Sinopsis Save Me Episode 8 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 03 September 2017

Sinopsis Save Me Episode 8 Bagian Pertama

Sinopsis Save Me Episode 8 Bagian Pertama

Kami mundur sedikit untuk menemukan Sang-hwan dan Dong-chul setelah pertarungan besar mereka. Masih terbaring di tanah dengan darah dan lebam, Sang-hwan mengaku kepada Dong-chul bahwa dia melihat Sang-mi, dan penyebutan namanya menghentikan Dong-chul.

"Saya pikir dia dalam masalah besar," Sang-hwan menambahkan. "Saya bertemu dengannya setelah tiga tahun, dan dia memintaku untuk menyelamatkannya. Dia bertanya kepada saya, bukan orang lain ... Saya tahu bahwa saya menyakitimu berdua. "Saat ini, Dong-chul meraih Sang-hwan dari kerah dan mengangkat kepalan tangan mengepal seolah meninju, wajahnya berkerut karena emosi.

Sang-hwan menatap lurus ke matanya saat dia melanjutkan, "Kali ini, saya tidak akan melarikan diri. Aku ingin menyelamatkannya sebelum terlambat. "Dong-chul akhirnya menurunkan tinjunya.

Dad dan Sang-mi pulang ke rumah, tapi dia meraih lengannya sebelum dia bisa pergi ke kamarnya. "Apakah Anda tahu betapa terkejutnya saya sebelumnya?" Seru Dad, wajahnya menjadi topeng perhatian. Mata Sang-mi menyala dengan harapan hati-hati, yang lenyap begitu dia bertanya bagaimana dia berani menyentuh Pastor Baek.

"Bagaimana dengan saya?" Tanyanya. "Apakah Anda bahkan peduli dengan fakta bahwa saya juga terluka?" Ayah meraba-raba mencari alasan, tapi Sang-mi melemparkan keyakinannya ke wajahnya saat dia mengingatkannya bahwa Pastor Baek seharusnya menjadi penyelamat yang bisa menyentuh api tanpa mendapatkan menyakiti dan menyembuhkan orang sakit "Jadi apa masalahnya? Dia hanya menetes setetes darah. Apa masalahnya? "Sang-mi menambahkan.

Sang-mi memperingatkan Ayah bahwa satu-satunya alasan dia bisa menanggung segalanya adalah karena dia memiliki kenangan tentang dia sebagai orangtua yang penuh kasih, tapi sekarang dia takut kenangan itu akan hilang. "Tolong," bisiknya, "demi saya, berhenti mendorong saya ke sesuatu yang aneh, oke?" Ayah memegang tangannya dan mengatakan kepadanya bahwa dia melakukan ini karena cinta padanya; dia akan melakukan apapun jika dia bisa diselamatkan dengan menjadi Ibu Spiritual.




Sang-hwan mengunjungi ibunya di rumah sakit dan merenung bahwa dia pasti bosan mendengarkan rekaman yang sama setiap hari, di mana dia bercerita tentang hidupnya. Jadi dia menambahkan sesuatu yang baru untuk rekamannya: "Bu, ada cewek yang biasa saya suka. Dia pindah ke sini dari Seoul saat kami di SMA. Aku jatuh cinta padanya pada pandangan pertama, tapi ... saat dia memintaku membantunya, apa kau tahu apa yang kulakukan? "

Dia meletakkan perangkat itu saat dia mengaku, lebih kepada ibunya sekarang daripada rekamannya, "Saya kabur. Saya tidak tahu apa yang dia lakukan sekarang atau mengapa dia meminta saya untuk menyelamatkannya. Saya tidak tahu itu, tapi saya tidak bisa berhenti mengkhawatirkannya. "

Teman gangster Dong-chul, Joon-gu, mengemudikan sepeda motornya ke bengkel mobil tempat saudara laki-laki Man-hee bekerja untuk meminta pekerjaan. Saudara laki-laki Man-hee berbicara kepada Joon-gu dengan hormat, dan kedua pria itu berbicara dengan ramah sampai Man-hee keluar.

Joon-gu dengan sayang menyapa Man-hee, yang bertanya apakah Joon-gu pergi ke gereja, berdasarkan tato salib di bahunya. Joon-gu mengatakan bahwa dia tidak melakukannya, menambahkan bahwa dia mendengar ini dari seorang pendeta saat berada di penjara: "Hanya mereka yang tidak pernah berdosa yang bisa melempari saya dengan batu. Katakanlah seseorang yang telah berdosa melempari saya dengan batu. Lalu aku akan mengajar orang itu pelajaran terlepas dari siapa dia. "

Bersikeras untuk bekerja bahkan dengan upah rendah yang dijanjikan, Joon-gu meminta satu set pakaian kerja yang tepat, siap untuk memulai.


Sementara Joon-gu dan saudara laki-laki Man-hee bekerja di mesin mobil, tiga van tiba-tiba berhenti, dan gangster bersenjata dengan tongkat kayu dan kelelawar aluminium tumpah keluar. Joon-gu tahu para gangster ada untuknya, jadi dia menyuruh saudara laki-laki Man-hee untuk masuk kembali sementara dia duduk santai dan menghukum para gangster karena harus membawa preman ekstra hanya untuk membunuhnya.

Tentara gangster bergegas maju, dan Joon-gu dengan cekatan membela dirinya sendiri sambil hanya memegang kunci inggris dan akal sehatnya. Dia hampir tidak wajar dengan cepat dan kreatif dengan metode pengirimannya saat dia membawa kerudung mobil ke satu gangster berulang kali, sebelum melarikan diri ke mobil untuk waktu yang singkat.

Para gangster tidak henti-hentinya, dan saat saudara laki-laki Man-hee memanggil Petugas Woo untuk dicadangkan, Joon-gu terus menggunakan setiap senapan yang dimilikinya-bahkan selang udara terkompresi-untuk melumpuhkan beberapa lawannya dan bahkan jumlahnya.

Menjelang akhir pertengkaran yang hingar bingar, Joon-gu kehabisan napas namun masih berdiri saat ia berbicara pada pemimpin gangster yang terguncang. Pemimpin membuat lari untuk itu dengan Joon-gu dalam pengejaran, dan Detektif Lee tiba saat itu untuk meminta pencadangan.

Joon-gu mengikuti pemimpin gangster itu ke sebuah gereja kosong, dan saat Detektif Lee mengintip dari pintu gereja, Joon-gu bertanya kepada gangster apakah Lee Jin-suk (bos gangster dari Klub Arab) mengirimnya. Detektif Lee mengakui namanya, karena manajer kampanye Han Yong-min telah mengidentifikasi Jin-suk sebagai seseorang yang terus-menerus mengganggu ambisi gubernur Yong-min. (Dan karena itu mengisyaratkan bahwa Lee perlu membuat Jin-suk keluar dari gambar itu.)


Di gereja, Joon-gu mengejar pemimpin tersebut sampai ke altar, di mana pemimpin tersebut berlutut untuk memohon pengampunannya. Joon-gu hanya menghancurkannya dari atas kepala dengan salah satu lilin altar sebelum melihat sosok Yesus di kayu salib: "Saya mendengar bahwa Anda digantung di sana untuk membayar dosa orang lain, bukan untuk apa yang Anda lakukan . Berhentilah bersikap begitu bodoh dan segera turun. "

Begitu Joon-gu keluar dari gereja, Detektif Lee menyergapnya dan membawanya ke borgol ke mobilnya. Petugas Woo dan Choi tiba untuk menghentikannya dan membawa Joon-gu ke dalam tahanan mereka, namun Woo memiliki reaksi aneh saat melihat Joon-gu-dia dengan jelas mengakui dia, meskipun dia mengklaim kepada Detektif Lee bahwa dia baru saja dibebaskan dari penjara dan sedang berada di rumah. daftar jam tangan mereka Mendengar ini, Detektif Lee tersenyum saat mengatakan pada Joon-gu (siapa yang tidak dapat mendengarnya dari dalam mobil): "Anda harus menjadi anjing saya. Bark, kamu brengsek Bark semua yang kamu mau. "

Yong-min mempraktikkan ayunannya sementara manajer kampanyenya menyampaikan pesan dari orang-orang yang ingin bertemu dengannya, termasuk Detektif Lee. Dia berhenti sejenak sebelum mengatakan kepadanya bahwa dia meninggalkan arlojinya di belakang kemarin (menyindir bahwa mereka menghabiskan malam bersama), dan dia menyapa dia dengan akrab dengan nama depannya, Ji-hee, saat dia menjelaskan pentingnya di belakang jam tangan, yang diberikan ayahnya kepadanya dengan instruksi: "Anda harus menjadi sukses."

Manajer kampanyenya tersenyum saat ia meletakkan arloji itu di pergelangan tangannya, dan Sang-hwan keluar tepat pada waktunya untuk melihat ayahnya membelai wajah manajer kampanyenya.

Sang-hwan memberikan tanggapan singkat terhadap upaya manajer kampanye untuk menyanjungnya dan memberinya nasehat, menanyakan apakah dia menganggapnya sebagai ibunya sekarang. Yong-min membohongi perilaku kasar anaknya, dan senyum sang manajer kampanye pun terputus-putus saat Sang-hwan memperingatkannya untuk tidak menyentuh ibunya lagi dengan tangannya yang "kotor".


Dengan kantor polisi yang penuh dengan anggota gangster Joon-gu yang dipukuli, Detektif Lee memutuskan untuk hanya berfokus pada Joon-gu, yang duduk santai di ruang interogasi. Salah satu bawahannya mengatakan kepada detektif bahwa Joon-gu bertindak untuk membela diri, dan segera setelah dibebaskan dari penjara, Joon-gu melakukan pertarungan besar dengan Jin-suk di klubnya, yang Jin-suk kehilangannya dengan buruk.

Ketika Detektif Lee bertanya apa yang menyebabkan darah buruk antara Joon-gu dan Jin-suk, bawahannya menjelaskan bahwa Jin-suk didakwa melakukan percobaan pembunuhan sembilan tahun yang lalu, tapi Joon-gu menjatuhkan jatuhnya dan dipenjara untuknya. Tebakan bawahan bahwa Jin-suk meninggalkan dan mengkhianati Joon-gu, bahkan setelah semua yang dia lakukan.

Setelah mengirim bawahannya, Detektif Lee mematikan rekaman kamera keamanan di ruang interogasi sebelum menawarkan untuk membantu Joon-gu menurunkan Jin-suk. Dia menjelaskan bahwa Jin-suk tidak akan turun dengan hanya otot karena dia memiliki seseorang yang lebih kuat di belakangnya, dan dia meminta Joon-gu yang menurutnya adalah bos sebenarnya dari Muji County. "Pilih siapa yang akan Anda jalani dengan bijak sehingga kita berdua bisa bertahan," kata Detektif Lee sambil membuka borgol Joon-gu.

Sementara itu, anak laki-laki tersebut sibuk berusaha meyakinkan salah satu teman pengiriman jjajangmyun mereka untuk memberi mereka minivan pengirimannya, yang mengkonfirmasi kecurigaan setengah bercapanya pengiriman yang mereka butuhkan untuk penculikan. Tapi Sang-hwan menjelaskan: " Kami bukan penculik. Kami mencoba menyelamatkan seseorang yang telah diculik. "

Pengirim barang dengan enggan setuju, dan sebagai gantinya, anak laki-laki tersebut menawarkan kepadanya salah satu sepeda motor mereka sehingga dia dapat terus melakukan pengirimannya.

Sang-mi perlahan masuk ke kamar ibunya, tapi habis saat dia menyadari bahwa ibunya tidak ada di sana. Dia tahu bahwa ibunya pergi untuk berdoa dari seorang wanita muda dan bergerak untuk pergi, tapi sikapnya berubah saat wanita muda itu bertanya kepadanya tentang dirinya menjadi Ibu Spiritual. Setelah menanyakan apakah wanita itu tahu apa arti judul itu dan mendapatkan jawaban yang dicuci otaknya, Sang-mi memperingatkan wanita tersebut agar meninggalkan Guseonwon sebelum tubuh dan jiwanya mati.


Sang-mi bergegas ke pintu masuk bawah tanah, mendengar jeritan teredam seperti yang didengarnya saat pertama kali masuk. Setelah berkedip kembali ke kenangan tidak nyaman akan Murid Jo yang meliriknya di lorong ini, dia memanggil keberanian untuk menarik pintu dan berjalan dengan terbuka. menyusuri lorong Matanya melebar karena panik saat dia menyadari bahwa masing-masing ruangan yang bercabang dari lorong berisi pengikut yang hiruk pikuk yang sedang berdoa dengan liar - asal mula suara kesusahan.

Dia mendekati ruangan di ujung lorong berlabel "Grapevine Room," tapi Murid Jo berjalan keluar sebelum dia bisa membukanya. Karena ngeri, dia menemukan ibunya di dalam. Dia mengancam akan membunuh Murid Jo jika dia memberi telunjuk pada ibunya.

Murid Jo tidak mengambil ancaman ini dengan keseriusan saat dia memberi tahu Sang-mi bahwa tidak ada yang bisa memberinya silau yang dia berikan kepadanya sekarang. "Anda tahu kenapa?" Tanyanya sambil bergerak mendekat. "Karena aku membunuh mereka dulu. Apa menurutmu aku berbohong sekarang? Apakah kamu?"

Mom keluar dari kamar untuk memberi tahu Sang-mi tentang bagaimana Guru Jo menceritakan semua tentang permainan sepak bolanya dengan Sang-jin tadi pagi, sebuah kebohongan yang oleh Disciple Jo senang bertahan. Tapi kemudian dia berpaling kepada Sang-jin tiba-tiba dan membantingnya ke dinding, tangannya di rambutnya. Sambil mencondongkan tubuh mendekat, dia mengatakan kepadanya bahwa rambutnya sama lembutnya seperti tiga tahun yang lalu, tapi peringatannya jelas saat dia meletakkan tangannya di sekitar tenggorokannya sesaat. Sang-mi meluncur turun ke dinding dan ke lantai, gemetar ketakutan.

Setelah Murid Jo pergi, seekor Sang-mi yang terguncang merangkak masuk ke kamar ibunya dan memintanya untuk meninggalkan Guseonwon, mengklaim bahwa Sang-jin juga ingin ibunya pergi. Ibunya setuju setelah Sang-mi menegaskan bahwa Sang-jin benar-benar mengatakannya, dan meskipun Sang-mi menangis karena tipuannya, dia tidak memiliki pilihan lain.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/rescue-me-episode-8/

Related : Sinopsis Save Me Episode 8 Bagian Pertama

 
Back To Top