Jin-gyu yang kebingungan itu untuk menunggu sebentar dan bersiap untuk mencium lebih banyak saat dia kembali. Aku cukup yakin bahwa dinding DMZ datang tumblin 'turun malam itu, jika Anda tahu apa yang saya maksud.

Hari-hari berlalu dalam pusaran kebahagiaan karena perusahaan SD terus sukses. Dan-ah dan Kang-soo juga semakin dekat, berpegangan tangan di bawah meja dan mencuri sedikit ciuman saat mereka saling berpapasan. Sangat lucu.

Kang-soo terkejut melihat teman sel penjara lamanya berjalan ke restoran, tapi Soon-ae mengenalinya sebagai teman lama ayahnya. Dia benar-benar ada untuk menemui Soon-ae, kecewa karena dia tidak pernah memberitahunya tentang apa yang terjadi dengan mantan suaminya.


Soon-ae menjelaskan bahwa lebih mudah jika dia diam-diam menghilang, terutama karena teman ayahnya bisa sangat menakutkan saat dia menangani masalah dengan tangannya sendiri. Dia setuju, tapi mengatakan bahwa mereka masih harus tetap berhubungan. Saat dia pergi, dia menyadari bahwa Dan-ah pasti orang yang Kang-soo terus pikirkan di penjara.

Dan-ah memberikan kesedihan Kang-soo untuk membicarakannya saat dia berada di penjara, tapi Kang-soo lebih penasaran dengan bagaimana Soon-ae dan Chef Jang pertama kali bertemu. Dan-ah menjelaskan bahwa Soon-ae adalah putri seorang pria kaya, dan Chef Jang adalah kepala sebuah geng yang telah diperintahkan untuk menculik Soon-ae.

Dia dan anak buahnya mencari di mana-mana, dan Chef Jang akhirnya menemukan Soon-ae bersembunyi di kabinet. Tapi saat dia melihat wajahnya yang ketakutan dan menangis, dia tidak bisa memaksa dirinya untuk menculiknya, dan berbohong kepada anak buahnya bahwa dia tidak ada di sana.

Setelah itu, Chef Jang dan Soon-ae diam-diam akan bertemu. Soon-ae bahkan memintanya untuk melarikan diri bersamanya, tapi Chef Jang ragu-ragu dan kehilangan kesempatan. Kang-soo menyadari itu sebabnya Soon-ae sangat berarti bagi Chef Jang.

Dan-ah meminta Kang-soo untuk berjanji bahwa, tidak peduli apa yang terjadi, mereka tidak akan putus karena alasan bodoh. Sebagai gantinya, mereka akan menemukan cara untuk mengatasi kesulitan bersama. Mereka mengayunkan jarinya erat-erat, menyegel janji mereka dengan sebuah ciuman.


Malam itu, Soon-ae meraih tangan Chef Jang saat ia mengantarnya pulang. Meskipun Soon-ae mempertahankan ekspresi bicaranya yang biasa, seringai Chef Jang sangat luas saat ia dengan senang hati berpose pada Soon-ae.

Salah satu restoran ajumma menghitung penghasilan hari itu, bersyukur Kang-soo telah membantu menyelamatkan restorannya. Karyawannya menawarkan untuk menutup restoran, dan ajumma restoran dengan riang berjanji untuk memberi karyawan tersebut kenaikan gaji begitu restoran kembali berdiri.

Setelah daun ajumma, Manajer Sohn tiba. Karyawan tersebut menjelaskan bahwa mereka sudah tutup, namun Manajer Sohn mengatakan bahwa dia memiliki tawaran untuk dibuat. Mengingat karyawan tersebut hanya berbicara tentang bagaimana dana ketat, mungkin tawaran yang terlalu menggoda untuk ditolak. Di pagi hari, karyawan tersebut terlihat sangat gugup saat pengiriman makanan pagi tiba dari pedesaan.

Hye-ran juga memerintahkan Sung-jae untuk bertemu dengannya, mengancam untuk mengirimnya ke penjara karena serangannya terhadap Jin-gyu. Sung-jae mengejek, lebih memilih untuk membusuk di penjara daripada membantunya. Tapi Hye-ran tidak setelah Sung-jae - dia tahu bahwa Kang-soo akan menderita jika Sung-jae masuk penjara.

Kang-soo akan terlalu terganggu mencoba menyelamatkan temannya alih-alih memusatkan perhatian pada perusahaannya. Jika Sung Jae tidak ingin Hye-ran menghancurkan Kang-soo, maka dia harus setuju untuk bekerja untuknya dan membawa sebanyak mungkin pengantar lainnya yang dia bisa.


Orang-orang dengan senang hati menghirup ramen saat Sung-jae kembali ke rumah, dan Kang-soo menyadari bahwa tidak ada cukup sumpit untuk semua orang. Dia dengan riang menyerahkan sumpitnya kepada Sung-jae, yang dengan marah memberi tahu Kang-soo bahwa dia harus berhenti memikirkan orang lain terlebih dahulu sepanjang waktu. Kang-soo harus memastikan dia diberi makan sendiri sebelum dia mencoba memberi makan orang lain.

Semua orang senang - dan Kang-soo membuat pukulan mengerikan yang akan membuat Soon-ae bangga - tapi Sung-jae hanya bisa dengan sungguh-sungguh menonton Kang-soo yang riang.

Di pagi hari, layanan pengiriman baru Keluarga Jung menyebabkan tim SD berlari ke luar untuk melihatnya sendiri. Kaget dan dikhianati, Kang-soo menonton Sung-jae berkendara dengan memakai skuter Jung Family.

Kang-soo menghalangi Sung-jae, menuntut untuk mengetahui apa yang sedang terjadi. Sung-jae dengan ceroboh mengatakan bahwa Jung Family membayar lebih baik. Ketika Dan-ah mempertanyakan loyalitas Sung-jae, mengingatkannya bahwa Kang-soo masuk penjara untuknya, Sung-jae mengatakan bahwa ini lebih baik bekerja untuk atasan yang tidak terlalu usil.

Tim SD terkejut bahwa Sung-jae akan meninggalkan mereka untuk mendapatkan uang, tapi Kang-soo dengan keras kepala menegaskan bahwa Sung-jae bukan tipe yang bisa dimenangkan oleh sekadar uang. Kang-soo yakin pasti ada sesuatu yang lain dibelakangnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/strongest-deliveryman-episode-15/

Related : Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 15 Bagian Pertama

 
Back To Top