Sinopsis School 2017 Episode 15 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 08 September 2017

Sinopsis School 2017 Episode 15 Bagian Pertama

Sinopsis School 2017 Episode 15 Bagian Pertama

Sutradara Hyun menghadapi Tae-woon yang ngeri dengan semua peralatan X-nya. Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Kepala Sekolah Yang telah menunjukkan ramuan Direktur Hyun X, dan telah mengatakan kepadanya bahwa ia mencurigai Eun-ho sebagai pelakunya. Dia juga menambahkan bahwa tampaknya sangat mungkin bahwa Tae-woon terlibat dalam kejahatannya.

Mengingat hubungan Tae-woon dan Eun-ho, Direktur Hyun telah merasakan kecurigaannya tentang anaknya, dan telah mempekerjakan penyidik ​​untuk menyelidiki masalah ini. Benar saja, mereka menyimpulkan bahwa Tae-woon adalah pelakunya - salah satu dari mereka pernah melihat Tae-woon menyembunyikan hoodie hitamnya di semak-semak malam dia menuntun mereka pada pengejaran angsa liar, dan mereka juga menemukan sekotak barang milik X di tempat persembunyian Tae-woon. Direktur Hyun telah meminta para penyidik ​​untuk tetap diam mengenai temuan mereka, terutama dari kepala sekolah.



Ketika Direktur Hyun memberitahu Tae-woon bahwa ia berencana untuk mengusir Eun-ho, Tae-woon menjadi marah, bersikeras bahwa Eun-ho tidak bersalah. Dia memperingatkan ayahnya bahwa dia tidak akan membiarkan dia menyakiti salah satu temannya, mengancam untuk mengakui identitasnya di depan umum. Tapi Direktur Hyun menjawab bahwa dia akan mengusir Eun-ho dengan alasan lain. Mengutuk.

Tae-woon menatap fotonya dengan Eun-ho malam itu di kamarnya, tampak tertekan.


Di sekolah keesokan paginya, Tae-woon menyapa Eun-ho seperti biasa, menggodanya tentang dimwitted seperti dulu. Dia hanya tersenyum pada kejenakaannya, tapi ketika Tae-woon melihat Kepala Sekolah yang sedang berjalan, dia meraihnya dan menyipitkan pipinya untuk menyembunyikannya dari pandangan mereka.

Dia bersikeras bahwa dia hanya ingin melihat wajahnya dari atas, mencubit pipinya dan menggodanya sampai pantai menjadi jelas. Begitu mereka pergi, dia segera melepaskannya dan berjalan pergi. Lol. Sebagai Eun-ho mengejar dia melalui sekolah, Tae-woon mengatakan di sulih suara, "Ada saatnya ketika kita harus membuat keputusan untuk seseorang yang kita sayangi." Eun-ho menambahkan: "Bahkan jika keputusan itu menyakitkan orang itu . "

Pagi harinya, Tae-woon mengaku kepada Dae-Hwi bahwa ayahnya telah menemukan identitas X. Untuk ngeri Dae-hwi, Tae-woon mendesah bahwa ayahnya mungkin berencana untuk menggunakan Eun-ho sebagai kambing hitam kali ini, dan bahwa ia perlu menyelesaikan masalah sebelum keadaan bertambah buruk.

Di tempat persembunyian hari itu, seorang Eun-ho yang tak sadar tertawa bersama Bo-ra dan Sa-rang tentang reaksi Principal Yang saat mereka mengungkapkan videonya. Dia merasa mereka benar-benar telah melakukan sesuatu yang penting saat ini, dan berjalan mendekati Tae-woon untuk memberinya benjolan tinju. Dia mengembalikan isyarat itu dengan senyum merenung, yang pemberitahuan Dae-hwi.

Dae-hwi menyela untuk menyarankan agar mereka mempertimbangkan untuk meletakkan rendah untuk sementara waktu, dan Sa-rang setuju-karena mereka mengungkapkan pesawat tak berawak itu kepada Kepala Sekolah Yang pasti, dia pasti menduga bahwa X ada di antara mereka. Yang mengejutkan, bagaimanapun, Tae-woon menyarankan agar mereka menghentikannya sama sekali, menyebutnya permainan pahlawan kekanak-kanakan.


Hee-chan menunggu Tae-woon di luar tempat persembunyian dan dengan sinis memuji pelarian Tae-woon dari usaha terakhirnya untuk menangkap X, dan Tae-woon dengan dingin menerima pujian itu sebelum memanggil Hee-chan "Tempat Kelima." Senyum menghilang, Hee-chan menginformasikan kepadanya bahwa dia sedang mempersiapkan beberapa bukti lagi kali ini, dan bertanya-tanya apakah Tae-woon akan bisa melarikan diri lagi.

Sa-rang bertanya pada Eun-ho kenapa Tae-woon selalu begitu keren, dan menyatakan bahwa dia menyetujui Tae-woon sebagai pacar Eun-ho. Sa-rang memintanya untuk melindunginya, dan Eun-ho nyengir, berjanji untuk melindungi kedua pacarnya dan sahabatnya. Aw.

Eun-ho bertemu Tae-woon di atap, mondar mandir khawatir. Ketika Tae-woon meraihnya, khawatir dia akan pusing, Eun-ho mendesah bahwa seharusnya dia menghentikannya untuk bertarung dengan Sa-rang dan membiarkan Kepala Sekolah Yang untuk mendapatkan pesawat tak berawak itu. Dia mengatakan kepadanya bahwa Principal Yang tampaknya lebih dari ditentukan saat ini, khawatir bahwa Tae-woon benar-benar akan berada dalam masalah.

Tapi Tae-woon hanya menjawab bahwa jika dia mendapat masalah, "Saya yakin Anda akan bertanggung jawab untuk saya selama sisa hidup kami. Jika saya diusir karena menjadi X, Anda akan kasihan saya dan bermain dengan saya sampai saya mati. Ooooh ... haruskah aku mengaku identitasku sekarang? "Hee.

Eun-ho membentaknya untuk berhenti bermain-main, mengingatkannya bahwa dia sudah mati jika ayahnya tahu tentang dia. Tapi Tae-woon berjanji bahwa dia akan mengatur bahkan jika dia tertangkap. Ketakutan Eun-ho hampir tidak disepakati, tapi Tae-woon hanya menatap ekspresi cemasnya dengan cinta.

Siang itu, Principal Yang mempertimbangkan semua informasinya sebelum menyadari bahwa pelakunya dan komplotannya pasti berada di antara kelompok teman Eun-ho. Dia bersumpah untuk mengajar mereka semua pelajaran.


Ibu Hee-chan memberinya panduan belajar lain dalam perjalanan pulang dari sekolah, tapi Hee-chan menolak untuk mengambilnya dan mengeluh bahwa dia tidak dapat belajar akhir-akhir ini karena keributannya X di sekolah. Wow, Bung.

Jadi ibu Hee-chan mengangkut Army of Moms-nya untuk bertemu dengan Direktur Hyun dan mengeluh bahwa anak-anak mereka tidak dapat belajar karena X. Dia meyakinkan mereka bahwa dia sudah bekerja sekeras yang dia bisa, namun para ibu menuntut solusi segera, mencatat yang memungkinkan X untuk tinggal dan mengganggu studi siswa akan mempengaruhi nilai mereka.

Ditekankan oleh pertemuan tersebut, Direktur Hyun memerintahkan Kepala Sekolah Yang untuk bergegas dan membersihkan kekacauan tersebut. Ketika Kepala Sekolah Yang mencoba mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak memiliki bukti kuat melawan Eun-ho, bagaimanapun, Direktur Hyun mengatakan bahwa mereka hanya membutuhkan seseorang untuk menerima jatuhnya insiden tersebut.

Tae-woon memperbaiki rantai sepeda Eun-ho sepulang sekolah, menggodanya bahwa dia akan putus asa tanpanya. Eun-ho tersenyum saat itu, sebelum mendesah bahwa suatu saat pasti akan datang saat dia harus hidup tanpanya: "Saya baru berumur delapan belas tahun sekarang. Mungkin aku…"

Saat itu, Tae-woon langsung berdiri, menjentikkan bahwa tidak mungkin itu terjadi: "Kita akan bersama bahagia sampai kita berusia 108 tahun!" Ha. Dia mengingatkannya bahwa dia memiliki daya tahan yang baik, dan bahwa dia tidak akan pernah menemukan pria lain seperti dia: "Saya tampan, keren, sehat ... dan saya tidak tahu apa-apa selain Anda." Eun-ho menyegel sumpah dengan sumpah merah muda .

Lima pemberontak kami bertemu di tempat persembunyian hari itu, mengkhawatirkan ketidakaktifan kepala sekolah baru-baru ini. Mereka mulai bertanya-tanya apakah dia menyerah, tapi Tae-woon mencatat bahwa dia bukan tipe yang melakukan itu, yang berarti dia menyukai sesuatu.


Hee-chan berlari ke Principal Yang di sekolah dan menunjukkan kepadanya webtoon Eun-ho di teleponnya, yang merinci semua eksploitasi X. Kepala Sekolah Yang setuju bahwa ini mencurigakan, namun mencatat bahwa mereka tidak memiliki argumen balasan jika dia mengklaim bahwa dia berhasil menyelesaikan semuanya.

Hee-chan berpendapat bahwa Eun-ho tidak cukup pintar untuk membayangkan semuanya sendirian. Dia mencatat bahwa satu atau dua kebetulan mungkin bisa dimengerti, tapi cerita webtoon itu menunjukkan terlalu banyak rincian yang akurat, dan hal-hal yang hanya bisa diketahui X. Kepala Sekolah Yang setuju dengan Hee-chan, menyimpulkan bahwa baik Eun-ho adalah seorang jenius berbakat ... atau dia sangat dekat dengan X.

Petugas Han berhenti di kantor polisi untuk bertemu dengan seorang sunbae, yang memberinya sekotak catatan investigasi di Geumdo High. Peringatkan dia bahwa korupsi di sekolah bukanlah lelucon, sunbae bertanya-tanya apakah dia akan baik-baik saja mengungkap sekolah tempat dia bekerja. Tapi Petugas Han menjawab bahwa dia harus melindungi anak-anaknya.

Petugas Han memilah-milah arsip di kantornya saat Guru Shim datang berkunjung. Saat dia kaget melihat penampilannya, dia bertanya apakah dia menyimpan rahasia darinya. Dia memprotes bahwa dia menyimpan banyak rahasia darinya, tapi dia berpendapat bahwa dia menceritakan identitas X-nya begitu dia tahu. "Selain itu," tambahnya, "saya pikir sangat penting untuk jujur ​​kepada orang yang Anda ... saya cinta."

Petugas Han berhenti sejenak saat dia menceritakan tentang cinta, dan Guru Shim bertanya apakah pada hari mereka berciuman di stasiun tersebut adalah hari pertama mereka sebagai pasangan. Petugas Han mengatakan bahwa secara teknis, dia menciumnya terlebih dahulu, jadi mereka harus menggunakan hari itu sebagai tanggal ulang tahun mereka. Hee. Guru Shim bertanya bagaimana dia bisa begitu percaya diri ("dan ​​cantik ... dan cerdas ...") sebelum berjanji untuk menyiapkan sesuatu yang istimewa untuk ulang tahun mereka. Mereka tersenyum malu bersama.

Pada saat itu, Guru Jung masuk untuk mengantarkan kopi ke Petugas Han, hanya untuk merasakan suasana romantis yang jelas di ruangan itu. Ketika Guru Jung dengan tegas menunjukkan bahwa mereka tampak seperti dua orang yang baru mulai berkencan, Guru Shim tidak menyangkalnya sebelum pergi dengan kopi petugas Han.

Secara pribadi, Dae-hwi memberi tahu Tae-woon bahwa ayahnya mungkin akan bertindak lebih awal daripada yang mereka duga karena pertemuannya yang baru-baru ini dengan komite pengarah ibu yang marah. Tae-woon mengerang bahwa ia harus mengubah dirinya sendiri, atau Eun-ho akan melemparkan dirinya ke dalam keributan.


Sore itu, Tae-woon menemukan Eun-ho berjalan pulang dan berlari untuk meraih tangannya. Dia mulai memprotes bahwa siswa lain menonton, tapi dia menghubungkan jari-jarinya dengan tangannya lebih erat lagi. Dia berhenti dan berkata kepadanya: "Jika Anda pernah salah menuduh X, Anda benar-benar harus menyerahkan saya dan melarikan diri sendiri, oke?"

Ketika Eun-ho sarkastis setuju, Tae-woon mengatakan kepadanya bahwa dia serius, dan dia benar-benar harus melakukannya. Eun-ho berhenti tersenyum dan bertanya apakah dia menduga bahwa ayahnya akan membingkainya, tapi Tae-woon menegaskan bahwa dia tidak akan membiarkan hal itu terjadi: "Aku akan melindungimu tidak peduli apa." Membelai wajahnya, coo Eun-ho atas pacarnya yang sangat bisa diandalkan sebelum pergi. Tapi senyumnya memudar saat dia tidak melihat.

Dae-hwi menunggu Nam-joo kembali ke rumah lagi, mengawasinya masuk sebelum berbalik untuk pergi. Sebelum dia bisa pergi, bagaimanapun, ayah Nam-joo tiba di taksinya.

Ayah Nam-joo membawa pulang Dae-hwi, mengatakan kepadanya bahwa Nam-joo tidak berbohong kepadanya dengan niat buruk, dan kebohongan itu sebenarnya karena dia. Dia menjelaskan bahwa keluarga mereka dulu kaya raya, tapi setelah usahanya gagal, Nam-joo terpaksa meninggalkan mimpinya untuk bermain cello. Dae-hwi terkejut mendengar kemampuan musiknya, karena Nam-joo tidak pernah menyebutkannya.

Ayah Nam-joo memintanya untuk merawat Nam-joo sebagai gantinya, mengatakan bahwa dia sangat menyesal karena dia bahkan tidak bisa meminta maaf dengan benar. Dae-hwi menahan air mata sendiri, menghela napas bahwa dia juga turut prihatin dengan banyak hal.


Keesokan harinya di sekolah, seorang underclassman yang lucu memberi Dae-Hwi minum dengan nomor teleponnya di atasnya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia mendengar dia tidak memiliki pacar sekarang, dan memintanya untuk mempertimbangkannya. Saat dia bergegas pergi, Dae-Hwi menatap minuman itu dan mengambil keputusan.

Malam itu, Dae-Hwi pergi ke kedai kopi tempat Nam-joo bekerja paruh waktu. Dia membeku saat melihat dia, tapi dia hanya diam-diam pindah ke meja dan mulai belajar. Tapi ketika bos Nam-joo datang untuk memberi tahu dia untuk membayar bel elektronik yang dicuri oleh pelanggan pada shift, Dae-hwi bangkit untuk menghadapi bos tersebut, memprotes kebijakan yang tidak adil tersebut.

Nam-joo terlihat tidak nyaman dengan intervensinya dan mulai setuju untuk membayar bel, tapi Dae-Hwi terus melakukan protes sampai akhirnya bosnya mundur, membentak mereka dengan putus asa.

Begitu dia pergi, Dae-hwi mengatakan kepadanya perintahnya: "Seorang americano es dan nomor Anda, silakan." LOL, sooo mulus. Atas kepercayaan Nam-joo, dia menambahkan bahwa dia mendengar dia tidak memiliki pacar sekarang. Ha. Dia tertawa putus asa, dan keduanya akhirnya saling tersenyum.

Dae-hwi menunggu di luar kafe sampai pergeseran Nam-joo berakhir. Dia tersenyum saat melihat dia dan dia mengikuti rumahnya, mengatakan kepadanya bahwa tidak aman untuk pergi sendiri. Dia mengatakan kepadanya untuk kembali ke sekolah, tapi Nam-joo mengatakan bahwa dia tidak ingin dituduh melakukan pembohong. Dae-hwi bersumpah untuk melindunginya dari siapapun yang menghakiminya, tapi ketika Nam-joo menolak lagi, Dae-hwa berteriak mengejarnya: "Aku rindu kamu!"

Nam-joo kaget, dan Dae-hwi melangkah mendekat. Dia mengatakan kepadanya bahwa setiap kali dia melihat meja kosongnya, dia sangat merindukannya: "Jadi tolong kembalilah ke sekolah!" Begitu manis.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/school-2017-episode-15/

Related : Sinopsis School 2017 Episode 15 Bagian Pertama

 
Back To Top