Sinopsis School 2017 Episode 14 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 01 September 2017

Sinopsis School 2017 Episode 14 Bagian Pertama

Sinopsis School 2017 Episode 14 Bagian Pertama

Kepala Sekolah Yang dan penjaga keamanannya akhirnya menangkap Tae-woon di perlengkapan X-nya di kafetaria sekolah. Eun-ho, juga berpakaian seperti X, muncul di ambang pintu tepat pada waktunya untuk menyaksikan pencapaian utama tudung Tae-woon.

Detik sebelum identitas Tae-woon terungkap, Tae-woon dan Eun-ho mengunci mata, dan mereka bertukar anggukan kecil pemahaman. Eun-ho kemudian mengirim setumpuk cangkir terbang ke lantai, menciptakan cukup banyak gangguan untuk Tae-woon untuk melawan petugas keamanan dan melarikan diri dengan Eun-ho di belakangnya.


Di luar gedung, Tae-woon menyembunyikan Eun-ho di belakang sebuah kolom dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan menemuinya kembali di gudang. Jam Eun-ho khawatir saat ia lepas landas.

Tae-woon berhasil menghindari para penjaga untuk sementara waktu, tapi ia segera berhenti di tangga. Dengan senter dan bayang-bayang mendekatinya dari segala arah, sepertinya dia terjebak.

Potong ke: Tae-woon bertubuh montok dan kurang keren berlari kencang ke salah satu penjaga keamanan. Tae-woon melompat kembali shock, dan ketika kelompok penuh menangkapnya, dia menjelaskan bahwa dia telah mengejar X. Ha!

 

Setelah melihat sekeliling, dia menunjuk ke kejauhan dan berseru, "X ada di sana!" Sebelum kabur lagi. Dengan sedikit senyuman di wajahnya, dia berjalan melintasi kampus, membawa orang-orang dewasa mengejar tanpa disengaja dan melelahkan.

Akhirnya, dia kembali ke tangga, di mana dia mengeluarkan hoodie dari semak-semak. Dia menunjukkan hal yang besar kepada orang dewasa, mengatakan bahwa X pasti telah melepaskannya dan melarikan diri, sebelum dengan santai melenggang pergi dan memuji kelompok tersebut atas usaha mereka.

Saat mereka melihat dia berjalan pergi, satpam bertanya siapa Tae-woon. Vice Principal Park menanggapi bahwa dia adalah putra Direktur Hyun, "direktur masa depan Geumdo High School."


Eun-ho bergegas mendekati Tae-woon saat akhirnya kembali ke gudang, wajahnya sakit karena khawatir. Tae-woon meyakinkannya bahwa dia tidak akan mudah tertangkap, tapi dia masih meremehkan dia, menanyakan apakah dia terluka di mana saja.

Tae-woon berkata dia baik-baik saja-tapi dengan kilatan nakal di matanya, dia memeluk Eun-ho dan maju selangkah, hanya untuk menyalak rasa sakit (palsu): "Kakiku, kakiku!" Pfft.

Dia mengatakan bahwa dia pasti telah melipat pergelangan kakinya dan erangan tentang betapa menyakitkan cidera hatinya, jadi Eun-ho mengatakan kepadanya bahwa mereka harus segera pulang ke rumah. Dia bertanya-tanya apakah dia bisa berjalan dengan baik, yang secara alami mengarah ke Tae-woon yang mengempaskan dirinya di sekujur tubuh Eun-ho dalam perjalanan keluar dari gudang (dan tersenyum kepada dirinya sendiri saat dia tidak melihat).


Saat mereka lemas, Eun-ho mencatat bahwa ia mungkin tidak bisa mengendarai motornya. Tae-woon terlihat terpojok untuk kedua, hanya untuk mencerahkan ketika Eun-ho mengatakan dia akan membawanya pulang.

Sesampai di sana, Tae-woon terus tampil, mengatakan pada Eun-ho bahwa menurutnya akan butuh waktu yang lama untuk pulih. Memijat pergelangan kakinya, Eun-ho mengatakan dengan prihatin bahwa Principal Yang sekarang harus berpikir X adalah tim yang terdiri dua. Dia mengalahkan dirinya sendiri karena muncul di kafetaria, bergumam bahwa dia sangat khawatir.

Suaranya meneteskan madu, Tae-woon bertanya, "Apa kau khawatir denganku? Kenapa kamu sangat khawatir? "Sambil memegang tangannya. Sebagai tanggapan, Eun-ho berdiri tiba-tiba, mencoba menyembunyikan senyumnya. Sebelum dia bisa pergi keluar, Tae-woon terengah-engah untuk mengucapkan selamat tinggal, mencubit pipinya dan memanggilnya pacarnya. Dia tidak bisa menyembunyikan senyumannya saat itu.


Begitu dia pergi, Tae-woon menjuntai keluar kaki sempurna dan membuat rencana untuk melanjutkan tindakannya keesokan harinya, lol.

Kembali ke sekolah, Principal Yang menatap papan tulis tersangka, berpikir keras bahwa dengan dua pelaku pada umumnya, seseorang harus menjadi Eun-ho. Dia bertanya-tanya apakah yang kedua Dae-hwi, tapi meyakinkan dirinya sendiri bahwa itu tidak mungkin benar, karena dia dan Tae-woon berada di gudang saat X muncul terakhir. Setelah berhipotesis bahwa Dae-Hwi harus menjadi umpan untuk menyembunyikan identitas X, dia mengucapkan selamat atas kecakapan investigasinya.


Geng X berkumpul di tempat persembunyian mereka untuk menilai situasinya. Bo-ra mengatakan Tae-woon untuk lebih berhati-hati, sementara Sa-rang menggemakan perhatian pada Eun-ho. Tae-woon mengakui bahwa sepertinya sekolah itu membuang makanan kadaluarsa mereka, namun mengatakan bahwa mereka harus menunggu dan melihat bagaimana keadaannya.

Vice Principal Park mengatakan kepada Principal Yang bahwa mereka tidak dapat terus menyajikan makan siang gourmet. Kepala Sekolah Yang setuju, menyuruhnya kembali untuk menyajikan makanan yang mengerikan tapi untuk melakukannya secara rahasia, jadi tidak ada pemberitahuan.

Tae-woon menggunakan "cederanya" sebagai alasan untuk mendekati Eun-ho lagi, kali ini dengan sembunyi-sembunyi menyelipkan tangannya ke tangannya. Eun-ho menunduk kaget, lalu buru-buru melepaskan jari-jarinya dari tangannya saat melihat beberapa teman sekelasnya mendekat.


Saat mereka berduaan lagi, desis Eun-ho, "Kamu gila? Kami di sekolah. "Dia mengatakan pada Tae-woon bahwa anak-anak lain akan mulai berbicara, tapi ha, Tae-woon mengatakan bahwa dia akan bahagia jika itu terjadi, dan menawarkan untuk memberitahu dunia sendiri. Eun-ho memukulnya sebelum dia bisa mengoceh berita, mendorongnya untuk memprotes bahwa dia ingin semua orang tahu, sehingga orang lain tidak akan bermimpi mengakuinya.

Eun-ho mengatakan bahwa mereka tidak akan bisa kembali begitu rumor tersebut keluar, tapi yang dilakukannya hanyalah memberi Tae-woon lebih banyak motivasi. Dia meraih teman terpercaya Byung-gu untuk melaksanakan rencananya, membuat Eun-ho di belakang untuk panik.


Di ruang siswa, Tae-woon mencoba untuk mendapatkan Byung-gu untuk menyebarkan "rumor" bahwa Eun-ho sekarang memiliki pacar. Byung-gu hanya dengan basa-basi mengatakan bahwa semua orang sudah tahu: "Orang yang meninggalkan catatan posting-itu di posternya terakhir kali."

Tae-woon meraih bahu Byung-gu dengan frustrasi dan bersikeras bahwa dia adalah orang yang salah. Sama seperti Tae-woon mulai mengatakan siapa pacar Eun-ho sebenarnya , Eun-ho muncul dari tikungan untuk menyela: "Apakah kamu ingin mati?"


Tae-woon bangkit dan mundur dari Eun-ho, melupakan luka palsunya. Rahang Eun-ho tetes di kaki sempurna Tae-woon, dan meskipun Tae-woon mencoba pincang lagi, dia dengan cepat menyerah dan meminta maaf sebelum melarikan diri, hee.

Eun-ho mengejar Tae-woon di sekitar kelas, dimana Dae-hwi menyaksikan pertarungan mereka yang menyenangkan sambil tersenyum. Melihat ke meja Nam-joo, yang masih kosong, senyumnya memudar.


Nam-joo mengembara di jalanan, menatap dengan sedih ke etalase sebuah toko alat musik yang menampilkan cello. Sementara itu, Guru Shim meminta panggilan dari ayahnya, meyakinkannya bahwa dia diajak bicara ke Nam-joo dan dia akan segera kembali.

Ayah Nam-joo menunggunya di luar rumah mereka saat dia pulang nanti malam, dan dengan cemas, dia bertanya di mana dia berada. Dia mengatakan kepadanya bahwa segala sesuatunya pasti sulit baginya dan meminta maaf. "Anda pasti sudah memiliki banyak hal yang ingin Anda lakukan, tapi Anda melepaskan mimpimu karena aku," katanya.

Nam-joo menyuruhnya berhenti, lalu sikat melewatinya untuk masuk ke dalam. Dari kejauhan, Dae-hwi mendekati rumah dan jam tangan mereka saat ayah Nam-joo berjalan dengan susah payah mengejarnya.


Keesokan harinya saat makan siang, Byung-gu meminta Eun-ho tentang pacarnya, mengatakan bahwa ia mendengar kabar dari Tae-woon. Setelah memberi Tae-woon mata jahat, Eun-ho dengan ringan mengatakan bahwa pacarnya adalah seseorang yang pandai berakting-berakting seperti dia menyakiti kakinya, itulah yang menyebabkan mereka bertanya-tanya apakah Eun-ho berkencan dengan selebritis, ha.

Syukurlah untuk Eun-ho, Kyung-woo mengubah topik pembicaraan untuk bertanya mengapa makan siang di SMA-sekolah Korea sangat mengerikan. Saat Eun-ho memeriksa makanannya dengan hati-hati, Dae-hwi memperingatkannya untuk berhati-hati agar dia tidak sakit lagi. Eun-ho menyikat kedua kekhawatirannya dan omong kosong Tae-woon tentang kecemburuan pada komentar Dae-hwi, mengatakan kepada mereka berdua bahwa semuanya baik-baik saja.


Tapi hal-hal yang jelas tidak baik-baik saja. Sore itu, Eun-ho terlihat seperti maut, dan dia bergegas keluar dari kelas sambil tersedak. Tae-woon mengejarnya, dan jam tangan Sa-rang cemas. Eun-ho hampir tidak masuk ke lorong sebelum kehilangan kesadaran sepenuhnya, tapi Tae-woon ada di sana untuk menangkapnya, dan Guru Shim maju untuk membantu.

Mereka membawa Eun-ho ke rumah sakit, di mana dokter mengatakan bahwa mereka adalah keracunan makanan, tapi dia berisiko mengalami komplikasi karena sistem kekebalannya yang lemah. Dokter mengatakan bahwa dia akan baik-baik saja setelah beristirahat selama beberapa jam, jadi Guru Shim menyarankan agar Tae-woon kembali ke sekolah.


Banyak kesenangan Guru Shim, Tae-woon mencoba memikirkan alasan untuk tinggal, bertele-tele tentang bagaimana dia khawatir dengan teman sekelasnya. Tapi keberuntungan ada di sisi Tae-woon, saat Guru Shim dipanggil kembali ke sekolah, meninggalkan Tae-woon dengan alasan yang tepat untuk menjaga Eun-ho.

Tae-woon melihat ke bawah pada sosok tidur Eun-ho lembut, lalu mendesah bahwa itu kasar padanya untuk menjadi cantik bahkan ketika dia sakit. Imut.

Setelah beberapa jam, mereka tidak apa-apa meninggalkan rumah sakit. Ketika Eun-ho bertanya mengapa dia baru saja sakit, Tae-woon menunjukkan makan siang sekolah sebagai pelakunya, mengatakan bahwa siswa lain juga sakit.


Setelah mengungkapkan kemarahannya atas keracunan makanan kafetaria Eun-ho, Tae-woon menekan kedua tangannya di pipinya untuk menekankan berapa berat badan yang hilang darinya. Dia meletakkan tangannya di atas tangannya dan mencoba tangannya di aegyo, tapi Tae-woon mengolok-oloknya dan menyuruhnya untuk berhenti dengan aegyo karena tidak wajar, lol.

Saat mereka berjalan, Eun-ho berhenti di luar toko bunga untuk mengagumi sekeranjang bunga. Tae-woon dengan kasar bertanya apakah dia menginginkan bunga, dan dia mengangguk dengan antusias. Dia merenung untuk mengalahkan, tapi kemudian membawanya pergi, mengatakan kepadanya bahwa dia akan membeli dagingnya (sebuah "sirloin bunga potong"), karena itu lebih cocok untuknya.

Malam itu, setelah berharap Eun-ho selamat malam melalui telepon, Tae-woon berjanji untuk balas dendam di sekolah tersebut.


Keesokan harinya, Kepala Sekolah Yang senang menerima kotak makan mewah - ini diduga dari Direktur Hyun, berterima kasih kepada kepala sekolah atas sebuah pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Setelah mengirim Wakil Kepala Sekolah Taman Nasional untuk makan siang sendirian, dengan rakus ia menyodorkan mukanya dengan makanan lezat itu.

Saat kru X kami mengawasi pintu Kepala Sekolah Yang dari lorong, yang utama memperhatikan sebuah catatan yang terselip di nampannya di ujung ekor makanannya, yang berbunyi:

"Apakah kamu menikmati makanannya? Itu dibuat dengan menggunakan bahan-bahan yang sudah kadaluarsa dan busuk. Anda juga memberi makanan seperti ini kepada kami di makan siang di sekolah kami. Jika Anda mendapatkan keracunan makanan dari makan ini, itu karena Anda lemah-bukan karena ada yang salah dengan makanannya. Seperti yang selalu Anda katakan. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/school-2017-episode-14/

Related : Sinopsis School 2017 Episode 14 Bagian Pertama

 
Back To Top