Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 13 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 20 September 2017

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 13 Bagian Pertama

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 13 Bagian Pertama

Kami kembali ke pelukan Kang-soo dan Dan-ah dari episode minggu lalu. Kang-soo meminta Dan-ah untuk tetap seperti air mata menuangkan pipi Dan-ah, sebelum dia bersandar dan menciumnya.

Di kamarnya di retret, Dan-ah mengingat adegan ini dengan campuran emosi. Di tempat lain, kamar anak laki-laki yang lebih ramai, Kang-soo juga masih berdiri, senyum sedih di wajahnya.

Keesokan paginya, Kang-soo menemukan Dan-ah di luar. Dia bertanya mengapa dia tersenyum kepadanya, dan dia menjawab, "Karena Anda cantik." Dan-ah menertawakannya, tapi senyumannya sangat dihargai. Kegembiraan mereka terus terang, tidak menyebutkan malam sebelumnya.



Begitu semua orang terbangun, mereka menuju keluar, tapi Min-chan berpisah untuk pergi mengunjungi ayahnya saat dia di rumah. Dengan Min-chan dari jarak pendengaran, Gong-gi mengatakan kepada yang lain bahwa dia khawatir keluarga Min-chan akan marah padanya karena menyerah untuk dipekerjakan oleh perusahaan besar.


Min-chan menemukan ayahnya di lapangan bisbol setempat, di mana dia meminta maaf karena telah menyerah. Tapi ayahnya mengambil semuanya dengan sangat baik dan mendorong anaknya untuk terus melakukan yang terbaik. Di atas bahu Min-chan, ayahnya melihat sisa kru retret SD, yang tidak bisa meninggalkan Min-chan untuk menghadapi keluarganya sendiri.

Min-chan menyaksikan dengan heran saat Kang-soo mengenalkan dirinya pada ayahnya, dan Dad memintanya untuk mengurus anaknya.

Dan kemudian, tentu saja, anak laki-laki bermain bola basket. Ayah Dan-ah dan Min-chan bersukacita atas lemparan Kang-soo, tapi Min-chan menghancurkan homerun.

Akhirnya pulang, tim SD bubar. Kang-soo menawarkan untuk membawa pulang Dan-ah, tapi Dan-ah menurun dan meninggalkan Kang-soo yang melambai ke punggungnya. Dan-ah mengambil kesempatan itu sendiri untuk mengenang ciuman dan permintaan Kang-soo, tapi lamunannya terganggu oleh Yeon-ji.


Yeon-ji menuduh Dan-ah telah menghabiskan sepanjang malamnya untuk berciuman, lalu berteriak minta tolong dengan satu panggilan untuk "Ayah!"

Selangkah lebih dekat dengan ayah Yeon-ji, Master Choi, mengenakan seragam bela diri. Dia mengatakan mantan muridnya, Dan-ah, untuk mendapatkan seragamnya sendiri.

Keduanya berpakaian meludah, Master Choi mengajak Dan-ah mendekat. Dan-ah memberikan beberapa alasan untuk menolaknya, tapi Master Choi tidak akan mendengar mereka dan menyerang terlebih dahulu. Dan-ah membuat beberapa usaha lemah untuk dicekal, tapi Master Choi dengan mudah melemparnya ke tanah.

Master Choi menuduh Dan-ah kehilangan jiwanya, dan Yeon-ji melongok dari pinggir lapangan karena itu karena Dan-ah mulai berkencan. Master Choi menegur putrinya karena mengganggu, dan Yeon-ji meluruskannya.


Master Choi memperingatkan Dan-ah bahwa dia akan membuat dia membayar kembali semua pelajaran gratisnya, yang akan menelan biaya setidaknya 10 juta won. Pada ancaman hutang yang signifikan, semangat juang Dan-ah dihidupkan kembali, dan dia berhasil mengirim tuannya ke tanah dengan tendangan terbang yang kuat ke dada. Master Choi membuat alasan sendiri untuk minum terlalu banyak, tapi dia terkesan melihat bahwa murid terbaiknya masih belum kehilangan keahliannya.

Pertandingan pascaperang, trio itu minum bir tepat di atas bukit, dan Master Choi bertanya dengan sungguh-sungguh tentang pria macam apa yang mana Dan-ah berkencan. Dan-ah menggambarkan Kang-soo sebagai orang yang benar-benar baik, dan Master Choi merasa puas dengan hal itu saat dia berbalik untuk melihat apa yang telah dilakukan putrinya.

Dan-ah tattles bahwa Yeon-ji telah tinggal di luar akhir-akhir ini minum akhir-akhir ini, dan Yeon-ji cambuk pada pengkhianatan Dan-ah dengan berteriak. Suara Guru Choi berubah dingin lagi saat ia menuntut bahwa Yeon-ji memakai nya seragam seni bela diri, tapi Yeon-ji mengatakan dia hanya pernah belajar bela diri sebelum ambruk di bahu ayahnya, menyatakan dirinya terlalu mabuk untuk melawan. Yeon-ji menuntut tumpangan kuda-kudaan yang mabuk dari ayahnya, dan ayahnya tertawa sepenuh hati tentang hal itu.

Selama di Lucky Noodles, Kang-soo mengambil momen sendiri untuk mempertimbangkan pengakuan malam terakhir sampai Hyun-soo muncul dan menyela renungannya. Hyun-soo bosan ditinggalkan SD dan berhasil meyakinkan Kang-soo yang enggan untuk membiarkannya tinggal bersamanya.


Sementara itu, Ji-yoon telah melacak Jin-gyu ke jjimjilbang dan menuntut agar dia ikut dengannya. Jin-gyu menikmati waktu melolong dan makan telur, tapi Ji-yoon mengeluh tentang dia menggunakan semua uang di kartu cek yang dia berikan padanya.

Ji-yoon adalah perusahaan, tapi itu tidak menghentikan Jin-gyu dari mencoba untuk membuat satu istirahat terakhir untuk itu sebelum dia dibawa kembali oleh para fotografer yang sekarang mengikuti perintah Ji-yoon.

Di luar sebuah toko, Master Choi meluangkan waktu untuk meminta Dan-ah untuk mengawasi Yeon-ji. Yeon-ji keluar dari toko dan menawarkan minuman pemulihan mabuk kepada ayahnya ke rumah kereta dan memeluknya sebelum ia memanggil taksi.

Yeon-ji kecewa karena ayahnya kehilangan mantan muridnya dan menyesali bahwa dia sudah tua. Kemudian Yeon-ji tiba-tiba mengingat tetangga apartemen lantai tiga mereka yang baru dan mengatakan pada Dan-ah bahwa dia punya pesan untuknya: "Ji-hoon telah pindah."


Dan di apartemen lantai tiga itu, Jin-gyu duduk di lantai, pergelangan tangan dan pergelangan kakinya diikat oleh pita merah muda, sementara Ji-yoon membuat daftar barang yang perlu dibeli untuk tempat barunya. Jin-gyu bertanya mengapa Ji-yoon akan membawanya ke lingkungan ini dari semua tempat, tapi Ji-yoon tidak mengerti mengapa hal itu akan buruk-ini adalah tempat dimana semua temannya, seperti dia dan Kang-soo, tinggal.

Jin-gyu berjanji untuk tetap di mana dia jika Ji-yoon hanya akan melepaskannya, tapi dia beralasan bahwa jika dia akan duduk diam, tidak masalah apakah dia terikat atau tidak. Mereka terganggu oleh ketukan di pintu dari Dan-ah, dan kepanikan berkedip di wajah Jin-gyu dan Ji-yoon, dan Ji-yoon melempar selimut ke Jin-gyu sebelum dia pergi keluar.

Dan-ah menuntut untuk mengetahui mengapa Ji-yoon pindah saat Dan-ah melarangnya. Ji-yoon berjanji untuk menjadi tetangga yang tenang, dan badai Dan-ah di lantai atas.

Ji-yoon kembali ke dalam, dan Jin-gyu panik saat mengetahui bahwa Dan-ah juga tinggal di gedung itu. Ji-yoon sama sekali tidak sadar dan bertanya apakah Dan-ah memukulinya juga saat sedang bekerja di Lucky Noodles. Ketika Jin-gyu mengatakan tidak, Ji-yoon menjawab bahwa ia tidak perlu khawatir tentang hal itu. Ha.

Ji-yoon memutuskan bahwa sudah waktunya tidur dan menggulung Jin-gyu seperti bola di atas seprai. Dia memohon untuk dibebaskan, tapi Ji-yoon mengabaikannya dan hanya melempar selimut ke tubuhnya yang bengkok.


Selama di Lucky Noodles, Kang-soo meluncurkan tempat tidur untuk Hyun-soo. Hyun-soo mendapat telepon dari ibunya, yang menuntut agar dia kembali ke rumah. Hyun-soo menyerahkan telepon ke Kang-soo, tidak menyadari apa yang dia minta darinya. Kang-soo mencoba untuk tetap samar-samar sementara Hyun-soo sedang mendengarkan dan hanya mengatakan bahwa Hyun-soo adalah orang dewasa yang bisa membuat keputusan sendiri sebelum menutup telepon.

Hyun-soo terkesan dengan kemampuan Kang-soo untuk menangani ibunya. Kang-soo mengklaim bahwa ia mungkin perlu untuk tetap terjaga sepanjang malam untuk bekerja dan membuat jalan keluar cepat. Begitu berada di luar pintu kamarnya, Kang-soo menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan diri.

Keesokan paginya, Ji-yoon membangunkan Jin-gyu dengan "selamat pagi" yang manis dan akhirnya memotong bindings-nya. Jin-gyu mengerang saat otot-ototnya akhirnya bisa meregang, dan Ji-yoon menanggapi keluhan Jin-gyu dengan penilaian bahwa seharusnya lebih baik daripada tidur di taman.

Jin-gyu berkata pada Ji-yoon bahwa dia tidak membutuhkan seseorang, meskipun dia gagap mendengar kata-kata itu, dan Ji-yoon menganggap bahwa dia memang membutuhkan seseorang. Ji-yoon mengumumkan bahwa dia telah mengambil peran sebagai pemandu, seperti Kang-soo lakukan untuknya, dan dia berniat untuk membantu mengarahkan Jin-gyu ke arah yang benar.

Dia berharap jika dia berhasil membayarnya ke depan dan membantu Jin-gyu, dia akhirnya akan bugar untuk membantu orang lain. Jin-gyu bertanya apakah Ji-yoon sedang berjalan untuk kantor, ha. Meski begitu, Jin-gyu dengan enggan makan paginya ramyun Ji-yoon menawarkannya. Ji-yoon pergi untuk hari ini dan meninggalkan Jin-gyu yang tidak terikat karena dia tidak punya tempat untuk pergi.


Ji-yoon berlari ke Dan-ah saat dia keluar. Dan-ah mencoba melewatinya dengan cepat, namun Ji-yoon ingin menggunakan Dan-ah sebagai Google pribadi untuk mencari tahu dimana membeli barang-barang rumah tangga. Dan-ah menjadi bingung saat Ji-yoon mengeringkannya dengan pertanyaan terarah.

Ji-yoon kemudian meminta agar Dan-ah berjalan lebih lembut di apartemennya, tapi Dan-ah hanya merekomendasikan penyumbat telinga dan melepaskannya. Akhirnya, Ji-yoon kehilangan kesabarannya dengan perilaku kasar Dan-ah dan menyatakan bahwa Kang-soo memiliki selera buruk pada wanita.

Dan-ah berhenti untuk melihat para karyawan Jung Family Foods membagikan sampel makanan dan mengiklankan jam pagi mereka. Lingkungan itu merangkak dengan para pekerja yang menggunakan strategi lama Jin-gyu untuk memancing berbagai kelompok pelanggan.

Dan-ah melaporkan semuanya kepada Kang-soo begitu dia tiba di Lucky Noodles. Kang-soo bertanya-tanya bagaimana mereka bisa menangani begitu banyak pelanggan, karena para pengirim barang bisa memancing orang-orang mengantre jauh dari restoran sup tulang sapi Keluarga Jung. Kang-soo menyarankan agar mereka keluar dari gedung Keluarga Jung yang baru.

Di dalam gedung keluarga Jung, restoran yang semuanya penuh mampu mengirim pelanggan ke restoran tetangga Jung di dalam gedung sambil tetap menyajikan makanan yang mereka inginkan. Dan-ah dengan cerdik membandingkannya dengan food court keluarga Jung Family.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/strongest-deliveryman-episode-13/

Related : Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 13 Bagian Pertama

 
Back To Top